Anda di halaman 1dari 8

Mat-Kim/Deret/1

1.

DERET GEOMETRIK

1 Pendahuluan Jika 1 kg radioisotop mempunyai waktu paruh 2 jam maka massa radioisotop itu pada usia 0 1 1 1 jam, 2 jam, 4 jam, 6 jam ....dst adalah: 1 kg,; kg; kg; kg ........dst. Jika satuan kg tidak 8 2 4 dinyatakan maka akan diperoleh barisan bilangan: 1 1 1 1; ; ; ...; (1.1) 8 2 4 Barisan bilangan (1.1) di atas disebut Geometric Progression (Kita sebut saja Barisan geometrik). Contoh geometrik progression adalah perkembangan kultur bakteri. Misal sebuah kultur bakteri berkembang dengan kelipatan 3 tiap periode, dan berawal dari 2 bakteri, maka geometric progression-nya adalah: 2; 6; 18; 54 . . . (1.2) Jika suku-suku dari barisan geometrik itu dijumlahkan, kita peroleh apa yang disebut Deret Geometrik. Jadi deret geometrik yang berasal dari barisan (1.1) adalah: 1 1 1 1+ + + + ... (1.3) 8 2 4 sedang yang berasal dari yang berasal dari barisan (1.2) adalah: 2 + 6 + 18 + 54 + . . . (1.4) Secara umum, deret geometrik ditulis: a + ar + ar2 + ar3 + . . . (1.5) Jika kita perhatikan contoh deret geometrik (1.3) maka tampak bahwa jika deret tersebut dilanjutkan sampai n = ~ , jumlah suku-suku deret tersebut dapat ditentukan sedang jumlah dari deret geometrik (1.4) tidak dapat ditentukan. Deret geometrik seperti pada contoh (1.3) disebut konvergen sedang deret geometrik (1.4) disebut divergen. Jadi deret konvergen adalah deret geometrik yang rasio antara satu suku dengan suku sebelumnya < 1. Sedang deret divergen adalah deret geometrik yang rasio antara satu suku dengan suku sebelumnya > 1. Jumlah suku-suku pertama sampai dengan suku ke-n adalah: a 1 rn (1.6) Sn = 1r dengan r adalah rasio antara sebuah suku dengan suku sebelumnya. Untuk deret konvergen jumlah semua suku dari suku pertama samurai suku ke n = ~ adalah: a Sn = S = nlim (1.7) ~ 1 r

2 Definisi dan notasi Masih banyak deret tak terhingga lain selain deret geometri. Berikut ini diberikan beberapa contoh: (a) 12 + 22 + 32 + 42 + . . . , (b)
1 2 3 1 + + + + ..., 2 3 2 2 2 24
2 3

(2-1)

2 3 (c) x x + x . . . ,

Secara umum, bentuk deret tak terhingga adalah: a 1 + a2 + a 3 + . . . + a n + . . . (2-2) dengan an adalah bilangan atau dapat juga sebuah fungsi yang dinyatakan oleh suatu hukum atau aturan tertentu. Titik-titik pada deret tersebut menunjukkan bahwa deret tersebut tidak pernah

Mat-Kim/Deret/2

berakhir. Harga masing-masing suku ditentukan oleh aturan pembentukan suku. Seringkali suku ke n ditulis dalam bentuk sebagai berikut: (a) 12 + 22 + 32 + 42 + . . . + n2 + . . . , (2.3)
3 4 ( 1) n 1 x n + . . . , (b) x x2 + x x . . . +

( n 1) !

Kita juga boleh menulis deret dalam bentuk yang lebih singkat, misalnya bentuk (2.3a) boleh ditulis:
n= 1

n2

(2.4)

sedang bentuk (2.3b) dapat ditulis:

( n 1) ! n= 1

( 1) n 1 x n

(2.5)

Soal 2: Tulislah dalam bentuk deret jumlah beberapa suku: 1. 4.


n= 1

2 n

2.
n

Tulis deret berikut dalam bentuk : 1 2 4 8 7. + + + ..., 3 5 7 11 +..., 1 1 1 1 9. + ..., 4 9 16 25

n= 1

n +1

5.

n= 1

( 1) n
n
2n ( 2n +1) 3n +5

3. 6.

n= 1

n +5

n= 1

n= 1

( 2n ) !
1 1 + 4 . 5 5 . 6

(n ! ) 2

8.

