Anda di halaman 1dari 13

E. Laporan Ampul 1. FORMULA ASLI R / InjeksiAmpul Anti Rematik 2. RANCANGAN FORMULA NamaProduk JumlahProduk TanggalPembuatan TanggalProduksi No.

. Reg No. Batch Komposisi : : : : : : : Mentong Ampul 10 ampul @ 2 ml 28 Mei 2013 28 Mei 2014 DKL 1399100343 A1 M 13050 Tiap 2 ml mengandung Na. Methotreksat NaCl Na2EDTA API 3. MASTER FORMULA DIPRODUKSI OLEH TANGGAL PEMBUAT AN PT. NUMBER 28 Mei 2013 ONE KODE BAHAN S1 MT S2 NC S3 NE NAMA BAHAN Na. Methotreksat NaCl Na2EDTA Pengisotonis Pengkhelat 0,017 g 0,002 g 0,17 g 0,02 g Zataktif KEGUNAAN 28 Mei 2014 Kelomp ok 1 PERDO SIS 0,005 g SittiNurjahi dah PERBATC H 0,05 g TANGGAL PRODUKSI DIBUA DISETUJUI ad 5 mg 0,833 % 0,1 % 2 ml

T OLEH OLEH

S4 AQ

API

Pembawa

Ad 2 ml

Ad 20 ml

4.

ALASAN PEMBUATAN PRODUK Ampuladalahwadahberbentuksilindris yang terbuatdarigelas yang memiliki ujung runcing (leher) dan bidang dasar datar.Ukuran normalnya adalah 1, 2, 5, 10, 20 kadang kadang juga 25 atau 30 ml. Ampul adalah wadah takaran tunggal, oleh karena total jumlah cairannya ditentukan pemakaian dalam satu kali pemakaiannya untuk satu kali injeksi. Menurut peraturan ampul dibuat dari gelas tidak berwarna, akan tetapi untuk bahan obat peka cahaya dibuat dari bahan gelas berwarna cokelat tua. Ampul gelas berleher dua ini sangat berkembang pesat sebagai ampul minum untuk pemakaian peroralia (R. Voight : 464). Wadah dosis tunggal umumnya disebut ampul, tertutup rapat dengan melebur wadah gelas dalam kondisi aseptis.Wadah dosis tunggal adalah suatu wadah yang kedap udara yang mempertahankan jumlah obat steril yang dimaksudkan untuk pemberian parenteral sebagai dosis tunggal, dan yang biladibukatidakdapatditutuprapatkembalidenganjaminantetapsteril

(Ansel : 423). Ampul merupakan wadah takaran tunggal sehingga penggunaannya untuk satu kali injeksi. Ampul dibuat dari bahan gelas tidak berwarna, akan tetapi untuk bahan obat yang pekat Terhadap cahaya dapat digunakan ampul yang terbuat dari bahan gelas berwarna coklat tua. Tidakperlupengawetkarenamerupakantakarantunggal, tidakperluisotonis,

diisimelaluiburet yang ujungnyadisterilkanterlebihdahuludengan alcohol 70%. Pada formulasi sediaan ampul ini, ditujukan untuk pengobatan dengan indikasi reumatik.

