Anda di halaman 1dari 12

BAB VIII ANTIPIRETIK

I.

TUJUAN Memahami teknik evaluasi obat antipiretik Memahami manifestasi dari demam dan penggunaan obat-obatan antipiretika serta penggunaannya secara kimia

II.

LANDASAN TEORI Demam Seseorang dikatakan demam jika suhu tubuh diatas suhu normal. Hal ini tentu pernah dialami setiap orang di dalam hidupnya, entah itu saat masih kanak-kanak atau setelah dewasa.Suhu tubuh dikendalikan oleh bagian otak yang dinamakan hipothalamus.Hipothalamus mengatur suhu dengan cara menyeimbangkan produksi panas dari ototd a n h a t i d e n g a n m e l e p a s k a n panas dari kulit dan paru. Walapun hipothalamusmampu

mempertahankan perbedaan suhu dalam nilai relatif sempit, suhu tubuh bervariasi dalam sehari. Saat suhu tubuh berada d i a t a s n o r m a l , m a k a t e r j a d i l a h demam yang ditandai oleh kenaikan setpoint hipothalamus.Suhu tubuh mengikuti irama sirkardian, suhu pada dini hari rendah dan suhutertinggi terjadi pada pukul 16.00 -18.00. Tidak ada nilai tunggal suhu tubuh untuk penetapan demam karena perbedaan suhu di berbagai tempat di tubuh. Kisaran suhutubuh yang diterima di seluruh dunia untuk demam adalah sebagai berikut :Suhu rektal atau anus diatas 38Suhu oral atau mulut diatas 37,5C

III.

ALAT DAN BAHAN ALAT : Timbangan hewan Alat suntik Alas gelas

Jarum oral BAHAN : IV. Asetosal Paracetamol Antalgin Mencit

PROSEDUR KERJA 1. Siapkan mencit yang akan digunakan 2. Mencit ditimbang berat badannya dan periksa temperature dasar tubuhnya dengan menggunakan thermometer yang sebelumnya diolesi dengan vaselin 3. Suntikkan secara ip dengan pepton 10 % sebanyak 0,5 ml tunggu selama 15 menit 4. Ukur temperature mencit dan suntikkan secara oral asetosal 150 mg/70 kg sebanyak 0,9 ml ,untuk kelompok 6 dan untuk kelompok yang lain disuntikkan secara oral sesuai dengan obat yang sudah ditentukan dari kelompok masing masing. Untuk control dilakukan oleh kelompok 2 5. Tunggu selang waktu yang ditentukan pada menit ke 5,10,15,30,60,setelah penyuntikan lagi 6. Ukur suhu tubuh mencit pada masing- masing menit yang ditentukan.

V.

HASIL PENGAMATAN

Kelompok

Dosis

BB Mencit

VAO T0 Suhu demam

Suhu tubuh mencit T5 T10 T15 T30 T60

Antalgin mg/kgBB

100 19 gram

0,384 ml

36,5 C

37,0 C

32,8

33,6

33,1

30,8

32,9

II

Antalgin mg Kontrol

150 22 gram

0,667 ml

34,6 C

35,6 C

36,4

35,3

35,6

35,0

33,4

17 gram 17 gram

0,17 ml 0,34 ml

37,1 C 37,5 C

36,5 C 36,1 C

36,3 33,9

35 33,2

36,1 32,1

36,8 33,4

33,0 33,6

III

Paracetamol 100 mg/kgBB

IV

Paracetamol 150 mg/kgBB

20 gram

0,61 ml

37,6 C

37,1 C

35,5

34,8

35,0

33,8

32,6

Asetosal

100 16 gram

0,4 ml

33,2 C

35 C

34

33,8

34,8

34,6

35,5

mg/70 kgBB VI Asetosal 150 24 gram 0,9 ml 37,7 C 37,5 C 36,2 35,7 36,4 35,6 35,0

mg/70 kgBB

PERHITUNGAN : Kelompok VI Diketahui Dosis Jawab : BB Mencit 24 gram : Asetosal 150 mg/70 kgBB : Asetosal 150 mg/70 kgBB

