Anda di halaman 1dari 13

DIARE PADA ANAK

Diare adalah bertambahnya frekuensi buang air besar/BAB dibanding sebelumnya (umumnya dipakai batasan lebih dari 3 kali dalam sehari) dengan konsistensi tinja cair. Diare umumnya berlangsung akut (kurang dari 7 hari). Apaila diare berlanjut harus dipikirkan adanya faktor penyulit, seperti infeksi oleh bakteri patogen/parasit atau gangguan penyerapan makanan yang berlanjut. I. Etiologi Berbagai mikroorganisme dapat menyebabkan diare pada anak. Rotavirus merupakan penyebab diare tersering (60-70%)pada anak berusia di bawah 3 tahun. II. Klasifikasi diare Pengelompokan diare dapat berdasarkan banyak hal. Secara klinis, dapat dibedakan menjadi dua kelompok sindroma diare, yaitu diare cair dan disentri atau diare berdarah, masingmasing menggambarkan patogenesis yang berbeda. Klasifikasi diare lain berdasarkan adanya invasi barier usus oleh mikroorganisme tersering penyebab diare (virus, bakteri maupun protozoa), dapat dikelompokkan sebagai diare infeksi atau non infeksi. Berdasarkan patomekanisme terjadinya diare, dapat dibedakan menjadi diare sekretorik atau diare osmotik. Diare dapat juga diklasifikasikan berdasar derajat dehidrasinya. Haroen Noerasid membagi diare berdasarkan dehidrasi ringan, sedang dan berat.Sedangkan menurut UKK gastro-hepatologi IDAI, 2009 berdasarkan derajat dehidrasi yang terjadi, diare terbagi menjadi dehidrasi berat, dehidrasi tak berat dan tanpa dehidrasi Pengelompokan berdasarkan waktu terjadinya diare, meliputi : diare akut, diare kronik dan diare persisten

Berdasarkan Derajat Dehidrasi Diare dapat menyebabkan dehidrasi (tubuh kekurangan cairan dan elektrolit). Dehidrasi dibagi menjadi 3 kateori, yaitu : Tanpa dehidrasi. Anak sadar, kelopak mata tidak cekung, air mata keluar saat menangis, bibir dan lidah basah, makan/minum normal, turgor kulit (kekenyalan kulit saat ditarik) kembali cepat (< 3 detik). Dehidrasi ringan-sedang. Anak rewel dan gelisah*, sangat haus*, kelopak mata cekung, air mata keluar sedikit saat menangis, bibir dan lidah kering, dan turgor kulit kembali dengan lambat*.

Dehidrasi berat. Anak lemas sampai kesadaran menurun*, kelopak mata sangat cekung, tidak terlihat air mata saat menangis, bibir dan lidah sangat kering, anak malas minum atau tidak dapat minum*, dan turgor kulit kembali sangat lambat*. Dua gejala atau lebih (termasuk minimal 1 gejala dengan tanda aserik*) pada satu kategori derajat dehidrasi, maka derajat dehidrasi anak berada pada kategori tersebut.

Penilaian dehidrasi pada anak Tabel I Penilaian Penderita Dehidrasi Penilaian Lihat : Keadaan umum A Baik, sadar B Gelisah, rewel C Lesu lunglai/tidak sadar Sampai cekung &kering Tidak ada Sangat kering

Mata

Normal

Cekung

Air mata Mulut dan lidah Rasa haus

Ada Basah Minum biasa,tidak haus

Tidak ada Kering

Haus, ingin Malas minum minum banyak atau tidak bisa minum Kembali lambat Kembali lambat sangat

