Anda di halaman 1dari 10

SKUAMOUS SEL KARSINOMA

I. PENDAHULUAN Karsinoma sel skuamosa adalah suatu proliferasi ganas dari supra basal keratinosit epidermis yang merupakan tipe sel epidermis yang paling banyak dan merupakan salah satu dari kanker kulit yang sering dijumpai setelah basalioma.(1),(2) Karsinoma sel skuamosa merupakan suatu penyakit yang luas dimulai dari yang paling mudah diatasi, invasif superfisial hingga infiltrasi, tumor metastasis yang dapat menyebabkan kematian(1) Sebagian besar informasi mengenai kanker kulit nonmelanoma dilaporkan dalam Literatur AS mengenai orang dengan kulit berwarna berfokus pada kejadian penyakit terutama pada populasi Afrika-Amerika (AA). Informasi ini dilaporkan dalam konteks laporan kasus atau studi insiden dari kelompok-kelompok kecil. Informasi mengenai kejadian kanker kulit nonmelanoma pada kelompok etnis lainnya, termasuk penduduk asli Amerika, Asia, dan Hispanik, adalah jarang.(3) Insidens yang jelas mengenai kejadian karsinoma sel basal maupun karsinoma sel skuamosa tidak diketahui, hal ini karena penyakit keganasan pada kulit tidak didokumentasikan secara umum oleh National Cancer Institute atau beberapa register kanker.(1)

II. EPIDEMOLOGI Karsinoma sel skuamous kutaneus merupakan bentuk kanker kulit non melanoma terbanyak kedua yang sering ditemukan setelah basal sel karsinoma., terhitung sebanyak 20% dari keganasan kutaneus dan 90% kanker yang menempati kepala dan leher.(3) Karsinoma sel skuamous lebih sering dijumpai pada orang kulit putih daripada orang kulit berwarna dan lebih banyak dijumpai pada laki-laki daripada wanita terutama pada usia 40-50 tahun. Insiden meninggi seiring dengan pertambahan usia..(2) 1

III. ETIOLOGI Seperti pada umunya kanker yang lain, penyebab kanker kulit ini juga belum diketahui secara pasti. Terdapat banyak faktor yang dapat menyeabkan pertumbuhan karsinoma sel skuamosa pada kulit, yaitu faktor sinar matahari, arsen, hidrokarbon, suhu, radiasi kronis. (2) Radiasi ultraviolet B merupakan factor etiologi yang sangat penting. Faktorfakor yang kurang penting meliputi terapi radiasi, terbakar sebelumnya, arsenik, tar batu bara; karsinogen industry, imunosupresi, infeksi human papylloma virus, dan lesi inflamasi, ulkus lama. Penerima organ transplant khususnya pada orang yang cenderung berkembangnya tumor ini. Kasus yang sangat fatal telah dilaporkan di Australia menunjukkan bahwa sinar matahari juga berefek pada system imun kutaneus yang berperan penting pada pembentukan agresif tumor ini. Infeksi human papylloma virus sering ditemukan pada pasien imunosupresan.(1),(4)

IV. GAMBARAN KLINIS Karsinoma sel skuamosa in situ (penyakit Bowen)

Gambar 1. Bowen disease pada lengan seorang Afrika(3)

Penyakit bowen merupakan suatu karsinoma sel skuamosa yang terbatas pada epidermis, dan sering didapatkan pada usia lanjut. Perubahan invasive dapat terjadi tetapi jarang. Biasanya berupa sebuah bercak merah yang soliter dan berskuama di 2

kulit, meskipun dapat juga timbul pada beberapa tempat sekaligus; Penyakit bowen merupakan penyakit yang asimptomatik.(5)

Karsinoma sel skuamosa invasif Karsinoma sel skuamosa bersifat invasive secara local, dan kemungkinan terjadi metastases ke kelenjar limfe regional dan tempat yang jauh. Gambaran klinis sangat bervariasi yang kha sadalah (1) tumor keratotik; (2) masa polipoid yang tumbuh dengan cepat; (3) ulkus kulit.(5)

Gambar 2. Karsinoma sel skuamosa yang bermetastasis

(1)

Predileksi Kebanyakan karsinoma sel skuamosa terlihat pada area yang terekspos langsung matahari, seperti kepala bagian frontal, muka, kulit kepala, leher dan tangan bagian punggung. Bagian mera hterang di bawah lidaha dalahtempat lain yang sering ditemukan.(4) A B C

