Anda di halaman 1dari 58

REMEDIATION OF Cr(VI) AND Pb(II) AQUEOUS SOLUTIONS, USING

SUPPORTED NANOSCALE ZERO-VALENT IRON


Sherman M. Ponder, John G. Darab, dan, Thomas E. Mallouk


REMEDIASI Cr(VI) DAN Pb(II) DARI LARUTAN,
MENGGUNAKAN NANOPARTIKEL BESI BERVALENSI NOL










Dikaji sebagai salah satu prasyarat lulus dalam mata kuliah
Seminar Kimia

Oleh
Ekrima Astari
3325101439
Program Studi Kimia


JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2013
i

KATA PENGANTAR

Bismillah, penulis mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa
karena dengan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah seminar
kimia yang berjudul Remediation Of Cr(Vi) And Pb(Ii) Aqueous Solutions,
Using Supported Nanoscale Zero-Valent Iron ini.Makalah Seminar kimia ini
ditulis untuk melengkapi kegiatan kuliah Seminar Kimia di Universitas Negeri
Jakarta pada semester 098. Data didapat melalui pengkajian jurnal dan studi
literatur yang relevan.
Penulisan karya ilmiah ini dimungkinkan oleh adanya bantuan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih atas
bantuan dan bimbingan tersebut kepada: kedua orang tua penulis, ketua
Jurusan Kimia, ketua Program Studi Kimia, dan bapak Setia Budi, S.Si., M.Sc.
selaku dosen pembimbing dan dosen pengampu mata kuliah seminar kimia.
Penulis menyusun karya ilmiah ini dengan sebaik-baiknya, namun penulis
menyadari kemungkinan adanya kekurangan atau kesalahan yang tidak
disengaja. Oleh karena itu, kritik dan saran dari pembaca akan penulis terima
dengan rasa syukur. Semoga makalah ini bermanfaat bagi pembaca.

Jakarta, Maret 2013
Penulis,





Ekrima Astari



ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................... I
DAFTAR ISI .................................................................................................................... II
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... IV
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ V
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... VI
INTISARI ...................................................................................................................... VII
PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1
PEMBAHASAN .............................................................................................................. 4
2.1 KAJIAN TEORI .................................................................................................... 4
2.1.1 Nanopartikel ............................................................................................................ 4
2.1.2 nZVI .......................................................................................................................... 4
2.1.2.1. Aplikasi nZVI........................................................................................................ 5
2.1.2.2. Sintesis nZVI ....................................................................................................... 7
2.1.2.3. Karakterisasi nZVI .............................................................................................. 9
2.1.2.3.1. Penentuan Komposisi Kristal dengan X-Ray Diffractometer (XRD) 10
2.1.2.3.2. Penentuan Kadar Logam dengan Atomic Absorbance
Spertrophotometer (AAS)................................................................................................ 13
2.1.2.3.3. Penentuan Komposisi Permukaan menggunakan X-Ray
Photoelecrtron Spectrophotometer (XPS) .................................................................... 14
2.1.2.3.4. Penentuan Luas Permukaan nZVI dengan metode BET ................. 15
2.1.3 Pencemaran Air .................................................................................................... 17
2.1.4 Remediasi Air ........................................................................................................ 17
2.1.5 Adsorpsi ................................................................................................................. 19
2.1.6 Isoterm Adsorpsi ................................................................................................... 21
2.1.7 Isoterm Langmuir .................................................................................................. 22
2.1.8 Isoterm Freundlich ................................................................................................ 24
2.1.9 Isoterm BET ........................................................................................................... 24
2.1.10 Timbal ..................................................................................................................... 25
iii

2.1.11 Krom ....................................................................................................................... 29
2.2 EKSPERIMEN ................................................................................................... 29
2.2.1. Alat dan Bahan...................................................................................................... 30
2.2.2. Sintesis Ferragel ................................................................................................... 30
2.2.3. Batch Test .............................................................................................................. 31
2.2.4. Pengukuran ........................................................................................................... 32
2.3 HASIL PENELITIAN ......................................................................................... 32
2.3.1. Karakterisasi Material .......................................................................................... 32
2.3.2. Remediasi Cr(VI) dan Pb(II) ................................................................................ 33
2.3.3. Pengujian Ferragel untuk Remediasi In situ ..................................................... 41
KESIMPULAN .............................................................................................................. 45
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 46
LAMPIRAN .................................................................................................................... 50













iv

DAFTAR TABEL


Tabel 1. Kontaminan yang dapat diremediasi oleh nZVI (Li et al., 2006). .......... 6
Tabel 2. Perbandingan konstanta laju berbagai besi valensi nol ...................... 34













v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Remediasi oleh nZVI (Li et al., 2006) ............................................... 7
Gambar 2. Sintesis nZVI oleh Yuvakkumar ........................................................ 8
Gambar 3. Skema XRD .................................................................................... 11
Gambar 4. Instrumen XRD ............................................................................... 12
Gambar 5. Hasil XRD nZVI oleh Li et al. (2006) ............................................... 13
Gambar 6. Komponen dasar AAS .................................................................... 14
Gambar 7. Skema XPS .................................................................................... 14
Gambar 8. Hasil XPS pada nZVI oleh Li et al. (2006) ...................................... 15
Gambar 9. Instrumen BET Micromeritics ASAP 2010 ...................................... 15
Gambar 10. Skema BET .................................................................................. 16
Gambar 11. Adsorpsi ....................................................................................... 20
Gambar 12. Grafik Isoterm Adsorpsi ................................................................ 22
Gambar 13. Model Isoterm Langmuir ............................................................... 23
Gambar 14. Model isoterm BET ....................................................................... 25
Gambar 15. Perbandingan kinetika orde pertama untuk reduksi Cr(VI)
danPb(II)........................................................................................................... 35
Gambar 16. Hasil XPS 0,500g Ferragel pada 200ml Pb(II) selama 30hari. ..... 37
Gambar 17. Hasil XRD bubuk dan index Miller dari Ferragel yang tersisa. ...... 37
Gambar 18. Breakpoints dari konstanta laju yang teramati pada remediasi
menggunakan Ferragel. ................................................................................... 40
Gambar 19. Perbandingan konsentrasi kontaminan ........................................ 42
Gambar 20. ...................................................................................................... 43










vi

DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran 1. Artikel Remediation Of Cr(Vi) And Pb(Ii) Aqueous Solutions, Using
Supported Nanoscale Zero-Valent Iron .........................................................51
Lampiran 2. Form Semkim 02..................................................................56
Lampiran 3. Form Semkim 04..................................................................57



















vii

INTISARI

Reaksi antara senyawa borohidrida dan larutan besi sulfat dengan
penambahan resin PolyFlo menghasilkan Ferragel dengan diameter 10 s.d.
30nanometer. Setelah proses pengeringan, diketahui bahwa produk yang
dihasilkan stabil dengan kadar besi pada Ferragel adalah sebesar 22,6%.
Ferragel mampu memisahkan dan mengimobilisasi Cr(VI) dan Pb(II) dari
larutan melalui proses reduksi Cr(VI) menjadi Cr(III) dan Pb(II) menjadi Pb(0)
sedangkan Fe(0) teroksidasi menjadi senyawa geotit (o-FeOOH). Kinetika dari
reaksi reduksi yang terjadi sangatlah kompleks dengan melibatkan fase
adsorpsi pada tahap awal remediasi. Sekitar 10% besi pada Ferragel terletak
pada sisi aktif permukaan. Setelah sisi aktif Ferragel menjadi jenuh, proses
reduksi terus berlansung namun laju reaksinya lebih lambat. Laju reaksi
remediasi Cr(VI) dan Pb(II) oleh Ferragel 30kali lebih besar dibandingkan laju
remediasi oleh ZVI komersial (iron filling). Setelah lebih dari 2bulan, jumlah
Cr(VI) yang direduksi oleh Ferragel 4,8kali lebih banyak dibandingkan reduksi
oleh ZVI komersial dengan massa yang sama walaupun kadar besi pada ZVI
komersial 21kali lebih banyak dibanding kadar besi pada Ferragel. Besarnya
laju reaksi dan besarnya jumlah kontaminan yang tereduksi secara
keseluruhan, menunjukkan bahwa Ferragel dapat digunakan untuk remediasi
Cr(VI) dan Pb(II) secara in situ.





1

PENDAHULUAN

Kontaminasi logam berat pada sumber air baku merupakan suatu
bahaya pencemaran lingkungan yang nyata. Badan Perlindungan
Lingkungan Amerika Serikat atau United States Environmental Protection
Agency (USEPA) menetapkan kadar aman untuk ion Cr(VI) dan Pb(II)
secara berturut-turut sebesar 0,1mg/l dan 0,015mg/l. USEPA juga
menetapkan target untuk kadar Pb(II) pada sistem air baku sebesar 0mg/l.
Sebagian besar kontaminasi Cr(VI) berasal dari limbah industri
pengolahan logam dan erosi alami dari pertambangan yang mengandung
Cr(VI), sedangkan kontaminasi Pb(II) pada lingkungan disebabkan oleh
korosi dari sistem pipa perairan rumah tangga serta erosi alami dari
pertambangan yang mengandung Pb(II). USEPA memperkirakan bahwa
empat puluh juta orang warga Amerika Serikat mengkonsumsi air yang
mengandung Pb(II) dengan kadar lebih dari 0,15mg/l.
Zero Valent Iron (ZVI) atau besi bervalensi nol umumnya digunakan
dalam proses remediasi air secara in situ di Amerika Serikat. Awalnya,
penelitian mengenai remediasi sistem perairan menggunakan ZVI hanya
terfokus pada kontaminan berupa senyawa organik terklorinasi namun
saat ini ZVI juga digunakan dalam remediasi kontaminan yang dapat
direduksi, seperti logam berat. Beberapa penelitian sebelumnya
melaporkan bahwa nZVI mampu meremediasi kontaminan Cr(VI) dan
Pb(II) dari air, sayangnya belum banyak artikel yang dipublikasikan
mengenai proses dan faktor yang mempengaruhi proses remediasi kedua
kontaminan tersebut.
ZVI dapat meremediasi kontaminan organik terklorinasi melalui proses
deklorinasi reduktif, sedangkan remediasi kontaminan logam berat yang
larut dalam air menggunakan ZVI didasari oleh reaksi reduksi kontaminan
oleh ZVI sehingga kontaminan yang semula larut, tereduksi menjadi
bentuk yang tidak larut dalam air. Selain bereaksi dengan kontaminan,
2

dalam sistem berair ZVI juga mengalami reaksi redoks dengan molekul-
molekul oksigen terlarut serta dengan molekul-molekul air.
2Fe
0
(s)
+ O
2(g)
+ 2H
2
O 2Fe
2+
(aq)
+4OH
-
(aq)
(1)
Fe
0
(s)
+ 2H
2
O Fe
2+
(aq)
+ H
2(g)
+2OH
-
(aq)
(2)
Faktor penting yang mempengaruhi laju reaksi remediasi adalah luas
permukaan partikel ZVI, semakin besar luas permukaan ZVI maka
semakin besar laju reaksi remediasi. Menurut penelitian sebelumnya,
persamaan laju dari proses remediasi menggunakan Nanoscale Zero
Valent Iron (nZVI) atau nanopartikel besi bervalensi nol yang disintesis
menggunakan natrium borohidrida (NaBH
4
) adalah:
v = kA
s
[Me] (3)
dengan v sebagai laju reaksi, k sebagai konstanta laju, (M
-1
m
-2
), Me
adalah konsentrasi dari kontaminan ion logam (M), dan A
s
merupakan
luas permukaan dari nZVI yang digunakan (m
2
). Sayangnya persamaan
laju yang diajukan tidak dapat diaplikasikan secara universal pada seluruh
reaksi remediasi karena persamaan laju ini memberi asumsi bahwa: (1)
sisi reaktif dari permukaan nZVI jauh di bawah jenuh, (2) konstanta laju
tidak bergantung pada konsentrasi awal dari kontaminan ion logam, (3)
reaksi yang terjadi adalah reaksi orde pertama dan monophasic (hanya
melalui satu tahap reaksi). Ketiga asumsi ini bertentangan dengan hasil
penelitian mengenai remediasi kontaminan organik baik menggunakan
ZVI maupun nZVI yang telah dipublikasikan sebelumnya. Penelitian
sebelumnya mengemukakan bahwa laju reaksi remediasi tidak hanya
dipengaruhi oleh konsentrasi awal dari ZVI/nZVI yang digunakan, namun
laju reaksi juga dipengaruhi oleh konsentrasi awal kontaminan. Selain itu
ditunjukkan pula bahwa tahap awal dari proses remediasi merupakan
proses adsorpsi kontaminan pada permukaan ZVI/nZVI, proses adsorpsi
yang terjadi memiliki laju reaksi lebih besar dibandingkan proses reduksi
sehingga diketahui bahwa reaksi redoks antara kontaminan dan ZVI/nZVI
merupakan tahap penentu laju pada proses remediasi. Terjadinya proses
adsorpsi pada remediasi menunjukkan bahwa proses remediasi bukanlah
suatu reaksi orde pertama yang sederhana.
3

Pada penelitian ini, nZVI disintesis menggunakan NaBH
4
sebagai
reduktor Fe
2+
.

