Anda di halaman 1dari 5

MANAJEMEN PELAYANAN KEBIDANAN

Definisi Operasional

1. Buku 50 tahun IBI, 2007 1, Manajemen kebidanan adalah pendekatan yang digunakan oleh bidan dalam menerapkan metode pemecahan masalah secara sistematis mulai dari pengkajian, analisis data, diagnosis kebidanan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. 2. Menurut Depkes RI, 2005 2, Manajemen kebidanan adalah metode dan pendekatan pemecahan masalah ibu dan anak yang khusus dilakukan oleh bidan dalam memberikan asuhan kebidanan kepada individu, keluarga dan masyarakat. 3. Helen Varney (1997) 3, Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah, penemuan-penemuan, keteranpilan dalam rangkaian tahapan yang logis untuk pengambilan suatu keputusan berfokus pada klien.

Proses pelaksanaan pemberian pelayanan kebidanan untuk memberikan asuhan kebidanan kepada klien dengan tujuan menciptakan kesejahteraan bagi ibu dan anak ,kepuasan pelanggan dan kepuasan bidan sebagai provider. Langkah-langkah dalam manajemen pelayanan kebidanan

Langkah I, Pengumpulan Data Dasar yaitu Pegumpulan informasi yang akurat dan lengkap dari semua sumber yang berkaitan dengan kondisi klien. Anamnesa a) Biodata ( Nama, umur, alamat, pekerjaan, agama, pendidikan )

b)

Riwayat Menstruasi (menarche, siklus menstruasi, lamanya, banyaknya darah

yang keluar, aliran darah yang keluar, mentruasi terakhir, adakah dismenorhe, gangguan sewaktu menstruasi (metrorhagia, menoraghi), gejala premenstrual ) c) d) Riwayat perkawinan ( kawin brp kali, usia kawin pertama kali ) Riwayat Kesehatan ( Gambaran penyakit lalu, riwayat penyakit keluarga,

riwayat kehamilan sekarang ) e) Riwayat Kehamilan, Persalinan & Nifas

- Jumlah kehamilan dan kelahiran : G (gravid), P (para), A (abortus), H (hidup). - Riwayat persalinan yaitu jarak antara dua kelahiran, tempat melahirkan, lamanya melahirkan, cara melahirkan. - Masalah/gangguan kesehatan yang timbul sewaktu hamil dan melahirkan, missal : preeklampsi, infeksi, dll f) g) h) i) j) Bio-psiko-sosial-spiritual Pengetahuan Klien Pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan dan pemeriksaan tanda-tanda vital Pemeriksaan khusus ( Inspeksi, Palpasi, Auskultasi, Perkusi ) Pemeriksaan penunjang ( Laboratorium, catatan terbaru dan sebelumnya )

Langkah II, Interpretasi Data Dasar Dengan melakukan identifikasi terhadap diagnosa atau masalah berdasarkan interpretasi atas data-data yang telah dikumpulkan Diagnosa kebidanan adalah diagnosa yang ditegakkan oleh bidan dalam lingkup praktek kebidanan dan memenuhi standar nomenklatur diagnosa kebidanan.

Standar Nomenklatur Diagnosa Kebidanan :

Diakui dan telah disyahkan oleh profesi Berhubungan langsung dengan praktek kebidanan Memiliki ciri khas kebidanan Didukung oleh clinical judgement dalam praktek kebidanan Dapat diselesaikan dengan pendekatan manajemen kebidanan

Langkah III, Mengidentifkasi Diagnosa atau Masalah Potensial. Langkah ini berdasarkan diagnosis atau masalah yang sudah diidentifikasi Bidan dituntut untuk mampu mengantisipasi masalah potensial, tidak hanya merumuskan masalah potensial yang akan terjadi tetapi juga merumuskan tindakan antisipasi agar masalah atau diagnosis potensial tidak terjadi Merupakan langkah yang bersifat antisipasi yang rasional atau logis

Langkah IV, Mengidentifikasi dan menetapkan kebutuhan yang memerlukan penanganan segera untuk Melakukan Konsultasi, Kolaborasi dengan Tenaga Kesehatan lain berdasarkan kondisi Klien.

Langkah V, Merencanakan Asuhan yang Menyeluruh Semua keputusan yang dikembangkan dalam asuhan menyeluruh ini harus rasional dan benar-benar valid berdasarkan pengetahuan dan teori yang up to date serta sesuai dengan asumsi tentang apa yang akan dilakukan klien.

Langkah III, Mengidentifkasi Diagnosa atau Masalah Potensial. - Langkah ini berdasarkan diagnosis atau masalah yang sudah diidentifikasi

- Bidan dituntut untuk mampu mengantisipasi masalah potensial, tidak hanya merumuskan masalah potensial yang akan terjadi tetapi juga merumuskan tindakan antisipasi agar masalah atau diagnosis potensial tidak terjadi - Merupakan langkah yang bersifat antisipasi yang rasional atau logis

Langkah IV, Mengidentifikasi dan menetapkan kebutuhan yang memerlukan penanganan segera untuk Melakukan Konsultasi, Kolaborasi dengan Tenaga Kesehatan lain berdasarkan kondisi Klien.

Langkah V, Merencanakan Asuhan yang Menyeluruh Semua keputusan yang dikembangkan dalam asuhan menyeluruh ini harus rasional dan benar-benar valid berdasarkan pengetahuan dan teori yang up to date serta sesuai dengan asumsi tentang apa yang akan dilakukan klien.

Langkah VI, Pelaksanaan Langsung Asuhan dengan Efisien dan Aman. Dalam situasi di mana bidan berkolaborasi dengan dokter untuk menangani klien yang mengalami komplikasi, maka keterlibatan bidan dalam manajemen asuhan bagi klien adalah tetap bertanggung jawab terhadap terlaksananya rencana asuhan bersama yang menyeluruh tersebut. Manajemen yang efisien akan menyangkut waktu dan biaya serta meningkatkan mutu dan asuhan klien

Langkah VII, Evaluasi. evaluasi ke efektifan dari asuhan yang sudah diberikan meliputi : pemenuhan kebutuhan akan bantuan apakah benar-benar telah terpenuhi sesuai kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi dalam diagnose dan masalah. Rencana tersebut dapat dianggap efektif jika memang benar efektif dalam pelaksanaannya.

Perencanaan dalam Pelayanan

INPUT, Semua hal yang diperlukan untuk terselenggaranya suatu pelayanan kesehatan. Tenaga, Dana, Sarana

PROSES, Semua tindakan yang dilakukan pada waktu menyelenggarakan pelayanan kesehatan. Aspek : Tindakan medis dan tindakan Non medis

OUTPUT, menunjuk pada penampilan (perfomance) pelayanan kesehatan. Penampilan aspek medis pelayanan kesehatan dan penampilan aspek non medis pelayanan kesehatan