Anda di halaman 1dari 22

KATA PENGANTAR

Puji syukur yang sebesar-besarnya penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat rahmat dan karunia-Nya laporan kasus LBP ini dapat diselesaikan. Dalam laporan kasus ini penulis telah mendapat bantuan, bimbingan dan kerjasama dari berbagai pihak, terutama dokter pembimbing Dr. Dewi Gentari, Sp. S maka pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan penghargaan dan terima kasih.Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, karena itu penulis sangat berharap adanya kritik dan saran yang membangun dari semua pihak, agar makalah ini menjadi lebih baik dan dapat berguna bagi semua pembaca. Penulis mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila masih banyak kesalahan maupun kekurangan dalam penulisan makalah ini.

Bogor, 16 April 2013

Penulis

I. IDENTITAS Nama Jenis kelamin Usia Pekerjaan Agama Status pernikahan Alamat Datang ke poli saraf : Tn. M W : Laki-laki : 57 tahun : Pensiunan : Islam : Menikah : Bukit Cimanggu : 10 April 2013

II. ANAMNESIS

A. Keluhan utama Nyeri punggung bawah yang menjalar ke belakang paha kanan kiri, betis hingga telapak kaki kanan kiri sejak 3 bulan SMRS. B. Keluhan tambahan Kesemutan pada tungkai kanan dan kiri C. Riwayat penyakit sekarang Pasien datang ke poli saraf RSMM Bogor dengan keluhan nyeri punggung bawah yang menjalar ke belakang paha kanan kiri, betis hingga telapak kaki kanan kiri sejak 3 bulan yang lalu. Nyeri dirasakan terus menerus, seperti ditarik. Nyeri timbul terutama saat pasien akan berdiri dari posisi duduk dalam waktu lama dan saat membungkuk. Nyeri juga timbul saat pasien duduk dalam shalat. Nyeri bertambah jika pasien batuk atau mengejan. Nyeri tidak bertambah berat pada pagi hari. Nyeri menghilang jika pasien berhenti sejenak dari aktivitas. Nyeri pada punggung bagian bawah ini dirasakan hilang timbul setelah membantu tetangga mengangkat barang saat kebakaran 3 bulan yll, sudah berobat ke rumah sakit dan didiagnosis adanya saraf yang terjepit. Pasien juga mengeluh adanya kesemutan pada kedua tungkai. Kesemutan dirasakan ditempat yang sama dengan nyeri dan hilang timbul. Pasien menyangkal adanya kelemahan atau baal pada anggota gerak lain, demam, kejang, gangguan buang air kecil dan buang air besar. Setelah diobati, pasien mengaku keluhan sudah berkurang.

D. Riwayat penyakit dahulu Pasien mengaku memiliki riwayat hipertensi lama dan pernah dirawat karena hipertensi pada tahun 2010. Pasien menyangkal adanya diabetes mellitus, penyakit jantung, riwayat stroke, maag dan riwayat alergi obat. E. Riwayat penyakit keluarga Pasien menyangkal adanya riwayat seperti ini, hipertensi, diabetes mellitus, dan riwayat stroke pada keluarga.

III. PEMERIKSAAN FISIK A. Keadaan umum Kesadaran Sikap Kooperasi Keadaan gizi Tekanan darah : Compos mentis, GCS E4M6V5 = 15 : Berdiri, duduk dan berbaring : Kooperatif : Gizi cukup : Kanan : Kiri Nadi Suhu Pernapasan B. Keadaan lokal Stigmata trauma Pulsasi Aa. Carotis Pembuluh darah perifer Kelenjar getah bening Columna vertebralis : Tidak ada : Pulsasi kanan dan kiri equal, regular, isi cukup : Capillary refill time < 2 detik : Tidak teraba membesar, nyeri tekan (-) : Lurus di tengah, luka (-), massa atau benjolan (-), kemerahan (-), nyeri tekan (+) pada area L4 L5, nyeri ketok (+) pada area L4-L5 : 36,50C : 18 kali / menit : 120/80 mmHg : 120/80 mmHg

