Anda di halaman 1dari 25

ASUHAN KEPERAWATAN JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Makalah Ini Disusun Untuk Memenuhi Mata Kuliah Keperawatan Jiwa 1 Diampu Oleh Ibu Sri Endang Windiarti, Skep, Ns, M.Kes

OLEH : 1. Bekti Anita Oktaviani 2. Fefi Eka Wahyuningsih 3. Halim Alfani 4. Nuraini 5. Sidas Umayah P 17420111045 P 17420111054 P 17420111056 P 17420111065 P 17420111074

PRODI DIII KEPERAWATAN SEMARANG

JURUSAN KEPERAWATAN POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG 2013


KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmatNya maka kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan Jiwa Pada Pasien Dengan Harga Diri Rendah. Penyusunan makalah ini merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Keperawatan Jiwa I Kementerian Kesehatan Semarang. Dalam penulisan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih, kepada: 1. Ibu Sri Endang Windiarti, Skep, Ns, M.Kes selaku dosen koordinator pada mata kuliah Keperawatan Jiwa 1. 2. Semua pihak yang ikut membantu penyusunan makalah Askep Jiwa Pada Pasien Dengan Harga Diri Rendah. Kami merasa masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penyusun. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penyusun harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini. di Politeknik Kesehatan

Semarang, 5 Januari 2013 Penyusun


ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page ii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ......................................................................................... PENGANTAR ................................................................................................... DAFTAR ISI...................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN.................................................................................. A..Latar Belakang....................................................................................... B..Permasalahan.......................................................................................... C..Tujuan penulisan.................................................................................... BAB II TINJAUAN TEORI............................................................................... A.. Kasus (Masalah Utama)....................................................................... B.. Proses Terjadinya Masalah.................................................................... C..Rentang Respon Konsep Diri................................................................. D.. Etiologi.................................................................................................. E.. Manifestasi Klinis................................................................................... F.. Mekanisme Koping................................................................................ BAB III TINJAUAN KASUS............................................................................ A..Pengkajian.............................................................................................. B..Masalah Keperawatan............................................................................ C..Pohon Masalah ...................................................................................... D.. Diagnosa Keperawatan.......................................................................... E.. Strategi Keperawatan............................................................................. F.. Penatalaksanaan...................................................................................... G..Evaluasi..................................................................................................
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

i ii iii 1 1 2 3 4 4 4 6 7 8 9 10 11 11 12 13 13 16 18
Page iii

BAB IV PENUTUP............................................................................................ H..Kesimpulan............................................................................................. I.. .Saran....................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

19 19 19

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page iv

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Manusia adalah mahluk social yang membutuhkan orang lain dalam memenuhi kebutuhannya,untuk memenuhi kebutuhan tersebut individu dituntut untuk lebih meningkatkan kinerjanya agar segala kebutuhannya dapat terpenuhi dan tingkat social di masyarakat lebih tinggi, kemudian ini merupakan dambaan setiap manusia. Individu akan merasa gagal, putus asa dan akhirnya mempunyai suatu pikiran negative terhadap dirinya dan akhirnya akan merendahkan martabat sendiri, individu akan merasa tidak mempunyai kemampuan apa-apa dan merasa rendah diri, yang dikenal dengan gangguan konsep diri: Haga Diri Rendah. Klien dengan gangguan konsep diri : Harga Diri Rendah yang tidak ditangani akan mengisolasi diri,perubahan sensori persepsi halusinasi dengar atau lihat, perilaku kekerasan, dan klien akan kurang memperhatikan kebersihan diri. Oleh karena itu diperlukan perawatan intensif baik dari segi kualitas maupun kuantitas dari pelayanan tenaga kesehatan termasuk didalamnya adalah perawat. Peran perawat dalam penanggulangan klien dengan gangguan konsep diri : Harga Diri Rendah meliputi peran promotif, preventif, kuratif dan rehabilitative. Pada peran promotif, perawat meningkatkan dan memelihara kesehatan mental melalui penyuluhan dan pendidikan untuk klien dan keluarga. Dari aspek preventif yaitu untuk meningkatkan kesehatan mental dan pencegahan gangguan konsep diri : Harga Diri Rendah. Sedangkan pada peran kuratif perawat meencanakan dan melaksanakn rencana tindakan keperawatan untuk klien dan keluarga. Kemudian peran rehabilitatif berperan pada follow up perawat klien dengan gangguan konsep diri: Harga Diri Rendah melalui pelayanan di rumah atau home visite. Berdasarkan data statistik yang kami dapatkan 2 tahun terakhir ini klien yang mengalami Gangguan Konsep Diri : Harga Diri Rendah terdapat 1,72%, Isolasi Sosial
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 1