1 1 + + 2 . 3 3 . 4

10.

ln 2 ln 3 ln 4 ln 5 + +..., 2 3 4 5

3. Aplikasi Deret Dalam kasus pantulan bola, kita tahu bahwa sangat mungkin dengan teori deret ini, kita menghitung jumlah deret tak terhingga dengan hanya melihat beberapa suku pertama deret itu. Ini merupakan dasar dari aplikasi deret tak terhingga. Banyak sekali kasus-kasus yang tidak dapat diselesaikan dengan terminologi yang disebut fungsi elementer ( seperti pangkat, akar , fungsi trigonometri dan invers trigonometri, eksponensial dan logaritma serta kombinasi di antaranya ) atau, kalaupun dapat, harus melalui proses yang sangat sulit. Dengan metode deret, kesulitan-kesulitan itu dapat diatasi dengan mudah. Pada - berikutnya akan kita jumpai begitu banyak aplikasi deret. 4. Deret Konvergen dan Divergen Kita telah membahas bahwa ada deret tak terhingga yang mempunyai jumlah terhingga, tetapi ada pula yang jumlahnya tak terhingga, misalnya deret (2.1a). Jika sebuah deret tak terhingga mempunyai jumlah tertentu, maka deret itu disebut deret konvergen, sedang kebalikannya disebut deret divergen. Adalah sangat penting untuk mengetahui apakah suatu deret itu konvergen atau divergen. Beberapa hal membingungkan akan dijumpai bila kita mengaplikasikan aljabar ordiner ke dalam deret divergen. Untuk itu perhatikan kasus berikut: Jika: S = 1 + 2 + 4 + 16 + . . . , (4.1) maka: 2S = 2 + 4 + 16 + . . . = S 1 sehingga: S = 1 Tampak bahwa deret S (4.1) tersebut telah menjungkirbalikkan logika aljabar. Hal-hal ini akan banyak terjadi, manakala seseorang tidak berhati-hati dan cukup paham terhadap deret tak terhingga. Selanjutnya marilah kita amati deret berikut. Mungkin anda tidak dapat menerima bahwa deret:

Mat-Kim/Deret/3

1 1 1 + + ..., (4.2) 2 3 4 adalah divergen, sedang deret: 1 1 1 1 + ..., (4.3) 2 3 4 adalah konvergen; padahal memang ya. Agar kebingungan ini tidak berlarut-larut maka kita harus mengetahui cara men-tes konvergensi. Tetapi sebelum itu, marilah kita membahas kembali definisi konvergensi secara lebih teliti. Untuk itu marilah kita lihat deret bersuku a n berikut: a 1 + a2 + a 3 + . . . + a n + . . . , (4.4) Ingat bahwa arti titik-titik pada deret itu adalah menunjukkan bahwa suku terakhir itu tidak ada; deret terus berlanjut tanpa henti. Sekarang, anggaplah bahwa S n merupakan jumlah dari suku pertama sampai suku ke n, sehingga dapat dinyatakan bahwa: S n = S1 S 2 = S1 + S 2 S 3 = S1 + S 2 + S3 (4.4) . . . S n = S1 + S 2 + S3 + . . . + S n Masing-masing Sn disebut jumlah parsial yaitu jumlah dari n suku pertama dari deret itu. Harga S n ini sudah kita kenal pada (1.6). Harga n dapat berupa sembarang bilangan bulat; dengan demikian untuk setiap harga n , Sn berhenti pada suku ke n. (Karena Sn bukan deret tak terhingga maka tidak ada masalah ke-konvegensi-an dalam hal ini ). Makin besar harga n, makin besar pula harga Sn, tanpa ada batas sebagai mana dalam deret 2.1a). Deret dapat pula terosilasi sebagaimana dalam deret 1 2 + 3 4 . . . ( yang jumlah parsialnya adalah 1 ; 1; +2 ; 3, . . .). Deret bahkan dapat pula berbentuk lebih komplikated. Salah satu kemungkinan yang dapat terjadi adalah bahwa setelah sampai suku ke sekian, harga Sn-nya tidak begitu berbeda antara S n dengan Sn berikutnya; ini terjadi jika pada suku tertentu dan seterusnya harga an sangat kecil. Pada akhirnya harga Sn akan semakin mendekati harga limit tertentu yang kita sebut S, sehingga:

1+

lim S n = S

(4.6)

Jika terjadi hal seperti itu ( yaitu Sn semakin mendekati harga S ) maka kita membuat definisi-definisi sebagai berikut: a. Jika jumlah parsial S n dari sebuah deret tak terhingga cenderung mendekati limit S, maka deret disebut konvergen, dan kebalikannya disebut divergen. b. Nilai limit S disebut jumlah deret. c. Harga perbedaan Rn = S Sn disebut remainder. Dari (4.6) kita dapat lihat bahwa: lim R n = lim ( S S n ) = 0 (4.7)
n n

5. Tes Konvergensi Deret Tes Preliminari Di sini kita hanya akan membahas tes yang sangat sederhana. Tes yang kita bahas ini banyak berhasil untuk banyak kasus tetapi tidak untuk semua. Meskipun demikian tes yang sederhana ini sudah cukup memadai untuk kebutuhan kita. Yang pertama dibahas adalah tes preliminari . Dalam setiap pengujian konvergensi, sebaiknya anda menggunakan tes ini dulu sebelum menggunakan yang lain. Tes Preliminari. Jika suku-suku suatu deret tidak cenderung menuju nol, maka deret itu pasti divergen. Tetapi jika suku-sukunya semakin mendekati nol, harus diadakan uji lebih lanjut. Sebenarnya tes tersebut bukan merupakan tes konvergensi, karena jawaban hanya meyakinkan manakala suku-sukunya tidak mendekati nol, sedang untuk deret yang suku-sukunya semakin mendekati nol, tes ini tidak dapat memberikan jawaban yang pasti. Soal 5:

Mat-Kim/Deret/4

Dengan tes preliminari tentukan apakah deret berikut divergen atau harus dites lebih lanjut ( Awas .... jangan katakan konvergen karena tes ini bukan tes konvergensi: 1 4 9 16 25 36 3 1) + + +... 2) 2 + 2 5 10 17 26 37 2 + 3) 5) 7)
4 + 3
n =1

5 ... 4
n+3

n 2 + 10n n ! +1
3 n =1 n +1

4) 6) 8)

n= 1
n =1

( n +1) 2
( n + 1) !
n= 1

( 1) n n 2
n!

n!

n =1

( 1) n n

ln n

6. Tes Konvergensi Untuk Deret Bersuku Positif : Konvergensi Absolut Ada beberapa cara untuk menentukan konvergensi deret, tetapi kita hanya akan membahas satu macam cara saja yaitu ratio test. Untuk cara ini, aturan yang dipergunakan adalah : Sebuah deret adalah konvergen jika : <1 (6.1) dengan:

lim n
n

(6.2)

sedang n adalah harga absolut dari ratio sebuah suku dengan suku sebelumnya atau: n =
a n +1 . an

(6.3)

Contoh 1: Lakukan uji konvergensi untuk deret 1 1 1 1+ + +...+ +... 2! 3! n! Jawab: Dari deret tersebut suku ke n adalah n =
1 n +1
1 1 , jadi suku berikutnya adalah ( n +1) ! sehingga: n! n . (n 1 ) . . . . 3 . 2 .1 n! = = ( n +1) ! (n + 1 ) . n . (n 1 ) . . . . 3 . 2 .1

( n +1) !

1 n!

jadi: =
lim n

= lim n +1 = 0 n
n

Karena < 1 maka deret tersebut konvergen. Soal 6: Lakukan uji konvergensi untuk deret berikut: 1) 3) 5)
2 n=1 n

2n

2)
n!

n =1

(2n) !
10 n

4) 6)

2 n =1 ( n !)

