Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN INDIVIDU BLOK KARDIOVASKULER

SYNDROME RAYNOUD

Oleh : Christiyanto Aji Nugroho 1002019

STIKES BETHESDA YAKKUM YOGYAKARTA

SYNDROME RAYNAUD

I.

KONSEP DASAR A. Definisi Penyakit Raynaund adalah vasospastic gangguan yang menyebabkan perubahan warna jari, jari kaki, dan kadang-kadang daerah lain. Kondisi ini juga dapat menyebabkan kuku menjadi rapuh dengan pegunungan membujur. Dinamakan Raynaud karena ditemukan oleh dokter Prancis Maurice Raynaud (1834-1881), fenomena ini diyakini hasil dari vasospasms (spasme dinding pembuluh darah yang menyebabkan kontriksi vasospastic) yang mengurangi suplai darah ke daerahnya masing-masing. Stres emosional dan dingin adalah pemicu klasik dari fenomena tersebut.

Sindrom Raynaud (RS) dapat menjadi kondisi yang melemahkan, yang menyebabkan periode aliran darah sangat terbatas pada jari tangan dan kaki (dan kadang-kadang ke bagian lain dari tubuh seperti hidung atau telinga). Dalam skenario kasus terburuk, ini dapat menyebabkan amputasi dari angka yang rusak.

Wanita lima kali lebih mungkin untuk terserang penyakit Raynaud daripada pria. Ini biasanya terjadi antara usia 20 40. Hal ini dapat terjadi dengan sendirinya (primer Raynaud) atau sebagai akibat dari kondisi lain (seperti skleroderma, lupus, dan rheumatoid arthritis). Jika itu ada karena kondisi yang mendasarinya, hal itu disebut Raynaud sekunder 's. Meskipun beberapa kasus bisa berat, sangat sering Raynaud 's tidak menyebabkan kerusakan permanen.

B. Tanda dan Gejala Gejala Penyakit Raynaud tergantung pada tingkat

keparahan, frekuensi, dan durasi dari kejang pembuluh darah.

Kebanyakan pasien dengan penyakit ringan hanya melihat perubahan warna kulit setelah terpapar dingin. Mereka juga mungkin mengalami kesemutan ringan dan mati rasa, yang akan hilang begitu warna kembali normal. Ketika pembuluh darah menjadi lebih kejang, saraf sensorik menjadi terganggu karena kekurangan oksigen dan dapat menyebabkan nyeri. Gejala-gejala termasuk perubahan siklik beberapa warna: 1. Bila terkena suhu dingin, suplai darah ke jari tangan atau kaki, dan dalam beberapa kasus hidung atau telinga,kulit menjadi pucat atau putih dan menjadi dingin dan mati rasa. 2. Ketika oksigen pasokan habis, warna kulit berubah menjadi biru (sianosis). 3. Peristiwa ini episodik, dan ketika mereda episode atau daerah yang hangat, kembali aliran darah dan warna kulit berubah merah pertama (rubor), dan kemudian kembali normal, sering disertai dengan pembengkakan , kesemutan. Dalam kehamilan , tanda ini biasanya menghilang akibat aliran permukaan darah meningkat. Raynaud juga terjadi pada ibu menyusui, menyebabkan puting berubah warna menjadi putih dan sangat menyakitkan.

C. Manifestasi Klinis Penyebab dari RS tetap menjadi misteri dalam banyak kasus. Penyakit ini menyebabkan radikal bebas yang signifikan kerusakan saraf dalam jaringan yang terkena. Kerusakan ini menyebabkan disfungsi endotel lokal, penebalan dinding arteri, dan pembentukan jaringan parut, atau fibrosis (Simonini G et al, 2000).

