Anda di halaman 1dari 7

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

HOSPITALISASI ANAK
Tujuan Umum :
Mampu memahami dampak hospitalisasi pada anak dan melaksanakan askep yang benar

Tujuan Instruksional khusus : Mahasiswa :


1. Bayi dan anak tentang sulitnya perpisahan dengan keluarga 2. Nyeri selama hospitalisasi 3. Reaksi di RS sesuai dengan perkembangan anak 4. Reaksi keluarga terhadap anak yang sakit dan dirawat di RS 5. Peran perawat dalam mengurangi stress akibat hospitalisasi 6. Bermain untuk mengurangi stress akibat hospitalisasi 7. Perilaku anak setelah mengalami perawatan di RS ( MRS )

Pengalaman mengancam
Stresor Kurang mengerti / kekurangantahuan pada kenyamanan

Karena lingkungan yang asing Berbeda dengan dirumah Berasal dari karyawan / perawat Perpisahan dengan keluarga Di perawatan harus / dengan diperiksa

Menimbulkan krisis

Mekanisme koping ( dpt diatasi / tidak dapat diatasi )

Kebutuhan akan pengertian terhadap anak Pengertian tentang batasan nyeri Pengalaman Emosional Nyeri emosionalSakit tapi menyenangkan Sensasi Tdk menyenangkan

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

Yang diperhatikan pada anak saat nyeri :


1. Sorot mata turun dan tertarik 2. Diatas hidung menonjol 3. Mata tertutup rapat 4. Hidung melebar 5. Pipi tertarik keatas 6. Mulut membuka ( mirip segi empat )

Penilaian nyeri
1. Ekspresi muka : Mata Alis Mulut Hidung

Gerakan badan Menarik anggota badan

2. Keadaan tingkah laku Diam menangis hebat disertai motorik yang kuat Rx nyeri Tiap individu beda sehingga tidak memberi kepastian Tidur Respon terhadap nyeri berkurang Menangis Disertai penarikan rambut

3. Penilaian fisik Aktivitas : o o o o o o Jantung ( meningkat ) Pernapasan ( > cepat ) Tekanan darah ( meningkat ) Gas darah Kadar kimia dan hormon Telapak tangan berkeringat

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

Reaksi di RS sesuai dengan Perkembangan Anak


1. Bayi 0 - 1 th Bayi : Rasa percaya dan pembinaan kasih sayangnya terganggu 6 bulan : Sulit memahami perawatan belum dapat mengungkapkan yang dirasakan Menunjukan banyak perubahan 8 bulan Sudah mengenal ibunya tranger anxiety

Penolakkan Manifestasi Menangis Marah Gerakkan berlebih

2. Toddler ( 1 3 th ) Komunikasi Bahasa belum memadai Sumber stress Separatic anxiety = Analitic Depression Respon anak : A. Tahap protes ( Protest ) B. Tahap putus asa ( Despair ) C. Tahap menolak / denial ( detachment )

3. Usia pra sekolah ( 3 6 th ) Telah dapat menerima perpisahan dengan orang tua Masih butuh perlindungan orang tua Reaksi : Menolak makan Menangis pelan Tetap kooperatif

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

4. Usia sekolah ( 6 12 th ) Khawatir akan perpisahan sebaya Takut kehilangan ketrampilan, kesepian Anak berusaha : Independen dan kooperatif RS kehilangan kontrol dan kekuatan RS : Peran Takut mati Kelemahan fisik Kehilangan kegiatan dalam kelompok

5. Usia remaja ( 12 15 th ) Takut akibat perpisahan dengan sebaya Kehilangan status Hubungan dengan kelompoknya Penyakit cacat fisik Ancaman terhadap identitas diri

Reaksi anak :
o o o Tidak kooperatif Menarik diri Marah / frustasi Reaksi Orangtua Reaksi Sibling

Reaksi keluarga terhadap anak yang sakit dan dirawat di RS :


A. B. 1.

Peran Perawat dalam mengurangi stress akibat hospitalisasi.


