Anda di halaman 1dari 6

EFEK SAMPING KEMOTERAPI Berurusan dengan efek samping dari kemoterapi selalu menjadi perhatian utama.

Efek samping kemoterapi dapat melemahkan dan dapat membuat hidup sangat tidak menyenangkan. Berikut ini adalah efek samping yang umum diamati pada saya praktek. 1. NYERI MULUT Banyak obat kemoterapi dapat inflamasi lapisan daerah dari mulut serta tenggorokan. Pada saat yang ulserasi terlihat lain, maka hanya nyeri mulut. Radiasi dikirim ke kepala dan leher dapat mengiritasi lapisan dan menyebabkan luka juga. Kemoterapi dan radiasi ke saliva kelenjar dapat membuat mulut sangat kering sehingga membuat luka lebih menyakitkan. Infeksi jamur seperti Monilia juga dapat menyebabkan nyeri. Sebuah kebersihan mulut yang baik harus dipertahankan dalam rangka untuk menghindari mocusitisi. Sebuah kebersihan mulut yang baik mencakup setiap hari menyikat gigi dan benang sutera untuk mengurangi plak. Setiap perawatan gigi seperti membersihkan gigi, gigi ekstraksi pengisian rongga harus dilakukan minimal 2 minggu sebelum kemoterapi sehingga memberikan cukup waktu bagi mulut untuk menyembuhkan. Gigi palsu pas sakit harus diperbaiki atau diganti. Hitung darah harus diambil sebelum perawatan gigi untuk memeriksa jumlah WBC dan trombosit. Jumlah rendah dari sel-sel ini dapat menyebabkan infeksi dan perdarahan masingmasing. Gunakan sikat gigi berbulu lembut. Juga jika menyikat dengan pasta gigi menyakitkan gunakan kapas. Infeksi mulut yang berbahaya dan salah satu harus melihat keluar untuk setiap pertumbuhan jamur di mulut, yang seharusnya segera diobati. Nutrisi-A berkalori tinggi, diet protein tinggi yang dapat mencakup berebut telur, puding, milkshake, gelatin, makaroni dan keju akan membantu mulut sakit atau lidah lebih cepat sembuh. Minum banyak air juga akan mempercepat proses penyembuhan. Berikut harus dihindari sampai luka mulut menyembuhkan. Bahan pangan dari suhu ekstrim. Jeruk buah-buahan seperti lemon, jeruk dan tomat. Makanan asin, kerupuk kering, keripik, roti dan panas, makanan pedas, yang menyebabkan sensasi terbakar. Minuman beralkohol dan tembakau karena keduanya mengiritasi lapisan mulut.

2. HILANG / PERUBAHAN RASA RASA Banyak obat kemoterapi dapat mengubah indera perasa. Hal-hal manis mungkin rasa hal asam dan asam terasa manis. Mengunyah daging dapat memiliki rasa pahit karena pelepasan protein dalam mulut. Kadang-kadang ada rasa logam terus menerus dalam mulut setelah kemoterapi. Untuk mengurangi efek rasa hal-hal berikut bisa dicoba. Jika makanan dan minuman rasa pahit, tambahkan makanan manis atau madu untuk itu. Hindari pedas, makanan yang sangat berpengalaman sebagai daripada hambar ayam atau ikan, telur dan keju ringan atau tahu. Daging diasinkan, ayam dan ikan mungkin terasa lebih enak. Satu dapat menggunakan kecap, saus manis dan asam, jus lemon, dan anggur untuk pengasinan. 3. MUAL DAN MUNTAH Mual dan muntah keduanya adalah efek samping sementara dari kemoterapi dan radiasi. Banyak obat kemoterapi dan obat kombinasi memiliki potensi untuk menyebabkan mual dan muntah. Mendapatkan tiga atau empat obat pada suatu waktu dapat membuat reaksi lebih buruk. Dosis dan jumlah siklus juga penting. Perempuan, orang muda, riwayat mabuk atau morning sickness pada kehamilan dapat meningkatkan risiko mual dan muntah selama kemoterapi. Beberapa pasien menderita ANV yaitu, antisipasi mual dan muntah dimana pasien mulai mendapatkan mual dan muntah setelah kemoterapi tidak hanya tetapi juga sebelum terapi sebagai akibat dari refleks terkondisi.Keadaan kecemasan seseorang dan bagaimana ia merespon stres dan penyakit merupakan faktor yang sangat penting dalam mendirikan pola psikologis. Obat-obatan seperti Cisplastin, doxorubicin, methotrexate, cyclophophamide memiliki potensi tertinggi untuk menyebabkan mual dan muntah. Obat-obatan seperti 5 - Fluorouracil, hydroxyurea, etoposid, klorambusil jarang menyebabkan mual dan muntah. Hindari makan makanan panas, pedas atau hidangan lainnya yang mungkin mengganggu perut. Makan perlahanlahan dapat menghindari perkembangan gas dan mulas. Cobalah untuk menghindari bau dari makanan memasak yang dapat menimbulkan rasa mual. Waktu hari ketika pengobatan diberikan kadang bisa membuat perbedaan. 4. KEHILANGAN NAFSU MAKAN Ini adalah salah satu efek samping yang paling umum dari kemoterapi tetapi juga bisa terjadi akibat terapi radiasi, stres dan kecemasan, depresi dan terakhir dari kanker itu sendiri. Ini biasanya merupakan efek samping sementara yang berlangsung selama 3 sampai 8 hari.

