Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN FIELD TRIP GEOLOGI STRUKTUR

Dosen Pengampu : 1. Dr. rer. nat. Arief Rachmansyah 2. Drs. Adi Susilo, Ph. D.

Nama NIM Program Studi Jur/Fakultas

: Vanisa Syahra : 115090700111001 : Geofisika : Fisika / MIPA

LABORATORIUM GEOFISIKA PROGRAM STUDI GEOFISIKA JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb. Dengan memanjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Fieldtrip Geologi Struktur ini. Laporan ini disusun guna untuk memenuhi tugas akhir semester mata kuliah Praktikum Geologi Struktur di Program Studi Geofisika Universitas Brawijaya Malang. Sehubungan dengan selesainya penyusunan Laporan Fieltrip Geologi Struktur ini, penulis ingin menyampaikan terima kasih atas bimbingan serta materi yang diberikan oleh Dosen Mata Kuliah Geologi Struktur serta pihak-pihak yang telah membantu dalam proses dan penyelesaian laporan ini. Sangat disadari bahwa dengan kekurangan dan keterbatasan yang dimiliki penulis, laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis selalu terbuka terhadap saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan laporan yang dibuat oleh penulis selanjutnya. Akhir kata penulis berharap semoga Laporan Fieldtrip Geologi Struktur ini memberi informasi bagi semua pihak yang membutuhkan. Wassalamualaikum Wr. Wb.

2| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................. 2 DAFTAR ISI .......................................................................................................................... 3 DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... 5 1. PENDAHULUAN ............................................................................................................ 6 1.1 1.2. 1.3. 2. Latar Belakang........................................................................................................ 6 Tujuan Praktikum .................................................................................................... 6 Manfaat................................................................................................................... 6

DASAR TEORI............................................................................................................... 7 2.1 Provinsi Jawa Timur................................................................................................ 7 Geografis Provinsi Jawa Timur ........................................................................ 7 Topografi .................................................................................................. 7 Geologi ..................................................................................................... 7

2.1.1.

2.1.1.1. 2.1.1.2. 2.1.2. 2.2.

Struktur Umum Jawa Timur ............................................................................. 8

Pengertian Stratigrafi ............................................................................................ 10 Prinsip-prinsip Dasar Stratigrafi...................................................................... 11 Prinsip Superposisi ................................................................................. 11 Hukum Datar Asal (Original Horizontality) ............................................... 11 Cross Cutting .......................................................................................... 11 Prinsip Kesinambungan Lateral .............................................................. 11 Azas Suksesi Fauna ............................................................................... 12 Teori Katatrofisme .................................................................................. 12 Teori Unformitarianisme .......................................................................... 12 Siklus Geologi ......................................................................................... 13

2.2.1.

2.2.1.1. 2.2.1.2. 2.2.1.3. 2.2.1.4. 2.2.1.5. 2.2.1.6. 2.2.1.7. 2.2.1.8. 2.2.2. 2.2.3. 2.3.

Unsur-unsur Stratigrafi ................................................................................... 13 Stratigrafi Regional Jawa Timur ..................................................................... 14

Geologi Zona Kendeng ......................................................................................... 16 Stratigrafi ....................................................................................................... 16 Struktur Geologi ............................................................................................. 16

2.3.1. 2.3.2. 3.

PEMBAHASAN ............................................................................................................ 18 3.1 3.2. Kabupaten Gresik ................................................................................................. 18 Formasi Batuan Zona Kendeng ............................................................................ 18 Formasi Kerek ............................................................................................... 19 Formasi Kalibeng ........................................................................................... 19 3|

3.2.1. 3.2.2.

Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

3.2.3. 3.2.4. 3.2.5. 3.2.6. 3.3. 3.4.

Formasi Pucangan ......................................................................................... 19 Formasi Kabuh .............................................................................................. 19 Formasi Notopuro .......................................................................................... 19 Formasi Undak Bengawan Solo ..................................................................... 20

Evolusi Mud Volcano ............................................................................................ 20 Metodologi Pengamatan ....................................................................................... 22 Waktu Pengamatan ....................................................................................... 22 Lokasi Pengamatan ....................................................................................... 22 Stop Site 1 .............................................................................................. 23 Stop Site 2 .............................................................................................. 24

3.4.1. 3.4.2.

3.4.2.1. 3.4.2.2. 4.

PENUTUP.................................................................................................................... 26 4.1 4.2. Simpulan ............................................................................................................... 26 Saran .................................................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 27

4| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Peta Provinsi Jawa Timur ................................................................................................ 7 Gambar 2 Arah Meratus dan Arah Sakala ....................................................................................... 8 Gambar 3 Penampang seismik baratlaut-tenggara yang menunjukkan jejak-jejak struktur arah Meratus yang berkembang menjadi struktur regangan dan membentuk pola struktur tinggian dan dalaman. ......................................................................................... 9 Gambar 4 Penampang seismik utara-selatan yang menunjukkan zona overthrust sebagai batas antara Zona Rembang dan Zona Kendeng ....................................................... 10 Gambar 5 Stratigrafi Batuan ............................................................................................................. 10 Gambar 6 Umur Relatif Batuan Sedimen ....................................................................................... 11 Gambar 7 Continuity .......................................................................................................................... 11 Gambar 8 Penipisan Lapisan Sedimen pada Tepian Cekungan................................................ 11 Gambar 9 Penghilangan Lapisan secara Lateral .......................................................................... 12 Gambar 10 Pemancungan ................................................................................................................ 12 Gambar 11 Dislokasi ......................................................................................................................... 12 Gambar 12 Siklus Geologi ................................................................................................................ 13 Gambar 13 Perlapisan....................................................................................................................... 13 Gambar 14 Angular Unconformity ................................................................................................... 14 Gambar 15 Disconformity ................................................................................................................. 14 Gambar 16 Paraconformity............................................................................................................... 14 Gambar 17 Nonconformity ................................................................................................................ 14 Gambar 18 Peta Geologi Jawa Timur ............................................................................................. 15 Gambar 19 Structural Analysis of Java Using Strain Ellipsoid Kinematics ............................... 17 Gambar 20 Stratigrafi Zona Kendeng ............................................................................................. 18 Gambar 21 Model MV dari Kopf (1998) .......................................................................................... 20 Gambar 22 Gambar MV dari Slack et al. (1998) ........................................................................... 21 Gambar 23 Model Evolusi Gunung Lumpur dari Van Rensbergen et al. (1999)...................... 22 Gambar 24 Bentukan Mud Volcano ................................................................................................ 23 Gambar 25 Rekahan Tanah Mud Volcano ..................................................................................... 23 Gambar 26 Batupasir di Lokasi Penelitian ..................................................................................... 23 Gambar 27 Gelembung-gelembung ................................................................................................ 23 Gambar 28 Singkapan....................................................................................................................... 24 Gambar 29 Fosil Hewan ................................................................................................................... 24 Gambar 30 Pengukuran Strike dan Dip .......................................................................................... 24 Gambar 31 Peserta Fieldtrip di Lokasi I ......................................................................................... 24 Gambar 32 Sumur Minyak ................................................................................................................ 24 Gambar 33 Semburan Minyak dan Lumpur ................................................................................... 24 Gambar 34 Peserta Fieldtrip di Lokasi 2 ........................................................................................ 25

5| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Geologi struktur merupakan percabangan ilmu geologi yang mempelajari bentuk batuan sebagai hasil dari deformasi batuan. Sedangkan perubahan deformasi merupakan perubahan bentuk batuan dan ukuran batuan akibat menerima gaya yang ada di dalam bumi. Sehingga dapat disimpulkan bahwa geologi struktur merupakan ilmu yang mempelajari tentang bentuk batuan serta menjelaskan proses pembentukannya di dalam bumi. Geologi struktur merupakan studi mengenai unsurunsur struktur geologi seperti lipatan, patahan, rekahan, dan proses-proses tektonik lainnya (Anonymous, 2011). Jawa Timur merupakan daerah cekungan yang pertama kali dieksplorasi di Indonesia sejak akhir abad ke-19. Selama 125 tahun eksplorasi migas telah berlangsung di daerah Jawa. Lapangan Kuti-Kuraka merupakan merupakan daerah pertama ditemukannya cekungan pada tahun 1887. Sampai saat ini pun eksplorasi migas masih berlangsung di utara Pulau Jawa. Eksplorasi yang dilakukan oleh Pertamina melaporkan bahwa migas ditemukan di satuan stratigrafi Cekungan Jawa Timur, mulai dari reservoir klastik Ngimbang umur Eosen Tengah sampai reservoir volkanoklastik Pucangan umur Pleistosen. Konfigurasi batuan dasar yang membentuk rendahan dan tinggian membuat Cekungan Jawa Timur kaya akan migas (Panjaitan, 2010). Dalam penerapan ilmu geologi struktur harus dilakukan beberapa penelitian ataupun kuliah lapang agar praktikan dapat mengerti bentuk-bentuk proses terjadinya lipatan, patahan, rekahan, maupun proses tektonik lainnya.

1.2. Tujuan Praktikum


Tujuan diadakannya fieldtrip ini adalah untuk menerapkan ilmu geologi struktur serta melihat secara langsung fenomena geologi seperti patahan dan lipatan agar praktikan mengerti bagaimana bentuk serta formasi batuan yang ada di daerah fieldtrip. Selain itu, praktikan diharapkan mampu mengaplikasikan ilmu yang didapat dengan cara mengukur strike dan dip pada lapisan pada daerah fieldtrip.

1.3. Manfaat
Dari kegiatan ini, Mahasiswa Geofisika Universitas Brawijaya dapat mengenal macam-macam struktur geologi bumi serta dapat melakukan pengukuran strike dan dip pada suatu lapisan. Selain itu, praktikan dapat mengetahui formasi batuan serta jenis stratigrafi Jawa Timur khususnya lokasi filedtrip yaitu Kabupaten Gresik.

6| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

2. DASAR TEORI
2.1 Provinsi Jawa Timur
Provinsi Jawa Timur merupakan bagian dari Negara Republik Indonesia yang memiliki pemerintahan yang berdasarkan UU No.5 tahun 1974 tentang pokok-pokok pemerintahan daerah. Berdasarkan undang-undang tersebut, Jawa Timur memiliki otonomi yang berarti bahwa Jawa Timur merupakan satu kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang berhak dan berwenang serta berkewajiban mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri dalam ikatan Negara Kesatuan Republik Indonesia sesuai undang-undang yang berlaku. Luas wilayah Daerah Tingkat I Jawa Timur adalah 157.922 km2 yang terdiri atas luas daratan dan luas lautan. Luas Daratan di Jawa Timur adalah 47.042,17 km2 dan Luas Lautannya adalah 110.000,00 km2. Jawa Timur memiliki pulau kecil sebanyak 74 pulau. Provinsi Jawa Timur terletak pada koordinat 11045BT-11557BT dan 537LS-848LS. Pada sebelah utara, Jawa Timur berbatasan langsung dengan Laut Jawa. Sedangkan di bagian timur berbatasan dengan Selat Bali. Di bagian selatan, Jawa Timur berbatasan langsung dengan Samudera Hindia dan di bagian barat berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah (EastJava, 2012).

Gambar 1 Peta Provinsi Jawa Timur

2.1.1. Geografis Provinsi Jawa Timur 2.1.1.1. Topografi


Berdasarkan karakteristik tinggi tempat di atas permukaan laut (dpl), Jawa Timur terbagi menjadi 3 kelompok wilayah, yaitu a. 0-500 mdpl. Meliputi 83% dari luas wilayah daratan Jawa Timur dan morfologinya relatif datar. b. 500-1000 mdpl. Meliputi sekitar 11% dari luas wilayah daratan Jawa Timur dan morfologinya berbukit dan bergunung-gunung. c. 1000 mdpl. Meliputi sekitar 6% dari luas wilayah daratan Jawa Timur dan morfologi terjal.