D. Patofisiologi Dalam jaringan sehat yang normal, aliran darah ke kulit diatur oleh sistem yang kompleks yang mencakup sinyal saraf, hormon, dan mediator dilepaskan dari sel yang beredar dan pembuluh darah. Dalam keadaan normal, ketika seseorang terkena dingin atau berada di bawah stres emosional, arteriol menyempit untuk kembali aliran darah ke inti tubuh, untuk kehangatan dan perlindungan (NIAMS 2001). Reaksi ini diatur oleh agen vasokonstriksi seperti endotelin 1 (Nakamura H et al 2003; et al 2003a Rajagopalan S) dan faktor-faktor yang mengganggu produksi oksida nitrat, vasodilator kuat (Generini S et al 2005). Pada individu dengan Penyakit Raynaud, reaksi normal adalah sirkulasi darah yang berlebihan dalam arteriol sangat dibatasi, sehingga dalam perkembangan terlihat dari gejala-gejala sebagai aliran darah ke daerah yang terkena tetes. Kulit pertama berubah menjadi putih karena kekurangan darah, kemudian berubah biru (sianosis) karena kekurangan darah dan oksigen, dan kemudian merah kemerahan seperti darah kembali normal (BJ Browne et al 1995). Perkembangan ini mungkin pada awalnya disertai dengan hilangnya sensasi di ekstremitas yang terkena, diikuti oleh berdenyut, menusuk-nusuk, atau sensasi kesemutan sebagai kembali sirkulasi (NIAMS 2001). Perubahan kulit dapat bermigrasi, bergerak dari satu jari ke depan, kadang-kadang bahkan melibatkan jempol (Pistorius MA et al, 1995). Ujung hidung, telinga, dan (jarang) pipi atau dagu juga dapat dipengaruhi (Adee AC 1993). Karakteristik perubahan kulit dapat terjadi hanya dalam 3 menit. Episode bisa berlangsung dari beberapa menit sampai beberapa jam (NIAMS 2001), meskipun episode bisa bertahan lebih lama pada orang yang memiliki gangguan jaringan ikat seperti skleroderma (DziankowskaBartkowiak B et al 2004).

Para peneliti sedang bekerja untuk menemukan mekanisme yang mendasari di Penyakit Raynaud dan telah menemukan bahwa reseptor tertentu, yang disebut alpha adrenergik reseptor 2-, sangat peka pada orang yang memiliki Penyakit Raynaud. Alpha-reseptor yang terletak di membran sel otot polos pembuluh darah dan membantu mengatur vasokonstriksi dan kontraksi otot polos di dinding pembuluh darah (RR Freedman et al 1995). Studi telah menemukan bahwa memblokir tertentu reseptor alpha-2

mengurangi jumlah serangan vasospastic di jari-jari (Freedman et al, 1995 RR; Furspan PB et al 2004). Tidak peduli apa penyebab yang mendasari adalah, diketahui bahwa episode memicu kerusakan radikal bebas Penyakit Raynaud syaraf yang signifikan pada jaringan yang terkena. Selama Penyakit Raynaud, aliran darah dibatasi, kemudian dikembalikan. Hal ini menyebabkan cedera reperfusi iskemik, jenis yang sama cedera yang dapat terjadi setelah stroke, ketika aliran darah kembali ke otak menyebabkan kerusakan tambahan. Ini mungkin membantu menjelaskan mengapa RS sering dikaitkan dengan gangguan jaringan ikat autoimun, seperti skleroderma, lupus, dan arthritis (Ziegler S et al 2003). Pada sekitar 20 persen kasus, Penyakit Raynaud adalah indikasi pertama dari gangguan jaringan ikat yang lebih serius seperti skleroderma, lupus, atau artritis, yang berarti bahwa kondisi pasien yang memiliki RS harus dimonitor secara seksama untuk kondisi ini (Grassi W dkk 1998; Ho M et al, 1998; et Ziegler S al 2003).

E. Etiologi / Penyebab Penting untuk membedakan penyakit Raynaud Primer dan Sekunder. Dalam rangka untuk mendiagnosa dua bentuk Raynaud, dokter mungkin mencari tanda-tanda arthritis atau vaskulitis , dan mungkin melakukan sejumlah tes laboratorium.

1. Primer Raynaud Primer Raynaud didiagnosis jika gejala yang idiopatik, yaitu, jika penyakit raynaud terjadi dengan sendirinya dan tidak dalam hubungan dengan penyakit lainnya. Beberapa merujuk pada penyakit Raynaud Primer sebagai "sedang alergi dingin". Ini sering terjadi pada wanita muda di usia remaja dan dewasa awal. Primer Raynaud dianggap setidaknya sebagian penyakit keturunan, meskipun gen-gen tertentu belum diidentifikasi.

Merokok memperburuk frekuensi dan intensitas serangan, dan ada komponen hormonal. Kafein juga memperburuk serangan. Penderita lebih mungkin untuk memiliki migrain dan angina.

