Anda di halaman 1dari 29

ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PADA Ny.S UMUR 29 TAHUN P2A0 DENGAN NIFAS NORMAL DI BPS Ny.

ARI GEMOLONG SRAGEN


BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Penyebab kematian terbesar kematian ibu di indonesia adalah perdarahan (60%), abortus (10%), infeksi (9 %), toxemia (7 %), akibat meningkatnya angka kematian ibu (AKI) ini disebabkan juga karena ib mengalami komplikasi tidak mampu mendapatkan pertolongan. Setelah itu, dikarenakan oleh keempat keterlembatan mengenai tanda bahaya, keterlambatan dalam mencapai sarana pelayanan yang tepat disarana pelayanan memadai dan keterlambatan dalam memperoleh pelayanan yang tepat disarana eksehatan (Sarwono, 1998). Masa nifas adalah dimulai setelah melahirkan plasenta berakhir ketika alatalat kandungan berakhir seperti keadaan sebelum hamil. Asuhan masa nifas diperlukan dalamperiode ini karena merupakan massa kritis baik ibu maupun bayinya. Diperkirakan bahwa 60% kematian ibu akibat kehamilan terjadi setelah persalinan dan 50% kematian masa nifas terjadi dalam 24 jam pertama (Saifuddin, 2002). Berdasarkan latar belakang di atas, penulis tertarik untuk mengambil judul ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PADA Ny.S UMUR 29 TAHUN P 2A0 DENGAN NIFAS NORMAL DI BPS Ny. ARI GEMOLONG SRAGEN.

1.2 TUJUAN 1.1.1 Tujuan Umum Dapat melakuakn asuhan kebidanan pada ibu dengan nifas normal menggunakan 7 langkah manajemen varney dan melakukan pendokumentasian menggunakan SOAP secara komperhensif. 1.1.2 Tujuan Khusus a. Dapat melakukan pengkajian data baik data subyektif maupun obyektif pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. b. Dapat membuat interpretasi data dengan tepat pada pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. c. Dapat menentukan diagnosa/masalah potensial dan antisipasi pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. d. Dapat menentukan tindakan segera yang tepat untuk pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. e. Dapat membuat perencanaan tindakan yang tepat untuk pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. f. Dapat melaksanakan rencana tindakan yang telah dibuat dengan baik pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen. g. Dapat melakuakn evaluasi dari tindakan yang telah dilakukan dari awal sampai akhir pada Ny. S umur 29 tahun dengan Nifas Normal di BPS Ny. Ari Gemolong Sragen.

BAB II TINJAUAN TEORI

A.

Pengertian Nifas Masa nifas (Puerperium) adalah masa pulihnya kembali muali dari partus selesai sampai kandungan kembali seperti pra hamil. Lama masa nifas ini yaitu 6 8 minggu (Mochtar, 1998 : 115).

B. a.

Tahap Masa Nifas Nifas dibagi menjadi 3 periode : Puerperium dini Kepulihan dimana ibu telah diperbolehkan berdiri dan berjalan-jalan

b. Puerperium inter medial Kepulihan menyeluruh alat-alat genetalia yang lamanya 6-8 minggu c. Remot puerperium Waktu yang diperlukan untuk pulih dan sehat sempurna, waktu untuk sehat sempurna bisa berminggu minggu, berbulan bulan dan bertahun tahun. C. Fisiologi Nifas Menurut Mochtar (1998) pada ibu nifas akan mengalami sebagai berikut: 1. Involusio Adalah pulihnya kembali alat-alat genetalia dan jalan lahir setelah plasenta lahir sampai mencapai keadaan seperti prahamil a. Involusio rahim Pengertian rahim, karena : Isi darah dalam rahim telah keluar Otot otot dinding rahim mengecil oleh proses autolysis (penghancuran jaringan otot) dimana zat protein dinding rahim dipecah, diabsorbsi dan kemudian dibuang dengan air kencing

