Anda di halaman 1dari 11

TREND ISSUE SISTEM PENCERNAAN

TREND/ISSUE PADA GANGGUAN SISTEM PENCERNAAN

OLEH : PUTU NITA PURNAARI SUSANTI (A3-A / 09.321.0671)

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN STIKES WIRA MEDIKA PPNI BALI 2011

Hari/Tanggal Topik Ketua Sekretaris Fasilitator

: Rabu, 28 April 2010 : Trend/issue pada gangguan sistem pencernaan : Ida Ayu Agung Laksmi (0802105041) : Ni Putu Eka Yuniartini (0802105044) : Ns. Francisca Shanti, S.Kep

KASUS 3 (KELOMPOK 4 DAN 5)

Anank Ardi (tahun) dirawat di RS Kasih Mulya dengan diagnosa medis Gastroenteritis. Dokter menyarankan kepada Ny. Luna (Ibu Anak Ardi) untuk rajin memberikan susu yang mengandung prebiotik kepada Anak Ardi. Pertanyaan : 1. 2. 3. 4. Jelaskan apa trend dan issue penggunaan prebiotik dan probiotik yang anda ketahui ! Makanan apa saja yang mengandung prebiotik dan probiotik ! Bagaimana mekanisme kerja prebiotik dan probiotik tersebut ! Apa implikasi keperawatan dari kasus diatas ? PEMBAHASAN Pendahuluan Di dalam usus kita, terdapat dua golongan bakteri yaitu bakteri menguntungkan dan bakteri merugikan. Agar tetap sehat, jumlah bakteri menguntungkan harus dipertahankan atau bahkan ditingkatkan jumlahnya. Caranya, dengan mengkonsumsi bahan makanan yang mendukung tumbuh kembang bakteri tersebut. Bahan makanan ini lazim dinamakan prebiotik; bakteri menguntungkan sendiri disebut probiotik. Selain menekan pertumbuhan bakteri berbahaya, keberadaan bakteri menguntungkan ternyata mempunyai manfaat penting lain yaitu menyeimbangkan sistim kekebalan tubuh dan menekan risiko menderita alergi. Prebiotik adalah makanan yang tidak dicerna di dalam usus yang dapat meningkatkan pertumbuhan bakteri tertentu di usus besar dan bisa memberi manfaat bagi tubuh. ( Moh Hanafi MBBS, dr,Ms ) Prebiotik didefinisikan sebagai ingredien yang tidak dapat dicerna yang meng-hasilkan pengaruh menguntungkan terhadap inang dengan cara menstimulir secara selektif pertumbuhan satu atau lebih sejumlah mikroba terbatas pada saluran pencernaan sehingga dapat meningkatkan kesehatan inang. Probiotik adalah bakteri eksogen (dari luar tubuh) yang diberikan per oral, dan dapat meningkatkan kesehatan tubuh. ( Moh Hanafi MBBS, dr,Ms ) Probiotik atau dikenal dengan mikroorganisme baik adalah preparat yang terdiri dari mikroba hidup yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia atau hewan secara oral. Mikroba hidup itu diharapkan mampu memberikan pengaruh positif terhadap kesehatan manusia atau hewan dengan cara memperbaiki sifat-sifat yang dimiliki mikroba alami yang tinggal di dalam tubuh manusia atau hewan tersebut. Definisi lain, Probiotik adalah bakteri hidup yang diberikan sebagai suplemen makanan yang mempunyai pengaruh menguntungkan pada kesehatan pada manusia dan binatang, dengan memperbaiki keseimbangan mikroflora intestinal. Mikroflora yang digolongkan sebagai