2. Sekunder Raynaud Sekunder Raynaud memiliki sejumlah asosiasi:

Gangguan jaringan ikat: Scleroderma lupus eritematosus sistemik rheumatoid arthritis Sindrom Sjgren dermatomiositis polymyositis dicampur jaringan penyakit ikat dingin agglutinin penyakit Sindrom Ehlers-Danlos

Gangguan makan anorexia nervosa

Gangguan obstruktif aterosklerosis Penyakit Buerger Takayasu arteritis

Obat

subklavia aneurisma toraks sindrom stopkontak

Beta-blocker sitotoksik obat - terutama kemoterapi dan terutama bleomycin ciclosporin ergotamine sulfasalazine vaksin antraks yang utama bahan adalah Anthrax Protective Antigen

Pendudukan pekerjaan yang melibatkan getaran, khususnya pengeboran, menderita getaran putih jari paparan vinil klorida , merkuri paparan dingin (misalnya dengan bekerja sebagai pembungkus makanan beku)

Lainnya Trauma fisik, seperti yang berkelanjutan dalam kecelakaan mobil atau peristiwa traumatis lainnya hipotiroidisme cryoglobulinemia keganasan distrofi refleks simpatis karpal tunnel syndrome Defisiensi magnesium Erythromelalgia, (kebalikan dari Raynaud,

dengan ekstremitas panas dan hangat) sering coada pada pasien dengan yang Raynaud)

F. Pencegahan Beberapa usaha yang dapat dilakukan agar terhindar dari penyakit Raynaud : Pola makan yang teratur Hindari konsumsi rokok dan alcohol Hindari penggunaan/konsumsi obat-obatan seperti obat kanker, narkotika. Usahakan suhu tubuh terjaga supaya tetap hangat terutama di bagian tubuh seperti jari tangan dan kaki,telinga dan hidung dengan memakai pakaian hangat saat cuaca dingin. Menjaga terhadap luka dan cedera lain untuk daerah yang terkena Hindari kafein Menghindari stress Berolahraga untuk meningkatkan sirkulasi darah.

G. Pemeriksaan Diagnostik Sebuah mengungkapkan riwayat apakah medis kondisi berhati-hati primer akan atau sering

sekunder.

Pemeriksaan sebagian besar dilakukan untuk mengidentifikasi Penyakit Raynaud: Tekanan arteri digital: tekanan diukur dalam arteri jari sebelum dan setelah tangan telah didinginkan. Penurunan minimal 15 mmHg adalah diagnostik (positif). USG Doppler : untuk menilai aliran darah. Hitung darah lengkap : ini dapat mengungkapkan normositik anemia menyarankan anemia penyakit kronis atau gagal ginjal . Tes darah untuk urea dan elektrolit : ini dapat mengungkapkan kerusakan ginjal.

Tes

fungsi

tiroid

ini

dapat

mengungkapkan

hipotiroidisme . Sebuah autoantibody layar, tes untuk faktor rheumatoid , tingkat sedimentasi eritrosit dan protein C-reaktif , yang dapat mengungkapkan penyebab penyakit spesifik atau proses peradangan umum. Nail pembuluh darah lipat : ini dapat diperiksa dengan mikroskop.

H. Komplikasi Sumbatan Arterial Akut

I. Penatalaksanaan A. Pengobatan Orang dengan penyakit Raynaud jarang

membutuhkan obat. Namun, ini menjadi penting dalam kasus-kasus yang parah itu Fenomena Raynaud. Vasodilator. Obat ini mempromosikan ujung irigasi dengan meningkatkan pembukaan pembuluh darah. Kalsium channel blockers. Obat ini (pinaverium, nifedipin, buflomedil, Nimodipine, dll). Memiliki efek relaksasi otot dan melebarkan pembuluh darah kecil. Mereka biasanya diresepkan untuk

mengobati tertentu kondisi jantung dan hipertensi . Kalsium channel bloker mengurangi dua pertiga pasien dengan penyakit Raynaud (primer atau sekunder). Mereka juga berkontribusi pada

penyembuhan ulserasi kulit di jari tangan dan kaki. Alpha blocker. Obat ini (prazosin, doxasosine, dll). Meringankan beberapa pasien dengan

menangkal aksi norepinefrin, suatu hormon yang

terlibat dalam penyempitan pembuluh darah. Mereka juga digunakan untuk mengobati

hipertensi. Efeknya pada sindrom Raynaud adalah sederhana, alpha-blocker yang lebih spesifik untuk belajar sekarang. Nitrogliserin sebagai krim juga kadang-kadang digunakan untuk tujuan ini. Sildenafil Ini inhibitor phosphodiesterase tipe 5 (IPDE-5), terutama digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi, dapat mengurangi frekuensi kejang. Hal ini dicadangkan untuk pasien untuk siapa vasodilator lainnya tidak efektif.

