Anda di halaman 1dari 36

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Tujuan pembangunan kesehatan Indonesia sehat 2010 adalah meningkatkan

kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujudnya derajat kesehatan masyarakat yang optimal melalui terciptanya masyarakat, bangsa dan Negara Indonesia yang ditandai oleh penduduknya hidup dalam lingkungan dan perilaku yang sehat. (Depkes RI, 1999:5) Pembangunan nasional pada hakekatnya bertujuan untuk membangun manusia dan masyarakat Indonesia seutuhnya yang berarti mencipatakan kualitas hidup manusia Indonesia agar mampu melanjutkan pembangunan guna mencapai kesejahteraan lahir dan batin. Untuk mencapai tujuan nasional perlu diselenggarakan upaya pembangunan yang menyeluruh, terarah dan terpadu termasuk pembangunan bidang kesehatan. (Depkes RI, 1999:5)
Infeksi yang di dapat di rumah sakit atau disebut juga dengan infeksi nosokomial merupakan penyebab yang cukup bermakna terhadap angka morbiditas dan mortalitas. Terjadinya penyebaran nosokomial disebabkan adanya interaksi diantara ketiga pokok di rumah sakit yaitu host, agent, dan environment sehingga prinsip pencegahannya adalah dengan memutuskan mata rantai interaksi (Tranmisi) ketiga elemen tersebut, karena untuk mengontrol ketiganya cukup sulit, maka sasaran yang paling mudah adalah dengan cara mengontrol tranmisi, misalnya dengan meningkatkan pengetahuan personil rumah sakit tentang infeksi nosokomial, bagi penderita yang dirawat, melakukan semua prosedur

kerja dengan benar dan sempurna baik SOP (Standar Operasional System) perawatan, tindakan serta penggunaan atau pemilihan alat yang baik juga merupakan cara untuk mencegah infeksi nosokomial (Hasbullah, 1993). Apabila hal tersebut tidak dilaksanakan maka akan beresiko lebih besar untuk terjadi infeksi nosokomial oleh karena tindakan keperawatan. Infus intravena adalah injeksi sejumlah besar larutan ke dalam vena (pembuluh darah). Walaupun dokter yang memikul tanggung jawab penetapan jenis dan jumlah larutan yang akan digunakan. Perawat biasanya memikul beban memulai, memonitor, dan menghentikan terapi. Seperti halnya dalam penanganan obat, perawat harus memahami kebutuhan pasien akan terapi, tipe larutan yang digunakan, pengaruhnya yang diharapkan, dan reaksi buruk yang mungkin terjadi. (Wolff, dkk.1984:631). Terapi intra vena digunakan untuk mengobati berbagai kondisi penderita disemua lingkungan perawatan di rumah sakit dan merupakan salah satu terapi utama. System terapi ini memungkinkan terapi berefek langsung, lebih cepat, lebih efektif, dapat dilakukan secara kontinu dan penderitapun merasa lebih nyaman jika dibandingkan dengan cara lainnya. Tetapi karena terapi ini diberikan secara terusmenerus dan dalam jangka waktu yang lama tentunya akan meningkatkan kemungkinan terjadinya komplikasi dari pemasangan infuse, salah satunya adalah flebitis. Flebitis merupakan inflamasi vena yang disebabkan oleh iritasi kimia maupun mekanik. Hal ini ditunjukkan dengan adanya daerah yang merah, nyeri dan pembengkakan di daerah penusukan atau sepanjang vena. Insiden flebitis meningkat sesuai dengan lamanya pemasangan jalur intravena. Komplikasi cairan atau obat

yang diinfuskan (terutama PH dan tonisitasnya), ukuran dan tempat kanula dimasukkan. Pemasangan jalur IV yang tidak sesuai, dan masuknya mikroorganisme pada saat penusukan (Brunner dan Sudarth, 2002). Faktor risiko yang berhubungan dengan munculnya flebitis antara lain: trauma vena karena insersi jarum infus, ukuran infus yang terlalu besar, pemasangan infus lebih dari 72 jam dan jenis kateter (Millam, 1998), sedangkan Pearson (1995) menyatakan bahwa faktor-faktor yang berhubungan dengan flebitis adalah bahan dasar kateter, ukuran kateter, tempat insersi kateter, pengalaman personal yang menginsersi kateter, lamanya waktu pemakaian kateter, frekuensi penggantian penutup kateter, perawatan kulit, faktor host dan ruang emergensi insersi. Rumah sakit merupakan suatu tempat dimana orang sakit dirawat. Di tempat ini pasien mendapatkan terapi untuk dapat sembuh. Terapi rumah sakit selain untuk dapat mencari kesembuhan, juga merupakan depot bagi berbagai macam penyakit yang berasal dari pengunjung yang berstatus karier. Kuman penyakit ini dapat hidup dan berkembang di lingkungan rumah sakit, seperti udara ,air, lantai, makanan dan benda medis seperti terapi intravena atau non medis. (Retno, 2007) Terapi infus intravena adalah salah satu teknologi yang paling sering digunakan dalam pelayanan kesehatan seluruh dunia. Lebih dari 60% pasien yang masuk kerumah sakit mendapat terapi melalui intravena (Hindley, 2004). Data medis internasional (1995) dikutip widigdo (2003, hal7) melaporkan lebih dari 300 juta intravena kateter yang berupa kateter plastic atau teflon dan jarum logam digunakan pada rumah sakit dalam negeri. (Jurnal keperawatan soedirman. 2006: 1)