: 74 kali / menit

C. Pemeriksaan Jantung Inspeksi Palpasi Perkusi : Pulsasi iktus kordis tidak terlihat. : Pulsasi iktus kordis teraba di ICS V linea midklavikula sinistra : Batas jantung kanan : ICS IV linea sternalis dekstra : Batas jantung kiri : ICS V linea midklavikula sinistra

: Pinggang jantung Auskultasi Paru Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Supel

: ICS III linea parasternalis sinistra

: Bunyi jantung I, II regular, murmur (-), gallop (-)

: Simetris saat statis dan dinamis : Vokal fremitus teraba sama di kedua lapang paru : Sonor di kedua lapang paru : Suara napas vesikuler, wheezing -/-, rhonkii -/-

: Nyeri tekan (-), hepar dan limpa tidak teraba : Timpani : Bising usus (+) normal

IV. STATUS NEUROLOGI Kesadaran : CM GCS E4M6V5 Tanda Ransang Meningeal : - kaku kuduk : (-) - Brudzinski I,II,III,IV : (-) - Kernig : (-) Saraf kranialis Pemeriksaan N. I (Olfaktorius) N. II (Optikus) Acies visus Visus campus Melihat warna Funduskopi N. III, IV, VI Baik Baik Baik Tidak dilakukan Baik Baik Baik Tidak dilakukan Kanan Normosmia Kiri Normosmia

(Okulomotoris, Troklearis, Abdusen) Kedudukan bola mata Ortoposisi

Pergerakan bola mata Ke nasal Ke temporal Ke nasal atas Ke temporal atas Ke nasal bawah Ke temporal bawah Eksoftalmus Nistagmus Pupil Refleks cahaya langsung Refleks cahaya konsensual Reaksi akomodasi Reaksi konvergensi N. V (Trigeminus) Cabang motorik Cabang sensorik Oftalmikus Maksilaris Mandibularis N. VII (Fasialis) Motorik orbitofrontal Motorik orbikularis Pengecap lidah N. VIII (Vestibulokoklear) Vestibular Vertigo Nistagmus Koklear Rinne Weber Swabach Tidak dilakukan Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik + + Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Bulat, isokor, 3 mm + + Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Bulat, isokor 3 mm

N.

IX

(Glossofaringeus, Vagus) Motorik Sensorik N. XI (Asesorius) Mengangkat bahu Menoleh N. XII (Hipoglosus) Pergerakan lidah Atrofi Fasikulasi Tremor Deviasi (-) Baik Baik Baik Baik Uvula di tengah, deviasi arkus faring (-) Baik

Sistem motorik Pemeriksaan Ekstremitas atas proksimal-distal Ekstremitas bawah proksimal-distal Kanan 5555 5555 Kiri 5555 5555

Sistem sensorik Propioseptif Eksteroseptif : Baik : Baik

Refleks-refleks fisiologis Pemeriksaan Biceps Triceps Patellar Achilles Kanan 0 0 0 0 Kiri 0 0 0 0

Refleks-refleks patologis Pemeriksaan Hoffman-Trommer Kanan Kiri -

Babinski Chaddock Gordon Gonda Schaefer Klonus otot Klonus tumit

Fungsi cerebellar dan koordinasi Ataxia Tes Romberg Disdiadokokinesis Jari-jari Jari-hidung Tumit-lutut : (-) : (-) : (-) : (+) : (+) : (+)

Fungsi luhur Astereognosia Apraksia Afasia : (-) : (-) : (-)

Fungsi otonom Miksi Defekasi Sekresi keringat : Baik : Baik : Baik

Collumna Vertebralis Skoliosis (-) Kifosis (-) Gibbus (-)

Lain-lain Pemeriksaan Pattrick Kontra Pattrick Gaenslen Valsava Naffziger Lasegue Kanan + + + Kiri + + +

V.

PEMERIKSAAN PENUNJANG Pemeriksaan Rontgen menunjukkan adanya HNP L4, L5

VI.