terdapat 9,38%, Resiko Perilaku Kekerasan terdapat 22,70%, Perilaku Kekerasan 1,81, Gangguan Sensori Persepsi: Halusinasi terdapat 53,25% dengan jumlah pasien yang dirawat. Dari hasil proporsi yang didapat walaupun dalam jumlah kecil namun diperlukan penangan khusus, pada klien dengan gangguan konsep diri : Harga Diri Rendah dapat mengakibatkan cemas dan takut, individu akan takut ditolak, takut gagal, dan dipermalukan akharnya cenderung untuk menarik diri yang pada akhirnya individu akan mengalami gangguan orientasi realita. Komplikasi yang berbahaya adalah individu mempunyai keinginan untuk menciderai dirinya. Melihat kejadian tersebut maka kami tertarik untuk megambil Asuhan Keperawatan pada pasien dengan gangguan konsep diri : Harga Diri Rendah sebagai bahan makalah kami. B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah Definisi dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 2. Bagaimanakah Proses Terjadinya Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 3. Bagaimanakah Rentang Respon Harga Diri ? 4. Bagaimanakah Etiologi dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 5. Bagaimanakah Manifestasi Klinis dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 6. Bagaimanakah Mekanisme Koping yang Menyebabkan Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 7. Bagaimanakah Proses Keperawatan Pasien Dengan Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ?

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 2

C. TUJUAN 1. Menjelaskan Definisi dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 2. Menjelaskan Proses Terjadinya Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 3. Menjelaskan Rentang Respon Harga Diri ? 4. Menjelaskan Etiologi dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 5. Menjelaskan Manifestasi Klinis dari Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 6. Menjelaskan Mekanisme Koping yang Menyebabkan Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ? 7. Mejelaskan Proses Keperawatan Pasien Dengan Gangguan Gambaran Diri : Harga Diri Rendah ?

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 3

BAB II TINJAUAN TEORI

A. KASUS (MASALAH UTAMA) Gangguan konsep diri: harga diri rendah B. PROSES TERJADINYA MASALAH Harga diri merupakan penilaian individu tentang nilai personal yang diperoleh dengan menganalisa seberapa baik perilaku seseorang sesuai dengan ideal diri. Harga diri yang tinggi adalah perasaan yang berakar dalam penerimaan diri sendiri tanpa syarat, walaupun melakukan kesalahan, kekalahan dan kegagalan, tetapi merasa sebagai seorang yang penting dan berharga. Gangguan harga diri rendah digambarkan sebagai perasaan yang negatif terhadap diri sendiri, termasuk hilangnya percaya diri dan harga diri, merasa gagal mencapai keinginan. (Budi Ana Keliat, 1999). Gangguan harga diri rendah merupakan evaluasi diri dan perasaan tentang diri atau kemampuan diri yang negatif yang dapat secara langsung atau tidak langsung diekspresikan (Cowsisend, 1998). Harga diri rendah merupakan masalah bagi banyak orang dan diekspresikan melalui tingkat kecemasan yang sedang sampai berat. Umumnya disertai oleh evaluasi diri yang negative membenci diri sendiri dan menolak diri sendiri. Gangguan harga diri atau harga diri rendah dapat terjadi secara : 1. Situasional Harga diri rendah situasional adalah suatu keadaan ketika individu yang sebelumnya mengalami harga diri positif mengalami perasaan negatif mengenai diri dalam berespon terhadap suatu kejadian.(Kehilangan, perubahan). (Carpenito,2007)
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 4

