Anda di halaman 1dari 14

1

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA ASURANSI PERTANIAN BERBASIS INDEKS IKLIM SEBAGAI SOLUSI PENYELAMATAN PETANI DARI GAGAL PANEN AKIBAT IKLIM EKSTRIM DI INDONESIA

BIDANG KEGIATAN PKM GAGASAN TERTULIS

Diusulkan oleh: Mujibur Rahman G84070020 Harryade Putra G24070000 Azmi Azhari G84080050

2007 2007 2008

INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2012

DAFTAR ISI

iv

RINGKASAN Indonesia merupakan Negara kepulauan yang seluruh wilayahnya dipengaruhi oleh angin laut, termasuk didalamnya iklim. Sebagai Negara agraris tentu saja iklim menjadi pengaruh yang penting dalam kegiatan pertanian. selain itu iklim merupakan pengaruh utama dari penyebab gagal panen petani belakangan ini, seperti terjadinya kekeringan dan kebanjiran. Hal ini tentu saja berdampak negatif bagi perekonomian para petani. Ditambah lagi kondisi petani kita pada umumnya berada di bawah garis kemiskinan dengan tingkat kesejahteraan yang rendah. Apabila pemerintah tidak turun tangan dalam mengatasi hal ini maka bukan tidak mungkin di tahun-tahun mendatang jumlah rakyat miskin Indonesia akan meningkat pesat. Perlu rencana yang terintegrasi dalam mengatasi masalah ini, yaitu adanya campur tangan dari pemerintah dalam mengantisipasi dari gejala ekstrim ini. Pemerintah sebagai pemanku kebijakan harus mengupayakan langkah mitigasi yang baik dalam menyelamatkan para petani dari kerugian akibat gagal panen. Salah satunya adalah dengan menerapkan asuransi pertanian. karena penyebab yang paling dominan gagal panen adalah pengaruh iklim, maka jenis asuransi pertanian yang paling pas adalah asuransi berbasi indeks iklim. Asuransi indeks iklim ini akan menyelamatkan para petani dari kerugian akibat pengaruh iklim, yang diasuransikan pada sistem asuransi ini adalah indeks iklim, ketika indeks iklim tidak dicapai untuk kegiatan pertanian, maka pihak asuransi akan memberikan polis asuransi kepada pemegan polis tanpa harus adanya bukti gagal panen. Di lain sisi penerapan sistem asuransi ini perlu adanya suatu alat untuk mengukur kondisi iklim daerah pertanian untuk memastikan bahwa kondisi iklim yang ingin dicapai terpenuhi atau tidak. Dengan adanya polis asuransi ini, diharapkan kekeringan bukan penyebab bertambahnya penduduk miskin di negeri ini. Selain itu, petani akan terus belajar tentang dampak dari iklim ekstrim sehingga mampu beradaptasi dengan iklim dan perkembangan teknologi prakiraan cuaca yang ada saat ini, sehingga para petani bisa lebih berhati- hati dan mengambil keputusan yang tepat dalam melakukan kegiatan pertanian dimasa mendatang.

4 1

PENDAHULUAN Latar Belakang Posisi Indonesia secara geologis maupun geografis, menyimpan potensi berbagai bentuk bencana, baik meteorologis, klimatologis maupun geofisis. Perubahan iklim yang diakibatkan oleh pemanasan global telah meningkatkan frekwensi kejadian bencana terutama meteorologis dan klimatologis, seperti: banjir, kekeringan, kebakaran hutan dan longsor. Sebagai negara kepulauan dan terletak di wilayah tropika, dampak perubahan iklim tersebut akan semakin memperparah kondisi kesiapan dan kesigapan dalam menjalankan pembangunan nasional. Hal ini disebabkan oleh dampak perubahan iklim yang secara langsung bersinggungan dengan berbagai sektor pembangunan, antara lain: pertanian, pengairan, energi, kesehatan, pengairan, kesehatan, pekerjaan umum, pariwisata dan perhubungan (Joseph et al. 2011). Sebagai salah satu negara agraris yang terdiri dari gugusan pulau-pulau membuat Indonesia sangat rentan oleh perubahan iklim, sehingga menyebabkan sumber daya alam semakin langka dan semakin menurun kualitas dan kuantitasnya. Salah satu pengaruh dari perubahan iklim adalah; ketika terjadi musim kemarau lahan- lahan pertanian menjadi kering dan sangat sulit untuk dimanfaatkan untuk pertanian karena keterbatasannya itu. Di sisi lain, ketika musim penghujan tiba, lahan pertanian menjadi tergenang sehingga menyebabkan kegagalan panen. Hal ini tentu saja memberikan dampak buruk bagi perekonomian rumah tangga petani dan negara pada umumnya. Bahkan menurut ABD (2009), apabila dampak ini terus berlanjut, maka diprediksikan pada tahun 2080, sektor pertanian Indonesia akan mengalami kerugian mencapai 6,33 miliar USD. Untuk mengatasi hal ini maka diperlukan adanya upaya yang terencana dan terintegrasi, sehingga dampak yang ditimbulkan tidak semakin besar, baik terhadap sistem alam nusantara maupun kehidupan masyarakat (Susanta & Hari 2008).

