Anda di halaman 1dari 7

PEMBUATAN PREPARAT WHOLE MOUNT PROTOZOA A. Tujuan 1.

Membuat preparat whole mount protozoa dengan menggunakan zat warna hematoxylin dan eosin. 2. Menganalisis hasil pembuatan preparat whole mount protozoa dengan menggunakan zat warna hematoxylin dan eosin. B. Landasan Teori Preparat whole mount adalah preparat yang objeknya merupakan keseluruhan bagian objek secara utuh tanpa mengurangi atau melakukan pengirisan. Tujuan pembuatan preparat whole mount adalah untuk dapat menyediakan preparat mikroskopis yang dapat memperlihatkan struktur secara keseluruhan dari bahan atau objek yang bersangkutan. Misalnya Preparat Whole Mount Paramaecium sp untuk memperlihatkan sel protozoa tersebut dengan bagian- bagiannya seperti cilia, vakuola kontraktil, vakuola makanan, dan lainnya. (Rudyatmi, 2013) Protozoa merupakan phylum yang masuk dalam kingdom Protista. Protozoa merupakan protista mirip hewan yang uniselluler atau bersel satu dan bersifat mikroskopis. Makhluk hidup uniselluler dapat diartikan sebagai makhluk hidup yang melakukan semua fungsi fisiologis yang essensial dalam satu sel tersebut. Ciri-ciri umum dari protozoa diantaranya mikroskopis, uniselluler, hidup soliter atau berkoloni, bentuk sel sangat bervariasi (Diktat Taksonomi Hewan, 2012). Protista dibagi dalam 4 sub phylum, antara lain: 1. Sub phylum Sarcodina: memiliki karakteristik tubuh seperti agar-agar dengan bentuk tubuh tidak tetap, tidak berwarna dan transparan, umumnya berukuran 0,6 mm. Contohnya Amoeba sp, Rotalia sp, Entamoeba sp. 2. Sub phylum Ciliata (Infusiora) : memliki karakteristik alat berak berupa cilia yang berguna untuk pengambilan makanan, bentuk tubuh tetap dan setiap species memiliki bentuk tersendiri. Contohnya Vorticella sp, Spirostomum sp. 3. Sub phylum Mastigophora atau flagelata, bergerak dengan satu atau lebih flagella seperti cambuk, beberapa memiliki plastida berupa klorofil (disebut Pritsta mirip tumbuhan). Contohnya Volvox sp, Noctiluca sp.

4. Sub phylum Amplicomplexa: merupakan protista parasit, bersifat sporozoik. Contohnya Plasmodium sp, Eimeria sp. Ukuran mikroskopis dari protozoa, maka pengamatan dapat dilakukan dengan menggunakan mikroskop. Dapam pembuatan preparat whole mount Protozoa dapat menggunakan pewarnaan rangkap dua, yaitu pewarnaan yang menggunakan dua macam zat warna. Misalnya pewarnaan Hematoxylin Ehrlich-eosin, zat warna yang digunakan adalah hematoxilin dan eosin. C. Alat dan Bahan Alat-alat yang digunakan adalah gelas penutup, gelas benda, digital kamera, pipet, tempat rak pewarnaan, leher angsa, stainig jar dan kipas angin. Bahan yang digunakan antara lain: botol berisi medium protozoa inkubasi/kultur dan belum diinkubasi/dikultur, pewarna hematoxilyin, pewana eosin, akuades, tisu, kanada balsam, zat warna safranin, larutan fiksatif FAA, alkohol (70%, 80%, 90% dan absolut), alcohol xilol (3:1, 1:1, 1:3) dan xilol murni I dan II. D. Cara Kerja Pengambilan sampel protozoa dalam genangan air untuk diinkubasikan dalam botol bening dengan kondisi tutup terbuka.. Pengecekan jumlah protozoa yang ada dalam sampel dengan menggunakan mikroskop. Sampel dapat digunakan untuk proses praktikum bila terdapat jumlah protozoa yang banyak maka sampel air ini dapat diproses untuk menjadi preparat. Pembuatan albumin mayer dengan cara putih telur ayam buras dari satu butir telur dikocok pada sebuah mangkok hinga seluruh bagiannya menjadi busa, kemudian didiamkan kembali dan ditunggu hingga menjadi cairan kembali. 10ml cairan tersebut diambil menggunakan pipet dan gelas ukur, ditambah gliserin dengan volume yang sama (1:1). Mengaduknya hingga homogen. Sterilisasi gelas benda dengan alkohol 70%. Penetesan albumin mayer pada salah satu sisi gelas benda dengan bantuan tusuk gigi. Meratakan albumin meyer keseluruh permukaan kaca dengan bantuan jari-jari tangan hingga terasa lengket dan kesat. Meletakkan gelas benda di atas rak pewarnaan datar dan menetesi dengan dua tetesan air kolam (air jerami) pada 1,5 cm dari tepigelas benda kemudian mengeringanginkannya. Proses fiksasi dengan menetesi metanol pada gelas benda dalam
2

