Anda di halaman 1dari 65

Materi dan Pembahasan Soal Fisika

Semester





Rachmawati Putri Permatasari
XI IPA 5
SMAN 2 Cibinong

KESEIMBANGAN BENDA TEGAR

Pendahuluan.
Dalam cabang ilmu fisika kita mengenal MEKANIKA.
Mekanika ini dibagi dalam 3 cabang ilmu yaitu :
a. KINEMATIKA = Ilmu gerak
Ilmu yang mempelajari gerak tanpa mengindahkan penyebabnya.
b. DINAMIKA = Ilmu gaya
Ilmu yang mempelajari gerak dan gaya-gaya penyebabnya.
c. STATIKA = Ilmu keseimbangan
Ilmu yang mempelajari tentang keseimbangan benda.
Untuk cabang kinematika dan dinamika sudah dipelajari dikelas satu dan dua. Pada bab
ini kita akan membahas mengenai STATIKA. dan benda-benda yang ditinjau pada bab
ini dianggap sebagai benda tegar.

Definisi-definisi yang harus dipahami pada statika.
a. Keseimbangan / benda seimbang artinya :
Benda dalam keadaan diam atau pusat massanya bergerak dengan kecepatan tetap.
b. Benda tegar : adalah suatu benda yang tidak berubah bentuk bila diberi gaya luar.
c. Partikel : adalah benda dengan ukuran yang dapat diabaikan, sehingga benda dapat
digambarkan sebagai titik dan gerak yang dialami hanyalah gerak translasi.
Momen gaya : adalah kemampuan suatu gaya untuk dapat menyebabkan gerakan
rotasi. Besarnya MOMEN GAYA terhadap suatu titik sama dengan perkalian gaya
dengan lengan momen. = d . F
= momen gaya
d = lengan momen
F = gaya
Lengan momen : adalah panjang garis yang ditarik dari titik poros sampai memotong
tegak lurus garis kerja gaya.

o
=
=
F d
F
.
. .sin

Perjanjian tanda untuk MOMEN GAYA.
* Momen gaya yang searah jarum jam bertanda POSITIF.
* Momen gaya yang berlawanan arah jarum jam bertanda NEGATIF.

g. Koppel : adalah dua gaya yang sama besar tetapi berlawanan arah dan memiliki garis-
garis kerja yang berbeda.
Momen koppel terhadap semua titik sama besar, yaitu : F . d


h. Pasangan gaya aksi - reaksi.


W
1
= Gaya berat balok W
2
= Gaya berat tali
Balok digantung dalam keadaan diam pada tali vertikal.
gaya W
1
dan T
1
bukanlah pasangan aksi - reaksi, meskipun besarnya sama,
berlawanan arah dan segaris kerja.
Sedangkan yang merupakan pasangan aksi - reaksi.

Macam - macam Keseimbangan.
Ada 3 macam keseimbangan, yaitu :
a. Keseimbangan translasi apabila benda tak mempunyai percepatan linier ( a = 0 )
E F = 0
dapat diurai ke sumbu x dan y
E F
x
= 0 dan E F
y
= 0
E F
x
= Resultan gaya pada komponen sumbu x.
E F
y
= Resultan gaya pada komponen sumbu y.

Benda yang mempunyai persyaratan tersebut mungkin :
- Diam
- Bergerak lurus beraturan.
b. Keseimbangan rotasi, apabila benda tidak memiliki percepatan anguler atau benda
tidak berputar ( E = 0 )

E = 0
Benda yang mempunyai persyaratan tersebut mungkin :
- Diam
- Bergerak melingkar beraturan.
c. Keseimbangan translasi dan rotasi, apabila benda mempunyai kedua syarat
keseimbangan yaitu :
E F = 0
E = 0
Dari macam-macam keseimbangan yang telah kita ketahui tersebut maka dapat diperjelas
denga uraian berikut ini tentang :
SYARAT-SYARAT SEBUAH BENDA DALAM KEADAAN SETIMBANG/DIAM.
a. Jika pada sebuah benda bekerja satu gaya F.

Syarat setimbang :
Pada garis kerja gaya F itu harus diberi gaya F yang besarnya sama dengan gaya F
itu tetapi arahnya berlawanan.
b. Jika pada benda bekerja gaya-gaya yang terletak pada satu bidang datar dan garis
kerjanya melalui satu titik.

Syarat setimbang :
1. Gaya resultanya harus sama dengan nol.
2. Kalau dengan pertolongan sumbu-sumbu x dan y, haruslah :
E F
x
= 0 ; E F
y
= 0
c. Jika pada sebuah benda bekerja gaya-gaya yang tidak terletak pada satu bidang datar
tetapi garis-garis kerjanya melalui satu titik.
Syarat setimbang :
Dengan pertolongan sumbu-sumbu x, y dan z, haruslah :
E F
x
= 0 ; E F
y
= 0 ; E F
z
= 0


d. Jika pada sebuah benda bekerja gaya-gaya yang tidak terletak pada satu bidang datar
tetapi garis-garis kerjanya tidak melalui satu titik.


Syarat setimbang :
Dengan pertolongan sumbu-sumbu x dan y, haruslah :
E F
x
= 0 ; E F
y
= 0 ; E = 0
Momen gaya-gaya boleh diambil terhadap sebarang titik pada bidang gaya-gaya itu. (
titik tersebut kita pilih sedemikian hingga memudahkan kita dalam menyelesaikan
soal-soal )
* Perpindahan sebuah gaya kesuatu titik yang lain akan menimbulkan suatu koppel.

Keseimbangan Stabil, Labil dan Indiferen ( Netral )
Pada benda yang diam ( Statis ) kita mengenal 3 macam keseimbangan benda statis,
yaitu :
a. Stabil ( mantap / tetap )
b. Labil ( goyah / tidak tetap )
c. Indiferen ( sebarang / netral )


Contoh-contoh :
1. Untuk benda yang digantung.
Keseimbangan stabil : apabila gaya yang diberikan padanya dihilangkan. Maka ia
akan kedudukan semula.
Sebuah papan empat persegi panjang digantungkan pada sebuah sumbu mendatar di P
( sumbu tegak lurus papan ). Titik berat Z dari papan terletak vertikal di bawah titik
gantung P, sehingga papan dalam keadaan ini setimbang stabil. Jika ujung A papan di

putar sedikit sehingga titik beratnya semula ( Z ), maka kalau papan dilepaskan ia
akan berputar kembali kekeseimbangannya semula.

Hal ini disebabkan karena adanya suatu koppel dengan gaya berat G dan gaya
tegangan tali T yang berputar kekanan. ( G = N ), sehingga papan tersebut kembali
kekeseimbangannya semula yaitu seimbang stabil.

Keseimbangan labil : Apabila gaya yang diberikan padanya dihilangkan, maka ia
tidak akan dapat kembali ke kedudukan semula.

Kalau titik gantung P tadi sekarang berada vertikal di bawah titik berat Z maka papan
dalam keadaan seimbang labil Kalau ujung A papan diputar sedikit naik kekiri
sehingga titik beratnya sekarang ( Z ) di bawah titik beratnya semula ( Z ), maka
kalau papan dilepaskan ia akan berputar turun ke bawah, sehingga akhirnya titik
beratnya akan berada vertikal di bawah titik gantung P. Hal ini disebabkan karena
adanya suatu koppel dengan gaya berat G dan gaya tekanan ( tegangan tali ) T yang
berputar kekiri ( G = T ), sehingga papan turun ke bawah dan tidak kembali lagi
kekeseimbangannya semula.

Keseimbangan indiferen : Apabila gaya yang diberikan padanya dihilangkan, maka ia
akan berada dalam keadaan keseimbangan, tetapi di tempat yang berlainan.



Kalau titik gantung P tadi sekarang berimpit dengan titik berat Z, maka papan dalam
keadaan ini setimbang indiferen. Kalau ujung A papan di putar naik, maka gaya berat
G dan gaya tekanan T akan tetap pada satu garis lurus seperti semula ( tidak terjadi
koppel ) sehingga papan di putar bagaimanapun juga ia akan tetap seimbang pada
kedudukannya yang baru.

2. Untuk benda yang berada di atas bidang datar.
Keseimbangan stabil :

Sebuah pararel epipedum siku-siku ( balok ) diletakkan di atas bidang datar, maka ia
dalam keadaan ini seimbang stabil, gaya berat G dan gaya tekanan N yang masing-
masing bertitik tangkap di Z ( titik berat balok ) dan di A terletak pada satu garis
lurus. Kalau balok tersebut diputar naik sedikit dengan rusuk B sebagai sumbu
perputarannya, maka gaya tekanan N akan pindah ke B, dan dalam keadaan ini akan
pindah ke B, dan dalam keadan ini akan timbul suatu koppel dengan gaya-gaya G dan
N yang berputar ke kanan ( G = N ) sehingga balok tersebut kembali
keseimbangannya semula yaitu seimbang stabil.

Keseimbangan labil : Sebuah pararel epipedum miring ( balok miring ) yang bidang
diagonalnya AB tegak lurus pada bidang alasnya diletakkan diatas bidang datar, maka
ia dalam keadaan ini setimbang labil, gaya berat G dan gaya tekanan N yang masing-
masing melalui rusuk B dari balok tersebut terletak pada satu garis lurus.


Titik tangkap gaya tekanan N ada pada rusuk N. Kalau balok tersebut diputar naik
sedikit dengan rusuk B sebagai sumbu putarnya, maka gaya tekanan N yang berputar
kekiri ( G = N ), sehingga balok tersebut akan turun kebawah dan tidak kembali lagi
kekeseimbangannya semula.

Keseimbangan indiferen : Sebuah bola diletakkan diatas bidang datar ia dalam
keadaan ini seimbang indiferen.

Kalau bola dipindah / diputar, maka gaya berat G dan gaya tekanan N akan tetap pada
satu garis lurus seperti semula ( tidak terjadi koppel ), sehingga bola berpindah /
berputar bagaimanapun juga ia akan tetap seimbang pada kedudukan yang baru.

Kesimpulan.
Dari contoh-contoh di atas dapat disimpulkan :
a. Kalau sebuah benda yang dalam keadaan seimbang stabil diadakan perubahan kecil,
maka titik berat benda tersebut akan naik. ( sehingga timbul koppel )
b. Kalau pada sebuah benda yang dalam keadaan seimbang labil diadakan perubahan
kecil, maka titik berat benda tersebut akan turun. ( sehingga timbul koppel )
c. Kalau pada sebuah benda yang dalam keadaan setimbang indiferen diadakan
perubahan kecil, maka titik berat benda tersebut akan tetap sama tingginya seperti
semula. (sehingga tidak timbul koppel).

