Anda di halaman 1dari 17

KATA PENGANTAR

Puji syukur saya sampaikan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat-Nya sehingga saya dapat melaksanakan praktikum dan menyelasaikan laporan praktikum mengenai Viskositas Berbagai Jenis Cairan. Saya menyampaikan terima kasih kepada asisten praktikum, Kak Fani Miranda, yang telah memandu selama prakitkum dan teman saya, Arinil Haq, yang telah membantu dalam pelaksanaan percobaan. Saya menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini masih banyak terdapat kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu, saya mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk memperbaiki laporan ini.

Pekanbaru, 29 April 2013

Penulis

ABSTRAK

Viskositas suatu cairan adalah sifat yang menunjukkan besar atau kecilnya tahanan dalam cairan terhadap gesekan (ketahanan untuk mengalir). Besarnya viskositas dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti temperatur, berat molekul, tekanan dan kehadiran zat lain. Bahan yang digunakan adalah aquadest, etanol dan etil asetat sedangkan alat yang digunakan adalah viscosimeter oswald, piknometer dan lain-lain. Suhu yang digunkan dalam percobaan ini adalh 65oC. Viskositas cairan ditentukan dengan cara mengukur efflux time dan kemudian mengalikanya dengan konstanta viskositas sehingga diperoleh kinematic viscosity. Berat jenis cairan ditentukan dengan menimbang piknometer kosong dan piknometer yang berisi sample yang kemudian diselisihkan dan dibagi dengan volume piknometer yang digunakan. Dari percobaan ini dapat disimpulkan bahwa viskositas suatu cairan berbanding terbalik dengan temperatur cairan.

Kata kunci: Berat jenis, Piknometer, Viskositas.

BAB I TEORI

1.1

Tujuan Percobaan Percobaan mengenai viskositas berbagai cairan dilakukan dengan tujuan

sebagai berikut: 1. menerangkan arti viskositas suatu cairan, 2. menggunakan alat penentu viskositas dan berat jenis untuk menentukan viskositas berbagai cairan, 3. mempelajari pengaruh temperatur terhadap viskositas cairan.

1.2 1.2.1

Dasar Teori Pengertian Viskositas Viskositas suatu fluida merupakan sifat yang menunjukkan besar atau

kecilnya tahanan dalam fluida terhadap gesekan. Fluida yang mempunyai viskositas rendah, seperti air, mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan fluida yang mempunyai viscositas yang lebih besar (Ramli, 2011) Viskositas menentukan kemudahan suatu molekul bergerak karena adanya gesekan antar lapisan material, karenanya viskositas menunjukkan tingkat ketahanan suatu cairan untuk mengalir. Semakin besar viskositas maka aliran akan semakin lambat. Viskositas terjadi karena interaksi antar molekul-molekul cairan. Kekentalan adalah sifat dari zat cair untuk melawan tegangan geser pada waktu bergerak/mengalir. Kekentalan disebabkan karena kohesi antara partikel zat cair. Zat cair ideal tidak mempunyai kekentalan. Zat cair kental seperti sirup atau oli, mempunyai kekentalan besar, sedangkan zat cair encer seperti air mempunyai kekentalan kecil. Kekentalan zat cair dapat dibedakan menjadi dua yaitu kekentalan dinamik () atau kekentalan absolut dan kekentalan kinematis (V) (Wylie, 1992).

Koefisien viskositas adalah kekuatan dalam dyne yang menggunakan tekanan diantara dua lapisan sejajar dan dapat juga dianggap sebagai gaya persatuan luas yang diperlukan untuk mengerakkan ataupun memindahklan satu lapisan yang mempunyai kecepatan 1 cm/detik melewati garis sejajar yang lain yang berjarak 1 cm. Didalam SI, satuan viskositas adalah Nsm-2 (kgm-1s-1) atau Pa.s (Pascal sekon) sedangkan dalam CGS satuan viskositas adalah dyne.s.cm-2 (gcm-2s-1) yang disebut juga dengan poise (1 poise = 0,1Pa.s) (Bambang, 1987).

1.2.2

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Viskositas Viskositas dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut:

1.

Tekanan Tekanan merupakan salah satu faktor yang sangat mempengaruhi viskositas suatu cairan dikarenakan besar kecilnya tekanan mempengaruhi besar kecilnya viskositas suatu cairan. Viskositas cairan naik dengan naiknya tekanan sedangkan viskositas gas tidak dipengaruhi oleh tekanan (Ramli, 2011).

2.