b. Involusio tempat plasenta Setelah persalinan, tempat plasenta merupakan tempat dengan permukaan kasar, tidak rata, kira-kira sebesar telapak tangan dengan tepat luka ini mengecil dan sembuh kembali setelah 6 minggu post partum c. Luka jalan lahir Luka-luka pada jalan lahir bila tidak ada infeksi, akan sembuh dalam waktu 7-10 hari d. Perubahan pembuluh darah rahim Dalam kehamilan uterus mempunyai banyak pembuluh-pembuluh darah yang besar, tetapi karena setelah persalinan tidak diperlukan lagi peredaran darah yang banyak maka arteri harus mengecil lagi dalam nifas e. Perubahan pada servik dan vagina Beberapa hari setelah persalinan, ostium-eksternum dapat dilalui oleh 2 jari pinggir-pinggirnya tidak rata, retak-retak karena robekan dalam persalinan. Vagina yang sangat diregangkan waktu persalinan lambat laun mencapai ukuranukuran normal Pada minggu ke 3 post partum rugae mulai tampak kembali f. Dinding perut dan peritoneum Setelah persalinan dinding perut longgar karena di regang begitu lama, tetapi biasanya pulih kembali dalam 6 minggu g. Rasa sakit After paints karena kontraksi rahim, biasanya berlangsung 2 4 hari post partum 2. Lochea Adalah cairan yang dikeluarkan dari uterus melalui vagina pada masa nifas normal, bau anyir dan tidak busuk a. Lochea Rubra Berisi darah segar dan sisa selaput ketuban, sel-sel desidua, vernix kaseosa, lanugo dan mekoneum selama 2 hari post partum b. Lochea Sanguilenta

Berwarna merah kecoklatan berisi darah dan lendir hari ke 3-7 post partum c. Lochea Serosa Berwarna kuning, cair dan berdarah pada hari ke 7-14 post partum d. Lochea Alba Cairan putih setelah 2 minggu e. f. Lochea Purulenta Terjadi infeksi, keluar cairan seperti nanah berbau busuk Locheastatis Lochea yang tidak lancar keluarnya (Mochtar, 1998 : 116) 3. Laktasi Masing masing buah dada terdiri dari 15-24 labus yang terletak radiar dan terpisah satu sama lain oleh jaringan lemak. Tiap labus terdiri dari lobula yang terdiri pula dari acini. Acini ini menghasilkan air susu, tiap lobulus mempunyai cairan halus untuk menghasilkan dan mengalirkan air susu. Tiap lobulus mempunyai saluran halus untuk mengalurkan air susu, pembentukan ASI dipengaruhi oleh hormon prolaktin yang berasal dari bagian depan kelenjar umbi. Selama terbentuk zat ini hormons esterogen oleh uri pembentukan prolaktin terlambat. Dengan terhentinya pengaruh esterogen selama persalinan, maka produksi prolaktin meningkat keadaan ini menyebabkan kelenjar mammae membentuk ASI. Pembentuk ASI dimulai 3-4 jam post partum. Hormon oksitosin memegang peranan penting dalam mekanisme pengeluaran ASI dari seluruh kelenjar (Sarwono, 2002 : 238) D. Nasehat Nasehat Pasca Ibu Melahirkan 1. Early Ambulation (Mobilisasi Dini) Adalah tindakan membimbing pasien keluar dari tempat tidur dan membimbing selekas mungkin berjalan.

Keuntungan: a. Pasien merasa lebih sehat dan kuat

b. Fungsi usus dan kemih baik c. Mengajarkan kepada ibu untuk memelihara bayinya sendiri. 2. Diet Makanan harus bergizi cakupan kalori, protein, banyak sayuran, dan buah untuk memulihkan tenaga, pembentukan dan pengeluaran ASI 3. Miksi dan defekasi a. Miksi harus ada 6 jam post partum

b. Defekasi harus ada 3 jam post partum 4. Perawatan Payudara a. Menjaga payudara tetap bersih dan kuning, terutama putting susu

b. Menggunakan BH yang menyokong payudara c. Apabila putting susu lecet oleskan colostrum atau ASI yang keluar pada sekitar putting susu d. Apabila lecet sangat berat dapat diistirahatkan selam 24 jam, ASI dapat diminumkan dengan sendok. 5. Pemeriksaan paska persalinan a. Pemeriksaan umum

b. Keadaan umun c. Payudara

d. Dinding perut e. Secret yang keluar

f.

Keadaan alat kandungan 6. Senam nifas Tujuan

a.