Dalam sintesis dilakukan pula penambahan padatan
pendukung, seperti resin polimer, silica gel, atau pasir, untuk mencegah
terjadinya aglomerasi partikel besi sehingga diharapkan nZVI hasil sintesis
ini memiliki luas permukaan yang lebih besar dibanding nZVI yang
disintesis dengan metode konvensional. Dari hasil sintesis dihasilkan nZVI
yang terikat pada padatan pendukung, selanjutnya disebut sebagai
Ferragel, berwarna hitam dengan diameter 10nm hingga 30nm. Setelah
Ferragel disintesis, dilakukan pengujian kemampuan Ferragel dalam
meremediasi kontaminan Cr(VI) dan Pb(II) dari larutan berair. Selain itu
dilakukan pula perbandingan kemampuan dari beberapa jenis besi
bervalensi nol dalam meremediasi Cr(VI) dan Pb(II). Beberapa jenis besi
bervalensi nol yang dibandingkan kemampuannya adalah bubuk besi
komersial atau commercial iron powder (CIP), serbuk besi komersial atau
commercial iron fillings (CIF), nZVI tanpa padatan pendukung (nZVI), dan
nZVI dengan padatan pendukung (Ferragel)














4

PEMBAHASAN

2.1 KAJIAN TEORI
2.1.1 Nanopartikel
Nanopartikel adalah istilah di bidang nanoteknologi yang untuk
partikel dengan ukuran 1nm sampai 100nm. Nanopartikel lebih reaktif
dibandingkan dengan partikel berukuran konvensional atau fine particle
(100nm hingga 2500nm) karena nanopartikel memiliki luas permukaan
yang lebih besar (Hwang et al., 2011). Saat ini telah dilakukan berbagai
sintesis nanopartikel antara lain nanopartikel besi bervalensi nol (Zhang,
2008; Hoag, 2009; dan Yuvakkumar, 2011), nanopartikel perak (Guzman
et al., 2009), dan nanopartikel emas (Tabrizi et al., 2009). Umumnya
nanopartikel besi digunakan untuk remediasi air tanah (Cook, 2009),
nanopartikel perak biasanya digunakan sebagai antibakteri (Kim et al.,
2007), dan nanopartikel emas biasanya digunakan untuk pegobatan
kanker (Cai et al., 2008).
Secara umum terdapat dua teknik dalam menyintesis nanopartikel
yaitu dengan metode top down dan bottoms up. Pada metode top down,
nanopartikel diperoleh secara mekanis dengan memecah partikel dengan
ukuran lebih besar menjadi partikel berskala nano sedangkan dengan
metode bottoms up nanopartikel diperoleh dari atom-atom atau kluster
kluster yang digabung membentuk partikel berukuran nanometer yang
diharapkan.

2.1.2 nZVI
nZVI adalah nanopartikel besi bervalensi nol atau Nanoscale Zero
Valent Iron. nZVI berwarna hitam dan dapat membentuk suspensi dalam
air. Biasanya, nZVI memiliki diameter berkisar antara 60nm hingga 70nm
(Sun et al., 2006) dan memiliki luas permukaan sebesar 12.000m
2
/kg
hingga 17.000m
2
/kg (Sun et al., 2006). Morfologi nZVI berbentuk radial
yang terdiri atas pusat yang merupakan Fe(0) dan pada bagian luarnya
5

terbentuk sedikit lapisan Fe(II) dan Fe(III) akibat oksidasi Fe(0) oleh udara
(Li et al., 2006).

2.1.2.1. Aplikasi nZVI
nZVI umumnya diaplikasikan dalam meremediasi air tanah baik yang
tercemar berbagai jenis kontaminan. Penelitian di laboratorium
membuktikan bahwa nZVI dapat meremediasi air dari polutan anorganik
seperti As(III) (Giasuddin et al., 2007), As(V) (Giasuddin et al., 2007), dan
Cr(VI) (Hoch et al., 2008).
Prinsip remediasi ion logam menggunakan nZVI adalah proses
chemosorption (Cook, 2009). Pada proses ini, ion logam yang bermuatan
positif akan teradsorpsi pada permukaan nZVI yang memiliki
kecenderungan untuk melepas elektron. Setelah terjadi adsorpsi, ion
logam yang semula larut dalam air, akan direduksi oleh nZVI menjadi
suatu spesi yang mengendap, sedangkan nZVI akan teroksidasi menjadi
FeOOH yang juga mengendap (Ponder et al., 2000)
Selain kontaminan anorganik, nZVI juga terbukti dapat meremediasi
air dari senyawa organik seperti diklorodifeniltrikloroetana (Poursaberi et
al., 2012), trikloroetilena (Janoukovcov et al., 2012), dan
tetrakloroetilena (Janoukovcov et al., 2012). Dalam meremediasi
kontaminan organik berupa hidrokarbon terklorinasi, nZVI berperan
sebagai donor elektron dan hidrokarbon terklorinasi berperan sebagai
akseptor elektron. Kontaminan hidrokarbon terklorinasi akan menerima
elektron dari nZVI sehingga Kontaminan mengalami deklorinasi reduktif (Li
et al., 2006). Persamaan remediasi kontaminan organik dengan nZVI
adalah:
Fe
0
Fe
2+
+2e
-
(4)
RCl + H
+
+2e
-
RH + Cl
-
+ (5)
RCl + Fe
0
+ H
+
RH + Fe
2+
Cl
-
( 6)
Selain senyawa yang telah disebutkan, kontaminan lain yang dapat
diremediasi menggunakan nZVI Tercantum pada Tabel.1 (Li et al., 2006):

6

Tabel 1. Kontaminan yang dapat diremediasi oleh nZVI (Li et al., 2006).
Metana terklorinasi
Karbon tetraklorida (CCl
4
)
Kloroform (CHCl
3
)
Diklorometana (CH
2
Cl
2
)
Klorometana (CH
3
Cl)
Trihalometana
Bromoform (CHBr
3
)
Dibromoklorometana (CHBr
2
Cl)
Diklorobromometana (CHCl
2
Br)
Anion anorganik
Perklorat (ClO
4-
) dan Nitrat
(NO
3-
)
Pewarna organik
Orange II (C
16
H
11
N
2
NaO
4
S)
Chrysoidin (C
12
H
13
ClN
4
)
Tropacolin (C
12
H
9
N
2
NaO
2
S)
Benzena terklorinasi
Heksaklorobenzena (C
6
Cl
6
)
Pentaklorobenzena (C
6
HCl
5
)
Tetraklorobenzena (C
6
H
2
Cl
4
)
Triklorobenzena (C
6
H
3
Cl
3
)
Diklorobenzena (C
6
H
4
Cl
2
)
Klorobenzena (C
6
H
5
Cl)
Etena terklorinasi
Tetrakloroetena (C
2
Cl
4
)
Trikloroetena (CHCl
3
)
cis-Dikloroetena (C
2
H
2
Cl
2
)
trans-Dikloroetena (C
2
H
2
Cl
2
)
1,1-Dikoroetena (C
2
H
2
Cl
2
)
Vinil Klorida (C
2
H
2
Cl
2
)
Pestisida
DDT (C
14
H
9
Cl
5
) dan Lindane
(C
6
H
6
Cl
6
)
Senyawa Poliklorinasi lain
Hidrokarbon, PCB,
Pentaklorofenol
1,1-trikloroetana
Kontaminan organik lainnya
N-nitrosodiumetilamina(NDMA)
(C
4
H
10
N
2
O)
TNT (C
7
H
5
N
3
O
6
)
Logam berat
Merkuri (Hg
2+
)
Nikel (Ni
2+
)
Kadmium (Cd
2+
)
Timbal (Pb
2+
)
Kromium (Cr
6+
)
Arsenik (As
5+
dan As
3+
)

7


Gambar 1. Remediasi oleh nZVI (Li et al., 2006)


2.1.2.2. Sintesis nZVI
Terdapat dua metode untuk memperoleh nZVI yaitu metode top
down dan metode bottoms up. Pada metode top down, nZVI diperoleh
secara mekanis dengan memecah partikel (grinding) besi dengan ukuran
lebih besar menjadi partikel besi berskala nano menggunakan planetary
ball mill (Zhang, 2008). Metode ini tidak menghasilkan produk samping
yang berbahaya bagi lingkungan namun proses grinding tidak efisien
karena membutuhkan energi listrik dalam waktu yang cukup lama dengan
kata lain produksi nZVI melalui metode ini membutuhkan biaya produksi
yang tinggi. Pada sintesis nZVI dengan metode bottoms up, nZVI
biasanya diperoleh melalui jalur wet chemistry yaitu dengan mereduksi
besi bervalensi dua (Fe
2+
) atau besi bervalensi tiga (Fe
3+
) dengan reduktor
NaBH
4
(Sun et al., 2007; Yuvakkumar et al., 2011).
Pada sintesis yang dilakukan oleh Yuvakkumar (2011), nZVI
disintesis menggunakan 0.5406g FeCl
3
.7H
2
O dan 0.3783g NaBH
4
. FeCl
3
yang telah ditimbang dilarutkan dalam campuran 24ml etanol dan 6ml air
deionisasi, larutan ini kemudian diaduk hingga FeCl
3
larut sempurna. Pada
wadah lain, NaBH
4
dilarutkan dalam 100ml air deionisasi.Berikutnya,
NaBH
4
dimasukkan ke dalam buret dan dititrasi tetes demi tetes (1tetes
8

dalam 2 detik) ke dalam larutan FeCl
3
sambil diaduk terus-menerus.Pada
tetes pertama terbentuk padatan hitam yang merupakan partikel nZVI,
selanjutnya NaBH
4
ditambahkan secara berlebih untuk memperbesar laju
reaksi. Campuran didiamkan selama 10menit, setelah 10menit partikel
nZVI dipisahkan dari larutan melalui proses vacuum filtration
menggunakan dua lembar kertas Whatman. Setelah disaring, partikel
nZVI dicuci tiga kali menggunakan 25ml etanol teknis lalu nZVI
dikeringkan pada suhu 323K selama semalam. nZVI yang telah kering
disimpan dalam wadah yang di dalamnya diberi lapisan tipis etanol.
Reaksi pembentukan Fe
0
dari senyawa FeCl
3
6H
2
O dan dengan
reduktor NaBH
4
sebagai berikut :
Fe
3+
+ 3e
-
Fe
0
E0 = +2,87 volt (7)
BH
4
+
+ 8OH
-
H
2
BO
3
-
+ 5H
2
O + 8e
-
E
0
= +1,240 volt (8) +
8Fe
3+
+ 3BH
4
-
+ 24OH
-
8Fe
0
+ 3H
2
BO
3
-
+ 15H
2
O (9)



Untuk sintesis Fe
0
menggunakan Fe
3+
menghasilkan potensial
reduksi reaksi total +4,11 volt. Hal ini menunjukkan bahwa kedua reaksi
tersebut dapat berlangsung secara spontan.
Walaupun metode sintesis yang dilakukan oleh Yuvakkumar (2011)
berhasil menghasilkan nZVI, sayangnya metode ini memiliki beberapa
kekurangan yaitu NaBH
4
yang digunakan untuk mereduksi Fe(II) atau
Gambar 2. Sintesis nZVI oleh Yuvakkumar
9

