Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN KASUS NEFROLITHIASIS

DISUSUN OLEH : 090100401 090100402 090100340 090100370 090100435

FADHLY SHARIMAN PRINS BONAVENTURE SHAHRAN KUMAR SHALINI PERIASAMY ANDI DAYANA

DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT DALAM RUMAH SAKIT PUTRI HIJAU MEDAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2013

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan yang Maha Kuasa atas rahmat dan kurnia-Nya , sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kasus dengan judul Nefrolitiasis. Laporan kasus ini diajukan untuk melengkapi tugas Kepaniteraan Klinik Senior Departemen Ilmu Penyakit Dalam, Fakultas Kedokteran, Universitas Sumatera Utara. Penulisan laporan kasus ini dapat diselesaikan karena adanya bimbingan dari berbagai pihak. Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada pembimbing dan pihak yang ikut berpartisipasi dalam penyelesaian laporan kasus ini. Penulis menyadari bahwa penulisan laporan kasus ini masih jauh dari sempurna karena keterbatasan ilmu pengetahuan dan pengalaman penulis. Oleh karena itu, segala saran dan kritik sangat diharapkan untuk menyempurnakan penulisan laporan kasus ini.

Medan, 30 Mei 2013

Nefrolithiasis (Batu Ginjal) DEFINISI Merupakan suatu penyakit yang salah satu gejalanya adalah pembentukan batu di dalam ginjal.

Gambar. Batu Ginjal

ETIOLOGI Terbentuknya batu saluran kemih diduga ada hubungannya dengan gangguan aliran urin, gangguan metabolik, infeksi saluran kemih, dehidrasi, dan keadaan-keadaan lain yang masih belum terungkap (idiopatik). Secara epidemiologik terdapat beberapa faktor yang mempermudah terbentuknya batu pada saluran kemih pada seseorang. Faktor tersebut adalah faktor intrinsik yaitu keadaan yang berasal dari tubuh orang itu sendiri dan faktor ekstrinsik yaitu pengaruh yang berasal dari lingkungan di sekitarnya. Faktor intrinsik antara lain : 1. Herediter (keturunan) : penyakit ini diduga diturunkan dari orang tuanya. 2. Umur : penyakit ini paling sering didapatkan pada usia 30-50 tahun 3. Jenis kelamin : jumlah pasien laki-laki tiga kali lebih banyak dibandingkan dengan pasien perempuan

Faktor ekstrinsik diantaranya adalah : 1. Geografis : pada beberapa daerah menunjukkan angka kejadian batu saluran kemih yang lebih tinggi dari pada daerah lain sehingga dikenal sebagai daerah stonebelt. 2. Iklim dan temperatur 3. Asupan air : kurangnya asupan air dan tingginya kadar mineral kalsium pada air yang dikonsumsi. 4. Diet : Diet tinggi purin, oksalat dan kalsium mempermudah terjadinya batu. 5. Pekerjaan : penyakit ini sering dijumpai pada orang yang pekerjaannya banyak duduk atau kurang aktifitas atau sedentary life.

EPIDEMIOLOGI Abad ke-16 hingga abad ke-18 tercatat insiden tertinggi penderita batu saluran kemih yang ditemukan diberbagai negara di Eropa. Berbeda dengan eropa, di negara-negara berkembang penyakit batu ini masih ditemukan hingga saat ini, misalnya Indonesia, Thailand, India, Kamboja, dan Mesir.

Diagnosa Banding
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Acute Glomerulonephritis Appendicitic Cholelithiasis Duodenal Ulcers Gastritis and Peptic Ulcer Disease Ileus Inflammatory Bowel Disease Large Bowel Obstruction Liver Abscess 9. Urinary Tract Infection in Men 10. Urinary Tract Obstruction Nefrolithiasis Diagnosis Batu yang tidak menimbulkan gejala, mungkin akan diketahui secara tidak sengaja pada pemeriksaan analisa urin rutin (urinalisis). Batu yang menyebabkan nyeri biasanya didiagnosis berdasarkan gejala kolik renalis, disertai dengan adanya nyeri tekan di punggung dan selangkangan atau nyeri di daerah kemaluan tanpa penyebab yang jelas. Analisa urin mikroskopik bisa menunjukkan adanya darah, nanah atau kristal batu yang kecil. Biasanya tidak perlu dilakukan pemeriksaan lainnya, kecuali jika nyeri menetap lebih dari beberapa jam atau diagnosisnya belum pasti.