Merangsang nafsu makan dengan berolahraga selama 5 atau 10 menit sekitar setengah jam sebelum makan. Makan frekuensi, makanan kecil dan memiliki makanan ringan di antara waktu makan yang menarik indra.

Tambahkan protein tambahan dalam makanan. Membentengi susu dengan menambahkan satu cangkir susu kering tanpa lemak untuk setiap liter susu. Penggunaan suplemen gizi dapat membantu. 5. KONSTIPASI

Ini berarti gerakan jarang serta koleksi tinja yang keras kering. Jika bertahan itu dapat menyebabkan tinja 'impaksi' bangku keras yang sangat besar dengan kesulitan lewat. Sembelit juga dapat menyebabkan perasaan kembung yang menyebabkan penurunan nafsu makan. Ketidaknyamanan dan tekanan dari impaksi terutama dapat memperburuk penderita jantung, pernapasan, atau penyakit pencernaan. PENYEBAB: Kurang olahraga, stres emosional, dan kurangnya makanan tinggi serat atau massal pembentuk dalam diet Anda. Obat kemoterapi seperti vincristine, vinorelbine, dan vinblastin sering sembelit. Juga morfin dan kodein, pencernaan anti-spasmodics, antidepressents, diuretik, obat penenang, obat tidur, dan kalsium dan antasida berbasis aluminium. TIPS UNTUK MENCEGAH KONSTIPASI: Makan makanan tinggi serat dan besar seperti buah-buahan dan sayuran segar, buah kering, roti gandum dan sereal, dan dedak. Buah-buahan mentah dan sayuran, termasuk selada, ketika jumlah WBC lebih rendah dari 1.800. Minum banyak cairan dan menghindari dehidrasi. Tambahkan dedak untuk diet secara bertahap. Mulailah dengan 2 sendok teh per hari dan secara bertahap bekerja upto 4 sampai 6 sendok teh per hari. Taburkan bekatul pada sereal atau menambahkannya ke roti daging, semur, pancake, makanan panggang, dan hidangan lainnya. Hindari makanan olahan seperti roti putih, makanan penutup tepung, dan permen. Juga menghindari coklat, keju dan telur karena ini dapat konstipasi. Prune mengandung pencahar alami serta serat. Menghangatkan prune jus dan direbus plum akan menjadi yang paling efektif. Makan sarapan besar dengan beberapa jenis minuman panas, teh, air lemon panas, atau kopi tanpa kafein. MERAWAT FESES IMPAKSI: Hal itu terjadi ketika semua f feses tidak melewati usus besar atau rektum. Feses secara bertahap semakin sulit dan sulit seperti air diserap oleh usus. Kemudian tinja akan lebih besar dan lebih besar. Jika tidak lulus ma menyebabkan obstruksi parsial dari obstruksi usus atau menyebabkan iritasi pada rektum atau anus. Buang air besar dapat menyebabkan retakan kecil atau robek di anus. Perawatan termasuk mendapatkan cairan ke dalam perut untuk melunakkan feses untuk buang air besar mudah atau penghapusan. Terkadang enema dan ekstraksi manual feses oleh dokter diperlukan.