Fe(III) pada sintesis adalah senyawa yang berbahaya karena bersifat
toksik, korosif, dan mudah terbakar, di samping itu NaBH
4
memiliki harga
yang tinggi sehingga metode ini tidak ekonomis. Kekurangan lain dari
sintesis nZVI menggunakan NaBH
4
dihasilkannya produk samping berupa
gas H
2
yang bersifat eksplosif dan B(OH)
3
yang beracun kelemahan
lainnya adalah dengan terbentuknya B(OH)
3,
nZVI yang dihasilkan perlu
dicuci akibat pencuian ini nZVI cenderung mudah terkorosi pada proses
pencucian dan pengeringan.
Hoag (2009) melakukan sintesis nZVI dengan metode yang lebih
ramah lingkungan dengan menggunakan polifenol sebagai pengganti
NaBH
4
dalam proses sintesis. Pada sintesis yang dilakukan Hoag polifenol
mereduksi garam Fe(II) atau Fe(III) sehingga didapat Fe(0). Polifenol pada
sintesis Hoag berasal dari ekstrak teh hijau. Ekstrak teh hijau diperoleh
dengan cara memanaskan 20g teh hijau dalam 1L air deionisasi pada
suhu 80C. Selanjutnya campuran difiltrasi secara vakum sehingga
didapat ekstrak teh hijau yang mengandung polifenol.Tahap berikutnya
dari sintesis Hoag adalah meneteskan larutan FeCl
3
ke dalam ekstrak teh
hijau dengan perbandingan volume antara FeCl
3
dan ekstrak teh hijau
sebesar 2:1. Larutan FeCl
3
dibuat dengan cara melarutkan 16,2g FeCl
3
ke
dalam 1L air deionisasi. Dari sintesis ini dihasilkan 66mM nZVI. Selain
lebih ramah lingkungan metode sintesis Hoag lebih cost efficient
dibanding sintesis menggunakan NaBH
4
karena harga teh hijau lebih
murah dibanding harga NaBH
4
. Kelebihan lain dari metode sintesis Hoag
adalah nZVI yang dihasilkan lebih terlindung dari korosi karena nZVI yang
dihasilkan tidak melalui tahap pencucian serta polifenol berperan capping
agent sehingga nZVI terlindung dari korosi selama proses pengeringan
dan selama penyimpanan.

2.1.2.3. Karakterisasi nZVI
Untuk mengetahui sifat-sifat nZVI hasil sintesis perlu dilakukan
karakterisasi. Ukuran nanopartikel yang sangat kecil memerlukan
10

karakterisasi yang berbeda dengan mikromolekul pada umumnya.
Karakterisasi nZVI dapat dilakukan secara fisiologi dan struktur fisik. Poole
& Owens (2003) membagi metode karakterisasi fisik nanopartikel menjadi
tiga macam yaitu metode kristalografi, mikroskopi, dan spektroskopi.
Kristalografi dengan menggunakan sinar X sangat berguna untuk
mengidentifikasi kristal isomorfik yaitu kristal yang memiliki kesamaan
struktur tetapi berbeda dalam pola-pola geometrisnya.
Metode mikroskopi dapat digolongkan menjadi mikroskop elektron
transmisi, mikroskop elektron payar, dan mikroskop medan ion.
Umumnya karakterisasi nZVI dilakukan untuk mengetahui struktur
molekul atau morfologi, komposisi, titik leleh, titik didih, tekanan uap, pH,
kelarutan, luas permukaan, kelarutan, distribusi ukuran partikel, agregasi,
analisis permukaan air, zeta potensial, kelembaban, potensi adsorpsi,
ketajaman dan ukuran permukaan interaktif.
Pada penelitian ini karakterisasi dilakukanuntuk mengetahui kadar
besi, luas permukaan nanopartikel hasil sintesis, dan kemampuan
adsorpsi dari nanopartikel hasil sintesis. Untuk mengetahui kadar besi dan
komposisi nanopartikel digunakan AAS. XRD dan XPS digunakan untuk
komposisi dari nanopartikel. Untuk mengetahui luas permukaan dari
nanopartikel digunakan metode BET.

2.1.2.3.1. Penentuan Komposisi Kristal dengan X-Ray Diffractometer
(XRD)

XRD atau X-ray diffractometer merupakan instrumen yang digunakan
untuk mengidentifikasi sampel berupa padatan dengan memanfaatkan
radiasi gelombang elektromagnetik sinar-X. Sinar-X yang dipancarkan
akan dihamburkan (difraksi) oleh kisi-kisi yang terdapat di antara atom-
atom. Difraksi sinar-X terjadi pada hamburan elastis foton-foton sinar-X
oleh atom dalam sebuah kisi periodik. Hamburan monokromatik sinar-X
pada kisi tersebut memberikan suatu interferensi konstruktif. Dasar dari
11

penggunaan XRD untuk mempelajari suatu kisi kristal adalah persamaan
Bragg, yaitu:
n. = 2d sinu (10)
dengan:
n : orde pembiasan (1,2,...)
: panjang gelombang sinar-X yang digunakan (nm)
d : jarak antara 2 bidang kisi
u : sudut sinar datang dengan normal

Gambar 3. Skema XRD
https://www.jiscmail.ac.uk/cgi-bin/webadmin?A2=xrd;b01ba668.1205
12


Gambar 4. Instrumen XRD
http://www.utc.edu/Faculty/Jonathan-Mies/xrd/restricted/xrd_parts.jpg

Berdasarkan persamaan Bragg jika seberkas sinar-X dijatuhkan pada
sampel kristal, maka bidang kristal akan menghamburkan sinar-X yang
memiliki panjang gelombang sama besar dengan jarak antar-kisi pada
kristal tersebut. Sinar yang dihamburkan akan ditangkap oleh detektor
kemudian diterjemahkan sebagai puncak difraksi dan dapat ditentukan
komposisi besi yang terdapat pada nZVI hasil sintesis. Puncak yang
didapatkan dari data pengukuran kemudian dicocokkan dengan standar
difraksi sinar-X untuk hampir semua jenis material. Standar ini disebut
JCPDS (Joint Committee on Powder Diffraction Standards). Semakin
banyak bidang kristal yang terdapat pada sampel maka semakin kuat
intensitas penghamburan yang dihasilkan (Li et al., 2006).

13


Gambar 5. Hasil XRD nZVI oleh Li et al. (2006)

2.1.2.3.2. Penentuan Kadar Logam dengan Atomic Absorbance
Spertrophotometer (AAS)
Atomic Absorbance Spertrophotometer (AAS) atau Spektrofotometri
Serapan Atom adalah suatu teknik untuk menentukan konsentrasi unsur
logam tertentu dalam suatu sampel. AAS pertama kali dikembangkan oleh
Walsh, Alkamede, dan Melatz pada 1955. Sampel yang dianalisis pada
AAS harus dalam fasa cair (dilarutkan terlebih dahulu).
Pada AAS, pertama sampel yang berupa cairan dilewatkan melalui
pipa kapiler yang terdapat pada instrumen. Setelah melalui pipa kalier,
sampel dialirkan menuju nebulizer, pada nebulizer sample disemprotkan
sehingga berupah menjadi titik-titik cairan (spray). Setelah diubah menjadi
titik-titik cairan, sample dilewatkan pada nyala api, pada tahap ini terjadi
tiga peristiwa, yaitu: pelarut teruapkan, senyawa yang terdapat pada
sampel terdekomposisi, dan senyawa diubah menjadi bentuk atomnya.
Selanjutya gelombang elektromagnetik dilewatkan sehingga sebagian
panjang gelombang diserap dan gelombang yang dilewatkan ditangkap
oleh detektor. Dengan demikian, melalui AAS dapat diketahui jenis dan
konsentrasi logam yang terdapat pada sampel.
14


Gambar 6. Komponen dasar AAS

2.1.2.3.3. Penentuan Komposisi Permukaan menggunakan X-Ray
Photoelecrtron Spectrophotometer (XPS)


Gambar 7. Skema XPS
http://www.crc.tum.de/fileadmin/w00bgo/www/03_People/Guenther/guenth
er1web.jpg

XPS atau X-ray photoelectron spectrophotometer adalah alat yang
digunakan untuk mengetahui komposisi permukaan dari suatu material.
Prinsip kerja XPS adalah mendeteksi eksitasi elektron pada permukaan
material akibat radiasi radiasi gelombang elektromagnetik sinar-X. Sinar-X
yang dipancarkan akan mengeksitasi elektron dari atom pada permukaan
material. Elektron yang dieksitasi akan ditangkap oleh detektor yang
kemudian akan diterjemahkan sebagai grafik.
Melalui analisis menggunakan XPS dapat diketahui komposisi dari
permukaan nZVI. Contoh hasil XPS dari nZVI adalah sebagai berikut:
15


Gambar 8. Hasil XPS pada nZVI oleh Li et al. (2006)

2.1.2.3.4. Penentuan Luas Permukaan nZVI dengan metode BET
Teori BET diperkenalkan pada tahun 1938 oleh Stephen Brunauer,
Paul Emmet, dan Edward Teller (Labib, 2010). Teori ini menjelaskan
fenomena adsorpsi pada permukaan adsorben zat padat. Luas
permukaan pada zat padat seperti nZVI sangat mempengaruhi kuantitas
adsorbat yang diadsorpsi seperti timbal. Semakin besar luas permukaan
nZVI maka semakin besar kuantitas adsorbat yang dapat diadsorpsi. Luas
permukaan nZVI akan semakin besar jika ukuran partikel nZVI semakin
kecil.


Gambar 9. Instrumen BET Micromeritics ASAP 2010
http://www.ou.edu/engineering/nanotube/bet.htm
16



Gambar 10. Skema BET
http://cnx.org/content/m38278/latest/?collection=col10699/latest

Sebelum dilakukan analisis menggunakan metode BET, sampel yang
akan dianalisis terlebih dahulu di degassing agar tidak ada molekul gas
yang menmpel pada permukaan sampel. Setelah itu sampel dimasukkan
ke dalam chamber dan dialiri gas dengan jumlah tertentu. Gas digunakan
adalah gas inert seperti nitrogen dan argon. Gas yang dialirkan memiliki
tekanan sebesar P
0
dan suhu analisis diatur agar konstan pada -195C.
Sebagian gas yang dialirkan akan teradsorpsi pada permukaan adsorben
hingga seluruh permukaan adsorben tertutupi oleh gas yang dialirkan
akibatnya jumlah molekul yang bergerak dalam chamber makin berkurang
sehingga tidak terjadi lagi adsorpsi gas pada sampel yang dianalisis dan
tekanan pada chamber tidak mengalami perubahan. Keadaan ini disebut
tekanan kesetimbangan P.
Perbedaan tekanan awal (P
0
) dengan tekanan kesetimbangan (P)
memberi informasi mengenai jumlah atom gas yang diadsorpsi oleh
permukaan sampel adsorben sehingga luas permukaan nZVI dapat
diketahui.


17

2.1.3 Pencemaran Air
Pencemaran air adalah keadaan dimana bahan kimia buatan
manusia masuk dan mengubah lingkungan alami air. Pencemaran ini
biasanya terjadi karena: kebocoran limbah cair atau bahan kimia industri
atau fasilitas komersial; penggunaan pestisida; masuknya air permukaan
tanah tercemar ke dalam lapisan air sub-permukaan; kecelakaan
kendaraaan pengangkut minyak, air limbah dari tempat penimbunan
sampah serta limbah industri yang langsung dibuang ke sistem perairan
tanpa pengolahan terlebih dahulu (illegal dumping).
Terdapat tiga parameter yang digunakan untuk mengetahui tingkat
pencemaran air yaitu biological oxygen demand, chemical oxygen
demand, dan dissolve oxygen.Biological oxygen demand (BOD) adalah
jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme untuk menguraikan
bahan organik pada suhu 20C. Oksidasi biokimia ini merupakan proses
yang lambat. Chemical oxygen demand (COD) adalah jumlah oksigen
yang dibutuhkan untuk mengoksidasi secara kimiawi dengan
menggunakan kalium bikarbonat yang dipanaskan dengan asam sulfat
pekat. Dissolve oxygen (DO) adalah jumlah oksigen yang terlarut dalam
air (Rukaesih, 2004).

