Anda di halaman 1dari 12

Kepada YTH. Majelis Hakim Pemeriksa Perkara Nomor : 0362/Pdt.G/2009/PA.

YK di Pengadilan Agama Yogyakarta

PERIHAL : DUPLIK TERMOHON Assalamualaikum Wr.Wb Dengan hormat, Bertandatangan di bawah ini, Dony Hendro Cahyono, S.H., dan Zahru Arqom, S.H., advokat pada Kantor Advokat Arqom, Dony & Co., berkantor di Jl. Nyi Tjondro Lukito No. 149 A, Sinduadi, Mlati, Sleman; yang dalam hal ini berdasarkan surat kuasa khusus tanggal 5 Oktober 2009 sebagaimana yang aslinya tersimpan pada berkas perkara ini in casu; bertindak untuk dan atas nama .................. Binti .................; umur 27 Tahun, beragama Islam, pekerjaan swasta, menurut KTP beralamat di Tuntungan Baru UH 3/1188.A RT. 041 RW. 009, Tahunan, Kecamatan Umbulharjo, Kota Yogyakarta; Selanjutnya mohon disebut sebagai Termohon; Melawan, RM. ....................... Bin RM. ....................., beragama Islam, pekerjaan swasta, beralamat di Tuntungan Baru UH 3/1188.A, Kecamatan Umbulharjo, Kota Yogyakarta; Selanjutnya mohon disebut sebagai Pemohon; Dalam Perkara No. 0362/Pdt.G/2009/PA.YK. di di Pengadilan Agama Yogyakarta

Menunjuk kepada Surat Replik Pemohon tertanggal 16 November 2009 dalam Perkara a quo, maka perkenankanlah kami kuasa hukum Termohon menyampaikan Duplik Termohon, dengan sistematika sebagai berikut : i. Termohon menyangkal semua dalil Pemohon baik yang termuat di dalam posita maupun petitum dalam Surat Permohonannya maupun Repliknya, kecuali secara tegas dan jelas diakui kebenarannya oleh Termohon. ii. Segala hal yang termuat dalam Surat Jawaban, secara mutatis mutandis mohon dianggap termuat lagi dalam Duplik ini.

I.

DALAM EKSEPSI

A. Tentang Ketidaksingkronan antara bagian Judul, Posita dan Petitum Pada Surat Permohonan Cerai Talak Pemohon Apabila Pemohon masih belum memahami letak ketidaksingkronan

permohonannya, maka sudah amat tegas disampaikan oleh Termohon pada Surat Jawaban Termohon, halaman 2 huruf A, dalam bagian Eksepsi. Adapun yang dimaksud disertai alasan-alasannya dalam suatu permohonan ikrar talak adalah mencantumkan pula alasan terjadinya perceraian yang telah bersifat limitatif sebagaimana termaktub dalam Penjelasan Pasal 39 ayat (2) UU No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan jo. Pasal 19 PP No. 9 Tahun 1975. Sedangkan Permohonan Pemohon sama sekali tidak mencantumkan atau memilih secara tegas, alasan mana dari ke-6 (keenam) alasan tersebut yang sesuai dengan cerita Pemohon atas biduk rumah tangga antara Pemohon dan Termohon tersebut. B. Tentang Formulasi Permohonan Pemohon Keliru Tegas bahwa argumentasi Termohon atas kekeliruan formulasi permohonan cerai talak Pemohon dalam Perkara a quo, telah memenuhi logika hukum