Terapi intravena diberikan pada pasien dalam keadaan emergency yang memungkinkan pemberian obat langsung kedalam intravena, klien yang membutuhkan koreksi/pencegahan gangguan cairan dan elekrolit, klien yang mendapatkan transfuse darah, serta upaya profilaksis (tindakan pencegahan) sebelum prosedur (misalnya pada operasi besar dengan resiko perdarahan, dipasang jalur intravena untuk persiapan jika terjadi syok, juga untuk memudahkan pemberian obat), (Ariyawit) Dari suatu penelitian klinis, nosokomial terutama disebabkan infeksi dari kateter urin, infeksi jarum infuse ,infeksi dari luka operasi dan septicemia. Pemakaian infuse lama yang tidak diganti-ganti dapat menyebab infeksi. Di ruang penyakit dalam, diperkirakan 20-25% pasien memerlukan terapi infuse. Komplikasi kanulasi intravena ini dapat berupa gangguan mekanis, fisis dan kimiawi. Komplikasi tersebut berupa : flebitis.( Ariyawit ) Flebitis merupakan inflamasi vena yang disebabkan oleh iritasi kimia maupun mekanik. Kondisi ini dikarakteristikan dengan adanya daerah yang memerah dan hangat di sekitar daerah insersi/penusukan atau sepanjang vena, nyeri atau rasa lunak pada area insensi atau sepanjang vena, dan pembengkakan. Insiden flebitis meningkat sesuai dengan lamanya pemasangan jalur intravena (lebih dari 72 jam), komposisi jenis cairan yang digunakan atau obat yang diinfuskan (terutama pH dan lokasi kanula dimasukan , pemasangan jalur intravena yang tidak sesuai, dan masukannya mikroorganisme saat penusukan. (Brunnert & Suddart, 2001:290) Infeksi yang terkait dengan pemberian infuse disebabkan oleh tempat fungsi vena atau lokasi pemasangan. Banyak tempat yang dapat digunakan untuk terapi intravena, tapi kemudahan akses dan potensi bahaya berbeda-beda di antara tempat-

tempat lain. Vena di ekstremitas atas paling sering digunakan karena relative aman dan mudah dimasuki. Pembuluh metacarpal, sefalica, basilica sering direkomendasikan sebagai lokasi yang lebih baik untuk memasang infuse, pembuluh darah kaki pada umumnya tidak ada yang merekomendasikan untuk infuse, kecuali kalau tempat lain tidak diperbolehkan, karena bahaya stagnasi sirkulasi bagian pinggir, dan komplikasi serius. (Wolff, dkk.1984:634) Infeksi yang terkait dengan pemberian infuse dapat dikurangi dengan 4 intervensi. Tindakan-tindakan berikut yang mengurangi resiko flebitis di antaranya cuci tangan yang aktif untuk menghilangkan organisme gram negative sebelum menggunakan sarung tangan saat melakukan prosedur fungsi vena. Perawat juga mengganti larutan intravena setiap 24 jam. Perawatan juga harus mengganti semua kateter sekurang-kurangnya setiap 72 jam, selain itu perawat harus mempertahankan teknik sterilitas system IV saat mengganti selang, larutan dan balutan. Balutan diatas insersi diganti sesuai dengan kebijakan rumah sakit, praktek yang sebelumnya merekomendasikan penggantian balutan setiap hari, saat ini telah dikurangi menjadi setiap 48 sampai 72 jam sekali, yakni bersamaan dengan penggantian daerah pemasangan IV. (Perry & Poter, 2005: 1665) Berdasarkan data yang peneliti dapat dirumah sakit jumlah pasien yang mendapat terapi pemasangan infus 3 bulan berakhir sebagai berikut:

Tabel 1.1 Jumlah Pasien Yang Mendapat Terapi Pemasangan Infus Dari Bulan April Juli Dirawat Inap RSUD Solok Tahun 2010

No

Ruangan

Jumlah pasien dari april- juli

Jumlah pasien pasang infuse dari April- Juli 411 orang 273 orang 230 orang 87 orang 214 orang 184 orang 1399 orang

1 2 3 4 5 6

Interne Anak Vip Kebidanan Bedah Neurology Jumlah

456 orang 330 orang 255 orang 246 orang 222 orang 204 orang 1713 orang

Dari studi pendahuluan yang dilakukan penelitian pada tanggal 15-19 juli 2010 melalui observasi pada 15 orang pasien yang dirawat diruang rawat inap RSUD Solok selama 1 minggu sebanyak 8 orang terjadi flebitis dari pasien yang pasang infus dengan tanda nyeri di sepanjang kanula, pembengkakan sekitar tempat penusukan. Berdasarkan data diatas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian mengenai Hubungan Lokasi Pemasangan Infus Dengan Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok tahun 2010. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas masih ada pasien yang flebitis pada pemasangan infuse dan belum diketahui Hubungan Lokasi Pemasangan Infus Dengan Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok tahun 2010.

1.3 1.3.1

Pertanyaan Penelitian Diperoleh gambaran lokasi pemasang infus infus dirawat inap RSUD Solok tahun 2010 ?

1.3.2

Apakah ada hubungan antara lokasi pemasang infus dengan kejadian flebitis dirawat inap RSUD Solok tahun 2010 ?

1.4 1.4.1

Tujuan Penelitian Tujuan umum Diketahui hubungan lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis di RSUD Solok tahun 2010.