2.1.1.2. Geologi
Struktur geologi daerah Jawa Timur didominasi oleh Alluvium dan bentukan hasil gunung berapi kuarter muda, keduanya meliputi 44,5% dari 7| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

luas wilayah darat. Sedangkan batuan relatif persebarannya adalah miosen sekitar 12,33%, dan hasil gunung api kuarter tua sekitar 9,78% dari total luas wilayah daratan. Sementara batuan lainnya hanya memiliki proporsi 0-7%. Batuan sedimen Alluvium tersebar di sepanjang Sungai Brantas dan Bengawan Solo yang merupakan daerah subur. Batuan hasil gunung berapi kuarter muda tersebar di bagian tengah wilayah Jawa Timur membujur ke arah timur yang merupakan daerah yang relatif subur. Batuan Miosen tersebar di sebelah selatan dan utara membujur ke arah timur yang merupakan daerah yang kurang subur. Bagi Kepulauan Madura batuan tersebut sangat dominan dan utamanya adalah batuan gamping. Dari beragamnya jenis batuan yang ada, memberi banyak kemungkinan mengenai ketersediaan bahan tambang di Jawa Timur. Atas dasar struktur, sifat, dan persebaran jenis tanah diidentifikasi karakteristik wilayah Jawa Timur menurut kesuburan tanah: a. Jawa Timur bagian tengah merupakan daerah subur, mulai dari Kabupaten Banyuwangi. Wilayah-wilayah tersebut dilalui oleh Sungai Madiun, Brantas, Konto, dan Sampean. b. Jawa Timur bagian utara merupakan daerah yang relatif tandus dan merupakan daerah persebarannya mengikuti alur pegunungan kapur utara mulai dari daerah Bojonegoro, Tuban ke arah timur sampai dengan Madura. (EastJava, 2012)

2.1.2. Struktur Umum Jawa Timur


Jawa bagian timur dimulai dari daerah Karangsambung ke timur, berdasarkan pola struktur utamanya, merupakan daerah yang unik karena wilayah ini merupakan tempat perpotongan dua struktur utama, yakni antara struktur arah Meratus yang berarah timur laut barat daya dan struktur arah Sakala yang berarah timur-barat seperti gambar di bawah ini. Arah Meratus lebih berkembang di daerah lepas pantai Cekungan Jawa Timur, sedangkan arah Sakala berkembang sampai ke daratan Jawa bagian timur.

Gambar 2 Arah Meratus dan Arah Sakala

8| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

Struktur arah Meratus adalah struktur yang sejajar dengan arah jalur konvergensi Kapur Karangsambung-Meratus. Pada awal tersier, setelah jalur konvergensi Karangsambung-Meratus tidak aktif, jejak-jejak struktur arah Meratus ini berkembang menjadi struktur regangan dan membentuk pola struktur tinggian dan dalaman seperti, dari barat ke timur, Tinggian Karimun Jawa, Dalaman Muria-Pati, Tinggian Bawean, Graben Tuban, JS-1 Ridge, dan Central Deep (gambar 4).

Gambar 3 Penampang seismik baratlaut-tenggara yang menunjukkan jejak-jejak struktur arah Meratus yang berkembang menjadi struktur regangan dan membentuk pola struktur tinggian dan dalaman.

Endapan yang mengisi dalaman ini, ke arah timur semakin tebal, yang paling tua berupa endapan klastik terestrial yang dikenal sebagai Formasi Ngimbang beumur Eosen. Distribusi endapan yang semakin tebal ke arah timur, menunjukkan pembentukan struktur tinggian dan dalaman tersebut kemungkinan tidak terjadi secara bersamaan melainkan dimulai dari timur. Struktur arah Sakala yang berarah barat-timur saat ini dikenal sebagai zona sesar mendatar RMKS (Rembang-Madura-Kangean-Sakala). Pada mulanya struktur ini merupakan struktur graben yang diisi oleh endapan paling tua dari Formasi PraNgimbang yang berumur Paleosen-Eosen Awal. Graben ini kemudian mulai terinversi pada Miosen menjadi zona sesar mendatar RMKS. Berdasrakan sedimen pengisi cekungannya dapat disimpulkan bahwa sesar arah Meratus lebih muda dibandingkan sesar arah Sakala.

9| Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

Gambar 4 Penampang seismik utara-selatan yang menunjukkan zona overthrust sebagai batas antara Zona Rembang dan Zona Kendeng

Selain arah Sakala, struktur arah barat-timur lainnya adalah struktur arah Jawa. Struktur ini pada umumnya merupakan jalur lipatan dan sesar naik akibat kompresi dari subduksi Neogen Lempeng Indo-Australia. Jalur lipatan dan sesar naik ini berkembang di Zona Kendeng yang membentuk batas sesar berupa zona overthrust antara Zona Rembang dan Zona Kendeng. Bidang overthrust yang nampak memotong sampai ke lapisan yang masih berkedudukan horizontal menunjukkan pensesarannya terjadi paling akhir dibandingkan dengan pembentukan struktur yang lain (Arah Meratus dan Arah Sakala) (Arief, 2012)

2.2. Pengertian Stratigrafi


Stratigrafi merupakan salah satu percabangan ilmu geologi, yang berasal dari Bahasa Latin, Strata yang artinya perlapisan atau hamparan dan Grafia yang artinya menggambarkan. Maka, pengertian stratigrafi adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang lapisan-lapisan batuan serta hubungan lapisan batuan itu dengan lapisan batuan lainnya yang bertujuan untuk mendapatkan pengetahuan tentang sejarah bumi.

Gambar 5 Stratigrafi Batuan

10 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

2.2.1. Prinsip-prinsip Dasar Stratigrafi


Prinsip-prinsip yang digunakan untuk menentukan urutan kejadian geologi sebagai berikut.

2.2.1.1. Prinsip Superposisi


Prinsip ini merupakan prinsip sederhana, yaitu pada kerak bumi tempat diendapkannya sedimen, lapisan yang paling tua akan diendapkan paling bawah, kecuali pada lapisan-lapisan yang telah mengalami pembalikan.

Gambar 6 Umur Relatif Batuan Sedimen

2.2.1.2. Hukum Datar Asal (Original Horizontality)


Prinsip ini menyatakan bahwa material sedimen yang dipengaruhi oleh gravitasi akan membentuk lapisan horizontal. Implikasi dari pernyataan tersebut adalah lapisan-lapisan yang miring atau terlipatkan, terjadi setelah proses pengendapan. Pengecualian pada keadaan tertentu (lingkungan delta, pantai, batu gamping, terumbu, dll) dapat terjadi pengendapan miring yang disebut kemiringan asli (original dip) dan disebut clinoform.

2.2.1.3. Cross Cutting


Prinsip ini menyatakan bahwa sesar atau tubuh insulin haruslah berusia lebih muda dari batuan terobosnya.

