Anda di halaman 1dari 19

salam Sukses asalamu alaikum wrwbrta berikut saya kirimkan syarat pembiayaan proyek PT.

HATA NUSANTARA, sbg bahan pertimbangan u kerjasama Pendanaan dengan sistem bagi hasil serta contoh surat kontrak terlampir SURAT ditujukan ke PT. HATA NUSANTARA JL. MT HARYONO KAV. 28 JAKARTA Bapak NAZARNUH Email : tony.nazar06@gmail.com Phone :081281660195 wasalam wr wb Info : Garis besarnya : kami ada proyek untuk membuat pabrik karet hingga bahan baku, dimana ada 6000 petani karet diwakilkan oleh koperasi siap menjual karet mereka kepada koperasi atau nantinya kepada pabrik karet ini. Selama ini karet dari petani dijual ke propensi lain dan akses jauh. Melihat ini sangat besar potensi untuk pengembangan pabrik karet di Kabupaten ini dan juga melihat bahan baku untuk produk karet ini juga bisa di dapat dari petani karet pada kabupaten sebelahnya yang juga memiiki ribuan petani karet. Untuk itu koperasi perlu mencari pinjaman dana kepada perusahaan pendanaan proyek. Biasanya untuk pinjaman dana yang saya temukan adalah bentuk pinjaman berbunga dibawah 8% atau antara 3-8%, dengan awal bayar pinjaman 1-2 tahun kedepan sampai pinjaman terlunasi dalam jangka waktunya, adapula yang meminta pembayaran di mulai 3 bulan setelah dana cair. dan yang sering menjadi tanda tanya buat saya adalah mengapa perusahaan pendana tersebut meminta percobaan pembayaran cash sebanyak 2% atau sesuai ansuran bunga diawal sebelum dana dicairkan oeh mereka, dengan alasan bahwa itu potongan administrasi atau ujicoba kemampuan pengembalian pinjaman

atau biaya provisi dan aktivasi collateral sebagai dana penyertaan modal dan mengapa bila itu biaya administrasi tidak dipotong langsung dari jumlah dana pinjaman setelah cair. Ini berpotensi bentuk penyimpangan Wajar halnya bila dana awal yang diminta itu bisa berbentuk jaminan bank BG (bank garansi) atau Perpormance Bond 2% (PB 2%), yang diberi jangka waktu 1-2 bulan, jadi bila dana cair barulah BG atau PB itu juga cair atau bila tidak ada dana yang terlihat cair maka kita dapat menarik kembali PB atau BG kita kembali ke rekening kita. Ini bearti resiko kehilangan dana sendiri bisa dihindari walaupun dana PB atau BG kita akan tertahan dalam jangka waktu 1-2 bulan artinya dana tersebut menetap di bank dan tidak dapat kita putar, penting diingat dalam klausalnya bahwa jangan sampai BG atau PB tertahan terus menerus yang salah satu sebabnya adalah proyek pinjaman tersebut tergantung/mengembang, tidak batal juga tidak jalan. dalam hal ini bank tetap senang sekali karena ada dana kita mengendap selama jangka waktu tak tertentu di bank mereka, kita yang jadi tidak senang tidak dapat berbuat apa-apa karena kita tidak dapat menarik dana kembali, kita tidak dapat memutar/mengelolah dana tersebut sepanjang proyek pinjaman tergantung, jadi hati-hatilah dalam klausalnya, harus merujuk kepada ahlinya. sedikit menarik untuk PT. Hata Nusantara ini adalah pinjaman mereka bukanlah berbentuk pembuatan bunga, pabrik tetapi karet dengan ini, system syariah bersedia atau bagi hasil, dimana 100% dalam dan mereka meminjamkan dana

menanggung/mengerjakan keseluruhan jalannya pembangunan proyek pabrik karet hingga proyek kelar, dimana mereka akan menempatkan orang-orangnya sebagai komisaris utama dan direktur keuangan, dimana koperasi hanya menyiapkan lahan/area buat pabrik dan menjamin hasil karet dari petani-petani karet dalam naungan koperasi yang nantinya akan mensuplai terus menerus ke pabrik. Bagi hasil akan berubah setelah Break Even Point (BEP) tercapai, misalnya yang tadi berbanding 70:30 menjadi 30:70. atau yang lebih baik kita minta adalah dalam hal proyek ini bisa tidak berubah tetap 80:20 atauu 90:10 dikarenakan khusus buat koperasi dalam proyek ini tidak ada biaya dimuka yang ditarik. Bila ini terjadi bisa saja kita sebagai fasilisator dan mereka adalah

