Anda di halaman 1dari 6

SOAL CPNS PSIKOTES LANJUTAN DAP (Draw a Person) Test

Tes DAP (Draw A Person) atau juga sering disebut DAM (Draw A Man) merupakan salah satu bentuk alat tes Psikologi yang sering kita jumpai di saat proses assessment psikologi. Tes DAP atau DAM termasuk tes individual. Pada tahun 1926, Goodenough mengembangkan Draw-A-Man (DAM) Test untuk memprediksi kemampuan kognitif anak yang direfleksikan dari kualitas hasil gambarnya. Asumsinya: akurasi dan detail gambar yang dihasilkan menunjukkan tingkat kematangan intelektual anak. DAM test ini digunakan untuk anak usia 3 10 tahun. Pada tahun 1948, Buck mengembangkan House-Tree-Person (HTP) Test, gambar rumah dan pohon yang memiliki kedekatan dengan kehidupan seseorang yang juga termasuk tes proyeksi. Tahun 1949, Machover mengembangkan Draw-A-Person (DAP) Test, sebagai teknik untuk mengukur kepribadian. Machover mengembangkan sejumlah hipotesis berdasarkan obeservasi klinis dan penilaian intuitif. Misal, ukuran gambar berkaitan dengan tingkat self-esteem, penempatan gambar dalam kertas merefleksikan suasana hati dan orientasi sosial seseorang. Selanjutnya tahun 1951, Hulse mengembangkan Draw-A-Family (DAF) Test, DAP secara luas kemudian dikembangkan oleh Hammer (1958), Headler (1985), Urban (1963), Koppitz (1968, 1984). Tahun 1963, Harris membuat revisi DAM Test dengan menambahkan dua form baru (anak bukan hanya diminta untuk menggambar seorang laki-laki, tetapi juga seorang wanita, dan gambar dirinya sendiri, sistem skoring yang lebih detail, dan standarisasi yang lebih luas. Seorang tokoh tes psikologi, Levy, mengemukakan beberapa kemungkinan dalam penggunaan Tes DAM atau tes DAP di antaranya: 1. Gambar orang tersebut merupakan proyeksi self concept (konsep diri/kepribadian). 2. 3. Proyeksi dari ideal selfimage. Proyeksi dari sikap individu terhadap lingkungan.

PSIKOTES LANJUTAN DAP (Draw a Person)


4. 5. 6. 7. 8. 9. Ekspresi keadaan emosi. DAM sebagai status hasil pengamatan in-dividu terhadap lingkungannya. Ekspresi kebiasaan dalam hidupnya. Proyeksi sikap subjek terhadap situasi tes. Ekspresi sikap subjek terhadap kehidupan pada umumnya. Ekspresi sadar dan ketidaksadaran. Sistem penilaian dalam tes ini cenderung bersifat QSS (Quantitative Scoring System) atau sistem penilaian kuantitatif. Yaitu bukan berdasarkan bagus tidaknya gambar, namun berdasarkan ukuran kuantitatif tertentu. 3 Ukuran kuantitatif yang menjadi dasar utama penilaian adalah sebagai berikut: Proporsi anggota tubuh. Semakin proporsional (seimbang perbandingan ukuran satu anggota tubuh dengan anggota tubuh yang lain) maka semakin tinggi skor yang anda peroleh Kelengkapan anggota tubuh. Semakin lengkap semakin tinggi nilainya. Diantaranya kepala, leher, badan, tangan, kaki, dan seterusnya. Detail gambar. Semakin detail gambar yang anda buat semakin tinggi pula nilai yang anda peroleh.
Petunjuk Mengerjakan Soal Gambarlah seseorang. Buatlah sedetail mungkin! Waktu 10 menit

CPNSONLINE INDONESIA

WWW.CPSNONLINE.COM 2

PSIKOTES LANJUTAN DAP (Draw a Person)