B. ASKEP Penyakit Raynaud I. Pengkajian Kaji Karakteristik Fisik jari 1) Warna : Putih, bila episode baru saja terjadi; kebiruan/keunguan, bila episode terjadi beberapa jam lalu. 2) Suhu : Jari-jari yang sakit terasa dingin 3) Pulsasi pembuluh jari

II.

Diagnosa Keperawatan a) Takut yang berhubungan dengan potensial kehilangan pekerjaan sekunder terhadap factor pencetus yang berhubungan dengan pekerjaan.

III.

Intervensi a) Takut yang berhubungan dengan potensial kehilangan pekerjaan sekunder terhadap factor pencetus yang berhubungan dengan pekerjaan.

Intervensi 1. Bantu klien

Rasional untuk 1. Dialog terbuka, jujur dapat membantu

mengidentifikasi focus rasa takutnya : a. Ketidakmampuan untuk pekerjaan. b. Ketidakmampuan untuk menemukan melakukan

melakukan pemecahan masalah konstruktif

dan dapat memberikan harapan

pekerjaan lain c. Kemungkinan bahwa ia akan kehilangan

pekerjaannya 2. Bantu klien untuk 2,3. Klien mungking bantuan

mengidentifikasi

alternative memerlukan

pekerjaannya sekarang ; a. Modifikasi saat ini b. Posisi yang

untuk menentukan pilihan dan untuk efektifitas

pekerjaan realistic

meningkatkan berbeda koping

pada perusahaan yang sama c. Posisi yang berbeda

pada perusahaan yang berbeda 3. Rujuk klien untuk konseling karier

II.

ADVOKASI KLIEN DENGAN PENYAKIT RAYNAUD 1. Menjelaskan informasi dokter yang belum jelas tentang diagnose Penyakit Raynaud. 2. Memberi Pertimbangan saat pasien akan mengambil keputusan.

III.

ISSUE LEGAL ETIK Dalam pemberian pelayanan kesehatan, sebagai perawat tidak boleh membeda-bedakan status sosial pasien. Perawat harus menerapkan prinsip Justice. Selain itu, perawat juga harus menerapkan prinsip otonomi harus menghargai penolakan klien atas penindakan atas tindakan yang dilakukan.

IV.

JOURNAL Abstract Lactational Raynauds syndrome may be misdiagnosed as infectious mastitis on the basis of the breast pain. The objective of this work was to elucidate if microbiological analysis of milk may contribute to the differentiation of both conditions. Ten lactating women clinically diagnosed by Spanish lactation consultants were included in the study. Of these, five suffered from mastitis and the remaining five suffered from Raynauds syndrome. Breast milk samples were inoculated on diverse culture media. Seventy isolates were selected and identified by 16SrDNA PCR sequencing. Parallel, PCR-DGGE and quantitative real-time PCR were used to assess the presence of bacterial DNA in the samples. Neither bacteria nor yeasts could be detected in the milk samples provided by the women suffering from Raynauds syndrome. In contrast, large numbers of bacteria were isolated from those with infectious lactational mastitis. Globally, the levels of bacterial DNA were significantly higher in the milk of mastitis-suffering women.

Bacteriological analysis of milk can be an useful tool to facilitate the differential diagnosis between the infectious mastitis and Raynauds syndrome during lactation. Abstrak sindrom Raynaud Laktasi mungkin salah didiagnosa sebagai mastitis menular berdasarkan payudara nyeri. Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk menjelaskan jika analisis mikrobiologi susu dapat berkontribusi pada diferensiasi kedua kondisi. Sepuluh wanita menyusui klinis didiagnosis dengan konsultan laktasi Spanyol itu

termasuk dalam penelitian. Dari jumlah tersebut, lima menderita mastitis

dan lima sisanya menderita sindrom Raynaud. Payudara sampel susu diinokulasi pada budaya yang beragam media. Tujuh isolat dipilih dan diidentifikasi oleh 16S rDNA PCR sequencing. Paralel, PCR-DGGE dan kuantitatif real-time PCR digunakan untuk menilai adanya

bakteri DNA dalam sampel. Baik bakteri maupun jamur dapat dideteksi dalam sampel susu yang disediakan oleh wanita yang menderita sindrom Raynaud. Sebaliknya, sejumlah besar bakteri diisolasi dari orang-orang dengan laktasional menular mastitis. Secara global, tingkat bakteri DNA secara signifikan lebih tinggi pada susu mastitis-penderitaan perempuan. Analisis bakteriologi susu dapat menjadi alat yang berguna untuk memfasilitasi diagnosis diferensial antara mastitis menular dan sindrom Raynaud selama menyusui.