Gambar 1 Prediksi turunya produksi pertanian akibat pengaruh iklim dari tahun 2000 hingga 2100, apabila tidak ada perencanaan yang tepat maka kerugian ditaksir seperti kurva tersebut. A2 (garis bawah), S550 (garis tengah), S450 (garis atas) (ADB 2009)

5 2

Oleh karena itu, untuk menyelamatkan petani dari gejala ekstrim ini harus segera dilakukan, sebagai bagian dari strategi dalam menyelamatkan petani dari kerugian akibat gagal panen. Selain itu dengan adanya upaya mitigasi, diharapkan kerugian itu dapat ditekan bahkan dengan adanya upaya tambahan lainnya dampak negatif dari perubahan iklim bisa diminimalisir atau dihilangkan (Noordwijk 2009). Petani Indonesia pada umumnya kurang bisa melakukan adaptasi dengan perubahan iklim ini, dikarenakan latar belakang pendidikan mereka yang masih rendah dan terkendala oleh modal, penguasaan teknologi yang kurang, serta akses pasar yang masih terbatas. Sehingga mereka sangat rentan terhadap perubahan iklim. Sedangkan pendekatan konvensioan dengan menerapkan kombinasi strategi produksi pemasaran, finansial, dan pemanfaatan kredit informal masih tidak efektif. Oleh karena itu diperlukan suatu sistem proteksi yang handal melalui pengembangan asuransi pertanian. Dengan adanya asuransi pertanian diharapkan mampu menyelamatkan petani dari kerugian akibat gagal panen karena perubahan iklim yang tidak menentu, selain itu dengan adanya sistem asuransi pertanian mampu menyemangati petani untuk tidak menyerah dan putus asa akibat dari gagal menggarap lahan akibat kekeringan atau kebanjiran. Beberapa media sudah memberitakan dampak dari perubahan iklim ini misalnya; sebanyak 75 hektar di Bali, 1200 hektar di garut, dan 378,5 hektar di Brebes mengalami kekeringan sehingga tanaman pertanian seperti padi, jagung, dan palawija mengalami gagal panen (Anonim 2011, Fakhruddin 2011, Hidayat 2011). Sedangkan disisi lain, akibat curah hujan yang telalu tinggi menyebabkan lahan-lahan pertanian tergenang yang berakhir dengan hal yang sama, yaitu gagal panen. Dari sini dapat disimpulkan bahwa, salah satu faktor yang paling dominan penyebab gagal panen adalah faktor iklim dan ini sesuai dengan yang ditulis Yuli dalam KOMPAS (2010). Petani Indonesia sebagian besar masih awam terhadap fenomena iklim ini, sehingga mereka menjadi tidak berdaya ketika menghadapi kondisi seperti ini. Sehingga dibutukan suatu sistem proteksi yang sesuai dalam menangatasi faktor iklim yang ekstrim ini, yaitu dengan menerapkan sistem asuransi berbasis indeks iklim. Sebagai negara yang berada di jantung khatulistiwa, Indonesia adalah negara yang memiliki kondisi alam paling baik dalam bercocok tanam. Namun dengan adanya pengaruh dari global warming, maka dampak yang ditimbulkan semakin besar. Baik itu terhadap sistem pertanian maupun perekonomian rumah tangga petani. Melihat kondisi ini, maka salah satu asuransi yang paling cocok untuk diterapkan dalam menyelamatkan petani adalah dengan menerapkan asuransi berbasis indeks iklim. Produk asuransi berbasis indeks iklim sudah mulai diterapkan dibeberapa negara berkembang. Sistem ini memberikan pembayaran pada pemegang polis ketika kondisi cuaca/iklim yang tidak diharapkan terjadi. Selain itu, melalu asuransi ini dapat mempercepat penerimaan petani terhadap teknologi adaptasi atau integrasi informasi prakiraan iklim bagi petani untuk memulai kegiatan bercocok tanam. Dalam sistem asuransi ini, diperlukan suatu alat untuk melakukan diagnosis dalam menggambarkan kondisi dari sistem iklim yang dapat disusun dari satu atau beberapa unsur iklim atau faktor pengendali iklim lainnya, seperti perbedaan tekanan udara, rata-rata suhu permukaan laut, dan curah hujan di suatu tempat. Dan unsur yang dipakai dalam menerapkan sistem asuransi ini yaitu curah hujan.