Sebagai contoh yaitu terjadi trauma yang tiba-tiba, misal harus operasi, kecelakaan, dicerai suami, putus sekolah, putus hubungan kerja dll. Pada klien yang dirawat dapat terjadi harga diri rendah karena privacy yang kurang diperhatikan : pemeriksaan fisik yang sembarangan, pemasangan alat yang tidak sopan (pemasangan kateter, pemeriksaan perianal, dll), harapan akan struktur, bentuk dan fungsi tubuh yang tidak tercapai karena dirawat/sakit/penyakit, perlakuan petugas yang tidak menghargai. 2. Kronik Harga diri rendah kronik adalah keadaan individu yang mengalami evaluasi diri negatif yang mengenai diri sendiri atau kemampuan dalam waktu lama, yaitu perasaan negatif yang timbul sebelum sakit/dirawat misalnya kegagalan untuk memecahkan suatu masalah atau berbagai stress berurutan. Dalam hal ini klien mempunyai cara berfikir yang negatif. Kejadian sakit dan dirawat akan menambah persepsi negatif terhadap dirinya. Kondisi ini mengakibatkan respons yang maladaptif. Kondisi ini dapat ditemukan pada klien gangguan fisik yang kronis atau pada klien gangguan jiwa. (Carpenito,2007) Harga diri rendah biasanya terjadi karena adanya kritik diri sendiri dan orang lain, yang menimbulkan penurunan produktivitas yang berkepanjangan, yang dapat menimbulkan gangguan dalam berhubungan dengan orang lain dan dapat menimbulkan perasaan ketidakmampuan dari dalam tubuh, selalu merasa bersalah terhadap orang lain, mudah sekali berperasaan negatif tentang tubuhnya sendiri. Karena itu dapat menimbulkan ketegangan peran yang dirasakan kepada klien yang mempunyai gangguan harga diri rendah. Harga diri rendah juga selalu mempunyai pandangan hidup yang pesimis dan selalu beranggapan mempunyai keluhan fisik, pandangan hidup bertentangan, penolakan terhadap kemampuan yang dimiliki, dapat menimbulkan penarikan diri secara sosial, yang menimbulkan kekhawatiran pada klien. (Stuart & Gail,2007)

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 5

Klien yang mempunyai harga diri rendah akan mengisolasi diri dari orang lain dan akan muncul perilaku menarik diri, gangguan sensori, persepsi, halusinasi, bisa juga mengakibatkan adanya waham. (Stuart & Gail,2007)

C. RENTANG RESPON KONSEP DIRI Rentang respon konsep diri (Stuart G.W dan Sundeen, S. J, 1998)

Rentang konsep diri berkisar antara respon adaptif sampai dengan respon maladaptif. Respon adaptif adalah respon yang masih dapat diterima oleh norma norma sosial, secara umum yang berlaku di masyarakat. Respon adaptif diantaranya : 1. Aktualisasi diri Pernyataan tentang konsep diri yang positif dengan latar belakang pengalaman yang sukses. 2. Konsep diri positif. Dapat menerima kondisi dirinya sesuai dengan yang diharapkan dengan kenyataan. Respon Maladaptif diantaranya: 1. Harga Diri Rendah
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 6

Perasaan negatif terhadap diri sendiri, hilang kepercayaan diri untuk mencapai keinginan.

2. Kerancauan Identitas Kegagalan individu mengintegrasi aspek-aspek masa kanak-kanak dalam pematangan aspek psikologis, kepribadian pada masa dewasa secara harmonis. 3. Depersonalisasi Perasaan yang tidak realistis dan asing terhadap diri sendiri yang berhubungan dengan kecemasan, kepanikan, dan tidak membedakan dirinya dengan orang lain sehingga tidak dapat mengenali dirinya sendiri.

D. ETIOLOGI Biasanya yang menyebabkan harga diri rendah adalah kurangnya umpan positif, perasaan di tolak oleh orang terdekat, sejumlah kegagalan dan ketidakberdayaan, ego yang belum berkembang dan menghakimi super ego. (keliat, 1998). 1. Foktor Predisposisi Faktor yang mempengaruhi harga diri rendah seseorang sebagai berikut : a. Faktor yang mempengaruhi harga diri meliputi penolakan orang tua, harapan orang tua yang tidak realistis, sekolah, ditolak pekerjaan. Faktor yang mempengaruhi performa peran adalah sterotip peran gender, tuntutan peran kerja, harapan peran budaya. b. Faktor yang mempengaruhi identitas pribadi meliputi ketidakkepercayaan orang tua, tekanan kelompok dan perubahan struktur sosial. ( Stuard and Sudeen,1998) 2. Faktor Presipitasi
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 7

Ketegangan peran oleh stress yang berhubungan dengan frustasi yang dialami dalam peran/ posisi, halusinasi pendengaran dan penglihatan, kebingungan tentang seksualitas diri sendiri, kesulitan membedakan diri sendiri dan orang lain, gangguan citra tubuh, mengalami dunia dalam mimpi. ( Stuard and Sudeen,1998)