6. DIARE Ini mungkin karena terapi kemoterapi, radiasi ke perut bagian bawah, malabsorpsi karena operasi pada usus, atau peradangan usus atau infeksi. Beberapa antibiotik spektrum luas dapat menyebabkan diare, dan mungkin berkembang karena intoleransi terhadap susu. Pengobatan-membatasi diet untuk sebagian besar cairan seperti minuman buah, jahe, air dan teh lemah. Panas dan dingin makanan cair cenderung meningkatkan kontraksi otot usus dan membuat diare lebih buruk, sehingga mereka harus hangat atau pada suhu kamar. Biarkan minuman berkarbonasi kehilangan mereka Fiz-aduk dengan sendok dan minum mereka. Secara bertahap tambahkan makanan rendah serat dan beras massal-kukus, pisang, kentang tumbuk, roti kering dan kerupuk. Seperti diare menurun rendah residu diet harus dimasukkan. Makanan kecil sering akan lebih mudah pada saluran pencernaan. MENCEGAH Lemak berminyak dan makanan pedas. Kopi, teh biasa, dan berkarbonasi minuman yang mengandung kafein. buah jeruk Makanan tinggi dalam jumlah besar dan serat, seperti dedak, biji-bijian sereal dan roti, popcorn, kacang-kacangan, dan sayuran mentah dan buah-buahan kecuali apel. INTOLERANSI LAKTOSA: Kekurangan laktase kadang bisa berkembang setelah operasi usus, terapi radiasi ke perut bagian bawah, atau kemoterapi. Satu mungkin mengalami kembung, kram di perut dengan diare. Hindari: susu dan produk susu seperti es krim, keju cottage dan keju, mentega dan krim asam. Mengkonsumsi laktosa bebas, padatan susu non-fat. Satu dapat menggunakan buttermilk atau yoghurt karena laktosa di dalamnya sudah diproses dan dicerna. 7. LYMPHEDEMA Ini adalah pembengkakan yang disebabkan oleh penumpukan getah bening di jaringan lunakberkembang karena beberapa penyumbatan limfatik system.Mostly lymphedema pada pasien kanker dari hasil jaringan parut setelah operasi pengangkatan kelenjar getah bening atau setelah radiasi. Ini biasanya melibatkan daerah samping koleksi besar kelenjar getah bening di ketiak, daerah pinggul dan groin. Pembengkakan di kaki dan lengan berkembang di obstruksi limfatik. Orang dengan kronis lymphedema lebih rentan terhadap infeksi dan cedera lokal, yang menghasilkan lebih jaringan parut dan tambahan lymphedema. Selulitis sering berkembang setelah luka kecil atau abrations. Lymphedema dapat diperburuk oleh asupan protein yang buruk

