Anda di halaman 1dari 9

BAB III METODE PENELITIAN

3.1.

Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah kuantitatif dengan menggunakan studi

observasional analitik melalui pendekatan cross sectional. Rancangan penelitian cross sectional adalah suatu penelitian yang semua variabelnya, baik variabel dependen maupun variabel independen yang diobservasi sekaligus dalam waktu yang sama (Notoatmodjo, 2007).

3.2.

Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan November tahun 2012 sampai

Desember tahun 2012 di Puskesmas Makrayu Kecamatan Ilir Barat II Palembang, Sumatra Selatan.

3.3.

Populasi dan Sampel 3.3.1. Populasi Populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang diteliti (Notoadmodjo, 2007). Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah semua Ibu yang memiliki balita di Wilayah Kerja Puskesmas Makrayu Kecamatan Ilir barat II pada tahun 2011 yaitu sebanyak 10811 balita. 3.3.2. Sampel 3.3.2.1. Besaran Sampel

39

40

Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi (Notoadmodjo, 2007). Sampel dalam penelitian dihitung dengan rumus formula Paul Leedy sebagai berikut : (Arikunto, 2010) n = (Z/e)2 (P) (1-P) Keterangan : n : ukuran sampel Z : Standard score untuk yang dipilih (95% = 1,96) e : Sampling error (5% = 0,05) P : Proporsi harus dalam populasi Maka besarnya sampel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : n = (Z/e)2 (P) (1-P) = (39,2)2 (0,084) (1-0,084) = (1536.64) (0,084) (0,916) = 118,23 dibulatkan menjadi 118 3.3.2.2. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini secara accidental sampling, adalah teknik penentuan sampel secara kebetulan yaitu siapa saja secara kebetulan bertemu dengan peneliti dan bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data-data di pelayanan kesehatan (Sugiyono, 2008). 3.3.2.3. Kriteria Inklusi dan Ekslusi Kriteria inklusi : atau

41

1. 2.

Ibu yang bersedia menjadi responden Bertempat tinggal di wilayah Puskesmas Makrayu Palembang

3.

Ibu- ibu yang mempunyai anak balita

Kriteria ekslusi : 1. 2. 3. Ibu-ibu tidak bersedia jadi responden Tidak bertempat tinggal di wilayah Puskesmas Makrayu Ibu-ibu yang tidak mempunyai balita

3.4.

Variabel Penelitian Variabel independen Perilaku Ibu mencuci tangan Variabel dependen Kejadian Diare pada Balita

3.5.

Definisi Operasional 3.5.1. Kejadian Diare Pengertian : Balita yang di diagnosa diare dan ditandai dengan buang air besar lembek (cair) bahkan dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih dari 3 dalam sehari baik disertai darah atau tidak dan disertai muntah atau tidak Cara Ukur Alat Ukur Hasil Ukur : Wawancara : Kuesioner : 1) Diare, bila median

42

2) Tidak diare, bila < median Skala Ukur : Nominal

3.5.2. Perilaku Ibu Mencuci Tangan Pengertian : Kebiasaan ibu mencuci tangan sesuai dengan syarat kesehatan dan indikatornya. Cara Ukur Alat Ukur Hasil Ukur : Wawancara : Kuesioner : 1) Baik, bila median 2) Kurang, bila < median Skala Ukur : Nominal

3.6.

Cara Pengumpulan Data 3.6.1. Sumber Data a. Data primer, diambil langsung dari responden melalui pengamatan (observasi) dan wawancara menggunakan kuesioner yang akan dilakukan uji validitas dan reabilitas lebih dulu di puskesmas pembantu 30 ilir Palembang, karena belum diteliti oleh peneliti lain. b. Data sekunder, diperoleh dari profil atau data bulanan Puskesmas Makrayu Kecamatan Ilir Barat II Palembang. 3.6.2. Teknik Pengumpulan Data Data diperoleh melalui wawancara dan pengisian kuesioner yang dibagikan pada responden tentang hal-hal yang berhubungan dengan variabel yang diteliti. 3.6.3. Instrumen Pengumpulan Data

43

Alat atau instrumen yang digunakan dalam pengumpulan data pada penelitian ini berupa kuesioner yang berisi pertanyaan-pertanyaan dan diajukan secara tertulis untuk mendapatkan keterangan, ini dilakukan dengan cara melatih lebih dahulu petugas puskesmas sebanyak 4 orang tentang tata cara pengisian kuesioner dinamai numenator dan peneliti sendiri, jadi berjumlah 5 orang.

