Anda di halaman 1dari 16

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
Ruang
Manusia selalu berada dalam ruang, bergerak serta menghayati, berpikir dan juga menciptakan ruang untuk menyatakan bentuk dunianya. Ciptaan yang artistik disebut ruang arsitektur. Ruang arsitektur ini menyangkut interaksi antara ruang dalam dan ruang luar, yang saling mendukung dan memerlukan penataan lebih lanjut. Ruang mempunyai arti yang penting bagi kehidupan manusia. Semua kehidupan dan kegiatan manusia sangat berkaitan dengan aspek ruang. Adanya hubungan antara manusia dengan suatu objek, baik secara visual maupun secara indra pendengar, indra perasa, indra penciuman akan selalu menimbulkan kesan ruang. Para pakar yang mencoba menafsirkan ruang, memberikan pandangan yang berbeda-beda. Imanuel Kant berpendapat bahwa ruang bukanlah sesuatu yang obejektif sebagai hasil pemikiran dan perasaan manusia. Sedangkan filsuf Plato berpendapat bahwa ruang adalah suatu kerangka atau wadah dimana objek dan kejadian tertentu berada1.

Bab 1 Konsep Dasar Ruang Luar

Edward, Paul. (1972) The Encyclopedia of Philosophy. vol. 3 dan 4, Mac Millan Publiching. hal. 308

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
Contohnya bila satu keluarga sedang piknik dan menggelar sebuah tikar di lapangan terbuka, maka akan terjadi sebuah tempat yang dapat digunakan untuk duduk-duduk. Ruang tersebut terpisah dari alam. Apabila tikar tersebut digulung kembali, maka hilanglah ruang sebelumnya yang sudah terbentuk, sehingga tinggallah lapangan terbuka seperti semula (gambar 2).

Terjadinya Ruang
Pada dasarnya ruang terjadi karena adanya hubungan antara sebuah obyek dan manusia yang melihatnya. Hubungan itu mula-mula ditemukan oleh penglihatan, tetapai bila ditinjau dari pengertian ruang secara arsitektur, maka hubungan tersebut dapat dipengaruhi juga oleh penciuman, pendengaran dan perabaan. Ruang yang sama boleh saja mempunyai kesan atau suasana yang berbeda sama sekali. Keadaan itu terjadi kerena ruang dipengaruhi oleh adanya hujan, angin ataupun terik matahari dan sebagainya (gambar 1).

Gambar 2 ketika suatu keluarga sedang piknik dengan meggelar tikar di tempat terbuka, akan terbentuk ruang yang terpisah dari alam

Gambar 1 Ruang yang sama memberikan kesan yang berbeda, bergantung pada faktor hujan, angin, atau sinar matahari yang menpengaruhinya

Apabila seorang pria dan wanita berjalan di bawah payung pada waktu hujan, maka terciptalah sebuah ruang di bawah payung tersebut. (gambar 3)

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Contoh lainnya dapat kita perhatikan apabila sekelompok orang berkerumun mengelilingi seorang pembicara. Misalnya pembicara tersebut adalah seorang penjual obat yang berbicara di lapangan terbuka (gambar 4). Pada saat itu terjadi ruang. Apabila orang-orang di sekelilingnya bubar, maka makna ruang akan hilang.

Gambar 3 Bila seorang pria dan wanita berjalan pada waktu hujan dengan menggunakan payung, maka mereka akan merasakan sebuah dunia ;hanya untukmu dan untukku di bawah payung tersebut.

Melalui hal-hal tersebut di atas dapat kita simpulkan bahwa ruang pada hakikatnya sangat menarik untuk dipelajari. Lao Tzu mengatakan meskipun tanah liat dapat dibentuk menjadi sebuah jambangan, tetapi arti sesungguhnya dari jambangan tersebut adalah kekosongan yang terkandung di dalam bentuk jambangan itu sendiri2. Kata-kata tersebut mengandung makna bahwa untuk menciptakan ruang kosong di dalam jambangan itu tetap memerlukan tanah liat.