2n n =1 2 n 2 5 ( n !) ( 2n) ! n= 1 n! n n = 1 100

3n

Mat-Kim/Deret/5

7 Deret Pangkat (Power Series)


Bentuk umum power series adalah:
a 0 + a1x + a 2 x 2 + a 3 x 3 + . . . .

atau

Berikut ini adalah beberapa contoh power series: (a) 1 (b) x

n =0

a n x

(7.1)

x ( x)n + . . . . . x3 x2 + +..... + 2 8 4 2n
+

(7.2) (7.3)

x3 x2 x4 + +..... 3 2 4

( 1) n +1 x n
n

+....

Konvergensi Power Series Untuk power series, konvergen atau tidaknya suatu deret ditentukan oleh harga x. Sebagai ilustrasi kita perhatikan contoh berikut: x ( x)n + . . . . . x3 x2 1 + +..... + 2 8 4 2n
Dari deret tersebut: n = =
1 ( x ) n + 1 2 n+

( x ) n
2n

x 2

jadi:

x 2 Syarat konvergensi adalah < 1 Jadi deret di atas adalah konvergen jika:
n

lim n

x <1 atau x<2 2 Harga x < 2 untuk deret di atas disebut interval konvergensi . Soal 7: Tentukan interval konvergensi untuk deret berikut:
1. ( 1) x
n n =0 ~ n

2.

( 2x ) n
3n

n =0

3.

( 1) n x n n =0 n ( n + 1)
~

8. Menyatakan fungsi dalam bentuk power series


Konvergen untuk sin x = x

x3 x5 + ....... 3 ! 5 ! x2 x4 x6 + ....... 2 ! 4 ! 6 ! x2 x3 x4 x5 x6 + + + + ....... 2 ! 3 ! 4 ! 5 ! 6 ! x2 x3 x4 x5 x6 + + ....... 2 3 4 5 6

semua x

cos x = 1 x e =1+x+ x
x

semua

semua

ln (1 + x) = x
p

1< x < 1

(1 + x) = 1 + p x +

p ( p 1) 2 p ( p - 1)( p 2) 3 x + x +... 2 ! 3!

x < 1,

Mat-Kim/Deret/6

(Deret binomial; p sembarang bilangan real, positif atau negatif)

9. Beberapa Kegunaan Deret


9.1 Deret Baku digunakan untuk Menyusun Deret Maclaurin lain Contoh: Tentukan deret dari e x 2 . Jawab: Deret yang berasal e x 2 dapat dianggap sebagai bentuk deret e x yang x-nya diganti x 2 jadi:
e x
2

2 = 1 x2 + x 2 !

)2

( x 2 )3
3!

+ . .. . .

x4 x6 + . . .. . . 2 ! 3 ! 9 2 Deret Baku digunakan untuk melakukan Kalkulasi Numerik Jika anda tidak mempunyai kalkulator atau anda akan melakukan kalkulasi dengan akurasi yang lebih dibandingkan dengan akurasi kalkulator yang anda miliki, maka anda dapat menggunakan deret untuk menghitung nilai fungsi yang anda cari. Deret bahkan dapat digunakan untuk melakukan kalkulasi numerik dengan cara yang jauh lebih mudah dari pada menggunakan cara biasa. Contoh: 1 d4 2 sin x Tentukan harga 4 x x =0,1 dx Jawab: 6 10 x5 x9 1 1 x 2 x + x . . . . = x + . . . . sin x 2 = 3! 5 ! 3! 5 ! x x Jika diturunkan 4 kali terhadap x, kita peroleh:
= 1 x2 +
5 . 4 . 3 . 2x 3 ! 9 . 8 . 7 . 6 . x5 + 5 !
x =0,1

= 2 + 0,00025

atau sekitar 2 dengan orde kesalahan 104 9. 3 Deret Baku digunakan untuk Mencari jumlah suatu deret

Jika anda dapat mengenali persamaan suatu deret terhadap suatu deret fungsi baku untuk harga x tertentu, maka dengan mudah anda dapat mengetahui jumlah dari deret itu. 1 1 1 Contoh: Tentukan jumlah dari: 1 + +.... 2 3 4
Jawab: Melihat tanda deret adalah + dan berselang-seling maka kemungkinannya adalah deret sin atau cos atau ln. Tetapi dengan memperhatikan penyebutnya yaitu 2, 3, 4 dst, maka dapat dipastikan bahwa deret tersebut adalah deret ln (1 + x).