2.1.4 Remediasi Air
Kontaminan yang terdapat pada air akan membahayakan makhluk
hidup sehingga perlu dilakukan remediasi. Remediasi air adalah kegiatan
untuk membersihkan air dari kontaminan sehingga kadar kontaminan
pada air tidak membahayakan makhluk hidup. Ada dua jenis remediasi air,
yaitu insitu (atau on-site) dan exsitu (atau off-site).
Pembersihan insitu adalah pembersihan air dari kontaminan yang
dilakukan secara langsung pada lokasi yang tercemar. Pembersihan ini
umumnya lebih murah dan lebih mudah. Pembersihan exsitu adalah
pembersihan air dari kontaminan yang tidak dilakukan langsung pada
lokasi yang tercemar. Pembersihan ini umumnya lebih rumit dan lebih
18

mahal. Pembersihan off-site meliputi pengangkutan air yang tercemar
dibawa ke daerah yang aman. Setelah itu, di daerah aman, air tersebut
dibersihkan dari zat pencemar. Caranya yaitu, air tersebut disimpan di
wadah yang kedap, kemudian zat pembersih dipompakan ke wadah
tersebut. Selanjutnya zat pencemar dipompakan keluar dari bak yang
kemudian diolah dengan instalasi pengolah air limbah.
Secara umum, teknik remediasi air dibagi menjadi 5 yaitu
fitoremediasi, bioaugmentasi, teknik injeksi gas, teknik pengendapan
kimia, dan teknik pompa dan olah (USEPA, 2000). Fitoremediasi
(phytoremediation) merupakan teknik remediasi secara in situ yang
menggunakan tanaman untuk mengabsorpsi kontaminan dari air sehingga
didperoleh air yang terbebas dari kontaminan dan kontaminan
terakumulasi pada jaringan tubuh tumbuhan. Bioaugmentasi
(bioaugmentation) merupakan teknik remediasi in situ yang
memanfaatkan mikroorganisme untuk menghilangkan polutan dari air
yang tercemar, dengan teknik ini, mikroorganisme akan menggunakan
polutan dalam melakukan metabolisme sehingga polutan yang larut akan
diubah menjadi biomass yang dapat dipuisahkan dari air melalui proses
mekanik. (USEPA, 2000)
Teknik injeksi gas (ozone gas injection) merupakan teknik remediasi
in situ yang efisien dan cost effective.Pada teknik ini dilakukan injeksi
ozon (O
3
) pada air yang tercemar kontaminan organik seperti pestisida.
Ozon merupakan suatu oksidator yang dapat mengoksidasi kontaminan
organik pada air sehingga kontaminan yang semula bersifat toksik
menjadi tidak membahayakan. Teknik pengendapan kimia (chemical
precipitation) merupakan teknik remediasi yang dapat dilakukan secara in
situ maupun ex situ. Teknik ini menggunakan zat kimia untuk meremediasi
air yang tercemar. Prinsip dari teknik pengendapan kimia adalah reaksi
redoks, kontaminan yang terlarut akan direduksi menjadi bentuk yang
mengendap dan tidak membahayakan, endapan yang diperoleh
selanjutnya difiltrasi sehingga air terbebas dari polutan. Teknik pompa dan
19

olah (pump and treat) adalah teknik remediasi ex situ yang biasa
diaplikasikan untuk air tanah. Pada teknik ini, air yang tercemar dipompa
ke permukaan untuk diolah, setelh diolah air dikembalikan lagi ke dalam
tanah. Teknik ini dinilai kurang efektif terutama bila daerah disekitar
perairan juga ikut tercemar (USEPA, 2000).

2.1.5 Adsorpsi
Adsorpsi adalah merupakan suatu proses yang terjadi ketika suatu
fluida (cairan maupun gas) terikat pada permukaan padatan dan akhirnya
membentuk suatu lapisan tipis pada permukaan tersebut (Robert, 1981).
Adsorpsi dapat pula didefinisikan sebagai terikatnya ion-ion bebas dalam
medium air oleh adsorben (Kusnaedi, 2010).
Pada proses adsorpsi terdapat dua istilah yang sering digunakan
yaitu adsorbat dan adsorben. Adsorbat adalah senyawa yang teradsorp
atau senyawa yang akan dipisahkan dari pelarutnya dengan
menggunakan adsorben, sedangkan adsorban adalah merupakan suatu
media penyerap yang dalam (Weber,1972). Proses adsorpsi dipengaruhi
oleh beberapa faktor yaitu kelarutan adsorbat, pH sistem, temperatur
sistem, keberadaan zat terlarut selain adsorbat, jenis adsorben, dan waktu
kontak. Molekul-molekul adsorbat dapat menempel pada permukaan
adsorben akibat adanya energi permukaan (surface energy).
20


Gambar 11. Adsorpsi

Berdasarkan perbedaan besarnya gaya tarik-menarik antara
adsorben dan adsorbat, adsorpsi dibedakan menjadi dua jenis yaitu
adsorpsi fisik (physisorption) dan adsorpsi kimia (chemosorption).
Adsorpsi fisik adalah proses adsorpsi yang diakubatkan terjadinya gaya
van der Waals antara adsorbat dan adsorben. Gaya van der Waals adalah
suatu gaya yang lemah sehingga adsorbat dapat bergerak bebas pada
permukaan adsorben dan adsorbat dapat kembali lepas dari permukaan
adsorben dengan demikian dapat dikethui bahwa adsorpsi fisik
merupakan suatu proses reversible atau dapat balik dan dapat terbentuk
beberapa lapis adsorbat pada permukaan adsorben. Adsorpsi fisik sangat
dipengaruhu oleh suhu , semakin tinggi suhu maka semakin sedikit
adsorbat yang teradsorpsi.
Adsorpsi kimia adalah adsorpsi yang terjadi akibat suatu reaksi kimia
antara adsorben dan adsorbat (terjadi pemutusan dan pembentukan
ikatan kimia),Pada proses ini molekul-molekul adsorbat tidak dapat
bergerak bebas pada permukaan adsorben. Proses adsorpsi kimia
umumnya bersifat irreversible atau tidak dapat balik dan hanya terbentuk
satu lapisan adsorbat pada permukaan adsorben. Proses adsorpsi kimia
umumnya membutuhkan energi aktivasi, sehingga semakin tinggi suhu
semakin banyak adsorbat yang teradsorpsi.
21


2.1.6 Isoterm Adsorpsi
Isoterm adsorpsi adalah persamaan yang menyatakan hubungan
spesifik antara konsentrasi adsorbat (fasa teradsorpsi) dan distribusinya
pada permukaan adsorben pada suhu konstan. Isoterm adsorpsi juga
menunjukkan jumlah zat yang dapat diadsorpsi oleh adsorben dengan
tekanan dan konsentrasi kesetimbangan pada suhu konstan.
Kesetimbangan adsorpsi digambarkan dengan persamaan isoterm.
Parameter pada persamaan isoterm menunjukkan sifat permukaan dan
afinitas dari adsorben. Beberapa penelitian dilakukan untuk menyelidiki
isoterm adsorpsi antara ion logam pada pH optimum, jumlah adsorben
dan waktu kontak dengan mengubah konsentrasi ion awal dalam larutan
dalam rentang 5-50 mg/L (Cornell University, 2013). Grafik pada isoterm
adsorpsi merupakan plot antara Ce (konsentrasi kesetimbangan adsorbat
dalam larutan (mg/L)) dan qe (jumlah adsorbat yang teradsorpsi per unit
bobot adsorben pada kesetimbangan (mg/g) ).
Terdapat beberapa jenis persamaan isoterm adsorpsi. Tipe isoterm
adsorpsi yang sering digunakan secara luas adalah isoterm Langmuir,
isotem Freundlich, dan isoterm BET (Subramanyam & Das, 2009).
22


Gambar 12. Grafik Isoterm Adsorpsi
http://ceeserver.cee.cornell.edu/jjb2/cee6560/8-Adsorption.ppt.

2.1.7 Isoterm Langmuir
Isoterm adsorpsi Langmuir merupakan penggambaran proses
adsorpsi yang didasarkan pada asumsi adsorpsi hanya terjadi pada
lapisan tunggal (monolayer), panas adsorpsi tidak tergantung pada
penutupan permukaan, semua bagian dan permukaann adsorben bersifat
homogen, dan sejumlah tertentu tapak aktif adsorben yang membentuk
ikatan kovalen atau ion.
23


Gambar 13. Model Isoterm Langmuir
http://www.jhu.edu/~chem/fairbr/OLDS/derive.html

Persamaan isoterm adsorpsi Langmuir dapat diturunkan secara
teoritis dengan menganggap terjadinya kesetimbangan antara molekul-
molekul yang diadsorpsi pada permukaan adsorben dangan molekul-
molekul yang tidak teradsorpsi. Persamaan isoterm adsorpsi Langmuir
dapat dituliskan sebagai berikut (Cornell University, 2013).:
0
a e
e
e
K Q C
q
1 K C

=
+

(11)
dengan, qe adalah jumlah adsorbat yang teradsorpsi per unit bobot
adsorben pada kesetimbangan (mg/g), Q
a
0
merupakan kapasitas adsorpsi
maksimum tiap lapisan (mg adsorbat/g adsorben), Ce adalah konsentrasi
kesetimbangan adsorbat dalam larutan (mg/L), dan K merupakan
konstanta yang berhubungan dengan energi bebas adsorpsi (L/mg).
Persamaan Langmuir juga digunakan untuk memperoleh nilai R
L
,
yang menggambarkan dimensi parameter kesetimbangan atau faktor
pemisahan dengan persamaan (Cornell University, 2013):

(12)
berdasarkan nilai R
L
, bentuk isoterm dapat ditafsirkan sebagai R>1
menggambarkan adsorpsi yang kurang baik, R=1 adsorpsi linear, 0<R<1
adsorpsi yang baik, R=0 adsorpsi irreversible.

24

2.1.8 Isoterm Freundlich
Isoterm Freundlich merupakan isoterm adsorpsi yang ditemukan oleh
Freundlich. Prinsip dari persamaan isoterm adsorpsi Freundlich antara
lain, (1) terbentuknya adsorpsi beberapa lapisan (multilayer) dari adsorbat
pada adsorben, (2) bagian sisi aktif pada permukaan adsorben bersifat
heterogen atau permukaan adsorben kasar, dan (3) hanya melibatkan
gaya Van der Waals sehingga adsorbat dapat bergerak dari satu bagian
permukaan ke bagian permukaan lain dari adsorben. Isoterm Freundlich
tidak berlaku bila tekanan dan konsentrasi adsorbat pada sistem tinggi.
Persamaan isoterm adsorpsi Freundlich dapat dituliskan sebagai
berikut (Cornell University, 2013):

(13)
dengan K
f
merupakan konstanta Freundlich terkait dengan adsorpsi
kapasitas ((mgg-1)(mgl-1)n), n adalah intensitas adsorpsi. Gambar
persamaan linear Langmuir dan Freundlich diperoleh dengan memplot
berturut-turut C
e
/q
e
vs C
e
dan log q
e
vs log C
e
, dan dengan persamaan
tersebut koefisien dapat dicari. Dalam persamaan Freudlich, nilai n dalam
rentang 1-10 menggambarkan adsorpsi yang baik (Fan et al. 2008).

2.1.9 Isoterm BET
Isoterm BET merupakan persamaan adsorpsi yang ditemukan oleh
Brunauer, Emmett and Teller. Persamaan ini menggambarkan kondisi
kesetimbangan antara adsorben dan adsorbat jika terbentuk lebih dari
satu lapisan adsorbat pada permukaan adsorben. Isoterm BET memberi
asumsi bahwa terjadi proses isoterm Langmuir pada setiap lapisan
adsorbat yang terbentuk pada permukaan adsorben dan tidak terjadi
transmigrasi partikel adsorbat antarlapisan adsorbat. Selain itu, isoterm
BET juga memberi asumsi bahwa terjadi energi adsorpsi yang setara
pada setiap lapisan adsorbat yang terbentuk
selain lapisan pertama adsorbat. Persamaan yang berlaku pada isoterm
BET adalah :
25


(14)
dengan, qe adalah jumlah adsorbat yang teradsorpsi per unit bobot
adsorben pada kesetimbangan (mg/g), Ce adalah konsentrasi
kesetimbangan adsorbat dalam larutan (mg/L), dan K
B
merupakan
konstanta BET yang berhubungan dengan energi bebas adsorpsi untuk
seluruh lapisan (L/mg), serta C
S
merupakan konsentrasi solut jenuh (mg/l).