Pemeriksaan tambahan yang bisa membantu menegakkan diagnosis adalah pengumpulan urin 24 jam dan pengambilan contoh darah untuk menilai kadar kalsium, sistin, asam urat dan bahan lainnya yang bisa menyebabkan terjadinya batu. Pemeriksaan radiologi seperti BNO, USG Ginjal ,Ct Scan dan MRI.

Pemeriksaan penunjang
- Radiologi Secara radiologi, batu dapat radiopak atau radiolusen. Sifat radiopak ini berbeda untuk berbagai jenis batu sehingga dari sifat ini dapat diduga batu dari jenis apa yang ditemukan. Radiolusen umumnya adalah jenis batu asam urat murni. Pada yang radiopak pemeriksaan dengan foto polos sudah cukup untuk menduga adanya batu ginjal bila diambil foto dua arah. Pada keadaan tertentu terkadang batu terletak di depan bayangan tulang, sehingga dapat luput dari penglihatan. Oleh karena itu foto polos sering perlu ditambah foto pielografi intravena (PIV/IVP). Pada batu radiolusen, foto dengan bantuan kontras akan menyebabkan defek pengisian (filling defect) di tempat batu berada. Yang menyulitkan adalah bila ginjal yang mengandung batu tidak berfungsi lagi sehingga kontras ini tidak muncul. Dalam hal ini perludilakukan pielografi retrograd. Ultrasonografi (USG) dilakukan bila pasien tidak mungkin menjalani pemeriksaan IVP, yaitu pada keadaan-keadaan; alergi terhadap bahan kontras, faal ginjal yang menurun dan pada wanita yang sedang hamil .Pemeriksaan USG dapat untuk melihat semua jenis batu, selain itu dapat ditentukan ruang/ lumen saluran kemih. Pemeriksaan ini juga dipakai unutk menentukan batu selama tindakan pembedahan untuk mencegah tertinggalnya batu . - Laboratorium Pemeriksaan laboratorium diperlukan untuk mencari kelainan kemih yang dapat menunjang adanya batu di saluran kemih, menentukan fungsi ginjal, dan menentukan penyebab batu.

Gejala Klinis
Batu ini bisa terbentuk di dalam ginjal (batu ginjal) maupun di dalam kandung kemih (batu kandung kemih). Proses pembentukan batu ini disebut urolitiasis (litiasis renalis, nefrolitiasis).Batu, terutama yang kecil, bisa tidak menimbulkan gejala.Batu di saluran kemih sebelah atas menimbulkan kolik, sedangkan yang di bawah menghambat buang air kecil.Batu yang menyumbat ureter, pelvis renalis maupun tubulus renalis bisa menyebabkan nyeri punggung atau kolik renalis (nyeri kolik yang hebat di daerah antara tulang rusuk dan tulang pinggang, yang menjalar ke perut juga daerah kemaluan dan paha sebelah dalam).Gejala lainnya adalah mual dan muntah, perut menggelembung, demam, menggigil dan darah di dalam urin. Penderita mungkin menjadi sering buang air kecil, terutama ketika batu melewati ureter.Urin sering merah seperti air cucian daging dan pemeriksaan mikroskopis memperlihatkan banyak eritrosit dan kadang ada leukosit.Batu bisa menyebabkan infeksi saluran kemih. Jika batu menyumbat aliran kemih, bakteri akan terperangkap di dalam urin yang terkumpul diatas penyumbatan, sehingga terjadilah infeksi.Jika penyumbatan ini berlangsung lama, urin akan mengalir balik ke saluran di dalam ginjal, menyebabkan penekanan yang akan menggelembungkan ginjal (hidronefrosis) dan pada akhirnya bisa terjadi kerusakan ginjal.