1.4.2

Tujuan khusus

1.4.2.1 Diperoleh gambaran kejadian flebitis pada di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010. 1.4.2.2 Diperoleh gambaran lokasi pemasangan infus pada pasien pasang infus di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010. 1.4.2.3 Diperoleh hubungan antara lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis pada pasien pasang infus di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010. 1.5 1.5.1 Manfaat Penelitian Bagi institusi pendidikan
Sebagai sumber masukan dalam bidang ilmu terkait khususnya dan dapat digunakan oleh pihak lain sebagai bahan perbandingan untuk peneliti selanjutnya.

1.5.2

Bagi penulis Hasil penelitian ini dapat memberikan pengalaman belajar dalam mengaplikasikan wawasan penulis dalam melaksanakan penelitian khususnya penelitian tentang hubungan lokasi pemasangan, kesterilan perawat dalam pemasangan dengan kejadian flebitis pada pasien pasang infuse.

1.5.3

Bagi institusi tempat penelitian Hasil penelitian di harapkan dapat sebagai masukan bagi tenaga kesehatan di RSUD Solok dalam memberikan asuhan keperawatan dalam mengaplikasikan pengetahuannya tentang factor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya flebitis, serta rumah sakit dapat membuat kebijakan kebijakan yang dapat di ambil dalam meminimkan masalah flebitis.

1.6

Ruang Lingkup Ruang lingkup dalam penelitian ini adalah berhubungan lokasi pemasangan infus

dengan kejadian flebitis di ruang rawat inap RSUD Solok. Dimana variabel dependen dalam penelitian ini adalah kejadian flebitis, sedangkan variabel independen adalah lokasi pemasangan infus pada pasien dirawat inap RSUD Solok tahun 2010, Ada pun yang menjadi responden pada penelitian ini adalah semua pasien yang terpasang infus, dengan teknik pengambilan sampel acidental sampling. penelitian ini dilaksanakan tanggal 30 November sampai 3 Desember 2010.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 2.1.1

Terapi Intra Vena Pengertian Terapi intravena (VI) bertujuan untuk mengkoreksi atau mencegah gangguan

cairan dan elektrolit. (Perry&Potter, 2005:1646) Suatu bentuk terapi yang digunakan untuk mengatasi gangguan cairan tubuh adalah pemakaian berbagai larutan yang diinjeksikan secara intravena. Infuse intravena adalah injeksi sejumlah besar larutan ke dalam vena (pembuluh balik). (Wolf,dkk. 1984:631). Terapi intravena adalah sebuah kateter (pipa plastik yang lunak kira-kira seukuran dengan jarum) atau jarum yang dimasukkan ke dalam vena, biasanya di tangan dan lengan , kateter atau jarum tersebut dihubungkan dengan slang dan botol cairan yang berfungsi sebagai jalan untuk memberikan obat dan cairan. (Joanne, shirey,1998:15) 2.1.2 Tujuan pemberian a. b. Untuk mengkoreksi atau mencegah gangguan cairan dan elektrolit Mempertahankan atau mengganti cairan tubuh, elektrolit, vitamin dan protein pada klien yang tidak mampu mempertahankan masukan yang adekuat melalui mulut. c. Menyediakan volume darah terutama pada pasien pasca bedah dan pasien-pasien yang mengalami kekurangan sel darah merah.

2.1.3

Terapi infus dilakukan pada pasien a. b. c. d. e. Pasien dengan dehidrasi. Pasien sebelum transfuse Pasien pra dan pasca bedah, sesuai dengan program pengobatan Pasien yang tidak bisa makan dan minum melalui mulut Pasien yang memerlukan pengobatan yang pemberiannya dengan cara infus.

2.1.4

Pemilihan vena Sesuai aturan yang umum, vena-vena distal pada tangan dan lengan harus digunakan terlebih dahulu yaitu vena metacarpal. Dan fungsi vena berikutnya harus proksimal dari tempat sebelumnya. Vena-vena yang umumnya biasa digunakan untuk terapi IV adalah vena basilica, sefalika, dan metacarpal. Ekstremitas harus diobservasi dan di palpasi sebelum vena dipilih. a. Keuntungan dan kerugian dari vena-vena yang biasa digunakan dalam pemasangan infuse. b. Vena dorsalis supervisialis (metacarpal atau tangan) berasal dari gabungan vena digitalis. Keuntungan: memungkinkan pergerakan lengan, mudah dilihat dan di palpasi, tulang-tulang tangan membelat kateter, balutan mudah basah dengan mencuci tangan, tempat penusukan IV akan macet jika penahan pergelangan tangan di pasang. c. Vena sevalika terletak di lengan bagian bawah pada radial lengan (ibu jari). Vena ini berjalan keatas sepanjang bagian luar dari lengan bawah dalam region antekubiti. Vena sefalika lebih kecil dan biasanya lebih melengkung dari vena basilica. Keuntungan dapat menggunakan kateter