RESUME

Pasien datang ke poli saraf RSMM Bogor dengan keluhan nyeri punggung bawah yang menjalar ke belakang paha kanan kiri, betis hingga telapak kaki kanan kiri sejak 3 bulan SMRS. Nyeri terus menerus, seperti ditarik. Nyeri terutama saat akan berdiri dan saat membungkuk. Nyeri bertambah jika pasien batuk atau mengejan. Nyeri seperti ini hilang timbul setelah pasien mengangkat barang 3 bulan yll, kesemutan pada kedua tungkai (+). Mengangkat beban berat (+) Pasien menyangkal adanya kelemahan atau baal pada anggota gerak lain, demam, kejang, gangguan buang air kecil dan buang air besar. Semua pemeriksaan fisik status generalis dan status neurologis dalam batas normal, kecuali: Pemeriksaan Laseque Pattrick Kontra Pattrick Kanan + + + Kiri + + +

VII.

DIAGNOSIS KERJA : LBP Ischialgia

Diagnosis klinis

Diagnosis etiologi : HNP Diagnosis topik : Radiks L4-L5

VIII. PENATALAKSANAAN A. Medikamentosa Analgesik dan antiinflamasi: Diklofenak 3 x 50 mg Acetaminofen 2 x 400mg Meloxicam 1 x 15 mg Suplemen kalsium: Osteocal 2 x 500mg Proteksi lambung: Ranitidine 2 x 75mg

B. Non-medikamentosa Tirah baring pada alas yang datar dan keras Informasi dan edukasi kebiasaan hidup Pemakaian korset lumbosakral

IX. PROGNOSIS Ad vitam Ad fungtionam Ad sanationam : bonam : dubia ad bonam : dubia

TINJAUAN PUSTAKA

1.1. Anatomi Diskus Intervertebra, Radiks, dan Nervus Ischiadicus Anatomi diskus intervertebralis Diskus intervertebra terdiri dari dua bagian utama yaitu nukleus pulposus di bagian tengah dan anulus fibrosus yang mengelilinginya. Diskus dipisahkan dari tulang di atas dan di bawah oleh dua lempeng tulang rawan hialin yang tipis. Nukleus pulposus adalah bagian sentral semigelatinosa diskus; struktur ini mengandung berkas-berkas serat kolagenosa, sel jaringan ikat, dan sel tulang rawan. Bahan ini berfungsi sebagai peredam kejut (shock absorber) antara korpus vertebra yang berdekatan, dan juga berperan penting dalam pertukaran cairan antara diskus dan kapiler. Anulus fibrosis terdiri dari cincin-cincin fibrosa konsentris, yang

mengelilingi nukleus pulposus. Fungsi anulus fibrosis adalah agar dapat terjadi gerakan antara korpus-korpus vertebra (karena struktur serat yang seperti spiral), menahan nukleus pulposus, dan sebagai peredam kejut. Dengan demikian, anulus fibrosus berfungsi serupa dengan simpai di sekitar tong air atau sebagai pegas kumparan, menarik korpus vertebra agar menyatu melawan resistensi elastik nukleus pulposus, sedangkan nukleus pulposus berfungsi bantalan peluru antara dua korpus vertebra.1

Gambar 1. Anatomi diskus intervertebralis

Anatomi radiks Radiks adalah serabut saraf yang berasal dari medulla spinalis. Setiap segmen medula spinalis mempunyai serabut eferen (radiks ventralis) dan serabut aferen (radiks dorsalis). Kedua serabut tersebut bergabung dalam satu berkas yang dinamakan saraf spinal. Setiap saraf spinal mempersarafi otot dan kulit tertentu, sehingga didapatkan penataan dalam bentuk segmen-segmen. Hubungan yang dibentuk oleh saraf spinal dinamakan pleksus. Pleksus yang terdapat pada tingkat serviko-torakal dinamakan pleksus brakialis karena saraf perifer yang berasal dari pleksus tersebut mempersarafi bagian lengan. Sedangkan pleksus yang terdapat pada tingkat lumbo-sakral dinamakan pleksus lumbosakralis yang mempersarafi tungkai.2 Pleksus lumbosakralis terdiri dari pleksus lumbalis dan pleksus sakralis. Bagian pertama disusun oleh cabang anterior saraf spinal L1, L2, L3 dan sebagian dari L4. Saraf perifer yang berasal dari pleksus lumbalis adalah n. kutaneus femoralis lateralis, n. femoralis, n. genitofemoralis, dan n. obturatorius. Sedangkan pleksus sakralis disusun oleh cabang anterior saraf spinal L4 sampai dengan S3. Pleksus tersebut terletak di atas m. piriformis pada permukaan dalam tulang pelvis. Saraf perifer yang berasal dari pleksus sakralis adalah n. gluteus superior dan inferior, n. kutaneus femoralis posterior, dan n. ischiadicus.2

