Anda di halaman 1dari 19

PENGENDALIAN MUTU PRODUKSI BETON

Oleh Ir.Roestaman,M.Sc Hadi Gunawan, S.Si

I. MUTU BETON
Beton harus dibuat sehingga memenuhi 3 kriteria pokok : Kemudahan dalam pengerjaan (workability) Kekuatan (strength) Durabilitas (durability)

1.1 Kemudahan Dalam Pengerjaan Kemudahan pengerjaan beton merupakan kinerja utama beton segar. Walaupun suatu struktur beton dirancang mempunyai kuat tekan yang tinggi, tetapi jika rancangan tersebut tidak dapat diimplementasikan di lapangan karena sulit dikerjakan, maka tujuan memperoleh kuat tekan yang tinggi tersebut tidak akan tercapai. Sesungguhnya istilah workabilitas sulit untuk didefinisikan dengan tepat, tetapi campuran beton bisa dikatakan mudah dikerjakan jika mempunyai sekurang-kurangnya tiga sifat utama sebagai berikut : a. Kompaktibilitas, yaitu beton dapat dipadatkan sehingga rongga-rongga udaranya menjadi hilang atau berkurang. b. Mobilitas, yaitu beton dapat mengalir ke dalam cetakan beton yang dicor. c. Stabilitas, yaitu kemampuan beton untuk tetap menjaga sebagai massa yang homogen, koheren, dan stabil selama dikerjakan dan digetarkan tanpa terjadi pemisahan butiran (segregasi) dari bahan utamanya. Faktor yang Mempengaruhi Workabilitas Kemudahan pengerjaan dapat dilihat dari konsistensi adukan beton yang identik dengan tingkat keplastisan adukan beton. Semakin plastis beton, semakin mudah pengerjaannya. Adapun konsistensi adukan beton dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut. a. Jumlah air pencampur Semakin banyak air, adukan beton akan lebih mudah untuk dikerjakan. b. Kandungan semen Jika perbandingan air-semen tetap, semakin banyak semen berarti semakin banyak kebutuhan air sehingga keplastisannya juga akan lebih tinggi. c. Gradasi agregat Agregat yang memenuhi syarat gradasi akan memberi kemudahan pengerjaan beton. d. Bentuk butiran agregat Beton yang menggunakan agregat bentuk bulat akan lebih mudah dikerjakan. e. Butiran maksimum agregat Pada penggunaan jumlah air yang sama, butiran maksimum agregat yang lebih besar akan menghasilkan kemudahan yang lebih tinggi. f. Cara pemadatan dan alat pemadat Cara menggunakan alat pemadat dengan benar akan berpengaruh terhadap kondisi terakhir beton basah setelah selesai pemadatan yang memungkinkan tercapainya target mutu beton keras. Pemisahan Butir/Segregasi Jika segregasi, yaitu pemisahan butiran-butiran kasar dari campuran beton terjadi, hal itu akan menyebabkan terjadinya ketidakseragaman beton dan bahkan keropos dalam beton. Segregasi dapat disebabkan oleh beberapa hal yaitu, kurang semen, terlalu banyak air, ukuran agregat maksimum > 40 mm, kekasaran permukaan butir agregat; semakin kasar permukaan butir agregat semakin mudah terjadi segregasi. Kecenderungan terjadinya segregasi dapat dicegah jika : tinggi jatuh dibatasi, penggunaan air sesuai dengan yang telah ditetapkan, cukup ruangan antara batang tulangan dengan acuan, ukuran agregat sesuai dengan yang telah ditetapkan, dan pemadatan yang baik sesuai aturan.

Bleeding Bleeding adalah kecenderungan air untuk naik ke permukaan pada beton yang baru dipadatkan. Bleeding dapat diamati dengan terbentuknya lapisan air yang tergenang di permukaan beton. Air yang naik ke permukaan ini membawa semen dan butir-butir halus, yang pada saat beton mengeras nantinya akan membentuk selaput yang tidak berguna. Terjadinya bleeding dimungkinkan oleh faktor-faktor : gradasi agregat yang kurang baik, terlalu banyak air, proses hidrasi yang lambat, dan pemadatan yang berlebihan. Untuk mengurangi terjadinya bleeding dapat dilakukan dengan cara : menggunakan semen lebih banyak, menggunakan sesedikit mungkin air, menggunakan butir halus lebih banyak, dan memasukkan sedikit udara ke dalam beton. Pengujian Workabilitas Sifat kekentalan/konsistensi adukan beton dapat menggambarkan kemudahan pengerjaan beton. Terdapat beberapa metode pengujian yang dapat dilakukan untuk mengukur sifat kemudahan pengerjaan beton tapi yang paling banyak digunakan adalah metode slump. Metode Slump Prinsip Pengerjaan : Suatu cetakan bentuk kerucut terpancung, tinggi 300 mm, diameter alas 200 mm, diameter atas 100 mm, diisi adukan beton dalam tiga lapis pengisian, masing-masing lapis ditusuk sebanyak 25 kali dengan batang penusuk berdiameter 16 mm. Cetakan diangkat vertikal secara hati-hati, jarak penurunan permukaan beton yang diukur dari level permukaan beton semula dinyatakan sebagai nilai slump adukan beton yang diuji.