10

ukuran besar untuk infuse yang cepat, di blat oleh tulang tulang lengan, pilihan yang baik untuk infuse larutan yang mengiritasi. Kerugian lebih melengkung dari pada vena sefalika, ini biasanya merupakan kerugian hanya bila memasang kateter yang panjang. d. Vena basilica ditemukan pada sisi ulnaris lengan bawah, berjalan ke atas pada bagian posterior atau belakang lengan kemudian melengkung kearah permukaan anterior atau regon antekubiti. Vena ini kemudian berjalan lurus keatas dan memasuki jaringan yang lebih dalam. Keuntungan sama seperti sefalika, biasanya lebih lurus dari vena sefalika. Kerugian cenderung berputar, posisi pasien mengkin agak kikuk selama pungsi vena. e. Vena mediana/ antekubiti berasal dari vena lengan bawah dan umumnya terbagi dalam dua pembuluh darah, satu berhubungan dengan vena basilica dan yang lainnya berhubungan dengan vena sefalika. Vena ini biasanya digunakan untuk pengambilan sampel darah . keuntungan : mudah dilakukan penusukan, besar, cenderung stabil. Kerugian dapat membatasi gerakan lengan pasien, sering di perlukan untuk pengambilan sampel darah. 2.1.5 Pedoman pemilihan vena a. b. c. Gunakan vena-vena distal terlebih dahulu Gunakan lengan pasien yang tidak dominan jika mungkin Pilih vena-vena di atas area fleksi pilih vena yang cukup besar untuk memungkinkan aliran darah yang adekuat ke dalam kateter

11

d.

Palpasi vena untuk menentukan kondisinya. Selalu pilih vena yang lunak, penuh dan yang tidak tersumbat

e.

Pastikan bahwa lokasi yang dipilih tidak akan menggangu aktivitas pasien sehari-hari

f.

Pilih lokasi yang tidak akan mempengaruhi pembedahan atau prosedurprosedur yang direncanakan

2.1.6

Tipe vena yang harus dihindari a. Vena yang sudah digunakan sebelumnya b. Vena yang telah mengalami infiltrasi atau flebitis c. Vena yang keras dan sklerotik d. Vena-vena dari ekstremitas yang lemah secara pembedahan e. Area-area fleksi, termasuk fosa antekubiti f. Vena-vena kaki, karena sirkulasi lambat dan komplikasi lebih sering terjadi g. Cabang-cabang vena lengan utama yang kecil dan berdinding tipis h. Ekstremitas lumpuh setelah serangan stroke i. Vena yang memar dan bengkak j. Vena-vena yang dekat dengan area yang terinfeksi

2.1.7

Lokasi vena Untuk menentukan lokasi vena yang tepat, cari posisi yang nyaman di tempat

yang cukup terang dan pasang turniket 4 sampai 6 inci di atas tempat yang dimaksud.

12

Turniket harus cukup ketat untuk menghentikan aliran darah vena tetapi bukan aliran darah arteri. Untuk menimbulkan distensi vena minta pasien untuk mengepal dan membuka kepalan tangannya beberapa kali. Bila pengisian vena sulit diperoleh, menepatkan lengan pada posisi yang tergantung atau melakukan kompres hangat dapat membantu meringankan masalah. Vena tersebut kemudian harus distabilkan dengan meregangkan kulit, karena stabilitasasi vena sebelah menusuk adalah kunci untuk pemasangan kateter yang tidak traumatic. Pembuluh sepalic dan basilica merupakan saluran yang baik bagi infuse, pembuluh dangkal pada bagian belakang tangan juga digunakan dengan sukses bagi beberapa orang. Pembuluh darah metacarpal, cephalic, dan pembuluh darah basilica direkomendasikan sebagai lokasi yang baik. Pembuluh darah pada kaki tidak ada yang merekomendasikan untuk infuse, kecuali pada tempat lain tidak ditemukan. 2.1.8 a. b. Teknik pemasangan infus Pilih vena yang paling baik Bersihkan kulit dengan gerakan melingkar dari pusat keluar dengan larutan antiseptic (povidone-iodine, tincctura-indine atau alkohol70%) dan biarkan mengering. c. Pasang turniket yang rata dan lunak 4 samapi 6 inci diatas tempat pemasangan. d. e. Pakai sarung tangan Fiksasi vena letakkan ibu jari anda di atas vena untuk mencegah penarikan kulit melawan arah penusukan.

13

f.

Tusuk vena: pegang tabung bening kateter, bukan pusatnya :A metode langsung tempatkan bevel mengarah ke atas dengan sudut 30 sampai 40 derajat dari kulit pasien: tusukan searah dengan aliran vena:menembus vena. B . metode tidak langsung tusuk kulit disamping vena dan kemudian arahkan kateter untuk menembus sisi samping vena sampai anda melihat aliran balik vena.

g. h.

Rendahkan jarum sampai hampir sejajar dengan kulit Dorong kateter kedalam vena kira-kira samapai1/2 inci sebelum melepaskan stylet, lepaskan regangan kulit, pegang stylet dan dorong kateter

i. j. k. l. m. 2.1.9

Lepaskan turniket dari stylet Pasang ujung selang infuse atau tutup injeksi intermiten Plester kateter IV dan selang Pasang dan balutan steril Beri label pada tempat

Hal hal yang harus diperhatikan dalam pemberian cairan intravena atau infus Infeksi beragam dalam keparahannya mulai dari keterlibatan local dan tempat

penusukan sampai penyebaran sistemik organisme melalui aliran aliran darah, seperti septicemia. Tindakan untuk mencegah infeksi merupakan hal yang penting pada saat melakukan jalur pemasangan intravena dan sepanjang periode pemberian infuse. Beberapa cara ini termasuk berikut:

14

a.

Mencuci tangan dengan teliti sebelum kontak dengan bagian apapun dari system infuse atau dengan pasien.

b.

