Anda di halaman 1dari 8

1

Critical Review

Changing Modern Institutional Forms-Disciplines and Nation States

Plural Modernity:

Authored by Filipe Carreira da Silva and Monica Brito Vieira. Publication Title Social Analysis Berghahn Books and Journal Vol. 53, Issue 2, 2009, pages 60-79. New York ISSN 0155977X, Source: http://search.proquest.com.

Reviewed by Didi Pramono


Social Science Education Department, Postgraduate Program, Semarang State University

The Content of Journal


Jurnal ini dimulai dengan asumsi bahwa modernitas sedang mengalami perubahan besar. Fokusnya adalah pada transformasi struktural dari dua rezim yang khas kelembagaan modern: yakni disiplin akademik dan teritorial negara-bangsa. Kematian mereka sebagai bentuk kelembagaan yang dominan di alam ilmu pengetahuan dan politik menandai akhir dari proyek modern atau setidaknya perlunya redefinisi yang mendalam. Disarankan bahwa seperti redefinisi memerlukan pergeseran konseptual radikal dalam ilmu-ilmu sosial dan bahwa ekspresi meta-teoritis pergeseran ini dapat ditunjuk sebagai 'pluralisme dialogis'. Pada tingkat teoritis, teori modernisasi maupun program terbaru dari 'modernitas ganda' ditolak. Sebuah modernitas plural, dengan varietas yang berbeda, tampaknya merupakan perspektif yang lebih menjanjikan. Di bagian awal disinggung sedikit mengenai pluralisme dialogis. Apa sebenarnya yang dimaksud dengan pluralisme dialogis, yakni pemahaman yang mengacu pada strategi metateoretis yang melihat sejarah dan bangunan teori sebagai hal yang berbeda dari sisi mata uang yang sama. Secara khusus, pluralitas berkontribusi dalam mengintegrasikan bangunan teori seakan praktisi saat ini dan pendahulu mereka adalah mitra dalam dialog imajiner dengan tujuan memecahkan masalah umum. Pada ranah epistemologis, penulis sepakat untuk menyatakan bahwa saat ini kita hidup di zaman post-disiplin. Ilmu pengetahuan saat ini semakin terorganisir dan diwujudkan melalui proyek-proyek inter dan kadang-kadang melalui transdisiplin serta jaringan. Di ranah politik, ada kecenderungan yang sama bahwa ada jarak antara lembaga politik modern dan wilayah negara-bangsa. Inilah yang kemudian menjadi tantangan kita saat ini, bahwa kedua bentuk: yakni kelembagaan modern, disiplin akademik, dan negara bangsa, tidak lagi memiliki dominasi luar biasa dalam dua abad terakhir. Alasannya adalah bahwa modernitas saat ini sedang mengalami pergeseran yang dramatis dan radikal. Tanggapan yang muncul menyikapi hal ini adalah: 1)adanya diskusi epistemologis tentang modernitas; 2) menekankan perlunya menghindari konsepsi yang berlebihan tentang koherensi modernitas; 3) presentasi singkat dan diskusi tentang pemikiran Axel Honneth (seorang teoretis kritis); dan 4) peralihan menuju ranah politik dan gambaran singkat tentang konsepsi performa kewarganegaraan. Klaim yang diajukan dalam jurnal ini adalah bahwa tingkat perkembangan modernitas memerlukan redefinisi tentang respons yang mendalam. Dimulai dari ranah epistemologis, bahwa ilmu sosial harus mampu menanggapi tantangan modernitas global. Strategi mendasar semakin kurang meyakinkan, akibatnya bangunan teori tidak bisa lagi mengandalkan strategi. Sebagai gantinya mencari elternatif pembenaran. Pergerakan pemecahan masalah merupakan solusi yang menjanjikan bagi masalah ini.
2