Gambar 1 Memadatkan beton dengan batang penusuk

Gambar 2 Meratakan adukan beton di permukaan atas cetakan


keruc ut slump

Gambar 3 Kerucut slump diangkat

Gambar 4 Mengukur nilai slump

Ada 3 bentuk slump, yaitu : 1) Slump sebenarnya (true slump)

Gambar 5 Tipikal slump benar

Bentuk slump seperti ini diperoleh dari adukan beton yang homogen dan kohesif, sehingga nilai slump yang diukur adalah nilai slump yang sebenarnya. 2) Slump geser (shear)

Gambar 6 Tipikal slump geser

Bila terjadi keruntuhan geser beton pada satu sisi atau sebagian massa beton, pengujian harus diulangi dengan mengambil porsi lain dari adukan yang sama. Kemudian bila dua pengujian berturutan pada satu contoh beton menunjukkan keruntuhan geser, kemungkinan adukan beton kurang plastis atau kurang kohesif sehingga harus dinyatakan sebagai adukan yang tidak memenuhi syarat workabilitas. 3) Slump runtuh (collapse)

Gambar 7 Tipikal slump runtuh

Untuk beton normal tanpa penambahan superplasticiser, nilai slump yang diperoleh dari adukan seperti ini akan melampaui batas nilai slump maksimum sehingga harus dinyatakan sebagai adukan beton yang tidak memenuhi workabilitas yang dimungkinkan oleh penggunaan air yang terlalu banyak. 1.2 Kekuatan (strength) Kekuatan beton ditentukan dengan cara menghitung berapa beban maksimum yang dapat dipikul oleh suatu penampang beton melalui pengujian benda uji yang mempunyai bentuk tertentu. Suatu kekuatan beton dipengaruhi oleh empat bagian utama, yaitu : a. Proporsi bahan-bahan penyusun beton dengan mutu bahan tertentu.

b. Derajat pemadatan c. Kondisi pada saat pengecoran dilaksanakan. d. Perawatan. Faktor Air-Semen Nilai perbandingan air terhadap semen atau yang disebut faktor air-semen ( fas) mempunyai pengaruh yang kuat dan secara langsung terhadap kekuatan beton. Secara umum diketahui bahwa semakin tinggi nilai fas semakin rendah mutu kekuatan beton. Namun demikian, nilai fas yang semakin rendah tidak selalu berarti bahwa kekuatan beton semakin tinggi. Nilai fas yang terlalu rendah akan membuat adukan beton sulit dipadatkan yang pada akhirnya akan menghasilkan beton yang kekuatannya kurang, karena kepadatannya tidak maksimal. Umumnya nilai fas yang digunakan untuk beton adalah 0,40 0,65. Tetapi untuk beton mutu tinggi dapat digunakan nilai fas yang lebih kecil dengan bantuan bahan tambah yang berfungsi untuk mencapai kemudahan pengerjaan.

Gambar 8 Hubungan faktor air-semen dan kuat tekan beton

1.3 Durabilitas Beton yang kekuatannya sudah tercapai sesuai rencana harus bisa dipertahankan selama rentang waktu umur rencana bangunan. Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap durabilitas beton antara lain : Lingkungan Iklim Zat-zat kimia tertentu dalam beton Permeabilitas beton

Beton yang tidak kedap air atau udara (permeable) lebih memungkinkan tidak mencapai durabilitas yang diharapkan.

II. RANCANGAN CAMPURAN (MIX DESIGN) BETON


Tujuan perancangan campuran beton adalah untuk menentukan proporsi bahan baku beton yaitu semen, agregat halus, agregat kasar, dan air yang memenuhi kriteria workabilitas, kekuatan, durabilitas, dan penyelesaian akhir. Proporsi yang dihasilkan oleh rancangan pun harus optimal, dalam arti penggunaan bahan yang minimum dengan tetap mempertimbangkan kriteria teknis. Perancangan campuran beton merupakan suatu hal yang kompleks jika dilihat dari perbedaan sifat dan karakteristik bahan penyusunnya. Karena itu, sifat dan karakteristik masing-masing bahannya tersebut akan menyebabkan produksi beton yang dihasilkan