Chronic Kidney Disease ( CKD ) MANIFESTASI KLINIS 1.Manifestasi klinik antara lain (Long, 1996 : 369) : Gejala dini : lethargi, sakit kepala, kelelahan fisik dan mental, berat badan berkurang, mudah tersinggung, depresi Gejala yang lebih lanjut : anoreksia, mual disertai muntah, nafas dangkal atau sesak nafas baik waktu ada kegiatan atau tidak, udem yang disertai lekukan, pruritis mungkin tidak ada tapi mungkin juga sangat parah. 2.Manifestasi klinik menurut (Smeltzer, 2001 : 1449) antara lain : Hipertensi, (akibat retensi cairan dan natrium dari aktivitas sisyem renin - angiotensin aldosteron), gagal jantung kongestif dan udem pulmoner (akibat cairan berlebihan) dan perikarditis (akibat iriotasi pada lapisan perikardial oleh toksik, pruritis, anoreksia, mual, muntah, dan cegukan, kedutan otot, kejang, perubahan tingkat kesadaran, tidak mampu berkonsentrasi). 3.Manifestasi klinik menurut Suyono (2001) adalah sebagai berikut: a. Kardiovaskuler : Hipertensi, gagal jantung kongestif, udema pulmoner, perikarditis pitting edema (kaki, tangan, sacrum), edema periorbital friction rub pericardial, pembesaran vena leher b.Integumen : Warna kulit abu-abu mengkilat, kulit kering bersisik, pruritus, ekimosis, kuku tipis dan rapuh, rambut tipis dan kasar c. Pulmoner : Krekels, sputum kental dan liat, nafas dangkal, pernafasan kussmaul d.Gastrointestinal : Nafas berbau ammonia, ulserasi dan perdarahan mulut, anoreksia, mual, muntah, konstipasi dan diare, perdarahan saluran cerna e. Neurologi : Kelemahan dan keletihan, konfusi/ perubahan tingkat kesadaran, disorientasi, kejang, kelemahan pada tungkai, rasa panas pada telapak kaki, perubahan perilaku f.Muskuloskeletal : Kram otot, kekuatan otot hilang,kelemahan pada tungkai Fraktur tulang, Foot drop g.Reproduktif : Amenore, Atrofi testekuler DIAGNOSIS Klasifikasi gagal ginjal kronik dibagi menjadi 5 stadium : Stadium 1, bila kadar gula tidak terkontrol, maka glukosa akan dikeluarkan lewat ginjal secara berlebihan. Keadaan ini membuat ginjal hipertrofi dan hiperfiltrasi. Pasien akan mengalami poliuria. Perubahan ini diyakini dapat menyebabkan glomerulusklerosis fokal,

terdiri dari penebalan difus matriks mesangeal dengan bahan eosinofilik disertai penebalan membran basalin kapiler. Stadium 2, insufisiensi ginjal, dimana lebihb dari 75 % jaringan telah rusak, Blood Urea Nitrogen ( BUN ) meningkat, dan kreatinin serum meningkat. Stadium 3, glomerulus dan tubulus sudah mengalami beberapa kerusakan. Tanda khas stadium ini adalah mikroalbuminuria yang menetap, dan terjadi hipertensi. Stadium 4, ditandai dengan proteinuria dan penurunan GFR. Retinopati dan hipertensi hampir selalu ditemui. Stadium 5, adalah stadium akhir, ditandai dengan peningkatan BUN dan kreatinin plasma disebabkan oleh penurunan GFR yang cepat. PATOFISIOLOGI Nefrolitiasis merupakan kristalisasi dari mineral dan matriks seperti pus darah, jaringan yang tidak vital dan tumor. Komposisi dari batu ginjal bervariasi, kira-kira tiga perempat dari batu adalah kalsium, fosfat, asam urin dan cistien.peningkatan konsentrasi larutan akibat dari intake yang rendah dan juga peningkatan bahan-bahan organic akibat infeksi saluran kemih atau urin ststis sehingga membuat tempat untuk pembentukan batu. Ditambah dengan adanya infeksi meningkatkan kebasaan urin oleh produksi ammonium yang berakibat presipitasi kalsium dan magnesium pospat (Jong,1996:323) Proses pembentukan batu ginjal dipengaruhi oleh beberapa faktor yang kemudian dijadikan dalam beberapa teori : 1.Teori supersaturasi : Tingkat kejenuhan kompone-komponen pembentuk batu ginjal mendukung terjadinya kristalisasi. Kristal yang banyak menetap menyebabkan terjadinya agresi kristal kemudian timbul menjadi batu.

2.Teori matriks : Matriks merupakan mukoprotein yang terdiri dari 65% protein, 10% heksose, 3-5 heksosamin dan 10% air. Adapun matriks menyebabkan penempelan kristalkristal sehingga menjadi batu.

3.Teori kurang inhibitor : Pada kondisi normal kalsium dan fosfat hadir dalam jumlah yang melampui daya kelarutan, sehingga diperlukan zat penghambat pengendapat. Phospat mukopolisakarida dan dipospat merupakan penghambatan pembentukan kristal. Bila terjadi kekurangan zat ini maka akan mudah terjadi pengendapan.