6 3

Tujuan Tujuan dari penulisan karya tulis ini adalah untuk memberikan informasi dan solusi kepada petani dalam mengatasi kondisi iklim ekstrim Indonesia, yaitu dengan memperkenalkan asuransi berbasi indeks iklim. Mengingat penyebab utama gagal panen yang paling dominan adalah akibat dari pengaruh iklim. Selain itu juga mengajarkan kepada petani dan pemerintah akan pentingnya penerapan polis asuransi ini, sehingga kedepannya petanik tidak perlu merasa khawatir jika terjadi perubahan iklim yang menyebabkan lahan pertanian tidak menghasilkan produksi. Selain itu, petani dapat belajar mengenai prakiraan musim bercocok tanam yang baik dimasa mendatang, sehingga kerugian di pihak petani dapat di minimalisir.

Manfaat Adapun manfaat yang bisa dicapai dengan adanya sistem asuransi berbasis indeks iklim ini adalah, bisa mendukung dan mendorong petani untuk belajar dan mengadopsi teknologi untuk adaptasi dari perubahan iklim yang ekstrim. Selain itu, apabila cara tersebut gagal maka pihak petani masih memiliki polis asuransi, sehingga kerugian yang disebabkan dapat diminimalisir. Ditambah lagi, dengan adanya sistem ini akan membantu petani dalam meningkatkan efektifitas dalan penanggulanagn dampak bencana yang sudah pernah terjadi.

GAGASAN Kondisi Kertekinian Pertanian dan Iklim Indonesia Sektor pertanian merupakan sumber kehidupan rakyat indonesia. Pendapatan per kapita penduduk Indonesia salah satunya dibentuk oleh sektor pertanian. Sampai dengan tahun 1990 sektor pertanian masih merupakan penyumbang utamam pendapatan negara. Hafidhuddin (2007) mengatakan bahwa, pentingnya sektor pertanian terefleksi dalam beberapa hal. Pertama, besarnya jumlah tenaga keja yang bekerja di sektor pertanian. Badan Pusat Statistik (2010) melaporkan bahwa, hingga februari 2010 kurang lebih 42,83 juta orang (39,8%) dari total penduduk menyatakan bekerja di sektor pertanian. Kedua, besarnya luas lahan yang digunakan. BPS (2010) menyebutkan bahwa 71,33% dari seluruh luas lahan di Indonesia digunakan untuk sektor pertanian. Sebagai negara agraris yang yang berada tepat di garis khatulistiwa dan terdiri dari gugusan pulau-pulau, Indonesia sangat rentan oleh perubahan iklim, sehingga dampak dari perubahan iklim sangat terasa dan berdampak buruk terhadap ketahanan pangan dan keberlangsungan hidup dari petani Indonesia. Sebagai negara kepulaua, iklim Indonesia memiliki kondisi iklim yang ekstrim.

