Anda di halaman 1dari 9

BAB IX MANAJEMEN PROYEK

9.1. UMUM
Persoalan dasar perancangan proyek pada umumnya berkaitan dengan berbagai kondisi yang membatasi keleluasaan pelaksanaan proyek itu. Pembatas tersebut misalnya waktu, biaya, peralatan, tenaga terampil, dan lain-lain. Sebelum perencanaan jaringan (network planning) diperkenalkan praktis tidak terdapat teknik atau prosedur yang cukup sistematis untuk merencanakan dan mengendalikan proyek-proyek serta untuk menilai hasil-hasilnya. Perencanaan jaringan meletakkan dasar-dasar pendekatan yang lebih umum dan lebih formal bagi perencanaan dan pengendalian proyek. Perencanaan jaringan seperti yang dikenal pada saat ini merupakan alat yang perkembangannya bertolak dari konsep lintasan kritis. Arti penting perencanaan jaringan terletak pada penyederhanaan. Konsep ini merubah suatu proyek yang kompleks mejadi sebuah gambaran grafis yang sederhana, dan di samping itu ia dapat bekerja tanpa memerlukan terlalu banyak analisa matematika. Konsep di atas dikemudian hari berkembang dengan cepat dan menumbuhkan berbagai sistem walaupun di antara

IX-1

sistem-sistem tersebut sebenarnya tidak terdapat perbedaan yang menonjol. Perbedaan lebih banyak menyangkut orientasi dan titik berat pusat perhatiannya. Sistem-sistem itu misalnya : 1. Metode lintasan kritis atau Critical Part Method (CPM). 2. Teknik evaluasi dan revisi proyek atau Project Evaluation and Review Technique (PERT). 3. Teknik evaluasi dan revisi proyek dengan mempertimbangkan aspek biaya atau PERT With Cost (PERTCO). 4. Perencanaan dan penjadualan proyek atau Project Planning and Scheduling (EPS). 5. Penjadualan lintasan kritis atau Critical Part Scheduling (CPS). Sistem-sistem di atas menyajikan proyek dalam bentuk diagram-diagram yang mudah dibaca, mengungkapkan dengan jelas hubungan yang ada antara elemen-elemen proyek dan memperlihatkan urutan-urutan dari pada deretan tindakan yang harus dilakukan untuk mencapai tujuantujuan tertentu yang dikehendaki. Dewasa ini penggunaan sistem-sistem yang baru dikemukakan telah cukup meluas dan ditandai dengan hasil-hasil yang memuaskan, misalnya di bidang pekerjaan-pekerjaan konstruksi, riset, operasi-operasi militer, penerbangan angkasa luar, pengembangan perguruan tinggi dan pekerjaan lain yang dapat diklasifikasikan sebagai proyek meskipun penggunaannya di bidang lain masih tetap dimungkinkan. Untuk selanjutnya di sini akan dicoba untuk mengetengahkan CPM dengan aspek-aspeknya yang terpenting bagi perencanaan proyek.

9.2. LATAR BELAKANG METODE LINTASAN KRITIS

IX-2

Perkembangan metode lintasan kritis atau Critical Part Method (CPM) berjalan bersama-sama dengan perkembangan sistem lain yang dikenal sebagai PERT. PERT diperkembangkan pada tahun 1958 pada U.S. Navy Special Project untuk merencanakan dan mengendalikan program sistem peluru kendali polaris. Pusat perhatian PERT terutama dikonsentrasikan untuk mengendalikan faktor waktu yang tampil dengan suatu estimasi waktu, PERT berakhir dengan taksiran waktu yang diperlukan untuk mennyelesaikan suatu proyek. Dan melalui suatu analisa statistik yang sederhana, dapat ditentukan variasi terhadap taksiran waktu tersebut disertai kemungkinan-kemungkinannya. Dengan demikian PERT merupakan pendekatan probabilistik untuk memecahkan persoalan perencanaan proyek yang mengandung unsur-unsur ketidakpastian. CPM yang berpijak pada dasar yang sama dengan PERT dikembangkan oleh suatu tim dari Du Pont Company pada tahun 1957. Orientasi sistem ini tidak terbatas semata-mata pada faktor waktu. Disamping itu, CPM dikembangkan dengan tujuan untuk menekan biaya untuk melaksanakan perbaikan pabrik, perawatan, pekerjaan konstruksi, dan lain-lain. CPM memerlukan data yang lebih pasti dan merupakan suatu pendekatan deterministik.

9.3. MANFAAT PERENCANAAN JARINGAN


Sebagai akibat dari berbagai penyederhanaan yang masih mencakup lingkup proyek yang luas, baik CPM maupun PERT dan sistem-sistem yang lain diikuti dengan manfaat-manfaat sebagai berikut : 1. Memudahkan perencanaan, penjadwalan dan pengendalian proyek. 2. Memungkinkan perencanaan proyek dengan detail yang lebih mendalam untuk jangka waktu yang cukup panjang.

IX-3

3. Alat yang baik untuk mendokumentasikan dan mengkomunikasikan data, masalah-masalah dan tujuan-tujuan perencanaan proyek. 4. Membantu memperkirakan kesukaran-kesukaran yang mungkin timbul pada waktu yang akan datang. 5. Mengungkapkan aktifitas-aktifitas yang kritis yang mengendalikan seluruh proyek. 6. Mudah memperlihatkan akibat-akibat perubahan teknik dan urutanurutan pelaksanaan sebagai aktivitas terhadap jadwal proyek.