cukup bervariasi. Selanjutnya perlu diketahui beberapa faktor lainnya yang mempengaruhi pekerjaan pembuatan rancangan campuran beton, diantaranya adalah kondisi dimana pekerjaan dilaksanakan, kekuatan beton yang direncanakan, kemampuan pelaksana, tingkat pengawasan, peralatan yang digunakan, dan tujuan peruntukan bangunan. 2.1 Faktor-faktor yang Menentukan Proporsi Campuran Untuk mencapai suatu kekuatan beton tertentu, rancangan yang dibuat harus melahirkan suatu proporsi bahan campuran yang nilainya ditentukan oleh faktor-faktor berikut : a. Faktor Air-Semen (fas) Nilai perbandingan air terhadap semen atau yang disebut faktor air-semen (fas) mempunyai pengaruh yang kuat secara langsung terhadap kekuatan beton. Harus dipahami secara umum bahwa semakin tinggi nilai fas semakin rendah mutu kekuatan beton. b. Tipe Semen Penggunaan tipe semen yang berbeda, yaitu semen Portland tipe I,II,IV dengan semen Portland yang memilki kekuatan awal yang tinggi (tipe III) akan memerlukan nilai faktor air-semen yang berbeda. c. Keawetan (durability) Pertimbangan keawetan akan memerlukan nilai-nilai kekuatan semen maksimum, dan kadar semen minimum. minimum, faktor air-

Ketentuan nilai-nilai faktor air-semen maksimum dan kadar semen minimum dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 1 Kadar semen minimum dan faktor air-semen maksimum KONDISI LINGKUNGAN Beton di dalam ruang bangunan a. b. Keadaan keliling non-korosif Keadaan keliling korosif disebabkan kondensasi atau uap-uap korosif 275 oleh 325 0,60 0,52 Jumlah semen minimum per m3 beton (kg) Nilai faktor airsemen maksimum

Beton di luar ruang bangunan a. b. Tidak terlindung dari hujan dan terik matahari langsung Terlindung dari hujan dan terik matahari langsung 325 0,60

275

0,60

Beton yang masuk ke dalam tanah a. b. Mengalami keadaan basah dan kering bergantiganti Mendapat pengaruh sulfat alkali dari tanah atau air tanah 325 375 0,55 0,52

Beton yang kontinu berhubungan dengan air a. b. Air tawar Air laut 275 0,57

375

0,52

d. Workabilitas dan Jumlah Air Suatu nilai slump tertentu yang diharapkan dapat memberi kemudahan pengerjaan sesuai dengan jenis konstruksi yang dikerjakan, untuk suatu ukuran agregat tertentu akan berpengaruh terhadap jumlah air yang dibutuhkan. Untuk mencegah penggunaan adukan beton yang terlalu kental atau terlalu encer, dianjurkan untuk menggunakan nilainilai slump dalam batas-batas sebagai berikut :
Tabel 2 Nilai-nilai slump untuk berbagai pekerjaan beton Jenis Pekerjaan Dinding, pelat fondasi dan fondasi telapak bertulang Fondasi telapak tidak bertulang, kaison dan konstruksi di bawah tanah Balok, dinding bertulang 100 25 Slump (mm) Maksimum * 75 75 Minimum 25 25

* Dapat ditingkatkan sesuai dengan metode pemadatan yang digunakan

e. Pemilihan Agregat Ukuran maksimum agregat ditetapkan berdasarkan pertimbangan ketersediaan material yang ada, biaya, atau jarak tulangan terkecil yang ada. f. Kadar Semen Kadar semen yang diperoleh dari hasil perhitungan rancangan, selanjutnya dibandingkan dengan ketentuan kadar semen minimum berdasarkan pertimbangan durabilitas, dan dibandingkan juga dengan batas kadar semen maksimum untuk mencegah terjadinya retak akibat panas hidrasi yang tinggi. 3. Variabilitas Jika terkumpul sejumlah data hasil pengujian kuat tekan beton, maka data tersebut akan menunjukkan bahwa nilai-nilai yang dihasilkan akan bervariasi berkisar pada suatu nilai ratarata dengan suatu nilai simpangan baku/standar deviasi tertentu. Variabilitas dalam beton akan mempengaruhi nilai kekuatan tekan dalam perencanaan. Pengertian variabilitas dalam kekuatan beton pada dasarnya tercermin melalui nilai standar deviasi. Asumsi yang digunakan dalam perencanaan bahwa kekuatan beton akan terdistribusi normal selama masa pelaksanaan. Secara umum rumusan mengenai kekuatan tekan dengan mempertimbangkan variabilitas ditulis sebagai berikut : fcr = fc + k.S dengan pengertian, fcr fc S k = kekuatan tekan rencana rata-rata = kekuatan tekan rencana = nilai standar deviasi = konstanta yang diturunkan dari distribusi normal

Nilai k biasanya diambil 1,64 untuk bagian yang ditolak/cacat yang diijinkan 5%. Nilai k.S dinamakan nilai tambah (margin) yang merupakan juga nilai keamanan dalam perancangan. Perlu juga dipahami bahwa dalam menentukan nilai standar deviasi harus diperhatikan ketentuan jumlah benda uji minimum. Jika benda uji yang diperiksa tidak mencapai jumlah minimum, maka harus diterapkan suatu angka koreksi terhadap nilai standar deviasi.
Tabel 3 Deviasi standar sebagai ukuran mutu pelaksanaan Isi pekerjaan Sebutan Kecil Sedang Besar Volume beton (m3) < 1000 1000 3000 > 3000 Baik sekali 4,5 < S < 5,5 3,5 < S < 4,5 2,5 < S < 3,5 Deviasi standar (Mpa) Baik 5,5 < S < 6,5 4,5 < S < 5,5 3,5 < S < 4,5 Dapat diterima 6,6 < S < 8,5 6,5 < S < 7,5 4,5 < S < 6,5

