Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Susu merupakan sumber nutrien yang penting untuk pertumbuhan bayi mamalia, termasuk manusia yang mengandung karbohidrat, protein, lemak, mineral dan vitamin. Sejak dari masa bayi hingga dewasa dan usia lanjut, orang terbiasa mengkonsumsi susu atau produk susu. Saat usia bayi sampai usia balita adalah saat dimana konsumsi susu biasanya sangat diperlukan karena nilai gizi yang dikandung susu.1 Laktosa merupakan satu-satunya karbohidrat dalam susu mamalia, merupakan disakarida yang terdiri dari gabungan monosakarida: glukosa dan galaktosa. Kadar laktosa dalam susu sangat bervariasi antara satu mamalia dengan yang lain. Air susu ibu (ASI) mengandung 7% laktosa, sedangkan susu sapi hanya mengandung 4%.1 Keadaan normal, tubuh dapat memecah laktosa menjadi gula sederhana dengan bantuan enzim laktase. Berbeda dengan sebagian besar mamalia yang tidak lagi memproduksi laktase sejak masa penyapihan, pada manusia laktase terus diproduksi sepanjang hidupnya. Bisa dikatakan hampir setiap orang pernah mengkonsumsi susu atau produk susu. Sejak dari masa bayi hingga dewasa dan usia lanjut, orang terbiasa mengkonsumsi susu atau produk susu. Tanpa laktase yang cukup manusia tidak dapat/mampu mencerna laktosa sehingga akan mengalami gangguan pencernaan seperti sakit perut dan diare yang dikenal sebagai intoleransi laktosa atau defisiensi laktase.2 Intoleransi laktosa atau defisiensi laktose merupakan salah satu masalah penting bagi kesehatan masyarakat. Kelainan ini terdapat sangat luas di negeri yang sedang berkembang seperti di beberapa negara di Afrika, Asia dan Amerika. Angka kejadian intoleransi laktosa di Swedia diperkirakan berkisar antara 0,51,5%. Di Amerika Utara perkiraan jauh lebih rendah dari 0,5%. Di Afrika angka kejadian intoleransi laktosa diperkirakan 81%, Muangthai 84% dan India 83%. Sedangkan di Indonesia angka kejadiannya
1

juga tinggi, yaitu 86,4% pada anak yang mengalami malnutrisi energi protein, 72,2% bayi baru lahir, 51,3% anak umur 1 bulan 2 tahun.2,3 B. Tujuan Mengetahui definisi, etiologi, patofisiologi, manifestasi klinis, penegakkan diagnosis dan penatalaksanaan intoleransi laktosa.

BAB II
2

TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Ada beberapa terminologi yang perlu dipahami sehubungan dengan gangguan absorbsi laktosa, yaitu:1 1. Defisiensi laktase yaitu keadaan dimana aktifitas enzim laktase rendah (atau tidak ada) pada pemeriksaan hasil biopsi mukosa usus halus. 2. Malabsorpsi laktosa yaitu ketidakmampuan usus halus mengabsorbsi laktosa yang dibuktikan dengan pemeriksaan yang sesuai (uji beban laktosa, uji hidrogen pernafasan). 3. Intoleransi laktosa yaitu munculnya gejala-gejala klinis setelah makan atau minum bahan yang mengandung laktosa (mencret, mual, muntah, perut kembung dan sakit perut). Hal yang perlu diperhatikan ialah karena seseorang dengan defisiensi laktase belum tentu mengalami malabsorpsi laktosa. Malabsorpsi laktosa juga bisa disebabkan kerusakan mukosa usus halus. Penderita malabsopsi laktosa belum tentu juga mengalami intoleransi laktosa.1 Intoleransi laktosa adalah sindrom klinis terdiri dari satu atau lebih gejala sebagai berikut: nyeri perut, diare, mual, dan perut kembung setelah menelan laktosa atau zat makanan yang mengandung laktosa. Jumlah laktosa yang akan menyebabkan gejala bervariasi dari individu ke individu, tergantung pada jumlah laktosa yang dikonsumsi, tingkat kekurangan laktase, dan bentuk bahan pangan yang laktosa tertelan. Malabsorpsi laktosa adalah masalah fisiologis yang dapat bermanifestasi sebagai intoleransi laktosa dan disebabkan ketidakseimbangan antara jumlah laktosa ditelan dan kapasitas laktase untuk untuk menghidrolisis disakarida tersebut.1,2,4 B. Anatomi dan Fisiologi Usus halus merupakan organ yang berlipat-lipat terbentang dari pilorus sampai katup ileosekal. Dinding usus halus terdiri atas lapisan serosa, lapisan otot, lapisan sub mukosa dan lapisan mukosa. Lapisan mukosa dan submukosa membentuk lipatan-lipatan sirkuler, yang menonjol ke dalam
3