Komponen Pembentuk Ruang


Seorang arsitek menciptakan ruang dengan lantai, dinding dan langit-langit/atap/penutup. Lantai sebagai bidang alas memiliki pengaruh terhadap pembentukan ruang. Bidang ini erat hubungannya dengan fungsi ruang. Permukaan lantai pada ruang dapat dibedakan menjadi 2
2

Gambar 4 Ruang terbentuk oleh karena adanya sekelompok orang-orang yang berkumpul mengelilingi seorang pembicara

Lao Tzu, Yoshinobu Ashihara. Exterior Design in Architecture

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
baru tanpa mengganggu hubungan visual antara ruangruang tersebut (gambar 6).

(dua) macam bahan atau material, yaitu bahan keras dan bahan lunak. Contoh bahan keras yaitu batu, kerikil, pasir, beton, dan aspal. Contoh bahan lunak yaitu jenis tanaman dan rumput. Sebidang lantai yang mempunyai sifat bahan berbeda dari permukaan lantai sekitarnya akan memberikan kesan tersendiri dan berbeda satu dengan lainnya (gambar 5).

Gambar 6 Pada ruang luar yang luas, perbedaan tinggi lantai pada sebahagian bidangnya dapat mengurangi kesan monoton. Konsep ruang luar seperti ini juga mampu untuk menciptakan kesan ruang yang manusiawi

Gambar 5 Pengaruh perbedaan bahan untuk membedakan fungsi-fungsi ruang luar

Perbedaan material lantai dan tinggi pada suatu bidang lantai akan membentuk kesan dan fungsi ruang yang

Dinding sebagai pembatas ruang dapat disebut the verticals, yang boleh dibedakan menjadi dinding masif, transparan dan dinding semu (gambar 7-12).

10

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Dinding Masif

Gambar 7 Permukaan tanah yang miring atau vertikal

Dinding Transparan
Gambar 9 Pagar bambu, logam, kayu yang tidak berkesan padat

Gambar 10 Pepohonan dan semak yang renggang. Gambar 8 Dinding bangunan atau tembok berupa pasangan batu bata atau kayu dan sebagainya mempunyai sifat yang kuat dalam pembentukan ruang Sifat dinding ini kurang kuat dalam pembentukan ruang

Dinding Semu Dinding semu merupakan dinding yang dibentuk oleh perasaan pengamat setelah mengamati suatu obyek atau keadaan. Adapun dinding ini dapat terbentuk oleh garisgaris batas, misalnya garis batas air sungai, air laut,

11

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

cakrawala, dan batas lantai trotoar. Kesan ruang juga dipengaruhi oleh tinggi pandangan mata yang erat hubungannya dengan tinggi dinding pembatas. Kesan ruang luar yang kuat (gambar 13-15) dikelompokkan menjadi (1) tinggi dinding yang rendah sekali (2) tinggi dinding sebatas mata manusia (3) tinggi dinding di atas kepala manusia.

Gambar 13 Batas dinding dengan tinggi di bawah mata manusia memberikan kesan ruang yang kuat sebagai fungsi pengarah

Gambar 11 Ruang semu berupa trotoar yang terbentuk karena adanya dinding batas semu untuk membedakan fungsi trotoar dan jalan kendaraan Gambar 14 Batas dinding setinggi mata manusia memberikan kesan ruang yang jelas

Gambar 12 Ruang semu berupa danau yang terbentuk karena batas dinding tepian air

Gambar 15 Batas dinding dengan tinggi di atas kepala manusia memberikan kesan ruang tertutup serta menghasilkan ruang pengarah yang tegas

12

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Langit-langit/Atap/Penutup dapat disebut the overhead. Seperti halnya dengan dinding, penutup atap juga terdiri dari penutup atap yang masif (gambar 16) dan penutup atap yang transparan (gambar 17).

