Anda di halaman 1dari 4

RESTORASI RESIN KOMPOSIT KLAS II MOD Restorasi Resin Komposit Klas II MOD adalah restorasi yang melibatkan permukaan

mesial, oklusal, dan distal dimana resin komposit yang digunakan dapat adekuat sebagai restorasi posterior. Beberapa faktor yang harus dipertimbangkan sebelum merekomendasikan restorasi resin komposit posterior kepada pasien, yaitu : 1. Estetis merupakan pertimbangan utama. 2. Lebar preparasi kavitas fasiolingual seharusnya dibatasi tidak lebih dari sepertiga jarak intercuspal dan jika memungkinkan margin cavosurface gingival pada restorasi klas II seharusnya berada pada enamel. 3. Kontak oklusi sentrik seharusnya berada pada struktur gigi. 4. pasien tidak menunjukkan penggunaan yang berlebihan seperti clenching atau grinding. 5. Gigi dapat diisolasi. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PREPARASI Faktor Umum Diagnosa desain preparasi dan pemilihan bahan restorasi Pengetahuan anatomi gigi arah enamel rod, ketebalan enamel dan dentin, ukuran dan posisi pulpa, hub gigi dan jar.pendukungnya Faktor pasien ekonomi, usia Struktur Gigi makin sedikit preparasi makin kuat struktur gigi yg tersisa minimal extension (faciolingual, pulpally), supragingiva margin, rounded internal line angle Bahan Restorasi PRINSIP PREPARASI Sistematika Black : Outline form Resistance and retention form Convenience form Removal of caries Finishing Cavity toilet Preparasi RK untuk klas II MOD berbeda dengan desain preparasi amalgam dalam beberapa hal, yaitu : - Mempunyai outline form yang sempit - Preparasi cenderung lebih dangkal, dimana preparasi hanya menyingkirkan lesi karies dan preparasi proximal box tidak sampai di bawah kontak gigi tetangga - Tidak ada extension for prevention Dengan ditemukan adanya kekurangan dari sifat RK berupa polymerization shrinkage pada saat setting yang dapat menyebabkan microleakage, karies sekunder dan

sensitivitas pasca penambalan, maka dikembangkan berbagai cara penempatan RK, seperti teknik penempatan dengan menggunakan light tip berbentuk konus yang transparan, teknik penempatan dengan menggunakan hand instrumen khusus, teknik penempatan dengan memasukkan Beta Quartz Glass-Ceramic, teknik penempatan dengan menggunakan prepolymerized resin composite balls yang mana dapat mengurangi marginal leakage. RK juga dapat digunakan untuk restorasi klas II MOD pada kondisi karies yang luas dimana tidak memungkinkan lagi restorasi dengan menggunakan amalgam yang memerlukan extension for prevention dimana pembentukan extension for prevention akan membuat mahkota gigi mudah pecah. Jadi restorasi RK baik digunakan untuk restorasi klas II MOD dengan lesi yang tidak terlalu luas dan tidak menerima tekanan pengunyahan yang besar, selain itu RK digunakan pada ksries yang meluas pada gigi posterior yang tidak memungkinkan penggunaan amalgam. Polymerization shrinkage resin komposit ditemukan sebagai penyebab microleakage dan sensitivitas pasaca penambalan. Metode untuk mengatasi Polymerization shrinkage telah dikembangkan khususnya melalui strategi teknik penempatan yang langsung shringkage ke arah dinding kavitas dan bukan menjauhinya. Walaupun metode ini membantu dalam mengurangi sensitivitas pasca penambalan, masalah kontak proksimal masih belum terpecahkan. El Badrawi dkk melakukan penelitian terhadap 4 teknik aplikasi resin komposit posterior klas II MOD, yaitu aplikasi konvensional, aplikasi dengan light tip berbentuk konus, aplikasi dengan hand isntrument khusus dan aplikasi denga penempatan beta quartz glass ceramic. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa tehnik aplikasi dengan penempatan beta quartz glass ceramic memberikan hasil yang terbaik dalam mengatasi masalah kontak proksimal. Preparasi Klas II MOD Preparasi permukaan oklusal menggunakan bur diamond inverted dengan outline form oklusal yang extensive. Bur diamond digerakkan dari central groove ke arah tonjol dengan kedalaman pulpa dipertahankan 1,5 mm. Kemudian dilakukan preparasi proximal box dengan pertimbangan luas lesi karies dan restorasi lama dalam perluasan preparasi proximal box ke arah fasial, lingial, dan gingival. Ketika preparasi telah diperluas sampai marginal ridge, dimulai pemotongan parit proximal. Tahan bur diamond diatas dentoenamel junction sedalam 0,2mm. Bur diamond diperluas ke arah fasial, lingual, dan gingival untuk mencakup semua lesi karies atau bahan restorasi yang lama. Pemotongan ke arah fasiolingual dilakukan dengan gerakan perlahan mengikuti bentuk dentoenamel junction dengan bentuk agak konveks disebelah luar. Dinding aksial sebaiknya 0,2 mm ke dalam dentoenamel junction dan sedikit konveks ke bagian luar. 1. Teknik Penempatan Konvensional Teknik ini adalah teknik yang masih sering digunakan dan yang paling sederhana, dimana resin komposit ditempatkan pada kavitas menggunakan matriks band dan hanya menggunakan wedging tradisional tanpa perlakuan khusus pada daerah kontak. 2. Teknik Penempatan dengan Menggunakan Light Tip Berbentuk Konus yang Transparan. Tip ditempatkan pada RK yang belum di curing yang setengah terisi pada proximal box dan ditekan ke arah kontak dengan gigi tetangga, kemudian di curing selama 40