Periksa : Turgor kulit

Kembali cepat

Hasil pemeriksaan

Tanpa dehidrasi

Dehidrasi ringan/sedang. Bila ada 1 tanda di atas ditambah 1/lebih tanda lain

Dehidrasi Berat. Bila ada 1 tanda di atas ditambah 1/ lebih tanda lain

Terapi

Rencana terapi Rencana terapi Rencana terapi C A B

Tabel II Penilaian dehidrasi menurut Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS) Terdapat dua/lebih dari tanda-tanda berikut ini : DEHIDRASI BERAT * Letargis atau tidak sadar * Mata cekung * Cubitan kulit perut kembalinya sangat lamabat Terdapat dua atau lebih dari tandatanda berikut ini : * Gelisah, rewel * Mata cekung * Haus, minum dengan lahap * Cubitan kulit perut kembalinya lambat Tidak ada cukup tanda-tanda untuk diklasifikasikan sebagi dehidrasi berat atau ringan/sedang DEHIDRASI RINGAN/SEDANG

TANPA DEHIDRASI

Kehilangan berat badan

- Tidak ada dehidrasi, bila terjadi penurunan BB 2 % - Dehidrasi ringan, bila terjadi penurunan BB 2 - 5 % - Dehidrasi sedang, bila terjadi penurunan BB 5 -10 % - Dehidrasi berat, bila terjadi penurunan BB > 10%

Tabel III Skor Maurice Bagian tubuh yang diperiksa Nilai untuk gejala yang ditemukan 0 Sehat 1 Gelisah, cengeng, apatis, mengantuk Kekenyalan kulit Mata UUB Mulut Denyut nadi/menit Normal Normal Normal Normal Kuat < 120 Sedikit kurang Sedikit cekung Sedikit cekung Kering Sedang (120-140) 2 Mengigau, koma/syok Sangat kurang Sangat cekung Sangat cekung Kering & sianosis Lemah > 140

Keadaan umum

Berdasarkan nilai skor dapat ditentukan derajat dehidrasi : Nilai 0 -2 : dehidrasi ringan Nilai 3 -6 : dehidrasi sedang Nilai 7 -12 : dehidrasi berat

III. Gejala Klinis Mula mula bayi dan anak menjadi cengeng, suhu tubuh biasanya meningkat, nafsu makan berkurang atau tidak ada, kemudian timbul diare. Tinja cair dan mungkin disertai lendir dan atau darah. Pada diare oleh karena intoleransi, anus dan daerah sekitarnya lecet karena seringnya defekasi dan tinja makin lama makin asam sebagai akibat banyaknya asam laktat yang berasal dari laktosa yang tidak dapat diabsorbsi usus selama diare.

Gejala muntah dapat terjadi sebelum / sesudah diare dan dapat disebabkan oleh lambung yang turut meradang atau akibat gangguan keseimbangan asam basa dan elektrolit. Bila penderita telah kehilangan banyak cairan dan elektrolit, maka gejala dehidrasi mulai tampak, berat badan turun, turgor kulit berkurang, mata dan ubun ubun besar menjadi cekung, selaput lendir bibir dan mulut serta kulit tampak kering.

Tabel IV Gejala klinis Gejala klinis Ringan Keadaan umum dan kondisi - Bayi & anak Haus, sadar, gelisah kecil Haus, gelisah, atau letargi tetapi iritabel. Mengantuk,lemas, ekstremitas dingin, sianotik berkeringat, mungkin koma. Derajat dehidrasi Sedang Berat

- Anak besar

lebih Haus, sadar, gelisah

dan dewasa Nadi radialis

Haus, sadar, merasa pusing pada perubahan posisi

Biasanya sadar, gelisah, ekstremitas dingin, sianotik dan berkeringat, kulit jari-jari tangan da kaki keriput, kejang otot. Cepat, halus, kadang tak teraba. Dalam dan cepat.

Normal (frekuesi & Cepat dan lemah isi) Normal Dalam, mungkin cepat. Cekung

Pernafasan

Ubun-ubun besar Elastisitas kulit

Normal

Sangat cekung Sangat lambat (<2)

Pada pencubitan, elastisitas kembali segera.

Lambat

Mata Air mata Selaput lendir Pengeluaran urin

Normal Ada Lembab Normal

Cekung Kering Kering Berkurang warna tua

Sangat cekung Sangat kering Sangat kering dan Tidak ada urin untuk beberapa jam, kandung kencing kosong, > 80 mmHg, mungkin tidak teratur.