2.2.1.4. Prinsip Kesinambungan Lateral


Lapisan sedimen diendapkan secara terus menerus dan berkesinambungan sampai batas cekungan sedimentasinya. Penerusan bidang perlapisan adalah penerusan bidang kesamaan waktu atau merupakan dasar dari prinsip korelasi stratigrafi. Dalam keadaan normal suatu lapisan sedimen tidak mungkin terpotong secara lateral dengan tibatiba, kecuali oleh beberapa sebab yang menyebabkan terhentinya kesinambungan lateral, yaitu

Gambar 7 Continuity

a. Pembajian. Menipisnya suatu lapisan batuan pada tepi cekungan sedimentasinya.

Gambar 8 Penipisan Lapisan Sedimen pada Tepian Cekungan

11 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

b. Perubahan Fasies. Perbedaan sifat litologi dalam suatu garis wkatu pengendapan yang sama, atau perbedaan lapisan batuan pada umur yang sama (menjemari)

Gambar 9 Penghilangan Lapisan secara Lateral

c. Pemancungan atau Pemotongan karena Ketidakselarasan. Dijumpai pada jenis ketidakselarasan membentuk sudut dengan batuan di atasnya. Pemancungan atau pemotongan terjadi pada lapisan batuan di bawah bidang ketidakselarasan.

Gambar 10 Pemancungan

d. Dislokasi karena sesar. Pergesaran lapisan batuan karena gaya tektonik yang menyebabkan terjadinya sesar atau patahan.

Gambar 11 Dislokasi

2.2.1.5. Azas Suksesi Fauna


Penggunaan fosil dalam penentuan umur geologi berdasarkan dua asumsi dalam evolusi organik. Asumsi pertama adalah organisme senantiasa berubah sepanjang waktu dan perubahan yang telah terjadi pad aorganisme tersebut tidak akan terulang lagi. Sehingga dapat dikatakan bahwa suatu kejadian pada sejarah geologi adalah jumlah dari seluruh kejadian yang telah terjadi sebelumnya. Sedangkan asumsi kedua merupakan kenampakankenampakan anatomis dapat ditelusuri melalui catatan fosil pada lapisan tertua yang mewakili kondisi primitif organisme tersebut.

2.2.1.6. Teori Katatrofisme


Teori ini dicetuskan oleh Cuvier, seorang kebangsaan Prancis pada tahun 1830. Ia berpendapat bahwa flora fauna dari setiap zaman itu berjalan tidak berubah, dan saat terjadi revolusi makan hewan-hewan tersebut musnah. Namun setelah itu, akan muncul hewan dan tumbuhan baru. Teori ini biasa disebut Teori Malapetaka.

2.2.1.7. Teori Unformitarianisme


Teori ini dicetuskan oleh James Huton, teori ini berbunyi The Present is The Key to The Past, yang berarti kejadian sekarang merupakan cerminan atau hasil dari kejadian zaman dulu, sehingga segala kejadian alam 12 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

yang ada sekarang ini, terjadi dengan lambat dan proses yang berkesinambungan seragam dengan proses yang kini berlalu. Hal ini menjelaskan bahwa rangkaian pegunungan yang besar, lembah serta tebing curam tidak terjadi karena suatu malapaetaka yang tiba-tiba, akan tetapi melalui proses alam yang berjalan dengan sangat lambat. Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses alam terjadi berkesinambungan dan proses alam yang terjadi saat ini juga terjadi pada masa lampau namun dengan intensitas yang berbeda.

2.2.1.8. Siklus Geologi

Gambar 12 Siklus Geologi

Siklus ini terjadi dari proses Orogenesa (Pembentukan Deretan Pegunungan), Proses Gliptogenesa (Proses Eksogen/Denudasi), dan Proses Litogenesa (Pembentukan Lapisan Sedimen). Bumi tercatat telah mengalami siklus geologi sebanyak 9 kali, dan yang termuda adalah pembentukan Pegunungan Alpen.

2.2.2. Unsur-unsur Stratigrafi


Stratigrafi terdiri dari beberapa elemen penyusun, yaitu a. Elemen Batuan, pada stratigrafi batuan, batuan sedimen merupakan batuan yang sering dipelajari karena pada batuan ini memiliki perlapisan, terkadang batuan beku dan metamorf juga dipelajari dalam kapasitas yang sedikit. b. Unsur Perlapisan (Waktu), merupakan salah satu sifat batuan sedimen yang disebabkan oleh proses pengendapan sehingga menghasilkan bidang batas antara lapisan satu dengan lainnya yang mempresentasikan perbedaan waktu pengendapan.

Gambar 13 Perlapisan

Bidang perlapisan merupakan hasil dari suatu proses sedimentasi yang berupa Berhentinya suatu pengendapan sedimen dan kemudian dilanjutkan oleh pengendapan sedimen lainnya. 13 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

Perubahan warna material yang diendapkan. Perubahan tekstrur batuan Perubahan kandungan material tiap lapisannya

Pada suatu bidang perlapisan, terdapat bidang batas antara satu lapisan dengan lapisan lainnya. Bidang batas itu disebut bidang kontak antar lapisan. Terdapat dua macam kontak antar lapisan, yaitu Kontak Tajam, yaitu kontak antara lapisan satu dengan lainnya yang menunjukkan perbedaan sifat fisik yang sangat mencolok sehingga dapat dengan mudah diamati perbedaannya antara satu lapisan dengan lapisan lainnya. Perbedaan mencolok salah satu contohnya perubahan litologi. Kontak Berangsur, yaitu kontak lapisan yang perubahannya bergradasi sehingga batas kedua lapisan tidak jelas dan menentukannya menggunakan cara-cara tertentu. Terdapat dua jenis kontak berangsur, yaitu Kontak Progadasi dan Kontak Interklasi. Kontak Erosional, merupakan kontak antar lapisan dengan kenampakan lapisan dengan kenampakan lapisan yang tergerus atau tererosi oleh arus maupun material yang terbawa arus.

