Anda di halaman 1dari 14

PROSEDUR PENGOBATAN TUMOR DENGAN RADIASI

KARSINOMA CERVICS UTERI 1 Tingkat klinik, klasifikasi IFGO 1971. a. Tingkat klinik 0 - Karisoma in situ, karsinoma intraepitelial tidak dimasukkan ke statistik hasil pengobatan. b. Tingkat kliniik I - Proses keganasan terbatas pada cervix (penyebaran kecorpus uteri tidak mempengaruhi tingkat klinik I.a I.b c. Tingkat klinis II II.a. II.b d. Tingkat klinik III - Terdapat mikroinvasif (Early strumal invasion). - Proses secara klinis invasif - Proses sudah keluar dari cervix, tetapi belum mencapai dinding panggul atau 1/3 distal vagine - Parametrium masih bebas dari proses - Sudah terdapat proses di parametrium. - Proses sudah mencapai dinding panggul (pada pemeriksaan rektal tidak ditemukan daerah bebas antara proses di cervix dan dinding panggul) dan atau 1/3 distal vagina sama kasus dengan hidronefrosis atau ginjal yang berfungsi. III.a III.b e. Tingkat klinik IV - Tidak ada penyebaran kedinding panggul. - Penyebaran ke dinding panggul ada hidronefrosis atau ginjal yang tak berfungsi. - Proses sudah keluar dari panggul kecil atau secara klinis sudah mengenai mukosa buli-buli atau rektum. IV.a - Penyebaran ke organ-organ sekitar.

IV.b

- Penyebaran kerorgan-organ jauh.

Pengobatan carcinoma cervix : a. Tingkat I sampai II/a dilakukan total histerektomi + salfingooferetomi bilateral, kecuali pada kasus tumor cevix besar (barrel shape, usia, berat badan lebih penyakit-penyakit lain) b. Pengobatan radiasi 1 Tingkat I Iia : a b) Yang dioperasi diberikan eksternal radiasi whole pelvis dosis Yang tidak dioperasi, diberikan radiasi ekxterna 500 cgy 4600 cby ( 23 x 200 cGy ) ditambah 2 x afterloading ovoid saja. ditambah afterloading lengkap 2 x 850 cc dititik A. Bila tumor cervix masih besar atau erosi hebat maka afterloading dapat diganti booster radiasi eksterna dengan dosis 10 x 200 cGy (200cGy). 2 Untuk pasien Carsinoma cevix tingkat klink Iib Iva diberikan radiasi eksterna 500 Cgy ( 25 x 200 cGy ) dan dilihat reaksi radiasi. Bila parametrium kanan / kiri menjadi lemas 1/3 medial, dilanjutkan afterloading lengkap 2 x 850 cGy dititik A. Bila tak ada reaksi / parametrium masih kaku / 2/3 lateral maka diberikan booster radiasi eksterna / boc sistim 10 x 200 cGy (200Cgy). 3 Untuk pasien Cacinoma cevix tingkat klinik Ivb, hanya diberikan palliatif ekxternal radiasi whole pelvis 25 x 200 (= 500cGY)

Lapangan radiasi eksterna whole pelvis. a b c Batas atas : V lumbal 4-5 Batas bawah : bawah symphysis pubis. Batas kanan/kiri : 2-4 cm luar garis innominata Untuk tingkat klinik 1-Iib, blok sakrum saja. Bila tumor besar sakrum dimasukkan dalam lapangan radiasi.

Pengobatan sitostatika oleh bagian kandungan.