cawan petri, ditutupi dengan cawan petri lain agar metanol tidak menguap selama dua menit. Pencucian preparat protozoa dengan cara gelas benda dimasukkan ke dalam staining jar yang berisi 60 ml alkohol 50%. Hidrasi preparat dengan memasukkan gelas benda pada staining jar yang berisi 60 ml alkohol 30% dan dilanjut dengan 60 ml aquades masing-masing selama 2 menit. Pewarnaan preparat protozoa dengan cara memasukkan gelas benda dalam staining jar yang berisi 60 ml hematoxilin selama 15 menit, setelah diwarnai preparat dicuci perlahan dengan menggunakan air mengalir dalam staining jar hingga warnanya berubah menjadi biru muda. Pendehidrasian preparat protozoa dengan dimasukkan dalam staining jar yang berisi 60 ml alkohol bertingkat, yaitu 50%, 70%, 80%, 90% dan absolut masing-masing selama 2 menit. Pendealkoholisasian dengan cara preparat protozoa dimasukkan dalam staining jar berisi 60 ml campuran alkohol:xilol 3:1,1:1,1:3, dan clearing dalam xilol murni I dan II masing-masing pencelupan selama 2 menit. Pemountingan dengan penetesan canada balsam dan penutupan menggunakan gelas penutup dengan bantuan jarum pentul. Penutupan dilakukan dengan hati-hati agar tidak terjadi gelembung. Preparat diberi label pada sisi kanan gelas benda (0,5 cm dari tepi kanan gelas benda). Setelah preparat jadi, kemudian pengamatan menggunakan mikroskop, pendokumentasian, serta analisis data pengamatan. E. Hasil Nama preparat Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10 Gambar Keterangan Euglena sp. Sitoplasma terwarna ungu Inti terwarna lebih gelap Protozoa ini mempunyai bentuk sel oval dan pipa runcing memanjang, di salah satu ujung terdapat mulut sel, dari mulutnya muncul satu flagella (cambuk) sebagai alat gerak. Berwarna hijau
3

Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10

Paramecium sp. Sitoplasama terwarna ungu Inti terlihat gelap Protozoa ini mempunyai ujung depan pada tubuhnya tumpul dan bagian belakang runcing seperti sandal. Bergerak menggunakan silia.

Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 10X10

Plasmodium sp. Sitoplasma terwarna merah muda inti terlihat gelap protozoa ini berbentuk oval tidak beraturan dan pucat. Berkembang membentuk sebagai parasit biak spora, dengan hidup

Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10

Volvulina sp. Sitoplasma terwarna gelap ungu dan inti gelap protozoa ini hidup berkoloni dan berbentuk bulat. Mempunyai selulosa flagel Volvox sp. Sitoplsama terwarna merah muda dan inti terlihat gelap. Protozoa ini merupakan serangkaian sel membentuk koloni bulat. Mempunyai dua
4

dinding

sel

dan

berselaput

gelatin masif. Mempunyai 2 Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10

flagella vakuola Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10

dan

sepasang serta

kontraktil

kloroplas berbentuk cangkir. Stentor sp. Sitoplasmanya terwarna ungu dengan inti terwarna lebih gelap. terompet. Bentuk seperti