Untuk skala yang lebih luas, kontak antar formasi ataupun antar satuan batuan yang memiliki karakteristik yang sama, dikenal dengan istilah hubungan stratigrafi. Kontak hubungan stratigrafi ini terdiri dari dua jenis, yaitu Kontak Selaras (confirmity) yaitu kontak yang terjadi antara dua lapisan sejajar dengan volume interupsi pengendapan yang kecil atau tidak ada sama sekali. Jenis kontak ini terbagi menjadi dua yaitu kontak tajam dan kontak berangsur. Kontak tidak selaras (unconformity) merupakan suatu bidang ketidakselarasan antar lapisan. Terdapa empat macam unconformity, yaitu Angular Unconformity, Disconformity, Paraconformity, dan Nonconformity.

Gambar 14 Angular Unconformity

Gambar 15 Disconformity

Gambar 16 Paraconformity

Gambar 17 Nonconformity

(Anonymous, 2012)

2.2.3. Stratigrafi Regional Jawa Timur


Berdasarkan struktur dan stratigrafi, Jawa bagian timur terbagi menjadi empat zona tektonostratigrafi, dari selatan ke utara, yaitu Southern Mountain Zone, Present-day Volcanic Arc, Kendeng Zone, dan Rembang Zone.

14 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

a.

Rembang Zone Zona ini meliputi pantai utara Jawa yang membentang dari Tuban ke arah timur melalui Lamongan, Gresik, dan hampir keseluruhan Pulau Madura. Rembang Zone merupakan daerah yang terangkat selama Kenozoikum dan memiliki endapan sedimen yang tipis dibandingkan dengan daerah cekungan di selatan. Litologi batuan zona ini terdiri dari batuan metamorf, batuan bek, dan didominasi oleh karbonat yang tampak dai beberapa tempat sebagai tinggian seperti di sepanjang Tuban hingga Gresik. b. Southern Mountain Zona ini merupakan busur vulkanik Eosen-Miosen yang endapannya terdiri dari batuan-batuan siliklastik, volkaniklastik, volkanik, dan karbonat dengan kedudukan umumnya perlapisan miring ke selatan. Daerah ini merupakan daerah pegunungan dengan lembah-lembah terjal di bagian selatan Jawa Timur yang membentang dari Pacitan, Ponorogo, Trenggalek, Tulungagung, Blitar, Malang Selatan, dan Jember. Bukti dari peninggalan zircon menunjukkan kerak kontinen di bawah busur volkanik Pegunungan Selatan dengan anomali gaya berat Bouguer positif yang tinggi, dan terdapatnya zircon Pra-Kambrium. c. Kendeng Zone Zona yang terletak di antara present-day volcanic arc dan Rembang Zone ini merupakan deposenter utama endapan Eosen-Miosen dan mengandung sekuen yang tebal sedimen volkanogenik dan pelagik. Zona ini merupakan lajur lipatan dan sesar anjakan berarah barat-timur. Zona ini merupakan zona perbukitan yang membentang dari Kabupaten Bojonegoro bagian selatan, Jombang, Mojokerto, dan berakhir di dataran alluvial Sungai Brantas. Di Ngawi, zona ini terpotong oleh Sungai Bengawan Solo membentuk depresi lokal. (Arief, 2012) d. Present-day Volcanic Arc Zona ini meliputi area Gunung Wilis di sebelah barat Magetan, Gunung Wilis di sebalah timur Ponorogo, Gunung Arjuno, Gunung Bromo dan Semeru, Gunung Argopuro, dan Gunung Raung di Banyuwangi. Termasuk di antaranya adalah dataran intramontane seperti Dataran Kediri, Dataran Blitar, dan Dataran Malang. Kondisi topografi yang tinggi memungkinkan untuk mendapat curah hujan yang cukup tinggi, iklim yang sejuk, tanah hasil pelapukan endapan vulkanik yang sifatnya subur.

Gambar 18 Peta Geologi Jawa Timur

(Putranto, 2010) 15 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

2.3. Geologi Zona Kendeng


2.3.1. Stratigrafi
Bagian bawah Zona Kendeng tidak tersingkap namun sebagian kecil ada yang terbawa ke permukaan oleh aktifitas poton atau gunung lumpur (mud volcano). Fragmen-fragmen batuan yang terbawa ke permukaan berupa batu pasir gampingan dan konglomerat. Di atas sekuen bagian bawah ini diendapkan sekuen tebal yang umumnya terdiri dari batupasir volkaniklastik dan batu lempung pelagik dari Formasi Pelang, Formasi Kerek, dan Formasi Kalibeng. Di bagian barat Zona Kendeng terdapat Lutut Bed dengan ciri yang sangat berbeda dengan karakter umum endapan Zona Kendeng. Batuan Lutut Bed banyak mengandung kuarsa dan fragmen batuandasar (rijang, sekis, dan basalt), fragmen batupasir kuarsa Eosen dan batubara. Terdapatnya hasil rombakan batuan dasar dan Batuan Eosen ini menunjukkan adanya pengangkatan dan erosi pada Miosen Awal. Endapan laut pada Zona Kendeng diakhiri dengan pengendapan Batugamping Klitik Formasi Sonde. Sekuen endapan pada zona ini didominasi oleh endapan volkaniklastik dari Formasi Pucangan, Formasi Kabuh, dan Formasi Notopuro. Sekuen endapan bagian atas Zona Kendeng ini menunjukkan munculnya kembali aktifitas volkanik pada Plistosen yang merupakan cikal bakal Busur Volkanik masa kini di Jawa (Arief, 2012).

2.3.2. Struktur Geologi


Deformasi pertama pada Zona Kendeng terjadi pada akhir Pliosen, deformasi ini merupakan manifestasi dari zona konvergen pada konsep tektonik lempeng yang diakibatkan oleh gaya kompresi berarah utara-selatan dengan tipe deformasi berupa ductile yang pada akhirnya berubah menjadi deformasi brittle berupa pergeseran blok-blok dasar cekungan Zona Kendeng. Intensitas kompresi makin besar ke arah barat Zona Kendeng yang menyebabkan banyak dijumpai lipatan dan sesar naik. Deformasi Pliosen dibagi menjadi tiga fase, yaitu fase pertama berupa perlipatan yang menyebabkan terbentuknya Geantiklin Kendeng yang memiliki arah barat-timur dan menunjam di bagian Kendeng Timur, fase kedua adalah pensesaran akibat dari berubahnya deformasi ductile menjadi brittle, dan fase ketiga berupa pergeseran blok-blok dasar cekungan Zona Kendeng yang mengakibatkan terjadinya sesar-sesar geser bearah utara-selatan. Deformasi kedua terjadi selama kuarter yang berlangsung lambat dan mengakibatkan terbentuknya struktur kubah di Sangiran. Deformasi ini masih berlangsung hingga saat ini denga intesitas yang relatif kecil dengan bukti terbentuknya sedimen termuda di Zona Kendeng yaitu Endapan Undak. Secara umum struktur-struktur yang ada di Zona Kendeng berupa: 1. Lipatan. Lipatan yang ada di daerah Kendeng sebagian besar merupakan lipatan asimetri dan beberapa overturned. Lipatan di daerah ini memiliki pola 16 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