III. PELAKSANAAN PEMBETONAN


3.1 Penakaran Bahan Penakaran bahan baku pada pekerjaan beton dapat dilakukan secara konvensional maupun masinal. Penakaran yang baik akan menghasilkan kualitas beton yang seragam di keseluruhan volume pekerjaan. Penakaran bahan-bahan campuran beton yang dihasilkan dari hasil rancangan campuran dapat dilakukan berdasarkan penakaran berat atau berdasarkan penakaran volume. Menurut besarnya volume pekerjaan, untuk pekerjaan kecil < 500 m3 biasanya penakaran dilakukan berdasarkan volume karena jika dilakukan secara masinal menjadi tidak ekonomis. Tetapi jika pertimbangannya adalah mutu, untuk beton yang mempunyai kekuatan fc 20 Mpa proporsi penakarannya harus didasarkan atas penakaran berat. Penakaran berdasarkan volume boleh dilakukan untuk produksi beton dengan mutu fc < 20 Mpa dengan teknik mengkonversikan takaran berat ke takaran volume. Alat penakar harus dibuat dengan mengetahui secara pasti volumenya dan harus disesuaikan dengan kapasitas alat pencampur. Khusus untuk semen, penakaran tidak dapat dilakukan berdasarkan volume, karena semen sangat peka terhadap getaran atau benturan serta tinggi jatuh selama proses penakaran. Perlu diperhatikan pada umumnya proporsi bahan campuran beton yang diperoleh dari hasil rancangan campuran adalah berdasarkan kondisi agregat jenuh kering permukaan, jkp (saturated surface dry, ssd). Dengan demikian sangat penting untuk memeriksa terlebih dahulu kondisi agregat sebelum melakukan penakaran bahan. Apabila kondisi agregat tidak ssd maka harus dilakukan perhitungan koreksi penakaran sebagai berikut : Jika dengan kondisi agregat SSD diperoleh proporsi, B1 = berat semen/m3 B2 = berat air/m3 B3 = berat agregat halus/m3, SSD B4 = berat agregat kasar/m3, SSD Cm = kadar air agregat halus (%) Ca = resapan agregat halus (%) Dm = kadar air agregat kasar (%) Da = resapan agregat kasar (%) Proporsi campuran yang disesuaikan adalah : Semen, tetap = B1 Air = B2 (Cm Ca) x B3/100 (Dm Da) x B4/100 Agregat halus = B3 + (Cm Ca) x B3/100 Agregat kasar = B4 + (Dm Da) x B4/100

Contoh : - Jika proporsi campuran beton/m3 hasil perhitungan dengan kondisi agregat ssd ; Semen = 385 kg Air = 181 liter Agregat halus = 634,68kg Agregat kasar = 1137,42 kg - Koreksi proporsi campuran berdasarkan kondisi agregat saat pelaksanaan. Jika resapan agregat halus = 2%, resapan agregat kasar = 3,4%, kadar air agregat halus = 6%, dan kadar air agregat kasar = 2%, maka : Semen tetap = 385 kg Agregat halus = 634,68 + 0,06(634,68) = 672,76 kg Agregat kasar = 1137,42 + 0,02(1137,42) = 1160,17 kg Air = 181(0,06 0,02)634,68 (0,02 0,034)1137,42 = 171,54 liter 3.2 Pengadukan Campuran Beton Secara umum, tujuan pengadukan bahan-bahan beton adalah menghasilkan adukan beton segar yang plastis dengan indikasi merata secara visual, konsistensinya cukup, dan homogen. Metode pengadukan dapat dibedakan atas metode manual dan metode dengan masinal. Pengadukan manual dilakukan dengan tangan, sedangkan pengadukan masinal dengan memanfaatkan bantuan alat aduk seperti pengaduk beton (concrete mixer) atau batching plant. Pengadukan dengan tangan tidak dapat menghasilkan campuran yang benar-benar seragam sehingga kualitasnya lebih rendah dibandingkan dengan beton yang dicampur dengan mesin. Pengadukan dengan tangan biasanya dilakukan untuk pekerjaan beton dengan volume kecil (<10 m3) dalam suatu periode yang pendek. Alat pencampur secara masinal dapat dibagi menjadi dua macam yaitu, mesin konvensional dan mesin otomatis. Pencampuran dan pengadukan dengan mesin konvensional dilakukan dengan cara mengaduk bahan agregat dan semen secara kering hingga merata, kemudian dilanjutkan pemberian air secara bertahap sampai mengahasilkan beton segar yang plastis. Pencampuran dengan mesin otomatis dilakukan dengan cara memasukkan semua bahan secara bersamaan sesuai dengan proporsinya hingga dicapai hasil adukan yang merata. Mutu beton hasil pengadukan juga dipengaruhi oleh waktu pencampuran (mixing time). Waktu pencampuran yang terlalu sebentar akan menyebabkan pencampuran bahan kurang merata sehingga pengikatan antar bahan menjadi berkurang. Sebaliknya, pengadukan yang terlalu lama akan menyebabkan naiknya suhu beton, keausan pada agregat, kehilangan sebagian air, perubahan nilai slump, yang pada akhirnya akan berdampak negatif terhadap kekuatan. Umumnya waktu pengadukan antara 1 1 menit dianggap memadai. Pada beberapa tempat pengaduk yang kecepatan putarnya lebih tinggi, waktu 35 detik sudah cukup untuk hampir semua jenis beton. ASTM C 94 dan ACI 318 merekomendasikan waktu pengadukan beton sebagai berikut : Kapasitas mesin pengaduk (m3) 0,8 3,1 3,8 4,6 7,6 Prinsip umum penggunaan alat pencampur beton : Waktu pengadukan 1 menit 2 menit 3 menit