lumen 3-10 mm. Lipatan tersebut nyata pada duodenum dan jejunum, menghilang pada pertengahan ileum. Pada lipatan-lipatan tersebut (vilus) terdapat mikrovili, yang pada mikroskop elektron tampak sebagai brush border. Enzim-enzim yang terletak pada brush border menyelesaikan proses absorpsi. 1,5 Di sekeliling vilus terdapat kripta lieberkuhn yang merupakan kelenjar-kelenjar usus yang menghasilkan sekret mengandung enzim-enzim pencernaan termasuk laktase. Sel-sel yang tidak berdiferensiasi di dalam kripta berproliferasi cepat dan bermigrasi ke ujung vilus dimana mereka menjadi sel-sel absortif. Pada ujung vilus, sel-sel ini akan lepas ke dalam usus halus. Pada permukaan membran mikrofili, laktosa dihidrolisis oleh enzim laktose menjadi glukosa dan galaktosa, kemudian secara aktif diserap dan diangkut melalui sel absorbtif selanjutnya dialirkan ke vena porta.1,5 Karbohidrat yang dimakan diserap dalam bentuk monosakarida (glukosa, galakosa, dan frukstosa). Karena itu laktosa harus dihidrolisa menjadi glukosa dan galaktosa agar proses absorpsi berlangsung. Laktosa merupakan sumber energi yang memasok hampir setengah keseluruhan kalori susu (35-45%). Disamping itu laktosa juga penting untuk absorpsi kalsium. Hidrolisa ini dilakukan oleh laktase (-galactosidase), suatu enzim yang terdapat di brush border mukosa usus halus. Distribusi enzim laktase ini tidak merata sepanjang usus halus, konsentrasi tertinggi berada di yeyenum proksimal, rendah di duodenum dan yeyenum distal serta terendah di ileum terminal.2 Enzim lain yang terdapat di brush border adalah sukrase, maltase dan glukoamilase. Laktase dijumpai pada bagian luar brush border dan diantara semua disakaride, laktase yang paling sedikit. Aktivitas enzim laktase bekerja pada pH optimal 5,5-6,0 dan mulai terdeteksi pada bulan ketiga kehamilan. Aktivitas enzim ini akan meningkat seiring bertambahnya usia kehamilan, dari 30% pada kehamilan 26-34 minggu menjadi 70% pada kehamilan 35-38 minggu dan mencapai 100% pada usia 2-4 minggu setelah lahir. Kadar tersebut bertahan sampai 2-5 tahun. Setelah itu aktivitas enzim laktase secara genetik akan menurun dan mencapai kadar terendah pada masa dewasa.2,6
4