Gambar 14. Model isoterm BET
hhttp://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0142961205007957

Proses adsorpsi berdasarkan isoterm BET. (A) adsorbat tertarik pada
permukaan adsorben, (B) terbentuk satu lapisan adsorbat pada
permukaan adsorben, (C), dan (D) terbentuk multilapis adsorbat pada
permukaan adsorben.

2.1.10 Timbal
Timbal atau Pb (Ar: 82) adalah logam hitam yang lunak dan terdapat
dalam jumlah kecil pada batu-batuan tanah dan tumbuhan. Bijih timbal
yang terpenting adalah galena (PbS) yang biasanya ditemukan bersama
)} C / C )( 1 K ( 1 ){ C C (
Q C K
q
S e B e S
0
a e B
e
+

=
26

sulfida perak, tembaga, arsen, antimon, bismut dan timah (Anies, 2006).
Secara alami Pb juga ditemukan di air permukaan. Kadar Pb pada air
telaga dan air sungai adalah sebesar 1-10 g/liter. Dalam air laut kadar Pb
lebih rendah dari dalam air tawar. Laut yang dikatakan terbebas dari
pencemaran mengandung Pb sekitar 0,07 g/L. Secara alami Pb juga
ditemukan di udara yang kadarnya berkisar antara 0.0001- 0.001 g/m3
(Sudarmaji 2006). Timbal mendapat perhatian khusus karena sifatnya
yang toksik (beracun) dan memiliki sifat akumulatif, yaitu dapat terus
menumpuk di dalam tubuh.
Timbal umumnya digunakan pada industri elektronik dan industri
automotif. World Health Organization atau WHO (1989) yang disitasi
dalam WHO (2011) mengemukakan bahwa pada World Health
Organization atau WHO (1989) yang disitasi dalam WHO (2011)
mengemukakan bahwa pada industri elektronik, timbal digunakan pada
proses produksi sebagai pelapis kabel, baterai asam, pigmen,
penghambat korosi, serta stabilisator plastik. WHO juga mengemukakan
bahwa timbal digunakan sebagai bahan antikorosi dan bahan pelapis
solder pada produksi kendaraan bermotor. WHO juga mengemukakan
bahwa timbal digunakan sebagai bahan antikorosi dan bahan pelapis
solder pada produksi kendaraan bermotor. Limbah hasil produksi yang
tidak dikelola dengan benar dapat menyebabkan pencemaran timbal pada
lingkungan. Selain dari limbah produksi industri elektronik dan industri
automotif, potensi pencemaran timbal di Indonesia juga diakibatkan
limbah elektronik dan automotif pada tempat penampungan limbah.
Timbal yang berasal dari limbah elektronik dan limbah automotif pada
tempat penampungan akan terbawa oleh hujan dan mencemari sistem
perairan. Hal ini terjadi karena sistem penampungan limbah elektronik dan
limbah automotif di Indonesia adalah sistem open dumping yaitu
penampungan pada tempat terbuka.
Pencemaran timbal juga dapat berasal dari industri pelapisan atau
cat. Pada industri cat timbal digunakan dalam bentuk PbCO
3
dan
27

Pb(OH)
2
. Pada industri ini timbal digunakan untuk mempercepat proses
pengeringan cat, melindungi permukaan yang dilapisi dari korosi, serta
memperpanjang daya tahan cat dari kerusakan. (Saryan, 1994; Palar,
2004).
Sarjono (2009) menunjukkan bahwa kadar timbal pada perairan
kamal muara di Jakarta Utara adalah 0,043mg/l. Kadar ini melebihi
ambang batas aman timbal yang ditetapkan pemerintah berdasarkan
peraturanstandar mutu yang dikeluarkan oleh Kementerian Negara
Lingkungan Hidup Nomor 51 tahun 2004 untuk biota perairan yang
bernilai 0,008mg/l, dengan demikian diketahui bahwa konsentrasi timbal
melampuikadar yang ditetapkan danperairan kamal muara tergolong
tercemar berat, namun berdasarkan peraturan yang dikeluarkan oleh
Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat atau United States
Environmental Protection Agency (USEPA), kadar timbal untuk kategori
akutbagi organisme perairan adalah 0,14mg/l, dengan demikian
konsentrasi timbal di Perairan Kamal Muara tergolong tidak menyebabkan
keakutan bagi biota perairan.Penelitian Sarjono membuktikan bahwa telah
terjadi pencemaran timbal di Indonesia.
Timbal dapat masuk ke dalam tubuh melalui beberapa cara, yaitu
melalui makanan dan minuman, udara (pernafasan/inhalasi) serta
perembesan atau penetrasi pada selaput atau lapisan kulit. Tetapi hanya
sekitar 5 10% dari jumlah timbal yang masuk melalui makanan dan atau
sebesar 30% dari jumlah timbal yang terhirup yang akan diserap oleh
tubuh. Dari jumlah yang terserap itu hanya 15% yang akan mengendap
pada jaringan tubuh, dan sisanya akan turut terbuang bersama bahan sisa
metabolisme seperti urin dan feses.
Pusat Pengaturan Penyakit Amerika Serikat atau United States
Centers for Disease Control (USCDC) telah menetapkan standar jumlah
Pb yang dapat ditoleransi oleh manusia yaitu 25g/dl untuk orang dewasa
dan 5g/dl untuk anak-anak. (USCDC, 2012). Kadar timbal pada orang
dewasa di atas 40g/dl dapat menimbulkan gejala keracunan timbal (Kari
28

et al., 2008). Akibat jangka panjang dari keracunan timbal dapat
mengakibatkan menyebabkan hipertensi (Pocock et al., 1988), anemia
(Hegazy et al., 2010), infertilitas (Sallmen, 2001), kerusakan sistem syaraf
pusat (Hsiang dan Daz, 2011), serta gangguan fungsi ginjal (Missoun et
al., 2009).
Beberapa penelitian telah dilakukan sebagai upaya meremediasi air
yang tercemar timbal. Penelitian yang telah dilakukan antara lain
menggunakan senyawa zeolit seperti chabazite dan clinoptilolite (Payne
dan Abdel-Fattah, 2004) serta usaha remediasi menggunakan permeable
reactive barrier (PRB) yang distabilisasi dengan apatite (Wright dan
Conca, 2002). Sayangnya metode-metode ini membutuhkan biaya yang
tinggi jika digunakan untuk meremediasi air pada area yang luas.Untuk
remediasi dengan biaya terjangkau, remediasi dapat dilakukan dengan
menggunakan karbon aktif sebagai adsorben (Payne dan Abdel-Fattah,
2004), tetapi metode ini tidak dapat digunakan untuk meremediasi air
tanah atau ground water.
Prinsip remediasi air dari polutan berupa timbal menggunakan nZVI
adalah proses chemosorption (Cook, 2009). Pada proses ini timbal yang
bermuatan positif atau Pb(II) akan teradsorpsi pada permukaan nZVI yang
memiliki kecenderungan untuk melepas elektron. Setelah terjadi adsorpsi,
Pb(II), yang larut dalam air, akan mengalami reduksi oleh nZVI menjadi
logam timbal yang mengendap sedangkan nZVI akan teroksidasi menjadi
FeOOH yang juga mengendap (Ponder et al., 2000).
nZVI mampu mengendapkan timbal melalui reaksi redoks karena
Fe(II) memiliki nilai potensial reduksi standar yang lebih negatif dibanding
Pb(II). Nilai Pontensial reduksi standar menunjukkan kecenderungan
senyawa untuk dapar direduksi, semakin besar nilai potensial reduksi
standar suatu senyawa maka senyaea tersebut semakin mudah untuk
dapat direduksi.
Fe
2+
+ e
-
Fe
0
E
0
= -0,44V
Pb2
+
+ e
-
Pb
0
E
0
= -0,13V
29


2.1.11 Krom
Krom atau Cr (Ar: 24) adalah logam berwarn abu-abu yang mengilap
dan keras. Logam ini memiliki titik leleh 1857C. Kromium terdapat secara
alami di alam. Kromium di alam dapat berupa Cr(III) dan Cr(VI). Cr(III)
dibutuhkan manusia dalam jumlah kecil sebagi kofakor enzim, senyawa ini
umumnya tidak beracun dalam jumlah kecil, namun Cr(VI) bersifat
karsinogen bila zat ini dikonsumsi manusia (USEPA, 2012).
Kadar normal kromium di alam adalah sebesar 1-3000 mg/kg di
tanah, 5-800 g/liter di air laut, dan 26 g/liter di air sungai dan danau
(USEPA, 2012). Pada tahun 1991, Badan Perlindungan Lingkungan
Amerika Serikat atau United States Environmental Protection Agency
(USEPA) menetapkan kadar aman Cr(III) dan Cr(VI) pada air konsumsi
sebesar 0,1mg/l.
USEPA (2012) mengemukakan bahwa kromium umumnya
digunakan pada industri pelapisan logam sebagai pelapis antikorosi
maupun sebagai pelapis dengan tujuan estetika. Kromium juga
digunakan sebagai pigmen pewarna, senyawa pengering cat, serta zat
pengawet kayu dan kulit. Limbah hasil produksi yang tidak dikelola
dengan benar dapat menyebabkan pencemaran kromium pada
lingkungan, umumnya kromium yang mencemari lingkungan adalah
Cr(VI).

2.2 EKSPERIMEN
Dalam penelitian ini, eksperimen yang dilakukan meliputi : sintesis
nanopartikel besi, uji blangko atau batch experiment, dan pengujian daya
remediasi Ferragel terhadap ion Cr(VI) dan Pb(II). Berikut penjelasan alat
dan bahan yang digunakan, serta metode pengerjaannya.

30

2.2.1. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan pada penelitian ini antara lain: Botol HDPE,
Siring HDPE 3cm
3
, Filter Siring PVDF, Pengering vacum, Magnetic Stirrer,
pH meter, Elmer Model 530 Atomic Absorption Spectrometer (AAS), BET
Nitrogen tipe Micromeritics ASAP 2010, X-ray photoelectron spectrometer
Kratos XSAM800 pci, X-ray powder diffractometer Phillips XPert MPD
Bahan yang digunakan pada penelitian ini antara lain: Commercial Iron
filings 40 mesh (Fisher), Commercial Iron powder 325 mesh (J. T. Baker),
Electrolytically pure iron chunks 10-30 mesh (99.999%, Aldrich),
FeSO
4
.7H
2
O, Etanol, H
2
O, Resin PolyFlo (PureSyn, Inc., Malvern, PA.) ,
NaOH 3,8M, NaBH
4
, Pb(C
2
H
3
O
2
)
2
, CrO
3
, HCl.


2.2.2. Sintesis Ferragel
FeSO
4
.7H
2
O sebanyak 10g dilarutkan dengan 100ml pelarut. Pelarut
yang digunakan merupakan campuran antara 30ml C
2
H
5
OH dengan 70ml
H
2
O. Larutan garam diaduk hingga larut, selanjutnya ke dalam larutan
ditambahkan 4g resin PolyFlo. Resin PolyFlo digunakan karena resin ini
tidak berpori, hidrofobik, inert, dan memiliki luas permukaan yang besar
sehingga resin ini mampu mendispersikan nanopartikel besi dengan baik
tanpa mempengaruhi sifat adsorpsi dari nanopartikel besi.
pH sistem diatur dengan penambahan NaOH 3,8M sehingga didapat
pH 6,8. Setelah tercapai pH 6,8, ke dalam larutan ditambahkan 1,8g
NaBH
4
sedikit demi sedikit. , pada tahap ini Fe
2+
dari FeSO
4
tereduksi
sehingga terbentuk Fe(0). Selanjutnya, sistem diaduk selama 20menit lalu
difiltrasi melalui filter dengan ukuran 20m, residu yang didapat berwarna
hitam dan merupakan nZVI yang menempel pada resin PolyFlo atau
disebut Ferragel. Berikutnya, residu dicuci dua kali dengan etanol teknis
hal ini dilakukan agar air yang masih menempel pada Ferragel digantikan
oleh etanol sehingga Ferragel tidak mudah mengalami korosi. Setelah
31

dicuci, Ferragel dikeringkan secara vacum selama satu malam.
Persamaan reaksi yang terjadi pada sintesis ini adalah:

Fe
2+
+ 2e
-
Fe
0
E
0
= -0,447V
BH
4
-
+ 8OH
-
H
2
BO
3
-
+ 5H
2
O + 8e
-
E
0
= +1,240V +
4Fe
2+
+ BH
4
-
+ 8OH
-
4Fe
0
+ H
2
BO
3
-
+ 5H
2
O

Kelemahan dari metode sintesis ini adalah metode ini tidak dapat
digunakan untuk men-sintesis Ferragel dalam jumlah besar (>100g)
karena jika dilakukan sintesis Ferragel dalam jumlah besar akan
dihasilkan Ferragel yang terkorosi. Untuk menghindari terjadinya korosi
maka proses pengeringan harus lebih cepat. Alternatif lain untuk
menghindari korosi pada Ferragel adalah dengan melakukan sintesis
pada atmosfer inert. Sayangnya jika dilakukan sintesis pada atmosfer
inert, Ferragel akan bereaksi secara eksoterm saat Ferragel terkena udara
yang mengandung oksigen, untuk mengatasi hal ini oksigen harus
diberikan sedikit demi sedikit setelah nZVI selesai disintesis.