Mengurangi rasa sakit pada otot-otot

b. Mengencangkan otot-otot perut c. Memperbaiki perdarahan

d. Melancarkan pengeluaran lochea e. f. Mempercepat involusio Menghindari kelainan 7. Nasehat ibu post partum a. Follow up

b. Susukan bayi anda sesegera mungkin c. Mengajarkan senam nifas

d. Untuk kesehatan ibu bayi dan keluarga maka ber-KB lah e. Imunisasikan bayi anda

E. Seksualitas Post Partum 1. secara fisik aman melalui hubungan hubungan suai istri begitu darah merah berhenti, dan ibu dapat memasukkan satu atau dua jari ke dalam vagina tanpa rasa

sakit. Begitu darah merah berhenti dan ibu tidak merasa nyeri maka aman untuk melakukan hubungan suami istri kapan saja ibu siap. 2. banyak budaya yang memiliki tradisi menunda masa hubungan suami istri sampai masa waktu tertentu. Misalnya 40 hari atau 6 minggu setelah persalinan. Keputusan tergantung pada pasangan yang bersangkutan.

BAB III TINJAUAN KASUS ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PADA Ny.S UMUR 29 TAHUN P2A0 DENGAN NIFAS NORMAL DI BPS Ny. ARI GEMOLONG SRAGEN Tanggal /Jam Masuk Bidan : BPS Ny. ARI I. PENGKAJIAN Tanggal / jam A. Data Subyektif Identitas Pasien Nama Umur : Ny. S : 29 tahun Nama Umur : Jawa/Indonesia Agama : SMA : Swasta Nama Suami : Tn. R : 30 tahun Suku/bangsa : Jawa/Indonesia : Islam Pendidikan Pekerjaan : S1 Fisioterapi : Swasta : 12 Desember 2011/14.10 WIB : 12 Desember 2011/ 10.00 WIB : Bidan Aryanti

Suku/bangsa Agama : Islam Pendidikan Pekerjaan

Alamat : Candirejo Rt 7 Kwangen, Gemolong 1. Alasan Datang Ibu mengatakan telah melahirkan bayinya pada tangal 12 Desember 2011 jam 12.10 WIB dan saat ini ibu mengatakan badannya lemas dan perutnya mules. 2. Riwayat kehamilan dan persalinan sekarang a. Para : 2, A : 0, Hidup : 2 : 39 minggu : 12 Desember 2011 Jam : 12.10 WIB : normal b. Usia Kehamilan d. Tanggal persalinan e. Jenis persalinan

c. Kelainan selama hamil: tidak ada

f. Lama persalinan Kala II = 15 menit Kala III Kala IV = 10 menit = 2 jam g. Perdarahan Kala II : 100 cc Kala III Kala IV Jumlah : 150 cc : 75 cc : 325 cc

: Kala I

= 7 jam

: Kala I

: - cc

h. Penyulit dalam persalinan i. Penolong j. Kelainan bawaan k. Anak BB PB Alasan : 3,2 Kg : 50 cm : ya : Bidan

: tidak ada

: tidak ada : hidup. Tunggal

3. Rawat Gabung dengan bayinya. 4. Riwayat Menstruasi a) Menarche b) Lama c) Warna d) Siklus e) Banyaknya f) Keluhan g) Amenorea 5. Riwayat Perkawinan a. Umur waktu menikah

: untuk memudahkan bayi mendapatkan ASI dan mendekatkan ibu

: 14 tahun : 7 hari : Merah Segar : 28 hari : 3 - 4x ganti pembalut/hari : tidak ada : tidak ada : 21 tahun : Ibu mengatakan 1 kali menikah

b. Kawin berapa kali

c.

Lama perkawinan

: Ibu mengatakan 8 tahun menikah : Ibu mengatakan mempunyai 2 anak

d. Jumlah anak 6. Riwayat kesehatan a.