Jenis gaya-gaya yang menyebabkan sebuah benda/benda seimbang.
GAYA LUAR ( gaya aksi )
GAYA -
GAYA DALAM ( gaya reaksi )
- gaya tekanan / gaya tarikan

- gaya sendi / engsel
- gaya tegangan tali
- gaya gesekan / geseran.
Gaya- gaya tersebut akan di bahas masing-masing dalam contoh-contoh latihan soal.

LATIHAN SOAL

Pilihan ganda soal dan jawaban dinamika rotasi 15 butir. 9 uraian soal dan
jawaban dinamika rotasi
A. Pilihan Ganda
Pilihlah jawaban yang paling tepat!
1. Sistem yang terdiri atas bola A, B, dan C yang posisinya seperti tampak pada gambar,
mengalami gerak rotasi. Massa bola A, B, dan C masing-masing 3 kg, 4 kg, dan 2 kg.
Momen inersia sistem tersebut jika BC = 0,4 m adalah .

a. 0,04 kgm
2

b. 0,18 kgm
2

c. 0,24 kgm
2

d. 0,28 kgm
2

e. 0,96 kgm
2

2. Pada sebuah roda gila yang memiliki inersia 4 kgm
2
diberi momen gaya sebesar 50 Nm.
Jika roda gila mulai bergerak dengan kecepatan sudut 40 rad/s, sudut putaran yang
ditempuh roda setelah 6 sekon adalah .
a. 225 rad
b. 240 rad
c. 125 rad
d. 315 rad
e. 465 rad

3. Sistem katrol pada gambar berikut memiliki data-data m
K
= 1 kg, m
A
= 2 kg, m
B
= 5
kg, dan katrol K dianggap sebagai silinder pejal. Jika gesekan katrol dengan poros dan
massa tali diabaikan, serta g = 10 m/s
2
maka percepatan benda selama gerak adalah .

a. 2 m/s
2

b. 4 m/s
2

c. 6 m/s2
d. 8 m/s
2

e. 10 m/s
2

4. Sebuah silinder pejal (I = mR
2
) dilepas tanpa kecepatan awal dari puncak suatu
bidang miring yang kasar dan tanpa slip, serta kemiringannya membuat sudut terhadap
bidang horizontal. Jika percepatan gravitasi g maka silinder tersebut akan .
a. meluncur dengan percepatan g sin
b. menggelinding dengan percepatan g sin
c. meluncur dengan percepatan sin
d. menggelinding dengan percepatan g sin
e. menggelinding dengan percepatan (2/3) g sin
5. Dua benda, yaitu A dan B yang masing-masing bermassa 2 kg dan 4 kg dihubungkan
dengan seutas tali melalui sebuah katrol bermassa 2 kg dan berjari-jari 10 cm. Benda A
berada pada bidang miring kasar dengan koefisien gesek 0,3. Benda B tergantung pada
sudut bidang miring 37, seperti yang terlihat pada gambar berikut. Percepatan sistem ini
adalah .


a. 2,3 m/s
2

b. 2,4 m/s
2

c. 3,3 m/s
2

d. 3,4 m/s
2

e. 3,5 m/s
2

6. Seorang penari balet dengan tangan terentang berputar dengan kecepatan sudut di
atas lantai mendatar yang licin. Jika penari tersebut melipat tangannya, momen inersianya
akan berkurang sebesar 25% dari semula. Perbandingan energi kinetik rotasi penari saat
tangan dilipat dengan tangan terentang adalah .
a.
b.
c. 4/3
d. 4/5
e. 4
7. Seorang penari balet berputar dengan tangan terentang pada kecepatan 90 rpm di atas
lantai licin dengan momen inersia 6 kgm
2
. Kemudian, kedua tangannya dilipat menyilang
di dadanya. Pasangan yang mungkin dari dan I pada kondisi akhir tersebut adalah .
a. = 60 rpm dan I = 9 kgm
2

b. = 120 rpm dan I = 4,5 kgm
2

c. = 125 rpm dan I = 4,0 kgm
2

d. = 140 rpm dan I = 3,5 kgm
2

e. = 150 rpm dan I = 3,0 kgm
2


8. Diketahui tg =3/4 = , tg =4/3, m
2
= 4 kg, dan g = 10 m/s
2
maka nilai m
1
dan T
2
agar
setimbang adalah

a. 2,4 kg dan 32 N
b. 3,2 kg dan 24 N
c. 2,4 kg dan 24 N
d. 3,2 kg dan 32 N
e. 4,0 kg dan 24 N
9. Dari sistem pada gambar berikut, diketahui massa benda B = 40 kg dan massa benda C
= 50 kg. Massa benda A agar sistem setimbang adalah .

a. 80 kg
b. 70 kg
c. 60 kg
d. 50 kg
e. 40 kg
10. Tangga AB yang panjangnya 5 m dan massa 5 kg disandarkan pada dinding vertikal
yang licin. Ujung A terletak pada dinding dan ujung B terletak pada lantai. Ujung A
terletak 4 m di atas lantai. Seorang anak yang massanya 30 kg menaiki tangga sampai
suatu ketinggian berjarak 2 m dari A. Koefisien gesek antara tangga dengan lantai pada
saat tangga akan tergelincir adalah .
a. 0,25

b. 0,27
c. 0,35
d. 0,44
e. 0,5
11. Tiga buah partikel dengan massa m, 2m, 3m dipasang pada ujung kerangka yang
massanya diabaikan. Sistem terletak pada bidang xy. Jika sistem diputar terhadap sumbu
y, maka momen inersia sistem adalah .

A. 5 ma
B. 7 ma
C. 5 ma
2

D. 6 ma
2

E. 7 ma
2

12. Sebuah benda bermassa m diikat pada seutas tali kemudian diputar secara horisontal
dengan kecepatan sudut . Panjang tali l meter. Momentum sudut yang dialami benda
tersebut sebesar .
A. l m
B. l
2
m
C. lm
2

D. l m
2

E. l m
2


13. Seorang penari balet berputar dengan kecepatan sudut w memiliki momen inersia
sebesar I. Agar penari tersebut bergerak dengan kecepatan sudut yang lebih besar yang
harus dilakukan penari tersebut adalah .
A. meregangkan lengannya agar momen inersianya lebih besar
B. menekuk kedua lengannya agar momen inersianya menjadi lebih besar
C. meregangkan kedua lengannya agar momen inersianya menjadi lebih kecil
D. menekuk kedua lengannya agar momen inersianya menjadi lebih kecil
E. menekuk kedua kakinya agar lebih pendek
14. Sebuah kulit silinder berjari jari R meter bermassa M kg memiliki momen inersia
sebesar MR
2
kgm
2
, bergerak dengan kecepatan sudut . Agar kulit silinder tersebut
berhenti berputar dalam waktu 2 detik, maka usaha luar yang harus dikenakan pada
silinder sebesar .
A. M
2
J
B. MR
2

2
J
C. MR
2

2
J
D. MR
2
J
E. MR
2
J
15. Seorang penari balet berputar 3 putaran per detik dengan kedua lengannya
direntangkan. Pada saat itu momen inersia penari 8 kg/m
2
. Kemudian kedua lengannya
dirapatkan sehingga momen inersianya menjadi 2 kgm
2
. Frekuensi putaran sekarang
menjadi .
A. 10 putaran per detik
B. 12 putaran per detik
C. 16 putaran per detik
D. 24 putaran per detik
E. 48 putaran per detik
B. Soal Uraian dinamika rotasi

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan benar
1. Suatu motor listrik memutar roda A yang berjari-jari 10 cm. Roda A dihubungkan
dengan roda B yang berjari-jari 50 cm seperti tampak pada gambar. Jika motor
memberikan energi sebesar 1 joule pada roda A dan momen inersia roda A adalah 5
104 (sistem dalam satuan cgs.), tentukanlah kecepatan sudut roda B jika massa B
diabaikan.

2. Sebuah batu gerinda memiliki massa 4 kg dan diameter 20 cm. Ketika momen gaya
dikerjakan, batu gerinda mencapai kecepatan sudut 1.200 rpm dalam 10 sekon. Jika pada
saat awal batu gerinda dalam keadaan diam, berapakah resultan momen gaya yang
bekerja?
3. Sebuah satelit berbentuk silinder memiliki diameter 2 m, massa 1.000 kg, dan berotasi
dengan laju 30/ rpm. Oleh karena ada perbaikan, satelit tersebut harus dihentikan. Dua
roket kecil yang terpasang berseberangan pada satelit, menghasilkan gaya dorong 20 N
dan menyinggung satelit, seperti yang terlihat pada gambar. Berapa lama roket harus
dijalankan agar satelit berhenti berotasi?

4. Sebuah tali dililitkan mengelilingi sebuah silinder 3 kg yang berjari-jari 10 cm yang
bebas berputar mengelilingi sumbunya. Tali ditarik dengan gaya 15 N. Silinder semula
diam saat t = 0.
a. Carilah torsi yang dikerjakan oleh tali dan percepatan sudut silinder.
b. Carilah kecepatan sudut silinder pada saat t = 4 det.
5. Tiga buah benda masing-masing bermassa 2 kg ditempatkan pada titik-titik: x = 10
cm,y = 0; x = 0, y = 10 cm; x= 10 cm, y = 10 cm. Carilah letak pusat massa ketiga benda
tersebut!