Probiotik adalah yang memproduksi asam laktat terutama dari golongan Lactobacilli dan Bifidobacteria. Probiotik berasal dari kata probios,yang dalam ilmu biologi berarti untuk kehidupan. Probiotik adalah pangan mengandung mikroorganisme hidup yang secara aktif meningkatkan kesehatan dengan cara memperbaiki keseimbangan flora usus jika dikonsumsi dalam keadaan hidup dalam jumlah yang memadai (Fuller, 1989). 1. Jelaskan apa trend dan issue penggunaan prebiotik dan probiotik yang anda ketahui ! Contoh trend issue pemberian prebiotik dan probiotik dalam pengobatan dan pencegahan diare : Penelitian di Pakistan dan Thailand membuktikan, Lactobacillus GG dapat mengurangi jumlah pasien yang mengalami diare persisten. Pemberian Lactobacillus GG mampu memendekkan durasi diare dari 3,5 hari menjadi 2,5 hari pada anak yang dirawat di rumah. Konsentrasi serum antibodi IgA untuk melawan rotavirus meningkat secara signifikan apada anak yang diberi probiotik SEAMEO-Tropmed Pusat Kajian Gizi Regional melakukan penelitian di Indonesia dan Vietnam. Uji klinis di dua rumah sakit di Jakarta menunjukkan pemberian probiotik Lactobacillus ramnosus dikombinasi dengan prebiotik setelah rehidrasi oral pada 58 bayi penderita diare akut dengan dehidrasi sedang dapat mengurangi lama diare, lama rawat inap, dan pengobatan. Tidak ditemukan efek samping. Penderita tidak diberi antidiare maupun atibiotika. Di Vietnam dilakukan uji komunitas untuk melihat efek probiotik dalam mencegah diare apada anak di bawah usia tiga tahun. Pemberian susu kedelai yang difermentasi dengan Lactobacillus bulgaricus, Steptococcus thermophilus, dan Bifidobacterium dapat menurunkan kejadian diare pada anak pedesaan Vietnam. Selain trend issue diatas, probiotik dan prebiotik memiliki beberapa manfaat antara lain : Manfaat probiotik : a. Membantu membersihkan saluran cerna dan memproduksi vitamin Bakteri probiotik dapat membantu membersihkan saluran pencernaan dan semua membran mukosa tempat mereka hidup. Karena itu bisa membantu mengatasi masalah-masalah yang disebabkan sistem pencernaan yang tidak bekerja sebagaimana mestinya. Selain itu bakteri probiotik juga berfungsi memproduksi berbagai jenis vitamin B (B-3, B-5, B6, B-9 dan B12). b. Meningkatkan fungsi hati dalam membersihkan toksin

Protein yang terkandung dalam makanan akan diuraikan dan diserap oleh asam lambung. Jika bakteri patogen dalam tubuh lebih dominan daripada bakteri baik maka bakteri patogen dapt mengubah sebagian protein menjadi amino, fenol dan zat-zat beracun lainnya. Zat-zat beracun ini lalu diserap usus dan hati ketika hati melakukan fungsinya sebagai penawar racun. Bila zat-zat berbahaya tersebut dalam jumlah berlebihan sehingga melebihi beban yang bisa ditanggung oleh hati dan ginjal, maka tidak semua zat berbahaya tersebut dapat diurai. Akibatnya, zat beracun tersebut kemudian bercampur di dalam darah dan bersikulasi di seluruh tubuh. Akhirnya bisa menjadi faktor penyebab kanker dan mempercepat proses penuaan. c. Menurunkan kolesterol darah dan trigliserida Kolesterol dan triglserida darah yang berlebihan bisa menyebabkan serangan jantung dan gangguan pembuluh darah. Bakteri probiotik dapat berfungsi mengontrol peningkatan kadar kolesterol dan menyesuaikan kadar kolesterol dalam darah. d. Mencegah diare, sembelit dan mengurangi alergi Berdasarkan penelitian di Amerika, anak-anak yang menderita diare kronis bisa cepat sembuh jika diberi yogurth yang mengandung probiotik. Karena bakteri baik di dalamnya bisa mencegah berkembangnya virus dan bakteri penyebab diare. Bakteri dalam makanan probootik juga berfungsi mempercepat kinerja usus sehingga bisa memperlancar pembuangan. Dengan demikian bisa membantu mencegah sembelit. Memberikan makanan sumber probiotik pada anak-anak juga bisa mengurangi kemungkinan alergi seperi asma, eksem, atau sulit mencerna susu sapai (laktose intolerance). e. Mencegah perkembangan bakteri patogen Bakteri baik yang mampu menghasilkan asam laktat dan asma asetat dapat mempertahankan pH di dalam usus pada kisaran 4,5-5,5 sehingga dapat mencegah infeksi. Dengan demikian dapat mengurangi timbulnya diare, radang usus, dan kanker hati. f. Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit Bakteri probiotik dapat mengaktifkan sel darah putih serta limpa yang bertanggung jawab terhadap sistem pertahan tubuh, Dengan begitu berbagai penyakit dapat dicegah. g. Meningkatkan fungsi pencernaan Orang-orang yang karena penyakitnya harus mengkonsumsi antibiotik akan mengalami ketidakseimbangan flora usus, terkadang saluran pencernaan tidak bisa melakukan fungsi penyerapan zat-zat gizi dengan baik. Akibatnya adya tahan tubuh bisa berkurang dan mudah terkena infeksi. Mengkonsumsi bakteri probiotik akan membantu memperbaiki kondisi tubuh.

h.