Anatomi nervus ischiadicus Nervus ischiadicus adalah seberkas saraf sensorik dan motorik yang meninggalkan pleksus lumbosakralis menuju ke foramen infrapiriforme dan keluar pada permukaan belakang

tungkai di pertengahan lipat bokong. Nervus ischiadicus pada fosa poplitea bercabang menjadi dua, cabang pertama adalah n. tibialis dan cabang kedua adalah n. peroneus komunis. Nervus tibialis bercabang menjadi n. kutaneus surae medialis, n. plantaris, dan n. plantaris medialis. Sedangkan n. peroneus komunis becabang menjadi n. kutaneus surae lateralis, n. peroneus profundus dan superfisialis, n. kutaneus dorsalis pedis intermedius, dan n. kutaneus dorsalis pedis medialis.2

Gambar 2. Anatomi nervus ischiadicus

1.2. Nyeri Punggung Bawah (Low Back Pain/LBP)

Definisi LBP merupakan sindrom nyeri pada punggung bawah yang banyak dikeluhkan dan di perkirakan angka kejadiannya sekitar 30%. Di Amerika Serikat (AS) LBP merupakan penyebab terbanyak karyawan tidak masuk kerja. Pada tahun 1985 sebuah penelitian menunjukkan angka 14% dari seluruh populasi di AS kehilangan setidaknya 1 hari kerja pertahun akibat LBP tersebut.

Epidemiologi Hampir dari 80 % penduduk pernah mengalami LBP dalam siklus kehidupannya, 40% diantaranya juga disertai skiatika. Kebanyakan nyeri pinggang tidak mengakibatkan kecacatan. Lebih dari 50% penderita nyeri pinggang membaik dalam 1minggu, sementara lebih dari 90% merasa lebih baik dalam 8 minggu. Sisanya sekitar 7%-10% mengalami keluhan yang berlanjut sampai lebih dari 6 bulan. Pada nyeri pinggang terdapat faktor risiko, termasuk diantaranya pekerjaan dan kejiwaan; misalnya mengangkat barang di luar batas kesanggupan atau pada posisi yang tidak baik. Nyeri pinggang mungkin pula berkaitan dengan berbagai kondisi psikologis seperti neurosis, histeria dan reaksi konversi. Depresi lebih jarang menyebabkan nyeri pinggang akut, tetapi sering timbul sebagai komplikasi nyeri pinggang kronik. Obesitas dan merokok juga merupakan faktor risiko nyeri pinggang. Sembilan puluh persen (90%) penderita nyeri pinggang mempunyai dasar mekanik. Nyeri pinggang mekanik (mechanical low back pain) didefinisikan sebagai nyeri pinggang pada struktur anatomik normal yang digunakan secara berlebihan (muscle strain) atau nyeri yang sekunder terhadap trauma atau deformitas (misalnya hernia nukleus pulposus); 10% penderita nyeri pinggang sisanya menunjukkan keluhan penyakit sistemik. Diperkirakan ada lebih dari 70 penyakit non-mekanik yang berkaitan dengan nyeri pinggang. Evaluasi klinis yang teliti dapat memisahkan penderita nyeri pinggang mekanik dari penderita nyeri pinggang nonmekanik/medik.

Klasifikasi LBP dapat dibagi menjadi tiga, yaitu: 1. Hanya nyeri punggung (Back Pain Only) o Merupakan kasus tersering, yaitu sekitar 93% dari kasus LBP, dapat disebabkan oleh gangguan pada muskuloligamentous, fraktur, spondilosis, infeksi, tumor, dan penyebab yang tidak diketahui. 2. Sciatica atau ischialgia (4%) Dapat dibagi lagi menjadi: o Hanya radikulopati o Dengan gejala: bowel, bladder, saddle anesthesia (cauda equina syndrome) 3. Spinal Stenosis (3%)