pendiri dan pemegang perusahan/pabrik yang bekerjasama dengan kita sebagai penyedia lahan/area pabrik dan pengumpul/penyuplai bahan mentah dari petani ke pabrik. Untuk itu perlunya syarat-syarat dimana proposal proyek dan hitungan BEP dibuat oleh bank, dengan jaminan bank tersebut nantinya akan menjadi bank pemegang alur dana tersebut. Hal yang tidak menarik adalah saat melihat contoh draft contract dari mereka, khususnya dalam klausal hak dan kewajiban dimana ada terlihat penggantian secara cash untuk penyertaan modal mereka sebanyak 1% setelah MOU terjadi dan sebelum dana pinjaman mereka dicairkan. Dan seperti saya sampaikan diatas ini berpotensi untuk penyimpangan. Ada baiknya bila dirundingkan kembali apakah bila memang diharuskan adanya pengantian biaya aktivasi collateral sebagai dana penyertaan modal sebesar 1% (satu pesen) dari nilai pinjaman, dana pengganti dari kita tidak dibayar cash transfer setelah MOU tetapi dapat berbentuk BG dengan memastikan pada klausal bahwa BG dari kita akan bisa dicairkan setelah dana pinjaman tersebut cair dan dapat ditarik kembali bila dana pinjaman tersebut tidak cair dan yang bearti juga adanya klausal terjadinya pembatalan MOU dan pembatalan BG atau tidak adanya sama sekali penggantian biaya aktivitasi collateral atau langsung dipotong saat dana cair. Bila hal ini tidak dapat dirundingkan sebaiknya kita mundur karena bisa membuat rugi waktu dan biaya saja. Atau bila Bapak mau meneruskan lebih baik drundingkan pula kepada yang lebih ahli atau kepada orang bank. M. Yusuf (Balikpapan). Phone: 081253160670 www.freeland-mandiriland.blogspot.com Email :pendekar.untung@yahoo.com

Pembiayaan Proyek PT. Hata Nusantara Contact Person:

Standar Dokumen Persyaratan Pengajuan pendanaan Proyek


1. Surat Permohonan ditujukan ke PT. hata Nusantara 2. Company Profile Perusahaan 3. Perizinan Lengkap 4. Summary Proyek 5. RAB 6. Surat Penyataan

On Company LetterHead
Kerjasama Pembiayaan Proyek
Saya yang bertanda tangan dibawah ini Nama Jabatan Alamat Perusahaan No. NPWP Perusahaan : : : : PT/CV :

Surat Pernyataan

Dengan ini saya menyatakan sanggup dan bersedia: 1. Melengkapi perizinan Proyek 2. dibebankan untuk biaya survey atas validitas proyek 3. Mempersiapkan performence bond sebesar 2 % dari total kebutuhan pembiayaan yang dibutuhkan di counter dengan Bank Instrument. Demikian Surat Penyataan ini saya buat dan ditujukan kepada Manajemen PT. Hata Nusantara dengan sebenarnya tanpa paksaan dari pihak lain. untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. , tgl/bln/thn yang membuat Pernyataan, a/n PT./CV.
Materai 6000

Skema

Mekanisme Pendanaan Proyek dengan Jaminan

Instrument Bank

Tahap I Surat Permohonan Company Profile Perizinan Lengkap RAB Surat Pernyataan Tahap II Survey fisik Lapangan Tahap III Penandatanganan MoU

Tahap V Pencairan Dana (Sesuai Pasal Kontrak) Maksimal Normatif bank : 30 hari kalender Masehi : 12 hari kerja

Tahap IV Walkin on the (Bank) Spot : Penyetoran 2 % dari total kebutuhan dana Penyerahan counter instrumen Bank Format: BG ( Bank Guarantee )