Tekanan darah Normal sistolik

Normal-rendah

% kehilangan berat Perkiraan kehilangan cairan

4-5 %

6-9 %

> 10 %

40-50 ml/kg

60-90 ml/kg

100-110 ml/kg

Pada dehidrasi berat, volume darah berkurang sehingga dapat terjadi renjatan hipovolemik dengan gejala gejala yaitu denyut jantung menjadi cepat, denyut nadi cepat dan kecil, tekanan darah menurun, penderita menjadi lemah, kesadaran menurun (apatis, somnolen sampai soporokomatous). Akibat dehidrasi, diuresis berkurang (oliguria sampai anuria). Bila sudah ada asidosis metabolik, tampak pucat dengan pernafasan yang cepat dan dalam (pernafasan Kussmaul).

IV. Penatalaksanaan Dasar pengobatan diare : 1. Mengganti cairan dan elektrolit yang hilang dengan cairan rehidrasi 2. Teruskan pemberian ASI dan makaann untuk mencegah kekurangan gizi 3. Pemberian zinc elemental 4. Antibiotika diberikan selektif, karena sebagian besar diare pada anak disebakan oleh virus. 5. Edukasi kepada orangtua.

Pemberian cairan pada diare dehidrasi murni

1.

Jenis cairan a. Cairan rehidrasi oral: oralit, larutan gula garam, dan sebagainya. b. Cairan parenteral: RL, DG aa (1 bagian lar. Darrow 1 bagian larutan Glukosa 5 %), DG 1 : 2, dan lain lain.

2.

Jalan pemberian cairan


a. Per oral untuk dehidrasi ringan, sedang dan tanpa dehidrasi dan bila anak mau

minum serta kesadaran baik. b. Intragastrik untuk dehidrasi ringan, sedang atau tanpa dehidrasi, tetapi anak tidak mau minum atau kesadaran menurun. c. Intravena untuk dehidrasi berat dan kegagalan terapi rehidrasi oral Sejumlah pasien dengan dehidrasi ringan / sedang tidak dapat diobati secara memadai dengan oralit melalui mulut. Penderita ini harus diberikan terapi IV. Penderita dengan terapi oral biasa gagal karena : 1. Tingginya tingkat kelahiran cairan (seringnya buang air besar dalam tinja cair dengan jumlah yang banyak). Beberapa penderita dengan tingkat kehilangan cairan yang tinggi mungkin tidak bisa minum cukup oralit untuk menggantikan kehilangan cairan yang berkelanjutan sehingga keadaan dehidrasi makin buruk. Beberapa penderita

harus diobati selama beberapa jam dengan cairan IV sampai tingkat kehilangan cairan berkurang. 2. Muntah terus menerus Kadang kadang muntah yang berulang ulang menghambat berhasilnya rehidrasi oral. Jika tanda tanda dehidrasi tidak membaik atau makin

memburuk, terapi IV diperlukan sampai muntahnya hilang. Muntah biasanya hilang ketika air dan elektrolit terganti. 3. Ketidakmampuan untuk minum Beberapa penderita tidak dapat minum oralit dalam jumlah yang tepat karena sakit atau radang pada mulut (contoh : campak, sariawan dan herpes), karena kelelahan atau mengantuk karena obat (seperti antiemetik atau obat antimotilitas). Terapi IV atau terapi nasogastrik diperlukan untuk penderita ini. 4. Perut kembung atau ileus Jika perut mulai kembung, oralit harus diberikan lebih lambat. Jika kembung bertambah atau jika ada bising usus, terapi IV diperlukan. Ileus paralitik

(hambatan mobilitas isi perut) mungkin alasan kembung perut. Gejala ileus paralitik disebabkan oleh obat yang mengandung candu (kodein, loperamide), hipokalemia atau keduanya. 5. Malabsorpsi glukosa Kegagalan penyerapan glukosa yang bermakna secara khas adalah tidak biasa selama diare akut. Tetapi bila hal ini terjadi penggunaan oralit dapat

menyebabkan bertambahnya diare dengan sejumlah besar glukosa yang tidak diserap dengan tanda tanda dehidrasi yang memburuk atau tes menunjukkan terdapat sejumlah besar glukosa pada tinja. Anak juga menjadi sangat haus. Cairan IV harus diberikan sampai diare hilang. 1. Jumlah cairan
Jumlah cairan = PWL + NWL + CWL

PWL = Previous Water Loss (ml/kgBB) (Jumlah cairan yang hilang, biasanya berkisar 5 15 % dari BB (ml / kgBB). NWL = Normal Water Loss (ml / kgBB) (Terdiri dari urin + jumlah cairan yang hilang melalui penguapan pada kulit dan pernafasan).