Arthritis reumatika, rematik atau rema adalah penyakit sendikronis dan sistemis yang termasuk kelompok gangguan autoimun.Bercirikan perubahan perubahan bera dan gkronis dari sendi dan membrannya (synovium) dan kemudian desktruksi tulang rawan dengan perubahan anatomis.Yang khusus dihinggapi remaa dalah persen diantangan dan kaki, lutut, bahu dan tengkuk.Gejalanya yang kas berupa bengkak dan nyeri di sendi sendi tersebut. Rema merupakan suatupenyakitautoimun, dimana antibody tubuh menyerang dan merusak sendi/jaringan sendi.Penyakit diawali dengan masuknya antigen kedalam sirkulasi. Antigen ini dikelilingi oleh makrofag, tetapi tidak dimusnahkan atau dikeluarkan.Akibatnya adalah terbentuknya antibodi dari jenis IgM, yang disebut faktor rema. Antigen dan antibodi menghasilkan suatu imuno kompleks yang kemudian menimbulkan seren tetan reaksi peradangan. Akibat penggabungan ini antara lain terjadi pelepasan zat zat chemotactic yang berdaya menarik leukosit tertentu ke daerah peradangan. Sel selleukosit/ penang kistersebut memakan imuno kompleks lalu mati sambil melepaskan enzim enzim lysosomal seperti glikoprotese dan fosfatase .Semua enzim ini dapat merusak tulang rawan dan bahan dasar tulang (matrix), sehingga akhirn yasendi hilang penyangga kejutnya. Bila tulang rawan mengalami kerusakan, maka permukaannya yang semulaa matlian, menjadi kasar seperti ampelas. Jaringan pecahan tarhubungannya dan proteoglikan dapat lolos, akibatnya tulang rawan hilang kekuatan dan kelenturannya (OOP : 324). Arthritis rheumatoid, ternyata merupakan gangguan sistemik selain gangguan sendi. Pemberian AINS menguranngi nyeri dan

mempertahankan fungsi sendi tetapi tidak mencegah kerusakan tulang rawan sendi tulang. Saat ini dikenal obat antireumatik yang tidak hanya bersifat simtomatik tetapi menghambat proses memburuknya penyakit.

Na. Metotrexat dianggap APP terpilih saat ini. Obat ini efektif pada dosis yang jauh lebih kecil dari sebagai obat kanker sehingga efek samping berat, jarang merupakan masalah (Fater : 245). Na. Metotrexat adalah obati munosupresan, bekerja dengan mereduksi aktivitas beberapaenzim yang disebut dihidrofolat reduktase, akan mengurangi produksi asam folat.

5.

Alasan Penambahan Bahan a. Natrium Methotreksat Methotreksat dianggap antireumatik termodifikasi erpiih saat ini. Dosis dianggap APP 15-25 mg perminggu dan ditingkatkan sampai 30-35 mg per minggu bila perlu. Terdapat bukti manfaatnya pada arritis jelveni kronik, arthritis psoriasis, lupus eritematosus sistemik dan gangguan lain yang brdasarkan gangguan autoimun (Farmakologi dan Terapi: 245). Methotreksat dapat merintangi radang sendi kronis dengan daya kerja lebih cepat. Dosis oral i.m atau i.v 3x seminggu 2,5-5 mg dengan interval 12 jam atau 1x10 mg. bila perlu dinaikkan setiap 6 minggu dengan 2,5 mg sampai maksimal 25 mg seminggu ( Obat-Obat Penting:335). Digunakan sebagai rheumatoid arthritis untuk oral 7,5 mg sekali seminggu dan i.m 20-25 mg, dosis 1x seminggu (Martindale: 706). Methotreksat adalah antimetabolit yang digunakan untuk terapi yang diyakini pada pengobatan penyakit neoplastik, beberapa psoriasis dan radang sendi reumatik. Natrium Methotreksat untuk injeksi, lyophilized, bebas pengawet, untuk penggunaan tunggal, dosis yang sesuai 20 mg dan 1 g (Methotrexate.pdf). Terapi dimulai dengan dosis yang sangat rendah 5 mg tau 10 mg seminggu. Dosis disesuaikan berdasarkan respon yang terjadi . Sampai sekitar 30 mg seminggu untuk dosis teripisa bila perlu (Methotrexate.pdf).

b. Dinatrium Edetat Berfungsi sebagai pengkhelat, garam edetat lebih stabl daripada asam edetat. Namun, disodium edetat dihidrat akan kehilangan air dari kristalisasi bila dipanaskan hingga 200C. Disodium edetat bersifat higroskopis dan tidak stabil ketika terkena kelembapan (Excipient).