2.2.3. Batch Test
Pengujian Ferragel. Untuk mengetahui konstanta laju dari proses
remediasi, ke dalam botol High Density Polyethylene (HDPE) dengan
volume 125ml dimasukkan 100ml larutan garam Pb(C
2
H
3
O
2
)
2
atau garam
CrO
3
dengan konsentrasi 0,0500M. Selanjutnya, ke dalam larutan
ditambahkan 0,1g Ferragel hasil sintesis dimasukkan ke dalam 100ml
larutan garam Pb(C
2
H
3
O
2
)
2
atau larutan garam Cr(VI) pada wadah. Pada
selang waktu tertentu, sejumlah sampel diambil menggunakan siring
HDPE 3cm
3
tanpa jarum. Sampel yang telah diambil difiltrasi dengan filter
siring yang terbuat dari poly(vinilidiena florida) (PVDF) dengan ukuran
0,2m. Setiap 2menit pada selang waktu 10menit pertama setiap botol
dikocok keras sebanyak empat kali, kemudian pengocokan dilakukan
setiap 5menit. Metode pegocokan ini dilakukan untuk menghindari
lolosnya residu dari saringan siring yang digunakan selain itu metode ini
32

juga digunakan untuk mencegah terbentuknya gumpalan yang diakibatkan
oleh magnettic stirring. Setelah disaring, dilakukan pengujian kadar ion
logam pada sampel menggunakan Elmer Model 530 Atomic Absorption
Spectrometer (AAS).
Pengujian aktivitas borohidrida. Untuk mengetahui aktivitas
remediasi dari borohidrida digunakan CIP yang teraktivasi. CIP teraktivasi
(selanjutnya disebut AIP) diperoleh dengan cara yang sama seperti
sintesis Ferragel namun pada proses ini tidak digunakan resin, selain itu
FeSO
4
.7H
2
O yang digunakan pada sintesis Ferragel diganti dengan IP
dengan konsentrasi yang sama. Proses pengujian dilakukan dengan cara
yang sama dengan pengujian Ferragel.
Pengujian resin. Untuk mengetahui aktivitas remediasi dari resin
digunakan resin yang telah di treatment dengan borohidrida. Resin
diperlakukan dengan perlakuan yang sama seperti sintesis Ferragel
namun pada proses ini tidak digunakan FeSO
4
.7H
2
O yang digunakan
pada sintesis Ferragel. Proses pengujian dilakukan dengan cara yang
sama dengan pengujian Ferragel.

2.2.4. Pengukuran
Kadar besi ditentukan dengan melarutkan Ferragel dalam HCl
kemudian dilakukan pengukuran menggunakan AAS. Analisis XRD (X-ray
powder diffraction) dilakukan menggunakan difraktometer Phillips XPert
MPD. X-ray photoelectron spectroscopy atau XPS dilakukan
menggunakan Kratos XSAM800 pci. Analisis permukaan dilakukan
dengan BET Nitrogen tipe Micromeritics ASAP 2010.

2.3 HASIL PENELITIAN

2.3.1. Karakterisasi Material
Dari proses sintesis dihasilkan Ferragel dengan kadar besi sebesar
22,6% dari massa Ferragel, hal ini diketahui berdasarkan hasil analisis
33

menggunakan AAS. Dengan menggunakan metode BET, diketahui bahwa
Ferragel yang dihasilkan memiliki luas permukaan sebesar 22,41,5m
2
/g,
resin PolyFlo yang telah diberi NaBH
4
memiliki luas permukaan sebesar 3-
3,5m
2
/g, dan nZVI tanpa resin memiliki luas permukaan sebesar
21,71,5m
2
/g.

2.3.2. Remediasi Cr(VI) dan Pb(II)
Remediasi Cr(VI) dan Pb(II). Laju reaksi proses remediasi Cr(VI) dan
Pb(II) oleh Ferragel dan nZVI tanpa resin dapat dianggap sebagai reaksi
orde pertama semu (pseudo-first-order reaction) (Gambar 15). Laju reaksi
awal dari 0,100g Ferragel dan 100ml larutan Cr(VI) dengan konsentrasi
0,50mM adalah 1,18h
-1
, sedangkan laju reaksi awal dari 0,100g Ferragel
dan 100ml larutan Pb(II) dengan konsentrasi 0,50mM adalah 1,44h
-1
. Jika
dibandingkan dengan 0,100g Commercial Iron fillings (CIF) (40 mesh,
Fisher) yang kadar besinya 3,5 kali lebih banyak dibanding Ferragel, C
CIF memiliki laju reaksi awal yang lebih lambat yaitu 0,22h
-1
untuk Cr(VI)
dan 0,44h
-1
untuk Pb(II). Besi lain yang digunakan dalam penelitian ini
yaitu commercial iron powder (CIP), activated iron powder (AIP), high
purity iron chunks (HPIC), dan nZVI juga diuji untuk diketahui konstanta
lajunya dan diketahui memiliki laju reaksi yang lebih lambat dibandingkan
Ferragel (tabel 2). Perlu diketahui bahwa seluruh besi komersial pada
penelitian ini digunakan secara apa adanya dan memiliki kadar besi yang
berbeda satu sama lain bergantung pada perbedaan proses inklusi
karbon.







34

Tabel 2. Perbandingan konstanta laju berbagai besi valensi nol

Konstanta laju
yang teramati
Jenis besi yang digunakan
Mmol
Fe/g
Cr(VI)
(h
-1
)
Pb(II)
(h
-1
)
Ferragel 4,05 1,18 1,14
Iron fillings (IF), 40mesh 14,1 0,22 0,09
Bubuk besi atau Iron Powder (IP), 325 mesh 14 0,24 0,05
Bubuk besi teraktivasi (AIP), 325 mesh 14 0,28 0,33
High purity iron chuks, 10-30mesh 18 0,22 0,08
nZVI 5,96 1,16

Dari Gambar15 diketahui bahwa terjadi proses adsorpsi pada awal
proses remediasi. Laju hilangnya kontaminan dari larutan pada awal
proses adsorpsi lebih besar dibandingkan laju adsorpsi pada waktu
berikutnya. Proses adsorpsi ion Cr(VI) dan Pb(II) sempurna setelah reaksi
berlangsung selama 10 menit, hasilnya adalah grafik yang dihasilkan
berupa garis hampir lurus merupai grafik kinetik reaksi orde pertama.
Walaupun grafik menunjukkan bahwa remediasi menyerupai reaksi orde
pertama mekanisme reaksi secara keseluruhan lebih rumit dibandingkan
persamaan 3. Tingginya laju penghilangan kontaminan dari larutan yang
diikuti dengan penurunan laju tanpa memperhatikan jenis dan konsentrasi
kontaminan menunjukkan bahwa mekanisme adsorpsi yang terjadi adalah
secara fisik, bukan secara kimia.
Analisis menggunakan XPS dan XRD menunjukkan bahwa Cr(VI)
tereduksi menjadi Cr(III) sedangkan Pb(II) terduksi menjadi Pb(0) dan
senyawa tidak larut lain yang mungkin terbentuk. Penelitian mengenai
remediasi kromium dengan ZVI menunjukkan bahwa hasil dari reaksi
redoks yang terbentuk adalah kromit sedangkan ZVI teroksidasi dan
mensubstitusi sebagian krom pada senyawa awal CrO
3
. Berdasarkan
35

beberapa penelitan sebelumnya, hasil akhir dari kromium diharapkan
memiliki rumus kimia umum (Cr
1-x
Fe
x
) (OH)
3(s)
, dengan nilai x sekitar 0,33.

Gambar 15. Perbandingan kinetika orde pertama untuk reduksi Cr(VI)
danPb(II).
a.: 0,100g Ferragel untuk mereduksi 100ml Cr(VI) dengan konsentrasi =
0,25mM, =0,50mM, =0,55mM, =0,65mM, = 0,75mM, =0,85mM, s = 1,00mM.
b.: 0,100g Ferragel untuk mereduksi 100ml Pb(II) dengan konsentrasi =
0,099mM, = 0,149mM, = 0,20mM, = 0,25mM, = 0,30mM, s = 0,35mM, =
0,4mM += 0,50mM
c.: 100ml Cr(IV) dengan konsentrasi 0,50m M direduksi dengan Ferragel sebanyak
=0,190g, += 0,60g, =0,130g, =0,120g, = 0,100g, = 0,075g, = 0,050g,
d.: Pb(II) dengan konsentrasi 0,50m M direduksi dengan Ferragel sebanyak
=0,175g, += 0,150g, =0,125g, =0,100g, = 0,075g, = 0,051g, = 0,029g

Tidak ada data pendukung mengenai remediasi Pb(II) oleh ZVI.
Untuk memaksimalkan deposisi Pb, 0,5g Ferragel dimasukkan kedalam
200 ml larutan Pb(C
2
H
3
O
2
)
2
dengan konsentrasi 50mM selama 30hari.
Setelah 30hari dilakukan analisis menggunakan XPS dan diketahui bahwa
komposisi permukaan dari Ferragel adalah 8,2atomik% Pb, 7,2atomik%
36

Fe, dan 31,9atomik% O dengan kedalaman rata-rata sampling sebesar 25
angstrom. Pada kedalaman ini seluruh Pb berada pada keadaan oksidasi
2+, dengan puncak pada 138,7eV, sedangkan besi mengalami oksidasi
menjadi Fe(III) pada puncak 711,2eV. Oksigen menunjukkan energi ikatan
sebesar 531,7 eV (Gambar 16). Tidak dapat dipastikan apakah
keberadaan Pb(II) pada permukaan Ferragel disebabkan oleh
terbentuknya lapisan pasif pada larutan awal, adsorpsi Pb(II) dari larutan
pada permukaan Ferragel, atau oksidasi Pb(0) oleh udara yang terbentuk
dari reaksi antara Pb(II) pada larutan dengan Ferragel. Hasil analisis XRD
bubuk diperumit dengan adanya adanya besi oksida dan besi
oksihidroksida namun terlihat adanya progresi puncak yang konsisten
dengan puncak yang ditunjukkan oleh Pb(0). Puncak difraksi juga
menunjukkan terbentuknya PbOH
2
dan PbO.xH
2
O, selain itu terbentuk
juga beberapa pola puncak yang tidak dapat ditentukan jenis senyawa
yang terbentuk (gambar 17).
Pb memiliki nilai intial deposition overpotential yang cukup
substansial dan Pb(II) memiliki kecenderungan untuk tumbuh secara
denritik. Besarnya luas permukaan dari deposit yang terbentuk
mengakibatkan terjadinya kecenderungan adsorpsi Pb(II) oleh Ferragel
atau oksidasi Pb(0) oleh udara.
Secara keseluruhan persamaan reaksi dari remediasi Cr(VI) dan
Pb(II) adalah sebagai berikut:
2Fe
0
(s)
+ 2H
2
CrO
4
+ 3H
2
O 3(Cr
0,67
Fe
0,33
)(OH)
3(s)
+ FeOOH
(s)
(15)
2Fe
0
(s)
+ 3Pb(C
2
H
3
O
2
)
2
+ 4H
2
O 3Pb
0
+ 4 HC
2
H
3
O
2
+ 2FeOOH
(s)
+ 2H
+
(16)
37