Modernitas: Jawaban Sementara untuk Pertanyaan yang tak Terhindarkan Dalam moedrnitas, tidak perlu dibahas soal prinsip moral sosial, rasional atas nama masyarakat. Wittgeinstein (2003) menjelaskan bahwa makna tidak berasal dari hubungannya ke beberapa realitas yang menengahi sebagai lawan dari penggunaannya dalam arus kehidupan. Inti permasalahan yang muncul adalah komitmen Wittgenstein terhadap pandangan bahwa ada hubungan antara non-kontingen diri dan konteks sosial diri. William James mendesak Wittgstein bahwa pada hubungan antara diri dan masyarakat saling berkaitan dan terpusat pada sejauh mana diri dipandang sebagai pengkaburan, asosial, dan soliter. Rasionalisme liberal memainkan peran penting dalam modernitas Barat, bahwa paradigma rasionalistik liberal telah menjadi suara kuasi-hegemonik dalam perdebatan tentang ilmu pengetahuan dan rasionalitias, kedirian, dan politik yang demokratis. Kaitannya dengan berbagai perdebatan ini Descartes menyatakan bahwa seseorang dapat saja meragukan keberadaan dunia luar, keberadaan manusia lain, dan bahwak keberadaan tubuhnya sendiri, tetapi tidak tentang keberadaan dan isi pikiran seseorang. Untuk memahami modernitas memerlukan penjelasan tentang hal-hal sebagai berikut: 1) proses produksi pengetahuan dan pengendalian alam; 2) otonomi manusia; dan 3) demokrasi pemerintahan. Tulang punggung proyek modernitas adalah ilmu pengetahuan dan prinsipprinsip metode eksperimental dan iman dalam resolusi rasional masalah yang telah menimpa umat manusia sejak dahulu kali. Kaitannya dengan otonomi manusia atau kedirian, di era modern individu kehilangan penanda kepastian dan upaya individu-individu untuk memulihkannya. Dan mengenai demokrasi pemerintahan, negara perlu mendasarkan dirinya pada konstitusionalisme, bahwa dalam suatu negara memerlukan pembatas kekuasaan pemerintah dan jaminan atas hak-hak asasi masyarakat. Modernitas: Satu, Banyak, atau Pluralitas? Fetishize modernitas muncul untuk menggambarkan Modernitas sebagai fenomena yang satu, Banyak dan Pluralitas.. Jauh dari mengakui berbagai macam internal dan kontradiksi, untuk memahami modernitas sebagai hasil fenomena tunggal dalam pemahaman yang cacat. Dengan munculnya modernitas, kondisi ilmiah untuk ilmu masyarakat dibuat tersedia. Pada gilirannya, obyek utama dari ilmu sosial baru ini adalah ekspresi bermacam-macam dari pergeseran masyarakat terhadap modernisasi, dari urbanisasi dan industrialisasi massal munculnya bentuk-bentuk khusus modern sosialisasi. Habermas mencoba menjelaskan garis-garis besar moernitas, bahwa Habermas membedakan dua cara untuk hamil dari masyarakat modern. Di satu sisi, seseorang dapat mengadopsi perspektif pengamat eksternal. Reproduksi material dan kelembagaan masyarakat dijamin oleh ekonomi dan birokrasi negara, dua sub-sistem sosial yang cenderung dibedakan dalam kondisi modern dan yang diatur oleh 'uang' media kemudi dan 'kekuatan', masing-masing. Habermas menggunakan konsep 'sistem' untuk menunjuk perspektif dan rekan dengan jenis tertentu dari rasionalitas, yaitu, strategis dan instrumental. Di sisi lain, perspektif sistemik dari formasi sosial modern dapat dilengkapi dengan titik pandang peserta. Habermas menggunakan konsep 'hidup-dunia' untuk mengekspresikan perspektif ini. Pengalaman bersama umumnya tidak dipertanyakan dari semua peserta sosial, yang meliputi tradisi, budaya, dan bahasa, menjadi semakin termudahkan dalam kondisi modern menjadi tiga yang berbeda sub-sistem: budaya, masyarakat, dan kepribadian.
3

ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan seni otonom dan nilai-nilai ekspresif diri presentasi, dengan representasi hukum dan moral universal, ada muncul sebuah diferensiasi tiga bidang nilai, masing-masing yang mengikuti logika sendiri. Habermas menunjukkan bahwa ketika ilmu pengetahuan, seni, dan politik datang untuk berlatih sesuai dengan mereka "logika sendiri," proyek modernitas akan selesai. Dalam hal ini Habermas menjelaskan modernitas dalam teori tindakan komunikatif, teori bersama deskriptif dan normatif kritis yang mengatakan bahwa hal itu tidak hanya berfungsi sebagai kerangka kerja untuk mengintegrasikan sistematis program penelitian yang ada dan baru dalam ilmu sosiologi dan kajian manusia lainnya, tetapi juga mampu menjelaskan patologi post-industri masyarakat Barat sedemikian rupa untuk menyarankan pengalihan daripada meninggalkan proyek emansipatoris Pencerahan. Kedua aspek dari proyek teoritis Habermas menampakkan diri dalam perbedaan di antara perspektif sistem dan kehidupan dunia, antara jenis instrumental dan komunikatif tindakan dan rasionalitas. Alternatif kita, menggambar atas kerangka pluralis dialogis meta-teoretis, bukan untuk menunjukkan modernitas plural, dengan beberapa pola pengorganisasian masyarakat yang beroperasi di alam kelembagaan yang berbeda diselenggarakan di berbagai daerah sub-unit yang mungkin ditunjuk sebagai varietas modernitas. Dalam kasus ini dibahas mengenai bagaimana mereka melakukan. Dalam bidang epistemologis dan ilmiah, ada dua klaim yang diajukan, yakni: 1) bahwa strategi teoritis sukses hari ini adalah non-fondasionalis; dan 2) bahwa bangunan teori, seperti upaya mengambil tempat yang semakin post-disiplin konteks. Dialogis Pluralisme dalam Ilmu: Kasus Teori Kritis Pertanyaan awal yang kemudian diajukan di sini adalah bagaimana cara kerjanya? Yakni cara kerja untuk membantu menjelaskan apa yang ada dalam pikiran. Dalam kesempatan ini kita lihat contoh yang menyatukan beberapa generasi tanggapan kritis terhadap paradigma rasionalistis liberal, dari Hegel ke generasi saat ini teori kritis Frankfurt. Secara khusus, kita lihat Axel Honneth perampasan George Herbert Mead untuk melengkapi dan memperbaiki model Hegel tentang perjuangan untuk pengakuan. Ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada reservasi tentang interpretasi Honneth. Apa yang kita ingin menggarisbawahi di sini adalah bahwa penggunaan Honneth terbuat dari gagasan Mead adalah contoh yang sangat baik, sejauh kontemporer yang teoretisi sosial dan politik masih bisa mendapatkan keuntungan dari dialog yang bermakna dengan Mead. Kondisi untuk dialog semacam itu diletakkan di atas masalah kita sendiri. Penelitian tentang hal ini akan memperoleh keuntungan dari dialog jika kita melengkapi studi non-presentist kata-kata Mead dengan problematika umum mereka yang memprihatinkan. Ada dua orientasi metodologis dan teoritis utama yang dapat diamati di akademisi modern, yakni: 1) ada orang-orang yang mendukung perspektif sistem teoritis. Para penulis mengklaim bahwa sistem akademik modern namun sistem sub-sistem sosial yang lebih umum dan tunduk pada persyaratan fungsional yang sama dan pola organisasi; 2) karya Michel Foucault memberikan perspektif alternatif untuk teori sistem. Ilmu pengetahuan modern mengakuisisi struktur kelembagaan sangat efisien yang memungkinkan mengejar kontrol proyek modern ke tingkat yang tak terbayangkan sebelumnya. Kondisi modern telah berubah dengan cepat dalam beberapa dekade terakhir, orang bertanyatanya apa yang mungkin menjadi diagnosis yang paling memadai dari situasi sekarang. Ada kesepakatan yang berkembang di kalangan sosiolog sains bahwa kita hidup di zaman postdisiplin.