6. Empat buah partikel terletak seperti pada gambar di samping. Partikel dihubungkan
oleh kawat yang tidak bermassa.

a. Hitunglah momen inersia sistem yang diputar terhadap sumbu z!
b. Hitunglah momen inersia sistem yang diputar terhadap sumbu y!
c. Berapa kerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan rotasi 2 rad/s terhadap sumbu z jika
mula-mula sistem diam?
7. Carilah momen inersia sebuah cakram berjari-jari R terhadap sumbu di bidang cakram
yang melewati pusatnya massanya!
8. Sebuah partikel bergerak dengan lintasan berupa lingkaran.
a. Jika momentum linearnya p menjadi dua kali besar momentum semula, bagaimana
pengaruhnya terhadap
momentum sudutnya?
b. Jika jari-jari lingkaran dijadikan dua kali jari-jari semula tetapi kelajuannya tidak
berubah, bagaimana pengaruhnya terhadap momentum sudut partikel?
9. Sebuah bola menggelinding tanpa selip menuruni sebuah bidang miring dengan sudut
.
a. Carilah percepatan bola!
b. Carilah gaya gesekan!
c. Sudut maksimum bidang miring agar bola menggelinding tanpa selip. Nyatakan dalam
koefisien gesekan
s
!

kunci jawaban soal dan jawaban dinamika rotasi
A. Pilihan ganda
1. b 5. c 9. B 11. B 12. D
2. e 6. c 10. D 13. D 14. B
3. b 7. B 15. B
4. e 8. c
B. Esai
1. 4 rad/s
2. 2,51 10
1
Nm
3. 25 s
4. a) = 1,5 Nm, = 100 rad/s
2

b) 400 rad/s
5. (6 2/3, 62/3)
6. a) 56 kgm
2

b) 28 kgm
2

c) 112 J
7. MR
2

8. a) L dua kalinya,
b) L dua kalinya
9. a) 7/5 g.sin
b) 2/7 m.gsin
c) Tan = 7/2
s

































FLUIDA BERGERAK

ALIRAN FLUIDA

Di dalam geraknya pada dasarnya dibedakan dalam 2 macam, yaitu :
Aliran laminar / stasioner / streamline.
Aliran turbulen

Suatu aliran dikatakan laminar / stasioner / streamline bila :
Setiap partikel yang melalui titik tertentu selalu mempunyai lintasan (garis arus) yang
tertentu pula.

Partikel-partikel yang pada suatu saat tiba di K akan mengikuti lintasan yang terlukis
pada gambar di bawah ini. Demikian partikel-partikel yang suatu saat tiba di L dan M.

Kecepatan setiap partikel yang melalui titik tertentu selalu sama. Misalkan setiap partikel
yang melalui K selalu mempunyai kecepatan v
K
.

Aliran yang tidak memenuhi sifat-sifat di atas disebut : ALI RAN TURBULEN.


K L
M N



Pembahasan dalam bab ini di batasi pada fluida ideal, yaitu fluida yang imkompresibel
dan bergerak tanpa mengalami gesekan dan pada aliran stasioner.

DEBIT.

Fluida mengalir dengan kecepatan tertentu, misalnya v meter per detik. Penampang
tabung alir seperti terlihat pada gambar di atas berpenampang A, maka yang dimaksud
dengan DEBIT FLUIDA adalah volume fluida yang mengalir persatuan waktu melalui
suatu pipa dengan luas penampang A dan dengan kecepatan v.

Q =
t
Vol
A
atau Q = A . v


Q = debit fluida dalam satuan SI m
3
/det
Vol = volume fluida m
3

A = luas penampang tabung alir m
2

V = kecepatan alir fluida m/det



PERSAMAN KONTINUITAS.

Perhatikan tabung alir a-c di bawah ini. A1 adalah penampang lintang tabung alir di a.
A
2
= penampang lintang di c. v
1
= kecepatan alir fluida di a, v
2
= kecepatan alir fluida di
c.


v
2
P
2




h2
P
1


v
1

h
1
Bidang acuan untuk Energi Potensial

Partikel partikel yang semula di a, dalam waktu At detik berpindah di b, demikian pula
partikel yang semula di c berpindah di d. Apabila At sangat kecil, maka jarak a-b sangat
kecil, sehingga luas penampang di a dan b boleh dianggap sama, yaitu A
1
. Demikian pula
jarak c-d sangat kecil, sehingga luas penampang di c dan di d dapat dianggap sama, yaitu
A
2
. Banyaknya fluida yang masuk ke tabung alir dalam waktu At detik adalah :
.A
1
.v
1
. At dan dalam waktu yang sama sejumlah fluida meninggalkan tabung alir
sebanyak .A
2
.v
2
. At. Jumlah ini tentulah sama dengan jumlah fluida yang masuk ke
tabung alir sehingga :
.A
1
.v
1
. At = .A
2
.v
2
. At

Jadi : A
1
.v
1
= A
2
.v
2

Persamaan ini disebut : Persamaan KONTINUITAS

A.v yang merupakan debit fluida sepanjang tabung alir selalu konstan (tetap sama
nilainya), walaupun A dan v masing-masing berbeda dai tempat yang satu ke tempat yang
lain. Maka disimpulkan :

Q = A
1
.v
1
= A
2
.v
2
= konstan




HUKUM BERNOULLI.

Hukum Bernoulli merupakan persamaan pokok hidrodinamika untuk fluida mengalir
dengan arus streamline. Di sini berlaku hubungan antara tekanan, kecepatan alir dan
tinggi tempat dalam satu garis lurus. Hubungan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :

Perhatikan gambar tabung alir a-c pada gambar. Jika tekanan P
1
tekaopan pada
penampang A
1
, dari fluida di sebelah kirinya, maka gaya yang dilakukan terhadap
penampang di a adalah P
1
.A
1
, sedangkan penampang di c mendapat gaya dari fluida
dikanannya sebesar P
2
.A
2
, di mana P
2
adalah tekanan terhadap penampang di c ke kiri.
Dalam waktu At detik dapat dianggap bahwa penampang a tergeser sejauh v
1
. At dan
penampang c tergeser sejauh v
2
. At ke kanan. Jadi usaha yang dilakukan terhadap a
adalah : P
1
.A
1
.v
1
. At sedangkan usaha yang dilakukan pada c sebesar : - P
2
.A
2
.v
2
. At
Jadi usaha total yang dilakukan gaya-gaya tersebut besarnya :

W
tot
= (P
1
.A
1
.v
1
- P
2
.A
2
.v
2
) At

Dalam waktu At detik fluida dalam tabung alir a-b bergeser ke c-d dan mendapat
tambahan energi sebesar :

E
mek
= A
Ek
+ A
Ep

E
mek
= ( m . v
2
2
m. v
1
2
) + (mgh
2
mgh
1
)
= m (v
2
2
v
1
2
) + mg (h
2
h
1
)

Keterangan : m = massa fluida dalam a-b = massa fluida dalam c-d.
h
2
-h
1
= beda tinggi fluida c-d dan a-b

Karena m menunjukkan massa fl;uida di a-b dan c-d yang sama besarnya, maka m dapat
dinyatakan :
m = .A
1
.v
1
. At = .A
2
.v
2
. At

Menurut Hukum kekekalan Energi haruslah :

W
tot
= E
mek


Dari persamaan-persaman di atas dapat dirumuskan persaman :

P
1

m
+ m.v
1
2
+ mgh
1
= P
2

m
+ m.v
2
2
+ mgh
2

Suku-suku persamaan ini memperlihatkan dimensi USAHA.





Dengan membagi kedua ruas dengan

m
maka di dapat persamaan :
P
1
+ .v
1
2
+ g h
1
= P
2
+ .v
2
2
+ g h
2

Suku-suku persamaan di atazs memperlihatkan dimensi TEKANAN.

Keterangan :

P
1
dan P
2
= tekanan yang dialami oleh fluida
v
1
dan v
2
= kecepatan alir fluida
h
1
dan h
2
= tinggi tempat dalam satu garis lurus
= Massa jenis fluida
g = percepatan grafitasI



GAYA ANGKAT SAYAP PESAWAT TERBANG.

Kita akan membahas gaya angkat pada sayap pesawat terbang dengan menggunakan
persamaan BERNOULLI. Untuk itu, kita anggap bentuk sayap pesawat terbang
sedemikian rupa sehingga garis arus al;iran udara yang melalui sayap adalah tetap
(streamline)

Penampang sayap pesawat terbang mempunyai bagian belakang yang lebih tajam dan sisi
bagian yang atas lebih melengkung daripada sisi bagian bawahnya. Bentuk ini
menyebabkan aliran udara di bagian atas lebih besar daripada di bagian bawah (v
2
> v
1
).
Dari persamaan Bernoulli kita dapatkan :

P
1
+ .v
1
2
+ g h
1
= P
2
+ .v
2
2
+ g h
2




Ketinggian kedua sayap dapat dianggap sama (h1 = h2), sehingga g h1 = g h2.
Dan persamaan di atas dapat ditulis :


P
1
+ .v
1
2
= P
2
+ .v
2
2


P
1
P
2
= .v
2
2
- .v
1
2


P
1
P
2
= (v
2
2
v
1
2
)

Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa v
2
> v
1
kita dapatkan P
1
> P
2
untuk luas
penampang sayap F
1
= P
1
. A dan F
2
= P
2
. A dan kita dapatkan bahwa F1 > F2. Beda
gaya pada bagian bawah dan bagian atas (F
1
F
2
) menghasilkan gaya angkat pada
pesawat terbang. Jadi, gaya angkat pesawat terbang dirumuskan sebagai :

F
1
F
2
= A(v
2
2
v
1
2
)

Dengan = massa jenis udara (kg/m
3
)


========o0o======







LATIHAN SOAL
Soal No. 1
Ahmad mengisi ember yang memiliki kapasitas 20 liter dengan air dari sebuah kran
seperti gambar berikut!



Jika luas penampang kran dengan diameter D
2
adalah 2 cm
2
dan kecepatan aliran air di
kran adalah 10 m/s tentukan:

a) Debit air
b) Waktu yang diperlukan untuk mengisi ember

Pembahasan
Data :
A
2
= 2 cm
2
= 2 x 10
4
m
2

v
2
= 10 m/s

a) Debit air
Q = A
2
v
2
= (2 x 10
4
)(10)
Q = 2 x 10
3
m
3
/s

b) Waktu yang diperlukan untuk mengisi ember
Data :
V = 20 liter = 20 x 10
3
m
3

Q = 2 x 10
3
m
3
/s
t = V / Q
t = ( 20 x 10
3
m
3
)/(2 x 10
3
m
3
/s )
t = 10 sekon

Soal No. 2
Pipa saluran air bawah tanah memiliki bentuk seperti gambar berikut!



Jika luas penampang pipa besar adalah 5 m
2
, luas penampang pipa kecil adalah 2 m
2
dan
kecepatan aliran air pada pipa besar adalah 15 m/s, tentukan kecepatan air saat mengalir
pada pipa kecil!

Pembahasan
Persamaan kontinuitas
A
1
v
1
= A
2
v
2

(5)(15) = (2)v
2

v
2
= 37,5 m/s

Soal No. 3
Tangki air dengan lubang kebocoran diperlihatkan gambar berikut!