Gambar 3. (A) Karsinoma sel skuamosa ulseratif pada dagu. (B). Karsinoma sel skuamosa nodular pada dahi. (C). Karsinoma sel skuamosa pada bibir bawah(1)

V. HISTOPATOLOGI Secara histopatologis karsinoma sel skuamosa terdiri dari massa yang irregular dari sel-sel epidermis yang berprolifaerasi dan menginvasi ke dermis. Karsinoma sel skuamosa yang berdiferensiasi baik menunjukan keratinisasi yang cepat dari lapisan sel skuamosa. Sel-sel tumor tersusun secara fokal dan konsentris disertai massa keratin, sehingga terbentuklah mutiara tanduk (horn pearls) yang khas pada karsinoma sel skuamosa berdiferensiasi baik.(2) Pada karsinoma sel skuamosa berdifrensiasi menunjukan keratinisasi yang terbatas atau kurangsel-sel atipik dengan gambaran mitosis yang abnormal. Tidak dijumpai intercelluler bridge.(2)

(A)

(B)

Gambar 4.A. Karsinoma Sel Skuamosa Low-power magnification menunjukankan invasif . B. Karsinoma Sel Skuamosa menunjukan keratinosit atipikal dan fokus kertainisasi(6)

VI. DIAGNOSIS BANDING Diagnosis klinis didasarkan dari temuan dermatopathologic. Diagnosis banding termasuk semua yang memiliki effloresensi yang serupa. Plak berwarna merah muda merupakan salah satu effloresensi yang memiliki diagnosis banding nummular eczema, psoriasis, dan veruka vulgaris.(6) a. Numular ekzema (Dermatitis numular) Nummular (berarti "koin berbentuk") dermatitis adalah salah satu bentuk eksema. Dermatitis nummular ditandai dengan bentuk bulat hingga lonjong, plak

eritematosa, dan paling sering ditemukan pada lengan dan kaki. Lesi sering diawali dengan papula, yang kemudian bergabung menjadi plak dengan skala. Awal lesi dermatitis nummular dapat dipenuhi dengan vesikel yang berisi eksudat serosa. Lesi biasanya sangat gatal. (7)

Gambar 5. Dermatitis numular(7)

b. Veruka vulgaris Veruka vulgaris adalah papiloma keratotik dari epidermis yang terjadi paling sering pada usia muda sebagai akibat dari infeksi lokal oleh human papillomavirus, biasanya tipe 2 dan 4, lesinya berupa papul verukosa, hiperkeratosis, parakeratosis, hypergranulosis.(1)

Gambar 6. Nodul hiperkeratotik pada bibir bawah1

c. Psoriasis Psoriasis adalah gangguan kulit yang umum dan kronis. Plak psoriasis adalah tipe yang paling umum dari psoriasis dan ditandai oleh kulit merah ditutupi dengan sisik keperakan dan peradangan. Bercak melingkar untuk berbentuk oval plak merah yang gatal atau terbakar khas psoriasis plak. Patch biasanya ditemukan pada lengan,

kaki, batang, atau kulit kepala tetapi dapat ditemukan pada setiap bagian dari kulit. Daerah yang paling khas adalah lutut dan siku.(1)

Gambar 7. Psoriasis kronik pada tempat tipikal psoriasis(1)

V. PENATALAKSANAAN Pengobatan tergantung pada ukuran, kedalaman, dan lokasi karsinoma sel skuamosa, dapat diobati dengan obat topikal, kuretase dan electrodessication, pembedahan, atau terapi radiasi.(8) Obat topikal yang umum untuk pengobatan kondisi pra-kanker atau karsinoma sel skuamosa kulit dangkal termasuk Imiquimod.(8) Cryosurgery merupakan teknik yang dilakukan tanpa memotong atau anestesi. Nitrogen cair diterapkan pada tumor dengan aplikator berujung kapas atau alat semprot. Tumor kemudian menjadi kering dan berkerak dan jatuh. Prosedur ini diulang sampai kanker itu hilang. Efek samping dapat mencakup kemerahan sementara, pembengkakan, atau hilangnya pigmen.(8) Operasi laser sering digunakan untuk kanker pada bibir, wajah, atau kulit kepala karena perawatan ini menyediakan ahli bedah dengan kontrol yang lebih besar kedalaman kulit yang akan dihapus. Sering digunakan sebagai terapi sekunder setelah pilihan pertama tidak berhasil, pilihan ini memiliki risiko sedikit lebih tinggi dari jaringan parut atau kehilangan pigmen.(8)