a. Pemasukan semen, pasir, dan agregat ke dalam alat pencampur secara simultan sehingga curahan dari tiap-tiap bahan berlangsung pada periode yang sama b. Air harus diisikan ke dalam alat pencampur pada waktu yang bersamaan; c. Pencampuran harus berlangsung terus sampai beton menunjukkan keseragaman konsistensi dan warnanya. d. Alat pencampur tidak boleh diisi melebihi kapasitasnya. e. Alat pencampur harus disetel dengan teliti sehingga sumbu putar wadah pencampur berada dalam posisi horizontal. f. Alat pencampur harus berputar pada kecepatan yang benar sebagaimana yang dinyatakan oleh pabrik pembuatnya; g. Pada setiap akhir dari siklus pencampuran harus dilakukan pembersihan dari beton yang melekat pada pisau putar atau permukaan dalam wadah putar untuk mencegah beton melekat dan mengeras. 3.3 Pengangkutan Beton Segar Dalam hal beton segar harus diangkut dari tempat pencampuran ke tempat penuangannya atau ke lokasi dimana konstruksi akan dibuat, maka pengangkutan harus dilakukan sedemikian rupa untuk mencegah terjadinya pemisahan atau kehilangan material serta keterlambatan yang akan menyebabkan hilangnya plastisitas sebelum beton segar dituangkan. Alat angkut yang digunakan, apapun jenisnya apakah manual atau dengan mesin harus mampu menyediakan beton segar di tempat pengecoran tetap memiliki sifat kemudahan pengerjaan, tanpa segregasi dan belum terjadi pengikatan. Untuk pengangkutan dengan jarak cukup jauh atau untuk pengangkutan dalam kemacetan lalu lintas di perkotaan, biasanya memerlukan waktu tempuh cukup lama. Untuk kondisi seperti itu sebaiknya menggunakan bahan tambahan (admixture) yang dapat menunda waktu pengikatan. Mengingat besarnya resiko kegagalan akibat kesalahan cara mengangkut beton segar, kiranya perlu diperhatikan cara mengangkut adukan beton dengan benar. 3.4 Pengecoran Dalam melaksanakan pekerjaan pengecoran/penuangan beton harus diperhatikan beberapa hal berikut. a. Beton segar yang akan dicorkan hendaknya ditempatkan sedekat mungkin dengan tempat/cetakan dimana beton akan dituangkan. b. Konsistensi beton harus diperiksa sesaat sebelum adukan dicorkan, dengan memperhatikan bentuk dan nilai slump yang disyaratkan. a. Pengecoran harus dilaksanakan dengan kecepatan penuangan yang diatur sedemikian sehingga adukan beton selalu dalam keadaan plastis dan dapat mengalir ke tempat tujuannya, terutama ke dalam rongga di antara tulangan. b. Adukan beton yang telah mengeras atau yang telah terkotori oleh material lain tidak boleh dituangkan ke dalam struktur. c. Adukan beton yang telah mengalami penambahan air tidak boleh dituangkan, kecuali telah disetujui oleh pengawas ahli. f. Tinggi jatuh adukan beton tidak boleh lebih di 1,50 m. Jika terjadi jarak yang lebih besar harus dilakukan dalam beberapa tahap yang masing-masing tingginya tidak lebih dari 1,50 m, atau menggunakan alat bantu seperti tremi atau pipa. g. Tidak dilakukan pengecoran selama terjadi hujan, kecuali ada atap yang melindungi dan dapat menghindari penambahan air ke dalam adukan beton. h. Tebal lapisan maksimum setiap kali penuangan adalah 30 45 cm. i. Pengecoran beton ke dalam acuan harus selesai sebelum terjadinya pengikatan awal beton seperti ditunjukkan dalam hasil pengujian beton dari laboratorium, atau dalam waktu yang lebih pendek. j. Pengecoran beton harus berkesinambungan tanpa berhenti sampai dengan lokasi sambungan pelaksanaan (construction joint) yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai.