Setelah itu berilah keterangan seperti berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Umur Jenis kelamin Pekerjaan Aktivitas Ciri fisik Kelemahan Kelebihan

Tips Mengerjakan Soal 1. Jaga kondisi tubuh dan pikiran anda tetap rileks dan tenang. 2. Kerjakan masing-masing gambar dengan waktu rata-rata. Yaitu 10-15 menit. Jika terlalu cepat, hasil gambar anda cenderung kurang lengkap dan kurang mendetail. Jika terlalu lama, anda dinilai sebagai pribadi yang lambat dan kurang sigap dalam beraktifitas. 3. Tambahkan ciri khas pada masing-masing gambar. Ketika anda membuat gambar laki-laki, maka sebaiknya anda tambahkan ciri khas laki-laki seperti kumis, jenggot badan tegap, dsb. Dan ketika membuat gambar perempuan, bentuk tubuhnyapun haruslah seorang perempuan pada umumnya (pinggang lebih ramping, memakai anting, dsb). 4. Gunakan prinsip keseimbangan (proporsionalitas). Artinya besar masingmasing anggota tubuh adalah relatif seimbang. Jangan sampai ada yang tidak seimbang. Jangan sampai kepala terlalu besar atau terlalu kecil. Jangan sampai kaki terlalu panjang atau terlalu pendek. Dan seterusnya. 5. Gunakan prinsip kelengkapan anggota tubuh. Seluruh anggota tubuh harus lengkap anda gambar. Mulai dari ujung rambut kepala sampai dengan ujung kuku di kaki. Semakin lengkap, semakin tinggi nilai yang anda peroleh. 6. Gunakan prinsip detail. Semakin detail gambar anda, semakin tinggi nilai anda. Semakin cerdas dan matang kedewasaan mental dan pikiran anda, maka gambar andapun semakin kompleks dan detail, tidak sederhana seperti gambar anak kecil. Jangan lupakan unsur-unsur berikut ini: Kepala, lengkap dengan rambut Muka dan seluruh bagiannya (mata, hidung, telinga, alis, mulut, dll)
WWW.CPSNONLINE.COM 3

CPNSONLINE INDONESIA

PSIKOTES LANJUTAN DAP (Draw a Person)


Leher Badan Tangan berikut 10 jari lengkap disertai kuku Kaki berikut 10 jari lengkap disertai kuku Ciri khas (Jika laki-laki bisa ditambah kumis dll, Jika perempuan berpinggang ramping, memakai gelang, dll. Jika menggambar diri sendiri, tambahkan ciri khas anda seperti gemuk, tinggi, bekas luka, jerawat, tahi lalat, dll) 7. Aksesoris (Baju, kacamata, gelang, jam tangan, dll) Ingat! Sistem penilaian tes menggambar orang ini bukan berdasarkan bagus tidaknya lukisan anda (karena ini bukan tes calon pelukis). Namun berdasarkan tiga prinsip yang telah dijelaskan diatas (proporsional, lengkap, detail). 8. Beberapa orang yang pernah mengikuti tes ini menyarankan Anda untuk menggambar orang tersebut dalam keadaan sedang melakukan aktivitas, misalnya eksekutif muda sedang menenteng koper atau karyawan sedang bekerja di depan komputer. Para karyawan yang telah terbukti lolos tes perusahaan bonafid menyarankan untuk menggambar seseorang yang telah kita kenal baik bahkan mungkin malah menggambar diri sendiri dalam kondisi prima ketika melakukan aktivitas tertentu. Ketika anda menggambar diri sendiri, maka buatlah semirip mungkin dengan diri sendiri dan tambahkan ciri khas anda. Misalnya anda bertubuh gemuk, gambarlah gemuk. Anda bertubuh tinggi, gambarlah tinggi. Anda memiliki bekas luka di dahi, gambarlah ada bekas luka di dahi. Dan seterusnya. Detail Penilaian Menggambar Orang (Draw A Person) Kepala. Gambar kepala diartikan sebagai super-ego. Pusat kendali diri terhadap aturan (sosial, agama, dll). Kepala merupakan menunjukkan kebutuhan subjek terhadap eksistensi diri. Dapat dikatakan apabila orang yang menarik diri dari sosial cenderung mengabaikan bagian dari kepala.