Perjanjian Kerjasama Pembiayaan dengan Pola Profit Sharing antara

Dengan

Untuk Proyek Pembangunan Wahana Air


NO : 001/HN -NR/VI/2012

Perjanjian Kerjasama Pembiayaan ( Untuk selanjutnya Perjanjian) dibuat hari ini Rabu, 27 Juni 2012 ( untuk selanjutnya disebut tanggal efektif) oleh dan antara : 1. dengan No. KTP: selaku Direktur

Utama PT. Hata Nusantara bertindak atas nama Perusahaan karenanya sah dan berwenang menandatangani perjanjian ini untuk selanjutnya disebut Pertama 2. untuk kepentingan dengan No. KTP : selaku oleh karena sah dan berwenang untuk sebagai Pihak

menandatangani Perjanjian selanjutnya disebut Pihak Kedua

Untuk selanjutnya Pihak Pertama dan Pihak Kedua apabila disebut secara bersama sama disebut sebagai Para Pihak

Sebelumnya Para Pihak terlebih dahulu menerangkan hal hal sebagai Berikut : Bahwa dalam melaksanakan memenuhi kewajiban kewajibannya dalam perjanjian diatas pihak kedua memerlukan sumber dana untuk membiayai Proyek Pembangunan Wahana air dan fasilitas lainnya untuk selanjutnya disebut sebagai Proyek.

1 dari 8

Atas dasar proyek tersebut

Pihak Pertama telah menyetujui untuk membantu menyediakan

pembiayaan investasi berupa fasilitas pinjaman yang besarnya dan syarat syarat dan ketentuan seperti tercantum dalam perjanjian ini.

2 dari 8

Pasal 1 Syarat dan ketentuan

1. Pihak Pertama telah bersedia dan menyetujui dengan syarat syarat serta ketentuan yang tercatat dalam perjanjian ini, untuk pembiayaan berupa fasilitas Pinjaman awal sejumlah Rp. 50.000.000,00 ( Lima Puluh Milyar Rupiah ) 2. Selain memberikan fasilitas pinjaman sebagaimana tercatat dalam pasal 1 ayat 1, pihak pertama tidak memiliki kewajiban lain kepada pihak manapun sehubungan dengan proyek dan atau perjanjian pihak kedua dengan pihak lain. 3. Pihak Kedua melepaskan tanggung jawab serta mengganti segala kerugian dan biaya biaya yang dikeluarkan oleh pihak pertama sehubungan dengan pemakaian fasilitas pinjaman oleh pihak kedua apabila pihak pertama dituntut atau diminta mengganti kerugian oleh pihak manapun yang memiliki hubungan usaha / kerja dengan kedua pihak

sehubungan dengan fasilitas yang diberikan oleh pihak pertama yang

digunakan untuk membiayai proyek atau yamg berhubungan dengan proyek. 4. Masa berlaku Kerjasama adalah 15 ( Lima belas ) tahun dengan tenggang waktu angsuran pengembalian modal pinjaman selama 3 (tiga) bulan semenjak pihak kedua mencairkan fasilitas pinjaman dari pihak pertama.

Pasal 2 Hak dan Kewajiban

2.a Kewajiban Pihak Pertama

3 dari 8

1. Menyediakan fasilitas dana pinjaman awal yang kemudian dikondisikan dalam pola Kerjasama sebesar Rp. 50.000.000.000,00 ( Lima Puluh Milyar Rupiah ) 2. Untuk Pencairan dana pinjaman awal memerlukan waktu kurang lebih 12 hari kerja bank

2.b Hak Pihak Pertama 1. Akan menerima dan mendapatkan biaya provisi dan aktivasi collateral sebagai dana penyertaan modal dari pihak kedua sebesar 1% (satu pesen ) dari nilai pinjaman atau sebesar Rp. 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) dan akan dibayarkan pada saat penandatanganan perjanjian ini atau selambat lambatnya 1 (satu) hari setelahnya ke rekening Hata Nusantara 2. Akan mendapatkan profit sharing ( bagi hasil) sebesar 70% (tujuh puluh persen) dari keuntungan bersih setelah dikurangi kewajiban kewajiban kepada pihak pertama (termasuk pajak) sebelum BEP dan senilai 30 % setelah BEP. 3. Menempatkan pihak pertama atau wakil dari pihak pertama pada post komisaris utama dan direktur keuangan dalam jajaran direksi dan komisaris perusahaan pihak kedua bank permata dengan nomor : 0701490649 atas nama PT.