x2 x3 x4 + + ....... 2 3 4 Karena pembilang deret itu selalu 1, maka harga x dalam deret itu = 1. Jadi jumlah deret tersebut = ln 2.
ln (1 + x) = x 9 4 Deret Baku digunakan untuk mengevaluasi definit integral

Dalam aplikasi IPA, seringkali muncul bentuk-bentuk integral yang tidak dapat atau tidak mudah diselesaikan secara integrasi konvensional. Salah satu cara untuk menyelesaikannya adalah mengubah fungsi yang diintegralkan dalam bentuk deret, kemudian suku-suku deret yang diperoleh diintegralkan dengan mudah.
Contoh: Tentukan Jawab:

sin x
0

dx

Mat-Kim/Deret/7

sin x 2 dx =

6 10 2 x x + x . . . . . dx 3 ! 5 ! 0
1

1 3 1 1 x x7 + x11 ..... 3 7.3 ! 11 . 5 ! 0

= 0,33333 0,02381 + 0,00076 . . . . . = 0,31028 . . . . dengan kesalahan kurang dari harga absolut suku ke 4 atau sekitar 10 5. Catatan: Cara menentukan kesalahan (error) pada kalkulasi numerik jumlah deret. 1. Untuk alternating series.

Jika kita hanya menjumlahkan sampai suku ke N, maka kesalahan yang ditimbulkan kurang dari harga absolut suku ke (N+1)
2. Untuk non alternating series (Deret yang tandanya semuanya (+) Kesalahan yang ditimbulkan adalah jumlah semua suku yang diabaikan. Jadi jika kita hanya menghitung jumlah deret sampai suku ke N, maka kesalahan yang ditimbulkan adalah harga absolut dari 2 kali suku ke (N+1) 9. 5 Deret Baku digunakan untuk mengevaluasi bentuk-bentuk indeterminate

Yang dimaksud dengan bentuk indeterminate adalah bentuk-bentuk yang membawa kita kepada penyelesaian yang tak punya makna ( = 0/0).
Contoh:

1 ex x x 0 Jika kita masukkan x = 0 maka akan kita peroleh 0 / 0 dan itu tak mempunyai makna. Untuk itu kita gunakan deret Maclaurin untuk menyatakan e x sehingga penyelesaiannya adalah:
Tentukan lim

x2 1 1 + x + + ..... 1 ex = lim 2! x x 0 lim x x 0 x . . . . . . = 1 = lim 1 2! x 0 Selain dengan deret Maclaurin, bentuk indeterminate juga dapat diselesaikan dengan menggunakan aturan LHopital yang menyatakan: f (x) f ' (x) lim = lim x a ( x ) x a ' ( x ) Kelebihan aturan LHopital dibandingkan dengan Maclaurin adalah hal penyelesaian bentuk indeterminate adalah bahwa Deret Maclaurin hanya dapat dipergunakan untuk menyelesaikan bentuk 0 / 0, sedang aturan LHopital selain dapat dipergunakan untuk menyelesaikan bentuk 0 / 0, aturan ini juga dapat dipergunakan untuk menyelesaikan bentuk indeterminate yang lain seperti ~/~ ; 0 . ~ dan lain-lain. 1 ex Bagaimana jika bentuk lim diselesaikan dengan aturan LHopital? x x 0 Fungsi pembilang = f(x) = 1 e x , jadi f (x) = e x dx Fungsi penyebut = (x) = x, jadi (x) = 1 dx Sehingga: x 1 ex lim e .dx = lim e x = 1 = x lim 0 x 0 x x 0 dx

Soal 9 :
Aplikasi deret Maclaurin untuk mengevaluasi fungsi pada titik tertentu yang diketahui.

Mat-Kim/Deret/8

1.

d5 dx 5

(x 3. tan x ) pada x = 0,1.


dt 4) .

2)

2 x d3 x .e 3 1x dx

pada x = 0,01

Gunakan deret Maclaurin untuk mengevaluasi definit integral berikut:


0,01

t . e- t

1 0

e x 1 x

dx 5 ).

cos x 2

dx