10

k. Pengecoran beton ke dalam acuan struktur yang berbentuk rumit dan penulangan yang rapat harus dilaksanakan secara lapis demi lapis dengan tebal yang tidak melampaui 15 cm. Untuk dinding beton, tebal lapis pengecoran dapat sampai 30 cm menerus sepanjang seluruh keliling struktur. l. Dalam hal pengecoran di bawah air dengan menggunakan beton tremi maka campuran beton tremi tersebut harus dijaga sedemikian rupa agar campuran tersebut mempunyai slump tertentu, kelecakan yang baik dan pengecoran secara keseluruhan dari bagian dasar sampai atas tiang pancang selesai dalam masa setting time beton. Untuk itu harus dilakukan campuran percobaan dengan menggunakan bahan tambahan (retarder) untuk memperlambat pengikatan awal beton, yang lamanya tergantung dari lokasi pengecoran beton, pemasangan dan penghentian pipa tremi serta volume beton yang dicor. Pipa tremi dan sambungannya harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga memungkinkan beton mengalir dengan baik. Tremi harus selalu terisi penuh selama pengecoran. Bilamana aliran beton terhambat maka tremi harus ditarik sedikit keatas dan diisi penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan. Baik tremi atau DropBottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton di bawah permukaan beton yang telah dicor sebelumnya.
Ke crane

Bak pemasukan tremi

Pipa tremi dengan permukaan dinding dalam halus dan sambungan kedap air
Muka air

Ujung pipa tremi yang masuk ke dalam beton sampai pengecoran selesai

Gambar 9 Pengecoran beton tremi

m. Apabila dilakukan pengecoran beton yang menggunakan pompa beton dari alat Ready Mix, maka perlu diperhatikan kapasitas, daya pemompaan, kelecakan beton untuk mendapatkan hasil pengecoran yang sesuai dengan ketentuan.

Luncuran

Memadai

Benar

Benar

11

Benar

Salah

Gambar 10 Cara-cara pengecoran beton

Penahan

Benar

Salah

Salah

Benar

Salah

Luncuran fleksibel

Benar

Salah

Benar
Luncuran

Salah
Luncuran

Penahan

Benar

Salah

Gambar 10 Cara-cara pengecoran beton (lanjutan)

12

Gambar 10 Cara-cara pengecoran beton (lanjutan)

3.5 Pemadatan Pemadatan beton segar dimaksudkan untuk menghilangkan rongga-rongga udara yang terdapat di dalamnya. Sifat-sifat kekuatan (strength), keawetan (durability), dan kekedapan (impermeability) beton setelah mengeras ditentukan oleh banyak faktor, salah satunya adalah pencapaian derajat kepadatan saat beton dipadatkan dalam kondisi masih plastis. Tinggi atau rendahnya sifat-sifat tersebut sebanding dengan tinggi atau rendahnya derajat kepadatan beton. Alat getar adukan beton segar terbagi ke dalam dua tipe, yaitu : a. Alat getar intern (internal vibrator), yaitu alat getar yang berupa batang dan digerakkan dengan mesin. Dalam menggunakannya, batang penggetar ditusukkan ke dalam beton segar selama waktu tertentu tanpa terjadi segregasi atau bleeding. b. Alat getar cetakan (external vibrator or form vibrator), yaitu alat getar yang dipasang pada cetakan untuk menggetarkan cetakan (form work) sehingga betonnya bergetar dan memadat. Pada pengerjaan beton dengan kapasitas kecil dapat digunakan alat pemadat sederhana berupa batang kayu atau batang besi tulangan dengan cara ditusuk-tusukkan. Untuk pengecoran dengan kapasitas lebih besar, alat pemadat mesin harus digunakan. Alat pemadat mesin ini lebih dikenal dengan nama vibrator atau penggetar. Pemadatan beton segar dilakukan dengan penggetaran. Pada saat digetarkan adukan beton akan mengalir dan memadat, karena rongga-rongga akan terisi butir-butir yang lebih halus.