Temperatur Viskositas berbanding terbalik dengan suhu. Jika suhu naik, maka viskositas akan turun dan begitu pula sebaliknya, jika suhu turun maka viskositas akan naik. Hal ini disebabkan karena adanya gerakan partikel-partikel cairan yang semakin cepat apabila suhu ditingkatkan dan kekentalanya menurun. (Yelmida, 2013).

3.

Kehadiran zat lain Bahan tambahan seperti bahan suspensi (misalnya albumin dan globulin) akan menaikkan viskositas air. Pada minyak ataupun gliserin adanya penambahan air akan menyebabkan viskositas turun sehingga gliserin ataupun minyak akan semakin encer dan waktu alirnya akan semakin cepat (Ramli, 2011).

4.

Ukuran dan berat molekul Viskositas naik dengan naiknya berat molekul. Misalnya laju aliran alkohol cepat, larutan minyak laju alirannya lambat dan kekentalannya tinggi. Larutan minyak misalnya CPO memiliki kekentalan tinggi serta laju aliran lambat sehingga viskositas juga tinggi (Ramli, 2011).

5.

Berat molekul Viskositas berbanding lurus dengan berat molekul karena dengan adanya molekul yang berat akan menghambat atau memberi beban yang berat pada cairan sehingga akan menaikkan viskositasnya (Anggreini, 2010).

6.

Kekuatan antar molekul Kekuatan antar molekul dapat mempengaruhi viskositas. Misalnya, viskositas air naik dengan adanya ikatan hydrogen dan viskositas CPO dengan gugus OH pada trigliseridanya naik pada keadaan yang sama (Ramli, 2011).

7.

Konsentrasi larutan Untuk suatu larutan viskositasnya bergantung pada konsentrasi atau kepekatan larutan. Umumnya larutan yang konsentrasinya tinggi,

viskositasnya juga tinggi. Sebaliknya larutan yang viskositasnya rendah , konsentrasinya juga rendah (Sukardjo,2002).

1.2.3

Macam-macam Viskosimeter Viskosimeter merupakan peralatan yang digunakan untuk mengukur

viskositas suatu fluida. Viskosimeter yang umum digunakan adalah viskosimeter bola jatuh (viskositas Happlen), viskosimeter Ostwald (pipa kapiler), viskosimeter Cup and Bob dan viskosimeter rotasi. 1. Viskosimeter pipa kapiler/Ostwald Viskositas dari cairan yang ditentukan dengan mengukur waktu yang dibutuhkan bagi cairan tersebut untuk lewat antara dua tanda ketika mengalir karena gravitasi melalui viskosimeter Ostwald. Waktu alir dari suatu cairan yang diuji dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan bagi suatu zat yang viskositasnya sudah diketahui untuk melewati dua tanda tersebut. Jika yang digunakan sebagai pembanding adalah air, mula-mula air dimasukkan melalui

tabung A kemudian dihisap agar masuk ketabung B tepat sampai batas A kemudian dilepaskan dan siapkan stopwatch sebagai pengukur waktu. Ukur waktu yangk diperlukan air untuk bergerak dari permukaan A sampai B, setelah itu percobaan diganti dengan zat cair lain dengan cara yang sama.

Gambar 1.1 Viskosimeter Ostwald Pada Ostwald yang diukur adalah waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah cairan tertentu untuk mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan oleh berat cairan itu sendiri, jadi waktu yang dibutuhkan oleh cairan untuk melalui batas a dan b dapat diukur menggunakan stopwatch. 2. Viskosimeter Happlen/ bola jatuh Berdasarkan hukum stokes pada kecepatan bola maksimum, terjadi keseimbangan sehingga gaya gesek = gaya beratgaya archimedes. Prinsip kerjanya adalah menggelindingkan bola yang terbuat dari kaca melalui tabung gelas yang berisi zat cair yang diselidiki. Kecepatan jatuhnya bola merupakan fungsi dari harga resiprok sampel. (Kramen, 1996)

3.

Viskosimeter Cup and Bob Prinsip kerjanya adalah sampel digeser dalam ruangan antara dinding luar

dari Bob dan dinding dalam dari Cup dimana Bon masuk persis di tengah-tengah. Kelemahan viskosimeter ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran yang tinggi di sepanjang keliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan konsentrasi. Penurunan konsentrasi ini menyebabkan bagian tengah zat yag ditekan keluar memadat. Hal ini disebut aliran sumbat. (Kramen, 1996) 4. Viskosimeter Rotasi Viskometer rotasi silinder sesumbu (concentric cylinder) dibuat berdasarkan 2 standar, sistem, dimana silinder bagian dalam berputar dengan silinder bagian luar diam dan sistem Couette dimana bagian luar silinder yang diputar sedangkan bagian dalam silinder diam. Fluida yang akan diukur ditempatkan pada celah diantara kedua silinder (Ramli, 2011).

