Anda di halaman 1dari 7

Cerpen : Kisah Suami & Isteri

Akhirnya setelah dua tahun menghilang diri, Normah kembali ke rumahnya. Seperti
dahulu, dia masih cantik bergaya. Lenggoknya masih gemalai, pinggang masih
ramping, gincu masih merah dan mekap masih tebal. Jika berselisih, aroma
pewanginya masih kuat menusuk hidung.

Namun bezanya, Normah kelihatan tidak begitu ceria. Zahirnya dia begitu anggun
tapi wajahnya terlukis warna yang muram dan lesu. Tutur katanya perlahan dan tidak
bermaya seperti orang keresahan.

"Kenapa awak balik? Pergilah ikut jantan. Awak tak ada pun saya boleh jaga anak-
anak kita ni!!" jerkah suaminya, Halim sebaik melihat Normah pulang dengan
menjinjing sebuah beg besar.

Normah tidak menjawab kerana dia tahu, itu memang salahnya. Dia Cuma berdiri di
pintu dan menundukkan muka. Halim sebaliknya terus membelasah isterinya itu
dengan kata-kata keras. Sudah lama geram itu menggelodak di hati, lalu inilah masa
untuk melepaskannya.

Normah masih terpaku di muka pintu. Dikesat air mata yang bergenang. Tiada sepatah
perkataan pun di balasnya kata-kata Halim itu kerana hajatnya pulang bukanlah untuk
bertengkar. Hasratnya Cuma satu, untuk pulang ke pangkuan suami dan anak-anak.

Jika diikutkan hati memang hendak dihalaunya Normah, tapi disebabkan anak-anak,
Halim menahan juga kemarahannya. Dibiarkan Normah masuk ke rumah yang telah
lebih dua tahun ditinggalkannya itu.

Bagi Halim, kepulangan Normah tidak membawa apa-apa erti lagi dalam hidupnya.
Malah ia cuma memulakan semula kekalutan yang sudah dirungkaikannya,
mengeruhkan hidup yang mula jernih dan memarakkan semula api yang telah
dipadamkan.

Dua tahun dahulu, Normah meninggalkan Halim dan dua anaknya, Iffa, 5, dan Aina,
2.Yang ditinggalkan hanyalah sekeping nota menyatakan yang dia ingin hidup
bersama kekasihnya.

" Saya rasa kita dah tak ada persefahaman lagi. Saya mahu hidup bahagia dengannya"
demikian antara lain nota yang ditinggalkannya untuk Halim.

Kesalnya dia dengan tindakan Normah tidak terkata. Halim akui sejak akhir-akhir ini
Normah sudah berubah. Kalau dulu layanannya begitu baik, sekarang mula dingin.
Pantang silap sedikit, mulalah naik angin. Kata-katanya pula, selalu saja diiringi
sindiran. Sudahlah begitu, sering pula Normah meminta barang-barang mewah di luar
kemampuan Halim. Itulah yang menghairankan Halim.

Lama-kelamaan, Halim terhidu pula berita Normah menjalin hubungan sulit dengan
lelaki berada. Dia ada bertanya tentang hal itu, namun Normah pantas menafikannya.
Walaupun Halim menekannya dengan cerita dan bukti-bukti, tapi Normah tetap tidak
menidakkannya. Malah dituduh pula suaminya cemburu buta.
Nah, sekarang terbukti sudah kebimbangannya itu. Tapi apa yang boleh dilakukan,
nasi sudah menjadi bubur.

Sejak Normah meninggalkannya, hidup Halim tidak terurus. Terpaksalah dia


membesarkan anaknya itu sendirian. Dialah ibu dialah bapa. Dengan gajinya sebagai
penyelia kilang yang tidak seberapa dan menyewa pula di sebuah rumah di pinggir
Kuala Lumpur, tentulah sukar untuk dia menguruskan hidup.

Kalau kanak-kanak lain selalu bertukar pakaian, anak-anaknya dengan baju dua tiga
pasang itulah. Makan yang mewah jauh sekali, kecuali apabila dia mendapat gaji.