7 4

Hal ini ditunjukkan oleh Gambar 2, dimana sebagian besar wilayah Indonesia berada pada indeks kekeringan yang rawan, dan sangat rawan untuk beberapa wilayah sumatera dan jawa. Variasi cuaca/iklim sangat mempengaruhi prakiraan musim tanam dan panen (Haryati 2002).

Gambar 2 Peta rawan iklim di Indonesia (Haryati 2002) Mengingat besarnya penduduk Indonesia yang mengadu nasib di bidang pertanian, maka dampak dari perubahan iklim ini sangat terasa bagi mereka. Terutana bagi petani yang membutuhkan musim tertentu dengan waktu yang terbilang lama untuk bercocok tanam, Misalnya; Padi membutuhkan waktu 120 hari dengan curah hujan 120mm/tahun. Apabila kondisi ini tidak terpenuhi, maka tanaman padi tidak bisa di panen. Karena keterbatasan teknologi dan informasi menjadi salah satu penyebab tidak adanya antisipasi dari para petani, yang berakibat pada gagalnya panen. Apabila hal ini terus berlanjut tanpa adanya upaya terencana dan terintegrasi, bukan tidak mungkin jumlah penduduk miskin dimasa mendatang akan terus meningkat. Langkah- langkah mitigasi yang ditujukan untuk mengatasi masalah ini sudah banyak diambil dan dibahas di berbagai forum, namun hingga sekarang belum ditemukan cara yang paling efektif dalam mengatasi masalah ini. Seperti yang kita ketahui bersama, jumlah peteni di Indonesia sangat banyak, sebagian besar garis kehidupan mereka berada di bawah rata-rata. Bantuan dari pemerintah seperti BLT (Bantuan Langsung Tunai) dianggap masih belum tepat sasaran, sehingga masih banyak orang yang seharusnya menerima bantuan tersebut, tidak memperolehnya. Selain itu jenis asuransi pertanian saat ini juga belum mampu dalam menjawab permasalahan ini. Melihat dari sisi utama penyebab gagal panen adalah iklim, maka jenis asuransi yang paling cocok adalah asuransi indeks iklim (Sudarmanto 2006).

8 5

Asuransi Indeks Iklim (Interval) dan Pene rapannya. Pertanian merupakan salah satu usaha yang rawan terhadap dampak negatif perubahan iklim, seperti banjir dan kekeringan yang dapa t menyebabkan gagal panen. Hal ini berpotensi melemahkan motivasi petani untuk mengembangkan usaha tani, bahkan dapat mengancaman ketahanan pangan. Maka dari itu dibutuhkan suatu cara yang tepat untuk menyelamatkan rumah tangga petani ini. Salah satunya melalui asuransi pertanian berbasis indeks iklim. Dalam sistem asuransi indeks iklim, yang diasuransikan ialah indeks Iklimnya bukan tanaman, misalnya; curah hujan dalam setahun, apabila kondisi curah hujan tidak dicapai atau terlewati maka pihak asuransi akan membayar polis kepada pemegang polis asuransi. Disini yang dilihat adalah interval curah hujan yang dibutuhkan suatu tanaman untuk mampu tumbuh optimal. Batas Bawah Kekeringan Curah yang hujan yang dibutuhkan Batas Atas Kebanjiran

Pembayaran dilakukan berdasarkan curah hujan pada batas-batas tersebut. Apabila curah hujan berada di batas bawah, maka lahan pertanian akan mengalami kekeringan, sehingga petani akan mengalami gagal panen. Sama halnya dengan batas atas, ketika curah hujan terlalu tinggi. Maka lahan bisa mengalami kebanjiran, sehingga petani-pun akan mengalami gagal panen. Dari pemikirin ini dibutuhkan cara penetapan asuransi berdasarkan interval curah hujan pada suatu daerah dihubungkan dengan jenis tanaman yang di budida yakan Penerapan asuransi indeks iklim ini bisa menjadi salah satu cara mitigasi yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan petani dari gagal panen akibat dari iklim yang ekstrim. Asuransi Indeks iklim merupakan produk finansial yang dikaitkan dengan suatu index iklim dan berkorelasi erat dengan keragaman produksi tanaman atau proses lainnya. Misalnya curah hujan dengan produksi tanaman (Boer dalam Prabowo 2010). Penerapan Asuransi Indeks iklim (Modifikasi dari Boer) : Kondisi Iklim Indonesia Varietas Tanaman Topologi Tanah