Konsentrasi Na2EDTA yang biasa digunakan yaitu 0,05-0,1 % (Lachman. 2008). Pengkhelat digunakan untuk mengatasi adanya logam yang mengganggu zat aktif sehingga logam tersebut dikhelat dengan adanya Na2EDTA (Rahmi. 2013/5/18)

c. Natrium Klorida Digunakan dalam formulasi parenteral dan non parenteral khususnya digunakan untuk menghasilkan larutan isotonis dalam formulasi obat intravena atau obat yang ditujukan untuk mata 0,9% (Raymond: 637). Kadar Natrium klorida 0,9% untuk membuat larutan yang isotonk (Ansel: 407). Nilai osmotik normal untuk semua jaringan tubuh, misalnya darah, air mata atau cairan jaringan lainnya identik dengan yang diberikan oleh suatu larutan 0,9% NaCl. Dengan demikian 0,9% NaCl dikatakan isotonik atau fisiologis yang memiliki tekanan osmosis yang sama dengan cairan jaringan manusia (Scovilles: 151).

d. Aqua Pro Injeksi Sejauh ini, pembawa yang paling sering digunakan untuk produk steril adalah air karena merupakan pembawa untuk semua cairan tubuh (Lachman: 1294). Sterile water for injection adalah air untuk obat suntik yang telah disterilkan dan dikemasdalam wadah-wadah dosis tunggal yang tidak lebih besar dari ukuran 1 liter (Ansel: 407). Water for injection, USP digunakan pensterilisasian dan disimpan pada suhu kira-kira diatas pertumbuhan bakteri. Air tersebut tidak mengandung pirogen (penghasil demam) dan produk metabolitnya menimbulkan

mikroorganisme (Parrot: 284)

6. URAIAN BAHAN a. Natrium Metotrexat Nama resmi Nama lain Rumus Molekul Rumus bangun : NATHRIUM METHOTREXATUM : Metotrexat : C20H22N805 :

Pemerian Kelarutan

: Serbuk hablur, kuning sampai jingga : Praktis tidak larut dalam air, dalam etanol

(95%) P. Dalam Kloroform P dan dalam eter P. Mudah larut dalam larutan alkali Hidroksida encer dan alkali karbonat Incomptibilitas Stabilitas : Incomp dengan sitarabin dan prednisolon : Mengalami fotodegradasi bila disimpan dalam terang pH penyimpanan : 5,8 : Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya. Kegunaan Dosis Indikasi : Sebagai zat aktif : 2,5 5 mg : Artrithis rheumatoid, psonasis

Farmakologi

: Na.Metotrexat adalah imunosupresan. Bekerja dengan Mereduksi aktivitas beberapa enzim yang terlibat dalam sistem Imun. Dengan memblok aktivitas enzim yang disebut

Dyhydrofolate reduktase, akan mengurangi asam folat. Efek samping Kontraindikasi : Nausea, kulit kering, sakit kepala, letih. : - Tidak diberikan selama masa kehamilan ida-Penggunaan bersama antibiotic -Alkohol dapat meningkatkan resiko kerusakan hati dengan Penggunaan bersama Metotrexate

b. Natrium Klorida Nama resmi Nama lain Rumus molekul Rumus bangun Pemerian : SODIUM CHLORIDE : Natrium klorida, garam batu : 58,44 : NaCL : Bubuk kristal putih atau Kristal

berwarna,memiliki rasa garam, hablur bentuk halus Kelarutan : Mudah larut dalam air, sedikit lebih mudah larut dalam gliserin, sukar larut dalam etanol Stabilitas : Natrium klorida berair stabil tetapi dapat menyebabkan pemisahan partikel kaca dan jenis tertentu wadah kaca

Incomp

: Korosif

terhadap

besi,

juga

bereaksi

membentuk endapan dengan perak dan garam merkuri Sterilisasi Penyimpanan Kegunaan : Autoklaf : Dalam wadah tertutup baik : Pengisotonis

c. Na2EDTA Nama resmi Nama lain Rumus molekul Berat molekul Rumus bangun : DINATRII EDETAS : Dinatrium edetat : C10H4NA208.2H2O : 372,4 :