II. 1

KARSINOMA NASOFARING

Karsinoma nasofaring dibagi : a b c Karsinoma sel skuamosa dengan gradasi baik, seang buruk. Karsinoma non keratinisasi. Karsinoma tak berdifferensiasi (undiferentiated). T TO T1 T2 T3 T4 Tx N No N1 N2 N3 Mo M1 = Tumor primer = Tidak tampak tumor = Tumor terbatas pada satu lokasi saja (lateral, posterior, atau lainnya) d. e. f. g. h. i. j. k. l. n. o. = Tumor terdapat pada 2 lokasi atau lebih tetapi terbatas pada nasofaring. = Tumor telah keluar dari rongga nasofaring, kerongga hidung, orofaring dan sekitarnya = Tumor telah keluar dari nasofaring dan telah merusak tulang tengkorak, atau mengenai syaraf otak. = Tumor tidak jelas besarnya karena pemeriksaan tidak lengkap. = Pembesaran kelenjar getah bening (KGB) regional. = Tidak ada pembesaran. = Terdapat pembesaran tetapi homolateral dan masih dapat digerakkan. = Terdapat pembesaran kontralateral / bilateral, masih dapat digerakkan. = Terdapat pembesaran baik homolateral, kontralateral/bilateral yang sudah melekat pada jaringan sekitarnya. = Tidak ada metastasis jauh. = Terdapat metastasis jauh.

Penentuan stadium dipakai sistim TNM, menurut UICC 91978) a. b. c.

p. q. r. s.

Std I = T1, No, Mo. Std II = T2, N2, Mo. Std III = T1/T2/T3, N1, Mo T3, No, Mo Std IV = T4, No/N1, Mo T1/T2/T3/T4, N2/N3, Mo T1/T2/T3/T4, No/N1/N2/N3, Mx

Batas lapangan radiasi a b c d Batas atas dasar tengkorak, termasuk sella tursica. Batas bawah Batas depan : Tepi atas kartilago tiroid. : dibelakang bolamata dan didepan koana

Batas belakang : Tepat dibelakang meatus akustikus eksternus. Pengobatan radiasi eksterna diberikan lapangan atas kanan kiri dosis

4.

a. cGy. b. c.

6000-6600 cGy, serta lapangan supraclavicula 400 cGy, diberikan perfraksi 200 Untuk tumor yang besar pemberian radiasi eksterna dari depan dan Setelah radiasi eksterna 4000 cGy, dapat diberikan radiasi interna

belakang. (afterloading) yang bertujuan memberi dosis tinggi pada daerah nasofaring, dosis 2 x 1500 cGy, 1,5 cm dari sumber applikator. Diberikan 1-2 minggu setelah radiasi eksterna. Radiasi interna ini bukan untuk kelenjar getah bening. d. Untuk infiltrasi karsinoma ke sinus-sinus paranasalis dapat diberikan radiasi eksterna langsung dari depan 5. Efek samping yang dapat terjadi pada radiasi eksterna karsonoma Nasofaring. a b c d e Mual Sukar menelan (esofagitis) Stomatitis Gigi gangren Trismus

Dermatitis III. CA. PAYUDARA

Klasifikasi stadium menurut UICC 1987 a. b. Std I = T1a, No atau N1a, Mo T1b, No atau N1a, Mo Std II = To, N1b T1a, N1b T1b, N1b T2a, No atau N1a T2a, N1b T2b, N1b c. Std III = Setiap T3 dengan setiap N Setiap T4 dengan setiap N Setiap T1 N2 Setiap T1 N3 d. Std IV = Setiap T1 N dengan M1

Tumor Primer : a. Tis = - Karsinoma in situ - Karsinoma intra ductal belum infiltrasi - Penyakit Paget dari putting tak teraba massa - Tidak teraba massa b. T1 = - Tumor kurang dari 2 cm - T1a = Tumor - T1b = Tumor - T1c = Tumor - T2 - T3 = Tumor = Tumor 1 < 0,5 cm 0,5 - < 1 cm - < 2 cm 2 5 cm > 5 cm

- T4

= Berbagai ukuran tumor, dengan perluasan kedinding dada atau kulit

- T4b = Melekat ke kulit antara lain Oedem/ infiltrasi / ulcerasi/ peau de orange, setelit nodule homolateral - T4c = T4a dan T4b - T4d = Karsinoma infiltrasi - Tx 3. Kelenjar regional = Tidak NO N1 N 2 N x ditemukan pembesaran kelenjar dengan pemeriksaan lazim

4.