V.

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Penyakit Raynaud

1. Tema 2. Sub Tema 3. Waktu 4. Sasaran 5. Tempat

: Raynaud Syndrome : Mengenal lebih dalam Penyakit Raynaud : +/- 30 menit : Mahasiswa Stikes Bethesda Yogyakarta : Ruang Kelas Stikes Bethesda

6. Tujuan Intruksional Umum

Mahasiswa Mengetahui dan Mengenal Penyakit Raynaud

7. Tujuan Intruksional Khusus : Mahasiswa mengerti Pengertian Penyakit Raynaud Mahasiswa mengetahui Tanda dan Gejala Penyakit Raynaud Mahasiswa mengetahui Penyebab Penyakit Raynaud Mahasiswa mengerti Patofisiologi Penyakit Raynaud

Mahasiswa mengertahui Etiologi/ Penyebab Penyakit Raynaud Mahasiswa Mengetahui Pencegahan terhadap Penyakit Raynaud

8. Pokok Materi

: Terlampir (di Makalah Tugas Individu)

9. Metoda Ceramah Tanya jawab

10. Kegiatan Penyuluhan Kegiatan Penyuluh Pendahuluan & Apersepsi

: Audience Penyakit Menjawab Salam Mendengarkan Memperhatikan Waktu 5 Menit

Mengucapkan Salam Memperkenalkan Diri Menyampaikan Maksud dari penyuluhan

Isi

Menjelaskan Pengertian Raynaud

Mendengarkan Memperhatikan

15 Menit

Menjelaskan

Tanda

dan Gejala Penyakit Raynaud Menjelaskan Penyebab Penyakit Raynaud Menjelaskan tentang

Patofisiologi Penyakit Raynaud Menjelaskan Etiologi / tentang Penyebab

Penyakit Raynaud

Menjelaskan Pencegahan terhadap

Penyakit Raynaud hasil

Tanya Jawab Penutup

Bertanya Menyimpulkan penyuluhan Memberikan saran Memberikan Salam

Menjawab Memperhatikan Menjawab salam

5 Menit 5 Menit

11. Media 12. Evaluasi :

: Power Point

Mahasiswa dapat menjelaskan Pengertian Penyakit Raynaud Mahasiswa dapat menyebutkan Tanda dan Gejala Penyakit Raynaud Mahasiswa mengerti tentang Penyebab Penyakit Raynaud Mahasiswa mengerti Patofisiologi Penyakit Raynaud Mahasiswa dapat menjelaskan Etiologi/ Penyebab Penyakit Raynaud Mahasiswa dapat mengetahui Pencegahan terhadap Penyakit Raynaud

Yogyakarta, 15 September 2011 Pembimbing, Penyuluh,

(.......)

( )

VI.

DAFTAR PUSTAKA http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://en.wikipedi a.org/wiki/Raynaud%27s_phenomenon&ei=G_ZvTr6SFMPRrQf_lsmgCw &sa=X&oi=translate&ct=result&resnum=1&ved=0CBcQ7gEwAA&prev =/search%3Fq%3Dsyndrome%2Braynaud%26hl%3Did%26biw%3D1366 %26bih%3D621%26prmd%3Dimvns http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=fr&u=http://www.passep ortsante.net/fr/Maux/Problemes/Fiche.aspx%3Fdoc%3Dmaladie_raynaud _pm&ei=G_ZvTr6SFMPRrQf_lsmgCw&sa=X&oi=translate&ct=result& resnum=3&ved=0CDcQ7gEwAg&prev=/search%3Fq%3Dsyndrome%2B raynaud%26hl%3Did%26biw%3D1366%26bih%3D621%26prmd%3Dim vns http://proquest.umi.com/pqdweb?index=9&did=1893229241&SrchMode =1&sid=3&Fmt=6&VInst=PROD&VType=PQD&RQT=309&VName=P QD&TS=1316056901&clientId=120701

Lynda Juall Carpenito ;Rencana Asuhan dan Dokumentasi Keperawatan ; Edisi 2. EGC

Anda mungkin juga menyukai