Riwayat kesehatan sekarang : ibu mengatakan badannya lemas dan perutnya mules setelah persalinan

b. Riwayat kesehatan yang lalu : Ibu mengatakan tidak menderita penyakit menurun ( ashma, DM ), menular ( TBC ), menahun ( jantung ) seperti seperti dada berdebar debar (jantung),sering makan,minum, dan kencing (DM), sesak nafas (Asma),tekanan darah >140/90 mmHg (Hipertensi). Sakit Kuning (Hepatitis), Kejang sampai keluar busa (Epilepsi) dan keputihan Gatal Gatal (PMS). c. Riwayat kesehatan keluarga : Ibu mengatakan dalam keluarganya tidak menderita penyakit menurun ( ashma, DM ), menular ( TBC ), menahun ( jantung ) seperti seperti dada berdebar debar (jantung),sering makan,minum, dan kencing (DM), sesak nafas (Asma),tekanan darah >140/90 mmHg (Hipertensi). Sakit Kuning (Hepatitis), Kejang sampai keluar busa (Epilepsi) dan keputihan Gatal Gatal (PMS). 7. Riwayat Kehamilan, Persalinan, Nifas Yang Lalu Ha Kompl Tempat UK Jenis Penolon Nifas Anak Ket mil ikasi persalinan persalina g Lact perdar infeksi JK BB PB ken ahan 1 BPS Ny.39mgnormal Bidan lancar L 3400 50 7 thn Ari ari gram cm

8. Riwayat KB JENIS LAMA KAPAN ALASAN DROP OUT Ingin mempunyai anak kedua Rencana ber KB : Ibu mengatakan ada rencana ber-KB. PENGGUNAAN DROP OUT KB Suntik 3 7 tahun 2011 bulanan

Jenis Kontasepsi : KB Suntik 3 bulanan Kapan : Setelah bayinya lahir

Tanggapan suami : Suami mendukung ibu untuk ber-KB. Jumlah anak yang diinginkan : 2 orang

9. Pola Pemenuhan Kebutuhan Sehari Hari


KEBUTUHAN # Pola Makan Frekuensi Porsi Jenis makanan Makanan pantang Keluhan Merokok Minuman keras Minum jamu # Pola Minum Frekuensi Jenis Keluhan # Istirahat Lama Tidur Keluhan # Personal Hygiene Mandi 1 jam Tidak ada Sibin I kali Air Putih Tidak Ada POST 1 kali 1 piring Nasi, lauk,sayur Tidak ada Tidak ada Tidak Tidak Tidak

Keramas Sikat Gigi Ganti Pakaian Keluhan # Kehidupan seksual Frekuensi Keluhan # Eliminasi Frekuensi BAK Warna Bau Keluhan Frekuensi BAB Warna Bau Konsistensi Keluhan

Belum Belum 1 kali Tidak ada Belum dikaji Belum dikaji Belum dikaji 2 kali Kuning jernih Khas Tidak ada Belum Belum Belum Belum Belum

10.

Data Psikologi a. Tanggapan ibu terhadap kelahiran bayinya Ibu mengatakan sangat senang dengan kelahiran bayinya dan dapat lahir dengan selamat dan keadaan bayinya sehat. b. Tanggapan suami/keluarga atas kelahiran bayinya Senang atas kelahiran bayinya c. Dukungan yang diberikan suami / keluarga Suami memberi dukungan mental pada ibu dan menyediakan kebutuhan ibu dan bayinya dan membantu urusan rumah tangga nanti. d. Rencana menyusui bayinya Ya, segera setelah bayinya lahir sampai berumur + 2 tahun.

11. Data Sosial Budaya a. Hewan Peliharaan : ibu tidak memiliki hewan peliharaan seperti : bersih dan nyaman. : Sepasaran (BBL) kucing atau anjing di lingkuangan rumahnya. b. Lingkungan c. Adat istiadat Selapanan (BBL) d. Hubungan antara manusia: Hubungan ibu dengan masyarakat baik e. f. Hubungan dengan suami dan keluarga : baik Kegiatan sosial : Ibu aktif dalam kegiatan di kampong