13

Berikut ini pedoman untuk memadatkan beton segar : 1) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar acuan. Bilamana diperlukan, penggetaran harus disertai penusukan secara manual dengan alat yang cocok untuk menjamin kepadatan yang tepat dan memadai. 2) Alat penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain di dalam acuan. 3) Pemadatan harus dilakukan secara hati-hati untuk memastikan semua sudut, di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar terisi tanpa menggeser tulangan sehingga setiap rongga dan gelembung udara terisi. 4) lama penggetaran harus dibatasi (sekira 15 detik pada suatu titik) hingga tercapai kepadatan maksimum, yaitu saat permukaan beton tampak mengkilap dan dengan jarak penempatan batang penggetar yang sesuai, agar tidak terjadi segregasi pada hasil pemadatan yang diperlukan. 5) Pemadatan harus merata. 6) Tidak terjadi kontak antara alat getar dengan cetakan atau dengan tulangan. 7) Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata. 8) Posisi alat penggetar mekanis yang digunakan untuk memadatkan beton di dalam acuan harus vertikal sedemikian dan masuk ke dalam beton dengan beratnya sendiri hingga dapat melakukan penetrasi sampai kedalaman 10 cm dari dasar beton yang baru dicor sehingga menghasilkan kepadatan yang menyeluruh pada bagian tersebut. 9) Apabila alat penggetar tersebut akan digunakan pada posisi yang lain maka, alat tersebut harus ditarik secara perlahan dan dimasukkan kembali pada posisi lain dengan jarak tidak lebih dari 45 cm.

Gambar 11 Vibrator yang dilengkapi pengatur jarak penempatan Tabel 4 Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam
Kecepatan Pengecoran Beton (m3 / jam) 4 8 12 16 20 > 20 Jumlah Alat 2 3 4 5 6 >6

10) 11)

Apabila kecepatan pengecoran 20 m3/jam, maka harus digunakan alat penggetar yang mempunyai dimensi lebih besar dari 7,5 cm. Dalam segala hal, pemadatan beton harus sudah selesai sebelum terjadi waktu ikat awal (initial setting).

14

Benar

Salah

Gambar 12 Cara menggunakan vibrator

3.6 Pembetonan Pada Cuaca Panas Bila pembetonan dikerjakan pada cuaca panas, hal yang utama harus diperhatikan adalah mengendalikan semaksimal mungkin penguapan air beton yang bisa terjadi berlebihan bila suhunya tinggi. Keadaan akan semakin kritis bilamana suhu yang tinggi disertai oleh kelembaban relatif yang rendah dan oleh tiupan angin kering, sehingga akan terbentuk retakretak beton, sebelum maupun setelah pengerasan. Beberapa hal penting yang harus diperhatikan : a. timbunan persediaan agregat dilindungi dari sinar matahari; b. agregat disiram air secara periodik; c. air campuran dijaga sedingin mungkin dengan cara menyimpannya di dalam tangki yang terlindung dari sinar matahari atau dicat putih; d. pada daerah yang sangat panas, mungkin perlu penambahan es pada air campuran; e. penggunaan semen yang panas sedapat mungkin dihindari; f. pengecoran tidak boleh dilakukan bilamana tingkat penguapan melampaui 1,0 kg/m2 / jam.

Cara menggunakan grafik : 1. Masukkan besarnya suhu udara, gerakkan ke atas sampai ke kelembaban relatif 2. Gerakkan ke kanan sampai ke suhu beton 3. Gerakkan ke bawah sampai ke kecepatan angin 4. Gerakkan ke kiri, kemudian baca perkiraan kecepatan penguapan.

15

Gambar 13 Cara menentukan tingkat penguapan

3.7 Perawatan (Curing) Beton Proses hidrasi merupakan proses perubahan kimia yang selalu diiringi dengan peningkatan temperatur yang kemudian menyebabkan beton berubah dari kondisi plastis menjadi keras secara tahap demi tahap (gradual). Kemungkinan tencapainya kekuatan beton keras sebagaimana yang direncanakan sangat bergantung pada baik atau tidaknya perawatan beton setelah pengecoran dan pemadatan beton selesai. Tindakan perawatan beton dimaksudkan untuk memberi kesempatan semen berhidrasi dengan kecepatan tertentu, dimana temperatur yang terjadi tidak menyebabkan penguapan air pencampur secara berlebihan. Selain karena temperatur tinggi, air pencampur juga bisa hilang karena panas matahari dan hembusan angin. Bila perawatan kurang baik, kerugian yang akan terjadi tidak hanya terhadap kekuatan beton, tapi juga terhadap keawetan, kekedapan terhadap air, ketahanan terhadap aus, serta stabilitas dimensi struktur. Pekerjaan perawatan harus segera dimulai setelah beton mulai mengeras (sebelum terjadi retak susut basah) dengan menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 7 hari. Semua bahan perawatan atau lembaran bahan penyerap air harus menempel pada permukaan yang dirawat. Perawatan beton dilakukan minimal selama 7 hari untuk beton biasa, dan minimal 3 hari untuk beton berkekuatan awal tinggi. Selain minimal 3 hari, beton yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi harus dibasahi sampai kuat tekannya mencapai 70% dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari. Secara umum dapat dikatakan bahwa semakin lama beton dibiarkan mengeras dengan proses perawatan yang baik, maka akan menghasilkan beton dengan kualitas yang semakin baik.