C. Etiologi Intoleransi laktosa dapat terjadi karena adanya defisiensi enzim laktase dalam brush border usus halus. Defisiensi laktase diartikan sebagai keadaan aktivitas laktase dibawah normal yang diukur pada spesimen biopsi mukosa usus halus. Sampai sekarang dikenal 2 bentuk dari defisiensi laktase, yaitu defisiensi laktase primer dan sekunder.2 Defisiensi laktase primer terdiri dari 3 tipe yaitu:2,6 a. Defisiensi laktase developmental yang terdapat pada bayi dengan usia kehamilan 26-32 minggu. b. Defisiensi laktase bawaan, yaitu tidak terdapatnya enzim laktase pada brush border epitel usus halus. Defisiensi laktase yang diwariskan (congenital lactase deficiency), terjadi pada individu dengan genotip homozigot resesif. Kejadian ini sangat jarang, jarang yaitu 1 perseratus ribu penduduk, sehingga sering sekali tidak dibicarakan. c. Defisiensi laktase dewasa yaitu kelainan yang timbul perlahan-lahan yang terjadi pada anak usia 2-5 tahun hingga dewasa serta timbulnya bervariasi tergantung ras. Defisiensi laktase ini dapat terjadi sebagai akibat induksi sintesis laktase yang menurun. Laktase merupakan enzim yang sintesisnya dapat diinduksi. Ketidaksukaan minum susu mungkin dapat memicu keadaan ini, sebab tidak ada induksi enzim laktase. Defisiensi laktase primer dapat dijumpai pada bayi prematur sehubungan dengan perkembangan usus yang imatur (developmental lactase deficiency). Defisiensi laktase sekunder yang menyertai malabsorbsi dapat terjadi pada kerusakan mukosa usus halus, misalnya akibat infeksi. Kejadian ini sering kali dijumpai pada anak diare setelah minum susu botol. Tentunya laktase tidak mengalami defisiensi lagi bila kerusakan mukosa usus telah membaik dan infeksi telah teratasi. Beberapa faktor lain penyebab intoleransi laktosa antara lain:2 Gastroenteritis, dapat menyebabkan terjadinya gangguan penguraian enzim laktase yang dapat berlangsung sampai beberapa minggu

Infeksi parasit, dapat menyebabkan pengurangan jumlah laktase sementara waktu. Defisiensi besi, rendahnya asupan besi dapat mengganggu pencernaan dan penyerapan laktosa. Obat-obatan metrotreksat. D. Patofisiologi Terdapat tiga macam bentuk karbohidrat yaitu monosakarida (glukosa, fruktosa dan galaktosa), disakarida (laktosa, sukrosa dan maltosa) dan polisakarida (pati, glikogen dan selulosa). Hidrolisis laktosa menjadi glukosa dan galaktosa terjadi di dalam usus halus memerlukan enzim laktase. Bila terjadi defisiensi laktase baik primer maupun sekunder, maka pencernaan laktosa akan terganggu.1,2 Bila ada defisiensi laktase, laktosa tidak akan didigesti akibatnya tidak ada penyerapan oleh mukosa usus halus. Laktosa yang tidak dihodrolisis akan diteruskan ke usus besar. Disakarida ini merupakan bahan osmotik yang akan menarik air ke lumen. Jumlah air yang keluar sebanding dengan jumlah laktosa yang tinggal di lumen usus. Penambahan volume lumen usus akan menyebabkan rasa mual, muntah dan peningkatan peristaltik. Peristaltik usus yang meninggi menyebabkan waktu transit usus makin pendek sehingga mengurangi kesempatan untuk digesti dan absorpsi. Laktosa dan air/elektrolit yang tidak diserap meninggalkan usus halus sampai di kolon. Di kolon, laktosa ini akan difermentasi oleh flora normal menjadi gas (CO2, H2, dan CH4), asam lemak rantai pendek (butirat, propional dan asetat) dan asam laktat.1,2,5 Pembentukan gas menyebabkan perut kembung dan sakit perut. Pembentukan gas hidrogen oleh flora di kolon dapat dideteksi di udara pernafasan. Ini yang menjadi dasar uji hidrogen pernafasan. Pembentukan asam lemak rantai pendek tadi diperlukan oleh tubuh karena asam lemak ini dapat digunakan sebagai sumber energi. Disamping itu, pembentukan asam diantaranya kanamisin, kolkisin, neomisin dan

lemak rantai pendek ini berguna untuk nutrisi kolon, membantu absorpsi air/elektrolit dan motilitas kolon. 1,2,5 Lebih kurang 70% dari nutrisi kolon berasal dari intraluminal. Karena itu secara fisiologis dalam keadaan normal dijumpai malabsorpsi laktosa/karbohidrat. Sedangkan penyerapan asam laktat oleh kolonosit menyebabkan asidosis metabolik. Air/ elektrolit yang sampai di kolon dan hasil fermentasi tadi diserap oleh kolonosit (colonic salvage). Bila colonic salvage dilewati, maka asam laktat banyak dijumpai di tinja yang akan menyebabkan kadar air tinja meningkat (diare osmotik) dan bahan-bahan reduksi (laktosa) dijumpai dalam tinja. 1,2,5