Terapi radiasi menggunakan energi tinggi, menunjuk sinar X untuk membunuh sel kanker. Jenis pengobatan diarahkan pada bidang tertentu. Hal ini dapat digunakan untuk mengobati tumor kecil, meminimalkan kerusakan pada sel-sel normal atau jaringan sekitar tumor, atau dapat digunakan untuk menghancurkan sel kanker yang tetap setelah operasi.(8) Terapi photodynamic paling baik digunakan pada kanker pada wajah dan kulit kepala atau jika individu memiliki beberapa keganasan. Seorang dokter menerapkan pengobatan topikal yang diaktifkan oleh cahaya yang kuat. Perawatan menghancurkan kanker sementara hemat jaringan di sekitarnya.(8)

VI. PROGNOSIS Mayoritas karsinoma sel skuamousa agresif hanya secara local dan diobati dengan beberapa modalitas yang berbeda. Karsinoma sel skuamosa berkembang pada pasien yang imunokompromise (meliputi yang terinfeksi dengan human

immunodeficiency virus), biasanya agresif. Tumor dengan invasi yang dalam, diferensiasi buruk, invasi perineural dangan gambaran akantolisis lebih sering untuk rekuren atau metastasis. Pembedahan yang terbatas pada margin merupakan factor resiko lain untuk rekuren.(9),(10) Pada aspek klinik dimana karsinoma sel skuamosa berkembang juga mempengaruhi resiko metastase. Tumor berkembang pada kulit yang rusak terpapar matahari mempunyai resiko yang lebih rendah, sebesar 0,5% atau kurang, sedangkan untuk tumor yang berkembang pada kulit yang tidak terekspos matahari, resikonya sebesar 2-3%. Risiko lebih meningkat untuk tumor yang berkembang pada penyakit bowen, bibir, vulva, perineal dan kulit. Prognosis ketebalan Tumor bervariasi. Karsinoma sel skuamosa dengan ketebalan kurang dari dua mm jarang bermetastasis. Sedangkan tumor dengan ketebalan antara 2 dan 5 mm beresiko intermediate (sekitar 5%). Tumor dengan ketebalan lebih besar dari 5 mm mempunyai resiko metastasis sekitar 20%. Tumor dengan diameter lebih dari 2 cm lebih sering untuk rekurendan metastasis daripada lesi yang lebih kecil.(9),(10) 7

DAFTAR PUSTAKA

1. Wolff K, Goldsmith LA, Kats\z SI, Gilchrest BA, Paller AS, Leffell DJ. Squamous Cell Carcinoma. In: Grossman D, Leffell DJ, editors. Fitzpatrick's Dermatology n General Medicine. USA: McGraw Hill; 2008. p. 1028-36. 2. Patogi D. Karsinoma Sel Skuamosa. USU. 2008:1-5. Epub 2008. 3. Kelly AP, Taylor SC. Squamous Cell Carcinoma. In: Garrett AB, editor. Dermatology for Skin of Color. USA: McGraw Hill; 2009. p. 291-5. 4. D W. Squamous Cell Carcinoma, Pathology and Genetics Skin Tumour. WHO: Lyon IARCPress; 2006. p. 20-5. 5. Buxton PK. ABC Of Dermatology, Fourth Edition. London: BMJ Books; 2003. p. 62. 6. Wolff K, Johnson RA, Suurmond D. Fitzpatrick's Color Atlas & Synopsis of Clinical Dermatology. USA: McGraw Hill; 2005. 7. Miller JL. Nummular Dermatitis2011 [cited June 2012. Available from: http://emedicine.medscape.com/article/1123605-overview. 8. Anonim. Skin Cancer Squamous Cell Carcinoma2011 [cited June 2012. Available from: http://www.cap.org/ 9. M M. Head and Neck Cutaneous Squamous Cell Carcinoma2012 [cited June 2012. Available from: http://emedicine.com/overview1965430. 10. Juanda A, Hamzah M, Aisah S. Tumor Kulit. In: Rata IGAK, editor. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin, Edisi Kelima. Jakarta: FKUI; 2007. p. 236-7.

Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin

CREEPING ERUPTION

Disusun Oleh: Indah Permatasari K. C111 05 025

Pembimbing : dr. ShintaNoviantiBarnas

Dibawakan Dalam Rangka Tugas Kepaniteraan Klinik Pada Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar 2012
1.

10