12. Data Spiritual Ibu mampu menjalankan ibadanya dengan baik seperti tekun pengkajian rutin, ibu aktif sholat 5 waktu 13. Pengetahuan Ibu a) Tentang Masa Nifas : ibu sudah mengetahui sedikit mengenai proses pada masa ifas seperti pemberian ASI, perawatan payudara, perawatan bayi baru lahir, dan lain lain. b) Tentang menyusui/makanan bayi Manfaat ASI Perawatan payudara Makanan bayi banding susu formula. : tentang cara perawatan payudara : kecuali vitamin dan obat. c) Tentang Perawatan bayi : ibu mengatakan sudah mengetahui caraperawatan bayi d) Pengetahuan ibu tentang senam nifas : Ibu mengatakan kurang tahu e) Tentang alat KB B. Data Obyektif : ibu sudah mengetahui tentang alat kontrasepsi. tentang ibu mengatakan bahwa bayinya hanya boleh mendapatkan ASI saja samapi usia 6 bulan tanpa tambahan makanan apapun ibu mengatakan bahwa ibu sudah mengerti : : ibu sudah mengetahui bahwa dalam ASI terkandung gizi yang lebih tinggi di

1. Pemeriksaan Fisik a. Keadaan umum : Baik S c. BB sebelum hamil : 46 kg BB sekarang : 59 kg d. TB e. a. Rambut lesi Wajah Mata Hidung Mulut Gigi Gusi Bibir Telinga : Kelenjar Parotis Bentuk Massa Kekakuan 3. Dada Auskultasi jantung Auskultasi paru Bentuk 4. Payudara Pembesaran : Ada : normal : normal : simetris : tidak ada oedem, simetris : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik, tidak ada sekret : bersih, tidak ada polip, simetris, tidak ada secret : bersih, warna kemerahan, siemtris : gigi tidak ada caries, tidak ada karang gigi : warna kemerahan, tidak ada oedem : warna merah, ada kelembapan, simetris, tidak ada lesi bersih,tidak ada serumen : tidak ada pembengkakan : tidak ada pembengkakan 2. Leher : Kelenjar thyroid : simetris : tidak ada massa : tidak ada LILA 2. Pemeriksaan Fisik Kepala dan Leher : warna hitam, bersih, pertumbuhan baik, kulit kepala tidak ada : 158 cm : 27 cm : 370C Kesadaran : CM N : 82 x/ menit R : 22x/ menit b. Vital Sign : TD : 120/70 mmHg

Bentuk dan ukuran Warna Keadaan putting Pengeluaran Jenis Hyeprpigmentasi Benjolan Nyeri KGB Axila 5. Abdomen TFU Kontraksi Konsistensi 6. Genetalia Oedem Varices PPV

: Simetris : Normal : Menonjol : Ada : Kolostrum : Areola : Tidak ada benjolan / massa : Tidak nyeri : tidak ada pembesaran :

: 2 jari di bawah pusat : Baik : Teratur : : tidak ada oedem : tidak ada varices :

Warna Loche : Merah Jenis Banyaknya Bau Infeksi Kelenjar Bartholini : Rubra : 1-2 kali ganti pembalut/hari, penuhnya 75 cc : Khas Darah : Tidak ada : tidak ada oedem, massa maupun cairan abnormal.

7. Perineum dan Anus : Luka jahitan : tidak ada Keadaan luka : tidak infeksi Tanda radang : tidak ada radang Keadaan vulva : normal

Anus Kelainan

: tidak haemorroid : tidak ada : : Baik : Baik : tidak ada : tidak ada : kemerahan

8. Ekstremitas Atas Bawah Oedem Varices Kuku jari

Reflek patella : +/+ 9. Obat obatan yang dipakai Etamox Asam Mefenamat : 3 x 500 mg/ hari 3 x 500 mg/ hari : tidak dilakukan pemeriksaan

10. Pemeriksaan Penunjang

II.

INTERPRETASI DATA Tanggal / jam : 12 Desember 2011/ 14.15 WIB

1. Diagnosa Kebidanan Ny. S P2A0 umur 29 tahun 2 jam post partum dengan nifas normal. Dasar Subyektif : Dasar Obyektif : ibu mengatakan telah melahirkan bayinyaa 2 jam yang lalu dan sekarang badannya masih lemas serta perutnya terasa mules. KU : Baik Kesadaran : composmentis R : 22 x/menit S : 370C N : 82 x/menit TFU PPV : 2 jari dibawah px : Lochea Rubra, Warna Merah, Banyaknya 75 cc. Pembesaran Bentuk dan ukuran Warna Keadaan putting Pengeluaran Jenis Hyeprpigmentasi Benjolan Nyeri Tidak ada III. DIAGNOSA POTENSIAL dan ANTISIPASI Tidak ada IV. TINDAKAN SEGERA Tidak ada V. PERENCANAAN Tanggal/Jam : 12 Desember 2011/ 14.20 WIB : Ada : Kolostrum : Areola : Tidak ada benjolan / massa : Tidak nyeri : Ada : Simetris : Normal : Menonjol Kontraksi uterus : keras, konsistensi uterus: teratur Pemeriksaan Payudara : VS : T : 120/70 mmHg

