Anda di halaman 1dari 8

Tinea Corporis et Cruris

Disusun oleh:
Charity Kotambunan, SKed Gideon Sumual, SKed Gerald Randy Lolongan, SKed Irene Revania Maryauw, SKed Marshal S. L. Rambing, SKed

Pembimbing :
???

SMF/BAGIAN ILMU KESEHATAN KULIT DAN KELAMIN BLU RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou MANADO 2012

LAPORAN KASUS

I. Identitas
Nama Umur Jenis Kelamin Suku/Bangsa Alamat Agama Pekerjaan Tempat pemeriksaan Tanggal pemeriksaan : Berty Kamagi : 62 Tahun : Laki Laki : Minahasa / Indonesia : Tateli, Lingkungan 2, Minahasa : Kristen Protestan : Pensiunan : Poli Kulit dan Kelamin BLU RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou : 12 Oktober 2012

II. Anamnesis Keluhan Utama: Gatal-gatal disertai bercak kemerahan di kedua lengan atas, di perut, di kedua lipatan paha, dan di sela-sela pantat sejak .3 bulan lalu.

Riwayat Penyakit Sekarang: Bercak-bercak kemerahan disertai sisik pada lengan kanan dan kiri, perut, kedua selangkangan sejak 3 bulan yang lalu. Bercak-bercak kemerahan tersebut dirasakan gatal terutama bila berkeringat. Pada awalnya bercak kemerahan hanya timbul pada lengan kanan dan kemudian meluas ke area tubuh yang lain. Pasien sudah pernah berobat ke Puskesmas untuk keluhannya ini dan mendapatkan obat minum dan salep namun pasien lupa nama obatnya. Gatal malah bertambah sejak minum obat.

Riwayat Penyakit Dahulu: Penyakit hati disangkal , Penyakit ginjal disangkal dan Penyakit kencing manis juga disangkal.

Riwayat Penyakit Keluarga: Tidak ada keluarga serumah dengan pasien yang mengalami penyakit serupa.

Riwayat Alergi Makanan dan obat Riwayat alergi makanan : Disangkal Riwayat alergi obat : Disangkal

Riwayat atopik Bersin pagi hari: disangkal Asma bronkial: disangkal Alergi debu: disangkal

Riwayat Kebiasaan Setelah pensiun pasien sering pergi ke sawah untuk bertani padi

Riwayat Sosial Rumah Permanen, WC dan Kamar Mandi berada dalam 1 Ruangan.

III. Pemeriksaan Fisik Status Generalisata Keadaan Umum : Tampak sehat Kesadaran Tekanan Darah : Compos Mentis : 120/70 mmHg Nadi : 60x/menit Respirasi : 18x/menit

Suhu Badan : 36,5 0C Berat Badan : 45 Kg Kepala Leher : Konjungtiva anemis (-) , Sklera ikterik (-). : Pembesaran KGB tidak ada.

Thoraks : Ronkhi dan wheezing Tidak ada. Abdomen : Bising usus normal, hepar dan lien tidak teraba. Ekstremitas : Akral hangat, tidak ada edema, pembesaran KGB tidak ada.

Status Dermatologi Regio Deltoid Posterior : Plak multiple, batas tegas, ukuran lentikuler nummular, skuama halus (+), erosi (+). Central healing.

Regio Antebrachii : Plak multiple ( ), disertai papul-papul eritematous ( )dengan batas tegas, ukuran

milier plakat, Skuama kasar (+).

Regio Abdominalis : Plak multiple, disertai papul-papul eritematous batas tegas, ukuran milier plakat, erosi (+), skuama kasar (+). Central healing.

Regio Inguinalis : Plak hiperpigmentasi multiple, batas tegas, ukuran nummular plakat, skuama halus (+).

Regio Interglutealis :

IV. Pemeriksaan Laboratorium PEWARNAAN KOH 20 %

spora

Hifa panjang bersepta

Hasil Pemeriksaan: Ditemukan adanya hifa panjang bersepta, dan spora.

V. Diagnosis Kerja Tinea corporis et cruris Diagnosis Banding Regio vertebralis : Pitiriasis versikolor, Pitiriasis rosea.

Regio inguinal : Kandidosis intertriginosa Psoriasi Vulgaris Dermatitis Numularis

VI. Terapi Medikamentosa : Ketokonazol 2x200 mg (selama 10-14 hari) Sporex 2xoles Interhistin 3x1 tab

Non medikamentosa : Memakai pakaian yang menyerap keringat Jangan saling bertukaran pakaian Minum obat secara teratur Kontrol di poli kulit dan kelamin setelah 14 hari. Jangan makan makanan yang berminyak Jaga kebersihan

VII. Prognosis Quo ad Vitam : Bonam

Quo ad Functionam : Bonam Quo ad Sanationam : Dubia et Bonam

BAB III PEMBAHASAN

Diagnosis tinea cruris et corporis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Dalam anamnesis ditemukan bercak-bercak kemerahan disertai sisik pada lengan kanan dan kiri, perut, kedua selangkangan, dan lipatan bokong sejak 3 bulan yang lalu. Bercak-bercak kemerahan tersebut dirasakan gatal terutama bila berkeringat. Pada awalnya bercak kemerahan hanya timbul pada lengan kanan dan kemudian meluas ke area tubuh yang lain. Pasien sudah pernah berobat ke Puskesmas untuk keluhannya ini dan mendapatkan obat minum dan salep namun pasien lupa nama obatnya. Gatal malah bertambah sejak minum obat. Pemeriksaan fisik status generalis dalam batas normal, status dermatologis pada regio deltoid posterior, regio antebrachi, regio abdomen, regio inguinalis dan regio intergluteus, ditemukan plak multiple disertai papul-papul eritematous, batas tegas, ukuran milier plakat, skuama (+), erosi (+). Central healing. Kelainan ini dapat terjadi pada bagian tubuh dan bersama-sama, ada yang disebut tinea corporis et cruris atau sebaliknya tinea cruris et corporis. Dalam kasus ini lesi paling banyak ditemukan pada area glabrous yaitu bahu, tangan dan perut, dan sedikit pada lipatan paha dan bokong, sehingga disebut tinea corporis et cruris. Pada pasien ini dilakukan pemeriksaan KOH 20% dengan hasil lab positif (+) , yakni ditemukan hifa panjang bersepta dan berspora. Pada pasien ini diberikan ketokonazol 200mg 1x1, sporex cream 2x app , interhistine tab 3x1. Pemberian ketokonazol dapat dilakukan karena bersifat fungistatik. Ketokonazol merupakan anti jamur sistemik per oral dan topikal yang menghasilkan kadar plasma yang cukup untuk menekan aktifitas berbagai jenis jamur. Penyerapan melalui saluran cerna akan berkurang pada pasien dengan ph lambung yang tinggi, pada pemberian bersama antagonis H2 atau bersama antasida. Ketokonazol mengubah permeabilitas dinding sel jamur dengan menghambat sitokrom P450. Interhistine bekerja dengan cara berinteraksi dengan reseptor H1, sehingga dapat menghambat efek histamin dalam tubuh.