= 150 X 0,0026 = 0,39 mg / 20 grBB ( untuk mencit 20 gr ) Untuk mencit 24 gr = 24/20 x 0,39 =0,468 mg/24 kgBB VAO= dosis x BB Konsentrasi = 0,39 mg/20 kgBB x 24 gr 0,52 mg/ml =0,468/0,52 =0,9 ml

% Proteksi = a b /a c Keterangan = a: suhu demam b: suhu perlakuan (t5,t10,t15,t30,t60) c : suhu normal % Proteksi : 1. Antalgin 100 mg/kgBB T5 = 37,0 32,8 : 37,0- 36,5 x 100 % = 840 %

T10 T15 T30 T60

= 37,0 33,6 : 37,0 36,5 x 100 % = 680 % = 37,0 33,1 : 37,0 36,5 x 100 % = 780 % =37,0 30,8 : 37,0 36,5 x 100 % = 1240 % =37,0 32,9 : 37,0 36,5 x 100 % = 820 %

2. Antalgin 150 mg/kgBB T5 T10 T15 T30 T60 = 35,6 36,4 : 35,6 34,6 x 100% = - 80 % =35,6 35,3 : 35,6 34,6 x 100% = 30 % =35,6 35,6 : 35,6 34,6 x 100% = 0 % =35,6 35,0 : 35,6 34,6 x 100% = 60 % =35,6 33,4 : 35,6 34,6 x 100% = 220 % = 36,5 36,3 : 36,5 37,1 x 100 % = -33,33 % =36,5 35 : 36,5 37,1 x 100 % = -250 % =36,5 36,1 : 36,5 37,1 x 100 % = -66,667 % =36,5 36,8 : 36,5 37,1 x 100 % = 50 % =36,5 33,0 : 36,5 37,1 x 100 % = -583,33 % =36,1 33,9 : 36,1 37,5 x 100 % = -157,142 % = 36,1 33,2 : 36,1 37,5 x 100 % = - 207,142 % =36,1 32,1: 36,1 37,5 x 100 % = -285,7 % = 36,1 33,4 : 36,1 37,5 x 100 % = - 192,85 % = 36,1 33,6 : 36,1 37,5 x 100 % = -178, 57 % = 37,1 35,5 : 37,1 37,6 x 100 % = - 320 % = 37,1 34,8 : 37,1 37,6 x 100 % = - 460 % = 37,1 35,0 : 37,1 37,6 x 100 % = - 420 % = 37,1 33,8 : 37,1 37,6 x 100 % = - 660 % = 37,1 32,6 : 37,1 37,6 x 100 % = - 900 % = 35 34 : 35 33,2 x 100 % = 55, 5556 %

3. Kontrol (Antalgin 150 mg/kgBB) T5 T10 T15 T30 T60

4. Paracetamol 100 mg/kgBB T5 T10 T15 T30 T60

5. Paracetamol 150 mg/kgBB T5 T10 T15 T30 T60

6. Asetosal 100 mg/70 kgBB T5

T10 T15 T30 T60

= 35 33,8 : 35 33,2 x 100 % = 66,6667 % = 35 34,8 : 35 33,2 x 100 % = 11,111 % = 35 34,6 : 35 33,2 x 100 % = 22,22 % = 35 35,5 : 35 33,2 x 100 % = -33,333 % = 37,5 36,2 : 37,5 37,7 x 100 % = - 650 % =37,5 35,7 : 37,5 37,7 x 100 % = - 900 % =37,5 36,4 : 37,5 37,7 x 100 % = - 550 % =37,5 35,6 : 37,5 37,7 x 100 % = - 950 % =37,5 35,0 : 37,5 37,7 x 100 % = - 1250 %

7. Asetosal 150 mg / 70 kgBB T5 T10 T15 T30 T60

VI.