Mengevaluasi penampung intravena akan adanya keretakan, kebocoran, atau kekeruhan, yang mungkin menandakan suatu larutan yang terkontaminasi.

c. d.

Menggunakan larutan aseptic yang kuat Menepatkan kanula intravena dengan kuat untuk mencegah pergerakan keluar masuk

e.

Memeriksa daerah penusukan intravena setiap hari dan mengganti balutan steril

f.

Memeriksa daerah penusukan intravena setiap hari dan mengganti balutan steril

g.

Melepas kateter intravena pada adanya tanda pertama pada peradangan local, kontaminasi dan komplikasi.

h.

Mengganti kanula intravena dipasang saat keadaan gawat sesegera mungkin.

i.

Mengganti kantong setiap 24 jam dan seluruh set pemberian sedikitnya setiap 48 samapi 72 jam dan setiap 24 jam jika produk darah atau lemak yang diinfuskan.

15

2.1.10 Peran perawat dalam pemberian terapi intravena a. Peran dependen Perawat melaksanakan order dokter berupa jenis cairan yang akan diberikan pada pasien, obat-obatan yang akan diberikan melalui slang infuse. intravena dan jumlah tetesan permenit. b. Peran independen Perawat berperan dalam menentukan masukan terapi intravena yang tepat bagi pasien dengan dokter (kolaborasi). Dalam keadaan emergency jika di lapangan tidak ada ditemukan dokter, perawat berperan atau berhak untuk memberikan terapi intravena yaitu jenis cairan, jumlah tetesan permenit sesuai protap. 2.2 2.2.1 Flebitis Pengertian Flebitis adalah peradangan vena yang disebabkan oleh kateter atau iritasi kimiawi zat adiktif dan obat-obatan yang diberikan secara intravena. Flebitis pada beberapa kasus dapat menyebabkan pembentukan emboli.(Potter&Perry, 2006:1664) Flebitis adalah peradangan pada pembuluh vena. Gejala ini merupakan salah satu potensi yang menghambat infuse intravena. Trauma mekanis dan gangguan kimiawi menyebabakan timbulnya peradangan yang terasa sakit disepanjang pembuluh (Wolf,dkk 1984:631) Flebitis didefinisikan sebagai inflamasi vena yang disebabkan baik oleh iritasi kimia maupun mekanik.(Brunet& Suddarth, 2002:290)

16

2.2.2

Tanda dan gejala a. Nyeri pada daerah sekitar penusukan intravena Pasien mengeluh nyeri di daerah di sekitar nyeri tekan. Klien mengeluh nyeri pada waktu menggerakkan lengan pada gerakan otot tertentu. Kadang teraba pengembungan vena di daerah katup. Secara umum dolor atau rasa sakit dan reaksi peradangan dapat dihasilkan dengan berbagai cara. Perubahan Ph local atau konsentrasi local ion-ion tertentu dapat merangsang ujung syaraf. Hal yang sama, pengeluaran zat kimia tertentu seperti histamine atau zat kimia bioaktif lainnya dapat merasangsan saraf. Selain itu mengembangkan jaringan yang meradang mengakibatkan peningkatan tekanan lokal yang tanpa diragukan lagi dapat menimbulkan rasa sakit. b. Kemerahan dan rasa hangat pada daerah sekitar penusukan intravena Waktu reaksi peradangan mulai timbul, maka arteriol yang mensuplai daerah tersebut melebar, dengan demikian lebih banyak darah mengalir ke dalam mikrosirkulasi local. Kapiler-kapiler yang tadinya kosong atau sebagian saja yang merenggang dengan cepat terisi penuh dengan darah, daerah peradangan pada kulit menjadi lebih panas dari sekelilingnya, sebab darah pada suhu 37c yang disalurkan tubuh kepermukaan daerah yang terkena lebih banyak dari pada yang disalurkan tubuh kepermukaan daerah yang terkena lebih banyak dari pada yang disalurkan ke daerah normal. c. Pembengkakan lokasi Adanya pembengkakan local di sekitar penusukan kateter intravena dengan indurasi 7 cm atau > 7cm, akibat dari pelebaran dari pembuluh darah kecil di sekitar jaringan vena dan akibat penimbunan cairan secara

17

berlebih di antara sel-sel tubuh (intertitial). Edema juga disebabkan karena peningkatan permeabilitas kapiler yang mengakibatkan peningkatan tekanan osmotic koloid cairan intertisial seperti pada keadaan inflamasi atau cidera. (Brunnert&Suddarth, 2002:290) Tanda- tanda flebitis menurut (Joanne Shirly, 1998:4) adalah 1. Nyeri sepanjang kanula 2. Kemerahan atau eritema 3. Bengkak 4. Indurasi 5. Cord. Skor visual untuk flebitis telah dikembangkan oleh Andrew Jackson sebagai berikut : Tanda dan gejala Tempat suntikan tampak sehat Nyeri pada tempat suntikan Skor 0 1 Nyeri Eritema Pembengkakan Nyeri sepanjang kanula Eritema 3 2 Keterangan Tidak flebitis terjadi

Mungkin tanda dini flebitis Observasi Stadium flebitis, Ganti kanula Pikirkan terapi Stadium moderat flebitis Ganti kanula dini

18

Indurasi Nyeri sepanjang kanula Eritema Indurasi Venus cord teraba 4

Pikirkan terapi Stadium lanjut atau awal trombiflebitis Ganti kanula Pikirkan terapi