enechelon fold. Secara umum lipatan di daerah Kendeng berarah barattimur. 2. Sesar Naik. Sesar naik banyak terjadi di Zona Kendeng ini dan biasanya merupakan kontak antar formasi atau anggota formasi. 3. Sesar Geser. Sesar geser pada Zona Kendeng biasanya berarah timur lautbarat daya dan tenggara-barat laut. 4. Struktur Kubah. Struktur kubah yang ada pada zona ini biasanya terdapat di Sangiran pada satuan batuan berumur Kuarter.

Gambar 19 Structural Analysis of Java Using Strain Ellipsoid Kinematics

(Setyobudi, 2009)

17 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

3. PEMBAHASAN
3.1 Kabupaten Gresik
Kabupaten Gresik terletak antara 7-8 LS dan 112-113 BT. Sebagian besar wilayanya merupakan daratan rendah dengan ketinggian antara 0-12 mdpl. Bagian utara Kabupaten Gresik dibatasi oleh Laut Jawa, bagian timur dibatasi oleh Selat Madura dan Kota Surabaya, bagian selatan berbatasan dengan Kabupaten Sidoarjo dan Mojokerto, sedangkan bagian barat berbatasan dengan Kabupaten Lamongan. Sebagian besar tanah di Kabupaten Gresik terdiri dari jenis Aluvial, Grumusol, Mediteran Merah, dan Litosol. Curah hujan di Kabupaten Gresik relatif rendah, yaitu rata-rata 2000 mm per tahun. Pada penelitian ini dilakukan di Kabupaten Gresik bagian tengah dan selatan. Tepatnya di Kecamatan Benjeng sebagai wilayah tengah dan Kecamatan Wringinanom di bagian selatan. Kabupaten Gresik bagian tengah merupakan kawasan dengan tanah relatif subur karena terdapat sungai-sungai kecil sehingga kawasan ini merupakan kawasan yang cocok untuk pertanian dan pertambakan. Sedangkan untuk Kabupaten Gresik bagian selatan merupakan daratan rendah yang mungkin cukup subur, hanya beberapa daerah saja yang terlihat kering. Pada wilayah ini berpotensi bahan galian C (Kartika, 2012).

3.2. Formasi Batuan Zona Kendeng

Gambar 20 Stratigrafi Zona Kendeng

18 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

3.2.1. Formasi Kerek


Formasi ini mempunyai ciri khas berupa perselingan antara lempung, napal lempungan, napal, batu pasir tufaan gampingan, danbatupasir tufaan. Perulangan ini menunjukkan struktur sedimen yang khas yaitu perlapisan bersusun yang mencirikan gejala flysch. Berdasarkan fosil foraminifera planktonik, formasi ini terbentuk pada Miosen Awal Miosen Akhir (N10-N18) pada lingkungan shelf. Ketebalan formasi ini berkisar antara 1000-3000 meter.

3.2.2. Formasi Kalibeng


Formasi ini terletak selaras di atas Formasi Kerek. Formasi ini terbagi menjadi dua yaitu Formasi Kalibeng Bawah dan Formasi Kalibeng Atas. Pada Kalibeng bawah tersusun oleh napal tak berlapis setebal 600 meter berwarna putih kekuningan sampai abu-abu kebiruan yang kaya akan foraminifera planktonik. Adanya fauna tersebut menunjukkan bahwa Formasi Kalibeng bawah ini terbentuk pada N17-N21 (Miosen Akhir Pliosen). Di bagian bawah formasi ini terdapat perlapisan batupasir ke arah Kendeng bagian barat yang berkembang menjadi aliran debris flow. (Setyobudi, 2009)

3.2.3. Formasi Pucangan


Di bagian barat dan tengah Zona Kendeng, formasi ini terletak tidak selaras di atas Formasi Sonde. Formasi ini memiliki persebaran yang cukup luas. Di Kendeng barat, batuan ini mempunyai penyebaran dan tersingkap luas antara Trinil dan Ngawi. Ketebalan berkisar antara 61-480 meter, berumur Pliosen Akhir (N21) hingga Plistosen (N22).

3.2.4. Formasi Kabuh


Formasi Kabuh terletak selaras di atas Formasi Pucangan. Formasi ini terdiri dari batupasir dengan material non vulkanik antara lain kuarsa, berstruktur silangsiur dengan sisipan konglomerat dan tuff, mengandung fosil Moluska air tawar dan fosil-fosil vertebrata berumur Plistosen Tengah, merupakan endapan sungai teranyam yang dicirikan oleh intensifnya struktur silangsiur tipe palung, banyak mengandung fragmen berukuran kerikil. Di bagian bawah yang berbatasan dengan Formasi Pucangan dijumpai grenzbank.

3.2.5. Formasi Notopuro


Terletak tidak selaras di atas Formasi Kabuh. Litologi penyusunnya terdiri dari breksi lahar berseling dengan batupasir tufaan dan konglomerat vulkanik. Makin ke atas, sisipan batupasir tufaan makin banyak. Juga terdapat sisipan atau lensa-lensa breksi vulkanik dengan fragmen kerakal, terdiri dari andesit dan batuapung, yang merupakan ciri khas Formasi Notopuro. Formasi ini pada umumnya merupakan endapan lahar yang terbentuk pada lingkungan darat, berumur Plistosen Akhir dengan ketebalan mencapai lebih dari 240 meter.