Rutin hidupnya, awal pagi menghantar anak-anaknya ke rumah ibunya dan malam
menjemput mereka pulang. Dialah yang memasak dan mengemas rumah. Kadangkala
adik
perempuannya turut membantu menguruskan keluarganya.

Memang hidpnya sukar, tapi Halim belum tergerak untuk berkahwin lagi. Baginya,
biar susah macam mana pun, semua halangan itu akan dirempuhinya. Tambahan pula
Normah masih tidak diceraikan.

Halim juga mahu membuktikan kepada Normah bahawa tanpa wnita itu, dia boleh
menguruskan keluarga. Dan juga, kalau kemewahan yang menyebabkan Normah
meninggalkannya, Halim ingin buktikan bahawa tanpa wang yang banyak sekalipun
dia boleh hidup bahagia.

Ternyata tanpa Normah, Halim mampu membesarkan anak-anaknya seperti ibu bapa
lain. Iffa dan Aina juga kian lama kian melupakan ibu mereka. Malh melihat gambar
pun mereka benci.

Bukan Halim yang menghasut tapi kerana Normah sendiri yang bengis terhadap anak-
anak.

Kerana itulah, kepulangan Normah membangkitkan semula kemarahan Halim.


Tambahan pula Halim mendapati ada sesuatu yang tidak kena dengan perut Normah.
Ia membuncit seperti sedang hamil. Bagaimanapun dia tidak mahu bertanya kepada
wanita itu.

"Tempat awk di sana!" kata Halim menunjukkan Normah ke arah sebuah bilik kecil.
Di dalamnya ada sebuah tilam bujang yang kusam. Bertompok sana, bertompok sini.

"Nak alas, cari sendiri," kata Halim, lalu menyindir "itupun kalau awak ingat kat
mana nak cari... ." Normah ditinggalkan sendirian.

Malam itu, Normah tidur seorang diri dalam bilik sempit dan penuh barang-barang.
Sementara Halim tidur bersama dua anaknya di bilik lain. Bila anak-anaknya pulang,
Normah cuba membelai mereka tapi Iffa dan Aina segera menjauhkan diri. Dipujuk
dengan bermacam-macam cara pun tidak berkesan. Terpaksalah Normah membawa
diri ke dalam bilik dan menangis teresak-esak.
Begitulah keadaan mereka setiap hari. Normah menjadi orang asing di dalam
rumahnya sendiri sementara Halim meneruskan hidup seperti biasa. Mereka tidur
berasingan dan setiap pagi, anak-anak dihantar ke rumah ibunya tidak jauh dari situ.

Ternyata telahan Halim tepat. Dari sehari ke sehari dilihatnya perut Normah semakin
membusung. Lain macam bulatnya. Setelah didesak dan dijerkah berkali-kali,
Normah terpaksa mengaku dirinya berbadan dua.

"Aku dah agak. Patutlah awak balik... nak suruh aku jadi bapak pada budak tu, kan?
Nak jadikan aku pak sanggup?" Halim melepaskan paku buah keras.

"Bukan macam tu bang, saya... " tapi belum pun sempat Normah menghabiskan
cakap, Halim memintas " Saya apa?! Saya tak buat benda tak senonoh tu? Budak tu
anak aku?
Tolong sikit... .bila masa aku sentuh badan kamu tu?Hah?"

Bagi menutup malu, Normah memakan makanan yang tajam, pedas dan berasid untuk
menggugurkan kandungannya, tetapi gagal. Perutnya terus-menerus membesar.

Gagal cara itu, dia pergi ke klinik swasta pula. Bagaimanapun doctor tidak
mengizinkan kerana risikonya terlalu tinggi. Kata doktor, kandungannya sudah besar
dan jika digugurkan, ia boleh mengundang maut.

Semakin hari jiwa Normah semakin tertekan. Perut kian memboyot sedangkan anak
dan suami pula tidak menghiraukan kehadirannya. Dia menjadi melukut di tepi
gantang dalam rumah sendiri. Suami menjauhkan diri bila hendak mengadu dan anak
pula tidak menganggapnya ibu untuk mereka bermanja.

Tidak ada jalan lain, Normah meminta Halim menghantarkan dia ke rumah ibunya.
Tentu saja Halim tidak membangkang. Memang itu yang dia mahukan. Namun
sambutan ibu bapanya juga mengecewakan.