Whole mount Protozoa Fiksatif Methyl alkohol Pewarna Hematoxylin eosin 7 Juni 2013 Perbesaran 40X10

Chlamidomonas sp. Sitoplasama terwarna gelap dengan inti berwarna gelap. Protozoa ini termasuk uniseluler berdinding tebal, berflagel 2 di ujung depan, berbentuk kloroplas mangkok dan bulat pita telur, yang berbentuk

terdapat stigma (bintik mata)

Dari preparat teramati 7 spesies protozoa yaitu Euglena sp., Paramecium sp., Plasmodium sp., Volvulina sp., Volvox sp., Stentor sp. dan Chlamydomonas sp., dimana Chlamydomonas sp tidak terwarna pewarnaan hematoxylin-eosin. F. Pembahasan Pada pembuatan whole mount protozoa pemberian albumin mayer bertujuan untuk melekatkan protozoa pada gelas benda sekaligus menghambat gerak protozoa. Berdasarkan hasil pengamatan preparat whole mount protozoa dengan perbesaran 400x ditemukan protozoa berupa Euglena sp., Paramecium sp., Plasmodium sp., Volvulina sp., Volvox sp., Stentor sp. dan Chlamydomonas sp., Euglena sp. Terlihat
5

berbentuk seperti oval dan Runcing memanjang, Paramecium sp.terlihat pada ujung bagian depan tumpul dan bagian belakang runcing seperti sandal, Plasmodium sp.terlihat berbentuk oval tidak beraturan dan pucat, Volvulina sp.terlihat berkoloni berbentuk bulat, Volvox sp.terlihat berbentuk bulat dengan kloroplas berbentuk mangkok, Stentor sp.terlihat berbentuk seperti terompet dan Chlamydomonas sp.terlihat berbentuk bulat seperti mangkok dan pita. Protozoa yang teramati tidak menunjukkan terjadinya plasmolisis. Protozoa terwarna ungu-kemerahan, hal ini karena sitoplasma protozoa terwarnai oleh eosin, sedangkan inti dari protozoa terlihat lebih gelap, karena inti sel terwarna oleh hematoxilin. Protozoa tiadak banyak yang teramati karena protozoa yang dibuat bukan berasal dari kultur. Penyebab lainnya berasal dari proses pembuatannya diantaranya kurang melekatnya protozoa akibat pada saat meratakan perekat albumin mayer praktikan kurang sepurna sehingga menyebabkan protozoa dapat hilang atau terbawa larutan selama proses pembuatan preparat. G. Simpulan 1. Preparat whole mount protozoa dapat dibuat dengan menggunakan zat warna hematoxilin dan eosin. 2. Pemberian hematoxilin dan eosin menyebabkan protozoa terlihat berwarna ungu kemerahan dengan inti yang gelap. 3. Jenis protozoa yang ditemukan yaitu Euglena sp., Paramecium sp., Plasmodium sp., Volvulina sp., Volvox sp., Stentor sp. dan Chlamydomonas sp.,

H. Saran 1. Pada saat perekatan albumin mayer pada gelas benda hendaknya dilakukan sampai terasa lengket dan kesat agar sediaan protozoa menempel erat pada gelas benda dan mencegah protozoa hilang saat pemprosesan. 2. Air sampel yang digunakan sebaiknya air yang telah dikultur sehingga jumlah protozoa yang diamati jumlahnya banyak. I. Daftar Pustaka

Rudyatmi, Ely. 2012. Bahan Ajar Mikroteknik. Semarang: Jurusan Biologi FMIPA UNNES. Soemadji.1995. Zoologi. Jakarta: Debdikbud, Drijen Dikdasmen. Tim Pengampu. 2012. Taksunomi Hewan. Semarang: Jurusan Biologi FMIPA UNNES.

Anda mungkin juga menyukai