E. MANIFESTASI KLINIS Menurut Keliat (1999) tanda dan gejala yang dapat muncul pda pasien harga diri rendah adalah : 1. Perasaan malu terhadap diri sendiri, individu mempunyai perasaan kurang percaya diri. (misalnya : malu, sedih karena rambut menjadi rontok /botak akibat pengobatan penyakit kronis) 2. Rasa bersalah terhadaap diri sendiri, individu yang selalu gagal dalaam meraih sesuatu. 3. Merendahkan martabat diri sendiri, menganggap dirinya berada dibawah orang lain. (misalnya : saya tidak mampu, saya tidak bisa, saya memang bodoh, saya tidak tahu apa-apa) 4. Gangguan berhubungan social seperti menarik diri, lebih suka menyendiri dan tidak ingin bertemu orang lain. 5. Rasa percaya diri kurang, merasa tidak percaya dengan kemampuan yang dimiliki.

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 8

6. Sukar mengambil keputusan, cenderung bingung dan ragu-ragu dalam memilih sesuatu. 7. Menciderai diri sendiri sebagai akibat harga diri yang rendah disertai harapan yang suram sehingga memungkinkan untuk mengakhiri kehidupan. 8. Mudah tersinggung atau marah yang berlebihan. 9. Perasaan negatif mengenai tubuhnya sendiri. 10. Ketegangan peran yang dirasakan. 11. Pandangan hidup pesimis. 12. Keluhan fisik 13. Penolakan terhadap kemampuan personal 14. Destruktif terhadap diri sendiri 15. Menarik diri secara social 16. Penyalahgunaan zat 17. Menarik diri dari realitas 18. Khawatir

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 9

F. MEKANISME KOPING Semua orang tanpa memperhatikan gangguan perilakunya, mempunyai beberapa bidang kelebihan personal yang meliputi : aktivitas olah raga dan aktivitas diliar rumah, hobi dan kerajinan tangan, seni yang ekspresif, kesehatan dan perawatan diri, pendidikan atau pelatihan, pekerjaan, vokasi atau posisi, bakat tertentu, kecerdasan, imajinasi dan kreativitas, hubungan interpersonal (Stuart & Gail, 2007) Mekanisme koping termasukpertahanan jangka pendek atau jangka panjang serta penggunaan mekanisme pertahanan ego untuk melindungi diri sendiri dalam menghadapi persepsi diri yang menyakitkan (Stuart & Gail, 2007). a. Pertahanan jangka pendek mencakup berikut ini : 1. Aktivitas yang memberikan pelarian sementara dari krisis identitas diri (Misalnya : konser musik, bekerja keras, menonton tv secara obsesif) 2. Aktivitas yang memberikan identitas pengganti sementara (Misalnya : ikut serta dalam klub sosial, agama, politik, kelompok.) 3. Aktivitas sementara menguatkan atau meningkatkan perasaan diri yang tidak menentu (Misalnya : olahraga yang kompetitif, prestasi akademik, kontes untuk mendapatkan popularitas) 4. Aktivitas yang merupakan upaya jangka pendek untuk membuat identitas diluar dari hidup yang tidak bermakna saat ini (Misalnya : penyalahgunaan obat) b. Pertahanan jangka panjang mencakup berikut ini : 1. Penutupan identitas adopsi identitas prematur yang diinginkan oleh orang terdekat tanpa memperhatikan keinginan, aspirasi, atau potensi dari individu. 2. Identitas negatif, asumsi identitas yang tidak sesuai dengan nilai dan harapan yang diterima masyarakat.

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 10

BAB III TINJAUAN KASUS

A. PENGKAJIAN 1. Pengkajian Menurut Stuard and Sudeen ( 1998 ) pengkajian pada pasien harga diri rendah meliputi tingkah laku : a. Menyalahkan diri atau orang lain b. Produktivitas menurun. c. Rasa bersalah d. Mudah marah e. Pesimis terhadap kehidupan f. Keluhan fisik g. Menarik diri dari realita h. Cemas dan takut i. Mengurung diri j. Penyalahgunaaan zat

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 11

Sedangkan menurut Towsend ( 1998 ) pada pasien dengan gangguan harga diri rendah akan ditemukan batasan karakteristik : a. Kurang kontak mata b. Ungkapan yang mengaktifkan diri c. Ekspresi rasa malu d. Mengevaluasi diri sebagai individu yang tidak mampu untuk menghadapi berbagai peristiwa. e. Menolak umpan balik yang positif dan melebih-lebihkan umpan balik yang negatif tentang dirinya. f. Ragu-ragu untuk mencoba hal-hal yang baru. g. Hipersensitif terhadap kritik, mudah tersinggung dengan pembicaraan orang lain.