detik, light tip dilepaskan dan proximal box tadi diisi dengan resin komposit hingga penuh dan di curing. Mula-mula proximal box diisi dengan RK, kemudian Beta Quartz Glass Ceramic dimasukkan menggunakan tang penjepit ke dalam box sebelum curing. Sebuah hand instrument digunakan untuk mendorong ke daerah kontak, kemudian light curing. 3. Teknik Penempatan dengan Menggunakan hand instrumen khusus Salah satu alat yang dipakai adalah contact pro. Alat ini mempunyai kep[ala pada setiap ujungnya yang ukuran nya pas masuk ke proximal box dari preparasi klas II. Ujung instrumen ini membentuk sudut 90o dan 45o untuk memungkinkan aplikasi pada daerah mesial atau distal. Caranya yaitu mula-mula proximal box diisi sampai menutupi seluruh dasar kavitas dan ujung contact pro ditempatkan didalam box dan ditekan secara lateral ke daerah kontak. Ujung light curing ditempatkan sedekat mungkin dengan ujung instrumen selama 20 detik. Ujung instrumen kemudian ditekan maju mundur sebelum ditarik keluar. Lalu kavitas tersebut dipenuhi lagi dan disinar selama 20 detik. 4. Teknik Penempatan dengan memasukkan beta quartz glass ceramic Mula-mula proximal box diisi dengan RK, kemudian Beta Quartz Glass Ceramic dimasukkan menggunakan tang penjepit ke dalam box sebelum curing. Sebuah hand instrument digunakan untuk mendorong ke daerah kontak, kemudian light curing. 5. Teknik Penempatan dengan Menggunakan Prepolymerized Resin Composite balls. Suatu bola komposit kecil diprecure pada ujung instrumen. Penambahan bahan tambalan berupa uncured RK diletakkan dalam proximal box. Precured ball ditekan ke dalam tambahan bahan tambal tadi untuk merapatkan matriks dengan ketat terhadap gigi tetangga, kemudian RK dicure.

DAFTAR PUSTAKA 1. Eccles JD, Green RM. Konservasi gigi. Yuwono L. Terjemahan. Jakarta: Widya Medika, 1994:113-25. 2. Armilia M. Upaya mencegah dentin hipersensitif akibat asam dengan semen dasar glass ionomer. Makalah. Bandung: Universitas Padjajaran, 2006: 4-16. 3. Suprastiwi E. Potensi semen ionomer kaca (SIK) sebagai bahan material bioaktif . Disertasi UI. 2009: 1-3,10-14. 4. Sikri VK. Textbook of Operative Dentistry. 2nd Ed. India: CBS, 2007: 427-46. 5. Markovic DL, Petrovic BB, Peric TO. Fluoride content and recharge ability of five glass ionomer dental materials. BMC Oral Health 2008; 8(21): 1-8. 6. Mount GJ and W.R hume. Preservation and restoration of tooth structures . 2nd ed. Australia: Knowledge Books and Software, 2005: 163-249. 7. Bresciani E, Barata T, et al. Compressive and diameter tensile strength of glass ionomer cements. J Appl Oral Sci 2004 ; 12(4) : 344-8. 8. Mallmann A, Ataide JCO, Amoedo R, et al.. Compressive strength of glass ionomer cements using different specimen dimensions . J Braz Oral Rez 2007 ; 21: 204-8. 9. Craig RG, Power JM, Wataha JC. Dental material properties and manipulation . 7th ed. India: Mosby, 2000: 21-9, 70-5.

10. Upadhya PN, Kishore G. Glass ionomer The different generation . Trend biomater. Artif. Organs2005; 18 (2): 158-65. 11. El-Mowafy O, El-Badrawy W, Lewis DW, et al. Efficacy of halogen photopolymerization units in private dental offices in Toronto . J Can Dent Assoc 2005; 71(8) : 587.