PEMBAHASAN Didalam praktikum, dilakukan percobaan pada mencit dengan membaginya menjadi 6 kelompok, yaitu kelompok kontrol, kelompok II. Kali ini kami gunakan mencit karena mencit mempunyai proses metabolisme dalam tubuh yang berlangsung cepat sehingga cocok digunakan sebagai objek pengamatan. Sebelum masing-masing kelompok diberikan perlakuan ,mencit akan diukur terlebih dahulu suhu tubuhnya,pengukuran suhu tubuh seharusnya dilakukan di bagian rektal karena suhu rektal lebih tinggi satu derajat dari suhu urin maupun oral. pada Kelompok II (kelompok control) adalah kelompok mencit yang tidak mendapat perlakuan apapun. Setelah diamati suhu tubuh pada rentang waktu setiap 5 menit Pada percobaan diatas terlihat bahwa control menunjukkan hasil yang salah yaitu setelah penyuntikan pepton seharusnya mencit akan mengalami kenaikan suhu dan ternyata tidak mengalaminya. Dan suhu awal sebelum demam menunjukkan lebih tinggi suhunya dibandingkan suhu demam yaitu pada to 37,0 C dan setelah demam mengalami penurunan 36,5 C . hal ini membuktikan bahwa antalgin 150mg/kgBB yang digunakan pada control tidak mempunyai kemampuan menurunkan suhu tubuh / antipiretik atau bisa juga karena factor factor kesalahan pada pengerjaan. Misalnya penyuntikan oral yang tidak tepat sasaran pada mencit dan larutan pepton yang

digunakan tidak tepat konsentrasinya/ dosisnya, atau bisa juga karena larutan pepton yang sigunakan sudah lama. Dari percobaan yang telah dilakukan,diperoleh bahwa pada pemberian larutan pepton 10 % sebanyak 0,5 ml menyebabkan kenaikan suhu atau demam pada mencit tersebut.dan terjadinya demam tersebut dapat terlihat setelah pengukuran suhu dengan menggunakan thermometer rectal. Hal ini disebabkan karena larutan pepton 10% merupakan pirogen eksogen yang dapat meningkatkan set point thermostat hipotalamus sehingga memicu timbulnya kenaikan suhu (demam). Demam terjadi karena terganggunya keseimbangan antara produksi dan hilangnya panas di hipotalamus. Demam terjadi karena terganggunya keseimbangangan antara produksi dan hilangnya panas. Alat pengatur suhu tubuh berada di hipotalamus.Pada keadaan demam keseimbangan ini terganggu tetapi dapat dikembalikan ke normal oleh obat antalgin ,paracetamol,dan asetosal dengan dosisi yang berbeda beda pada setiap kelompok. .Ada bukti bahwa peningkatan suhu tubuh pada keadaan patologik diawali penglepasan suatu zat pirogen endogen atau sitokin seperti interleukin-1 (IL-1) yang memacu penglepasan PG yang berlebihan di daerah preoptik hipotalamus.Selain itu PGE2 terbukti menimbulkan demam setelah diinfuskan ke ventrikel serebral atau disuntikkan ke daerah hipotalamus. Obt tersebut menekan efek zat pirogen endogen dengan menghambat sintesis PG.Tetapi demam yang timbul akibat pemberian PG tidak dipengaruhi, demikian pula peningkatan suhu oleh sebab lain seperti latihan fisik (P.F.Wilmana, 1995). Dari data rata-rata diperoleh dari semua kelompok bahwa obat antalgin 100

mg/kgBB lebih baik dalam menurunkan suhu tubuh dengan kata lain lebih kuat efek antipiretiknya dibandingkan dengan paracetamol, artinya sebagai obat antipiretik obat Antalgin 100 mg/kgbb memiliki efek farmakologi yang lebih baik dibanding Paracetamol. Khasiatnya analgetis dan antipiretis, tetapi tidak antiradang. Dewasa ini pada umumya dianggap sebagai zat anti nyeri yang paling aman, juga untuk swamedikasi (pengobatan mandiri). Efek analgetisnya diperkuat oleh kofein dengan kira-kira 50% dan kodein Wanita hamil dapat menggunakan paracetamol dengan