Kebijakan pengobatan radiasi a Pasca Operasi : 1 Bila tumor pada kwadran medial kelenjar mammaria interna dimasukan, sedangkan batas tepi medial, adalah garis parasternal kontralateral. 2 b. c. Bila tumor pada kwadran lateral, batas medial adalah garis mid sternal. Sasaran : payudara, axilla supra clavicula homolateral, dengan dosisi : Bila N1 : 1 2 Total dosisi payudara di aksila homolateral 6-7000 cGy. Untuk karsinoma payudara stadium lanjut yang tidak dioperasi, 5000 cGy.

diberikan radiasi paliatip 5000 cGy. Untuk mengurangi penderitaan pasien nantinya diberikan radiasi eksternal 3 lapngan payudara, axilla dan supraclavicula homolateral, serta tempat metastasis lainnya. PENGOBATAN MEDULLOBLASTOMA

Medulloblastoma adalah tumor ganas infiltratif yang berasal dari jaringan

penyokong (glial element, primitive rest on the medullary germ). Tumor ini sangat ganas, timbulnya cepat, bersifat selluler dan membentuk rosette serta melakukan infiltrasi ke jaringan sekitarnya dan juga dapat menyebar ke ruangan subarachnoid melalui liquor cerebrospinalis. Predileksi tumor ialah : cerebellum, dan karena sifat infiltratifnya maka sangat mudah menekan sistim ventrikel menyebabkan hidrocefalus. 2. Stadium Tumor Tidak mungkin dilakukan karena sifat tumor tersebut. 3 Pengobatan a Operasi : 1 2 b Untuk mengurangi tekanan otak (Hidrocefalus) Membuang tumor sebanyak mungkin.

Radiasi : 1 2 Radiasi cerebrum/cerebellum dan medulla spinalis Pesawat Telecobalt 60

Dosis : Kuratif 1 2 Usia kurang 2 tahun, diberikan 3000 cGy dalam 5 minggu, booster Usia 2 tahun / lebih diberikan 3500 cGy dalam 5 minggu, ditambah 1500 cGy, tergantung tumor (2 minggu kemudian). 1500 cGy pada bekas tumor 2 minggu kemudian.

Paliatif. a b c Pada penderita residif atau tumor yang luas. Lapangan radiasi terbatas pada tumor yang mengganggu. Dosis = 3000 cGy dalam 5 minggu.

Kemoterapi tidak memberikan hasil yang baik.

A 1

JENIS KEGIATAN YANG DIKERJAKAN DI BAGIAN RADIOTERAPI .

Pemeriksaan Fisik. a b c Pre radiasi. Selama radiasi. Pasca radiasi (follow up)

Persiapan radiasi. a b Membuat marker langsung pada pasien. Simulator.

Perencanaan radiasi. a b Manual planning. Computerized treatment planning system.

Pelaksanaan radiasi. a b Radiasi ekstern. Brachy terapi after loading.

5 6 7

Pencatatan dan penyimpanan data-data pasien yang di radiasi. Pengukuran calibrasi pesawat radiasi. Pemeliharaan pesawat dan peralatan radiasi yang ada. B SKEMA PELAYANAN PENDERITA. ADMINISTRASI PASIEN 1

POLIKLINIK 2

PESAWAT 3 SIMULATOR 4

AFTERLOADING 5

Keterangan : 1 Administrasi : a b Pasien baru/lama Status penderita 1 2 3 c d 2 ABRI/Keluarga Askes Swasta

Penyelesaian administrasi/biaya File (penyimpanan status penderita)

Poliklinik : a b c Pemeriksaan penderita apa dapat dilakukan radiasi luar/ tidak. Penentuan dosis radiasi, tehnik radiasi dan pesawat yang hendak dipakai Konsultasi :

4 1 2 5 3 3 Pesawat : a 6

Penjelasan mengenai mradiasi yang akan diberikan sera efek Hal-hal yang perlu diperhatikan selama mendapat radiasi Pemberian obat-obat simtomatis dan vitamin-vitamin. Apakah penderita perlu mendapat pengobatan lain seperti

sampingnya.

chemoterapi Perlunya kontrol secara teratur setelah selesai radiasi.