yang mungkin timbul dari hilangnya nafsu makan, mual dan muntah akibat kemoterapi. Penurunan albumin darah juga menyebabkan kebocoran pada jaringan, yang mengarah ke lengan tambahan dan kaki bengkak. Ini lebih sering berkembang pada pasien1.Kanker payudara yang telah dirawat setelah operasi dengan radioterapi ke kelenjar getah bening daerah regional. 2.Malignant dengan diseksi kelenjar getah bening dan / atau radiasi melibatkan ekstremitas. 3. Kanker prostat atau kanker ginekologi setelah operasi, dengan atau tanpa operasi. 4. Kanker testis dengan diseksi kelenjar getah bening, dengan atau tanpa radiasi. 5. Pasien yang telah memiliki beberapa kursus radiasi pada aksila, bahu, atau selangkangan, terutama jika operasi telah dilakukan di sana untuk mengobati kanker berulang. PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN LYMPHEDEMA: Bila mungkin menjaga anggota badan yang terkena ditinggikan. Bersihkan dan lumasi kulit sehari-hari dengan minyak atau krim kulit. Cobalah dan menghindari cedera atau infeksi pada anggota badan yang terkena, juga menghindari aplikasi panas dan dingin yang ekstrim pada tungkai bengkak. Jangan gunakan manset tekanan darah pada tungkai yang terkena. Kenakan pakaian longgar untuk menghindari tekanan konstriktif. Perhatikan tanda-tanda infeksi kemerahan, nyeri, panas, bengkak, demam. 8. RAMBUT HILANG Alopecia adalah efek samping yang paling terlihat dari kemoterapi dan karenanya paling menjengkelkan. Obat kemoterapi memiliki efek merusak pada khususnya berkembang pesat seperti sel rambut dan sel-sel yang melapisi mulut dan saluran pencernaan. Obat-obatan seperti Cytoxan, Adriamycin, dan vincristine menyebabkan rambut loss.One mungkin tidak kehilangan semua rambut, mungkin saja menjadi tipis atau tambal sulam. Rambut rontok dapat terjadi pada siklus pertama, tetapi tidak mungkin terjadi sampai siklus kedua. Pasien dapat mengembangkan beberapa iritasi kulit kepala, dermatitis, atau rambut scaling.The mungkin hampir selalu datang kembali, mungkin memakan waktu sekitar 3 sampai 6 bulan. Rambut baru mungkin memiliki tekstur yang sedikit berbeda, warna dan meringkuk. Rambut rontok karena radiasi pada tengkorak atau otak dapat menyebabkan total dan permanen rambut rontok.

9. REAKSI ALERGI DAN DERMATOLOGI Kemoterapi dapat menyebabkan beberapa reaksi kulit: Vinorelbine dapat menyebabkan pembakaran di sepanjang vena selama injection.In beberapa kasus, lecet di sepanjang pembuluh darah telah dilaporkan. Pasien yang menerima tretinoin dapat mengalami kemerahan, kekeringan, gatal, dan meningkatkan sensivitas sinar matahari dan karenanya harus mengambil tindakan pencegahan ekstra. Sindrom 'Tangan-kaki' adalah menyakitkan, kemerahan, iritasi dan fissuration dari tangan dan telapak terlihat dengan fluorouracil, capecitabine, dan liposomal doxorubicin. melembabkan bagian yang terkena. 10. EFEK PADA FERTILITAS: Perubahan dalam fungsi reproduksi kini diakui sebagai komplikasi umum dari chemotherapy.Women mungkin mengalami prematur faliure gonad, menopause, kemandulan, dan bahkan osteoporosis.Man mungkin memiliki jumlah sperma rendah dan infertilitas.Obatobatan utama yang menyebabkan disfungsi gonad adalah agen alkylating seperti cyclophasphomide, thiotepa, nitrogen mustard, dan pasien chlorambucil.For di antaranya kesuburan terhindar, hasil kehamilan belum menunjukkan insiden yang lebih tinggi anamolies bawaan, aborsi spontan atau kematian neonatal . Kemoterapi dapat diberikan dengan aman selama kedua dan trimester ketiga kehamilan. Terapi Methotraxate harus dihindari ketat selama trimester 1. Kedua siklofosfamid dan doxorubicin dapat dengan aman diberikan dalam setiap trimester kehamilan. 11. EFEK PADA JANTUNG Beberapa obat kemoterapi seperti doxorubicin, daunorubisin, eprubicin dan idarubicin, atau terapi radiasi untuk dada dapat menyebabkan reaksi negatif terhadap jantung. Kemacetan jantung, penurunan toleransi latihan pada umumnya dilihat dengan dokter treatment.The berkepanjangan harus mendapatkan fraksi ejeksi dan ekokardiografi sebelum dan juga selama pengobatan kasus chemotherapy.In kerusakan pada jantung obat dapat dihentikan atau diubah.