1.2.4

Pengaruh Suhu Terhadap Viskositas Viskositas merupakan besaran yang harganya bergantung pada suhu.

Sebagian besar zat cair nilai koefesien fluiditas akan menurun dengan bertambahnya suhu, begitu juga sebaliknya, bila temperatur diturunkan, maka besarnya nilai koefisien fluiditas akan naik (Permatasari, 2012). Fluiditas dari suatu cairan yang merupakan kelebihan dari viskositas akan menigkat dengan makin tingginya temperatur. Konstanta viskositas dinyatakan dengan rumus: Log = A/T + B

Dimana A dan B merupakan tetapan untuk cairan tertentu, T merupakan temperatur. Rumus diatas dapat digunakan untuk cairan murni, sedangkan rumus untuk sistem campuran yaitu: Log Dimana A, B dan C adalah tetapan. Viskositas gas meningkat dengan suhu, tetapi viskositas cairan berkurang dengan naiknya suhu. Perbedaan dalam kecenderungan terhadap suhu tersebut dapat diterangkan dengan menyimak penyebabpenyebab viskositas. Tahanan = A/T + B Log T + C

suatu fluida terhadap tegangan geser tergantung pada kohesinya dan pada laju perpindahan momentum molekularnya. Cairan dengan molekul molekul yang jauh lebih rapat dari pada gas, mempunyai gaya-gaya kohesi yang jauh lebih besar dari pada gas. Kohesi merupakan penyebab utama viskositas dalam cairan, sehingga ketika kohesi berkurang dengan naiknya suhu, maka viskositas akan ikut berkurang. Namun, gas mempunyai gaya-gaya kohesi yang sangat kecil. Sebagian besar dari tahanan nya terhadap tegangan geser merupakan akibat perpindahan momentum molekular (Sukardjo, 2002).

BAB II METODOLOGI

2.1

Alat-alat Percobaan ini menggunakan peralatan sebagai berikut:

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

viskosimeter Ostwald corong kaca piknometer 5ml hot plate termometer timbangan analitik gelas piala filler

2.2

Bahan-bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini anntara lain:

1. 2. 3.

aquadest etanol etil asetat

2.3

Prosedur Kerja Percobaan ini dibagi menjadi dua macam yaitu penentuan viskositas

berbagai macam cairan dan penentuan berat jenis () berbagai macam cairan. A. Penentuan viskositas berbagai macam cairan Percobaan ini dilakukan dengan prosedur kerja sebagai berikut: 1. 2. Cairan sampel dipanaskan hingga suhu cairan mencapai 65oC, Viskosimeter diisi dengan menggunakan cairan yang telah dipanaskan melalui tabung viskosimeter yang paling besar (G) menuju reservoir bawah sampai batas antara garis J dan K, 3. Tabung viskosimeter yang ada ditengah (B) ditutup dengan menggunakan jari. Cairan dihisap melalui tabung yang terdiri dari dua buah bola (A) dengan

menggunakan filler sampai cairan mencapai kira-kira setengah bola paling atas pada tabung A. Kemudian, filler dilepaskan dan cairan dibiarkan menuruni memasuki bola yang ada di tengah tabung (I), 4. Efflux time ditentukan dengan membiarkan cairan turun melalui kapiler alat dan perhitungan dimulai ketika cairan turun antara batas D dan F yang ada di tabung A. 5. Kinemtid viskosy sampel ditentukan dengan mengalikan efflux time dengan konstanta viscosimeter (0,000953 mm2/detik2) B. Penentuan berat jenis () berbagai macam cairan Percobaan penentuan berat jenis () berbagai macam cairan dilakukan dengan prosedur sebagai berikut: 1. 2. Piknometer kosong dan bersih ditimbang pada neraca analitik (a gram). Volume piknometer diketahui adalah 5 ml. Cairan yang akan ditentukan berat jenisnya diisikan ke dalam piknometer sampai penuh. Tutup piknometer dipasangkan dengan hati-hati agar tidak ada rongga udara didalam piknometer. Bagian luar piknometer dibersihkan sampai benar-benar kering. 3. 4. Piknometer yang telah berisi cairan ditimbang pada neraca analitik (b gram). Selisih berat piknometer + sampel dengan piknometer kosong dicatat sebagai berat cairan sampel (c gram)

cairan =

cairan =

BAB III HASIL DAN DISKUSI

3.1

Hasil Percobaan Hasil percobaan mengenai viskositas berbagai cairan ditunjukkan pada