Simulasi

Survei Ekonomi Rumah Tangga petani Penetapan Batas bawah dan atas Indeks

Hubungan Curah hujan dan Hasil

Penetapan Nilai Polis dan Klaim

9 6

Adapun yang harus diperhatikan dalam menerapkan asuransi ini adalah ; 1. periode asuransi ditetapkan satu musim tanam (120 hari). 2. Petani akan dibayar untuk setiap milimeter kekurangan atau kelebihan hujan dari yang dibutuhkan yang diukur dari stasiun hujan yang sudah ditetapkan. 3. Besar pembayaran dilakukan secara otomatis sesuai dengan perjanjian antara petani dan pihak penyelengara asuransi. 4. Semua jenis tanaman bisa di Asuransikan berdasarkan kondisi iklim yang diperlukan oleh tanaman tersebut untuk tumbuh. Setelah hal yang diatur terebut dapat dipahami antara kedua belah pihak, yaitu penyedia polis asuransi dan petani, maka dapat dibuat kesepakatan selanjutnya. Yaitu mengenai jumlah premi yang harus dibayar petani kepada pihak asuransi. Kemudian kesepakatan dari batas atas dan batas bawah curah hujan per tahun di tempat petani menggarap ladang. Selain itu, pihak penyedia polis harus menyiapkan alat pengukur curah hujan atau bekerja sama dengan pihak BMKG setempat. Penerapan Ada 3 tahapan yang harus dilaksanakan dalam penerapan asuransi ini, yaitu desain produk, pemasaran, dan monitoring. 1. Desain Produk Pada desain produk hal yang harus dilakukan adalah interview dengan petani untuk mengetahui kondisi lapang. Selain itu, perlu adanya interview dengan pemangku kepentingan yaitu pemerintah. Pemerintah diharapkan menjadikan asuransi pertanian berbasis indeks iklim ini sebagai program yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan petani. Pihak pemerintah yang harus bekerja sama adalah Departemen Keuangan, dan Kementrian Pertanian. Pemodelan juga diperlukan untuk mengetahui nilai polis dan nilai klaim. Dihubungkan interaksi antara curah hujan dengan varietas, dan historis iklim. Diperlukan juga survey rumah tangga petani dan analisis biaya dan manfaat (Gambar 6). Setelah nilai polis dan faktor faktor penunjang untuk pembukaan polis terpenuhi, maka diujicobakan polis untuk mengetahui kinerja dari polis tersebut. Setelah diujicobakan lalu diadakan evaluasi untuk pembuatan polis dan perjanjian asuransi dengan lebih baik. 2. Pemasaran Pemasaran bertujuan untuk menyampaikan produk kepada calon konsumen. Dalam pemasaran akan dikenalkan produk dan penjelasan kepada calon konsumen. Pada saat itu, terjadi umpan balik dari konsumen dan terjadi pembelian polis. Ketika pembelian polis sudah terjadi, maka pemegang polis membayarkan premi kepada perusahaan asuransi. 3. Monitoring Monitoring bertujuan untuk memantau curah hujan dalam hal ini pihak yang berwenang seperti pihak BMKG. Perusahaan asuransi akan berinteraksi dengan BMKG dan BMKG akan melaporkan kepada perusahaan asuransi. Selain