"Dua tahun kamu tinggalkan suami dan anak, tiba-tiba baru dua bulan balik perut
kamu dah besar macam ni. Huh... memang patut pun Halim buat macam ni. Kamu
derhaka pada dia!" kata bapa Normah, Haji Shafie bila mendapati anaknya itu hamil.

Dari sehari ke sehari tekanan perasaannya tambah menebal. Ia kian merundung bila
tumbuh pula cacar di badannya. Dari kecil ia membesar, dan dari sebiji-sebiji ia
merata memenuhi badan. Di dalam cacar itu, menguning nanah busuk dan jelik
baunya. Pada waktu yang sama, Normah mengidap darah tinggi pula.

Tekanan perasaan yang melampau itu menyebabkan Normah dibawa oleh ibu bapanya
berjumpa dengan pakar jiwa. Bermacam-macam ubat dan rawatan diberikan tapi
ternyata begitu sukar untuk dia dipulihkan.

Disebabkan badannya terlalu lemah, doktor mencadangkan supaya Normah bersalin


melalui cara pembedahan apabila usia kandungannya mencecah tujuh bulan lebih
sedikit.

Pada waktu yang ditetapkan, Normah dimasukkan ke wad. Seminggu sebelum


dibedah, dia mula meracau-racau dan meraung. Bermacam-macam dijeritkannya
tanpa hujung
pangkal. Dimaki hamunnya emak dan ayah seta jururawat yang datang. Kemudian
Normah menangis pula hendak balik dan melihat anak-anak.

Dalam keadaan yang kritikal itulah ayahnya, Pak Cik Shafie menelefon saya dan
menceritakan keadaan anaknya itu secara ringkas.

" Pak cik tak mahu nak salahkan sesiapa. Dua-dua ada buat silap. Tapi sekarang ni
pak cik minta ustaz usahakanlah ubat anak pak cik tu," katanya. Daripada suaranya itu
saya tahu dia sedang menahan sebak.

" Saya di Sarawak sekarang ni pak cik. Dua hari lagi saya balik. Tapi buat sementara
ni, usahakan baca Yasin dulu. Bila saya balik nanti, saya terus ke sana," jawab saya.

Sekembalinya ke Semenanjung saya terus menziarahi Normah. Keadaannya sama


seperti yang diceritakan oleh bapanya.Mengerang kesakitan, meracau, meronta-ronta,
dan bercakap tidak keruan. Keadannya ketika itu memang menyedihkan kerana dalam
keadaan perut memboyot dia meraung seperti hilang akal.

Namun timbul pertanyaan di fikiran saya selepas dibacakan Yasin, keadaan Normah
bertambah buruk. Keadaanya ibarat mencurah minyak ke api, makin disiram makin
besar maraknya. Ibu bapa dan adik beradik Normah menangis milihat keadaan
dirinya.

"Pak cik mana suami dengan anak-anaknya?" saya bertanya bila melihat suami dan
anak-anak Normah tidak menziarahinya.

" Itulah yang saya nak cakap pada ustaz. Saya dah pujuk, rayu dia datanglah tengok
anak saya ni. Kata saya, walau besar mana pun dosa anak saya, kalau dia menderhaka
sekalipun, tapi dalam keadaan macam ni bukankah elok kalau dia di ampunkan? Tapi
dia tak mau. Jengah pun tidak," kata Haji Shafie kesal.

"Dia marah lagi agaknya," saya menyambung.

"Saya tau... kalau jadi pada kita pun kita marah. Saya bukanlah nak salahkan dia, tapi
yang sudah tu, sudahlah. Anak saya pun bersalah, saya mengaku," tambah Haji
Shafie.

"Kalau macam tu," tambah saya," bawa saya jumpa menantu pak cik tu. Insya-Allah
kita sama-sama pujuk dia."

Seperti yang dipersetujui, beberapa hari kemudian saya dibawa oleh Haji Shafie
berjumpa dengan menantunya itu.

"Yang sudah tu sudahlah Lim, ampunkanlah dia. Normah tengah tenat tu," Haji Shafie
merayu.