Pada defisiensi laktase sekunder kondisi yang bertanggung jawab untuk kekurangan laktase meliputi infeksi akut (misalnya, rotavirus). Infeksi menyebabkan usus kecil cedera dengan hilangnya laktase yang terkandung pada sel epitel dari ujung vili tersebut. Sel epitel yang belum matang yang mengganti mengandung laktase yang lebih sedikit, menyebabkan kekurangan laktose sekunder. 1,2,5 E. Manifestasi Klinis Terjadinya reaksi terhadap konsumsi laktosa dan manifestasi klinis yang menyertainya terutama tergantung pada aktivitas laktase dalam usus. Selain itu juga dipengaruhi oleh jumlah dan frekuensi, serta cara bagaimana laktosa dikonsumsi, waktu singgah disaluran cerna.7,8
7

Orang yang mengalami intoleransi laktosa biasanya mempunyai batas toleransi untuk mengkonsumsi laktosa, yang jika mereka mengkonsumsi dalam batas ini maka mereka akan mengalami gejala yang minimal. Beberapa gejala intoleransi laktosa antara lain sakit perut, perut kembung, mengeluarkan gas (flatus), borborigmic, mual, muntah dan diare yang sangat frekuen, cair, bulky dan berbau asam. Tinja sering mengapung karena kandungan gasnya yang tinggi. Selanjutnya pertumbuhan anak akan terhambat bahkan tidak jarang dapat terjadi malnutrisi. Pada keadaan yang ringan dapat menyebabkan sakit perut berulang-ulang dan hilang timbul. Kadang-kadang gejala intoleransi laktosa sering disalah artikan sebagai gejala dari irritable bowel syndrome (IBS), padahal penderita IBS bukanlah penderita intoleransi laktosa. Penderita IBS cenderung mengalami kesulitan dalam mentoleransi lemak.5 Gejala batas toleransi laktosa yang muncul akibat dari konsumsi laktosa yang terlalu banyak adalah produksi gas yang berlebihan (kentut terus) atau serangan diare. Orang yang memiliki kelainan batas toleransi laktosa dapat meminum sekitar 250 ml susu setiap hari tanpa gejala yang parah.1 Untuk menguji batas toleransi laktosa dapat dilakukan tes pernafasan hidrogen (hydrogen breath test) atau tes keasaman kotoran (stool acidity test) agar didapatkan diagnosis klinis. Orang yang menderita batas toleransi laktosa dapat mengkonsumsi produk-produk bebas-laktosa, misalnya susu kedelai, susu almond dan susu beras. Batas toleransi laktosa tidak sama dengan alergi susu, yang merupakan reaksi tubuh terhadap protein susu. 1,2,5 F. Penegakkan Diagnosis Diagnosis intoleransi laktosa merupakan gabungan gejala klinik dan uji/pemeriksaan yang sesuai. Secara klinis dengan uji toleransi laktosa. Setiap bayi minum bahan yang mengandung laktosa akan timbul gejala klinis (diare, perut kembung, dll). Bila laktosa dieliminasi dari dietnya maka gejala tersebut akan hilang. Uji pemeriksaan yang dilakukan bertujuan untuk menentuan adanya malabsorpsi laktosa. Adanya bahan-bahan reduksi dan pH
8