10 7

itu, pemegang polis akan diberikan informasi dari pihak BMKG sebagai kontrol terhadap monitoring curah hujan dan ketika curah hujan tidak terpenuhi maka pemegang polis berhak melakukan klaim. Metode Pelaksanaan Pembayaran premi dilakukan oleh pemegang polis sebesar 15% dari modal dalam satu kali masa tanam dan dibayarkan secara premi tunggal yaitu premi sekaligus. Pembayaran premi ini dapat dilakukan oleh pemegang polis berkerja sama dengan pemerintah yaitu program bantuan premi. Premi yang dibayarkan akan dikelola oleh perusahaan asuransi dalam bentuk unit link. Produk unit link, akan membantu kedua belah pihak memperoleh keuntungan ganda yaitu proteksi dan investasi. Investasi berguna untuk masa depan pemegang polis. Selain itu, Perusahaan asuransi akan berkerja sama dengan BMKG untuk memantau curah hujan dan BMKG akan melaporkan curah hujan terhadap perusahaan asuransi dan pemegang polis. Syarat Asuransi terdiri dari 1. Pemegang Polis adalah pemilik lahan. 2. Pihak perusahaan akan membuka polis jika kuota minimal terpenuhi misalnya setelah perhitungan tertentu jumlah minimal 100 orang petani dengan varietas yang sama ikut asuransi. Hal ini berguna untuk sumbang silih pada saat terjadi klaim. 3. Berlaku 1 kali masa tanam. 4. Varietas yang di ikutkan asuransi harus sesuai dengan perkiraan cuaca. Perusahaan asuransi akan membuka polis dan produk manakala kondisi iklim yang diperkirakan sesuai sehingga terhindar dari kerugian yang terlalu tinggi. 5. Faktor-faktor seperti Topologi tanah, kelembaban, dan hama yang dapat menyebabkan gagal panen tidak dapat diklaim kecuali curah hujan. 6. Pembayaran Klaim dilakukan tiap fase tanaman dengan total klaim sesuai dengan perjanjian polis. 1. Klaim Klaim dapat dilakukan dengan dengan perhitungan tertentu sesuai dengan curah hujan tanaman yang diasuransikan. Klaim dapat dilakukan per fase dengan hitungan tersendiri sesuai modal yang dibutuhkan. Agar lebih jelas, dibawah ini adalah simulasinya. Seorang petani dengan modal Rp.500.000 diikutkan asuransi dengan membayar 15% sebagai premi. Nilai total klaim yang akan dibayarkan adalah maksimal Rp. 500.000 karena sesuai modal. Gambar dibawah ini adalah range curah hujan tanaman yang diasuransikan. Pada kondisi A adalah kondisi 110-130 mm curah hujan per fase yang dibutuhkan untuk tumbuh optimal. Pada kondisi ini klaim tidak dapat dilakukan karena kondisi tersebut sesuai dengan curah hujan yang dibutuhkan. Pada kondisi B, dapat diklaim sesuai range. Jika kondisi curah hujan mencapai 108 mm atau 132 mm maka dapat diklaim sesuai range. Jika fase vegetatif (Gambar 3) yang membutuhan modal Rp. 200.000, maka nilai ini dibagi 5. Karena range adalah 100 mm-110 mm dan 130 mm-140 mm. Nilai total klaim pada kondisi tersebut adalah Rp.40.000. Pada kondisi C, hanya dapat diklaim maksimal modal per fase.

8 11

Gambar 2 Curah hujan tanaman X Pada gambar 3, diperlihatkan nilai total klaim perfase sesuai dengan modal yang dibutuhkan. Pada fase vegetatif membutuhkan modal Rp.200.000, reproduktif dan vegetatif Rp.300.000 dan pemasakan, reproduktif dan vegetatif membutuhkan modal Rp.500.000. maka nilai ini dapat diklaim sesuai modal. Misalnya pada fase vegetatif sudah diklaim sebesar Rp.100.000, maka pada fase reproduktif hanya dapat diklaim sebesar Rp.200.000. dan jika sudah diklaim Rp.200.000, maka pada fase pemasakan hanya dapat diklaim mak simal Rp.300.000. Total modal yang dibutuhkan pada setiap kali masa tanam adalah Rp.500.000 maka total klaim maksimal hanya sebatas nilai modal tersebut.