Jarak lubang ke tanah adalah 10 m dan jarak lubang ke permukaan air adalah 3,2 m.
Tentukan :
a) Kecepatan keluarnya air
b) Jarak mendatar terjauh yang dicapai air
c) Waktu yang diperlukan bocoran air untuk menyentuh tanah

Pembahasan
a) Kecepatan keluarnya air
v = (2gh)
v = (2 x 10 x 3,2) = 8 m/s

b) Jarak mendatar terjauh yang dicapai air
X = 2(hH)
X = 2(3,2 x 10) = 82 m

c) Waktu yang diperlukan bocoran air untuk menyentuh tanah
t = (2H/g)
t = (2(10)/(10)) = 2 sekon

Soal No. 4
Untuk mengukur kecepatan aliran air pada sebuah pipa horizontal digunakan alat seperti
diperlihatkan gambar berikut ini!



Jika luas penampang pipa besar adalah 5 cm
2
dan luas penampang pipa kecil adalah 3
cm
2
serta perbedaan ketinggian air pada dua pipa vertikal adalah 20 cm tentukan :
a) kecepatan air saat mengalir pada pipa besar

b) kecepatan air saat mengalir pada pipa kecil

Pembahasan
a) kecepatan air saat mengalir pada pipa besar
v
1
= A
2
[(2gh) : (A
1
2
A
2
2
) ]
v
1
= (3) [ (2 x 10 x 0,2) : (5
2
3
2
) ]
v
1
= 3 [ (4) : (16) ]
v
1
= 1,5 m/s

Tips :
Satuan A biarkan dalam cm
2
, g dan h harus dalam m/s
2
dan m. v akan memiliki satuan
m/s.

b) kecepatan air saat mengalir pada pipa kecil
A
1
v
1
= A
2
v
2

(3 / 2)(5) = (v
2
)(3)
v
2
= 2,5 m/s

Soal No. 5
Pipa untuk menyalurkan air menempel pada sebuah dinding rumah seperti terlihat pada
gambar berikut! Perbandingan luas penampang pipa besar dan pipa kecil adalah 4 : 1.



Posisi pipa besar adalah 5 m diatas tanah dan pipa kecil 1 m diatas tanah. Kecepatan
aliran air pada pipa besar adalah 36 km/jam dengan tekanan 9,1 x 10
5
Pa. Tentukan :
a) Kecepatan air pada pipa kecil
b) Selisih tekanan pada kedua pipa
c) Tekanan pada pipa kecil
(
air
= 1000 kg/m
3
)

Pembahasan
Data :
h
1
= 5 m
h
2
= 1 m

v
1
= 36 km/jam = 10 m/s
P
1
= 9,1 x 10
5
Pa
A
1
: A
2
= 4 : 1

a) Kecepatan air pada pipa kecil
Persamaan Kontinuitas :
A
1
v
1
= A
2
v
2

(4)(10) = (1)(v
2
)
v
2
= 40 m/s

b) Selisih tekanan pada kedua pipa
Dari Persamaan Bernoulli :
P
1
+
1
/
2
v
1
2
+ gh
1
= P
2
+
1
/
2
v
2
2
+ gh
2

P
1
P
2
=
1
/
2
(v
2
2
v
1
2
) + g(h
2
h
1
)
P
1
P
2
=
1
/
2
(1000)(40
2
10
2
) + (1000)(10)(1 5)
P
1
P
2
= (500)(1500) 40000 = 750000 40000
P
1
P
2
= 710000 Pa = 7,1 x 10
5
Pa

c) Tekanan pada pipa kecil
P
1
P
2
= 7,1 x 10
5

9,1 x 10
5
P
2
= 7,1 x 10
5

P
2
= 2,0 x 10
5
Pa
=======o0o=======















F L U I D A

Pengertian Fluida.
Fluida adalah zat yang dapat mengalir atau sering disebut Zat Alir.
Jadi perkataan fluida dapat mencakup zat cair atau gas.
Antara zat cair dan gas dapat dibedakan :
Zat cair adalah Fluida yang non kompresibel (tidak dapat ditekan) artinya tidak berubah
volumenya jika mendapat tekanan.
Gas adalah fluida yang kompresibel, artinya dapat ditekan.
Pembahasan dalam bab ini hanya dibatasi sampai fluida yang non kompresibel saja.
Bagian dalam fisika yang mempelajari tekanan-tekanan dan gaya-gaya dalam zat cair
disebut : HIDROLIKA atau MEKANIKA FLUIDA yang dapat dibedakan dalam :
Hidrostatika : Mempelajari tentang gaya maupun tekanan di dalam zat cair yang diam.
Hidrodinamika : Mempelajari gaya-gaya maupun tekanan di dalam zat cair yang
bergerak.
(Juga disebut mekanika fluida bergerak)
Pembahasan dalam bab ini hanya dibatasi sampai Hidrostatika saja.
Rapat Massa dan Berat J enis.
Rapat massa benda-benda homogen biasa didefinisikan sebagai : massa persatuan volume
yang disimbolkan dengan .
Satuan.
Besaran MKS CGS
m kg g
V m
3
cm
3


kg/m
3
g/cm
3

Berat jenis didefinisikan sebagai Berat persatuan Volume.
Yang biasa disimbolkan dengan : D
Satuan.

atau

Besaran MKS CGS
W Newton Dyne
V m
3
cm
3

D n/m
3
dyne/cm
3

g m/det
2
cm/det
2


Rapat Massa Relatif.
Rapat massa relatif suatu zat adalah perbandingan dari rapat massa zat tersebut terhadap
rapat massa dari zat tertentu sebagai zat pembanding.(I,
2
)

Zat pembanding biasa diambil air, pada suhu 4
0
C.
Rapat massa relatif biasa disimbolkan dengan : r.
=
V
m

D =
V
w

D = . g


Juga berlaku :


Rapat massa relatif tidak mempunyai SATUAN.
Tekanan Hidrostatika.
Adalah : Tekanan yang disebabkan oleh berat zat cair.
Tekanan adalah : Gaya per satuan luas yang bekerja dalam arah tegak lurus suatu
permukaan.
Tekanan disimbolkan dengan : P
Satuan
Besaran MKS CGS
F N dyne
A m
2
cm
2

P N/m
2
dyne/cm
2

Tiap titik di dalam fluida tidak memiliki tekanan yang sama besar, tetapi berbeda-beda
sesuai dengan ketinggian titik tersebut dari suatu titik acuan.


P
Bar

Dasar bejana akan mendapat tekanan sebesar :
P = tekanan udara + tekanan oleh gaya berat zat cair
(Tekanan Hidrostatika).
P = BAR +
bejana dasar penampang Luas
fliuda berat Gaya

P = BAR +
A
g . v .
= BAR +
A
h . A . g .



Jadi Tekanan Hidrostatika (P
h
) didefinisikan :













r =
air
zat

r =
air D
zat D

P =
A
F

P = BAR + . g . h
P
h
= . g . h

h

h

h

h

h

Satuan
Keterangan. MKS CGS
= rapat massa zat cair kg/m
3
g/cm
3

g = percepatan gravitasi m/det
2
cm/det
2

h = tinggi zat cair diukur dari permukaan zat
cair sampai ke titik/bidang yang diminta.
m cm
P
h
= Tekanan Hidrostatika N/m
2
Dyne/cm
2

1 atm = 76 cm Hg
1 atm = 10
5
N/m
2
= 10
6
dyne/cm
2

Untuk bidang miring dalam mencari h maka dicari lebih dahulu titik
tengahnya (Disebut : titik massa).




Gaya Hidrostatika. (=F
h
)
Besarnya gaya hidrostatika (F
h
) yang bekerja pada bidang seluas A adalah :
F
h
= P
h
. A = . g . h . A



F
h
= gaya hidrostatika dalam SI (MKS) adalah Newton
dalam CGS adalah Dyne.

Hukum Pascal.
Bunyinya : Tekanan yang bekerja pada fluida di dalam ruang tertutup akan diteruskan
oleh fluida tersebut ke segala arah dengan sama besar.
Contoh alat yang berdasarkan hukum Pascal adalah : Pompa Hidrolik.
Perhatikan gambar bejana berhubungan di bawah ini.

F
1
F
2


A
1
A
2

Permukaan fluida pada kedua kaki bejana berhubungan
sama tinggi.
Bila kaki I yang luas penampangnya A
1
mendapat gaya
F
1
dan kaki II yang luas penampangnya A
2
mendapat
gaya F
2
maka menurut Hukum Pascal harus berlaku :






F
h
= . g . h . A
P
1
= P
2

2
2
1
1
A
F
A
F
=

F
1
: F
2
= A
1
: A
2




Hukum Utama Hidrostatis.
Bunyinya : Tekanan hidrostatis pada sembarang titik yang terletak pada bidang
mendatar di dalam sejenis zat cair yang dalam keadaan setimbang adalah sama.





Hukum utama hidrostatika berlaku pula pada pipa U (Bejana berhubungan) yang diisi
lebih dari satu macam zat cair yang tidak bercampur.






Percobaan pipa U ini biasanya digunakan untuk menentukan massa jenis zat cair.






Paradoks Hidrostatis.

Segala bejana yang mempunyai luas dasar (A) yang sama dan berisi zat cair dengan
ketinggian yang sama pula (h).
Menurut Hukum Utama Hidrostatis : Tekanan hidrostatis pada dasar masing-masing
bejana adalah sama yaitu : Ph =

. g . h
Paradoks Hidrostatis : Gaya hidrostatis pada dasar bejana tidak tergantung pada
banyaknya zat cair maupun bentuk bejana, melainkan tergantung pada :
Massa jenis zat cair.
Tinggi zat cair diatas dasar bejana.
Luas dasar bejana.