Mencegah keropos tulang Beberapa jenis bakteri probiotik bisa memproduksi vitamin K yang berperan penting dalam metabolisme tulang. Sebab salah satu penyebab terjadinya keropos tulang (osteoporosis) adalah karena penggunaan antibiotik yang menyebabkan terbunuhnya bakteri probiotik penghasil vitamin K.

i.

Membantu mencegah kanker Beberapa jenis bakteri baik seperti Lactobacillus acidopholus dan Lactobacillis bulgaricus memiliki efek antitumor. Sedangkan beberapa jenis probiotik bisa memecah nitrosamin, yaitu zat yang bersifat karsinogen (penyebab kanker) yang dihasilkan oleh senyawa nitrat yang berasal dari bahan pengawet yang digunakan dalam daging olahan seperti kornet.

j.

Mencegah infeksi jamur Cancida albicans Jika jamur Cancida tumbuh di luar kontrol, maka terjadinya infeksi jamur. Makanan probiotik yang mengandung bakteri baik Lactobacillus acidophilus mampu melepas hidrogen peroksida untuk menciptakan lingkungan asam yang dapat membunuh jamur cancida

Manfaat penggunaan prebiotik : a. memperbaiki keluhan malabsorsi laktosa b. meningkatkan ketahanan alami terhadap infeksi di usus oleh kuman patogen, Clostridium perfringen, Escherchia coli, Salmonella, Shigella, Listeria (Gizard, 1999) c. d. e. f. 2. supresi kanker memperbaiki metabolisme lipid dan mengurangi kadar kholesterol darah memperbaiki pencernaan (Fuller, 1991) stimulasi imunitas gastrointestinal (McCracken, 1999; McFarlane, 1999). Makanan apa saja yang mengandung prebiotik dan probiotik !

a. Makanan-makanan yang mengandung prebiotik secara alami didapat dari yaitu antara lain : 1) ASI dalam bentuk human milk oligosaccharide yang hanya <5% dicerna di usus (Gnoth, 2000) 2) Secara alami karbohidrat yang mengandung fructooligosaccharides terdapat dalam berbagai sayur dan buah misalnya onion, asparagus, chicory (mengandung inulin), pisang, dan artichoke (Gibson, 1998) 3) Produk olahan kacang kedelai yaitu tempe, tahu dan tauco 4) Selain yang alami, prebiotik juga sering ditambahkan pada susu formula.

Contoh yang beredar di pasaran adalah frutooligosakarida (FOS) terdapat dalam berbagai sayur dan buah misalnya onion, asparagus, chicory (mengandung inulin), pisang, dan artichoke dan galaktooligosakarida (GOS). Keduanya dianggap berperan terhadap pertumbuhan bifidobakteria, salah satu jenis bakteri menguntungkan. Selain FOS dan GOS, ada beberapa bahan lain yang termasuk golongan prebiotik, misalnya inulin, laktulosa, transgalaktooligosakarida (TOS), isomaltooligosakarida (ISO), dan soyaoligosakarida (SOS). Inulin dan FOS juga digunakan untuk menggantikan lemak atau gula dan mengurangi kalori makanan seperti es krim, susu, manisan-manisan dan kue, karena mengandung kalori yang rendah dibandingkan karbohidrat dan tidak dicerna dari mulut sampai usus halus. .Enersi yang dihasilkan 1,5 kkal/gram. Oleh karena inulin dan FOS tidak dapat dicerna maka sangat sesuai digunakan pada penderita penyakit kencing manis karena tidak mempunyai pengaruh terhadap kadar gula darah, tidak merangsang pelepasan insulin dan tidak ada pengaruhnya terhadap hormon glukagon. Inulin dan FOS memperbaiki fungsi usus dengan cara meningkatkan seringnya buang air besar dan mengasamkan pH usus, selain dari mempunyai efek untuk menurunkan kadar kolesterol dan trigliserida serta menekan pertumbuhan kuman yang merugikan kesehatan dalam usus besar. Selain daripada itu, inulin dan FOS merangsang pertumbuhan bifidobacteria dalam usus sehingga menghambat pertumbuhan kuman yang berbahaya. 5) Dalam tepung beras, tepung gandum, tepung jagung dan tepung yang terbuat dari pisang yang masih mentah ada bahan yang namanya resistant starches(RS) dan berfungsi sebagai prebiotik. Biskuit yang terbuat dari tepung jagung dan tepung pisang muda (mentah) mengandung RS lebih banyak dari yang terbuat dari tepung gandum ( Moh Hanafi MBBS, dr,Ms ) b. Makanan yang mengandung probiotik antara lain : 1) 2) Yogurt (susu fermentasi) Butter milk Butter milk , mereka yang 3) Kefir Kefir adalah minuman terbuat dari susu fermentasi dengan butir kefir, dapat susu sapi, kambing, atau susu domba dan sekali dicampur dengan gandum itu diperbolehkan untuk fermentasi semalam. Hasilnya adalah sebuah minuman yang sangat masam sering dicampur dengan buah atau pemanis lainnya yang penuh probiotik bergizi. 4) Tempe tidak suka rasa atau tekstur yang mungkin ingin mempertimbangkan untuk menambahkan smoothies butter milk dengan buah segar.