Gambar 3 Nilai klaim maksimal per fase tanam. 2. Instrumen Pelaksanaan Pada saat asuransi berlangsung instrumen yang diperlukan adalah alat untuk mengetahui curah hujan, pada tempat-tempat tertentu. Selain itu, adanya polis asuransi juga diperlukan sebagai bentuk perjanjian antara perusahaan dan konsumen. Seberapa Jauh Gagasan ini Dapat Memperbaiki Keadaan Dengan adanya asuransi indeks iklim ini, tentu saja akan memberikan berbagai dampat positif bagi petani Indonesia, terutama petani kecil yang lebih rentan terkena imbas dari pengaruh cuaca iklim. Asuransi ini tidak hanya berlaku bagi tanaman padi saja, akan tetapi juga bisa diberlakukan untuk berbagai jenis tanaman yang bersifat ekonomi. Karena yang diasuransikan adalah iklimnya dalam hal ini curah hujan, maka apabila ketika tanaman terkena dampak dari perubahan iklim, namum petani masih bisa panen. Petani tetap mendapatkan polis asuransi, asalkan batas indeks iklim yang disepakati tidak dicapai atau terlewati. Selain itu, pembayaran premi kepada prusahaan asuransi bisa dilakukan berdasarkan contoh diatas, yaitu per mm curah hujan dalam setahun. Sedangkan nilai yang harus dibayar tergantung perjanjian antara pihak petani dan perusahaan asuransi.

9 12

Tantangan dalam Penge mbangan Sistem Asuransi ini Penerapan sistem asuransi ini, tentu saja masih memiliki banyak tantangan kedepannya. Kondisi Indonesia, dari segi musim, sering dikaitkan dengan rumitnya persoalan prakiraan musim. letak Indonesia yang tepat di garis khatulistiwa menyebabkan kompleksitas perubahan parameter cuaca/iklim di Indonesia berbeda dengan di negara-negara lain seperti di wilayah subtropika yang lebih teratur dan mudah diprakirakan. Selain itu kombinasi daratan dan lautan serta dua samudra yang mengapit Indonesia memberikan kontribusi kerumitan prakiraan, baik dari segi informasi atmosferis maupun karakteristik angin. kompleksitas ini semakin diperparah pengaruh pergeseran iklim akibat pemanasan global. Penerapan skema asuransi cuaca di Indonesia, di satu pihak memerlukan pengukuran teliti dan berkualitas. Di pihak lain, diperlukan proses edukasi bagi petani kecil yang selama ini termarginalkan. Untuk memberikan fasilitasi hasil pengukuran curah hujan yang sahih dan dapat dipahami secara adil oleh pihak perusahaan maupun petani, diperlukan: (1) penyajian data yang tepercaya, (2) data tersebut terbaca dan dipahami maknanya oleh kedua belah pihak, (3) perlu perangkat perundangan yang memungkinkan diterapkannya mekanisme aktuaria bagi petani kecil (Sakya AE 2011). Sedangkan tantangan dipihak pengelola asuransi masih terbatasnya ilmu dan teknologi dalam melakukan pengamatan terhadap fenomena perubahan iklim. Serta mensinergiskannya dengan prakiraan iklim dalam menjual polis asuransi sebelum dan sesudah prakiraan informasi dikeluarkan. Hal ini dikarenakan, teknologi prakiraan iklim di Indonesia masih sangat terbatas, selain itu tidak semua tempat memiliki alat yang mampu bekerja cepat dalam mengukur kelembaban udara dan perubahan iklim secara mendadak. Akan tetapi dengan ada kerja sama dengan pihak pemerintah, khususnya Departemen Meterorogi dan Geofisika, maka hal tersebut dapat diatasi. Mengingat departemen tersebut sudah memiliki alat yang memadai dalam prakiraan cuaca saat ini. Pihak-pihak yang terlibat Pengembangan sistem asurasni indeks iklim ini memerlukan kerja sama dari berbagai pihak, diantaranya instansi pendidikan, swasta (perusahan asuransi), dan pemerintah. Terutama departemen Meteorologi dan Geofisika dalam mengukur perubahan iklim di Indonesia. Selain itu pihak pemerintah harus berperan dalam mendukung kedua bleah pihak melalui program regulasi yang memudahkan kerja sama diantara petani dan perusahaan asuransi. Media massa sebagai pihak luar yang juga terlibat langsung memiliki peranan yang penting dalam menggencarkan berita di kalangan masyarakat, khususnya petani. Sehingga sistem asuransi ini bisa diterima dan diterapkan di Indonesia. Dan pada akhirnya akan menyelamatkan petani dari kerugian akibat dari iklim yang ekstrim.