aman, juga selama laktasi walaupun mencapai air susu ibu. Pada dosis tinggi dapat memperkuat efek antikoagulansia, dan pada dosis biasa tidak interaktif. (Tjay, 2002). setelah penyuntikan pepton 10 % yang menyebabkan kenaikan suhu, pada mencit diberikan suspense obat astosal dosis 150 mg/kgBB ternyata memberikan aefek antipiretik yang lebih lambat bila dibandingkan paracetamol secara oral. Berdasarkan literature yang didapat antipiretik yang bagus memberikan efek adalah bahwa paracetamol lebih cepat menurunkan suhu tubuh penderita demam dengan jalan bekerja secara sentral menurunkan disuhu dipusat pengatur suhu dipusat pengatur suhu di hipotalamus dengan menghambat enzim sikooksigenase yang berperan pada prostaglandin yang merupakan mediator penting untuk menginduksi demam.penurunan pusat pengaturan tubuh akan diikuti respon fisiologis berupa penurunan produksi panas, peningkatan aliran darah kekulit, serta penigkatan pelepasan panas melalui kulit secara radiasi, konveksi dan penguapan. Selain itu juga paracetamol dapat mengembalikan thermostat kembali kenormal dan cepat menurunkan suhu tubuh dengan meningkatkan pengeluaran panas sebagai akibat vasedilatasi perifer dan berkeringat. Mekanisme kerja obatantipiretik Parasetamol adalah drivat p-aminofenolyang mempunyai sifat antipiretik /analgesik. Sifat antipiretiknya disebabkanoleh gugus aminobenzen danmekanismenya diduga berdasarkan efeksentral. Sifat analgesik Parasetamol dapatmenghilangkan rasa nyeri ringan sampaisedang. Sifat antiinflamasinya sangatrendah sehingga tidak digunakan sebagaiantirematik. Pada penggunaan per oralParasetamol diserap dengan cepat melaluisaluran cerna. Kadar maksimum dalam plasma dicapai dalam waktu 30 menit. Dari data juga terlihat suhu setelah pemberian obat naik turun, ini mungkin dipengaruhi cara pengukuran suhu tubuh pada rektal kurang tepat dan juga dipengaruhi duration of action serta onset of actionnya Antalgin adalah derivatmetansulfonat dari Amidopirina yangbekerja terhadap susunan saraf pusat yaitu mengurangi sensitivitasreseptor rasa nyeri danmempengaruhi pusat pengatur suhutubuh. Tiga efek utama adalahsebagai analgesik, antipiretik danantiinflamasi.Antalgin mudah larut dalam air danmudah diabsorpsi ke dalam jaringan.

Pada percobaan ini, terjadi perbedaan hasil pada beberapa kelompok. Hal ini mungkin disebabkan beberapa hal, antara lain perlakuan pada mencit saat percobaan yang berbeda-beda. Karena stres dapat dialami oleh mencit dan dapat berpengaruh pada suhu tubuhnya. Faktor-faktor lain yang mempengaruhi hasil percobaan ini adalah termometer yang digunakan Pada pada bagian rectal, pada saat memasukkan thermometer tidak pas / tidak masuk kedalam rectalnya. Kemudian kurangnya waktu bagi mencit untuk beradaptasi dengan lingkungan sekitar yang memungkinkan pengaruh terhadap hasil pengamatan. Pada grafik hasil % proteksi, menunjukkan antalgin dosis 100 mg/kgbb memberikan hasil % proteksi yang bagus. Hal ini dapat dilihat pada kenaikan grafik dan memberikan hasil yang positif. Pada dosis ini obat bekerja memberikan efek pada menit ke5 (t5) setelah suhu demam. Naik dan turunnya suhu tersebut dikarenakan tidak diberinya antipiretik dan kemungkinan dipengaruhi oleh factor stress dari luar. Sedangkan pada paracetamol yang seharusnya bagus dan cepat memberikan efek terlihat pada dosis 100 mg/kg bb setelah penyuntikan pepton akan mengalami kenaikan suhu dan setelah diberi paracetamol secara oral suhunya semakin menurun dari 37,5 menjadi 36,5 hal ini bisa saja dipengaruhi karena kesalahan pengerjaan, sehingga % proteksi yang didapat, grafiknya menunjukkan hasil yang negative. Pada kelompok kelompok lain juga begitu pada asetosal 100 mg/kgbb memberikan hasil yang salah karena suhu sesudah disuntikkan dengan pepton malah semakin menurun suhu demamnya dibandingkan suhu sebelum demam sehingga % proteksi yang didapat juga memeberikan hasil yang sama negative. Menurut literature, Tidak semua jumlah obat yang diabsorpsi dari tempat pemberian akan mencapai sirkulasi sistemik. Banyak faktor yang mempengaruhi bioavailabilitas

obat, terutama bila diberikan per oral, kemungkinan obat dirusak oleh reaksi asam lambung atau oleh enzim-enzim dari saluran gastrointestinal Pada pemberian obat secara oral pada mencit mempengaruhibioavailabilitas: 1. Faktor obatnya sendiri (larut dalam lipid, air atau keduanya) ada tiga faktor yang