Gambar 17 Gambar 16 Penutup atap yang masif boleh ditutup antara lain oleh susunan atap genteng, bidang plafond atau atap gua. Apabila manusia berada di bawah atap seperti itu memberikan kesan terlindung dari udara luar serta membentuk ruang yang padat Penutup atap yang transparan antara lain boleh menggunakan susunan tajuk tanaman, atap pergola, genteng tembus pandang, dan sebagainya. Kesan ruang yang ditimbulkan dari pemakaian atap tersebut adalah kesan ruang yang luas, bebas, dan mendekati suasana alami

Batasan Ruang
Batasan ruang (gambar 18) terdiri dari (1) tinggi di atas mata, Fungsi ini sebagai perlindungan ; (2) tinggi sebatas dada, fungsinya adalah untuk membentuk ruang paling terasa ; (3) tinggi di bawah pinggang, fungsinya sebagai pengatur lalu lintas ataupun pembentuk pola sirkulasi ; (4) tinggi sebatas lutut, fungsinya sebagai pola pengarah (5) tinggi sebatas telapak kaki sebagai penutup tanah).

13

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Gambar 18 Batasan ruang Gambar 19. Jenis Ruang

Jenis Ruang
Adapun jenis ruang (gambar 19) terdiri dari (1) ruang berbentuk lorong; (2) ruang berbentuk linier ; (3) ruang berbentuk geometris; (4) ruang berbentuk mekanis (dipaksakan) ; (5) ruang monumental

Selain jenis ruang di atas, ada juga ruang positif dan negatif (gambar 20).

1.Ruang berbentuk lorong

Gambar 20. Ruang positif dan negatif

14

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
kelompok (cluster). Misalnya ada 2 obyek A dan B (gambar 22). Di antara A dan B terjadi daya meruang yang bekerja secara timbal balik dan memberi nilai ruang---PN di antara A dan B ; jadi bukan ruang ---P atau ruang ---N saja. Di luar cluster A dan B terjadi ruang ---N.
Di antara dua bangunan terjadi daya pengaruh secara timbal balik

Bila kita pandang ruang B di sektiar obyek A sebagai ruang penuh, kita dapat menganggap ruang B positif terhadap A dan diartikan sebagai ruang positif dalam hubungan dengan A --- Ruang P. Bila kita pandang ruang B di sektiar obyek A sebagai ruang sebahagian dari alam dan di sana manusia tidak mempunyai kepentingan apa-apa, kita dapat menganggap ruang B negatif terhadap A dan diartikan sebagai ruang negatif dalam hubungannya dengan A --Ruang N.

Ruang Monumental
Ruang monumental terdiri dari : (1) ruang monumental yang dicapai dengan memencilkan satu obyek terhadap obyek-obyek lainnya (gambar 21). Ruang Monumental juga boleh terjadi karena elemen vertikal seperti tugu/obelisk atau menara di letakkan di tengah-tengah ruang N. Ruang monumental terjadi bila antara obyek dan ruang N tidak saling terdapat perembesan dan penembusan ruang. Ruang monumental menjadi semakin unik dan semakin tinggi kwalitasnya apabila terdapat keseimbangan antara obyek dan ruang N, sebagai ruang bayangannya. Tetapi bila ada obyek lain yang mengganggu ruang bayangan di sekitar monumen, maka keseimbangan tadi juga akan terganggu dan nilai monumentalnya akan berkurang drastis. (2) Ruang monumental terjadi dari suatu rencana dengan bangunan-bangunan yang dikelompokkan membentuk

Di antara dua bangunan dengan bagian cembung dan cekung, cenderung terjadi ruang luar yang bersifat positif

Gambar 21 Ruang Monumental (1)

15

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
Gambar berikut menerangkan tentang ruang monumental yang kompleks. Kesan ruang monumental yang diterangkan sebelumnya berkesan sederhana, bersih dan polos, tanpa perembesan dan penembusan serta tidak melibatkan manusia. Sedangkan jenis ruang monumental yang kompleks menghasilkan permainan gelap dan terang, merembes dan menembus, serta menyangkut nilai-nilai kemanusiaan (gambar 23).