Tabel 3.1. Tabel 3.1 Data Hasil Percobaan Temperatur Sampel (oC) Efflux time (detik) Aquades Etanol Etil asetat 65 65 65 129,16 176,13 205,51 Kinematic viscosity (A) (cm2/detik) 1,2309 x 10-3 1,6785 x 10-3 1,9585 x 10-3 Berat jenis () (gram/ml) 1,078 0,87 1,114 Viskositas () (poise) 1,3269 x 10-3 1,4603 x 10-3 2,1818 x 10-3

3.2

Diskusi Variabel suhu yang dipergunakan pada percobaan adalah 65oC, sehingga

suhu yang digunakan sebagai pembanding diambil dari percobaan yang telah dilakukan oleh kelompok 3. Data hasil percobaan kelompok 3 ditunjukkan pada Tabel 3.2. Tabel 3.2 Data Hasil Percobaan Kelompok 3 Temperatur Sampel (oC) Efflux time (detik) Aquades Etanol Etil asetat 40 40 40 164 217 109 Kinematic viscosity (A) (cm2/detik) 1,5629 x 10-3 2,0680 x 10-3 1,0388 x 10-3 Berat jenis () (gram/ml) 1,084 0,882 0,692 Viskositas () (poise) 1,694 x 10-3 1,824 x 10-3 0,719 x 10-3

Viskositas suatu fluida merupakan sifat yang menunjukkan besar atau kecilnya tahanan dalam fluida terhadap gesekan (ketahanan untuk mengalir). Viskositas cairan merupakan besaran yang dipengaruhi oleh temperatur. Hasil percobaan pada Tabel 3.1 yang dibandingkan dengan data Tabel 3.2 menunjukkan bahwa viskositas aquadest ketika 40oC adalah 1,694 x 10-3 posie menurun ketika temperatur air dinaikkan mencapai 65oC yaitu menjadi 1,3269 x 10-3 poise sehingga waktu yang dibutuhkan oleh cairan untuk mengalir dipipa kapiler viskosimeter Ostwald semakin cepat. Hal tersebut sesuai dengan teori (Permatasari, 2011) yang menyatakan viskositas pada sebagian besar zat cair akan semakin kecil dengan bertambahnya suhu sebab nilai koefesien fluiditas akan menurun, begitu sebaliknya. Namun, etil asetat mengalami kenaikan viskositas dan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk mengalir ketika temperatur cairan dinaikkan. Hal ini terjadi karena kurangnya ketelitian dalam melihat cairan yang mengalir. Selain itu, menurut Permatasari (2012), kesalahan dalam penetuan viskositas dengan menggunakan viskosimeter Ostwald terjadi karena adanya gelembung saat pengukuran. Gelembung yang terjadi pada viskosimeter akan menggangu aliran laminar sehingga waktu yang diperoleh bukanlah waktu yang sebenarnya. Selain menentukan viskositas cairan, didalam percobaan juga dilakukan penentuan berat jenis cairan dengan menggunakan piknometer. Berat jenis merupakan besarnya grafitasi yang bekerja pada suatu massa dari suatu volume (Permatasari, 2012). Berat jenis aquadest ketika suhu 40oC adalah 1,084 gram/ml mengalami penurunan ketika termperatur aquadest dinaikkan menjadi 65oC yaitu menjadi 1,078 gram/ml. Hal yang sama juga terjadi pada etanol, sehinga dapat disimpulkan bahwa berat jenis berbanding terbalik dengan temperatur. Menurut Permatasari, berat jenis berbanding terbalik dengan temperatur sehingga semakin tinggi suhu cairan maka akan semakin kecil nilai berat jenis cairan. Namun berat jenis etil asetat meningkat ketika suhu cairan lebih tinggi. Hal ini terjadi karena kurangnya ketelitian pada saat melakukan penimbangan dan suhu etil asaetat yang ditimbang tidak lagi pada 65oC sehingga berat yang diperoleh bukanlah berat yang sebenarnya.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1

Kesimpulan Kesimpulan yang diperoleh dari percobaan viskositas berbagai jenis cairan

yaitu: 1. Viskositas aquadest, etano dan etil asetat yang diperoleh dengan menggunakan viskosimeter Ostwald pada suhu 65oC secara berturut-turut adalah 1,3269 x 10-3, 1,4603 x 10-3, dan 2,1818 x 10-3 poise. 2. Berat jenis aquadest, etano dan etil asetat yang diperoleh dengan menggunakan piknometer pada suhu 65oC secara berturut-turut adalah 1,078, 0,87 dan 1,114 gram/ml. 3. Nilai viskositas aquadest dan etanol menurun ketika suhu cairan 65oC dibandingkan dengan suhu cairan 40oC, namun etil asetat mengalami kenaikan karena adanya kurangnya ketelitian pada saat penimbangan dan suhu etil asetat yang tidak lagi 65oC ketika ditimbang.