2. Faktor penderita ( keadaan patologik organ-organ pencernaan dan metabolisme ) 3. Interaksi dalam absorpsi di saluran cerna. ( interksi dengan makanan ) Biovailabilitas obat juga mempengaruhi dari hasil dan sangat bergantung pada 2 faktor, yaitu faktor obat dan faktor pengguna obat. Terdapat kemungkinan obat yang sama diberikan pada orang yang sama, dalam keadan berbeda, memberikan kurva dosis-respon yang berbeda. Faktor obat Kelarutan obat Ukuran partikel Bentuk fisik obat Dosage form Teknik formulasi Excipient Faktor Pengguna Umur, berat badan, luas permukaan tubuh Waktu dan cara obat diberikan Kecepatan pengosongan lambung Gangguan hepar dan ginjal Interaksi obat lain

VII.

KESIMPULAN Dari percobaan diatas,diperoleh kesimpulan bahwa : Antalgin pada dosis 100 mg/kg BB dan asetosal pada dosis 100 mg/70 kg bb merupakan antipiretik yang dapat menurunkan suhu tubuh. Dan terlihat efeknya pada menit ke5 untuk antalgin dan menit ke5 pada asetosal setelah pemberian pepton. larutan pepton 10 % dapat meningkatkan suhu tubuh mencit dan disuntikkan secara intra peritonial sebagai penginduksi untuk merangsang agar terjadi peningkatan suhu tubuh dari hewan coba. setelah itu, suhu rektal kembali di ukur lalu masing-masing diberi obat peroral yakni antalgin, paracetamol, asetosal dan Na. CMC sebagai kontrol. Kemudian diukur suhu rektal kembali untuk melihat efek antipiretik dari obat yang digunakan pada menit Pada hasil % proteksi menunjukkan hasil bahwa antalgin 100 mg/kgbb dan astosal 100 mg/kg bb menunjukkan hasil proteksi yang bagus terbukti memberikan hasil yang positif sedangkan pada obat yang lain memberikan hasil % proteksi yang negative. Menurut literature, paracetamol adalah sebagai obat antipiretik yang memberikan efek yang bagus pada tubuh. tapi pada percobaan diatas antalgin dan asetosal pada dosis 100mg/kgbb hal ini bisa saja dipengaruhi oleh beberapa factor salah satunya adalah Tingkat emosional hewan uji juga dapat menyebabkan terjadinya perbedaan penurunan panas, sehingga diupayakan hewan uji yang digunakan benar-benar dalam kondisi tubuh yang normal dan tidak stres. Sebab dalam kondisi sakit atau stress akan sangat sulit melihat respon yang diinginkan.

VIII.

DAFTAR PUSTAKA Mutchler, Ernst. 1991. Dinamika Obat. Edisi Kelima. Bandung: Penerbit ITB. Ganong, W.F., (1995), FISIOLOGI KEDOKTERAN, Edisi 14, P e n e r b i t B u k u Kedokteran EGC, Jakarta, halaman 232-23 Lubis, Y., (1993), PENGANTAR FARMAKOLOGI, PT. Pustaka

Widyasarana,Medan, Hal. 133-135. Wilmana, P.F., (1995), ANALGESIK-ANTIPIRETIK

ANALGESIK

A N T I - INFLAMASI NONSTEROID DAN OBAT PIRAI,

dalam FARMAKOLOGIDAN TERAPI, Editor Sulistia G. Ganiswara, Edisi IV, Bagian FarmakologiFakultas Kedokteran UI, Jakarta, halaman 209-210.

Anda mungkin juga menyukai