CWL = Concomitant Water Loss (ml / kgBB) (Jumlah cairan yang hilang melalui muntah dan diare, kira kira 25 ml / kgBB / 24 jam).

Derajat Dehidrasi Ringan Sedang Berat PWL 50 75 125 NWL 100 100 100 CWL 25 25 25 Jumlah 175 200 250

JADWAL (KECEPATAN) PEMBERIAN CAIRAN a. Belum ada dehidrasi


- Oral sebanyak anak mau minum (ad libitum) atau 1 gelas setiap kali buang air besar.

- Parenteral dibagi rata dalam 24 jam. b. Dehidrasi ringan - 1 jam pertama : 25 50 ml / kgBB per oral / intragastrik - Selanjutnya c. Dehidrasi sedang - 1 jam pertama : 50 100 ml / kgBB per oral / intragastrik. - Selanjutnya d. Dehidrasi berat Untuk anak 1 bulan 2 tahun dengan BB 3 10 kg - 1 jam pertama : 40 ml/kgBB/jam atau 13 tts/kgBB/menit (dengan infus berukuran 1 ml = 20 tts) : 125/ml/kgBB/hari atau ad libitum : 125 ml / kgBB / hari atau ad libitum

- 7 jam berikutnya

: 12 ml/kgBB/jam atau 4 tts/kgBB/menit (dengan infus berukuran 1 ml = 20 tts)

- 16 jam berikutnya

: 3 tts/kgBB/menit (dengan infus berukuran 1 ml = 20 tts)

Cara lain adalah : 4 jam I diberikan 1/3 dari kebutuhan cairan yang telah diperhitungkan (6 x BB tts/mnt). 20 jam II diberikan sisanya (3 x BB tts/mnt).

Pegangan untuk menggolongkan penderita termasuk dehidrasi berat, sedang atau ringan adalah : bila terdapat 2 atau lebih gejala dalam penggolongan tersebut. Dengan catatan selalu memikirkan resiko yang lebih tinggi, misal terdapat 2 gejala dehidrasi berat dan 5 gejala dehidrasi sedang, maka penderita tersebut dimasukkan dalam golongan dehidrasi berat. Pemberian makanan Selama diare dapat terjadi penurunan penyerapan nutrisi sampai 30%, akibat kerusakan epitel saluran cerna. Di lain pihak, pada saat diare terdapat peningkatan kebutuhan nutrisi yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan metabolisme yang bertambah, memperbaiki epitel saluran cerna yang rusak, dan mengganti zat gizi yang keluar melalui lapisan dinding saluran cerna yang rusak. ASI, harus diteruskan pemberiannya, selain ditolenrasi dengan baik, ASI mengandung IgA sekretori yang berfungsi dalam mekanisme pertahanan saluran cerna. Pengenceran susu formula, menyebabkan asupan nutrisi berkurang. Padahal, saat diare kebutuhan nutrisi justru meningkat,yang diperlukan selain untuk mengganti zat nutrisi yang hilang, juga untuk proses penyembuhan. Puasa. Membatasi pemberian makan selama diare, hanya akan memperlambat proses perbaikan kerusakan epitel saluran cerna dan memperlama diare. Makanan tetap diberikan atau minimal segera setelah rehidrasi tercapai. Zink Zink dapat mencegah infeksi saluran cerna, mempercepat penyembuhan, dan mencegah kekambuhan diare. Zink diberikan 20mg/hari, sekali sehari untuk anak berusia di atas 6 bulan dan 10mg/hari sekali sehari, untuk anak berusia di bawah atau sama dengan 6 bulan. Zinkdiberikan selama 10-14 hari

Pengobatan Medikamentosa
1.