" Dua tahun dia tinggalkan kami anak beranak. Balik-balik, mengandung... suami
mana yang tak marah, ayah ?. Mana saya nak letak muka saya ni ? Dayus, pucuk layu
, tak ada punai, tak tau jaga bini, macam-macam lagi orang hina saya... ' tambah
Halim melepaskan segala yang terbuku di hati. Bermacam-macam lagi di rungutkan
hingga tidak sanggup kami
mendengarnya.

" Ayah faham perasaan kau. Ayah tau Normah yang salah, derhaka pada kau , tapi dia
tengah tenat sekarang ni," Haji Shafie merayu lagi , Halim tidak menjawab sepatah
pun . Nafasnya saja yang turun naik manakala muka merah padam menahan marah.

Bila keberangan nya semakin reda saya menasihatkan Halim supaya melupakan
perkara yang telah berlalu itu. "Mengampunkan orang lain lebih baik daripada
membalas dendam . Isteri awak menderita sekarang ini pun sebab dia sudah sedar
dengan kesalahan dia, jadi eloklah awak maafkan," kata saya.

Lalu saya ... hadis dan firman Allah berkaitan ... Ternyata Halim sudah berpatah arang
berkerat rotan . " Saya tak akan jenguk dan saya tak akan ampunkan dia. Isteri
durhaka ! " katanya.

Sampailah hari Normah di bedah , Halim langsung tidak menjengukkan mukanya. Iffa
dan Aina juga di larang daripada menjengah ibu mereka.

Bagaimanapun , di sebabkan keadaan Normah yang tenat, makan minum tidak


menentu , bayi yang di lahirkannya meninggal dunia beberapa hari kemudian.
Normah pula sejak sedar daripada pembedahan semakin teruk jadinya.

Setiap hari, terutamanya tengah malam dan senja dia akan meracau. Yang mengibkan ,
racauannya kini mendedahkan segala pelakuan jelik yang di lakukannya selama
meninggalkan Halim dan anak-anak.

Antaranya, Normah menceritakan yang dia telah mengikut lelaki hingga ke Siam dan
kemudian hidup seperti suami isteri. Selepas berpisah dengan lelaki itu, dia
bersekedudukan pula dengan lelaki lain. Tidak kurang dengan tiga lelaki telah dia
berzina.

"Abang..ampunkanlah saya. Saya derhaka, saya jahat, saya malukan abang...


maafkanlah saya... "dia terus menangis dan meratap.

Setiap hari bermacam-macam rahsia di dedahkannya; tentang tempat-tempat maksiat


yang pernah dia pergi bersama teman lelaki, kawan-kawan lain yang sama saja
perangai dengannya juga kekecewaannya bila di permainkan lelaki-lelaki terbabit.

"Abang, Iffa, Aina... marilah tengok emak . Emak tak jahat lagi,. Emak nak jadi baik.
Emak nak jadi lawa, pandai, suka masak, kita pergi sungai... " ratapnya lagi
bercampur dengan kata-kata yang melalut.

Tidak dapat hendak di gambarkan bagaimana malunya Haji Shafie dan isterinya setiap
kali Normah menelanjangkan keburukannya sendiri. Berbagai-bagai cara mereka
lakukan supaya Normah berhenti meracau seperti menutup mulut, memujuknya diam
dan kadangkala turut sama bercakap supaya orang-orang di sekeliling tidak
mendengar , tetapi usaha itu tidak berhasil.
Setelah hampir sebulan Normah mendedahkan kecurangannya, keadaan wanitaitu
bertambah parah . Tekanan darahnya menurun dan kerap tidak sedarkan diri.
Badannya yang kurus makin melidi kerana Normah tidak mahu menjamah makanan .
Yang di lakukan sepanjang hari hanyalah menangis dan meminta ampun kepada
Halim. Setelah itu dia kembali terkulai tidak sedarkan diri.

Haji Shafie sekali lagi menemui saya.

"Ustaz pujuklah menantu saya tu. Mintalah dia datang jenguk Normah dan ampunkan
lah kesalahan dia. Memang anak saya bersalah , tapi dalam keadaan sekarang , Cuma
keampunan suami saja yang boleh selamatkan dia," kata haji Shafie. Isterinya sejak
tadi saya tengok tiada berhenti-henti mengesat air mata .