karena didasarkan pada sumber hukum, antara lain yakni aturan hukum, doktrin dan yurisprudensi, sama sekali bukan asal-asalan atau dibuat-buat. Kalaupun Pemohon tidak berkenan menanggapi argumen Pemohon tersebut dengan alasan tidak bermanfaat dan akan membuat terjebak dalam situasi yang tidak menguntungkan maka apa sesungguhnya yang dicari oleh Pemohon dalam Persidangan a quo? apakah semata-mata berupa keuntungan belaka. Tegas yang dicari dan digali oleh Termohon dalam Persidangan a quo adalah kebenaran dan keadilan ! Terhadap pendapat Pemohon tentang ikrar talak tidak wajib dimohonkan dalam permohonan cerai talak adalah suatu sesat pikir. Lantas bagaimana Hakim Pemeriksa Perkara dapat mengabulkan sesuatu tanpa diminta! Selanjutnya, pada lembar ke-1 yang dilanjutkan lembar ke-2, dibawah huruf B, Replik Pemohon, tertera kalimat : Perlu pemohon tegaskan bahwa pengucapan ikrar talak tidak harus/wajib untuk dimintakan didalam permohonan cerai talaknya, hal tersebut dikarenakan bahwa pengucapan ikrar talak merupakan bagian dari cerai talak yang secara otomatis akan dilakukan setelah permohonan cerai tidak dikabulkan dengan seizin Majelis Hakim baik itu dimintakan oleh pemohon secara lisan maupun tidak dimintakan Pertama, Termohon tidak faham atas dasar penemuan hukum apa, sehingga ada otomatisasi dalam pengucapan ikrar talak tatkala permohonan cerai tidak dikabulkan. Semakin rancu dan obscuur! Kedua, bahwa petitum Pemohon yang nyata-nyata sama sekali tidak meminta izin mengucapkan ikrar talak, namun malah meminta putusnya perkawinan antara Pemohon dengan Termohon karena perceraian. Tentang rincinya petitum, M. Yahya Harahap, menegaskan bahwa petitum gugatan sebagai ...kesimpulan gugatan berisi rincian satu persatu tentang apa

yang diminta dan dikehendaki penggugat untuk dinyatakan atau dihukumkan kepada para pihak. Terhadap
1

keharusan

rincinya

petitum,

RM.

Sudikno

Mertokusumo

juga

menerangkan, oleh karena itu penggugat harus merumuskan petitum dengan jelas dan tegas (een duidelijke en bepaalde conclusie) : Pasal 94 Rv 2 Sedemikian Petitum yang memuat permohonan tentang apa saja yang diminta harus rinci, jelas dan konkret, tidak bisa main anggap-anggapan atau dengan alasan sudah secara otomatis sudah termuat di dalamnya. Kalaupun Pemohon ingin mengetahui lebih jelas tentang hukum positif yang berlaku dalam beracara apabila seorang suami yang ingin menceraikan istrinya wajib mencantumkan permohonan izin mengucapkan ikrar talak, dapat ditelaah dari ketentuan dalam Kompilasi Hukum Islam, sebagai berikut : Pasal 131

(1)

Pengadilan Agama yang bersangkutan mempelajari permohonan dimaksud Pasal 129 dan dalam waktu selambat-lambatnya tiga puluh hari memanggil pemohon dan istrinya untuk meminta penjelasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan maksud menjatuhkan talak. Setelah Pengadilan Agama tidak berhasil menasihati kedua belah pihak dan ternyata cukup alasan untuk menjatuhkan talak serta yang bersangkutan tidak mungkin lagi hidup rukun dalam rumah tangga, Pengadilan Agama menjatuhkan keputusannya tentang izin bagi suami untuk mengikrarkan talak. Setelah keputusan mempunyai kekuatan hukum tetap, suami mengikrarkan talaknya di depan sidang Pengadilan Agama, dihadiri oleh istri atau kuasanya.

(2)

(3)

Sedemikian tegas bahwa kontruksi permohonan Pemohon dalam perkara a quo haruslah meminta izin mengucapkan ikrar talak kepada Pengadilan Agama bukan meminta perceraian sebagaimana petitum Pemohon perkara a quo.
M. Yahya Harahap, Kedudukan Kewenangan dan Acara Peradilan Agama, Sinar Grafika, Cet ke-3, Jakarta, 2005, hlm 196.
1

RM. Soedikno M, Hukum Acara Perdata Indonesia, Liberty, Yogyakarta, edisi VI cet ke-2, 2002, hlm 51.