1.3. Ischialgia

Definisi Ischialgia adalah nyeri radikular yang menjalar sepanjang perjalanan n. ischiadicus dan selanjutnya ke perifer yang dirasakan sepanjang tungkai.5 Suatu kondisi dimana saraf ischiadicus yang mempersarafi daerah bokong sampai kaki terjepit.7

Gambar 3. Ischialgia

Etiologi Lesi iritatif dapat berupa nukleus pulposus yang menonjol ke dalam kanalis vertebralis (HNP), osteofit pada spondilosis servikal, herpes zoster ganglion spinale L4 atau L5 maupun S1, tumor dalam kanalis vertebralis, dan sebagainya. Hasil anamnesis yang ditemukan adalah sakit pinggang bawah, kegiatan yang menimbulkan peningkatan tekanan di dalam ruang arahnoidal seperti batuk, bersin, dan mengejan, dapat memprovokasi ischialgia.8

Patofisiologi Ischialgia timbul akibat perangsangan serabut-serabut sensorik yang berasal dari radiks posterior L4 sampai S3. Hal ini dapat terjadi pada setiap bagian n. ischiadicus sebelum muncul pada permukaan belakang tungkai. Pada tingkat diskus intervertebralis antara L4 sampai S1 dapat terjadi hernia nukleus pulposus, sehingga radiks posterior L5, S1, dan S2 dapat terangsang. Ischialgia timbul akibat lesi iritatif tersebut.8

Gambar 4. Patofisiologi ischialgia

Pemeriksaan A. Tes lasegue Ischialgia dapat diprovokasi dengan mengangkat tungkai yang terkena dalam posisi lurus. Tes lasegue positif jika iskialgia timbul sebelum tungkai mencapai sudut 70 derajat. B. Tes lasegue menyilang Ischialgia dapat diprovokasi dengan mengangkat tungkai yang sehat dalam posisi lurus. C. Tes naffziger Melakukan penekanan pada kedua vena jugularis dan meminta pasien untuk mengejan, tekanan intra kranial dan intratekal meningkat, karena itu iritasi yang ada terhadap radiks diperkuat, sehingga ischialgia dapat diprovokasi. D. Tes Patrick Tes Patrick dilakukan untuk memprovokasi nyeri di sendi panggul yang sakit. Dengan menempatkan tumit atau maleolus lateralis tungkai yang terkena pada lutut tungkai yang sehat, dapat diprovokasi nyeri di sendi panggul jika diadakan penekanan pada lutut yang difleksikan tersebut. E. Tes kontra Patrick Tes kontra Patrick dilakukan untuk menentukkan lokasi patologis di sendi sakroiliaka jika terjadi nyeri di daerah bokong, baik yang menjalar sepanjang tungkai, maupun yang terbatas pada daerah gluteal dan sakral saja. Tes ini dilakukan dengan melipat tungkai yang sakit dan endorotasi serta adduksi. Kemudian diadakan penekanan sejenak pada lutut tungkai tersebut. Nyeri yang timbul terasa di garis sendisakroiliaka jika terdapat suatu patologi.

F. Tes gaenslen Tes ini digunakan untuk menentukan patologi di sendi sakroiliaka seperti halnya tes kontra Patrick. Pasien dalam posisi terlentang dengan kedua tungkai dilipat di sendi lutut, diletakkan di tepi tempat periksa. Untuk mempermudah pasien berbaring maka pasien diminta merangkul kedua lututnya, kemudian pasien diminta mengantungkan tungkai yang berada di dekat tepi tempat periksa. Nyeri akan terasa di sendi sakroiliaka ipsilateral pada saat tungkai dilepaskan untuk menggantung di tepi tempat periksa. Apabila terdapat patologi sendi sakroiliaka yang bersangkutan.8 G. Tes valsava Pembuangan napas (ekspirasi) pasa dengan menutup bibir dan menutup hidung menghasilkan peningkatan tekanan intracranial, karena itu iritasi yang ada terhadap radiks diperkuat, sehingga ischialgia dapat diprovokasi.