Gambar 16. Hasil XPS 0,500g Ferragel pada 200ml Pb(II) selama 30hari.
Karbon grafit menunjukkan puncak pada 284,6eV. a: Pb(II) pada 138,7eV. b: o pada
531,7eV. c: Fe pada 711,2eV


Gambar 17. Hasil XRD bubuk dan index Miller dari Ferragel yang tersisa.
a: Setelah dimasukkan ke dalam larutan Pb(II). x=Pb(0), *=PbO.xH
2
O (tentatif), dan
+=Pb(OH)
2
(tentatif, tidak ditemukan index Miller)
b: Setelah dimasukkan ke dalam larutan Cr(VI). Puncak yang memiliki index adalah
goethite (FeOOH)

Beberapa proses tambahan memiliki peranan pada reaksi remediasi
Pb sehingga terbentuk timbal oksida pada permukaan Ferragel.
38

Secara keseluruhan 1,00g Ferragel (4,05mmol Fe) dapat
memisahkan dan mengimobilisasi 0,12mmol Cr(VI) atau 0,18mmol Pb(II)
dari larutan. Hasil ini diketahui melalui pengujian 0,5g Ferragel dengan
100ml larutan ion metal dengan konsentrasi 50mM selama 8 hari. Pada
kondisi yang sama CIF hanya mampu meremediasi kurang dari 0,01 mmol
Cr(VI) dari larutan. Selama lebih dari 68 hari, Ferragel mampu
menghilangkan 0,625 mmol Cr(VI) dari larutan sehingga laju reaksi rata-
rata dari proses remediasi Cr(VI) adalah 0,0185mmol Cr/hari/gram
(4,56mmol/hari/mol Fe). CIF hanya mampu menghilangkan 0,13
0,03mmol Cr selama 102hari dengan laju reaksi rata-rata proses
remediasi sebesar 0,0026mmol Cr/hari/gram (0,147mmol Cr/hari/mol Fe).
Laju reaksi remediasi oleh Ferragel 7,1 kali lebih besar dibandingkan CIF
(dalam basis massa) atau 31 kali lebih cepatt dalam basis molar Fe. Dari
jumlah keseluruhan Ferragel dapat menghilangkan Cr(VI) 4,8 kali lebih
banyak dibandingkan CIF dengan massa yang atau Ferragel dapat
menghilangkan Cr(VI) 21 kali lebih banyak dibandingkan CIF dengan mol
yang sama.
Sebagai kontrol pada penelitian, 0,100g PolyFlo yang diberi
borohidrida juga diuji daya adsorpsinya. Dalam jumlah ini PolyFlo dapat
mengadsorpsi 0,003 mmol Cr(VI) selama lebih dari 74 hari dan 0,020
mmol Pb(II) selama lebih dari 7 hari. Hal ini membuktikan bahwa nano-
iron adalah komposisi aktif pada Ferragel. PolyFlo bersifat hidrofobik,
sehingga penambahan resin dalam jumlah besar kedalam tempat
penyimpanan (125ml HDPE) mengakibatkan terjadinya aglomerasi dan
tidak terjadi menyebabkan peningkatan jumlah kontaminan total yang
teradsorpsi. Hal yang menarik adalah walaupun PolyFlo adalah senyawa
hidrofobik, Ferragel yang dihasilkan bersifat hidrofilik dan dapat basah
secara sempurna pada larutan berair.
Seperti yang diperkirakan dari persamaan laju remediasi, konstanta
laju reaksi yang teramati (k*As) bertambah secara linear, sebanding
dengan jumlah besi yang digunakan namun tetapan laju reaksi yang
39

teramati berbanding terbalik dengan konsentrasi kontaminan (Gambar
18). Hal ini sesuai dengan penelitian lain dalam remediasi CCl
4
, etena
terklorinasi, dan senyawa nitroaromatik. Dengan adanya kemiripan
kecenderungan laju reaksi antara senyawa anorganik dan senyawa
organik menunjukkan bahwa kinetika pada proses remediasi
menggunakan besi bervalensi nol tidak dipengaruhi oleh jenis analit yang
direduksi namun hanya dipengaruhi oleh besi yang mengalami oksidasi.
Hal ini mendukung usulan bahwa persamaan laju remediasi dapat
diaplikasikan pada sistem lain yang menggunakan besi bervalensi nol
sebagai reduktor. Generalisasi proses kinetika ini juga dinyatakan oleh
Gotpagar, dkk. Walaupun persamaan laju remediasi menyatakan bahwa
besarnya laju sebanding dengan jumlah besi pada sistem (karena jumlah
besi sebanding dengan luas permukaan besi As) dan hal ini dapat
dibuktikan, namun laju remediasi tidak dipengaruhi oleh konsentrasi awal
dari kontaminan.
Jika jumlah mol besi yang digunakan 10kali lebih besar dibanding
mol awal dari kontaminan, konstanta laju yang teramati mengalami
peningkatan yang signifikan. Untuk kontaminan berupa Pb(II) konstanta
laju yang teramati mengalami peningkatan 10kali lebih besar dibanding
kondisi normal sedangkan untuk kontaminan berupa Cr(VI), konstanta laju
yang teramati mengalami peningkatan 5kali lebih besar dibanding kondisi
normal. Terjadinya hal ini mengindikasikan bahwa hanya 8-10% besi yang
aktif pada permukaan Ferragel. Pada saat kadar besi di bawah titik
potong (break point) atau batas terendah maka sisi aktif nanopartikel akan
jenuh sehingga transfer massa analit ke besi bervalensi nol akan menjadi
tahap penentu laju. Break point digambarkan sebagai persentasi dari
jumlah total besi namun tidak dapat diartikan sebagai jumlah dari sisi aktif
pada permukaan. Untuk mengetahui hal ini perlu dilakukan pengujian
kuantitatif dari morfologi permukaan, transfer massa, dan kinetika adsorpsi
dari besi bervalensi nol yang digunakan. Perlu diketahui juga bahwa
kinetika yang menunjukkan garis yang linear seperti pada Gambar 15.
40

tidaklah akurat. Terbentuknya suatu garis yang linear pada Gambar 15.
dapat diakibatkan oleh range konsentrasi yang digunakan pada penelitian
ini dapat memenuhi reaksi orde pertama semu dengan tidak disengaja.

Gambar 18. Breakpoints dari konstanta laju yang teramati pada remediasi
menggunakan Ferragel.
a: 100 mL Cr(VI) 0.50mM , O = 0.104 g Ferragel (0.42 mmol Fe).
b: 0.100 g Ferragel (0.405 mmol Fe) pada 100mL Cr(VI), O = 0.57mM Cr.
c: 100 mL Pb(II) 0.50mM , O = 0.126 g Ferragel (0.510 mmol Fe).
d: 0.100 g Ferragel (0.405 mmol Fe) pada 100 mL Pb(II), O = 0.278 mM Pb.

Setelah 60hari penelitian, nZVI lebih baik dalam meremediasi
Cr(VI) dibanding Ferragel Cr(VI) yang diremediasi oleh nZVI lebih banyak
dibanding Ferragel), namun Ferragel lebih baik dalam meremediasi Pb(II)
dibandingkan dengan nZVI. kedua nano-besi yang digunakan memiliki
kemampuan remediasi yang lebih baik dibandingkan dengan iron fillings
(Fisher). Remediasi 90% kontaminan dari total kontaminan yang berhasil
diremediasi terjadi pada 48jam pertama dari proses remediasi hal ini
menandakan bahwa remediasi kontaminan terjadi pada kontak awal yang
41

terjadi antara kontaminan dengan partikel besi. Setelah 60hari, pH sistem
yang berisi larutan Cr(VI) adalah 3,25 dengan Ferragel, 2,99 dengan nZVI,
2,71 dengan iron fillings. Untuk sistem yang berisi larutan Pb(II), pH
sistem setelah 60hari adalah 4,01 dengan Ferragel, 3,62 dengan nZVI,
dan 3,12 dengan iron fillings. Kadar Fe pada seluruh sistem berada di
bawah limit deteksi yaitu 1,8M.
Alasan mengapa kemampuan nZVI dalam meremediasi Cr(VI) lebih
baik dibanding Ferragel belum diketahui hingga saat ini. Seperti yang
diperkirakan oleh peneliti, laju awal remediasi Cr(VI) oleh nZVI hampir
sama besar dibandingkan laju awal remediasi Cr(VI) oleh Ferragel karena
jumlah mol besi yang terdapat pada nZVI dan Ferragel hampir sama besar
dan luas Ferragel hanya sedikit lebih besar dibandingkan nZVI. Uji
blangko dilakukan untuk mengetahui pengaruh resin terhadap daya
adsorpsi Ferragel. Untuk uji blangko, 0,100g resin PolyFlo yang telah
diberi NaBH
4
dicampur dengan 100ml larutan Pb(II) dengan konsentrasi
0,500mM selama 7hari. Setelah 7hari, resin hanya mengurangi
0,200mmolPb(II) dari sistem. Diperkirakan bahwa kadar resin pada
Ferragel dalam proses remediasi Pb(II) adalah 0,36g dan kadar Pb(II)
yang diremediasi oleh resin diperkirakan sekitar 0,072mmol dari total
Pb(II) yang berhasil diremediasi. Hasil ini masih diteliti lebih lanjut.

2.3.3. Pengujian Ferragel untuk Remediasi In situ
Terdapat tiga faktor penting yang mempengaruhi kemampuan
partikel besi bervalensi nol dalam meremediasi lingkungan secara in situ.
Faktor pertama adalah kadar besi yang digunakan karena kadar besi
harus cukup secara stoikiometri agar besi dapat bereaksi dengan
kontaminan.
Faktor kedua adalah seberapa efisien reduktan yang digunakan.
Tahap yang menghabiskan dana terbesar pada remediasi in situ adalah
tahap penggalian. Jika nanopartikel besi yang disintesis mampu
42

mereduksi kontaminan dengan mol lebih banyak maka penghalang atau
barrier yang diperlukan untuk aplikasi juga lebih kecil, dengan kata lain
volume total lahan yang harus digali juga lebih kecil dan efisiensi aplikasi
akan lebih besar. Faktor ketiga adalah laju korosi dari besi yang
digunakan, hal ini harus dipertimbangkan karena reaksi pada persamaan
(1) dan (2) memiliki kecenderungan termodinamik yang lebih besar. Untuk
itu perlu dipastikan kembali bahwa laju korosi besi lebih lambat
dibandingkan laju remediasi.
Dari segi laju reaksi reduksi Cr(VI), nZVI memiliki laju 7-12kali lebih
besar dibanding bubuk besi dengan massa yang sama. Saat data yang
didapat dinormalisasi menjadi jumlah mol besi pada setip material yang
digunakan laju reduksi nanopartikel besi 30kali lebih besar dibanding
bubuk besi. Setelah 60hari, Ferragel mampu menghilangkan Cr(VI)
dengan massa 4,8kali lebih banyak dibandingkan dengan iron fillings dari
larutan dengan konsentrasi awal 1,500mM. Hal ini menandakan
nanopartikel besi memiliki efisiensi yang lebih baik untuk digunakan dalam
meremediasi Cr(VI) karena nanopartikel besi memiliki luas permukaan
yang lebih besar.