2.c. Kewajiban Pihak Kedua 1. Membayar Biaya dan aktivasi collateral sebagai dana penyertaan modal dari pihak kedua Rp. sebesar 1% (satu pesen juta ) dari nilai dan pinjaman atau sebesar saat

500.000.000,00

(lima

ratus

rupiah)

akan

dibayarkan

pada

penandatanganan perjanjian ini atau selambat lambatnya 1 (satu) hari setelahnya

4 dari 8

ke rekening Nusantara.

bank permata dengan nomor : 0701490649 atas nama PT. Hata

2. Membuka escrow Account ( Join account dan Joint Signature) dengan pihak Pertama atau orang yang ditunjuk oleh Pihak Pertama.

3. Akan membayarkan sewa modal pada pihak pertama atau mengangsur per bulannya setelah Tenggang waktu 3 (tiga) bulan 4. Memberikan laporan setiap bulan dalam bentuk laporan bulanan mengenai

perkembangan proyek yang dilaksanakan ke perwakilan PT.Hata Nusantara

2.d. Hak Pihak Kedua 1. Menerima dana investasi awal sebesar Rp. 50.000.000.000,00 ( Lima Puluh Milyar Rupiah ) dan untuk selanjutkan pengerjaan pengembangan proyek pihak kedua dilakukan secara turnkey. 2. Mengelola dana pinjaman dengan baik berdasarkan proyek yang telah disepakati 3. Akan mendapatkan profit sharing ( bagi hasil) sebesar 30% (tiga puluh persen) dari keuntungan bersih setelah dikurangi kewajiban kewajiban kepada pihak pertama (termasuk pajak) sebelum BEP dan senilai 70 % setelah BEP. 4. Menerima jaminan pengembalian penyertaan modal 1% atau senilai Rp.

500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah)

berupa Cek tunai bank permata dari PT.

Hata Nusantara berlaku surut selama 30 (tiga puluh) hari, dapat dicairkan apabila pihak pertama wanprestasi atau gagal dalam melaksanakan kewajibannya untuk mencairkan dana pinjaman sebagaimana tersebut dalam pasal 1 ayat 1.

5 dari 8

PASAL 3 ATURAN-ATURAN LAIN

1. Pembayaran biaya-biaya yang telah dibayarkan oleh Pihak Kedua kepada Pihak Pertama tidak dapat diminta kembali dengan alasan apapun juga Terkecuali: a. Pihak Pertama tidak mampu / gagal dalam memberikan dana pinjaman b. Pihak Pertama membatalkan perjanjian ini dengan alasan keadaan tidak kondusif

PASAL 4 JANGKA WAKTU PERJANJIAN

1. Kerjasama ini berlaku 15 ( Lima belas ) tahun terhitung sejak kontrak ini dinyatakan efektif oleh para pihak secara tertulis . 2. Apabila salah satu Pihak bermaksud menghentikan Perjanjian ini, maka salah satu Pihak wajib menyampaikan pemberitahuan tertulis kepada pihak lainnya, selambat lambatnya 30 (tiga puluh) hari sebelum Perjanjian ini berakhir; 3. Selambat-lambatnya dalam waktu 10 (sepuluh) hari sejak diterimanya pemberitahuan dimaksud ayat (2) pasal ini, pihak lainnya wajib memberikan jawaban atas

pemberitahuan pengakhiran perjanjian secara tertulis;

PASAL 5 PENGAKHIRAN PERJANJIAN

6 dari 8

1. Pihak

Pertama

berhak

untuk

mengakhiri

Surat

Perjanjian

ini

sebelum

masa

berlakunya berakhir secara sepihak dengan pemberitahuan tertulis 7 (tujuh) hari kerja sebelumnya apabiia : a. Pihak Kedua tidak dapat memenuhi persyaratan-persyaratan dan mengikuti aturan mekanisme financing yang telah diatur di dalam Surat Perjanjian ini sampai dengan jangka waktu 3 tahun dan 5 (lima) bulan ditandatanginya surat