4.Teori epistaxi : Merupakan pembentukan baru oleh beberapa zat secra- bersama-sama, salauh satu batu merupakan inti dari batu yang merupakan pembentuk pada lapisan luarnya. Contohnya ekskresi asam urat yang berlebihan dalam urin akan mendukung pembentukan batu kalsium dengan bahan urat sebagai inti pengendapan kalsium.

5.Teori kombinasi : Batu terbentuk karena kombinasi dari berbagai macam teori di atas.

PENATALAKSANAAN Terapi medis dan simtomatik Terapi medis berusaha untuk mengeluarkan batu atau melarutkan batu. Terapi simtomatik berusaha untuk menghilangkan nyeri. Selain itu dapat diberikan minum yang berlebihan/ banyak dan pemberian diuretik. Litotripsi Pada batu ginjal, litotripsi dilakukan dengan bantuan nefroskopi perkutan untuk membawa tranduser melalui sonde kebatu yang ada di ginjal. Cara ini disebut nefrolitotripsi. Salah satu alternatif tindakan yang paling sering dilakukan adalah ESWL. ESWL (Extracorporeal Shock Wave Lithotripsy) yang adalah tindakan memecahkan batu ginjal dari luar tubuh dengan menggunakan gelombang kejut.

Tindakan bedah Tindakan bedah dilakukan jika tidak tersedia alat litotripsor, alat gelombang kejut, atau bila cara non-bedah tidak berhasil.

Prognosis
Kira-kira 80-85% daripada batu keluar secara spontan. Kira-kira 20% daripada pesakit yang memerlukan kemasukan ke hospital kerana sakit berat, ketidakupayaan untuk mengekalkan cecair enteral, UTI proksimal, atau ketidakupayaan untuk lulus keluar. Aspek yang paling berbahaya penyakit batu adalah gabungan halangan saluran kencing dan jangkitan saluran kencing atas. Pyelonephritis, pyonephrosis, dan urosepsis boleh berlaku. Diagnosis awal dan pembedahan segera adalah perlu dalam situasi ini.

Kadar berulang biasanya dipetik untuk calculi kencing adalah 50% dalam tempoh 5 tahun dan 70% atau lebih tinggi dalam tempoh 10 tahun Terapi perubatan secara amnya berkesan melambatkan proses kecenderungan untuk pembentukan batu. Aspek yang paling penting dalam terapi perubatan adalah mengekalkan pengambilan cecair yang tinggi dan jumlah kencing seterusnya tinggi. Tanpa jumlah kencing yang mencukupi, tidak ada jumlah terapi perubatan atau pemakanan mungkin untuk berjaya dalam mencegah pembentukan batu.

BAB III KOLEGIUM PENYAKIT DALAM (KPD) CATATAN MEDIK PASIEN

No. Reg. RS : 29 44 49 Nama lengkap : IRWANSYAH Tanggal lahir : Alamat : Umur 43 tahun Jenis Kelamin : Laki-laki No. Telepon : -

Pekerjaan : Tentera Pendidikan : Jenis Suku : Dokter Muda Dokter

Status : Bernikah Agama : Muslim


: Shalini Periasamy : dr. Parhusip Sp.PD

Tanggal Masuk : 12 Maret 2013

ANAMNESIS Autoanamnesis Alloanamnesis

RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG Keluhan Utama Deskripsi : Sukar BAK : Hal ini dialami os sejak 1 bulan ini. Selain itu os juga mengeluhkan nyeri
pinggang, bengkak kedua - dua kaki dan telah menderita batu ginjal sejak April tahun ini

RPT RPO

: Nefrolithiasis : tidak jelas

RIWAYAT KELUARGA : Tidak dijumpai RIWAYAT PRIBADI Riwayat Alergi Tahun Bahan / obat Gejala Riwayat imunisasi Tahun Jenis imunisasi -

Hobi

: Tidak ada yang khusus

Olah Raga

: Tidak ada yang khusus

Kebiasaan Makanan : (-) Merokok Minum Alkohol : (-) : (-)

Hubungan Seks Bebas: (-)

ANAMNESIS UMUM (Review of System) Berilah Tanda Bila Abnormal Dan Berikan Deskripsi Umum: Pasien lemah Kulit:
kanan, paha kiri (-), kaki kiri (-)

Abdomen: Tidak ada keluhan Kepala dan leher:

Pucat (-), memar (-) pada lengan kiri dan Tidak ada keluhan

Ginjal dan Saluran Kencing:


Sukar BAK

Alat kelamin: Tidak ada keluhan Hematologi:


-

Mata:
ikterik(+/+)

Telinga: Tidak ada keluhan Mulut dan Tenggorokan: Lidah: Tidak ada keluhan Gigi geligi: Tidak ada keluhan Pernafasan: Tidak ada keluhan Jantung: Tidak ada keluhan Vaskuler: Tidak ada keluhan

Hidung: Tidak ada keluhan Endokrin/Metabolik: Tidak ada keluhan

Muskuloskeletal: Odem pada kedua dua kaki Sistem saraf: Tidak ada keluhan Emosi: Terkontrol

DISKRIPSI UMUM Kesan Sakit Ringan Sedang Berat

TANDA VITAL Kesadaran Compos Mentis Deskripsi: Mengerti perkataan orang di sekitar, rasa awas terhadap lingkungan baik Nadi (HR) Tekanan darah 80 x/i Berbaring: Lengan kanan : 140/100 mmHg Lengan kiri Temperatur Pernafasan : 140/100 mmHg Reguler, t/v: normal Duduk: Lengan kanan : 140/100 mmHg Lengan kiri Rektal : tdp Deskripsi: reguler : 140/100mm Hg

Aksila: 36.7C Frekuensi: 28x/menit

KULIT: Purpura (-) o/t plexus brachialis sin/dex, hematoma (-) o/t femur sinistra et cruris sinistra KEPALA DAN LEHER: simetris, TVJ R-2 cm H2O, trakea medial, pembesaran KGB(-) , pembesaran kelenjar tiroid (-) nodular, kaku kuduk (-),struma (-). MATA: Conjunctiva palp. inf. pucat (-)/(-), sclera ikteric (+/+ u l 3 mm

TELINGA: dalam batas normal HIDUNG: dalam batas normal RONGGA MULUT DAN TENGGORAKAN: dalam batas normal

TORAKS Depan Inspeksi


Simetris fusiformis Simetris

Belakang

Palpasi Perkusi Auskultasi

SF kanan = kiri, kesan normal Sonor pada kedua lap paru SP: vesikuler ST: (-)

SF kanan = kiri, kesan Normal Sonor pada kedua lap paru SP: vesikuler ST: (-)

JANTUNG Batas Jantung Relatif: Atas : ICR III Sinistra Kanan Kiri : LSD : 1 cm medial LMCS

Jantung : HR : 70x/i, reguler, M1>M2 , A2>A1, P2>P1, P2>A2, desah sistolik (-), pericardial friction rub (-).

ABDOMEN Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Simetris : Soepel, H/R/L tidak teraba : Timpani : Peristaltik (+) N

PINGGANG Tapping pain (+)

EKSTREMITAS:
Superior : Oedem(-) Inferior :oedem (+)nyeri(+)

ALAT KELAMIN: Tidak dilakukan pemeriksaan

RECTAL TOUCHER (RT) : Tidak dilakukan pemeriksaan

NEUROLOGI: Refleks Fisiologis : (+) normal Refleks Patologis : (-)

BICARA Dalam batas normal

Hasil lab. Tanggal 28 Mei 2013


Uream :100mg/dl, Kreatinin : 3.0 mg/dl , asam urat :8.7 mg/dl. Hasil Radiologi : Tanggal 3 Mei 2013 BNO: Normal CT SCAN: Nefrolithiasis bilateral (Multi Ureterolithiasis kanan)

Follow up 28/5/2013 13.30 siang S: Meriang O: Sen: CM TD: 130/100 HR: 80x/min RR: 24x/min T : 36.4 OC A: Nefrolithiasis P: Tirah Baring : IVFD Nacl 0.9% 20gtt/i : Allopurinol 2X 1 : Ketosteril 3x 1 tab :AS.folat 3x 1 tab S: Meriang O: Sen: CM TD: 140/100 HR: 80x/min RR: 24x/min T : 36.4 OC A: Nefrolithiasis + CKD P: Tirah Baring : IVFD Nacl 0.9% 20gtt/i : Allopurinol 2X 1 : Ketosteril 3x 1 tab : AS.folat 3x 1 tab :

29/5/2013

KESIMPULAN :Bapak Irwansyah menderita Nefrolithiasis yang menyebabkan CKD dan perlu melakukan pemeriksaan radiologi untuk mengetahui keparahan gangguan ginjal.

VERFIKASI:

Dokter Ruangan

Tandatangan

............................. Dr.Parhusip Sp.PD