Jadi gaya hidrostatis pada dasar bejana-bejana tersebut sama yaitu :
F
h
=

. g . h . A
Hukum Archimedes.
(P
h
) di A = (P
h
) di B = (P
h
) di C
(P
h
)
A
= (P
h
)
B

1
h
1
+
2
h
2
=
3
h
3


Bunyinya : Bila sebuah benda diletakkan di dalam fluida, maka fluida tersebut akan
memberikan gaya ke atas (F
A
) pada benda tersebut yang besarnya = berat fluida yang
dipindahkan oleh benda tersebut.
Benda di dalam zat cair ada 3 macam keadaan :
Benda tenggelam di dalam zat cair.
Berat zat cair yang dipindahkan = m
c
. g
=
c
. V
c
. g
Karena Volume zat cair yang dipindahkan = Volume benda, maka :
=
c
. V
b
. g
Gaya keatas yang dialami benda tersebut besarnya :


b
= Rapat massa benda F
A
= Gaya ke atas

c
= Rapat massa zat cair V
b
= Volume benda
W = Berat benda V
c
= Volume zat cair yang
W
s
= Berat semu dipindahkan
(berat benda di dalam zat cair).
Benda tenggelam maka : F
A
' W
w
c
. V
b
. g '
b
. V
b
. g



Selisih antara W dan F
A
disebut Berat Semu (W
s
)










Benda melayang di dalam zat cair.
Benda melayang di dalam zat cair berarti benda tersebut dalam keadaan setimbang.
F
A
= W

c
. V
b
. g =
b
. V
b
. g


Pada 2 benda atau lebih yang melayang dalam zat cair akan berlaku :
F
A
=
c
. V
b
. g

c
'
b

c
=
b

W
s
= W - F
A



F
A

F
A


w


(F
A
)
tot
= W
tot







Benda terapung di dalam zat cair.
Misalkan sepotong gabus ditahan pada dasar bejana berisi zat cair, setelah dilepas, gabus
tersebut akan naik ke permukaan zat cair (terapung) karena :
F
A
> W

c
. V
b
. g >
b
. V
b
. g


Selisih antara W dan F
A
disebut gaya naik (F
n
).



Benda terapung tentunya dalam keadaan setimbang, sehingga berlaku :
F
A
= W



F
A
= Gaya ke atas yang dialami oleh bagian benda
yang tercelup di dalam zat cair.
V
b1
= Volume benda yang berada dipermukaan zat
cair.
V
b2
= Volume benda yang tercelup di dalam zat cair.
V
b
= V
b1
+ V
b2




Besaran g V F
A
dan W
MKS kg/m
3
m/det
2
m
3
Newton
CGS g/cm
3
cm/det
2
cm
3
Dyne

Kohesi dan Adhesi.
Kohesi : adalah gaya tarik menarik antara partikel-partikel suatu zat yang sejenis.
Misalnya : gaya tarik menarik yang terjadi pada air, besi dan sebagainya.
Makin kuat kohesi ini, makin kuat bendanya (tidak mudah berubah bentuknya).

c
. g (V
1
+V
2
+V
3
+V
4
+..) = W
1
+ W
2
+ W
3
+ W
4
+..

c
-
b

F
n
= F
A
- W

c
. V
b2
. g =
b
. V
b
. g
F
A
=
c
. V
b2
. g
V
1

V
2


Berarti kohesi molekul-molekul zat padat dari kohesi molekul-molekul zat cair dari
kohesi molekul-molekul zat gas.
Adhesi : adalah gaya tarik menarik antara partikel-partikel dari zat yang berbeda/tak
sejenis.

Contoh : Kapur tulis yang melekat pada papan.



Air Hg
kohesi molekul-molekul air lebih kecil dari adhesi molekul-
molekul air dan kaca.
Kohesi molekul-molekul air raksa lebih besar dari adhesi
molekul-molekul air raksa dan kaca.
Pengaruh Kohesi & Adhesi Terhadap Permukaan Fluida.
Air : Permukaannya cekung, pada pipa kapiler permukaannya lebih tinggi, karena
adhesinya lebih kuat dari kohesinya sendiri.
Air Raksa : Permukaannya cembung, sedangkan pada pipa kapiler permukaannya lebih
rendah, karena kohesi air raksa lebih besar dari adhesi antara air raksa dengan kaca.






Air Hg
u = Sudut Kontak.
Sudut Kontak. (u)
Sudut kontak yaitu sudut yang dibatasi oleh 2 bidang batas (a) dinding tabung dan (b)
permukaan zat cair.
Dinding tabung : sebagai bidang batas antara zat cair dan tabung.
Permukaan zat cair : Sebagai bidang batas antara zat cair dan uapnya (u = 180
0
)
Bila zat cair tersebut air dan dindingnya gelas maka :
0 < u < 90
0

Karena adhesinya lebih besar dari kohesi.
Bila zat cair tersebut air raksa, maka :
90
0
< u < 180
0

Karena kohesinya lebih besar dari adhesi.
Tegangan Permukaan.
Sebagai akibat dari adanya kohesi zat cair dan adhesi antara zat cair-udara diluar
permukaannya, maka pada permukaan zat cair selalu terjadi tegangan yang disebut
tegangan permukaan.
Karena adanya tegangan permukaan inilah nyamuk, jarum, pisau silet dapat terapung di
permukaan zat cair meskipun massa jenisnya lebih besar dari zat cair.

Tegangan permukaan dapat dirumuskan sebagai berikut :



F = Gaya yang bekerja.
L = Panjangnya batas antara benda dengan permukaan zat cair.
= Tegangan permukaan.





Satuan :
Besaran Gaya (F) L
MKS N m N/m
CGS dyne cm Dyne/cm
Untuk benda berbentuk lempeng : panjang batasnya = kelilingnya.
Untuk benda berbentuk bidang kawat : panjang batasnya = 2 x kelilingnya.
Untuk benda berbentuk kawat lurus, juga pada lapisan tipis (Selaput mempunyai 2
permukaan zat cair) panjang batasnya = 2 x Panjang (L).
Miniskus dan Kapilaritas.
Miniskus : Yaitu bentuk permukaan zat cair dalam suatu pipa yaitu cekung atau
cembung.
Makin sempit pipa (Pembuluh) makin jelas kelengkungannya.
Kapilaritas : Yaitu suatu gejala turun atau naiknya zat cair dalam pembuluh yang sempit,
jika pembuluh yang kedua ujungnya terbuka ini dimasukkan tegak lurus ke dalam bak
yang berisi zat cair.
Sedang pembuluh sempit tersebut tersebut disebut pipa kapiler.
Kenaikan/penurunan permukaan zat cair dalam kapiler dapat dirumuskan sebagai berikut
:



y
y = Kenaikan/penurunan zat cair dalam kapiler

= Tegangan permukaan zat cair
u
= Sudut kontak

= Massa jenis zat cair
g = Percepatan gravitasi
r = Jari-jari kapiler.
=
L
F

y =
r . g .
cos . . 2

u


Hukum Archimedes Untuk Gas.
Balon Udara.
Sebuah balon udara dapat naik disebabkan adanya gaya ke atas yang dilakukan oleh
udara.
Balon udara diisi dengan gas yang lebih ringan dari udara mis : H
2
, He sehingga terjadi
peristiwa seolah-olah terapung.
Balon akan naik jika gaya ke atas F
A
-W
tot
(berat total) sehingga :
F
n
= F
A
- W
tot
F
A
=
ud
. g . V
balon

W
tot
= W
balon
+ W
gas
+ W
beban

W
gas
=
gas
. g . V
balon











Keterangan :
F
A
= Gaya ke atas (N)
F
n
= Gaya naik (N)

gas
= Massa jenis gas pengisi balon (kg/m
3
)

ud
= Massa jenis udara = 1,3 kg/m
3

W = Berat (N)
V = Volume (m
3
)







Soal Latihan.


1. Suatu benda diudara memiliki berat 95N. bend atersebut kemudian ditimbang di
dalam air dan beratnya menjadi 87N. tentukan besarnya gaya arcimedes yang
bekerja!
2. Sebuah drum silinder yang berjari-jari penampang 50cm dengan penampang atas
terbuka berisi minyak tanah setinggi 80cm. jika massa jenis minyak = 0,8gr/cm
3

dan tekanan udara di luar sebesar 1 atm, maka hitunglah:
a. tekanan yang dialami oleh dasar drum,
b. tekanan hidrostatis pada titik yang berada 10 cm dari dasar drum!
3. Sebuah perahu bermassa 100 ton. Berapa m
3
sekurang-kurangnya volume bagian
perahu yang ada dibawah air jika perahu berlayar di dalam:
a. air tawar yang massa jenisnya 1.000 kg/m
3
,
b. air laut yang massa jenisnya 1.030kg/m
3
!
4. Sebuah batang pipa kapiler memiliki jari-jari penampang 1 mm dan dicelupkan
tegak lurus kedalam air ( =10
3
kg/m
3
). Apabila tegangan dipermukaan air sebesar
0,07N/m
2
dan sudut kontak 37
o
, maka berapakah kenaikan air dalam pipa kapiler
jika percepatan gravitasi adalah 10m/s
2
?
5. Sebutkan tiga contoh alat yang bekerja berdasarkan hukum pascal!


=========o0o=========

TEORI KINETIK GAS

GAS IDEAL.
Untuk menyederhanakan permasalahan teori kinetik gas diambil pengertian tentang gas
ideal :
1. Gas ideal terdiri atas partikel-partikel (atom-atom ataupun molekul-molekul ) dalam
jumlah yang besar sekali.
2. Partikel-partikel tersebut senantiasa bergerak dengan arah random/sebarang.
3. Partikel-partikel tersebut merata dalam ruang yang kecil.
4. Jarak antara partikel-partikel jauh lebih besar dari ukuran partikel-partikel, sehingga
ukurtan partikel dapat diabaikan.
5. Tidak ada gaya antara partikel yang satu dengan yang lain, kecuali bila bertumbukan.
6. Tumbukan antara partikel ataupun antara partikel dengan dinding terjadi secara
lenting sempurna, partikel dianggap sebagai bola kecil yang keras, dinding dianggap
licin dan tegar.
7. Hukum-hukum Newton tentang gerak berlaku.

Pada keadaan standart 1 mol gas menempati volume sebesar 22.400 cm
3
sedangkan
jumlah atom dalam 1 mol sama dengan : 6,02 x 10
23
yang disebut bilangan avogadro (N
o
)
Jadi pada keadaan standart jumlah atom dalam tiap-tiap cm
3
adalah :

6 02 10
22 400
2 68 10
23
19 3
,
.
, /
x
x atom cm =
Banyaknya mol untuk suatu gas tertentu adalah : hasil bagi antara jumlah atom dalam gas
itu dengan bilangan Avogadro.
n
N
N
=
0

n = jumlah mol gas
N = jumlah atom
No = bilangan avogadro 6,02 x 10
23
.