2. Masalah

1. Observasi KU ,VS, PPV. TFU, dan kontraksi uterus. 2. Beritahu ibu tentang penyebab mules 3. Anjurkan ibu untuk melakukan mobilisasi dini. 4. Beritahu ibu tentang cara menjaga personal hygine. 5. Beritahu ibu cara menyusui yang benar 6. Anjurkan ibu untuk menyusui bayinya sesuai kebutuhan. 7. Anjurkan ibu untuk makan makanan yang bergizi seimbang. 8. Anjurkan ibu untuk istirahat yang cukup. 9. Berikan terapi. VI. IMPLEMENTASI Tanggal/Jam : 12 Desember 2011/ 14.20 WIB 1) Mengobservasi KU ,VS, PPV. TFU, dan kontraksi uterus. 2) Memberitahu ibu tentang penyebab mules : disebabkan oleh adanya kontraksi dari uterus untuk kembali ke keadaan semula sebelum hamil. 3) Menganjurkan ibu untuk melakukan mobilisasi dini duduk dan benjalan jalan. 4) Memberitahu ibu tentang cara menjaga personal hygine Kebersihan mandi 2 x sehari. Saat setelah BAK / BAB mencuci vulva hingga bersih dari depan ke belakang. Mengganti pembalut bila penuh atau 2 3 x sehari. : seperti mulai miring,

5) Memberitahu ibu cara menyusui yang benar : Bayi diletakkan di lengkung tangan ibu, telapak tangan ibu memegang bokong dan kepala bayi menghadap ke payudara ibu, perut bayi menempel perut ibu. Kepala, telinga dan bahu sejajr satu garis lurus. Oleskan sedikit air susu ibu ke putting susu ibu dan areola. Sangga payudara ibu dengan tangan, kemudian rngsang mulut bayi agar membuka dengan menggunakan putting susu ibu. Masukkanputting susu ibu dan sebagian areola segera setelah bayi membuka mulut.

Perhatikan bayi selama menyusui agar tidak tersedak. Bila bayi sudah puas keluaran putting susu secara perlahan dengan menarik perlahan dagu bayi atau dengan memasukkan jari kelingking dari sisi mulut bayi. Oleskan sedikit air susu ibu ke putting dan areola dan biarkan sampai kering.

6) Menganjurkan ibu untuk menyusui bayinya sesuai kebutuhan. 7) Menganjurkan ibu untuk makan makanan yang bergizi seimbang. 8) Menganjurkan ibu untuk istirahat yang cukup. 9) Memberikan terapi Etamox Asam Mefnamat : 3 x 500 mg/ hari 3 x 500 mg/ hari

VII. EVALUASI Tanggal/Jam : 12 Desember 2011/ 14.20 WIB 1. KU : Baik VS TFU PPV Kesadaran : composmentis : T : 120/70 mmHg N : 82 x/menit : 2 jari dibawah px : Lochea Rubra, Warna Merah, Banyaknya 75 cc. R : 22 x/menit S : 370C

Kontraksi uterus : keras, konsistensi uterus: teratur 2. Ibu sudah paham jika perutnya itu mules disebabkan karena adanya kontraksi rahim untuk kembali ke bentuk semula. 3. Ibu sudah bisa miring, dudu dan berjalan jalan. 4. Ibu bersedia untuk menjaga personal hygiene. 5. Ibu sudah mengetahui cara menyusui yang benar. 6. Ibu bersedia untuk menyusui bayinya sesuai keinginan dan kebutuhan bayinya. 7. Ibu bersedia dan akan makan makanan yang bergizi seimbang. 8. Ibu bersedia untuk beristirahat yang cukup. 9. Terapi telah diberikan pada ibu.