9.4. DIAGRAM JARINGAN


Langkah pertama untuk bekerja sebagai konsep lintasan kritis, untuk selanjutnya akan disebut perencanaan jaringan, adalah memecah proyek atau program menjadi sejumlah aktivitas yang jelas batas-batasnya. Aktivitas-aktivitas ini dapat dirumuskan dengan bermacam-macam cara yang berlainan, pada dasarnya aktivitas merupakan elemen dari suatu proyek yang untuk melaksanakannya diperlukan waktu, biaya, tenaga manusia, peralatan serta unsur lain. Saat untuk memulai dan menyelesaikan sebuah aktivitas-aktivitas itu dapat digambarkan dalam sebuah diagram jaringan. Dalam hal ini dikenal dua macam sistem notasi untuk menggambarkan diagram jaringan, yaitu : 1. Aktivitas berdasarkan metode anak panah atau notasi anak panah. 2. Aktivitas berdasarkan metode lingkaran atau notasi lingkaran. 9.4.1. Notasi Anak Panah 1. Aktivitas. Aktivitas digambarkan oleh sebuah panah ( ). Identitasnya dinyatakan pada anak panah itu, demikian pula waktu yang diperlukan untuk melaksanakannya (lihat Gambar 9.1.).

IX-4

2. Aktivitas semu. Aktivitas ini bersifat semu dan digunakan untuk menyatakan hubungan yang ada antara satu aktivitas dengan aktivitas yang lain. Karena sifatnya yang semu, aktivitas ini tidak memerlukan sumber atau resources untuk melaksanakannya. Aktivitas semu digambarkan dengan panah terputus-putus (
Merancang struktur

).

Aktivitas dinyatakan dengan deskripsinya


8 hari

Aktivitas dinyatakan dengan simbol i


B

j i
Aktivitas dinyatakan dengan nomor kejadian i,j

i j
8

Gambar 9.1. Notasi Anak Panah dan Notasi Lingkaran. 3. Kejadian.

IX-5

Kejadian adalah sebuah titik dalam deretan waktu. Kejadian merupakan titik pangkal atau akhir dari sebuah aktivitas. Kejadian digambarkan dengan tanda lingkaran dengan nomor kejadian di dalamnya.

20 20 20
Kejadian yang mengubah satu aktivitas menjadi beberapa aktivitas baru Kejadian Kejadian yang menggabungkan beberapa aktivitas menjadi satu aktivitas baru

Gambar 9.2. Kejadian. Hubungan yang mungkin ada di antara berbagai aktivitas dapat diklasifikasikan sebagai yang bersifat tergantung dan yang bersifat bebas. (lihat Gambar 9.3.) Selanjutnya perlu diperhatikan bahwa : 1. Suatu aktivitas hanya dapat dimulai apabila aktivitas yang mendahuluinya (predecessor) telah selesai dilaksanakan. 2. Panjang pendek dan bentuk anak panah tidak mempunyai arti apa-apa. 3. Diantara dua kejadian yang sama hanya boleh dilukiskan sebuah anak panah. 4. Diagram jaringan pada umumnya hanya memiliki sebuah kejadian awal dan sebuah kejadian akhir. 5. Sebuah aktivitas sebaiknya digambarkan, dari kejadian bernomor lebih rendah menuju kejadian dengan nomor yang lebih tinggi.

IX-6

B A

7 5 2
B tergantung terhadap A B

7
A

2 5
C B dan C tergantung terhadap A B dan C bebas

Gambar 9.3. Hubungan Antara Aktivitas. Contoh : Survai pasar Pada tabel di bawah ini telah dirumuskan aktivitas-aktivitas yang diperlukan dalam perencanaan dan pelaksanaan survai pasar. Demikian pula interrelasi yang ada di antara aktivitas-aktivitas itu. Tabel 9.1. Aktivitas Perencanaan dan Pelaksanaan Suvai Pasar.
Aktivitas 1. Mempelajari tujuan survai 2. Penyusunan daftar pertanyaan B Simbol Aktivitas yang mendahului A Aktivitas yang mengikuti B,C E,D

IX-7

3. Penyiapan tenaga survai 4. Melatih surveyor memahami maksud dan isi daftar pertanyaan 5. Menyusun perincian daerah & proyek survai 6. Pelaksanaan survai 7. Analisa hasil survai 8. Evaluasi

C D E F G H

A C,B B D,E F G

F F F G H -

B E

2
D A G F H

7 6 5 4 1 0
C D

Gambar 9.4. Diagram Jaringan Aktivitas Perencanaan dan Pelaksanaan Survai Pasar. 9.4.2 Notasi Lingkaran Pada sistim ini aktivitas digambarkan dengan lingkaran-lingkaran. Anak panah digunakan untuk menyatakan hubungan yang ada antara satu

IX-8

aktivitas dengan aktivitas yang lain. Diagram jaringan pada contoh di atas dengan sistem ini dapat dilukiskan sebagai berikut :
E B Akhir H Mulai F G A C D

Gambar 9.5. Contoh Notasi Lingkaran. Dalam praktek notasi lingkaran tidak begitu banyak digunakan. Pada tulisan ini untuk selanjutnya akan digunakan sistem notasi yang lain yaitu notasi anak panah. 9.5. DAFTAR PUSTAKA

1. Jack R. Meredith & Samuael J. Mantel, JR., Project Manajement, A Managerial Approach, 2
nd

edition, University of Cincinnati, Ohio, Jhon

Willey & Sons. Inc. , 1989.

IX-9