19 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

3.2.6. Formasi Undak Bengawan Solo


Endapan ini terdiri dari konglomerat polimik dengan fragmen batu gamping, napal, dan andesit di samping batupasir yang mengandung fosil-fosil vertebrata, di daerah Brangkal dan Sangiran, endapan undak tersingkap baik sebagai konglomerat dan batupasir andesit yang agak terkonsolidasi dan menumpang di atas bidang erosi pada Formasi Kabuh maupun Notopuro. (Setyobudi, 2009)

3.3. Evolusi Mud Volcano


Mud Volcano merupakan gundukan tanah yang terjadi karena adanya aktivitas pergerakan lumpur di bawah permukaan yang muncul ke permukaan. Menurut Kopf et al (1998), Van Rensbergen et al. (1999), dan Slack et al. (1998) gunung lumpur memiliki tiga evolusi. Model-model evolusi gunung lumpur tersebut diduga patahan sebagai penyebab keluarnya lumpur ke permukaan.

Gambar 21 Model MV dari Kopf (1998)

Menurut Kopf et al. (1998) dan Slack (1998) ada tiga stadia utama dalam evolusi gunung lumpur. Model-model evolusi gunung lumpur semuanya adalah model yang terjadi di laut, terutama yang sering dijumpai di laut dalam.

20 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

Gambar 22 Gambar MV dari Slack et al. (1998)

Fase Eruptif Pada fase awal ini terjadi pelepasan tenaga yang cukup kuat. Sigfat erupsi terlihat pada fase ini adalah fase pelepasan tekanan yang sangat dominan. Fase awal ini banyak mengeluarkan material terutama cairan (air). Air serta gas merupakan material yang paling mudah berpindah tempat. Kedua fluida ini keluar bersama dengan gerusan dinding lubang tempat keluarnya lumpur. Pada fase ini material yang terbentuk sering disebut mud breccia. Fase Longsoran Lumpur dan Semburan Uap Panas (Hotspring) Model yang digunakan oleh Kopf san Slack adalah gunung lumpur di bawah air. Sehingga hanya gundukan material lumpur saja yang tersisa dan teramati sebagai catatan geologi. Menurut Kopf, fase kedua merupakan fase setelah pembentukan gundukan, dimana pada fase ini gundukan sering berasosiasi dengan endapan laut. Selain itu, menurut Kopf fase kedua ini diikuti keluarnya fluida air yang sering berasosiasi dengan semburan uap panas. Hal ini terjadi karena proses liquefaksi serta hilangnya daya dukung butiran penyusun batuan. Seolah-olah tanah diremas dan mengeluarkan cairan yang ada dalam poriporinya. Fase Amblesan (Subsidence) Menurut model yang dikembangkan Kopf dan Slack fase akhir yang menyebabkan amblesan terjadi setelah hilangnya material ke permukaan. Besarnya amblesan diperkirakan berdiamter sekitar 5-7 km dengan kedalaman 100-200 meter. Fase ini terjadi berkali-kali karena merupakan proses yang berkesinambungan. Hal ini disebabkan karena proses kesetimbangan alam akan saling melakukan adjustment. Proses erupsi, semburan, dan amblesan terjadi secara episodic. Gambar di bawah ini menunjukkan bagaimana proses ini akan berkesinambungan membentuk lapisan-lapisan gunung lumpur.

21 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

Gambar 23 Model Evolusi Gunung Lumpur dari Van Rensbergen et al. (1999)

Model ketiga di bawah ini juga menggambarkan bagaimana hubungan antara konfigurasi bawah permukaan dengan patahan atau rekahan yang ada. Model Slack dan model di bawah ini menunjukkan bahwa lokasi penurunan (subsidence) tidak selalu tepat di bawah lokasi keluarnya lumpur ke permukaan. (Anonymous, 2006)

3.4. Metodologi Pengamatan


3.4.1. Waktu Pengamatan
Pengamatan ini merupakan bagian dari praktikum mata kuliah geologi struktur untuk mengamati kejadian alam di lokasi pengamatan. Pengamatan ini dilakukan pada tanggal 8 Desember 2012 pukul 06.00-20.00 WIB. Hal pertama yang dilakukan ialah pengumpulan peserta fieldtrip di Himpunan Mahasiswa Fisika Universitas Brawijaya pukul 06.00, kemudian pemberangkatan menuju lokasi yang ditempuh selama 3-4 jam. Lokasi penelitian berada di Provinsi Jawa Timur yang tepatnya di Kabupaten Gresik. Setelah sampai di lokasi dilakukan pengamatan terhadap fenomena alam yang terjadi di lokasi tersebut.

3.4.2. Lokasi Pengamatan


Lokasi pengamatan merupakan lokasi yang masuk dalam deretan Pegunungan Kendeng. Bertepatan di Kabupaten Gresik, Jawa Timur. Lokasi pengamatan terbagi menjadi dua lokasi, yaitu Kecamatan Wringinanom dan Kecamatan Benjeng. Lokasi pertama yaitu Kecamatan Wringinanom merupakan fenomena alam berupa mud volcano serta singkapan. Sedangkan lokasi kedua merupakan lokasi semburan lumpur yang baru saja gencar-gencarnya menjadi pemberitaan media di seluruh Indonesia yang tepatnya di Kecamatan Benjeng.

22 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

3.4.2.1. Stop Site 1


Lokasi pertama terletak di Dusun Sumberwaru, Desa Pengangson, Kecamatan Wringinanom, Kabupaten Gresik dengan koordinat S 07 22 54,6 E 112 30 43,8 dengan elevasi sebesar 51 meter di atas permukaan laut. Daerah ini merupakan daerah adanya mud volcano. Mud volcano muncul di daerah yang memiliki rekahan. Pada daerah ini kondisi kesuburan tanahnya sangat rendah, karena tanah di daerah ini sangat kering karena gunung lumpur mengeluarkan gas metan yang menyebabkan tanaman sekitarnya mati. Sehingga di daerah ini mengalami kekeringan. Pada saat musim kemarau, tanah pada mud volcano membentuk rekahan dan muncul garam serta airnya karena evaporasi yang tinggi. Daerah ini dimanfaatkan untuk pengeboran yodium yang garamnya sehat karena kandungan magnesium yang tinggi. Struktur mud volcano di daerah ini membentuk di tengah seperti mangkok terbalik. Daerah ini merupakan endapan laut yang merupakan deretan Cekungan Jawa Timur Utara yang terletak di deretan Pegunungan Kendeng yang merupakan potensi keterdapatan minyak. Di daerah ini muncul gelembung-gelembung. Gelembung tersebut muncul karena adanya tekanan material di atasnya. Di daerah ini batuannya lebih tua karena terbebani dan terkompaksi oleh batuan di atasnya, akibatnya beberapa batuan di daerah ini hampir menjadi batuan metamorf. Di daerah ini terdapat lebih dari 10 semburan lumpur yang membentuk gelembunggelembung. Di bawah ini merupakan gambar-gambar batuan serta kondisi daerah pengamatan.