3.7.

Pengolahan dan Analisis Data 3.7.1 Pengolahan Data Data yang terkumpul kemudian diolah melalui tahap-tahap sebagai berikut (Hastono, 2007) : a. Editing, yaitu meneliti setiap lembar dari kuesioner, apakah jawaban pada kuesioner sudah lengkap, jelas, relevan, dan konsisten. Lengkap : semua pertanyaan sudah terisi jawaban. Jelas : jawaban pertanyaan apakah relevan dengan pertanyaan. Relevan : jawaban yang tertulis apakah relevan dengan pertanyaannya. Konsisten : apakah antara beberapa pertanyaan yang berkaitan isi jawabannya konsisten. b. Coding, merupakan kegiatan merubah data berbentuk huruf menjadi data berbentuk angka atau bilangan. Pengkodean pada penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Diare Diare dikategorikan menjadi: a. Diare : Kode 1 dengan nilai 1

44

b. Tidak diare 2.

: Kode 2 dengan nilai 0

Kebiasaan cuci tangan a. Baik b. Kurang : Kode 1 dengan nilai 2 : Kode 2 dengan nilai 1

c.

Tabulating, yaitu proses pemasukan data yang telah diberi kode kedalam bentuk tabel distribusi dan frekuensi.

d.

Cleaning, yaitu suatu proses pengecekan ulang dan pembersihan data dari kesalahan.

3.7.2

Analisa Data Dalam penelitian ini data diolah dan dianalisis dengan

menggunakan teknik analisis kuantitatif dan melalui proses komputerisasi. Dalam pengolahan ini mencakup tabulasi dan data perhitungan statisitik, kemudian dilakukan uji statistik. 2.7.2.1. Analisis Univariat Analisis ini di gunakan untuk memperoleh gambaran distribusi frekuensi dan presentase dari semua variabel penelitian baik independen maupun dependen. a. Kejadian Diare Kuesioner tentang kejadian diare berjumlah 10 pertanyaan dimana hasil ukur pertanyaan dikategorikan menjadi 2 yaitu diare bila median dan tidak diare < median. Masing-masing pertanyaan bila menjawab ya diberi nilai 1 bila menjawab tidak diberi nilai 0 b. Perilaku ibu mencuci tangan Kuesioner tentang perilaku ibu mencuci tangan berjumlah 10 pertanyaan dimana hasil ukur pertanyaan

45

dikategorikan menjadi 2 yaitu baik bila median dan kurang < median. Bila menjawab a diberi nilai 2, bila menjawab b diberi nilai 1 dan bila menjawab c diberi nilai 0

3.7.2.2

Analisis Bivariat Analisis ini digunakan untuk mengetahui hubungan

antara variabel independen dengan variabel dependen sehingga dapat diketahui hubungan perilaku ibu mencuci tangan terhadap kejadian diare. Uji statistik yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji Chi Square (X). Analisis ini menggunakan rumus sebagai berikut : X = (O-E) E Keterangan : X : Statistik uji Chi Square O : Frekuensi observasi/diamati E : Frekuensi expected/yang diharapkan Dengan derajat kemaknaan (0,05) dengan ketentuan : Jika p value (0,05), maka ada hubungan yang bermakna antara variabel dependen dan variabel independen. Jika p value > (0,05), maka tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel dependen dan variabel independen

46

2.8.

Alur Penelitian

2.9.

Jadwal Kegiatan Penelitian

2.10. Anggaran Penelitian

47

2.11. Alur Penelitian Tahap pertama Peneliti numenator dilatih cara isi kuesioner Uji validitas dan reabilitas Wawancara responden yang Datang berkunjung ke pustu 30 ilir Accidental sampling Sampel =n=15 responden Tahap kedua Karakteristik ibu balita Umur 1. Tua 2. muda

Pendidikan 1. Tinggi 2. rendah Pekerjaan1. Bekerja 2. Tidak bekerja Sampel=118 kuesioner Perilaku ibu mencuci tangan 1. Baik >= median 2. Kurang < median Kejadian Diare 1. ya >= median 2. Tidak < median 2.12. Jadwal Kegiatan Penelitian

2.13. Anggaran Penelitian