Anda di halaman 1dari 5

BAB VIII.

JIGGING

8.1. Landasan teori Jengkek (jig) Alat yang digunakan untuk memisahkan mineral berat dari yang ringan dengan prinsip gravitasi dan gerak isap-tekan dalam media air atau fluida. 1) Jengkek sekat (diaphragm jig) Jig yang digunakan pada konsentrasi bijih cara gravitasi, dengan menggunakan gerak sekat untuk menimbulkan gerakan bolak-balik air; sin. Jig diafragma 2) Jengkek torak (plunger jig) Jig yang gerakannya ditimbulkan oleh gerakan bolak-balik torak; sin. Jig torak 3) Jengkek,penjengkekan (jigging) Proses pemisahan mineral berharga dengan mempergunakan jengkek.

Yang paling ideal adalah senapan jig tersebut. Idenya adalah untuk memperlambat kecepatan aliran melintang untuk minimum dan menciptakan fluidized bed sehingga menghambat menetap mungkin terjadi dan mineral berat akan memiliki kesempatan untuk berkonsentrasi. Ada banyak jig desain yang tersedia, mereka kuat dan dapat bekerja dengan rentang yang sangat besar ukuran pakan.

Penuntun Praktikum Pengolahan Bahan Galian

VIII-1

T.Pertambangan - ITM

Gambar 8.1. Alat JIG Ketika mineral mengendap turun melalui air naik, air naik dalam gelembung melalui tempat tidur. Cara kerjanya adalah bahwa bahan-bahan di atap gelembung air yang terpisah dan jatuh gelembung ke bagian bawah gelembung. Ini terlihat seperti gelembung air naik, tetapi bahan-bahan dari tempat tidur jatuh. Ketika ini terjadi, partikel padat jatuh lebih cepat dari partikel kurang padat dan konsentrasi berlangsung. Tempat tidur jig disimpan longgar dengan tindakan ini sehingga partikel-partikel padat dapat membuat jalan mereka ke halangan. Jig yang terbaik makan dengan bahan minus 1,5 cm dan dengan kandungan padatan dengan volume air yang 50/50. Sebuah bubur kental dengan ukuran partikel kecil. Untuk alasan ini jig tidak sangat baik untuk kapal keruk hisap. Kapal keruk hisap sudah sangat encer feed dan akan mengurangi kinerja jig. Kecepatan-kecepatan yang terkait dengan kapal keruk hisap tidak memungkinkan untuk pemulihan yang sangat baik kecuali pakan tersebar pada wilayah yang sangat besar atau airnya. Penambang menggunakan kapal keruk biasanya hanya menemukan emas kasar, bahkan jika emas murni hadir dalam deposit.

Penuntun Praktikum Pengolahan Bahan Galian

VIII-2

T.Pertambangan - ITM

Ilustrasi di atas adalah jig dasar. Detail konstruksi umum dari semua jig adalah layar. Air diperbolehkan untuk berdenyut melalui layar yang terus materi di atas cairan layar. Dalam beberapa jig pulsa air dan di beberapa jig bergerak layar. Langsung di atas layar adalah tempat tidur. Ini dibagi menjadi zona hidup seadanya kerikil dan zona memisahkan paling sering disebut sebagai ragging. Di sinilah mineral berat berkonsentrasi, bertindak sebagai zona densitas tinggi untuk meningkatkan pemisahan emas dari kerikil. Hal ini umum untuk menggunakan ditembak besi baja atau stainless untuk ragging. Dalam beberapa deposito perlu untuk menyediakan mekanisme untuk menghapus beberapa ragging seolah-olah ada banyak hematit besar, garnet atau cassiterite dalam deposit yang akan mengisi kandang ke lebih mengalir dengan ragging. Layar yang terbaik terbuat dari kawat stainless v-baja, saya lebih memilih ukuran 10 mesh. Nugget emas akan terakumulasi pada permukaan layar, pasir halus dan emas akan mengalir melalui layar ke dalam kandang. Di sini dapat ditarik konsentrat off dan lanjut terkonsentrasi. Konsentrat ini harus ditarik dari terus menerus atau kandang akan berkemas dan beruang nyata untuk mendapatkan mengalir lagi. Sebuah tipe awal dayung Jig, untuk menjaga slimes keluar dari konsentrat dan meningkatkan konsentrasi, air make up diperkenalkan ke kandang. Dalam beberapa jig seperti desain katup rotari denver digunakan untuk waktu pengenalan air dengan pulsasi tersebut. Sebagian besar waktu air pada tekanan 5psi atau 10 kaki kepala.

Gambar.8.2. Neil jig (Taggart ,1907)

Penuntun Praktikum Pengolahan Bahan Galian

VIII-3

T.Pertambangan - ITM

Gambar 8.3. Bendelari jig (Taggart ,1907) Jig sangat banyak digunakan dalam industri batubara, Berikut batu mengendap ke layar dan batubara mengambang ke atas. Tidak ada ragging digunakan atau diperlukan sebagai lapisan atas batubara adalah produk berharga dan batu yang dibuang sebagai limbah. Jig biasanya jig batubara Bactac atau Baum dan dioperasikan dengan menggunakan udara terkompresi.

http://96.54.192.214/mining/gravity4.htm

Gambar 8.4. Section of a modem placer jig

Penuntun Praktikum Pengolahan Bahan Galian

VIII-4

T.Pertambangan - ITM

8.2. Tujuan Praktikum Untuk dapat mengetahui cara kerja dari alat jig serta dapat mengetahui suatu sifat fisik dan berat jenis sampel terhadap pengaruh dalam pemisahan konsentrat dan tailing. 8.3. Sistematika alat Semakin besar perbedaan Specific Gravitasi, semakin baik jalan mineral-mineral yang mengalami proses tersebut. Bila dalam bijih menpunyai Specific Gravity yang berbeda-beda maka untuk meramalkan pemisahan baik dengan bantuan CC (Concentration Criteria). CC lebih besar dari 2,5 pemisahan makin baik. Alat yang disebut jig, secara garis besar, jig terdiri dari satu tangki yang terbuka dan terisi fluida yang biasanya air. Dibagian atas tangki dipasang ayakan dimana air dapat dengan leluasa melewatinya 8.4. Alat dan Bahan 8.4.1. Alat Adapun alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah : 1) Jig, sebagai alat konsentrat dari sampel. 2) Ember, berfungsi sebagai wadah tempat penampungan konsentrat dan tailing. 8.4.1. Bahan Pasir besi sebanyak 2000 gr. 8.5. Prosedur percobaan 1. Menyediakan sampel pasir besi 2. Melakukan proses pemisahan konsentrat dan tailing pada alat jig. 3. Menjalankan alat zig dan melihat konsentrat hasil pemisahan jig. 4. Menimbang berat konsentrat dan tailing dan mencatat hasilnya. 5. Lakukan Perhitungan (Concentration Criteria), sesuai rumus yang ditentukan.

Penuntun Praktikum Pengolahan Bahan Galian

VIII-5

T.Pertambangan - ITM