DATA PERKEMBANGAN Tanggal /Jam : 13 Desember 2011 / 07.00 WIB I. Subyektif :

Ibu mengatakan rasa mules di perutnya sudah berkurang Ibu mengatakan badannya sudah tidak lemas lagi. Ibu mengatakan sudah menyusui bayinya dan ASI yang keluar lancar Ibu mengatakan sudah mulai berjalan. II. KU Obyektif : : Baik VS TFU Kesadaran : Composmentis : T : 120 / 70 mmHg : 2 jari bawah pusat : pengeluaran ASI lancar, jenis kolostrum : keras, konsistensi teratur : lochea rubra, warna merah, banyak 4- 6 x ganti pembalut, S : 36,5 0C R : 24 x / menit

N : 84 x / menit Payudara Kontraksi uterus PPV penuhnya 100 cc III. IV. Assesment Penatalaksanaaan : :

Ny. S P2A0 umur 29 tahun 2 jam post partum hari kedua dengan nifas normal. Tanggal / jam : 13 Desember 2011/ 07.30 WIB a. Observasi KU , VS, PPV, TFU, dan kontraksi uterus. Mengobservasi KU, VS, PPV, TFU dan kontraksi uterus. KU VS : Baik Kesadaran : Composmentis R : 24 x / menit : T : 120 / 70 mmHg S : 36,5 0C N : 84 x / menit

TFU Payudara PPV

: 2 jari bawah pusat : pengeluaran ASI lancar, jenis kolostrum : lochea rubra, warna merah, banyak 4- 6 x ganti pembalut, penuhnya 100 cc b. Anjurkan ibu untuk terus menyusui bayinya secara on demand. Menganjurkan ibu untuk terus menyusui bayinya secara on demand Ibu bersedia untuk menyusui bayinya secara on demand c. Anjurkan ibu untuk cukup istirahat, makan makanan yang bergizi dan minum yang cukup. Menganjurkan ibu untuk cukup istirahat, makan makanan yang bergizi dan minum yang cukup Ibu bersedia ibu untuk cukup istirahat, makan makanan yang bergizi dan minum yang cukup d. Jelaskan pada ibu tentang tanda tanda bahaya pada masa nifas. Menjelaskan pada ibu tentang tanda tanda bahaya pada masa nifas Tanda tanda bahaya pada masa nifas 1. Perdarahan dan pengeluaran abnormal. 2. Sakit daerah perut atau punggung. 3. Bengkak pada ekstremitas. 4. Demam / muntah / sakit pada saat BAK. 5. Sakit kepala terus menerus / penglihatan kabur / nyeri ulu hati. 6. Perubahan pada payudara sakit. 7. Kehilangan nafsu makan dalam waktu lama. 8. Rasa sakit / nyeri, kemerahan, panas disertai dengan area pada betis keras. 9. Depresi ostpartum ; perasaan sedih / tidak mampu mengasuh bayinya sendiri, perasaan letih, nafas terengah rengah. Ibu sudah mengetahui tanda tanda bahaya pada masa nifas. e. Jelaskan pada ibu tentang pendidikan kesehatan ASI Eksklusif. Menjelaskan pada ibu tentang pendidikan kesehatan ASI Eksklusif : payudara berubah enjadi merah, panas dan terasa :

Kontraksi uterus : keras, konsistensi teratur

1. Pengertian ASI Eksklusif 2. Manfaat ASI eksklusif Pada ibu seperti sebelu hamil. Pada bayi

: pemberian ASI saja pada bayi sampai usia 6 bulan :

tanpa tambahan cairan ataupun makanan lain. : lebih hemat, melindungi dan mencegah kanker payudara,

membentu menurunkan berat badan dan mengembalikan bentuk ideal tubuh ibu : mudah dalam memberikan dan lebih higienis, relatif aman

dan kemungkinan terjadi alergi. 3. Cara Penerapan ASI Eksklusif : IMD selama 1 jam setelah kelahiran bayinya. ASI Eksklusif diberikan pada bayi hanya ASI saja tanpa makanan tambahan atau minuman. ASI diberikan secara on demand, setiap hari setiap malam. ASI diberikan tidak menggunakan botol, cangkir, maupun dot.

