Anda di halaman 1dari 2

NYERI KEPALA

Definisi: Nyeri kepala rasa nyeri/tidak enak di kepala, lokal atau menyeluruh, dapat menjalar ke wajah, mata, gigi, rahang bawah, leher. Nyeri/rasa tidak enak di bagian atas kepala, dari bagian oksiput ke orbita. Nyeri lokasinya di bawah garis orbitomeata + di atas leher + di depan telinga bagian wajah yg tidak ditutupi rambat Klasifikasi nyeri kepala secara umum : Nyeri kepala primer Merupakan nyeri kepala dimana nyerinya merupakan gejala primer dan tidak ada kelainan structural yang terdapat pada otak. Contohnya: tension type, migraine dan cluster headache. Nyeri kepala sekunder Terjadi karena adanya kerusakan structural pada tengkorak atau system saraf cranial yang menyebabkan peningkatan TIK ( dari tumor, infeksi, subdural hematom, dll).

Bangunan Peka Nyeri Bangunan peka nyari di kepala apabila terangsang akan menimbulkan rasa nyeri. Bangunan ini dapat dibedakan menjadi bangunan intrakranial dan ekstrakranial. Bangunan peka nyeri intrakranial meliputi pembuluh darah besar, duramater dasar tengkorak, nervi kraniales V, IX dan X, serta saraf spinal servikal bagian atas. Sementara itu jaringan otak bukan merupakan bangunan peka nyeri. Bangunan peka nyeri ekstrakranial meliputi bola mata dan orbita, telinga, sinus paranasales, hidung, mastoid, orofaring gigi, kulit kepala, kuduk dan vertebra servikal. Lokasi Nyeri

Nyeri yang berasal dari bangunan intrakranial tidak dirassakan di dalam rongga tengkorak melainkan dirujuk ke bagian lainnya. Nyeri yang berasal dari duapertiga bagian depan kranium, di fosa kranium tengah dan depan, serta di atas tentorium serebeli dirasakan di daerah frontal, parietal, dan temporal. Nyeri ini disalurkan melalui cabang pertama nervus trigeminus. Nyeri yang berasal dari bangunan di bawah tentorium serebeli di fosa posterior (misalnya serebellum) biasanya diproyeksikan ke bagian telinga, di atas persendian servikooksipital atau di bagian atas kuduk. Nervi kraniales IX dan X dan saraf spinal C1, C2 dan C3 berperan untuk perasaaan di bagian infratentarial. Bangunan peka nyeri ini terlibat melalui berbagai cara yaitu peradangan, traksi, kontraksi otot dan dilatasi pembuluh darah.