10 13

KESIMPULAN Polis asurasni indeks iklim berpotensi untuk dikembangkan di Indonesia, mengingat Indonesia Negara kepulauan yang rentan akan perubahan iklim yang ekstrim. Dengan dikembangnya polis asuransi ini diharapkan kerugian akibat dari gagal panen bisa ditekan sekecil mungkin. Sehingga fenomena gagal panen akibat iklim tidak menjadi isu publik dalam menambah jumlah penduduk miskin di Indonesia. Selain itu perlu diterapkan mekanisme subsidi untuk pembayaran premi yang mampu di tutup oleh pemegang polis, dalam hal ini petani. Mengingat sebagian besar petani Indonesia masih berada dibawah garis kemiskinan. Dengan adanya asuransi berbasis indeks iklim petani tidak lagi perlu khawati akan mengalami kerugian ketika memulai musim bercocok tanam. Karena sudah memiliki jaminan dari polis asuransi yang diikutinya.

DAFTAR PUSTAKA ADB. 2009. Rethinking transport and climate change.ADB.org/ISSN 12132328. Anonim. 2009. Peluang Pengembangan Asuransi Pertanian di Indonesia. Warta Penelitian dan pengembangan Pertanian vol.31:16-18. Anonim. 2011. 75 hektar sawah kekeringan gagal panen. Beritabali. http://beritabali.com/index.php/page/berita/tbn/detail/13/09/2011/75Hektar-Sawah-Kekeringan-Gagal-Panen-/201107020485 (2 Maret 2012) Boer R. State of the Arts Riset Agroklimat untuk strategi dan adaptasi pertanian terhadap perubahan iklim . CCROM SEAP-IPB Boer R dalam Prabowo HE. 2010. Asuransi Iklim Saatnya Diberlakukan. http://nasional.kompas.com/read/2010/05/27/04582625/ [2 Maret 2012] [BPS] Badan Pusat Statistik. 2010. Tenaga kerja pertanian capai 1074 juta orang. Dalam wartapedia. http://wartapedia.com/nasional/statistik/323-bpstenaga-kerja-pertanian-capai-1074-juta-orang.html (20 Februari 2012) Fakhruddin M. 2011. Kekeringan ancam warga gagal panen. Republika. http://www.republika.co.id/berita/nasional/lingkungan/11/09/07/lr5avrkekeringan-ancam-warga-gagal-panen (2 Maret 2012) Hafidhuddin D. 2002. Zakat dalam Perekonomian Modern. Jakarta: GEma Insani Press. Haryati. 2002. Keunggulan dan Kelemahan Sistem Alley Cropping serta Peluang dan Kendala Adopsinya di Lahan Kering DAS Bagian Hulu. Makalah Pengantar

14 11

Hidayat M. 2011. 1200 hektar sawah garut gagal panen akibat kekeringan. Detik. http://finance.detik.com/read/2011/09/20/143819/1726454/4/1200-hektarsawah-garut- gagal-panen-akibat-kekeringan (2 Maret 2012) Joseph B, Jini D, Ajisha SU. 2011. Fight global warming with genetikally altered trees (review). Asian J Biotechnol 1: 1-8. Mavi HS, Tupper GJ. 2004. Agrometeorology: Principles and Applications of Climate Studies in Agriculture. USA Noordwijk MV. 2009. Beyond the acronym soup of cpenhagen. http://www.thejakartapost.com/news/2010/17/beyond-acronym-soupcopenhagen.html Sakya AE. 2011. Ketahanan Petani Lewat Asuransi Iklim. Jurnal Nasional. http://www.jurnas.com/halaman/10/2011-12-31/193956 [1 Maret 2012] Sudarmanto B. 2006. Strategi Penyuluhan Pertanian Menghadapi Iklim Ekstrim di Indonesia. Baliklimat. Susanta G, Hari S. 2008. Akankah Indonesia Tenggelam Akibat Pemanasan Global. Bogor:Penebarplus+. Yuli. 2010. Cuaca Ekstrim, Petani Padi Gagal Panen. KOMPAS. http://regional.kompas.com/read/2010/11/13/05362224/Cuaca.Ekstrim.Pet ani.Padi.Gagal.Panen (2 Maret 2012)

AZMI : Coba diskusi dengan orang kantor (PRUDENTIAL) mengenai ini, cara pembayaran premi, dan klaim.

Anda mungkin juga menyukai