Gambar 24 Bentukan Mud Volcano

Gambar 25 Rekahan Tanah Mud Volcano

Gambar 26 Batupasir di Lokasi Penelitian

Gambar 27 Gelembung-gelembung

Selanjutnya dilanjutkan menuju lokasi keterdapatan singkapan. Daerah ini memiliki koodinat S 07 22 53,9 E 112 30 51,5 dengan elevasi 54 meter di atas permukaan laut. Singkapan di daerah ini tersusun oleh batuan yang 23 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

menyusun Formasi Pucangan. Formasi Pucangan merupakan salah satu formasi penyusun stratigrafi Pegunungan Kendeng. Di daerah ini peserta diajari untuk pengukuran strike dan dip pada singkapan. Di bawah ini merupakan gambar daerah keterdapatan singkapan. Pada singkapan ini terdapat pula fosil hewan yang belum diketahui jenisnya.

Gambar 28 Singkapan

Gambar 29 Fosil Hewan

Gambar 30 Pengukuran Strike dan Dip

Gambar 31 Peserta Fieldtrip di Lokasi I

3.4.2.2. Stop Site 2


Lokasi kedua terletak di Desa Metatu, Kecamatan Benjeng, Kabupaten Gresik dengan koordinat S 07 13 09,7 E 112 29 47,4 dengan elevasi 29 meter di atas permukaan laut. Di daerah ini diindikasikan adanya antiklin di bawah permukaan serta indikasi adanya jebakan minyak karena semburan yang keluar merupakan campuran dari lumpur dan minyak. Bau menyengat di lokasi merupakan bau minyak mentah yang keluar melalui rekahan-rekahan di dalamnya. Di daerah ini terdapat sumur minyak yang telah dipakai sejak zaman Belanda.

Gambar 32 Sumur Minyak

Gambar 33 Semburan Minyak dan Lumpur

Lokasi kedua ini merupakan lokasi semburan lumpur yang baru saja terjadi di Bulan November lalu. Diberitakan saat awal menyembur, tinggi 24 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

semburan mencapai 15-20 meter. Hal ini ditandai dengan adanya lumpur yang menempel di ranting-ranting pohon yang terdapat di sisi selatan semburan. Menurut Tim PVMBG, semburan lumpur gas di lokasi ini tidak berbahaya. Di lokasi pengamatan ini, menurut data 35 titik sumur tua, PVMBG menduga adanya kandungan minyak. Dari sumur tua dan pusat semburan lumpur gas Metatu hanya mengeluarkan gas metan atau CO 2. Hanya saja gas metan yang dikeluarkan LEL (Low Explosive Limit) jauh di atas ambang batas (Arief A. , 2012).

Gambar 34 Peserta Fieldtrip di Lokasi 2

25 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

4. PENUTUP
4.1 Simpulan
Dari pengamatan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa daerah lokasi merupakan daerah Pegunungan Kendeng dengan Formasi Pucangan sebagai penyusun stratigrafi batuannya. Lokasi pertama merupakan gunung lumpur yang memiliki potensi penambangan garam, karena garam penyusunnya merupakan garam sehat yang mengandung magnesium yang cukup tinggi. Lokasi kedua merupakan daerah semburan lumpur minyak yang baru saja terjadi. Daerah ini diindikasikan adanya jebakan minyak karena kemungkinan adanya antiklin di bawah permukaan serta adanya sumur minyak yang telah dipakai sejak Zaman Belanda.

4.2.

Saran
Sebaiknya untuk fieldtrip selanjutnya, peserta lebih memperhatikan apa yang dijelaskan oleh dosen pembimbing, serta diharapkan untuk lokasi fieldtrip lebih dipastikan terlebih dulu agar tidak memakan waktu yang cukup lama, dan diharapkan dalam penyampaian materi pada peserta dilakukan pembagian kelompok sehingga semua peserta dapat memahami dan mengerti apa yang disampaikan oleh pemateri.

26 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous. (2006, September 15). Evolusi Gunung Lumpur. Retrieved from Wordpress: http://hotmudflow.wordpress.com/2006/09/15/evolusi-gunung-lumpur/ Anonymous. (2011, Mei 5). Geologi Struktur. Retrieved from http://geofisikafmipa.blogspot.com/2011/05/v-behaviorurldefaultvmlo.html Blogspot:

Anonymous. (2012, Maret 23). Stratigrafi. Retrieved from Blogspot: http://geografigeografi.blogspot.com/2012/03/stratigrafi.html Arief, A. (2012, Juli 16). http://aryadhani.blogspot.com/ Geophisticated. Retrieved from Blogspot:

Arief, A. (2012, November 21). Tentang Semburan Lumpur di Gresik. Retrieved from http://www.sigapinfo.com/tentang-semburan-lumpur-di-gresik/ EastJava. (2012). Keadaan Umum Jawa http://www.eastjava.com/plan/ind/umum.html Timur. Retrieved from

Kartika, G. (2012, Mei). Kondisi Geografis Kota Gresik. Retrieved from Blogspot: http://galangkartika.blogspot.com/2012/05/kondisi-geografis-kota-gresik.html Panjaitan, S. (2010). Prospek Migas pada Cekungan Jawa Timur dengan Pengamatan Metode Gaya Berat. Buletin Sumber Daya Geologi Volume 5 Nomor 3, 168-181. Putranto, G. N. (2010, Agustus 26). Sekilas Keterkaitan Geologi dan Kemiskinan di Jawa Timur. Retrieved from http://gayuh.putranto.net/2010/08/26/sekilas-keterkaitangeologi-dan-kemiskinan-di-jawa-timur/ Setyobudi, P. T. (2009, Januari 3). Geologi Pegunungan Kendeng. Retrieved from Wordpress: http://ptbudie.wordpress.com/2009/01/03/pegunungan-kendeng/

27 | Laporan Fieldtrip Geologi Struktur