B. MASALAH KEPERAWATAN

No.

Masalah Keperawatan
1.

Data Subyektif

Data Obyektif

Mengungkapkan tidak berdaya dan tidak ingin hidup lagi

1. 2.

Ekspresi wajah kosong Tidak ada kontak mata ketika diajak bicara

Isolasi sosial : menarik diri


2.

Mengungkapkan enggan berbicara dengan orang lain


3.

Suara pelan dan tidak jelas

3.

Klien malu bertemu dan berhadapan dengan orang lain

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 12

1.

Mengungkapkan ingin diakui jati dirinya

1. 2.

Merusak diri sendiri Merusak orang lain Menarik diri dari hubungan sosial

Gangguan konsep diri : harga diri rendah


3. 2.

Mengungkapkan tidak ada lagi yang peduli Mengungkapkan tidak bisa apa-apa
4. 5. 3.

Tampak mudah tersinggung Tidak mau makan dan tidak tidur

4.

Mengungkapkan dirinya tidak berguna

5.

Mengkritik diri sendiri

6. 7.

Perasaan malu Tidak nyaman jika jadi pusat perhatian

1.

Mengungkapkan tidak berdaya dan tidak ingin hidup lagi

1. 2.

Ekspresi wajah sedih Tidak ada kontak mata ketika diajak bicara

Berduka disfungsional
2.

Mengungkapkan sedih karena tidak naik kelas


3. 4.

Suara pelan dan tidak jelas Tampak menangis

3.

Klien malu bertemu dan berhadapan dengan orang lain karena diceraikan suaminya

C. POHON MASALAH

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 13

D. DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Isolasi sosial : menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah 2. Gangguan konsep diri : harga diri rendah berhubungan dengan berduka disfungsional.

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 14

E. STRATEGI PELAKSANAAN

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 13

No. 1.

Diagnosa Keperawatan Isolasi sosial: menarik diri berhubungan dengan harga diri rendah

Tujuan Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 6 kali pertemuan harga diri klien akan meningkat, dengan kriteria hasil: 1. Klien dapat membina hubungan saling percaya 2. Klien dapat mempertahan kan aspek yang positif 3. Klien dapat menilai kemampuan yang dapat digunakan 4. Klien dapat menetapkan dan merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki 5. Klien dapat melakukan sesuai kindisi sakit dan kemampuann ya 6. Klien dapat memanfaatka n sistem pendukung yang ada

SP

Rasional

SP1: Bina hubungan Hubungan saling saling percaya percaya merupakan 1.1 Bina hubungan saling langkah awal percaya: untuk menentukan keberhasilan a. Sapa klien dengan rencana ramah, baik verbal selanjutnya. maupun non verbal b. Perkenalan dengan sopan diri

c. Tanya nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien d. Jelaskan tujuan pertemuan, jujur dan menepati janji e. Tunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya f. Beri perhatian pada klien 1.2 Beri kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaannya tentang penyakit yang dideritanya.

1.3 Sediakan waktu untuk mendengarkan klien 1.4 Katakan kepada klien bahwa dirinya adalah seseorang yang berharga dan bertanggung jawab serta mampu menolong dirinya ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 14 sendiri 2. SP 2: Identifikasi Pujian akan kemampuan dan aspek meningkatkan positif yang dimiliki harga diri klien

(Aplikasi Praktek Klinik Keperawatan jiwa, 2011)

F. PENATALAKSANAAN 1. Penatalaksanaan Keperawatan Keliat (1999) menguraikan empat cara untuk meningkatkan harga diri yaitu : a. Memberi kesempatan untuk berhasil b. Menanamkan gagasan c. Mendorong aspirasi d. Membantu membentuk koping