(vide, Putusan MA RI No. 04 K/AG/1979 tanggal 22 Oktober 1979). Bahwa karena penjelasan Pemohon dalam Repliknya nyata-nyata tidak berdasar dan justru semakin menunjukkan kekaburan permohonan talaknya yang tanpa memuat permohonan izin kepada Pemohon untuk mengucapkan ikrar talak itu, maka menjadi adil apabila Surat Permohonan Cerai Talak Pemohon dalam perkara in casu dinyatakan tidak diterima. C. Petitum Pemohon Melawan / Bertentangan dengan Hukum Mohon sebut dan jelaskan secara tegas dan jelas pula tentang perbuatan Termohon mana yang memaksakan kehendak dengan cara-cara ora apik itu, lebih-lebih mendikte dan melakukan pemaksaan! Hapa tumon! Tegas bahwa Termohon dan Kuasa Termohon hanya berikhtiar untuk mencari dan menegakkan kebenaran dan keadilan, dengan garansi tanpa pernah menggunakan cara-cara extra-judicial atau cara-cara yang tidak terpuji lainnya. Sedemikian karena Permohonan Pemohon ternyata tanpa memuat

permohonan pemberian izin kepada Pemohon untuk mengucapkan ikrar talak, maka jelas-jelas Permohonan Pemohon tersebut melawan atau bertentangan dengan hukum acara. Selain itu, menunjuk kepada asas peradilan yang cepat, sederhana dan biaya yang murah, adalah tepat apabila Majelis Hakim berkenan untuk menjatuhkan putusan sela terlebih dahulu. Sedemikian amat nyata dan terang benderang berdasarkan argumentasi di atas bahwa Permohonan Pemohon adalah kabur alias obscuur libel dan oleh karenanya patut dan menjadi adil apabila Permohonan Pemohon dinyatakan tidak diterima. II. DALAM POKOK PERKARA

1. Bahwa terhadap posita butir 4 lembar ke-3 Replik, alasan kebelumsiapan


Pemohon untuk menikahi Termohon adalah fakta atas suatu peristiwa yang terjadi sebelum perkawinan berlangsung, sedemikian amat tidak patut

disampaikan

karena

tidak

dapat

dijadikan

dasar

dalam

pemeriksaan

permohonan cerai talak a quo! Satu sisi Pemohon merasa dipaksa untuk menikahi Termohon, tetapi pada bagian akhir posita butir 4 Replik, Pemohon jutru mengaku tidak merasa terpaksa melangsungkan perkawinannya dengan Termohon, benar-benar tidak konsisten dan amat membingungkan. Lebih hebatnya lagi, dalam posita butir 5 lembar ke-3 Replik, Pemohon telah berhasil mengetahui keadaan batin orang tua Termohon (meski belum didengar keterangannya sebagai saksi) yang berontak karena berbohong demi membela anaknya. Naudzubillahimindalik! Jangan suudzan.

2. terhadap posita butir 6 lembar ke-3 Replik, Pemohon menyampaikan klaim


bahwa telah dilakukan rapat keluarga antara keluarga Pemohon dan keluarga Termohon. Tidak pernah ada rapat keluarga pada bulan Juli 2009. Fakta yang benar adalah pada tanggal 21 Agustus 2009, orang tua Termohon menjemput Termohon di kediaman Pemohon, untuk diantar ke pesantren atas seizin Pemohon karena segera memasuki bulan ramadhan. Tak ada rapat dan tak ada pula penyampaian maksud cerai oleh Pemohon. Apabila yang dimaksud dengan rapat keluarga itu adalah pertemuan di Restoran Dixie beralamat di Jl. Gejayan, maka agenda utamanya adalah klarifikasi antara keluarga Pemohon, keluarga Termohon dan keluarga Ani (pacar Pemohon). Hasilnya adalah Pemohon mengakui bersalah dan sanggup untuk hidup rukun kembali dengan Termohon, sebagaimana Termohon dengan besar hati dan ikhlas memaafkan dan menerima kembali Pemohon. Semoga Pemohon tidak mengidap amnesia dan masih mengingat peristiwa itu dengan baik.