Tempe adalah produk fermentasi kedelai yang memiliki tekstur kenyal seperti daging. Tidak seperti tahu, tempe menggunakan kedelai keseluruhan yang diizinkan untuk fermentasi. Jenis bentuk cetakan menguntungkan yang mengikat kedelai bersama-sama. Tempe dapat digunakan dalam banyak makanan vegetarian sebagai protien kualitas tinggi dan merupakan salah satu sumber beberapa vegetarian vitamin B12. 5) Miso Miso terdapat dalam tiga bentuk yaitu barley merah, beras putih, kedelai. Miso merah dibuat dari bagian yang sama dari beras putih, kedelai, dan barley. Hasil akhirnya adalah sebuah produk cokelat kemerahan dengan jumlah protein tinggi. Miso putih juga campuran beras putih dan kedelai, tetapi konsentrasi yang lebih tinggi digunakan dari beras putih. Jenis miso biasanya ringan dalam warna dan memiliki umur simpan lebih pendek dari miso merah. 6) Asinan kubis Sauerkraut yang difermentasi atau acar kubis. Kubis segar umumnya dipotong dan kemudian diizinkan untuk fermentasi dalam air garam untuk jangka waktu tertentu. Selama waktu ini bakteri probiotik terbentuk secara alami. 7) Brewers Yeast Brewers yeast diduga mengandung bakteri probiotik. Brewers yeastmerupakan produk-bi dari proses pembuatan bir dan mengandung semua nutrisi yang membuang bir sedang diproduksi. 3. a. Bagaimana mekanisme kerja prebiotik dan probiotik tersebut ! Mekanisme kerja prebiotik Mikrobiota pada kolon manusia dapat memberikan manfaat kesehatan pada host atau potensial patogen. Saat ini banyak dilakukan penelitian untuk memanipulasi komposisi mikrobiota kolon dalam upaya memperoleh aspek potensial yang menguntungkan untuk host. Pendekatan melalui prebiotik, suatu komponen yang tidak hidup dari makanan (non-viable food components) yang secara spesifik difermentasi di kolon oleh bakteri probiotik misalnya Lactobacilli, Bifidobakteria. Sebenarnya setiap food ingredient yang masuk kedalam usus besar adalah kandidat prebiotik, namun demikian untuk efektivitas, selektivitas fermentasi adalah sangat esensial. Bahan yang mendapat banyak diperhatikan dan sukses dipakai adalah non digestible oligosaccharide yang termasuk dalam klasifikasi tersebut adalah fructosa, xylosa, soya, galactosa, glukosa, dan mannosa. Oligosakharide yang mengandung fruktosa yang terdapat dalam alam misalnya onion, asparagus pisang, chicori, memenuhi kriteria sebagai prebiotik (Gibson, 1998). Data penelitian menunjukan bahwa fructooligosaccharide