Pemerian Kelarutan Stabilitas

: Serbuk hablur, putih : Larut dalam air : Sedikit stabil dalam bentuk padat, lebih stabil dalam bentuk basa bebasnya, mengalami dekarboksilasi jika dipanaskan diatas suhu 150oC. Kehilangan air kristalnya jika

dipanaskan sampai 100oC Incomp : Bahan pengoksidasi kuat, basa kuat dan ion-ion logam polvalen besi Penyimpanan Kegunaan : Dalam wadah tertutup baik : Pengkhelat

d.

Aqua Pro Injeksi Nama resmi Nama lain Rumus molekul Berat molekul Pemerian : AQUA PRO INJECTIO : Aqua steril, API : H2O : 18,02 : Cairan jernih tidak berwarna, tidak berasa dan tidak berbau Penyimpanan Sterilisasi Kegunaan : Dalam wadah tertutup baik : Autoklaf : Pembawa

7. Perhitungan a. Perhitungan isotonisitas = F- ( = 0,031-( )x )+( ) x

= 0,031-(0,00001 + 0,0008) x 29,25 = 0,031-0,00081 x29,25 = 0,883 % (Hipotonis) Derajat disosiasi : 1) Natrium methoterksat = 2 2) Na2EDTA 3) NaCl b. Perhitungan bahan a. Natrium methotreksat b. Na2EDTA c. NaCl d. API c. Perhitungan perbatch a. Natrium methotreksat b. Na2EDTA c. NaCl d. API = 0,005 g x 10 = 0,05 g = 0,002 g x 10 = 0,02 g = 0,017 g x 10 = 0,17 g ad 20 ml = 5 mg = = ad 2 ml = 0,005 g = 0,002 g = 0,017 g =3 =2

8. Cara kerja a. b. Disiapkan alat dan bahan Alat-alat gelas dan ampul dibebas alkalikan dengan cara direndam dalam larutan HCl 0,1 N panas selama 30 menit. Kemudian dicuci dengan air selanjutnya dibilas dengan air untuk injeksi dan disterilkan menurut metode masing-masing bahan dan alat. c. d. Bahan-bahan yang akan digunakan, ditimbang sesuai hasil perhitungan. Dibuat air untuk injeksi bebas CO2 dengan cara air untuk injeksi di didihkan selama 10 menit sambil di cegah kontaminasi udara luar kemudian dibiarkan sampai dingin. e. f. g. h. i. Dilarutkan natrium methotreksat dengan API secukupnya. Ditambahkan NaCl, dimana NaCl ditimbang dalam cawan porselin. Ditambahkan Na2EDTA, kemudian diaduk hingga homogen. Dicukupkan volumenya dengan API. Disaring larutan tadi dengan kertas saring, kemudian diambil dengan menggunakan spoit. Masing-masing ampul di isi, lalu ampul di tutup dengan melebur mulut ampul. j. Diberi etiket, brosur serta kemasan untuk sediaan injeksi ampul.

DAFTAR PUSTAKA

Arthur,Kibbe.Handbook Of Pharmaceutical Excipient.Washington:American Pharmaceutical Press.1980

Dirjen POM.Farmakope Indonesia Edisi IV.Jakarta:Depkes RI.1979

Dirjen POM.Farmakope Indonesia Edisi V.Jakarta:Depkes RI.1995

Howard,Ansel.Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi IV.Jakarta:UI Press.2008 Leon,Sweetman.Martindale 36th.London:Lambert street.2009

Tan Ham,Tjay.Obat-obat Penting.Jakarta:PT.Gramedia.2007

Toniswara.Farmakologi dan Terapi Edisi IV.Jakarta:Farmakologi FK.1999

Pdf.Metotrexat.Registered Trademark Of Base group:USP,ph.Eur