3. Sudah sepantasnya Pemohon bersyukur karena memiliki istri dan mertua yang
menyayangi Pemohon, dibiayai kuliah S-2, diberi pekerjaan, disediakan tempat tinggal yang ada pembantunya, dalam istilah jawa perbuatan Termohon dan keluarganya adalah untuk mrajani (memperlakukan layaknya raja), justru

Termohon tidak habis pikir, kenapa Pemohon saat ini merasa dirinya menjadi kacung dan disetir kehidupannya.

4. Kalau Pemohon merasa malu dalam sidang mediasi maka Termohon bersyukur
bahwa Pemohon masih punya rasa itu. Tegas bahwa tujuan Termohon adalah menegakkan kebenaran dan mencari keadilan, jadi Termohon hanyalah sekedar menyampaikan fakta-fakta yang sebenarnya terjadi saja atas pemutarbalikan fakta oleh Pemohon, dan kesemuanya atas perintah Hakim Mediator dan sama sekali tidak pernah ada niat untuk mempermalukan Pemohon. Dari lubuk hatinya Termohon menyampaikan permohonan maafnya kepada Pemohon karena telah membuat malu Pemohon, karena telah menyampaikan fakta kebenaran, itulah kemudian ada petuah bijak, katakanlah kebenaran meskipun pahit rasanya! Apa yang disampaikan Termohon bukanlah mengadaada dan akan dibuktikan pada gilirannya nanti. Kalaupun Pemohon merasa harga dirinya dinjak-injak di hadapan orang tanpa bukti yang ada, maka menurut hemat Termohon, agar tidak terinjak maka harga diri itu jangan diletakkan sembarangan dan wajib dijaga dan dijunjung tinggi melalui akhlak dan perilaku. Selanjutnya atas klaim tuduhan kata tanpa bukti, ya karena memang saat ini belum acara pembuktian. Sesungguhnya menyampaikan sesuatu hal yang terjadi dalam Sidang Mediasi ke dalam persidangan litigasi adalah tidak patut dilakukan, sebagaimana diatur Pasal 19 Peraturan Mahkamah Agung RI No. 1 Tahun 2008 tentang Prosedur Mediasi di Pengadilan, bahwa segala hal yang terjadi dalam sidang mediasi tidak dapat dimasukkan ke dalam proses persidangan.

5. Bahwa karena segenap alasan-alasan Pemohon yang diajukan dalam Surat


Permohonan Cerai Talak ini tidak sah serta penyebab dari adanya sengketa ini adalah terdapat pada diri Pemohon oleh karenanya tidak ada hak gugat atau hak Pemohon untuk mengajukan permohonan cerai talak pada perkara in casu. Apabila Pemohon menginginkan bukti, mohon bersabar dan akan dibuktikan pada gilirannya nanti oleh Termohon.

Khusus terhadap alasan syiqaq, maka pihak yang menjadi penyebab tidak dapat menjadi pihak yang menuntut perceraian. Hal tersebut sebagaimana Yurisprudensi MA RI No. 2571 K/Pdt./1988. 3 Bahwa putusan MA tersebut sesuai dengan yang digariskan SEMA No. 3 tahun 1981 Angka 2, yang memberi amanat kepada hakim untuk menyelidiki siapa penyebab perselisihan, sebagai hal yang merupakan dasar bagi hakim untuk mengambil keputusan. meminta cerai.
4