(FOS) yang secara spesifik difermentasi oleh bifidobacteria. Mengkomsumsi bahan prebiotik secara signifikan dapatmemodulasi komposisi mikrobiota kolon yang menyebabkan bifidobakteria lebih dominan didalam kolon dan banyak ditemukan didalam tinja (Gibson, 1995). Pemberian FOS sebanyak 4 gram / hari dapat bertindak sebagai prebiotik. Untuk pembenaran konsep tersebut memerlukan penilaian bahwa prebiotik memperbaiki komposisi dan aktivitas mikrobiota usus, dengan metodologi molekuler menilai lebih akurat identitas prebiotik dan mengembangkan bacterial probing strategy, dapat diberikan dalam bentuk bahan asli atau dalam makanan yang telah diproses, memberikan manfaat pada kesehatan (Gibson, 1998) b. Mekanisme kerja probiotik Mekanisme kerja dari probiotik masih banyak yang kontroversi, tetapi beberapa mekanisme berikut penting untuk menjadi bahan pertimbangan, antara lain adalah: 1) Melekat / menempel dan berkolonisasi dalam saluran pencernaan. Kemampuan probiotika untuk bertahan hidup dalam saluran pencernaan dan menempel pada sel-sel usus adalah sesuatu yang diinginkan. Hal ini merupakan tahap pertama untuk berkolonisasi, dan selanjutnya dapat dimodifikasi untuk sistem imunisasi/ kekebalan hewan inang. Kemampuan menempel yang kuat pada sel-sel usus ini akan menyebabkan mikrobamikroba probiotika berkembang dengan baik dan mikrobamikroba patogen terreduksi dari sel-sel usus hewan inang, sehingga perkembangan organisme-organisme patogen yang menyebabkan penyakit tersebut, seperti Eshericia coli, Salmonella thyphimurium dalam saluran pencernaan akan mengalami hambatan. Sejumlah probiotik telah memperlihatkan kemampuan menempel yang kuat pada sel-sel usus manusia seperti Lactobacillus casei, Lactobacillus acidophilus, Lactobacillus plantarum dan sejumlah besar Bifidobacteria. (McNaught and MacFie, 2000). 2) Berkompetisi terhadap makanan dan memproduksi zat anti mikrobial Mikroba probiotika menghambat organisme patogenik dengan berkompetisi untuk mendapatkan sejumlah substrat bahan makanan untuk difermentasi. Substrat bahan makanan tersebut diperlukan agar mikroba probiotika dapat berkembang dengan baik. Substrat bahan makanan yang mendukung perkembangan mikroba probiotika dalam salauran pencernaan disebut prebiotik (Patterson and Burkholder, 2003). Prebiotik ini adalah terdiri dari bahan bahan makanan yang pada umumnya banyak mengandung serat. Sejumlah mikroba probiotika menghasilkan senyawa / zat-zat yang diperlukan untuk membantu proses pencernaan substrat bahan makanan tertentu dalam saluran pencernaan

yaitu enzim. Mikroba-mikroba probiotika penghasil asam laktat dari spesies Lactobacillus, menghasilkan enzim selulase yang membantu proses pencernaan. Enzim ini mampu memecah komponen serat kasar yang merupakan komponen yang sulit dicerna dalam saluran percernaan . Penggunaan mikrobamikroba probiotika yang menghasilkan enzim selulase mampu memanfaatkan makanan berserat kasar tinggi dari limbah industri dan pertanian tersebut, dan mikroba probiotika membantu proses pencernaan sehingga serat kasar dapat dimanfaatkan untuk pertumbuhan jaringan dan peningkatan pertambahan bobot badan. Mikroba probiotika juga mensekresikan produk anti mikrobial yang dikatakan bacteriocin. Sebagai contoh Lactobacillus aciodophilus menghasilkan dua komponen bacteriocin yaitu bacteriocin lactacin B dan acidolin. Bacteriocin lactacin B dan acidolin bekerja menghambat berkembangnya organisme patogen (McNaught and MacFie, 2000). 3) Menstimulasi mukosa dan meningkatkan sistem kekebalan Mikroorganisme probiotika mampu mengatur beberapa aspek dari sistem kekebalan Kemampuan mikroba probiotika mengeluarkan toksin yang mereduksi / menghambat perkembangan mikroba-mikroba patogen dalam saluran pencernaan, merupakan suatu kondisi yang dapat meningkatkan kekebalan hewan inang. Toksin-toksin yang dihasilkan tersebut merupakan antibiotika bagi mikroba-mikroba patogen, sehingga penyakit yang ditimbulkan oleh mikroba patogen tersebut akan bekurang dan dapat hilang atau sembuh dengan sendirinya. Hal ini akan memberikan keuntungan terhadap kesehatan hewan inang sehingga tahan terhadap serangan penyakit. Penggunaan probiotika pada ternak unggas dilaporkan dapat menurunkan aktivitas urease, suatu enzim yang bekerja menghidrolisis urea menjadi amonia sehinggga pembentukan amonia menjadi berkurang. Amonia adalah suatu bahan yang dapat menyebabkan keracunan pada ternak unggas (Yeo and Kim, 1997). 4. a. Apa implikasi keperawatan dari kasus diatas ? Sebagai educator Memberikan informasi kepada klien mengenai kandungan dari susu formula yang mengandung prebiotik dan probiotik serta manfaatnya bagi kesehatan. Sebagai perawat, kita juga bisa memberikan informasi khususnya kepada keluarga dengan ekonomi menengah kebawah apabila tidak bisa membeli susu dengan kandungan prebiotik dan probiotik, keluarga dapat memperoleh kandungan probiotik dan prebiotik secara alami pada makananmakanan yang telah disebutkan diatas. b. Sebagai peneliti Membuat penelitian mengenai keefektivan pemberian prebiotik pada penanganan GE.