Dialogis Pluralisme dalam Politik Demokrat: Kasus Kewarganegaraan Negara muncul kemudian, untuk pertama kalinya, sebagai obyek dengan sifat terukur, seperti kekayaan dan kekuasaan, yang akan dipelajari oleh aritmatika politik, statistik, dan ekonomi politik. Sebaliknya, abad pertengahan dan awal pemikiran politik modern terutama sibuk dengan kota-kota dan masalah hubungan dengan negara meningkat. Amerika terus menggunakan mekanisme penting yang berkontribusi terhadap pembentukan konteks sosial dan ekonomi dalam perbatasan mereka. Aktor non-negara (seperti perusahaan multinasional atau LSM) sejajar dengan badan-badan politik (seperti kota, daerah, dan federasi) tidak dapat beroperasi atau beroperasi secara prosedural dengan tingkat tertentu keadilan tanpa negara. Meskipun semua klaim menunjuk ke pengaruh pertumbuhan perusahaan atas urusan dunia dan kehidupan kota global, faktanya tetap bahwa perusahaan tidak diambil alih dari negara. Korporasi membutuhkan uang yang akan dicetak dan suku bunga harus ditetapkan, sementara pada saat yang sama mereka harus diatur. Pada kenyataannya, mereka membutuhkan regulasi jauh lebih banyak daripada biasanya, diasumsikan dalam rangka untuk mencegah mereka dari tergelincir ke dalam kriminalitas atau kecerobohan. Kota adalah arena politik dimana perjuangan penting bagi hak-hak kewarganegaraan harus menjadi berjuang-pertama dan terutama, hak untuk kota itu sendiri dalam menghadapi kecenderungan yang diamati tentang polarisasi dan ketimpangan antara kelompok-kelompok sosial, privatisasi ruang publik, dan distorsi harga pasar perumahan. Ini adalah hak yang bagi yang berutang kepada penduduk kota menimbulkan kewajiban baik pada bagian mereka dan bahwa dari struktur kota mengatur mereka. Realitas bukan satu set rapi bertingkat dari lapisan lokal, nasional, global. Di mana tindakan manusia memperoleh semacam karakter independen. Jika kita ingin memahami hak-hak kewarganegaraan, seseorang tidak boleh memisahkan berbagai jenis hak konsepsi modern kewarganegaraan dan mendistribusikan mereka sesuai dengan berbagai tingkat pemerintahan. Sementara itu mungkin terjadi bahwa paradigma liberal istimewa satu tingkat tertentu pemerintahan, yaitu negara, dengan mengorbankan yang lain, alternatif ini tidak untuk memisahkan mereka ke tingkat yang berbeda dan hak istimewa yang baru pada gilirannya. Itu akan berjumlah berlangganan logika skalar tersembunyi di balik paradigma liberal yang satu berusaha untuk melampauinya. Inti dari masalah ini adalah bahwa gagasan skala itu sendiri adalah manusia membangun: kitalah yang mengatur batas-batas, kitalah yang menentukan di mana sebuah kota berakhir dan pedesaan dimulai, kitalah yang membedakan antara lokal, nasional, regional, dan tingkat global governance. Alternatif yang lebih baik adalah untuk memahami kota sebagai konteks untuk tindakan di mana warga negara, hak-hak yang dia atau dia menikmati, kondisi latar belakang sosial-ekonomi dan lembaga yang menjamin mereka, perekonomian yang meningkatkan dan pertanyaan banyak dari mereka, dan konsumen dan budaya politik yang mengubah mereka semua berkontribusi untuk menentukan satu sama lain.

Problems
Masalah yang diangkat dalam jurnal ini adalah: 1. Apa yang dimaksud modernitas? Sehingga masih memunculkan pertanyaan yang tidak terhindarkan. 2. Modernitas: satu, banyak, atau pluralitas? 3. Pluralisme dalam ilmu, apa yang perlu diperbincangkan? 4. Pluralisme dalam politik, apa yang perlu diperbincangkan?

Goals
Tujuan penulisan jurnal ini adalah: 1. Menjelaskan dimaksud modernitas, dan menjelaskan juga beberapa pertanyaan yang tidak terhindarkan tentang modernitas. 2. Mengungkap modernitas sebagai fakta yang plural. 3. Menjabarkan perbincangan pluralisme dalam perspektif ilmu pengetahuan. 4. Menjabarkan perbincangan pluralisme dalam perspektif politik.

Utilities
Manfaat yang dapat diambil dari jurnal ini adalah: 1. Mengetahui makna modernitas, dan memahami beberapa pertanyaan yang tidak terhindarkan tentang modernitas. 2. Memahami modernitas sebagai fakta yang plural. 3. Mengetahui pluralisme dalam perspektif ilmu pengetahuan. 4. Mengetahui pluralisme dalam perspektif politik.

The Phenomenon in this Journal


Fenomena dalam jurnal ini adalah fakta tentang modernitas, bahwa masyarakat kini sedang dihadapkan pada proses modernitas. Dan bahkan beberapa ahli mengatakan bahwa kita kini telah sampai pada era postmodern. Modernitas dalam hal ini menyangkut banyak hal, dan telah merasuk ke berbagai sendi kehidupan masyarakat, mulai dari bidang ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, dan pertahanan keamanan. Fakta-fakta mengenai modernitas ini kemudian memunculkan beberapa gagasan tentang modernitas dan kritik yang menyertainya. Permasalahan terkait gagasan modernitas kemudian mendapatkan tantangannya masing-masing, mulai dari kritik skala mikro dan kritik secara makro. Namun kemudian dalam jurnal ini dikaji beberapa perspektif penulis, yang tentunya didasarkan pada argumen dari beberapa ahli.