4. Cara penyimpanan ASI: ASI dapat disimpan dalam botol gelas/ plastik, termasuk plastik klip 80 100 cc. ASI yang disimpan dalam frezer dan sudah dikeluarkan sebaiknya tidak digunakan lagi setelah 2 hari. ASI beku perlu dicairkan dahulu dalam lemari es 40C ASI tidak boleh dipanaskan.

5. Jenis ASI Kolostrum : pencahar yang membersihkan mekonium sehingga mukosa usu

bayo baru lahir segera bersih dan siap menerima ASI, duhasilkan pada hari pertama sampai hari keempat. ASI Peralihan : ASI ini diproduksi pada hari kelimasampai hari kesepuluh, komposisi protein semakin rendah, sedangkan lemak dan hidrat arang semakin tinggi.

ASI Matur

: ASI yang disekresikan pada hari kesepuluh sampai seterusnya,

ASI matur merupakan nutrisi bayi yang terus berubah disesuaikan dengan perkembangan bayi sampai enam bulan. f. Komposisi ASI 1. 2. 3. 4. Imunoglobulin Lisozim : : seperti IgA, IgM, IgD, dan IgE

: terdapat dalam ASI sebanyak 6 300 ml / 1000 ml, fungsinya

bakteriostatik terhadap enterobakteria dan kuman gram (-) Laktoperiodase: membantu membunuh streptococcus lipase. : zat antivirus

Ibu sudah mengetahui tentang pendidikan kesehatan ASI Ekskluasif.

BAB IV PENUTUP

4.1. Kesimpulan Dalam melaksanakan asuhan kebidanan pada ibu nifas normal dengan tujuh langkah varney, penulis mengambil kesimpulan 4.1.1. 4.1.2. : Penulis telah mendapatkan pengalaman nyata dalam melakukan Asuhan kebidanan pada ibu nifas normal di BPS Ny. ARI Gemolong Sragen. Hasil pengkajian yang penulis dapatkan yaitu Ny. S P 1A0 post partum normal telah melahirkan dan badannya lemas, riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu normal, riwayat persalinan normal, anak hidup jenis kelamin perempuan, BB 3200 gram, PB 50 cm, rawat gabung. Riwayat kesehatan di dalam keluarga tidak ada yang menderita apapun, kebiasaan sehari-hari dalam batas normal, ibu dan keluarga sangat senang atas kelahiran bayinya, ibu sedikit tahu cara perawatan payudara dan bayinya, alat kontrasepsi yang dipakai adalah KB suntik 3 bulanan. Data obyektif dalam batas normal, masalah perut ibu terasa mules, diagnosa potensial dan antisipasi tidak ada, tindakan segera tidak ada, intervensi observasi KU dan VS, observasi kontraksi uterus, observasi TFU dan PPV, beri KIE tentang penyebab mules, cara menjaga personal hygiene, cara menyusui yang benar, beri KIE tentang tanda bahaya nifas Evaluasi KU baik, ibu sudah tahu penyebab mules, cara menjaga personal hygiene, cara menyusui yang benar, ibu sudah tahu tanda bahaya nifas, Vital Sign T : 120/80 mmHg, N : 84 x/menit, S : 36,50C, R : 24 x/menit. 4.1.3. Dalam pelaksanaan Asuhan kebidanan pada ibu nifas normal pada Ny. S tidak ada kesenjangan antara teori dengan praktek di lahan praktek 4.2. Saran 4.2.1 Bagi Tenaga Kesehatan Hendaknya selalu meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan sesuai dengan perkembangan IPTEK

4.2.2

Diharapkan dapat bekerjasama dalam mengatasi masalah yang akan timbul Bagi Rumah Sakit Bagi Rumah Sakit Diharapkan memiliki peralatan yang cukup untuk menangani masalah gawat darurat pada masa nifas

4.2.3

Bagi Pasien Setelah diberikan asuhan diharapkan pasien dapat mengenali tanda bahaya pada masa nifas

DAFTAR PUSTAKA

Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri Jilid I. Jakarta : EGC

Prawirohardjo, Sarwono. 2002. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Prawirohardjo, Sarwono. 1999. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

Anda mungkin juga menyukai