1.4. Hernia Nukleus Pulposus

Definisi Hernia nukleus pulposus (HNP) adalah suatu keadaan dimana terjadi penonjolan diskus intervertebralis ke arah posterior dan/atau lateral dalam kanalis vertebralis yang dapat menimbulkan penekanan/penyempitan radiks saraf-saraf dan penekanan medula spinalis dengan berakibat timbulnya gejala-gejala neurologis.3

Gambar 5. Perbedaan diskus intervertebralis normal dan herniasi

Gambar 6. Perbedaan radiks saraf normal dan penekanan radiks karena herniasi diskus

Klasifikasi

HNP dapat terjadi di berbagai tempat di sepanjang tulang belakang. Menurut tempat terjadinya, HNP dibagi atas: A. Hernia lumbosakralis B. Hernia servikalis C. Hernia thorakalis D. Menurut gradasinya, HNP dibagi atas: A. Protrusi diskus intervertebralis Nukleus terlihat menonjol ke satu arah tanpa kerusakan anulus fibrosus. B. Prolaps diskus intervertebralis Nukleus berpindah, tetapi masih dalam lingkaran anulus fibrosus. C. Ekstrusi diskus intervertebralis Nukleus keluar dari anulus fibrosus dan berada di bawah ligamentum longitudinalis posterior. D. Sequestrasi diskus intervertebralis Nukleus telah menembus ligamentum longitudinal posterior.3

Gambar 7. Gradasi HNP

Epidemiologi Hernia nukleus pulposus sering terjadi pada pria dan wanita dewasa dengan insiden puncak pada dekade ke 4 dan ke 5. Kelainan ini banyak terjadi pada individu dengan pekerjaan yang banyak membungkuk dan mengangkat. HNP pada daerah lumbal lebih sering terjadi pada usia sekitar 40 tahun dan lebih banyak pada wanita dibanding pria. HNP servikal lebih sering terjadi pada usia 20-40 tahun. HNP torakal lebih sering pada usia 50-60 tahun dan angka kejadian pada wanita dan pria sama. Hampir 80% dari HNP terjadi di daerah lumbal. Sebagian besar HNP terjadi pada diskus L4-L5 dan L5-S1. Sedangkan HNP servikal hanya sekitar 20% dari insiden HNP. Selain pada daerah servikal dan lumbal, HNP juga dapat terjadi pada daerah torakal namun sangat jarang ditemukan. Karena ligamentum longitudinalis posterior pada daerah lumbal lebih kuat pada bagian tengahnya, maka protrusi diskus cenderung terjadi ke arah posterolateral, dengan kompresi radiks saraf.1

Patofisiologi Nukleus pulposus terdiri dari jaringan ikat longgar dan sel-sel kartilago yang mempunyai kandungan air yang tinggi. Nukleus pulposus bisa bergerak jika ada tekanan (trauma), akibatnya cairan menjadi padat, melebar, dan dapat menggelembungkan annulus fibrosus. Annulus fibrosus dapat robek jika terjadi trauma sedang yang berulang kali mengenai diskus intervertebrais.3

Ruptur nukleus pulposus biasanya didahului dengan perubahan degeneratif yang terjadi pada proses penuaane. Kehilangan protein polisakarida dalam diskus menurunkan kandungan air nukleus pulposus. Perkembangan pecahan yang menyebar di anulus melemahkan pertahanan pada herniasi nukleus. Setelah trauma seperti jatuh, kecelakaan, dan stress minor berulang (seperti mengangkat beban) kartilago dapat cedera.4

Bagan 1. Patofisiologi HNP

Pada tahap awal, robeknya anulus fibrosus itu bersifat sirkumferensial. Gaya traumatik yang terjadi berkali-kali dapat menyebabkan robekan itu menjadi lebih besar dan radikal. Jebolnya nukleus pulposus ke kanalis vertebralis dapat menyebabkan terjadinya penekanan radiks saraf. Hal ini terjadi bila penjebolan kearah lateral. Bila tempat herniasinya di tengah, maka tidak ada radiks yang terkena.3

Tempat penonjolan nukleus pulposus bervariasi, menyebabkan radiks posterior dapat tertekan dari arah lateral, medial, atau posterior. Manifestasi klinisnya juga bervariasi antara nyeri radikular dengan parestesia dan nyeri radikular dengan hipestesi. Penekanan terhadap nyeri radiks posterior Jika

mengakibatkan

timbulnya

radikular.