Critical Analysis

1. The Position of Author Posisi penulis jurnal ini adalah menguatkan tulisan sebelumnya tentang modernitas. Filipe Carreira da Silva and Monica Brito Vieira rupanya menambahkan bahwa ternyata dalam modernitas ditemukan realitas tambahan yakni mengenai modernitas plural. Modernitas plural dalam hal ini disusun atas multi disiplin dan transdisiplin ilmu, dalam rangka mencoba menjelaskan realitas sosial. 2. Contribution for Science Kontribusi jurnal ini bagi keilmuan adalah menambah khazanah keilmuan, khususnya dalam hal kajian tentang modernitas. Bahwa ternyata dalam modernitas ditemukan realitas tambahan yakni mengenai modernitas plural. Modernitas plural dalam hal ini disusun atas multi disiplin dan transdisiplin ilmu, dalam rangka mencoba menjelaskan realitas sosial. 3. Strength Kekuatan jurnal ini adalah pada alat analisis dalam mencoba membedah realitas sosial. Jurnal ini menyajikan analisis yang mendalam, dalam hal ini penulis memasukkan teori kritis, kajian politik, dan lain sebagainya. Dapat dikatakan analisis jurnal ini sudah menerapkan analisis multidisiplin dalam mengkaji fenomena modernitas.
6

4. Weakness Kelemahan yang ditemukan dalam jurnal ini adalah tata penulisan jurnal yang kurang dapat dipahami secara benar, penjelasan analisis yang kurang tersistematiskan dengan baik sehingga menyulitkan pemaknaan. Kelemahan selanjutnya adalah bahwa jurnal ini belum memasukkan kajian historis dan geografis dalam menjelaskan modernitas. Kajian historis seharusnya mendapatkan porsi yang besar dalam mengkaji fenomena modernnitas, khususnya mengenai kelahiran modernitas, apa yang melatarbelakanginya, perkembangannya, tokoh-tokoh perintisnya, dan kondisinya kini. Kajian geografis juga perlu mendapatkan tempat tertentu dalam kajian tentang modernitas. Kajian meliputi perbedaan karakteristik masyarakat modern yang didasarkan pada aspekaspek geografis. Hal yang perlu diutarakan adalah, apakah ada perbedaan karakteristik dari modernitas plural ini yang faktor utamanya ditentukan oleh faktor geografis?

Reviewer Opinion
Jurnal ini menyajikan analisis yang komprehensif mengenai modernitas dan beberapa efek sampingannya. Jurnal ini memberi sumbangan yang cukup signifikan dalam perkembangan teori-teori modernitas. Dalam hal ini penulis mencoba menawarkan suatu pemikiran baru bahwa modernitas ini plural, bukan merupakan fenomena tunggal. Semisal modernitas hanya dalam bidang kehidupan ekonomi saja. Penulis dalam hal ini tidak berpandangan demikian, bahwa kehidupan sosial ini saling terkait satu sama lain. Implikasinya, ketika isu besar modernitas merambah ke berbagai belahan dunia, yang terjadi adalah perubahan sosialbudaya di berbagai lini kehidupan. Termasuk dalam hal ini perubahan paradigma berpikir masyarakat modern, yang dicirikan dengan rasionalitas. Rasionalitas dalam era modern nampaknya telah menjadi tuhan baru, dalam artian rasionalitas kini menjadi faktor penentu yang utama dalam berbagai sistem tindakan seseorang. Rasionalitas menjadi tempat kembali, referensi utama, tempat mengadu, bahan pertimbangan utama bagi manusia-manusia modern. Fakta ini seolah mereduksi alam spriritual, karena spiritual tidak sesuai dengan prinsip rasionalitas. Kaitannya dengan fakta ini, sebenarnya kajian yang sifatnya spiritual perlu juga dilakukan. Individu di beberapa tempat, di wilayah yang sudah masuk ke dalam bingkai modernitas pun, dalam beberapa sistem tindakannya masih menempatkan aspek spiritual sebagai faktor penentu tindakan individu tersebut. Penulis seharusnya secara tegas menyampaikan posisinya dalam jurnal ini, bahwa kita saat ini masih dalam era modern, belum sampai pada era postmodern, seperti yang banyak diutarakan oleh beberapa tokoh sosiologi Barat. Dengan demikian nantinya jelas arah kajiannya, bahwa semisal, jurnal ini menguatkan atau bahkan melemahkan argumen tentang modernitas.

References
Agger, Ben. 2006. Teori Sosial Kritis: Kritik, Penerapan, dan Implikasinya. Yogyakarta: Kreasi Wacana. da Silva, Filipe Carreira, and Vieira, Monica Brito. 2009. Plural Modernity: Changing Modern Institutional Forms-Disciplines and Nation-States. Journal (online). Berghahn Books and Journals Volume 53 Issue 2. Pages 60-79. sumber http:// search.proquest.com. diunduh pada hari Sabtu, 16 Maret 2013. Ritzer, Goerge dan Goodman, Douglas J. 2007.Teori Sosiologi Modern. Jakarta: Kencana. Ritzer, George dan Smart, Barry. 2012. Handbook Teori Sosial. Jakarta: Nusa Media.

Anda mungkin juga menyukai