2.2.3

Faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian flebitis a. Tempat atau lokasi pemasangan kanula intravena Pikirkan lamanya terapi infuse menjadi factor yang sangat penting dalam seleksi pembuluh. Pilih pembuluh darah yang panjang dan tidak bercabang. Untuk lokasi penusukan jarum infuse mulai dari sejauh mungkin dari dan berpindah dalam arah prosikmal pada kedua tangan secara bergantian. Vena-vena yang di gunakan untuk terapi intravena adalah vena metacarpal, sefalika dan basilica. Pembuluh darah kaki pada umumnya tidak ada yang merekomendasikan untuk infuse, kecuali kalau tempat lain tidak diperoleh, karena bahaya stagnasi sirkulasi bagian pinggir dan komplikasi yang serius Idealnya kedua lengan dan tangan harus di inspeksi dengan cermat sebelum tempat fungsi vena spesifik di pilih yang tidak mengganggu mobilisasi. Untuk alasan ini, fosa antekubiti dihindari, kecuali sebagai upaya terakhir. Tempat yang paling distal dari lengan atau tangan umumnya digunakan pertama kali sehingga intravena yang berikutnya dapat di lakukan kearah atas. (Brunner&Suddarth, 2002)

19

2.2.4

Mencegah dan mengatasi flebitis Perawatan termasuk menghentikan intravena dan memulai di daerah lain, dan

memberikan kompres hangat

dan asah di tempat yang terkena. Flebitis dapat

dicegah dengan menggunakan teknik aseptic selama pemasangan, menggunakan ukuran kateter dan ukuran jarum yang sesuai untuk vena, mempertimbangkan komposisi apapun setiap jam dan menepatkan kateter atau jarum setiap jam.

20

BAB III KERANGKA KONSEP 3.1 Kerangkan konsep Adapun berhubungan dengan dengan kejadian flebitis ini diantaranya adalah lokasi pemasangan, (Perry&potter, 2005:1665) . penelitian ini dilakukan ruang Anak, Bedah, Neuro, Vip dan Interne berdasarkan hal tersebut di atas dapat dituangkan dalam bagan atau kerangka konsep sebagai berikut: Variable independen variable dependen

Lokasi pemasangan

Kejadian flebitis

3.2

Definisi operasional Defenisi operasional Lokasi pemasangan adalah tempat lokasi kanula intarvena yaitu pembuluh darah lengan seperti vena metacarpal, sefelika dan basilica Alat Ukur Observasi Cara ukur Pedoman observasi Hasil Ukur 1. Vena Metacarpal 2. Vena Sevalika 3. Vena Basilika Skala ukur Ordinal

No 1.

Variabel Varibel independen Lokasi pemasangan

21

2.

Variabel dependen Kejadian flebilitis

Apabila terjadi Observasi tanda dan gejala seperti nyeri sepanjang kanula, eritema, bengkak,induras i, cord teraba.

Pedoman observasi

1.terjadi bila 2 2.tidak terjadi bila <2

Ordinal

3.3 Hipotesa 3.3.1 Ada hubungan antara lokasi pemasangan infuse dengan kejadian flebitis pada pasien pasang infus.

22

BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Desain Penelitian Desain penelitian ini bersifat deskriptik korelasi. Dimana variabel independen dan dependen di observasi secara bersamaan pada waktu yang sama. 4.2 Variabel penelitian Kegiatan penelitian ini menggunakan rancangan Cross sectional dimana data yang menyangkut variabel bebas dan terikat dikumpulkan dalam waktu yang bersamaan. (Natoatmodjo, 2005:27) 4.3 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di semua ruang rawat inap yaitu bedah, neurologi, interne, anak, VIP di RSUD Solok pada bulan November 2010 4.4 4.4.1 Populasi dan Sampel Populasi Populasi adalah keseluruhan dari variabel yang mempunyai masalah yang diteliti.(Nursalam, 2001). Populasi dalam penelitian ini adalah semua pasien yang pasang infus diruang rawat inap RSUD Solok Tahun 2010. 4.4.2 Sampel Sampel adalah suatu bagian dari populasi yang dipilih oleh penelitian untuk berpartisipasi dalam suatu proyeksi riset.

23

Teknik pengumpulan sampel dalam penelitian ini adalah accidental sampling yang sampel seadanya. Di mana setiap bangsal yang berkesempatan yang sama untuk dipilih menjadi sampel penelitian. Adalah kriteria sampel dalam penelitian ini adalah: 1. 2. Pasien yang di pasang infus di ruang rawat inap RSUD Solok Tahun 2010. Pasien yang dirawat lebih dari 3 hari, karena infeksi dapat terjadi setelah 3hari pemasangan infus. 3. 4. 5. 6. 4.5 Pasien yang pasang infus di eksremitas atas. Pasien dalam keadaan sadar. Pasien bersedia menjadi responden Pasien yang berusia 12 tahun ke atas.

Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara observasi melalui kuesioner

kepada masing-masing responden, tentang Hubungan Lokasi Pemasangan Infus dengan Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010. 4.6 Teknik Pengolahan Data Setelah data dikumpul, selanjutnya data di olah dengan langkah-langkah sebagai berikut: 4.6.1 Editing Merupakan kegiatan untuk melakukan pengecekan isian formulir atau kuesioner, apakah jawaban yang ada dikuesioner sudah :

24

a.