"Kalau begitu, mari kita pergi jumpa Halim," kata saya.

Puas kami memujuknya . Alhamdulillah, setelah berbagai-bagai alas an di beri,


akhirnya Halim bersetuju. Bagaimanapun saya lihat dia seperti terpaksa saja.
Langkahnya berat dan nampak kurang ikhlas.

" Sudahlah Lim, lupakan yang lepas-lepas. Buangkan dendam, gantikan dengan
kemaafan. Insya-Allah, semua pihak akan dapat keberkatanNya," kata saya semasa
Halim hendak memasuki kereta. Dia cuma tersenyum tawar.

Demi terpandang saja Halim datang menjenguk, Normah dengan suara yang amat
lemah memohon maaf kepada suaminya itu.

" Sa..sa..ya der... haa..ka pada abaaaang.." katanya antara dengar dengan tidak. Sambil
air mata jatuh berlinangan , dia mengangkat tangannya untuk meminta maaf, tapi
terlalu sukar. Ibunya cepat-cepat membantu.

" Yalah... "jawab Halim perlahan lantas menyambut tangan Normah. Reaksinya masih
tawar. Dia belum benar-benar ikhlas.

Petang itu kami bersama-sama membacakan surah Yasin dan ayat-ayat suci al-Quran
untuk Normah yang kelihatan semakin teruk. Bagaimana pun bila Normah meminta
ampun sekali lagi, saya lihat Halim semakin ikhlas menyambutnya. Saya tersenyum.
Mungkin hatinya sudah sejuk melihat penderitaan Normah.

Lebih kurang pukul 5.00 petang saya meminta diri kerana ada urusan penting.
Sebelum pulang saya berpesan; " Lim, sekarang ni awak saja yang boleh selamatkan
Normah. Dia harapkan sangat keampunan aripada awak. Selepas itu, serahkan kepada
Allah. Kalau sembuh, alhamdulillah, kalau tidak biarlah dia pergi dengan aman ".

" Terima kasih ustaz," balas Halim.

Seminggu kemudian Halim datang ke rumah saya dan memaklumkan bahawa


Normah telah meninggal dunia . Bagaimanapun , dia membawa juga kisah yang
menginsafkan mengenai pemergian Normah.
"Ustaz," Halim memulakan ceritanya, " malam tu Cuma tinggal saya dan anak-anak
saja duduk di tepi Normah. Ibu dan bapa dia ke kantin untuk makan. Bila saya
bacakan Yasin , saya tengok air mata arwah mengalir setitik demi setitik. Saya tau dia
benar-benar insaf dengan kesalahannya dulu, curang pada saya, derhaka pada suami,
tinggalkan anak-anak.

' Sampai di ayat salamun qaulam mirrabir rahim, saya ulang tiga kali. Setelah habis,
saya usap dahi arwah. Saya lakukannya dengan ikhlas sebab tidak sampai hati tengok
hati dia menderita.

" Setelah menciumnya tiga kali tiba-tiba dia nazak. Nafasnya di tarik dalam-dalam
tapi nampak susah sangat. Sekejap kemudian nafasnya laju, tapi lepas itu lambat
betul. Saya cemas. Dah dekat ke ?

" Tiba-tiba Aina menangis . Entah apa yang di gaduhkan dengan kakaknya saya pun
tak tau . Kuat betul dia menangis sampai saya tak sanggup nak dengar.

" Berbelah bagi juga sama ada antara anak dan isteri yang tengah sakit, tapi bila
fikirkan tangisan budak itu mengganggu pesakit lain, saya terus ambil Aina dan pujuk
dia. Susah pula nak pujuk dia hari tu sampai terpaksa dukung dan bawa ke luar wad."

" Namun bila kembali ke wad, saya dapati Normah dah tidak bernafas lagi.

" Luka memang berdarah lagi, ustaz, tapi bila dia meninggal tanpa ada sesiapapun di
sebelahnya, menitis juga air mata saya. Yalah, kalau orang lain pergi dengan baik, ada
orang tolong bisikan syahadah, bacakan Yasin, dia pula pergi macam tu. Agaknya
itulah balasan untuk isteri yang derhaka