Mengingat penyebab perselisihan tidak mungkin dapat

6. Bahwa Termohon tetap akan mempertahankan amanah Allah ini dan seraya itu
menyampaikan pesan kepada Pemohon in persona agar bersedia kembali hidup rukun dengan Termohon in persona. Mari kita renungkan kembali beberapa ayat Al Quran dan Hadist di bawah ini : Baqarah (128) Dan jika seorang wanita khawatir akan nusyuz[357] atau sikap tidak acuh dari suaminya, maka tidak mengapa bagi keduanya mengadakan perdamaian yang sebenar-benarnya[358], dan perdamaian itu lebih baik (bagi mereka) walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir[359]. Dan jika kamu bergaul dengan isterimu secara baik dan memelihara dirimu (dari nusyuz dan sikap tak acuh), maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dalam hadist Nabi Muhammad SAW diterangkan bahwa Berilah maaf pada wanita (istri), pasti ia akan memberi maaf kepadamu. Barang siapa memutuskan tanggung jawab kepada keluarganya, amalnya tidak akan di terima Allah dan ia tidak akan masuk surga (H.R. Thabrani).5 Seraya, maka berdasarkan segala hal di atas menjadi adil, wajar dan sesuai dengan hukum apabila Permohonan Cerai Talak perkara a quo, dinyatakan ditolak.

3 4 5

Varia Peradilan, Edisi no. 53 Tahun V, Jakarta, Februari 1990, hlm 52. M Yahya Harahap, Hukum Acara Perdata, Sinar Grafika, Cetakan ke-3, Jakarta, 2005, hlm 129. Imam Subarno, Menikah Sumber Masalah, Gama Media, Yogyakarta, 2004. hlm 131-134.

III. DALAM REKONPENSI 1. Bahwa Penggugat Rekonpensi tetap bersikukuh dengan dalil-dalil pada bagian rekonpesinya dan menyangkal segenap dalil Jawaban Pemohon/Tergugat Rekonpensi dalam repliknya. 2. Segala hal yang termuat dalam Gugatan Rekonpensi dalam Surat Jawaban Termohon/Penggugat Rekonpensi secara mutatis-mutandis mohon dianggap termuat kembali dalam bagian ini. 3. Bahwa sebagaimana akan dibuktikan nanti oleh Penggugat Rekonpensi, penyebab utama dari diajukannya permohonan cerai talak oleh Pemohon/Tergugat Rekonpensi adalah disebabkan karena Tergugat Rekonpensi memiliki Wanita Idaman Lain (WIL). Kebenaran adalah kebenaran, tak lekang oleh apapun, meskipun hanya Allah SWT yang tahu! Penggugat Rekonpensi tak habis pikir, memiliki niat mulia berupa tetap mempertahankan keutuhan rumah tangganya saja sebagai amanah dari Allah SWT, kok justru dianggap NAIF oleh Pemohon/Tergugat Rekonpensi! 4. Tak perlu membolak-balik fakta dan menyebarkan fitnah yang dapat merusak akal sehat, justru sesungguhnya perbuatan Penggugat Rekonpensi dan keluarganya dengan membiayai kuliah S-2, memberi pekerjaan, menyediakan tempat tinggal bagi Pemohon/Tergugat Rekonpensi tidak lain adalah sematamata untuk mengangkat, menjaga harkat dan martabat Pemohon/Tergugat Rekonpensi itu sendiri. Penggugat Rekonpensi dan/atau keluarganya sama sekali tidak pernah

menginjak-injak harkat dan martabat Pemohon/Tergugat Rekonpensi. Mohon sebutkan dengan cara apa dan bagaimana Penggugat Rekonpensi dan/atau keluarganya menginjak-injak harkat dan martabat Pemohon/Tergugat Rekonpensi. Tegas dalam surat gugatan dan Replik tidak menyebutkan secara konkrit dengan cara apa dan bagaimana Penggugat Rekonpensi dan/atau keluarganya melakukan perbuatan Pemohon/Tergugat Rekonpensi. menginjak-injak harkat dan martabat