Antibiotika

Pada umumnya antibiotika tidak diperlukan pada semua kasus diare akut karena sebagian besar penyebab diare akut adalah Rotavirus yang sifatnya self limited dan tidak dapat dibunuh oleh antibiotika. Hanya sebagian kecil saja (10 20 %) yang disebabkan oleh bakteri patogen seperti Vibrio Cholerae, Shigella, ETEC (Entero Toksigenic E. coli), Salmonella, Campylobacter dan sebagainya yang pada umumnya baru diketahui setelah dilakukan biakan, sedangkan hasil biakan baru datang setelah diare berhenti. Antibiotika diberikan jika penyebabnya jelas seperti : - Kolera diberikan Tetrasiklin 25 50 mg/kgBB/hari - Campylobakter diberikan Eritromisin 40 50 mg/kgBB/hari - Bila terdapat penyakit penyerta seperti : o Infeksi ringan (OMA, faringitis) diberikan Penisillin Prokain 50.000 u/kgBB/hari. o Infeksi sedang (bronkitis) diberikan Penisillin Prokain atau Ampisillin 50 mg/kgBB/hari. o Infeksi berat (bronkopneumonia) diberikan Penisillin Prokain dengan Kloramphenikol 74 mg/kgBB/hari atau Ampisillin 75-100 mg/kgBB/hari ditambah Gentamisin 6 mg/kgBB/hari atau derifat Sefalosporin 30 50 mg/kgBB/hari. 2. Anti Diare

Obat obat yang berkhasiat menghentikan diare secara cepat seperti antispasmodik/spasmolitik atau opium (papaverin, ekstrak beladona, codein, morfin, dsb) justru akan memperburuk keadaan karena akan menyebabkan terkumpulnya cairan di lumen usus, dilatasi usus, melipatgandakan pembiakan bakteri (over growth), gangguan digesti dan absorpsi lainnya. Obat ini hanya berkhasiat menghentikan peristaltik usus saja tetapi justru akibatnya sangat berbahaya karena baik pemberi obat maupun penderita akan terkelabui. Diarenya terlihat tidak ada lagi tetapi perut akan bertambah kembung dan dehidrasi bertambah berat yang akhirnya dapat fatal untuk penderita. 3. Absorben

Obat obat absorben (pengental tinja) seperti kaolin, pektin, charcoal (norit, tabonal), Bismuth Subsalisit, dan sebagainya telah dibuktikan tidak ada manfaatnya. Obat obat stimulan seperti adrenalin, nikotinamit dan sebagainya tidak akan dapat memperbaiki syok atau dehidrasi beratnya karena penyebabnya adalah kehilangan cairan (syok hipovolemik). Pengobatan yang paling tepat ialah pemberian cairan secepatnya.

4.

Anti Emetik

Obat anti emetik seperti klorpromazin (largaktil) terbukti selain untuk mencegah muntah dapat mengurangi sekresi dan kehilangan cairan melalui tinja. Pemberian dalam dosis kecil ( 0,5 1 mg/kgBB/hari) terutama penderita yang disertai muntah muntah hebat dapat diberikan. Obat anti piretik seperti preparat salisilat (Asetol, Aspirin) dalam dosis rendah (25 mg/kgBB/hari) ternyata selain berguna untuk menurunkan panas yang terjadi sebagai akibat dehidrasi atau panas karena infeksi penyerta, juga dapat mengurangi sekresi cairan yang keluar melalui tinja.

Daftar Pustaka

1. Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FKUI :1985, 283 : 312 Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak, Jilid I, Editor Husein Alatas dan Rusepno Hasan, Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta 2. http://www.idai.or.id/kesehatananak/artikel.asp?q=2013321142850 3. Pendidikan Medik Pemberantasan Diare ( PMPD ) : 1999, Buku Ajar Diare, DepKes RI DITJEN, PPM dan PLP