Mencegah/meminimalkan dampak dari perpisahan a. b. c. d. Rooming in Partisipasi orangtua Membuat ruang perawatan seperti situasi rumah Membantu anak mempertahankan kontak (relasi)

2.

Mencegah perasaan kehilangan kontrol a. Physical Restriction

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

b.

Gangguan dalam Memenuhi kegiatan sehari-hari

3.

Meminimalkan rasa takut terhadap perlakuan tubuh dan rasa nyeri

4.

Memaksimalkan manfaat dari hospitalisasi a. b. c. d. Membantu perkembangan hubungan orangtua-anak Memberi kesempatan untuk pendidikan Meningkatkan self mastery Memberi kesempatan untuk sosialisasi

5.

Memberi support pada anggota keluarga a. b. Memberi informasi Melibatkan sibling

Bermain untuk mengurangi stress hospitalisasi:

1.

Tujuan Bermain di RS a. b. c. d. Dapat melanjutkan tumbuh kembang yang normal Dapat mengekspresikan pikiran dan fantasi melalui bermain Dapat mengembangkan kreativitas melalui pengalaman permainan yang tepat Agar anak beradaptasi lebih efektif terhadap stress

2.

Prinsip Bermain di RS a. b. c. d. e. f. Tidak lebih menggunakan energi, singkat dan sederhana Mempertimbangkan keamanan dan infeksi silang Kelompok umur yang sama Permainan tidak bertentangan dengan pengobatan Semua alat permainan dapat dicuci Melibatkan orangtua

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

NCP anak di dalam RS:


DIAGNOSA PERAWATAN
1. Kecemasan/ketakutan berhubungan dengan perpisahan dari kebiasaan rutin dan sistem dukungan, lingkungan yang tidak familiar. 2. Kecemasan/ketakutan berhubungan dengan prosedur yang dialami 3. Ketidak berdayaan (tidak punya tenaga) berhubungan dengan lingkungan perawatan 4. Keterbatasan aktivitas berhubungan dengan gerak, kerusakan jaringan otot di tahan di RS atau rumah, efek daripada penyakit 5. Ketidak inginan melakukan aktivitas berhubungan dengan kelemahan menyeluruh, lelah, ketidak seimbangan antara oksigen yang didapat dan dikontrol. 6. Potensial terjadinya luka trauma berhubungan dengan lingkungan yang kurang famillier, terapi lingkungan yang kurang berbahaya/perawatan yang menyeramkan. 7. Kekuarangan kebebasan mandi dan pakaian sampai dengan ketidak mampuan fisik dan mental, pembatasan akibat mekanisme pengobatan. 8. Keterbatasan melakukan eleminasi sampai dengan ketidak mampuan fisik dan mental, pembatasan akibat mekanisme pengobatan 9. Pola eleminasi terganggu sampai dengan ketidak nyamanan karena posisi.

Konsep anak terhadap kematian On Death & Dying Kematian bagian dari kehidupan
Ketakutan akan kematian Tahap tahap kematian
Tahap I : Penyangkalan dan pengasingan diri Tahap II : Marah Tahap III : Menawar Tahap IV : Depresi Tahap V : Menerima

uploaded by: www.rifqias.com

ASKEP HOSPITALISASI ANAK

Konsep anak terhadap kematian :


1. Tidak punya gambaran tentang kematian namun ada reaksi kehilangan 2. Kematian tidak dapat kembali tapi tidak ada kerelaan, kematian mungkin perorangan dan digambarkan sebagai keresahan penyelesaian kematian adalah alami dan kejiwaan 3. Kematian hanya sebentar dan akan kembali 4. Kematian tidak dapat kembali menyeluruh dan tidak terelakkan ,kematian masih tampak individu namun kejadian berjarak. Penjelasan kematian atau kejiwaan dan persoalan keTuhanan

uploaded by: www.rifqias.com