Lengkap : Semua pertanyaan sudah terisi jawabannya. : Jawaban pertanyaan apakah tulisannya cukup jelas terbaca.

b. Jelas c.

Relevan : Jawaban yang tertulis apakah relevan dengan pertanyaan.

d. Konsisten : Apakan antara beberapa pertanyaan yang berkaitan isi jawabannya konsisten. 4.6.2 Coding Coding merupakan kegiatan merubah data berbentuk huruf menjadi data berbentuk angka / bilangan. Kegunaan dari coding adalah untuk mempermudah pada saat analisis data dan mempercepat pada saat entry data. 4.6.3 Processing Setelah semua kuesioner terisi penuh dan benar, serta sudah melewati pengkodean, maka langkah selanjutnya adalah memproses data agar data yang sudah di entry dapat di analisis. 4.6.4 Cleaning Cleaning (pembersihan data) merupakan kegiatan pengecekan kembali data yang sudah di entry apakah ada kesalahan atau tidak, kesalahan tersebut dimungkinkan terjadi pada saat kita meng-entry ke computer (Hastono, 2006 : 1) 4.7 Teknik Analisa Data Berdasarkan penelitian ini maka uji statistic yang digunakan adalah univariat dan bivariat

25

4.7.1

Analisa univariat Digunakan untuk memperoleh gambaran distribusi frekuensi dan proporsi dari semua variabel yang diteliti. Hasil analisa univariat ini disajikan dalam bentuk tabel distribusi frekuensi.

4.7.2

Analisa bivariat Analisa ini digunakan untuk melihat hubungan antara variabel independent dengan dependen. Hubungan dua variabel tersebut di uji dengan menggunakan uji statistic Chi-Square dengan tingkat pemaknaan (p < 0,05).

4.8. 4.8.1 4.8.2 4.8.3

Pertimbangan etik Menghormati hak responden Tidak melakukan ancaman atau tekanan pada responden Memberikan penjelasan pada responden berhak untuk tidak ikut serta sebagai responden

4.8.4 4.9 4.9.1

Menyediakan informant consent untuk ditanda tangani Prosedur Penelitian Tahap Pra Penelitian

4.9.1.1 Memilih lahan penelitian 4.9.1.2 Melakukan studi pendahuluan untuk mencari permasalahan 4.9.1.3 Menyusun proposal penelitian dan instrumen penelitian yang dibimbing oleh dosen pembimbing

26

4.9.1.4 Seminar proposal 4.9.2 Tahap Persiapan

4.9.2.1 Menyusun instrument ( kuesioner penelitian ) 4.9.2.2 Revisi instrument pengumpulan data 4.9.2.3 Perbanyak instrument pengumpulan dan tahap pelaksanaan 4.9.3 Tahap Pelaksanaan

4.9.3.1 Penjelasan tujuan penelitian pada responden 4.9.3.2 Menyampaikan informed consent pada responden 4.9.3.3 Observasi penelitian dengan responden 4.9.3.4 Pengolahan dan melakukan analisa data 4.9.3.5 Penyusunan laporan penelitian 4.9.3.6 Sidang hasil penelitian

27

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini tentang Hubungan lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis di ruang rawat inap yaitu bedah, neurologi, interne, anak, VIP RSUD Solok yang dilaksanakan pada tanggal 30 November sampai 3 Desember 2010. Hasil penelitian ini dapat dijabarkan sebagai berikut: 5.1 Hasil Penelitian 5.1.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian Data Geografi Rumah Sakit Umum Solok ini berbatasan dengan: a. Di sebelah utara b. Di sebelah Selatan c. Di sebelah Barat d. Di sebelah Timur 5.1.2 Karakteristik Responden : Perumahan Masyarakat : Komplek PLN : Komplek PLN : Jalan Raya By Pass

5.1.2.1 Umur Responden Kecendrungan distribusi frekuensi umur responden dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

28

Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Responden Menurut Kelompok Umur Di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Umur 13 19 tahun 20 29 tahun 30 - 39 tahun 40 50 tahun > 50 tahun Jumlah f 6 11 12 11 10 50 % 12 22 24 22 20 100

Dari tabel 5.1 dapat dilihat kurang dari sebagian (24%) responden berada pada rentang umur 30 39 tahun. 5.1.2.2. Jenis Kelamin Responden Kecendrungan distribusi frekuensi jenis kelamin responden dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 5.2 Distribusi Frekuensi Responden Menurut Jenis Kelamin Di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Jenis Kelamin Perempuan Laki-laki Jumlah f 28 22 50 % 56 44 100

Dari tabel 5.2 dapat dilihat lebih dari sebagian (56%) responden berjenis kelamin perempuan.

29

5.1.3 Analisa Univariat 5.1.3.1 Lokasi pemasangan infus di Ruang Rawat Inap RSUD Solok tahun 2010 Tabel 5.3 Distribusi Frekuensi Responden Menurut Lokasi Pemasangan infus di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Lokasi Pemasangan infus Vena Sevalika Vena Basilika Jumlah f 32 18 50 % 64 36 100

Dari tabel 5.3 dapat dilihat lebih dari sebagian (64%) responden lokasi pemasangan infus di vena sevalika. 5.1.3.2 Kejadian flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok tahun 2010 Tabel 5.4 Distribusi Frekuensi Responden Menurut Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Kejadian Flebitis Tidak terjadi Terjadi Jumlah f 29 21 50 % 48 42 100

Dari tabel 5.4 dapat dilihat kurang dari sebagian (48 %) responden tidak mengalami flebitis.