c.

Penelitian mengenai produk makanan yang mengandung prebiotik ataupun probiotik yang dapat meningkatkan kulitas kesehatan.

Sebagai Care giver Keadaan ini dapat kita dapatkan saat merawat pasien, contohnya pasien anak dengan GE yang tidak dianjurkan untuk mendapatkan antimuntah dan antidiare yang mana terapi rehidrasi yang diberikan juga tidak cukup untuk mempercepat pemulihan keadaan klien, maka kita sebagai perawat dapat menganjurkan klien untuk mengkonsumsi susu formula yang mengandung prebiotik dan probiotik. a. Sebagai advokasi Walaupun susu formula dengan prebiotik ataupun probiotik efektif mampu untuk mengobati diare, namun tidak bisa dipungkuri bahwa hal tersebut tidak berlaku pada semua anak. Jadi kemungkinan akan terjadi ketidakcocokan susu formula tersebut dan akibatnya malah memperberat GE yang terjadi pada sebagaian anak. Maka pada kasus tersebut, saat memberikan saran untuk menggunakan susu formula tertentu , klien harus diberitahukan mengenai hal tersebut. Selain itu peran perawat sebagai advokat juga memantau atau mengobservasi keadaan klien.

DAFTAR PUSTAKA Gibson GR, Fuller R, 2000 : Aspect of invitro and invivo researches directed toward identifying probiotics and prebiotics for human use. J Nutr 130(2S Suppl):391S-395S. Fuller R, 1991; Probiotics in human medicine. Gut, 32, 439-442. Gibson GR, Roberfroid MB, 1995 : Dietary modulation of the human colonic microbiota: introduction the concept of prebiotics. J Nutr 125(6):1401-12. Gibson GR, Fuller R, 2000 : Aspect of invitro and invivo researches directed toward identifying probiotics and prebiotics for human use. J Nutr 130(2S Suppl):391S-395S. Gibson GR, 1998 : Dietary modulation of the human gut microflora using prebiotics. Br J Nutr 80(4):S209-12. Gnoth MJ, Kunz C, Kinne-Saffran E, Rudloff S, 2000 : Human milk oligosaccharieds : Are minimally digested in vitro? J Nutr 130(12):3014-3020.

Salminen S, Bouly C, Boutron-Ruault MC, Cumming JH, Frank A, Gibson GR, Isolauri E, Moreau MC, Roberfroid M, Rowland I, 1998 : Functional food science gastrointestinal physiology and function. Br J Nutr Suppl 1:S14771.
Moh Hanafi MBBS, dr,Ms, 1998 : Prevention of colon cancer by pre- and probiotics : evidence from laboratory studies. Br J Nutr 80(4):S219-23. Reddy BS, 1999 : Possible mechanism by which pro- and prebiotics influence colon carcinogenesis and tumor growth. J Nutr 129 (7 Suppl):1478S-82S.

Roberfroid MB, 2000 : Prebiotics and probiotics: are they functional foods? Am J Clin Nutr 2000 Jun;71(6 Suppl):1682S-7S.