Gambar 19. Perbandingan konsentrasi kontaminan
1,000L larutan kontaminan dengan konsentrasi 1,500mM setelah diberi1,414mmol
Fe
a: Cr(VI). b: Pb(II). Lingkaran adalah 0.465 g Ferragel, kotak melambangkan 0.239 g
of nZVI, dan wajik melambangkan 0.100 g CIF.
43


Gambar 20.
a: Remediasi Cr(VI) dari 100 mL larutan dengan konsentrasi 0.50 mM dengan 0.100
g Ferragel, nZVI, dan CIP (-325 mesh, Baker).
b: Data a. yang dinormalisasi menjadi mol
Lingkaran adalah nZVI, kotak-kotak adalah Ferragel, dan kotak penuh adalah CIP


Efisiensi atom adalah fraksi besi yang dapat digunakan pada reaksi
dan berhubungan secara langsung dengan aksesibilitas dari besi.
Kombinasi antara besarnya laju reaksi dan efisiensi menunjukkan bahwa
remediasi in situ, pada aliran air tanah yang tercemar, dengan Ferragel
akan membutuhkan volume penggalian yang sedikit. Walaupun demikian,
uji blangko yang dilakukan pada penelitian ini tidak memberikan data
mengenai arus air dan kadar oksigen terlarut pada daerah yang harus
diremediasi sehingga perlu dilakukan pengujian lanjutan sebelum
remediasi dilakukan sehingga diketahui laju korosi Ferragel yang
sesungguhnya pada sistem in situ. Selain aliran air dan kadar oksigen
terlarut, konduktivitas hidrolik juga tidak dipertimbangkan pada penelitian
ini. Terjadinya penggumpalan nanopartikel akan mengurangi
permeabilitas dari barrier sehingga akan mempengaruhi aliran air tanah
untuk melewati barrier. Kemungkinan menggumpalnya Ferragel pada
remediasi in situ dan cara pencegahan terjadinya penggumpalan Ferragel
menggunakan bahan pendukung dengan ukuran partikel lebih besar atau
44

dengan cara membentuk Ferragel seperti butiran pelet masih dalam tahap
penelitian.
Adanya asam humat dan asam fulvat pada air tanah merupakan
masalah yang harus dipertimbangkan dalam pengaplikasian Ferragel
secara in situ. Senyawa-senyawa ini memiliki kemungkinan meligasi Fe(II)
sehingga efektivitas Ferragel dapat berkurang. Efek ini dipercaya tidak
akan mengakibatkan masalah yang serius karena senyawa-senyawa ini
memiliki afinitas yang rendah terhadap besi pada sistem dengan pH netral
hingga basa. Beberapa penelitian terakhir menunjukkan bahwa pada air
yang memiliki suasana asam, senyawa organik alami dapat digunakan
untuk membantu proses reduksi kontaminan seperti Cr(VI).
Masalah lain yang perlu diteliti adalah reaktivitas relatif dan efisiensi
atom dari beberapa bentuk besi yang berbeda untuk digunakan dalam
proses remediasi jangka panjang pada lokasi yang memiliki aliran air
tanah yang cenderung lambat. Karena walaupun Ferragel memiliki efisinsi
yang tinggi untuk pemakaian jangka pendek, namun belum dilakukan
penelitian efisinsi Ferragel untuk pemakaian jangka panjang dan juga
masih dilakukan penelitian untuk mengetahui apakah partikel besi
bervalensi nol yang kurang reaktif pada pemakaian jangka panjang
memiliki efisiensi yang lebih baik untuk pemakaian pada periode beberapa
dekade atau bahkan ratusan tahun. Pengujian yang dilakukan adalah uji
korosi yang terakselerasi pada Ferragel dan partikel besi bervalensi nol
lainnya.
.






45

KESIMPULAN
Dari pengajian makalah ini dapat disimpulkan bahwa dalam
penelitian ini dihasilkan Ferragel dari reaksi antara senyawa borohidrida
dan larutan besi sulfat dengan penambahan resin PolyFlo. Ferragel
yang dihasilkan memiliki diameter 10nm s.d. 30nm dengan kadar besi
sebesar 22,6%. Ferragel mampu memisahkan dan mengimobilisasi
Cr(VI) dan Pb(II) dari larutan melalui reaksi redoks yang diawali dengan
proses adsorpsi. Cr(VI) direduksi Cr(III) dan Pb(II) menjadi Pb(0)
sedangkan Fe(0) teroksidasi menjadi senyawa geotit (FeOOH).
Kinetika dari reaksi reduksi yang terjadi sangatlah kompleks karena
terjadi proses adsorpsi pada tahap awal remediasi. Sekitar 10% besi
pada Ferragel terletak pada sisi aktif permukaan. Setelah sisi aktif
Ferragel menjadi jenuh, proses reduksi terus berlansung namun laju
reaksinya lebih lambat. Laju reaksi remediasi Cr(VI) dan Pb(II) oleh
Ferragel 30kali lebih besar dibandingkan laju remediasi oleh ZVI
komersial (iron filling). Setelah lebih dari 2bulan, jumlah Cr(VI) yang
direduksi oleh Ferragel 4,8kali lebih banyak dibandingkan reduksi oleh
ZVI komersial dengan massa yang sama walaupun kadar besi pada ZVI
komersial 21kali lebih banyak dibanding kadar besi pada Ferragel.
Besarnya laju reaksi dan besarnya jumlah kontaminan yang tereduksi
secara keseluruhan, menunjukkan bahwa Ferragel dapat digunakan untuk
remediasi Cr(VI) dan Pb(II) secara in situ.








46

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad, N., & Sharma, S. (2012). Green Synthesis of Silver Nanoparticles
Using Extracts of Ananas comosus. Green and Sustainable Chemistry,
2(4). 141-147. doi: 10.4236/gsc.2012.24020
Anonim. (2012). http://cnx.org/content/m38278/latest/?collection=col10699/latest.
(online) diakses 10 Maret 2013.
Anonim. (2012). http://www.ou.edu/engineering/nanotube/bet.htm. (online)
diakses 10 Maret 2013.
Anonim. (2012). https://www.jiscmail.ac.uk/cgi-in/webadmin?A2=xrd;b01ba668.1205.
(online) diakses 10 Maret 2013.
Anonim.(2012). http://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0142961205007957.
(online) diakses 10 Maret 2013.
Bonoli, Matteo. et. al. (2003). Analysis of Green Tea Catechins:
Comparative Study between HPLC and HPCE. Food Chemistry,81.
631-638.
Center for Science in the Earth System. (2007, September). Preparing for
climate change: A guidebook for local, regional, and state
governments. Retrieved from Newfoundland and Labrador
Environment and Conservation website:
http://www.env.gov.nl.ca/env/climate_change/adapting/king_county_g
uidebook.pdf
Cook, S. M. (2009). Assessing the Use and Application of Zero-Valent Iron
Nanoparticle Technology for Remediation at Contaminated Sites.
U.S.EPA.
Cornell University. (2013). http://ceeserver.cee.cornell.edu/jjb2/cee6560/8-
Adsorption.ppt. (online) diakses 13 Februari 2013.
CRC.(2012). http://www.crc.tum.de/fileadmin/w00bgo/www/03_People/Guenther/guenther1web.jpg.
(online) diakses 10 Maret 2013.
Dalluge, Joseph J., & Nelson, Bryant C. (2000). Review: Determination of
tea catechins. Journal of Chromatography A, 881. 411-424.
47

Giasuddin, A. B., Kanel, S. R., & Choi, H. (2007). Adsorption of Humic
Acid onto Nanoscale Zerovalent Iron and Its Effect on Arsenic
Removal. Environmental Science and Technology, 41. 2022-2027.
Hegazy, A. A., Zaher, M. M., El-Havez, M. A. A., Morsy, A. A., & Saleh, R.
A. (2010). Relation between anemia and blood levels of lead, copper,
zinc and iron among children. BMC Research Note, 3. 133-142.
Ho, S. T., Hutmacher, D. W. (2005). A comparison of micro CT with other
techniques used in the characterization of scaffolds. Journal of
Biomaterials, 8 (35). doi: 10.1016/jb.2005.08035.
Hoag, G. E., Collins, J. B., Holcomb, J., Hoag, J. R., Nadagouda, M. N., &
Varma, R. S. (2009). Degradation of Bromothymol Blue by greener
nano-scale zero-valent iron synthesized using tea polyphenols. Journal
of Materials Chemistry, 19. 8671-8677.
Hoag, G. E., Collins, J. B., Varma, R. S., & Nadagouda, M. N. (2010).
Green Synthesis of Nanometals Using Plant Extracts and Use There
Of. US Patent 0200501 A1.
Hsiang, J. and Diaz, E. (2011). Lead and developmental neurotoxicity of
the central nervous system. Current Neurobiolog, 2 (1). 35-42.
JHU. (2012). http://www.jhu.edu/~chem/fairbr/OLDS/derive.html. (online)
diakses 10 Maret 2013.
Missoun, F., Slimani, M., and Aoues, A. Toxic effect of lead on kidney
function in rat Wistar. African Journal of Biochemistry Research, 4 (2).
21-27.
Payne, K. B., Abdel-Fattah, T. M. (2004). Adsorption of Divalent Lead Ions
by Zeolites and Activated Carbon: Effects of pH, Temperature, and
Ionic Strength. Journal Of Environmental Science And Health. Journal
Of Environmental Science And Health, A39 (9). 2275-2291. doi:
10.1081/LESA-200026265.
Pocock, S. J., Shaper, A. G., Ashby, D., Delves, H. T., & Clayton, B. E.,
(1988). The Relationship Between Blood Lead, Blood Pressure,
48

Stroke, and Heart Attacks in Middle-Aged British Men. Environment
Health Perspective, 78. 23-30.
Ponder, S., Darab J. G., & Mallouk T. E. (2000). Remediation of Cr(VI)
and Pb(II) Aqueous Solutions Using Supported, Nanoscale Zero-valent
Iron. Environmental Science and Technology, 34 (12). 2564-2569.
Prokkola, H., Kuokkanen, T., & Lass, U. (2012). Material-Efficient
Utilization of Waste OilsBiodegradability and Other Chemical
Properties of Vegetable Recycling Oils. Green and Sustainable
Chemistry, 2(4). 133-140. doi: 10.4236/gsc.2012.24019
Reddy, Kancharla Rajendar. et. al. (2012). Environmentally benign
synthetic protocol for o-alkylation of -naphthols and hydroxy pyridines
in aqueous micellar media. Green and Sustainable Chemistry,
2(4).123-132. doi: 10.4236/gsc.2012.24018
Rumanta, M., Latief, A., Rahayu, U., Ratnaningsih, A., Nurdin, G., (2008).
Konsentrasi Timbal (Pb) pada Perairan di Sekitar Teluk Jakarta. Jurnal
Matematika, Sains, dan Teknologi, 1. 31-36.
Sallmen, M. (2001). Exposure to lead and male fertility. International
Journal of Occupational Medicine and Environmental Health, 14 (3).
219-222.
Salvador, A., & Chrisvert, A. (2005). An environmentally friendly (green)
reversed-phase liquid chromatography method for UV filters
determination in cosmetics. Analytica Chimica Acta, 537. 15-24.
Sarjono, Aryo. (2009). Analisis Kandungan Logam Berat Cd, Pb, dan Hg
pada Air dan Sedimen Di Perairan Kamal Muara, Jakarta Utara
(Skripsi). Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Sun, Y. P., Li, X. Q., Cao, J.,Zhang, W. X., & Wang, H. P. (2006).
Characterization of zero-valent iron nanoparticles. Advances in Colloid
and Interface Science, 120. 47-56.
Sun, Y. P., Li, X. Q., Cao, J.,Zhang, W. X., & Wang, H. P. (2007). A
method for the preparation of stable dispersion of zero-valent iron
49

nanoparticles. Colloids and surfaces A: Psycochemistry Engineering
Aspects, 308. 60-66.
USEPA. (2012). http://water.epa.gov/drink/contaminants/basicinformation/chromium.cfm.(online)
diakses 11 Maret 2013.
USEPA. (2012). http://water.epa.gov/drink/contaminants/basicinformation/lead.cfm.
(online) diakses 11 Maret 2013.
UTC. (2012). http://www.utc.edu/Faculty/Jonathan-Mies/xrd/restricted/xrd_parts.jpg.
(online) diakses 10 Maret 2013
World Health Organization. (2011). Lead in drinking water.
WHO/SDE/WSH/03.04/09/Rev/1.
Wright, J., & Conca, J. (2002). Remediation of Groundwater Contaminated
with Zn, Pb and Cd using a Permeable Reactive Barrier with Apatite II.
Proceeding RTDF PRB Action Meeting.
Yuvakkumar, R., Elango, V., Rajendran, V., & Kannan, V., (2011).
Preparation and characterization of zero valent iron Nanoparticles.
Digest Journal of Nanomaterials and Biostructures, 6(4). 1771-1776.
Zhang, X., Lin, S., Lu, X. Q., & Chen, Z. L. (2010). Removal of Pb(II) from
water using synthesized kaolin nanoscale zero valent iron. Chemical
Engineering Journal, 163. 243-248.





50






LAMPIRAN