30

5.1.4 Analisa Bivariat Hubungan Lokasi Pemasangan Infus Dengan Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Tabel 5.5 Distribusi Frekuensi Responden Menurut Hubungan Lokasi Pemasangan Infus dengan Kejadian Flebitis di Ruang Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Kejadian Flebitis Lokasi Pemasangan Infus f Vena sevalika Vena basilika Jumlah X2 hitung 7,5 1 8 3 2 1

Terjadi % 56,25 16,7 42

Tidak terjadi f 14 15 29 % 43,75 83,3 58 f 32 18 50

Total % 100 100 100 OR = 6,42

Dari penelitian yang dilakukan, ternyata dari 32 responden yang lokasi pemasangan infus di vena sevalika sebanyak 18 (56,25%) responden yang terjadi flebitis, sedangkan dari 18 responden yang lokasi pemasangan infus di vena basilika terdapat 15 (83,3 %) responden yang tidak terjadi flebitis. Dari hasil analisis bivariat tentang hubungan lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010. Bila dilihat perbandingan X2 tabel (3,841) dengan X2 hitung (7,5) artinya (X2 hitung > X2 tabel). Secara statistik adanya hubungan antara lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis. Dengan Odds Ration (6,42) artinya responden yang lokasi pemasangan infus vena sevalika 6,42

31

kali lebih besar akan terjadi flebitis dibandingkan dengan responden yang lokasi pemasangan infus vena basilika. 5.2 Pembahasan

5.2.1 Hubungan Lokasi Pemasangan Infus Dengan Kejadian Flebitis di Ruang


Rawat Inap RSUD Solok Tahun 2010 Menurut pendapat Brunet & Suddarth (2002:290) menjelaskan bahwa flebitis merupakan inflamasi vena yang disebabkan oleh iritasi kimia maupun mekanik. Kondisi ini dikarakteristikan dengan adanya daerah yang memerah dan hangat di sekitar daerah insersi/penusukan atau sepanjang vena, nyeri atau rasa lunak pada area insensi atau sepanjang vena, dan pembengkakan. Insiden flebitis meningkat sesuai dengan lokasi kanula dimasukan , pemasangan jalur mikroorganisme saat penusukan. Kenyataan yang ditemukan di lapangan dari 32 orang yang lokasi pemasangan infus di vena sevalika terdapat 56,25 % mengalami flebitis, hal ini disebabkan karena pada umumnya responden lama pemasangan infusnya dan sering menggerakan tangan yang terpasang infus, dan kurang kebersihan dari lokasi pemasangan infus dan juga disebabkan karena kurangnya informasi dari petugas tentang apa yang harus dilakukan pada pasien dengan pemasangan infus. intravena yang tidak sesuai, dan masuknya

32

Kejadian Flebitis Lokasi Pemasangan Infus Terjadi f Vena sevalika Vena basilika Jumlah X2 hitung 7,5 Nilai Ekspansi (E) = Sub total baris x sub total kolom Grand total
E1 = E2 = E3 = E4 = 32 x 21 =13,44 50 32 x 29 =18,56 50 18 x 21 = 7,56 50 18 x 29 = 10,44 50

Tidak terjadi f 14 15 29 % 43,75 83,3 58

Total f 32 18 50 % 100 100 100 OR = 6,42

% 56,25 16,7 42

1 8 3 2 1

X 2 =

(0 E ) 2
E
2 2 2 2

(18 13,44) (14 18,56) (3 7,56) (15 10,44) x2 = + + + 13,44 18,56 7,56 10,44

= 1,6 + 1,1 + 2,8 + 2 X2= 7,5

33

OR = OR =

axd bxc 18 x15 = 6,4 14 x3

34

BAB VII PENUTUP

7.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data yang dilakukan pada penelitian ini dengan 50 responden yaitu pasien yang pasang infus di ruang rawat inap Interne, Anak, Bedah, Neuro dan VIP RSUD Solok tahun 2010, dapat ditarik kesimpulan: 1. Lebih dari sebagian (64 %) lokasi pemasangan infus responden di vena sevalika di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010 2. Kurang dari sebagian (48 %) responden yang terpasang infus di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010 mengalami flebitis 3. Ada hubungan antara lokasi pemasangan infus dengan kejadian flebitis di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010 7.2 Saran Untuk mengurangi kejadian flebitis di ruang rawat inap RSUD Solok tahun 2010, peneliti menyarankan : 1. Bagi Institusi tempat penelitian Di harapkan dapat sebagai masukan bagi tenaga kesehatan di RSUD Solok dalam memberikan asuhan keperawatan dalam mengaplikasikan pengetahuannya tentang faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya flebitis, serta rumah sakit dapat flebitis.

35

2. Bagi bidang Keperawatan Agar terus memotivasi pelaksanaan keperawatan untuk mengikuti pelatihan, seminar khususnya tentang infeksi nosokomial sehingga angka kejadian flebitis dapat ditekan serendah mungkin. 3. Bagi metodologi Penulis menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna, agar penelitian ini lebih bermakna perlu diadakan penelitian lebih lanjut dengan jumlah sampel yang lebih besar, waktu yang lebih terencana serta mengumpulan data dengan teknik wawancara dan observasi sehingga data yang diperoleh akan lebih valid dan akurat

36