4.2

Saran Percobaan viskositas berbagai jenis cairan sangat membutuhkan ketelitian,

sehingga disarankan untuk melakukan penentuan viskositas menggunakan viskosimeter Ostwald dengan cermat dan menghindari adanya gelembung udara didalam pipa kapiler viskosimeter. Selain itu, disarankan untuk melakukan penimbangan dengan menggunakan cairan yang memiliki suhu sesuai dengan yang dibutuhkan pada proses penentuan berat jenis.

BAB V TUGAS/ JAWABAN PERTANYAAN

1. Sebagai cairan pembanding digunakan aquadest. Tentukan viskositas dan bearat jenis pada suhu 65oC Jawaban: Viskositas air (65oC) = 1,3269 x 10-3 poise Berat jenis air (65oC) = 1,078 gram/ml 2. Tentukan juga viskositas dan berat jenis cairan lainnya pada suhu 65oC. Jawaban: Viskositas etanol (65oC) = 1,4603 x 10-3 poise Berat jenis etanol (65oC) = 0,87 gram/ml Viskositas etil asetat (65oC) = 2,1818 x 10-3poise Berat jenis etil asetat (65oC) = 1,114 gram/ml

3. Tabelkan hasil pengamatan pada berbagai suhu untuk ketiga jenis cairan yang diberikan. Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Temperatur Sampel (oC) Berat jenis () (gram/ml) Aquades Etanol Etil asetat 65 65 65 1,078 0,87 1,114 Viskositas () (poise) 1,3269 x 10-3 1,4603 x 10-3 2,1818 x 10-3

DAFTAR PUSTAKA

Anggraeni,G. 2010. Viskositas Cairan. http://ginaanggraeni10.wordpress.com/about. Diakses 28 April 2013 Bambang, T. 1993. Hidraulika I. Yogyakarta: Beta Offset Kramen. 1996. Fisika Untuk SMA. Jakarta: Erlangga Maulida, R H dan Rani, E. 2010, Analisa Karakteristik Pengaruh Suhu dan Kontaminan Terhadap Viskositas Oli Menggunakan Rotary Viscometer, Jurnal Neutrino (Vol.3),18-23 Permatasari, H. 2012. Laporan Praktikum Kimia Fisika Viskositas Berbagai Cairan. Bandung: ITB Ramli. 2011. Perancangan Alat Ukur Viskositas Oli (Pelumas) Berbasis Mikrokontroler ATMega8535. Tesis. Universitas Sumatera Utara Sukardjo. 2002. Kimia Fisika. Jakarta: Rineka Cipta Wylie, E.B. 1992. Mekanika Fluida. Jakarta: Erlangga Yelmida, A., dkk. 2013. Penuntun Praktikum Kimia Fisika. Pekanbaru: Universitas Riau

LAMPIRAN

1. Aquadest Efflux time (t) = 129,16 detik Kinematic viscosity (A) A = t . 9,53x10-6 cm2/detik2 A = 129,16 detik . 9,53 x 10-6 cm2/detik2 A = 1,2309 x 10-3 cm2/detik Berat jenis () Viskositas () pada 65oC =.A = 1,078 gram/ml . 1,2309 x 10-3 cm2/detik = 1,3269 x 10-3 poise (

2. Etanol Efflux time (t) = 176,13 detik Kinematic viscosity (A) A = t . 9,53x10-6 cm2/detik2 A = 176,13 detik . 9,53 x 10-6 cm2/detik2 A = 1,6785 x 10-3 cm2/detik

Berat jenis () Viskositas () pada 65oC =.A = 0,87 gram/ml . 1,6785 x 10-3 cm2/detik = 1,4603 x 10-3 poise (

3. Etil asetat Efflux time (t) = 205,51 detik Kinematic viscosity (A) A = t . 9,53x10-6 cm2/detik2 A = 205,51 detik . 9,53 x 10-6 cm2/detik2 A = 1,9585 x 10-3 cm2/detik Berat jenis () Viskositas () pada 65oC =.A = 1,114 gram/ml . 1,9585 x 10-3 cm2/detik = 2,1818 x 10-3 poise (