Gambar 14 Pengaruh perawatan terhadap kekuatan beton

Perawatan beton dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu dengan pembasahan, atau dengan penguapan, atau dengan menggunakan membrane. Pemilihan cara mana yang digunakan, bisa mengambil pertimbangan jenis konstruksi dan pertimbangan biaya.

16

Perawatan dengan Pembasahan Perawatan dengan pembasahan dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu : a. Mengkondisikan ruangan yang lembab. b. Membuat genangan air di atas permukaan beton. c. Merendam beton dalam air. d. Menyelimuti permukaan beton dengan air. e. Menyelimuti permukaan beton dengan bahan selimut yang basah. f. Menyirami permukaan beton dengan air secara terus-menerus. g. Bilamana acuan kayu tidak dibongkar, maka acuan tersebut harus dipertahankan dalam kondisi basah sampai acuan dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-sambungan dan pengeringan beton. h. Beton semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi, harus dibasahi sampai kuat tekannya mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari. Perawatan dengan Selimut Kedap Air Metode ini dilakukan dengan menyelimuti permukaan beton dengan bahan lembaran kedap air yang bertujuan mencegah kehilangan kelembaban ari permukaan beton. Beton harus basah pada saat lembaran kedap air ini dipasang. Lembaran bahan ini aman untuk tidak terbang/pindah tertiup angin dan apabila ada kerusakan/sobek harus segera diperbaiki selama periode perawatan berlangsung.

Gambar 15 Perawatan beton dengan selimut kedap air

Perawatan dengan Penguapan Perawatan dengan penguapan biasanya digunakan untuk produksi beton pracetak. Perawatan dengan uap dapat dibagi menjadi dua, yaitu perawatan dengan tekanan uap rendah dan perawatan dengan tekanan uap tinggi. a. Perawatan dengan Uap Tekanan Rendah Dengan cara ini perawatan dipercepat pada tekanan atmosfir dan temperatur 40 o 55oC berlangsung selama 10 12 jam. Komponen pracetak ditempatkan pada suatu ruangan perawatan dan dipanaskan dalam keadaan jenuh dalam jangka waktu tertentu. Proses pengeringan didahului dengan proses hidrasi semen secara normal. Hasil proses hidrasi dengan cara ini mempunyai sifat yang sama dengan cara bila beton dirawat dengan temperatur 20oC , tetapi dengan waktu yang lebih cepat. b. Perawatan dengan Uap Tekanan Tinggi Perawatan berlangsung selama 10 16 jam pada temperatur 65 o 95oC. Cara ini digunakan bila diperlukan pekerjaan beton yang memerlukan persyaratan berikut :

17

Diperlukan kekuatan awal tinggi dan kekuatan 28 hari dapat dicapai dalam waktu 24 jam. 2) Diperlukan keawetan yang tinggi dengan ketahanan terhadap serangan sulfat atau bahan kimia lainnya, juga terhadap pengaruh pembekuan atau temperatur yang tinggi. 3) Diperlukan beton dengan susut dan rangkak rendah. 1) Dengan cara perawatan seperti ini komposisi kimia yang terjadi pada saat pengerasan akan berbeda bila dibandingkan dengan metode perawatan uap bertekanan rendah. Secara umum bisa dikatakan bahwa perawatan dengan uap bertekanan tinggi akan memberikan kualitas kekuatan dan keawetan yang tinggi, tetapi bersifat agak getas. Perawatan dengan uap untuk beton harus mengikuti ketentuan di bawah ini: (1) Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi tekanan luar. (2) Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi 38oC selama 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian temperatur dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65oC dengan kenaikan temperatur maksimum 14oC / jam secara bertahap. (3) Perbedaan temperatur pada dua tempat di dalam ruangan uap tidak boleh melebihi 5,5oC; (4) Penurunan temperatur selama pendinginan dilaksanakan secara bertahap dan tidak boleh lebih dari 11oC per jam. (5) Perbedaan temperatur beton pada saat dikeluarkan dari ruang penguapan tidak boleh lebih dari 11oC dibanding udara luar. (6) Selama perawatan dengan uap, ruangan harus selalu jenuh dengan uap air. (7) Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus dibasahi selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap tersebut. Perawatan dengan Membran Cair Membran cair yang digunakan untuk perawatan beton merupakan senyawa kimia yang membentuk suatu lapis penghalang terhadap terjadinya penguapan air. Bahan yang digunakan harus sudah kering dalam waktu 4 jam (sesuai final setting time), membentuk lapis yang kontnyu, melekat tapi tidak bersenyawa dengan beton, tidak beracun, tidak selip, bebas dari lubang-lubang halus dan tidak membahayakan beton. Suatu selaput membran yang menempel sempurna selama 4 minggu memberikan hasil perawatan pada beton yang setara dengan membasahinya secara terus menerus selama 14 hari. Agar diperoleh hasil yang lebih baik, disarankan juga untuk melakukan pembasahan dengan air di atas selaput membran yang sudah kering.

18

Gambar 16 Perawatan beton dengan membran cair

19