Disini diberikan radiasi sesuai rencana radiasi untuk setiap penderita. Radiasi diberikan pada hari Senin sampai dengan Jumat sebesar 1 Clinac-18 (computer liner accelator) yang memmpunyai : a b 7 2 Sinar foton 10 mv. Sinar elektron : 6, 9, 12, 15 dan 18 ev

200cGy/fraksi.

Cobalt 60 : yang memiliki sumber radiasi : 10.000 curie dan Stabilipan : a b c d Dermopan UKG After Loading Pesawat simulator

meluruh, waktu paruh (Half life) 5,3 tahun

CT-Simulator dan Simulator : Disini ditentukan luas lapangan radiasi untuk penderita keganasan seperti Ca Cervix, Ca nasofaring, Ca paru dll, sesuai dengan pesawat yang akan digunakan (Linac atau Cobalt).

PERSIAPAN RADIASI.

Seorang penderita kanker yang akan diradiasi harus memenuhi syarat : a Keadaan umum yang memungkinkan : 1 2 Temperatur tidak lebih 380 C (febris) Parameter laboratorium darah a b c 8 9 Hb minimal 10 gr Leukosit 3000 Trombosit 90.000

Lokal : Lukla operasi harus kering biasanya 1-2 minggu post op, kecuali Untuk Ca nasofaring/mulut, gigi yang rusak harus dicabut dulu

bila terinfiltrasi tumor. sebelumnya.

D 10 11 12 13 14

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN SELAMA PENYINARAN

Lokasi penyinaran harus dijaga tetap kering, jangan digosok dengan salep-salep Tanda-tanda (marker) jangan hilang Banyak istirahat Tingkatkan gizi penderita dengan Vitamin-vitamin, makan bergizi dan lain-lain Untuk penderita kanker intra abdomen/pelvis sebaiknya tidak makan makanan

mengandung logam, sebaiknya dibedaki dengan bedak bayi.

berlemak/pedas.

15

Untuk penderita kanker oral/nasofaring/laring : a b c Banyak minum Makan/minum juice Menjaga kebersihan mulut.

E 1 2

HAL-HAL YANG DIPERHATIKAN SETELAH / POST RADIASI

Lokasi penyinaran jangan kena air + 1 minggu setelah radiasi Kontrol secara teratur dan diikuti dengan pemeriksaan penunjang seperti CT Scan, USG, Bone Scintigrafi, biopsi, tumor Marker dan lain-lain.

F. 1 2 3 4 5 6

PENDERITA-PENDERITA YANG PERLU RADIASI CITO

VCSS ( Vena Cava Superior Syndrome) Perdarahan yang banyak a.l : Ca Cervix Obstruksi jalan nafas Metastasis pada collumna vertebra. Fraktur patologis Tumor Retrobulbar yang cepat tumbuh yang dapat menyebabkan kebutaan.

F 1

MACAM PEMBERIAN RADIASI

Preoperasi/prebiopsi radiasi : a Tujuan : 1 2 16 Untuk mengecilkan tumor a.l : limfoma. Mencegah mikrometastasis

Dosis : Total dosis 1000 3000 cGY : operasi dilakukan 1-4 minggu

setelah radiasi.

Post operasi radiasi : a b Tujuan : kontrol lokal daerah operasi dan sekitarnya . Dosis : total dosis 4000 6000 cGy.

Radiasi dilakukan + 2 minggu setelah operasi dengan harapan luka operasi kering, bila tidak didahulukan radiasi lapangan sekitarnya (KGB) lebih dahulu.

After loading : Penyinaran dalam/intra cavitar/hanya dapat untuk Ca cervix setelah pemberian radiasi luar dengan terpenuhi syarat-syarat untuk after loading. After loading Ca Cervix ada 2 :

a b

Lengkap Ovoid saja.