SOAL LATIHAN
Soal No. 1
16 gram gas Oksigen (M = 32 gr/mol) berada pada tekanan 1 atm dan suhu 27
o
C.
Tentukan volume gas jika:
a) diberikan nilai R = 8,314 J/mol.K
b) diberikan nilai R = 8314 J/kmol.K
Pembahasan

a) untuk nilai R = 8,314 J/mol.K
Data :
R = 8,314 J/mol.K
T = 27
o
C = 300 K
n = 16 gr : 32 gr/mol = 0,5 mol
P = 1 atm = 10
5
N/m
2

b) untuk nilai R = 8314 J/kmol.K
Data :
R = 8314 J/kmol.K
T = 27
o
C = 300 K
n = 16 gr : 32 gr/mol = 0,5 mol
P = 1 atm = 10
5
N/m
2

Soal No. 2
Gas bermassa 4 kg bersuhu 27
o
C berada dalam tabung yang berlubang.

Jika tabung dipanasi hingga suhu 127
o
C, dan pemuaian tabung diabaikan tentukan:
a) massa gas yang tersisa di tabung
b) massa gas yang keluar dari tabung
c) perbandingan massa gas yang keluar dari tabung dengan massa awal gas
d) perbandingan massa gas yang tersisa dalam tabung dengan massa awal gas
e) perbandingan massa gas yang keluar dari tabung dengan massa gas yang tersisa dalam
tabung
Pembahasan
Data :
Massa gas awal m
1
= 4 kg
Massa gas tersisa m
2

Massa gas yang keluar dari tabung m = m
2
m
1

a) massa gas yang tersisa di tabung

b) massa gas yang keluar dari tabung


c) perbandingan massa gas yang keluar dari tabung dengan massa awal gas

d) perbandingan massa gas yang tersisa dalam tabung dengan massa awal gas

e) perbandingan massa gas yang keluar dari tabung dengan massa gas yang tersisa dalam
tabung

Soal No. 3
A dan B dihubungkan dengan suatu pipa sempit. Suhu gas di A adalah 127
o
C dan jumlah
partikel gas di A tiga kali jumlah partikel di B.

Jika volume B seperempat volume A, tentukan suhu gas di B!
Pembahasan
Data :
T
A
= 127
o
C = 400 K
N
A
: N
B
= 2 : 1
V
A
: V
B
= 4 : 1
Soal No. 4
Gas dalam ruang tertutup memiliki suhu sebesar T Kelvin energi kinetik rata-rata Ek =
1200 joule dan laju efektif V = 20 m/s.

Jika suhu gas dinaikkan hingga menjadi 2T tentukan:
a) perbandingan energi kinetik rata-rata gas kondisi akhir terhadap kondisi awalnya

b) energi kinetik rata-rata akhir
c) perbandingan laju efektif gas kondisi akhir terhadap kondisi awalnya
d) laju efektif akhir
Pembahasan
a) perbandingan energi kinetik rata-rata gas kondisi akhir terhadap kondisi awalnya

b) energi kinetik rata-rata akhir

c) perbandingan laju efektif gas kondisi akhir terhadap kondisi awalnya
d) laju efektif akhir


LATIHAN SOAL
1. Carilah kecepatan rata-rata molekul oksigen pada 76 cm Hg dan suhu 0
0
c bila pada
keadaan ini massa jenis oksigen adalah sebesar 0,00143 gram/cm
3
.
2. Carilah kecepatan rata-rata molekul oksigen pada suhu 0
0
c dan tekanan 76 cm Hg
bila massa jenis oksigen pada kondisi ini 1,429 kg/m
3
.

g = 9,8 m/s
2
.
3. Pada keadaan standard kecepatan rata-rata molekul oksigen adalah 1,3 x 10
3
m/det.
Berapakah massa jenis molekul oksigen pada kondisi ini. g = 9,8 m/s
2
.
4. Hitung kecepatan rata-rata molekul Hidrogen pada suhu 20
0
c dan tekanan 70 cm Hg
bila massa jenis molekul Hidrogen pada suhu 0
0
c adalah 0,000089 gram/cm
3
. g = 9,8
m/det
2
.
5. Pada kondisi normal jarak rata-rata antara molekul-molekul Hidrogen yang
bertumbukan 1,83 x 10
-5
cm. Carilah :
a. Selang waktu antara dua buah tumbukan berturutan.

b. Jumlah tumbukan tiap detik. Massa jenis Hidrogen 0,009 kg/m
3
.
6. Bila jarak rata-rata antara tumbukan molekul-molekul karbon dioksida pada kondisi
standard 6,29 x 10
-4
cm, berapakah selang waktu tumbukan molekul-molekul di atas?
Masa jenis karbondioksida pada keadaan standarad 1,977 kg/m
3




HUKUM I TERMODINAMIKA.

KALOR JENIS GAS.
Suhu suatu gas dapat dinaikkan dalam kondisi yang bermacam-macam.
Volumenya dikonstankan, tekanannya dikonstankan atau kedua-duanya dapat dirubah-
rubah menurut kehendak. Pada tiap-tiap kondisi ini panas yang diperlukan untuk
menaikkan suhu sebesar satu satuan suhu untuk tiap satuan massa adalah berlainan.
Dengan kata lain suatu gas mempunyai bermacam-macam kapasitas panas. Tetapi hanya
dua macam yang mempunyai arti praktis yaitu :
- Kapasitas panas pada volume konstan.
- Kapasitas panas pada tekanan konstan.

Kapasitas panas gas ideal pada tekanan konstan selalu lebih besar dari pada kapasitas
panas gas ideal pada volume konstan, dan selisihnya sebesar konstanta gas umum
(universil) yaitu : R = 8,317 J/mol
0
K.
c
p
- c
v
= R
c
p
= kapasitas panas jenis ( kalor jenis ) gas ideal pada tekanan konstan.
c
v
= kapasitas panas jenis ( kalor jenis ) gas ideal pada volume konstan.

Berdasarkan teori kinetik gas kita dapat menghitung panas jenis gas ideal,sebagai berikut:
a. Untuk gas beratom tunggal ( monoatomik ) diperoleh bahwa :
P c
R =
5
2

V c
R =
3
2

= =
P
V
c
c
167 ,
b. Untuk gas beratom dua ( diatomik ) diperoleh bahwa :
P c
R =
7
2

V c
R =
5
2

= =
P
V
c
c
14 ,

= konstanta Laplace.

USAHA YANG DILAKUKAN GAS.

Temodinamika merupakan cabang ilmu fisika yang mempelajari mengenai pengaliran
panas, perubahan-perubahan energi yang diakibatkan dan usaha yang dilakukan oleh
panas.
1. Usaha luar ( W ) yaitu : Usaha yang dilakukan oleh sistem terhadap sekelilingnya
terhadap sistem. Misalkan gas dalam ruangan yang berpenghisap bebas tanpa gesekan
dipanaskan ( pada tekanan tetap ) ; maka volume akan bertambah dengan V.


Usaha yang dilakukan oleh gas terhadap udara luar :
W = p. A V

2. Usaha dalam ( U ) adalah : Usaha yang dilakukan oleh bagian dari suatu sistem pada
bagian lain dari sitem itu pula. Pada pemanasan gas seperti di atas, usaha dalam
adalah berupa gerakan-gerakan antara molekul-molekul gas yang dipanaskan menjadi
lebih cepat.
Energi dalam suatu gas Ideal adalah : U n R T =
3
2
. .

HUKUM I TERMODINAMIKA.
Dalam suatu sistem yang mendapat panas sebanyak A Q akan terdapat perubahan energi
dalam ( A U ) dan melakukan usaha luar ( A W ).
A Q = A U + A W
A Q = kalor yang masuk/keluar sistem
A U = perubahan energi dalam
A W = Usaha luar.

PROSES - PROSES PADA HUKUM TERMODINAMIKA I.
1. Hukum I termodinamika untuk Proses Isobarik.
Pada proses ini gas dipanaskan dengan tekanan tetap.
( lihat gambar ).

sebelum dipanaskan sesudah dipanaskan


Dengan demikian pada proses ini berlaku persamaan Boyle-GayLussac
V
T
V
T
1
1
2
2
=
Jika grafik ini digambarkan dalam hubungan P dan V maka dapat grafik sebagai berikut :


Pemanasan Pendinginan

Usaha luar yang dilakukan adalah : W = p ( V
2
- V
1
). karena itu hukum I termodinamika
dapat dinyatakan :
A Q = A U + p ( V
2
- V
1
)
Panas yang diperlukan untuk meningkatkan suhu gas pada tekanan tetap dapat dinyatakan
dengan persamaan :
A Q = m c
p
( T
2
- T
1
)
Pertambahan energi dalam gas dapat pula dinyatakan dengan persamaan :
A U = m c
v
( T
2
- T
1
)
Karena itu pula maka usaha yang dilakukan pada proses isobarik dapat pula dinyatakan
dengan persamaan :
A W =A Q - A U = m ( c
p
- c
v
) ( T
2
- T
1
)
m = massa gas
c
p
= kalor jenis gas pada tekanan tetap
c
v
= kalor jenis pada volume tetap.


2. Hukum I Termodinamika untuk Proses Isokhorik ( Isovolumik )
Pada proses ini volume Sistem konstan. ( lihat gambar )

Sebelum dipanaskan. Sesudah dipanaskan.