Justru perbuatan itu dibalas dengan perilaku amat tidak bertanggungjawab yang justru merendahkan harkat dan martabat Pemohon/Tergugat Rekonpensi sendiri, yakni dengan memiliki WIL. 5. Terhadap posita butir 5 Replik, kalaupun Pemohon/Tergugat Rekonpensi merasa bahwa hak-hak sebagaimana Gugatan Rekonpesi adalah bukan kewajiban Pemohon/Tergugat Rekonpensi, maka kita bisa mencermatinya dari ketentuan dalam Kompilasi Hukum Islam, sebagai berikut : Pasal 149 Bilamana perkawinan putus karena talak, maka bekas suami wajib : a. memberi mutah yang layak kepada bekas istrinya, baik berupa uang atau benda, kecuali bekas istri tersebut qabla ad-dukhul; b. memberi nafkah, maskan dan kiswah kepada bekas istri selama dalam iddah, kecuali bekas istri telah dijatuhi talak bain atau nusyuz dan dalam keadaan tidak hamil; c. melunasi mahar yang masih terutang seluruhnya, dan separo apabila qabla ad- dukhul; d. memberikan biaya hadhanah untuk anak-anaknya yang belum mencapai umur 21 tahun. Pasal 152 Bekas istri berhak mendapat nafkah iddah dari bekas suaminya, kecuali bila ia nusyuz. Selanjutnya berkaitan dengan kewajiban suami dalam memberi nafkah

keluarganya telah termaktub pula dalam Al Quran Surah Al Baqarah : 233. Sedemikian dalil Pemohon/Tergugat Rekonpensi yang merasa tidak memiliki kewajiban apa-apa terhadap Penggugat Rekonpensi adalah amat keliru dan tidak bertanggungjawab.

Berdasarkan dalil-dalil di atas, maka dengan ini Termohon Konpensi/Penggugat Rekonpensi, bermohon kepada Majelis Hakim Pemeriksa Perkara a quo untuk menjatuhkan putusan sebagai berikut : I. PRIMAIR

10

A.

DALAM EKSEPSI 1. Menerima Eksepsi Termohon untuk seluruhnya; 2. Menyatakan Permohonan Pemohon tidak dapat diterima.

B.

DALAM KONPENSI DAN REKONPENSI Menghukum Pemohon untuk menanggung biaya perkara yang timbul; Atau, apabila majelis berpendapat lain,

I. PRIMAIR A. DALAM EKSEPSI 1. B. 1. 2. C. Menolak Eksepsi Termohon untuk seluruhnya; DALAM KONPENSI Menerima Jawaban Termohon untuk seluruhnya; Menolak Permohonan Pemohon untuk seluruhnya. DALAM KONPENSI DAN REKONPENSI Menghukum Pemohon untuk menanggung biaya perkara yang timbul; Atau, apabila majelis berpendapat lain, I. PRIMAIR A. DALAM EKSEPSI 1. Menolak Eksepsi Termohon untuk seluruhnya; B. DALAM KONPENSI 1. Mengabulkan Permohonan Pemohon untuk sebagian. 2. Memberi izin kepada Pemohon untuk mengucapkan Ikrar Talak. C. DALAM REKONPENSI 1. 2. Mengabulkan seluruhnya; Menghukum Tergugat Rekonpensi untuk membayar : Nafkah Terutang sebesar Rp. 36.000.000,-, nafkah Iddah sebesar Rp. Gugatan Penggugat Rekonpensi untuk

11

3.000.000,- dan Nafkah Mutah sebesar Rp. 30.000.000,- kepada Penggugat Rekonpensi D. DALAM KONPENSI DAN REKONPENSI Menghukum Pemohon Konpensi/Tergugat Rekonpensi untuk menanggung biaya perkara yang timbul; II. SUBSIDAIR

Mohon putusan yang seadil-adilnya (ex aequo et bono)

Demikian atas budi baik dan jerih-payah Pengadilan Agama Yogyakarta, kami menyampaikan terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Sleman, 02 Desember 2009. Hormat takzim Termohon/Penggugat Rekonpensi berikut Kuasanya,

Zahru Arqom, S.H.,

Dony Hendrocahyono, S.H.

12