tinja yang asam mengindikasikan adanya malabsorpsi laktosa. Walaupun pemeriksaan ini bersifat uji saring dan kualitatif, uji ini valid bila: hanya laktosa yang diminum, waktu transit usus yang cepat, tinja yang segar dan harus diperiksa segera, dan degradasi laktosa oleh flora kolon tidak komplit.1,2 Beberapa metode dapat digunakan untuk mendiagnosa intoleransi laktosa, antara lain:1,2 a. Hydrogen breath test (uji hidrogen nafas) Merupakan pengujian terhadap jumlah gas hidrogen yang ditiupkan keluar melalui pernafasan. Laktosa, yang seharusnya dicerna oleh laktase, mengalami fermentasi oleh bakteri di saluran pencernaan, sehingga akan menyebabkan produksi gas hidrogen lebih banyak dari keadaan normal. Uji ini tidak invansif dan dapat dilakukan pada bayi. Setelah puasa malam hari, peningkatan gas hidrogen >20 ppm sehabis minum laktosa mengindikasikan adanya malabsorpsi laktosa. Setelah dipuasakan 6 jam pada anak diberikan larutan laktosa sebanyak 2 g/kg BB (maksimum 50 gram) dalam konsentrasi 20%. Sedangkan pada bayi usia kurang dari 6 bulan diberikan dalam konsentrasi 10 %. Sampel udara nafas diambil sesaat sebelum meminum larutan laktosa (menit 0) dan setiap 30 memint sesudahnya selama 2 jam. Analisis hidrogen dilakukan secara kromatografi. Kenaikan kadar hidrogen sama atau lebih dari 20 ppm menunjukkan malabsorbsi laktosa. Peningkatan sebesar 10-19 ppm dianggap peralihan kecuali bila disertai gejala klinis dianggap positif. Peningkatan dibawah 10 ppm dianggap negatif.2,8 Uji hidrogen nafas akan memberikan hasil akhir positif palsu pada keadaan puasa kurang adekuat, tidur yang lama dan lelap, keadaan hipoventilasi, setelah pemberian asam asetil salisilat, metoklopramid serta adanya bakteri tumbuh lampau. Hasil negatif palsu dapat pula terjadi karena hiperventilasi, diare akut, setelah pemberian antibiotik, laksatif atau tindakan enema serta pada populasi yang flora kolonnya tidak memproduksi hidrogen. 2,8 Fermentasi laktosa akan menghasilkan gas hidrogen, karbondioksida, methan, asam organik (asam asetat, butirat, propionat).
9

Produksi hidrogen akan terjadi optimal bila jumlah bakteri penghasil hidrogen memadai dan terjadi pada pH 7-7,5. Jumlah bakteri akan berkurang setelah pemberian antibiotik, laksan atau tindakan enema. Sekitar kurang lebih 2-9% flora kolon normal tidak membentuk hidrogen. Penurunan pH kolon dapat disebabkan banyaknya asam organik yang terbentuk. Selanjutnya sekitar 86% persen gas yang terbentuk akan dikeluarkan melalui flatus. Sisanya 14% akan diserap melalui epitel usus dan memasuki sistem portal akan mencapai paru dan dikeluarkan saat ekspirasi. 2,8 b. Elimination diet Merupakan diagnosa dengan cara meniadakan konsumsi makanan yang mengandung laktosa untuk melihat perbaikan gejala. Jika gejala muncul kembali ketika makanan yang mengandung laktosa diberikan lagi, hampir bisa dipastikan penyebabnya adalah intoleransi terhadap laktosa.2 G. Penatalaksanaan Banyak orang yang mengalami intoleransi laktosa mengatasinya dengan pembatasan konsumsi laktosa, seperti hanya minum segelas susu. Bagi mereka yang mengalami intoleransi laktosa terdapat beberapa tatalaksana, yaitu:1,2,4 a. Pemberian diet rendah dan bebas laktosa Pemberian diet pada penderita yang mengalami intoleransi laktosa tergantung pada berat ringannya intoleransi. Diet rendah laktosa diberikan pada penderita intoleransi laktosa ringan dan sedang, sedangkan diet bebas laktosa diberikan kepada penderita laktosa berat. Diet rendah atau bebas laktosa dapat diberikan pada penyakit diare akut. 1,2,4 Terjadinya diare kronik menurut Leventhal adalah terjadinya kerusakan mukosa usus yang berkepanjangan yang menyebabkan defisiensi enzim laktase secara berkepanjangan pula. Pada keadaan diare kronik diberikan susu formula yang bebas laktosa. Pada penderita kurang gizi dan malnutrisi didapatkan gangguan absorbsi laktosa karena adanya atropi sel-sel epitel mukosa usus halus sehingga produksi enzim laktase
10