penekanan sudah menimbulkan pembengkakan radiks posterior dan kerusakan struktural yang lebih berat, maka gejala yang timbul dapat berupa hipestesia atau anesthesia radikular. Nyeri radikular yang timbul akibat lesi iritatif di radiks posterior tingkat servikal disebut brakialgia, karena nyerinya dirasakan sepanjang lengan. Sedangkan nyeri radikular yang dirasakan sepanjang tungkai disebut ischialgia, karena nyerinya menjalar sepanjang perjalanan n. ischiadicus dan selanjutnya ke perifer.5

Manifestasi klinik Nyeri di pinggang bagian bawah, dapat menyebar sampai bokong dan paha. Rasa nyeri dapat langsung timbul setelah cedera atau beberapa jam kemudian, bahkan dapat beberapa hari kemudian. Kalau nyeri terdapat di bagian pinggang dan pinggul, disebut lumbago, dan apabila nyeri sampai ke bokong disebut ischias. Rasa nyeri dapat seperti tertikam dan apabila digunakan akan terasa lebih nyeri. Batuk ataupun bersin dapat menambah rasa nyeri, demikian juga dengan perubahan sikap dari duduk ke berdiri.6

Gambaran radiologi Pada gambaran foto polos penderita HNP, yang terjadi adalah nukleusnya mengalami herniasi ke kanalis vertebralis sehingga akan tampak gambaran penyempitan diskus intervertebralis. Pada gambaran CT mielogram atau MRI akan memperlihatkan kompresi kanalis oleh diskus yang mengalami herniasi dan mielogram CT akan menentukan ukuran dan lokasi herniasi diskus. Pada gambaran elektromiogram (EMG) dapat menentukan secara pasti akar saraf yang terkena. Juga dapat dilakukan uji kecepatan hantaran saraf. Pada gambaran CT Scan daerah lumbal diperoleh gambaran penekanan pada daerah anterior epidural dan herniasi jaringan lunak pada daerah lateral dan posterolateral yang menyebabkan serabut saraf tak terlihat.1

Gambar 8. MRI HNP Lumbal

Penatalaksanaan Penatalaksanaan pada pasien herniasi diskus adalah tirah baring singkat di atas kasur yang keras dan datar, pemberian obat-obat analgetika, anti inflamasi, trankuilizer/ relaksan otot, dan pemakaian korset. Tindakan operasi diindikasikan segera apabila ditemukan tanda-tanda kompresi serabut saraf. Jika tidak maka harus dilakukan metode atau terapi yang lebih konservatif. Gagalnya tindakan konservatif, yang tidak terkait dengan nyeri, ada kelanjutan tanda-tanda kompresi serabut saraf atau kelemahan otot yang berat merupakan indikasi operasi.1

DAFTAR PUSTAKA

1. Ashari,

Irwan.

Protrusi

Diskus

Intervertebralis.

2009.

Dikutip

dari:

http://irwanashari.blogspot.com/2009/04/protrusi-diskus-intervertebralis.html 2. Mardjono, Mahar. Sidharta, Priguna. Neurologi Klinis Dasar. 2008. Dian Rakyat: Jakarta. Hal 76-79. 3. Widnyana, I Gusti Putu Victor. Herniasi Nukleus Pulposus. 2008. Dikutip dari: http://victorwidnyana.blogspot.com/2008/12/herniasi-nukleus-pulposus-hnp.html. 4. ASKEP_HNP 5. Mardjono, Mahar. Sidharta, Priguna. Neurologi Klinis Dasar. 2008. Dian Rakyat: Jakarta. Hal 94. 6. Suftini. Cedera Pada Axiale Dorsale - Prolaps Diskus. 2004. USU Digital Library: Bagian Anatomi Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. 7. Pontianak Post Online. Nyeri Bokong yang Menjalar ke Kaki Kanan. 2008. Dikutip dari: http://jawabali.com/sehatbugar/ada/nyeri-bokong/ 8. Mardjono, Mahar. Sidharta, Priguna. Neurologi Klinis Dasar. 2008. Dian Rakyat: Jakarta. Hal 95-104.