Anda di halaman 1dari 8

1 Deskripsi REAKTOR TRANS-ESTERIFIKASI BERPENGADUK DENGAN SISTEM BATCH SEMI KONTINUE

Bidang Teknik Invensi Invensi ini berhubungan dengan reaktor untuk mengkonversi
10

minyak nabati menjadi bahan bakar yakni biodiesel berkualitas manggunakan system batch semi continue dan berpengaduk. Metode ini digunakan agar larutan cepat uniform. Latar Belakang Invensi

15

Perkembangan ekonomi dan industri mengakibatkan 2 miliar orang di dunia menggunakan energi listrik. Sama halnya di Indonesia, dengan banyaknya jumlah penduduk yang ada di Indonesia juga berpengaruh terhadap banyaknya pasokan listrik yang dibutuhkan. Sebagian besar
20

pembangkit tenaga listrik yang diterapkan di Indonesia adalah menggunakan bahan bakar fosil seperti biodiesel. Sehingga jumlah penggunaan bahan bakar biodiesel sangat besar. Ketergantungan akan bahan bakar ini juga dikuatkan oleh pernyataan Makmuri selaku kepala bagian penanganan limbah BPPT

25

Semakin besarnya konsumsi masyarakat Indonesia terhadap produk dari minyak bumi dan batu bara. Hal ini diperkirakan akan terus meningkat pada tahun berikutnya, sehingga mengakibatkan persediaan bahan bakar fosil di Indonesia semakin menipis. Oleh karena itu ketergantungan bahan bakar biodiesel harus diminimalisir. Salah satunya yaitu dengan

30

cara memanfaatkan potensi alam (hewan atau tanaman) sebagai bahan baku penghasil biodiesel yang dapat diperbarui. Misalnya minyak sawit, minyak jelantah, minyak jarak, dan minyak kedelai (Rahayu, 2005; Zuhdi dkk,2003). Tetapi diperkirakan bahan baku tersebut belum mencukupi stok kebutuhan biodiesel pada masa yang akan datang, karena masih

35

dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia sebagai bahan baku kebutuhan pangan.

2 Kriteria yang dibutuhkan sebagai alternatif bahan baku biodiesel adalah mudah tumbuh, mudah dikembangkan secara luas, dan mengandung minyak nabati yang cukup besar. Potensi tumbuhan lain yang masih belum terjamah adalah tanaman algae. Algae mengandung vegetable
5

oil (minyak nabati) yang sangat tinggi, bahkan beberapa diantaranya, mempunyai kandungan minyak lebih dari 50 % (Briggs, 2004).Dengan demikian kami termotivasi untuk memunculkan ide pembuatan biodiesel dari algae yang dikembangbiakan pada kolam berisi air laut yang berdekatan dengan pabrik pembangkit listrik yang hasilnya akan

10

dijadikan sebagai alternatif supply bahan bakar.

Ringkasan Invensi Invensi ini diusulkan pada prinsipnya adalah sebuah reaktor
15

konversi biodiesel dengan sistem batch semi kontinu dan berpengaduk yang memudahkan dalam pembuatan biodiesel dengan cara yang mudah, cepat, dan praktis. Dengan adanyasistem batch semi kontinu pada reaktor pengkonversi minyak mentah menjadi biodisel, bahan utama yaitu minyak mentah dapat

20

berpindah dari tangki pertama ke tangki kedua sebagai tangki reaktor dengan mengatur kecepatan alir dengan menggunakan valve yang ada, begitu juga penambahan katalis pada tangki ketiga dapat dilakukan dengan cara yang sama. Menggunakan sistempenggaduk pada tangki reaktor dan tangki

25

pencucian, adanya pengaduk pada tangki reaktor akan mempercepat proses reaksi, sedangkan fungsi pengaduk pada tangki pencucian berfungsi untuk mempercepat proses pemisahan zat zat inert yang terkandung pada larutan atau mempercepat proses pencucian. Kecepatan pengadukan dan arah putaran pengadukan dapat diatur dengan tombol

30

yang ada. Reaktor untuk mengkonversi minyak menjadi biodisel ini dibagi menjadi empat bagian dan tiap bagian tersebut dihubungkan oleh pipa yang kecepatan alirnya dapat diatur dengan menggunakan valve,sedangkan untuk sistem pengadukan dapat juga dapat diatur

35

kecepatannya dan arah putarannya dapat berbalik arah.

3 Uraian Singkat Gambar Untuk


5

memudahkan

pemahaman

mengenai

inti

invensi

ini,

selanjutnya akan diuraikan perwujudan invensi melalui gambar-gambar terlampir. Gambar 1, adalah tampak depan dari rangkaian tanki dan reaktor konversi biodiesel sesuai dengan invensi ini. Gambar 2, adalah tampak samping miring dari rangkaian tanki dan

10

reaktor konversi biodiesel sesuai dengan invensi ini. Uraian Lengkap Invensi Sebagaimana telah dikemukan pada latar belakang invensi bahwa

15

peningkatan produksi listrik oleh pembangkit meningkat seiring dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat maupun industri dalam penggunaan listrik. Dengan demikian mengakibatkan ketergantungan bahan bakar untuk proses produksinya. Hal ini berakibat peningkatan emisi gas buang. Oleh karena itu, pembangkit di Indonesia meranahkan program

20

penurunan emisi gas buang dengan memanfaatkan lahan kosong seluas 20 hektar untuk membudidayakan algae. Dengan pertumbuhan algae ini selanjutnya dikonversi menjadi biodiesel menggunakan reaktor trans-esterifikasi. Invensi ini sebagai sarana dasar solutif pada permasalahan tersebut.