Perjanjian ini. b. Pihak Kedua terbukti melakukan tindak kejahatan baik pidana maupun perdata setelah menandatangani Surat Perjanjian ini. Dalam hal ini Pihak Kedua akan memberikan hak kepada Pihak Penama memindah kuasakan pekerjaan Pihak Kedua kepada orang lain. 2. Selain dari pada ketentuan diatas, Perjanjian ini dapat diakhiri atau dibatalkan oleh salah satu pihak, apabila ternyata dikemudian hari terdapat ketentuan perundangan dan atau kebijakan pemerintah yang tidak memungkinkan dilanjutkannya perjanjian ini; 3. Para Pihak sepakat untuk mangesampingkan berlakunya katentuan Pasai 1266 dan Pasal 1267 KUH Perdata terhadap perjanjian ini, sehingga pemutusan dengan alasan tersebut di atas sacara sah cukup dilakukan melalui pemberitahuan tertulis dari Para Pihak; 4. Dalam hal Perianjian ini berakhir atau tidak diperpanjang lagi atau diakhiri karena permintaan salah satu ataupun karena alasan Iain, maka segala hak dan kewajiban Para Pihak yang masih ada setelah berakhirnya Perjanjian harus tetap dilaksanakan sampai selesai oleh Para Pihak.

7 dari 8

PASAL 6 PELEPASAN TANGGUNG JAWAB

Pihak Kedua dengan ini melepaskan Pihak Pertama dari segala tanggung jawab dari semua tuntutan, kerugian, gugatan, penyebab tindakan, atau pertanggung jawaban atas setiap macam (termasuk biaya-biaya pengacara hukum dan biaya-biaya kesaksian ahli) yang timbul Iangsung atau tidak Iangsung dari Proyek ini (baik sebelum, pada saat atau setelah Proyek), atau yang berkaitan dengan Kontrak ini, termasuk tetapi tidak terbatas pada, setiap kecelakaan pribadi, kerusakan atau kerugian atas setiap atau, peralatan, kerusakan atau polusi Iingkungan (termasuk biaya-biaya pembersihan) dari Pihak manapun yang memiliki hubungan semua dengan Pihak Kedua sehubungan dengan fasilitas pinjaman yang diberikan oleh Pihak Pertama yang digunakan untuk membiayai Proyek maupun sehubungan dengan proyek.

PASAL 7 FORCE MAJEURE

1. Hal-hal yang termasuk sebagai Force Majeure dalam Perjanjian ini adaiah segala peristiwa atau kewajiban di luar kekuasaan manusia, termasuk tetapi tidak terbatas pada kebijakan-kebijakan pemerintah di bidang moneter, bencana alam, kebakaran, aksi mogok kerja, peperangan, epidemic dan huru-hara berdasarkan ketetapan pemerintah; 2. Segala permasalahan yang timbul sebagai akibat dari Force Majeure akan

diselesaikan secara Musyawarah terlebih dahulu oleh Para Pihak;

8 dari 8

3. Dalam hal terjadi Force Majeure, maka yang mengalami Force Majeure harus memberitahukan secara tertulis mengnai Force Majeure tersebut kepada lainnya dengan melampirkan bukti dari instansi berwenang selambat-Iambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari kalender sejak terjadinya peristiwa tefsebut; 4. Keterlambatan atau kelalaian dalam memberitahukan peristiwa Force Majeure tersebut berakibat Majeure; 5. Bilamana dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak adanya pemberitahuan mengenai Force Majeure yang menerima pemberitahuan tidak memberikan jawaban atau tanggapan, maka dianggap tersebut menyetujui peristiwa dimaksud sebagai Force Majeure. PASAL 8 PENYELESAIAN PERSELISIHAN tidak dimungkinkannya mengajukan peristiwa tersebut sebagai Force

1. Perselisihan

yang

timbul

dari

dan

berkaitan ruang

dengan

Kerjasama definisi

ini

dan

pelaksanaannya

termasuk

keabsahan,

Iingkup

kerjasama,

ataupun

interpretasinya, akan diselesaikan secara musyawarah untuk mufakat antar Para Pihak; 2. Apabila upaya penyelesaian sebagaimana ayat (1) tidak dapat mencapai hasil yang optimal; Para Pihak sepakat untuk menyelesaikan perselisihan sebagaimana dimaksud meiaiui Badan Arbitrase Nasionai indonesia (BAND dengan memilih domisili hukum pada Kantor Kepaniteraan Pengadiian Negeri Balikpapan - kaitim. 3. Salah satu Pihak dapat memulai arbitrase tersebut dengan menyampaikan

pemberitahuan tertuiis kepada Pihak lain dan menunjuk satu arbiter. Daiam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudahnya, Pihak lain akan menunjuk arbiter kedua dan