sangat berkurang. Pemberian diet bebas laktosa sangat bermanfaat bagi penderita ini. 1,2,4 Beberapa anjuran berikut ini mungkin dapat membantu dalam menjalani diet rendah dan bebas laktosa:1 1. Baca label pangan dengan seksama bagi penderita intoleransi laktosa agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan, penting untuk membaca label pangan dengan seksama pada bagian daftar bahan pangan. Produk pangan perlu dihindari/dibatasi jumlah yang dikonsumsi, jika mengandung bahan-bahan seperti berikut ini misalnya padatan susu, padatan susu bebas lemak, whey, gula susu. 2. Minum susu yang mengandung banyak lemak susu, karena lemak dapat memperlambat transportasi susu dalam saluran perncernaan sehingga dapat menyediakan waktu yang cukup untuk enzim laktase memecah gula susu. 3. Hindari mengkonsumi susu rendah atau bebas lemak oleh karena susu lebih cepat ditransportasi dalam usus besar dan cenderung menimbulkan gejala pada penderita intoleransi laktosa. Disamping itu, beberapa produk susu rendah lemak juga mengandung serbuk susu skim yang mengandung laktosa dalam dosis tinggi. 4. 5. 6. Jangan menghindari semua produk susu oleh karena nilai gizi susu pada dasarnya sangat dibutuhkan tubuh. Mengkonsumsi susu dengan laktosa yang telah diuraikan (susu bebas laktosa). Minum susu dalam jumlah yang tidak terlalu banyak. Banyak penderita intoleransi laktosa dapat meminum 240 ml susu per hari, tetapi perlu untuk mengamati/ seberapa besar tingkatan toleransi tubuh sendiri terhadap laktosa. Banyak penderita toleran terhadap sejumlah laktosa yang terdapat dalam setengah cangkir susu full cream, tiga perempat cangkir es krim, tiga perempat cangkir yoghurt, tiga perempat cangkir keju mentah (unripened cheeses). 7. Konsumsi produk susu yang diolah dengan proses pemanasan (seperti susu bubuk), karena pada pemanasan, laktosa akan dipecah
11

menjadi glukosa dan galaktosa, sehingga produk seperti ini akan ditoleransi lebih baik. 8. Konsumsi produk kedelai karena produk kedelai bebas laktosa dan merupakan sumber kalsium yang bagus dan baik untuk menggantikan susu dan produk susu lainnya. b. Pemberian probiotik atau susu fermentasi Probiotik berasal dari bahasa Yunani probios yang berarti untuk kehidupan. Probiotik adalah suplementasi makanan dengan menggunakan bakteri hidup yang mempunyai pengaruh menguntungkan terhadap kesehatan pejamu dengan memperbaiki keseimbangan mikroflora usus. Pemakaian probiotik yang efektik sebagai terapi harus memenuhi beberapa syarat berikut, yaitu: memberikan efek yang menguntungkan pada pejamu, tidak patogenik dan tidak toksik, mengandung sejumlah besar sel hidup, mampu bertahan dan melakukan kegiatan metabolisme usus, tetap hidup selama dalam masa penyimpanan dan sewaktu digunakan dan tahan terhadap asam lambung dan garam empedu.2 Sampai saat ini telah banyak spesies mikroorganisme yang digunakan sebagai probiotik, tetapi yang paling sering digunakan adalah golongan mikroorganisme yang menghasilkan asam laktat, yaitu: Lactobacili (Lacobacillus rhamnosus, L. Casei, L. Gasseri, L. Bulgaricus ), genus Lactococci (L.cremoris, L.lactis), genus Streptococci (S. Thermophilus), genus Enterococci, dan Bifidobacteria.2,4 Pemilihan probiotik Lacto yang berisi gabungan probiotik (Lacobacillus acidophus, Bifidobacterium longum, Streptococcus faecium) selain memenuhi sifat probiotik pada umumnya juga mempunyai kemampuan untuk menempel pada sel epitel mukosa usus (enterosit) sebagi sifat adhesi. Sebagaimana diketahui bahwa penempelan bakteri probiotil pada sel epitel merupakan permulaan kolonisasi yang penting bagi mikroorganisme. Selain itu juga probiotik Lacto mengandung galaktosidase (enzim laktase) yang tinggi yang sangat penting untuk menghidrolisis laktosa. 2,4