25

Mengacu pada Gambar 1, yang memperlihatkan suatu rangkaian alat yang terdiri dari tanki-tanki, pipa-pipa, valve-valve globe, kaki empat sebagai penyangga, dan control panel yang berfungsi sebagai pengontrol kinerja mixer pada tanki katalis tank, reactor tank, dan wash tank. Terdapat reaktor trans-esterifikasi dengan kapasitas 5

30

liter menggunakan prisip kerja reaktor Column Steerer Tank Reactor (CSTR)(tanki no.3). Reaktor invensi ini, terdapat pengaduk berjenis six blade turbine yang bertujuan mempermudah dan memepercepat homogenitas pada fluida yang direaksikan. Pengaduk invensi ini berbahan plastic yang bertujuan untuk mencegah terjadinya korosi.

35

Rector Trans-esterifikasi invensi ini (tanki no.3) dilengkapi

4 heating jacket dengan aliran searah (co-current)yang bekerja dalam kondisi suhu 60-650C. Energi panas pada rector invensi memanfaatkan panas buang dari economizer pembangkit. Untuk uji coba dalam skala pilot, digunakan saturated steam yang dialirkan pada lubang input
5

heating jacket. Dalam prinsip kerjanya, terjadi perpindahan panas secara konduksi dari fluida pemanas yaitu saturated steam ke tanki bagian dalam. Tanki bagian dalam yang menerima panas tersebut, mengalami perpindahan panas secara konveksi ke fluida campuran yang direaksikan di dalam tanki reaktor trans-esterifikasi. merupakan output tanki rector

10

Tanki pencucian no.4 pada gambar berfungsi sebagai proses pencucian biodiesel yang trans-esterifikasi. Di dalam wash tank ditambahkan air, sehingga kandungan methanol di dalam biodiesel akan terlarut dengan air. Dengan demikian, kandungan air pada biodiesel mengalami penurunan. Kandungan

15

air dalam biodiesel harus terjaga, karena iar dapat menagkibatkan biodiesel bersifat korosif. Pemasangan selang kapiler pada tanki pencucian (wash tank no.4)berfungsi sebagai level indicator untuk mengetahui keadaan dua fase antara biodiesel dan air sehingga mempermudah dalam pengontrolan

20

proses pemisahan biodiesel dan air berdasarkan beda densitas dari dua fluida tersebut. Pembuatan alat konversi biodiesel ini tidak menggunakan pompa. Perpindahan fluida dari tanki satu ke tanki yang lain memanfaatkan gaya gravitasi bumi dengan memanfaatkan perbedaan ketinggian pada

25

tanki base oil dan tanki katalis tank. Pengaduk (agitator no.5-7) pada tanki-tanki reangkaian konversi biodiesel ini memiliki fungsi kerja dua arah yaitu searah jarum jam dan berlawanan arah jarum jam. Hal ini, bertujuan untuk mengkondisikan proses pencampuran menjadi turbulansi. Sehingga proses homogenitas

30

pada campuran menjadi semakin cepat.

5 Klaim 1. Reaktor trans-esterifikasi untuk kenversi biodiesel dengan sistem


5

batch semi kontinu pada invensi ini terdiri dari 3 komponen utama, yaitu : - Tanki reaktor - Agitator - Tanki pencucian

10

2. Suatu tanki rekator sesuai dengan klaim 1, pada tanki reaktor terdapat
heating jaket sebagai alat pemanas yang dimana dalam proses pemanasannya menggunakan panas buang dari economizer yang disalurkan melalui cerobong ruang bakar.

3. Suatu tanki reaktor sesuai dengan klaim 1, dipasangkan heating jacket


15

dengan pemanas saturated steam dengan arah aliran searah (co-current).

4. Sebuah agitator yang sesuai dengan klaim 1, merupakan alat pengaduk bersirip 6 bilah yang dapat bergerak dua arah yaitu searahn jarum jam dan berlawanan arah melalui panel kontrol. 5. Sebuah agitator yang sesuai dengan klaim 1, dipasang pada tanki
20

reaktor, tanki katalis, dan tanki pencucian. 6. Tanki pencucian yang sesuai dengan klaim 1, dilengkapi selang kapiler putih yang berguna sebagai level indikator pengontrolan proses pemisahan dua fase antara air dengan minyak biodiesel. 7. Tanki reaktor dan tanki pencucian sesuai dengan klaim 1, berbahan

25

besi

yang

dilapisi

oleh

pelapis

galvanis

untuk

menghambat

terjadinya korosi.

30

6 Abstrak REAKTOR TRANS-ESTERIFIKASI BERPENGADUK DENGAN SISTEM BATCH SEMI KONTINUE


5

Sebuah reaktor konversi minyak mentah menjadi biodiesel dengan sistem batch semi kontinue dan berpengaduk. Kecepatan alir dan kecepatan pengadukan yang dapat diatur serta sistem pengaduk yang dapat berbalik arah akan mempercepat larutan dalam tangki reaktor
10

tercampur secara uniform. Sangat mudah digunakan tidak memerlukan waktu yang lama dalam prosesnya.

10

15

20 3

Gambar 1. 4 6

25

Gambar 1.
30

5 6 4 3 7

Gambar 2.