9 dari 8

para arbiter yang ditunjuk oieh Para Pihak, dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender setelah itu, akan memiiih arbiter ketiga, yang akan memimpin proses arbitrase. 4. Arbitrase harus didengar dan diputuskan oleh tiga orang arbiter dari warga Negara manapun. Para arbiter harus fasih berbahasa lnggris. 5. Tempat arbitrase adalah di Jakarta, Indonesia, dan arbitrase dilaksanakan dalam bahasa Indonesia atau Inggris. 6. Para Pihak setuju bahwa keputusan peradilan arbitrase bersifat mutlak dan mengikat para Pihak dan akan menjadi upaya hukum tunggal dan ekskiusif diantara mereka berkenaan dengan setiap dan semua tuntutan dan tuntutan balik yang diajukan kepada arbitrase. 7. Penetapan keputusan arbitrase dapat diadakan di suatu pengadiian yang mempunyai juridiksi atau permohonan dapat diajukan di pengadiian tersebut atas putusan dan perintah pemberiakuan yang manapun yang terjadi. 8. Para Arbiter harus menyatakan dasar dan alasan keputusan mereka secara rinci yang memadai untuk memberlakukan putusan arbitrase. Keputusan arbitrase harus dibayar dalam US$ Bebas dari pajak atau potongan lainnya apapun atau dari saat penyimpangan, dan termasuk bunga terhitung sejak tanggal terjadi pelanggaran terhadap Kontrak ini. Para arbiter juga harus menetapkan suku bunga yang sesuai sejak tanggal terjadinya pelanggaran atau pelanggaran lain sampai tanggal dimana putusan telah dibayar penuh. 9. Masing-masing pihak akan menanggung biaya dan ongkos yang dikeluarkan oleh arbiter yang ditunjuk oleh pihaknya, biaya perjalanan dan pengeluaran dan

pengeluaran lain oleh pakar dan para saksi yang dipanggil oleh plhaknya sebagai. reaksi pada proses hukum, biaya kuasa hukum dan bantuan agen perusahaan yang

10 dari 8

ditanggung berkenaan dengan persiapan untuk dan keikutsertaan dalam arbitras. Ongkos, biaya, pajak atau biaya lain yang berkenaan dengan pemberlakuan putusan arbitrase, sejauh yang diizinkan oleh Undang-Undang, akan dikenakan terhadap Pihak yang menentang pemberlakuan tersebut. Biaya Iain yang berhubungan dengan

arbitrase akan dibagi rata oleh Para Pihak.

PASAL 9 LAIN-LAIN

1. Selama masa berlakunya masa Perjanjian, Perjanjian' ini tidak dapat diubah oleh salah satu pihak tanpa persetujuan tertulis dari pihak Iainnya; 2. Apabila terdapat hal-hal yang diperlukan sebagai pelaksana Perjanjian ini tetapi belum diatur dalam pasal-pasal perjanjian ini maka kedua belah pihak sepakat untuk menuangkannya ke dalam amendment atau addendum terhadap dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari perjanjian ini; 3. Lampiran-Iampiran yang tercantum dalam Perjanjian ini dan segala perubahan dalam Iampiran yang telah disetujui Para Pihak dalam pelaksanaan kerjasama ini

merupakan satu kesatuan dan memiliki niiai hukum yang sama serta bagian yang tidak terpisahkan dalam perjanjian ini.

11 dari 8

Pasal 10 PENUTUP

Perjanjian ini mengikat kedua belah pihak dan dibuat dalam rangkap 2 (dua) yang memiliki kekuatan hukum yang sama dan ditandatangani diatas materai cukup.

Dibuat

:di jakarta

Tanggal: 27 Juni 2012

Pihak Pertama,

Pihak Kedua,

Saksi saksi 1. 2. ( ( ) )

12 dari 8