Bangunan yang berdiri terpencil cenderung menimbulkan kesan monumental karena keberadaanya boleh diinterpretasi sebagai sculpture

Gambar 22 Ruang monumental yang cenderung semakin tinggi, berkurang dan kompleks

Apabila obyek A dengan ruang bayangan B memberi keseimbangan yang bagus satu sama lain, maka monumentalnya cenderung semakin tinggi Apabila ada obyek lain yang mengganggu, ruang bayangan B muncul di sekitar obyek A sebelumnya, maka nilai munumentalnya akan berkurang. Gambar 23 Monumental kompleks : ruang (N+PN)

16

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Sirkulasi pada Ruang


Sistem sirkulasi sangat erat hubungannya dengan pola penempatan kegiatan/aktivitas dan pola penggunaan tanah. Sirkulasi merupakan pergerakan dari ruang yang satu ke ruang yang lain. Hubungan sirkulasi dan ruang dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) macam (gambar 24).
Jalur berakhir pada ruang. Lokasi ruang menentukan arah dan sering digunakan pada ruang bernilai fungsional atau simbolis. Gambar 24

Hubungan sirkulasi dan ruang

Jalur lalu lintas melalui antar ruang. Integritas masing -masing ruang kuat dan bentuk alur cukup fleksibel.

Dalam kaitannya dengan sistem sirkulasi, beberapa sistem pencapaian terhadap ruang pada dasarnya dapat dibedakan menjadi pencapaian frontal (gambar 25), pencapaian ke samping (gambar 26), dan pencapaian memutar (gambar 27).
Gambar 25 Pencapaian Frontal

Jalur memotong ruang mengakibatkan terjadinya ruang gerak dan ruang diam

17

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]
Ruang Makro dan Ruang Mikro
Apabila terdapat 4 (empat) pohon dalam posisi yang berhadapan atau membentuk segi empat, maka pohon tersebut akan membentuk ruang maya dengan sifat ruang yang transparan dan dapat pula membentuk ruang mikro (gambar 28).

Sistem pencapaian langsung mengarah dan lurus ke obyek ruang yang dituju. Pandangan visual obyek yang dituju jelas terlihat dari jauh.

Gambar 26 Pencapaian ke Samping

Memperkuat efek obyek perspektif yang dituju. Jalur pencapaian dapat dibelokkan berkali-kali untuk memperbanyak squence sebelum mencapai obyek.

Gambar 28 Contoh ruang mikro

Apabila kelompok ruang mikro tersebut dipersatukan akan menjadi ruang makro (gambar 29).
Gambar 27 Pencapaian Memutar

Memperlambat pencapaian dan memperbanyak squence. Memperlihatkan tampak 3 (tiga) dimensi dari obyek dengan mengelilinginya

Gambar 29 Contoh ruang makro

18

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

Tugas 1 Membuat Foto RuangRuang yang Tidak Masif


Ruang terdiri atas alas, dinding, dan atap. Tetapi alas, dinding, dan atap, tidak selalu berupa benda-benda massif yang padat seperti batu bata, keramik, kayu, seng, genteng, dan sebagainya. Tugas Anda adalah mencari ruang-ruang yang terbentuk, BUKAN akibat benda/material massif, tetapi material lain seperti jalinan tali, bayangan pohon, atap dari tanaman merambat, dst yang membentuk RUANG. Tugas dikerjakan berkelompok 3-4 orang. Produk yang dihasilkan berupa foto yang ditempel pada lembar sesudah ini, dengan menggunakan double tip, sebanyak 6-10 foto. Berikan informasi tanggal pengembilan foto, lokasi, dan keterangan klain yang diperlukan.

19

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

20

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

21

Buku Ajar PERANCANGAN TAPAK - 1

[Year]

22