CPNSONLINE INDONESIA

WWW.CPSNONLINE.COM 4

PSIKOTES LANJUTAN DAP (Draw a Person)


Mata. Penguatan di mata diartikan sebagai orang yang mencoba mendapatkan perhatian lebih dari lingkungan sekitar. Bibir. Gambar bibir yang tebal atau penekanan pada bibir merupakan simbolisasi kebutuhan berkomunikasi atau keinginan untuk menonjol di lingkungan sekitarnya. Leher. Penekanan pada leher merupakan simbolisasi subjek merasa cemas atau terkekang terhadap hal-hal tertentu yang belum diselesaikan. Apa yang dicemaskan perlu dihubungkan dengan objekobjek lain dari keseluruhan gambar. Badan. Gambar badan yang sederhana (hanya kotak atau oval) menunjukkan sikap kekanakan yang belum dewasa. Gambar orang dewasa akan lebih kompleks. Lengkap dengan aksesori. Misalkan dasi merupakan simbolisasi subjek ingin sukses dalam bekerja atau menampilkan status sosial lebih tinggi dibandingkan keberadaan saat ini. Contoh lain misal cincin, jam atau kalung/gelang merupakan asosiasi kebutuhan akan harta. Sekali lagi perhatikan kemenonjolan dari objek-objek tersebut. Bahu. Bahu merupakan simbol kekuatan fisik. Penguatan pada bahu menunjukkan subyek suka beraktifitas fisik. Tak ada bahu atau bahu kecil menunjukkan subyek tak suka atau menghindari aktifitas fisik. Ketiadaan bahu juga berarti adanya ketidakberdayaan subjek terhadap hal-hal tertentu terkait dengan kondisi fisik. Lengan dan tangan. Tangan memegang peralatan tertentu dapat diartikan subyek adalah orang yang aktif atau ringan tangan. Kepalan tangan dapat berupa dendam atau dorongan kuat untuk menyelesaikan sesuatu. Tangan yang disembunyikan atau disimpan dalam saku dapat diartikan ketertutupan (bersifat introvert) dapat pula diartikan sebagai situasi konflik. Kaki dan Tungkai. Kaki adalah simbol gerakan, kestabilan dan kekuatan subyek dalam lingkungan sekitar. Jika subyek tidak menggambar kaki, dapat diartikan dia kurang nyaman dengan situasi saat ini. Kaki yang sedang beraktifitas (meloncat atau berlari) menunjukkan subyek adalah orang yang memiliki mobilitas tinggi.

CPNSONLINE INDONESIA

WWW.CPSNONLINE.COM 5

Terlengkap, Terbaik, dan Terbukti Sukses di Indonesia

Kumpulan Terlengkap

CPNSONLINE INDONESIA
KisiKisiSOALCPNSBerstandarResmidariPemerintah
FORMOREINFORMATION:

WWW.CPNSONLINE.COM

MOHON PERHATIAN !!!


SEMUA SOAL-SOAL CPNSONLINE INDONESIA AKAN KAMI SELALU UPDATE DAN REVISI Apabila terdapat kekeliruan, kekhilafan, maupun kesalahan dalam soal pertanyaan dan jawabannya. Kami akan segera merechek ulang dengan bantuan tim ahli dengan pembahasan yang lebih rinci dan mendetail. Jangan segan-segan mengirimkan email demi kemaslahatan bersama dan kemanfatan ebook cpnsonline ini:

admin@cpnsonline.com
DAPATKAN INFO UPDATE CPNSONLINE

http://blog.cpnsonline.com