Dengan demikian dalam proses ini berlaku Hukum Boyle-Gay Lussac dalam bentuk :
P
T
P
T
1
1
2
2
=
Jika digambarkan dalam grafik hubungan P dan V maka grafiknya sebagai berikut :


Pemanasan Pendinginan
Karena A V = 0 maka W = p . A V
W = 0 ( tidak ada usaha luar selama proses )
A Q = U
2
- U
1
Kalor yang diserap oleh sistem hanya dipakai untuk menambah energi dalam ( A U )
A Q = A U
A U = m . c
v
( T
2
- T
1
)



3. Hukum I termodinamika untuk proses Isothermik.
Selama proses suhunya konstan.
( lihat gambar )

Sebelum dipanaskan. Sesudah dipanaskan.
Oleh karena suhunya tetap, maka berlaku Hukum BOYLE.
P
1
V
2
= P
2
V
2
Jika digambarkan grafik hubungan P dan V maka grafiknya berupa :

Pemanasan Pendinginan
Karena suhunya konstan T
2
= T
1
maka :
A U = U
2
- U
1

=
3
2
n R T
2
-
3
2
n R T
1
= 0 ( Usaha dalamnya nol )
Kalor yang diserap sistem hanya dipakai untuk usaha luar saja.
W P V
V
V
P V
V
V
= =
1 1
2
1
2 2
2
1
( ln ) ( ln )

W P V
P
P
P V
P
P
= =
1 1
1
2
2 2
1
2
( ln ) ( ln )
W n R T
V
V
n R T
V
V
= =
1
2
1
2
2
1
( ln ) ( ln )
W n R T
P
P
n R T
P
P
= =
1
1
2
2
1
2
( ln ) ( ln )
ln x =2,303 log x




4. Hukum I Termodinamika untuk proses Adiabatik.
Selama proses tak ada panas yang masuk / keluar sistem jadi Q = 0
( lihat gambar )

Sebelum proses Selama/akhir proses
oleh karena tidak ada panas yang masuk / keluar sistem maka berlaku Hukum Boyle-Gay
Lussac
PV
T
PV
T
1 1
1
2 2
2
=
Jika digambarkan dalam grafik hubungan P dan V maka berupa :

Pengembangan Pemampatan
Karena A Q = 0 maka O = A U + A W
U
2
-U
1
= - A W
Bila A W negatif ( -W = sistem ditekan ) usaha dalam sistem ( A U ) bertambah.
Sedangkan hubungan antara suhu mutlak dan volume gas pada proses adibatik, dapat
dinyatakan dengan persamaan :
T.V
-1
= konstan atau T
1
.V1
-1
= T
2
.V
2
-1


Usaha yang dilakukan pada proses adiabatik adalah :

W = m . c
v
( T
1
- T
2
) atau W =
P V
1 1
1
.

( V
2
-1
- V1
-1
)
Juga berlaku persamaan : P
1
.V1

= P
2
.V
2



PENERAPAN HUKUM I TERMODINAMIKA.

PENGERTIAN SIKLUS.
Suatu pesawat yang dapat mengubah seluruh kalor yang diserapnya menjadi usaha secara
terus menerus belum pernah kita jumpai. yang ada hanya pengubahan kalor menjadi
usaha melalui satu tahap saja. Misalnya : proses isothermis.
Agar sistem ini dapat bekerja terus-menerus dan hasilnya ada kalor yang diubah menjadi
usaha, maka harus ditempuh cara-cara tertentu. Perhatikan gambar di bawah ini.

- Mulai dari ( P
1
, V
1
) gas mengalami proses isothermis sampai ( P
2
, V
2
).
- Kemudian proses isobarik mengubah sistem dari ( P
2
, V
2
) sampai ( P
2
, V
1
).
- Akhirnya proses isobarik membuat sistem kembali ke ( P
1
, V
1
).
Usaha yang dilakukan sama dengan luas bagian gambar yang diarsir proses seperti yang
ditunjukkan pada gambar diatas disebut : SIKLUS. Pada akhir proses sistem kembali ke
keadaan semula. Ini berarti pada akhir siklus energi dalam sistem sama dengan energi
dalam semula. Jadi untuk melakukan usaha secara terus menerus, suatu siklus harus
melakukan usaha secara terus menerus, suatu siklus harus bekerja dalam suatu siklus.



LATIHAN SOAL.
1. Gas sebanyak 2mol dengan c
v
= 12,6 J/mol
0
K menjalani garis tertutup (1), (2) dan
(3). Proses 2-3 berupa pemampatan isotermik. Hitunglah untuk tiap-tiap bagian garis
tertutup itu :

a. Usaha oleh gas.
b. Panas yang ditambahkan pada gas.
c. Perubahan energi dalamnya.

2. Pada suatu prose tertentu diberikan panas sebanyak 500 kalori ke sistem yang
bersangkutan dan pada waktu yang bersamaan dilakukan pula usaha mekanik sebesar
100 joule terhadap sistem tersebut. Berapakah tambahan energi dalamnya ?
3. Diagram di bawah ini menunjukkan tiga proses untuk suatu gas ideal, di titik 1
suhunya 600
0
K dan tekanannya 16 x 10
5
Nm
-2
sedangkan volumenya 10
-3
m
3
. Dititik
2 volumenya 4 x 10
-3
m
3
dari proses 1-2 dan 1-3 salah satu berupa proses isotermik
dan yang lain adiabatik. = 1,5


a. Diantara proses 1-2 dan 1-3 yang manakah proses isotermik dan mana adiabatik ?
Bagaimana kita dapat mengetahui ?
b. Hitung tekanan di titik 2 dan 3
c. Hitung suhu dititik 2 dan 3
d. Hitung volumenya di titik 3 pada proses itu.
4. Pada permulaan 2 mol zat asam ( gas diatomik ) suhunya 27
0
c dan volumenya 0,02
m
3
. Gas disuruh mengembang secara isobaris sehingga volumenya menjadi dua kali
lipat kemudian secara adiabatik hingga suhunya mencapai harga yang seperti
permulaan lagi. R = 8,317 J/mol
0
K. Tentukanlah :
a. Berapakah banyaknya energi dalam totalnya ?
b. Berapakah banyaknya panas yang ditambahkan ?
c. Berapakah usaha yang dilakukan ?
d. Berapakah volume pada akhir proses ?
5. Sebuah mesin pemanas menggerakkan gas ideal monoatomik sebenyak 0,1 mol
menurut garis tertutup dalam diagram P-V pada gambar di bawah ini. Proses 2-3
adalah proses adiabatik.



a. Tentukanlah suhu dan tekanan pada titik 1,2 dan 3.
b. Tentukanlah usaha total yang dilakukan gas.



EFISIENSI MESIN.

Mengubah tenaga panas menjadi tenaga mekanik pertama-tama selalu memerlukan
sebuah mesin, misalnya : mesin uap, mesin bakar atau mesin diesel. Pengalaman-
pengalaman dengan mesin-mesin yang terdapat dalam praktek membawa kita kepada
hukum Termodinamika II yang ringkasnya sebagai berikut :
Adalah Tidak Mungkin Dapat Suatu Mesin Yang Bekerja Dalam Lingkaran
Yang Tidak Menimbulkan Efek Lain Selain Daripada Mengambil Panas Dari
Suatu Sumber Dan Merubah Panas Ini Seluruhnya Menjadi Usaha .

Siklus Carnot Dan Efesiensinya.

Siklus Carnot.
Siklus carnot yang disebut siklus ideal ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Siklus Carnot dibatasi oleh garis lengkung isotherm dan dua garis lengkung adiabatik.
Hal ini memungkinkan seluruh panas yang diserap ( input panas ) diberikan pada satu
suhu panas yang tinggi dan seluruh panas yang dibuang ( panas output ) dikeluarkan pada
satu suhu rendah.
Kurva ab dan cd masing-masing adalah kurva pengembangan dan pemampatan
isoteremis.
Kurva bc dan da masing-masing adalah kurva pengembangan dan pemampatan
adiabatik.
Untuk bahan perbandingan, ditunjukkan beberapa siklus untuk berbagai jenis mesin.

SIKLUS MESIN BAKAR.

Siklus mesin bakar atau lebih umum disebut siklus Otto di tunjukkan pada gambar
di bawah ini.

Siklus Otto dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus isokhorik.
Dimulai dari titik a, maka :
Kurva ab dan cd masing-masing adalah kurva pemampatan dan pengembangan
adiabatik.
Garis lurus bc dan da masing-masing adalah garis lurus untuk pemanasan dan
pendinginan isokhorik.


SIKLUS MESIN DIESEL.
Siklus untuk mesin diesel ditunjukkan pada gambar di atas ini. Siklus pada mesin diesel
dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan satu garis lurus isobarik serta satu garis
lurus isokhorik.

Dimulai dari titik a, maka :
Kurva ab dan cd masing-masing adalah kurva pemampatan dan pengembangan
adiabatik.
Garis lurus bc adalah garis lurus pemanasan isobarik.
Garis lurus cd adalah garis lurus pendinginan isokhorik..

SIKLUS MESIN UAP.
Siklus mesin uap yang juga disebut siklus Rankine ditunjukkan pada gambar di bawah
ini. Siklus ini dibatasi oleh dua garis lengkung adiabatik dan dua garis lurus isokhorik.
hanya saja pada mesin uap ini terdapat proses penguapan dan pengembunan.


Mula-mula air dalam keadaan cair dengan suhu dan tekanan rendah di titik a.
- kurva ab adalah kurva pemampatan secara adiabatik dengan tekanan yang sama dengan
tekanan di dalam periuk pendingin.
- garis cd adalah proses pengubahan air menjadi uap.
- Garis de adalah prosers pemanasan sehingga suhu uap sangat tinggi.
- Kurva ef adalah proses pengembangan secara adiabatik.
- garis fa adalah proses pengembunan sehingga kembali ke keadaan awalnya.


HUKUM II TERMODINAMIKA.

Effisiensi (daya guna mesin)
Dalam hukum II Termodinamika akan dibahas perubahan kalor menjadi energi mekanik
melalui sebuah mesin, dan ternyata belum ada sebuah mesinpun yang dapat mengubah
sejumlah kalor menjadi energi mekanik seluruhnya.

Sebuah mesin diberi energi berupa kalor Q
1
pada suhu tinggi T
1
, sehingga mesin
melakukan usaha mekanik W. Energi yang dibuang berupa kalor Q
2
pada suhu T
2
, maka
effisiensi mesin adalah :

q =
Energi yang bermanfaat
Energi yang asukkan dim

q = =
W
Q
Q Q
Q
2
2 1
2

q = ( ) 1 100%
1
2
Q
Q


Menurut Carnot untuk effisiensi mesin carnot berlaku pula :
q = ( ) 1 100%
1
2
T
T

Sebenarnya tidak ada mesin yang mempunyai effisiensi 100 % dan dalam praktek
effisiensi mesin kurang dari 50 %.




LATIHAN SOAL

1. Sebuah mesin Carnot yang reservoir suhu tingginya pada 127
o
C menyerap 100 kalori
dalam tiap-tiap siklus pada suhu ini dan mengeluarkan 80 kalori ke reservoir suhu
rendah. Tentukanlah suhu reservoir terakhir ini.

2. Berapakah effisiensi suatu mesin yang menerima 200 kalori dari sebuah reservoir
bersuhu 400
o
K dan melepaskan 175 kalori ke sebuah reservoir lain yang bersuhu
320
o
K. Jika mesin tersebut merupakan mesin carnot berapakah effisiensinya.