12

Ada beberapa kemungkinan mekanisme peranan probiotik dalam memperbaiki pencernaan laktosa pada penderita laktosa, yaitu: 1) galactosidase (enzim laktase) yang dimiliki bakteri aktif dalam produk susu yang tahan terhadap asam lambung dan garam empedu dapat melewati lambung dan sampai di usus halus membantu pencernaan laktosa. 2) Konsumsi jangka pendek dan jangka panjang laktosa dan bakteri dalam produk susu yang difermentasi dapat mempengaruji pH susu, mikroflora usus, fermentasi laktosa, kepekaan pejamu terhadap ganggguan gastrointestinal dan sekaligus memperbaiki gejala intoleransi laktosa. 2,4 Yoghurt yang mengandung lactobacillus bugaricus bila diberikan pada penderita defisiensi laktase dapat mencerna laktosa. Terdapat dua mekanisme kerja yoghurt dalam membantu mencerna laktosa, yaitu:1) aktivitas enzim laktase yang terkandung dalam yoghurt, 2) pengosongan lambung dan perjalanan yoghurt dalam usus yang lambat disebabkan viskositas yoghurt lebih besar dan pH lebih rendah jika dibandingkan susu biasa. 2,4 c. Pemberian enzim laktase Susu yang sebelumnya telah diberikan enzim laktase dapat diperoleh di pasaran. Susu ini secara khusus berisi 70 % laktosa perhidrolisa, dapat digunakan secara efektif mengurangi gejala intoleransi laktosa. Preparat enzim laktase dapat berupa cairan, kaplet, kapsul, tablet kunyah. Dalam bentuk cair dapat dibubuhkan ke dalam susu sebanyak 515 tetes/quart (1 quart=0,95 liter) dan mampu menghidrolisis 70-99% laktosa selama masa inkubasi 24 jam di tempat pendingin. Untuk setiap 12 ons susu dapat digunakan 2-3 tablet, 1-2 kapsul, - 3 kaplet, diminum sebelum atau bersamaan dengan makan makanan yang mengandung laktosa.2 BAB III KESIMPULAN

13

Laktosa adalah disakarida yang dipecah oleh enzim laktase, suatu enzim pencernaan yang terdapat dalam usus halus. Intoleransi laktosa adalah berkurangnya kemampuan untuk mencerna laktosa, yang disebabkan oleh kekurangan enzim laktase sehingga menimbulkan gejala-gejala intoleransi laktosa meliputi antara lain: perut kembung (banyak gas), sakit perut dan diare. Penatalaksanaan penderita intorelansi laktosa meliputi: diet rendah atau bebas laktosa, pemberian probiotik dan enzim laktase.

DAFTAR PUSTAKA

14

1. Atan Baas Sinuhaji. Intoleransi Laktosa. Majalah Kedokteran Nusantara. 2006. 4 (39): 424-9. 2. Zainul Arifin. 2005. Peran Prebiotik pada Tatalaksana Intoleransi Laktosa pada Anak. Tesis. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 3. Keith J. N, Nicholls J, Reed A, Kafer K, Miller G. D. The Prevalence of SelfReported Lactose Intolerance and The Consumption of Dairy Foods Among African American Adults are Less than Expected. J Natl Med Assoc. 2011. 103(1):36-45.
4. Wisnu Barlianto. 2005. Terapi Sinbiotik terhadap Diare Akut dengan

Intoleransi Laktosa. Tesis. Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro. 5. Pray W. S. Lactose intolerance: The Norm Among the World's Peoples. American Journal of Pharmaceutical Education. 2005. 18: 1212-1218. 6. Tuula H. V, Phillippe M, Riita K. Lactose Intolerance. J Am Coll Nutr. 2000. 19: 165-75. 7. Stegalman A, Richeter B, Farselen S, Laue C. Probiotics compensation for lactase insufficiency. Am J Clin Nutr. 2001. 72: 421-9. 8. Hegar B. Uji Hidrogen Napas Satu Cara Diagnostik Gannguan Saluran Cerna. Maj Kes Masy Indones. 1998:278-80.

15