2. Penatalaksanaan Medis a. Clorpromazine ( CPZ ) Indikasi untuk sindrom psikosis yaitu berat dalam kemampuan menilai realitas, kesadaran diri terganggu, waham, halusinasi, gangguan perasaan dan perilaku aneh, tidak bekerja, hubungan sosial dan melakukan aktivitas rutin. Efek saamping : sedasi, gangguan otonomik serta endokrin. b. Haloperidol ( HPL ) Indikasi : berdaya berat dalam kemampuan menilai realitaas dalaam fungsi netral serta fungsi kehidupan sehari-hari. Efek samping : sedasi, gangguan otonomik dan endokrin.
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 15

c. Trihexyphenidyl ( THP ) Indikasi : segala jenis penyakit Parkinson, termasuk pascaa enchepalitis dan idiopatik. Efek samping : hypersensitive terhadap trihexyphenidyl, psikosis berat, psikoneurosis dan obstruksi saluran cerna. 3. Terapi okupasi / rehabilitasi Terapi yang terarah bagi pasien, fisik maupun mental dengan menggunakan aktivitas terpilih sebagai media. Aktivitas tersebut berupa kegiatan yang direncanakan sesuai tujuan ( Seraquel, 2004 ) 4. Psikoterapi Psikoterapi yang dapat membantu penderita adalah psikoterapi suportif dan individual atau kelompok serta bimbingan yang praktis dengan maksud untuk mengembalikan penderita ke masyarakat ( Seraquel, 2004 ) 5. Terapi psikososial Rencana pengobatan untuk skizofrenia harus ditujukan padaa kemampuan daan kekurangan pasien. Selain itu juga perlu dikembangkan terapi berorientasi keluarga, yang diarahkan untuk strategi penurunan stress dan mengatasi masalah dan perlibatan kembali pasien kedalam aktivitas. (Kaplan and Sadock 1997)

G. EVALUASI Evaluasi adalah proses yang berkelanjutan untuk menilai efek dari tindakan keperawatan pada klien (Keliat, B.A., 1997). Evaluasi dilakukan sesuai dengan tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan. Evaluasi dapat dibagi dua yaitu evaluasi
ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH Page 16

proses dan evaluasi formatif, dilakukan setiap selesai melaksanakan tindakan evaluasi hasil atau sumatif dilakukan dengan membandingkan respon klien pada tujuan yang telah ditentukan. Evaluasi masalah Harga Diri Rendah Kronis diharapkan klien dapat: 1. Ancaman integritas fisik atau Harga Diri Rendah klien sudah berkurang. 2. Perilaku klien menunjukkan kemajuan dalam menerima, menghargai dan meyakini diri sendiri. 3. Sumber koping yang adekuat sudah dimiliki klien dan digunakannya. 4. Klien dapat memperluas kesadaran diri, menyelidiki dan mengevaluasi diri. 5. Klien menggunakan respon koping yang adaptif. 6. Klien sudah mempelajari strategi baru untuk beradaptasi, dan meningkatkan aktualisasi diri. 7. Klien sudah menggunakan pemahaman yang tinggi tentang diri sendiri untuk meningkatkan pertumbuhan kepribadian.

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 17

BAB V PENUTUP

A.

KESIMPULAN Harga diri rendah adalah suatu perasaan negatif terhadap diri sendiri, hilangnya kepercayaan diri dan gagal mencapai tujuan yang diekspresikan secara langsung maupun tidak langsung, penurunan harga diri ini dapat bersifat situasional maupun kronis atau menahun. Faktor yang empengaruhi harga diri meliputi penolakan orang tua, harapan orang tua yang tidak realistis, kurang mempunyai tanggung jawab personal, ketergantungan terhadap orang lain, dan ideal diri yang tidak realistis.

B.

SARAN Setelah mengetahui pengertian harga diri rendah, etiologi, faktor predisposisi dan faktor presipitasi, maka diharapkan agar perawat mampu melakujan asuhan keperawatan mengenai jarga diri rendah.

ASKEP JIWA PADA PASIEN DENGAN HARGA DIRI RENDAH

Page 18

DAFTAR PUSTAKA

Azizah,Lilik Marifatul. 2011. Keperawatan Jiwa (Aplikasi Praktik Klinik). Graha Ilmu : Yogyakarta Carpenito, Lynda Juall. (2007). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. EGC: Jakarta. Keliat, Budi Anna dll. (1998). Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa.. EGC: Jakarta. Schultz dan Videback. (1998). Manual Psychiatric Nursing Care Plan. 5th edition. Lippincott- Raven Publisher: philadelphia. Stuart dan Sundeen. (2007). Buku Saku Keperawatan Jwa. Edisi 3. EGC: Jakarta.
http://www.nurseid.web.id/2011/01/asuhan-keperawatan-pada-pasiendengan.htm