3. Hitunglah effisiensi ideal dari suatu mesin Carnot yang bekerja antara 100
o
C dan
400
o
C.

4. Sebuah mesin carnot yang menggunakan reservoir suhu rendah pada 7
o
C, daya
gunanya 40 %. Kemudian daya gunanya diperbesar 50 %. Berapakah reservoir suhu
tingginya harus dinaikkan.

5. Mesin Carnot bekerja di antara dua reservoir panas yang bersuhu 400
o
K dan 300
o
K.
Jika dalam tiap siklus, mesin menyerap panas sebanyak 1.200 kalori dari reservoir
yang bersuhu 400
o
K, maka berapakah panas yang dikeluarkan ke reservoir yang
bersuhu 300
o
K.

6. Sebuah mesin carnot bekerja diantara 450
o
C dan 50
o
C. Berapakah effisiensinya ?




----o0o-----
Soal No. 1
Suatu gas memiliki volume awal 2,0 m3 dipanaskan dengan kondisi isobaris hingga
volume akhirnya menjadi 4,5 m3. Jika tekanan gas adalah 2 atm, tentukan usaha luar gas
tersebut!
(1 atm = 1,01 x 105 Pa)
Pembahasan
Data :
V2 = 4,5 m3
V1 = 2,0 m3
P = 2 atm = 2,02 x 105 Pa
Isobaris Tekanan Tetap
W = P (V)
W = P(V2 V1)
W = 2,02 x 105 (4,5 2,0) = 5,05 x 105 joule
Soal No. 2
1,5 m3 gas helium yang bersuhu 27oC dipanaskan secara isobarik sampai 87oC. Jika
tekanan gas helium 2 x 105 N/m2 , gas helium melakukan usaha luar sebesar.
A. 60 kJ
B. 120 kJ
C. 280 kJ
D. 480 kJ
E. 660 kJ

(Sumber Soal : UMPTN 1995)
Pembahasan
Data :
V1 = 1,5 m3
T1 = 27oC = 300 K
T2 = 87oC = 360 K
P = 2 x 105 N/m2
W = PV
Mencari V2 :
V2/T2 = V1/T1
V2 = ( V1/T1 ) x T2 = ( 1,5/300 ) x 360 = 1,8 m3
W = PV = 2 x 105(1,8 1,5) = 0,6 x 105 = 60 x 103 = 60 kJ
Soal No. 3
2000/693 mol gas helium pada suhu tetap 27oC mengalami perubahan volume dari 2,5
liter menjadi 5 liter. Jika R = 8,314 J/mol K dan ln 2 = 0,693 tentukan usaha yang
dilakukan gas helium!
Pembahasan
Data :
n = 2000/693 mol
V2 = 5 L
V1 = 2,5 L
T = 27oC = 300 K
Usaha yang dilakukan gas :
W = nRT ln (V2 / V1)

W = (2000/693 mol) ( 8,314 J/mol K)(300 K) ln ( 5 L / 2,5 L )
W = (2000/693) (8,314) (300) (0,693) = 4988,4 joule
Soal No. 4
Mesin Carnot bekerja pada suhu tinggi 600 K, untuk menghasilkan kerja mekanik. Jika
mesin menyerap kalor 600 J dengan suhu rendah 400 K, maka usaha yang dihasilkan
adalah.
A. 120 J
B. 124 J
C. 135 J
D. 148 J
E. 200 J
(Sumber Soal : UN Fisika 2009 P04 No. 18)
Pembahasan
= ( 1 Tr / Tt ) x 100 %
Hilangkan saja 100% untuk memudahkan perhitungan :
= ( 1 400/600) = 1/3
= ( W / Q1 )
1/3 = W/600
W = 200 J
Soal No. 5
Diagram PV dari gas helium yang mengalami proses termodinamika ditunjukkan seperti
gambar berikut!


Usaha yang dilakukan gas helium pada proses ABC sebesar.
A. 660 kJ
B. 400 kJ
C. 280 kJ
D. 120 kJ
E. 60 kJ
(Sumber Soal : UN Fisika 2010 P04 No. 17)
Pembahasan
WAC = WAB + WBC
WAC = 0 + (2 x 105)(3,5 1,5) = 4 x 105 = 400 kJ
Soal No. 6
Suatu mesin Carnot, jika reservoir panasnya bersuhu 400 K akan mempunyai efisiensi
40%. Jika reservoir panasnya bersuhu 640 K, efisiensinya..%
A. 50,0
B. 52,5
C. 57,0
D. 62,5
E. 64,0
(Sumber Soal : SPMB 2004)

Pembahasan
Data pertama:
= 40% = 4 / 10
Tt = 400 K
Cari terlebih dahulu suhu rendahnya (Tr) hilangkan 100 % untuk mempermudah
perhitungan:
= 1 (Tr/Tt)
4 / 10 = 1 (Tr/400)
(Tr/400) = 6 / 10
Tr = 240 K
Data kedua :
Tt = 640 K
Tr = 240 K (dari hasil perhitungan pertama)
= ( 1 Tr/Tt) x 100%
= ( 1 240/640) x 100%
= ( 5 / 8 ) x 100% = 62,5%
Soal No. 7
Perhatikan gambar berikut ini!

Jika kalor yang diserap reservoir suhu tinggi adalah 1200 joule, tentukan :

a) Efisiensi mesin Carnot
b) Usaha mesin Carnot
c) Perbandingan kalor yang dibuang di suhu rendah dengan usaha yang dilakukan mesin
Carnot
d) Jenis proses ab, bc, cd dan da
Pembahasan
a) Efisiensi mesin Carnot
Data :
Tt = 227oC = 500 K
Tr = 27oC = 300 K
= ( 1 Tr/Tt) x 100%
= ( 1 300/500) x 100% = 40%
b) Usaha mesin Carnot
= W/Q1
4/10 = W/1200
W = 480 joule
c) Perbandingan kalor yang dibuang di suhu rendah dengan usaha yang dilakukan mesin
Carnot
Q2 = Q1 W = 1200 480 = 720 joule
Q2 : W = 720 : 480 = 9 : 6 = 3 : 2
d) Jenis proses ab, bc, cd dan da
ab pemuaian isotermis (volume gas bertambah, suhu gas tetap)
bc pemuaian adiabatis (volume gas bertambah, suhu gas turun)
cd pemampatan isotermal (volume gas berkurang, suhu gas tetap)

da pemampatan adiabatis (volume gas berkurang, suhu gas naik)
Soal No. 8

Suatu gas ideal mengalami proses siklus seperti pada gambar P V di atas. Kerja yang
dihasilkan pada proses siklus ini adalah.kilojoule.
A. 200
B. 400
C. 600
D. 800
E. 1000
Pembahasan
W = Usaha (kerja) = Luas kurva siklus = Luas bidang abcda
W = ab x bc
W = 2 x (2 x 105) = 400 kilojoule

PERUMUSAN KELVIN-PLANK
TENTANG HUKUM II TERMODINAMIKA

Pada dasarnya perumusan antara Kelvin dan Plank mengenai suatu hal yang sama,
sehingga perumusan keduanya dapat digabungkan dan sering disebut : Perumusan
Kelvin-Plank Tentang Hukum I i Termodinamika.
Perumusan Kelvin-Plank secara sederhana dapat dinyatakan sebagai berikut :

Tidak Mungkin Membuat Pesawat Yang Kerj anya
Semata-Mata Menyerap Kal or Dari Sebuah Reservoir
Dan Mengubahnya Menjadi Usaha

Sebagai contoh marilah kita perhatikan proses yang sebenarnya terjadi pada motor bakar
dan motor bensin.
Mula-mula campuran uap bensin dan udara dimasukkan ke dalam silinder dengan
cara menarik penghisap.
Kemudian penghisap ditekan, dengan demikian campuran tadi dimampatkan sehingga
temperatur dan tekanannya naik.
Campuran tadi kemudian dibakar dengan loncatan bunga api listrik. Proses
pembakaran ini menghasilkan campuran dengan temperatur dan tekanan yang sangat
tingi, sehinga volume campuran tetap (proses isokhorik)
Hasil pembakaran tadi mengembang, mendorong penghisap, sedangkan tekanan dan
temperaturnya turun, tetapi masih lebih tinggi dari tekanan dan temperatur di luar.
Katub terbuka, sehingga sebagian campuran itu ada yang keluar sedangkan penghisap
masih tetap ditempatnya.
Akhirnya penghisap mendorong hampir seluruhnya campuran hasil pembakaran itu
keluar.

PERUMUSAN CLAUSIUS
TENTANG HUKUM II TERMODINAMIKA.

Perumusan Clausius tentang hukum II Termodinamika secara sederhana dapat
diungkapkan sebagai berikut :

Tidak Mungkin Membuat Pesawat Yang Kerj anya Hanya Menyerap
Dari Reservoir Bertemperatur Rendah Dan Memindahkan Kalor I tu Ke
Reservoir Yang Bersuhu Tinggi , Tanpa Disertai Perubahan Lain.

Sebagai contoh marilah kita lihat proses pada lemari pendingin (lemari es) yang
bagannya pada gambar di bawah ini.

Zat cair di dalam wadahnya pada tekanan tinggi harus melalui saluran yang sempit,
menuju ke ruang yang lapang (Avoporator). Proses ini disebut : Proses Joule-Kelvin.
Tiba di ruang yang lapang, temperatur dan tekanan zat cair tadi berkurang, dan zat
cair juga menguap. Untuk menguap maka zat cair ini memerlukan kalor yang diserap
dari reservoir T
2
(suhu reservoir dingin = suhu benda yang akan didinginkan).
Kemudian uap pada tekanan rendah ini masuk ke dalam kompresor, dimampatkan,
sehingga tekanannya dan temperaturnya naik. Temperatur uap ini lebih tingi dari
temperatur reservoir T
1
(temperatur suhu tingi) dan T
1
> T
2

Di dalam kondensor uap ini memberikan kalor pada reservoir T
1
. Sebagai reservoir T
1

dapat digunakan udara dalam kamar atau air. Zat yang sering dipakai pada pesawat
pendingin adalah : Amoniak. Pada proses ini selain pemindahan kalor dari reservoir
dingin T
2
ke reservoir T
1
, terjadi pula perubahan usaha menjadi kalor yang ikut
dibuang di T
1
.

Anda mungkin juga menyukai