Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM PEMASARAN ACARA IV

PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA

Disusun Oleh : Nama NIM Kelompok Hari/ Tangal : Riska Dian Nur L : 11/311902/TP/09980 : A2 : Rabu, 08 Mei 2013

Waktu (Jam) : 13.00-15.15 WIB Tempat Co.Ass : Laboratorium MSI : Ema Mudita Handayani

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTAIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Survey merupakan sebuah aktivitas yang dilakukan untuk memperoleh informasi mengenai hal yang menjadi objek. Hasil yang diperoleh dalam survey tentu dapat dimungkinkan menjadi dasar dalam penelitian selanjutnya. Oleh karena itu dalam melakukan survey dapat dipastikan bahwa data atau hasil yang diperoleh tersebut dapat dipertanggungjawabkan agar hasil yang diperoleh tersebut dapat benar-benar menggambarkan kondisi yang

sebenarnya, maka diperlukan alat ukur untuk melakukan pengujian terhadap instrument yang digunakan. Instrument penelitian yang digunakan harus dipastikan berfungsi dengan baik sesuai dengan fungsinya. Dalam menyusun pertanyaan seringkali terjadi ambiguitas sehingga mempengaruhi jawaban yang diberikan

responden. Setiap pertanyaan yang diberikan harus memiliki kolerasi satu sama lain atau dalam kata lain saling berpengaruh. Pertanyaan yang tidak sesuai akan menjadikan instrument dalam survey menjadi tidak berfungsi secara optimal lagi. Oleh karena itu perlu dilakukan eliminasi terhadap pertanyaan yang dirasa kurang sesuai. Pengujian yang dapat dilakukan untuk menguji sebuah instrument dalam survey adalah uji validitas dan uji reliabilitas. Kedua uji tersebut perlu dilakukan terhadap kuesioner sebelum melakukan analisa data dan penarikan kesimpulan dan dapat dijasikan sebagai langkah awal dalam sebuah survey. Dengan melakukan uji validitas maka dapat diketahui apakah instrument tersebut telah tepat dalam melakukan pengukuranatau belum, kemudian dengan melakukan uji reliabilitas dapat diketahui apakah hasil pengukuran yang dilakukan oleh instrument tersebut tersebut telah konstan atau belum. Kedua pengujian ini sangat penting dalam pengolahan data survey, oleh karena itu keduanya diterapkan dalam survey pasar Tingkat Preferensi

Konsumen terhadap Produk dan Pelayanan Jasa Laundry Simply Fresh. Pengujian tersebut akan dapat dilakukan lebih mudah dengan bantuan komputer, oleh karena itu dalam praktikum ini akan dilakukan pengujian validitas dan reliabilitas menggunakan software SPSS. B. Tujuan Praktikum 1. Mengetahui cara melakukan pengolahan data kuesioner menggunakan uji validitas dan reliabilitas. 2. Mampu menggunakan software aplikasi SPSS untuk mengolah data kuesioner. 3. Mampu melakukan analisa data kuesioner.

BAB II LANDASAN TEORI Validitas merupakan ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan suatu instrument. Suatu instrument dikatakan valid apabila pengukuran mampu mengukur data yang variable yang diukur secara tetap. Validitas berkaitan dengan ketetapan dan keabsahan alat ukur. Alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner. Uji validitas ini untuk mengetahui item yang valid dan item yang tidak valid. Item yang lebih besar dari r tabel disebut item valid dan yang lebih kecildari r tabel merupakan item yang tidak valid sehingga item tersebut tidak dapat digunakan sebagai alat ukur (Anonim 1, 2013). Uji validitas menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur itu dapat mengukur variabel yang diukur. Jenis validitas dapat digolongkan menjadi (Singarimbun dan Effendi, 1989): 1. Validitas Konstruksi untuk mencari kerangka konsep ada tiga yang digunakan, yaitu : a. Mencari definisi konsep yang dikemukakan para ahli yang ditulis dalam literatur. Definisi suatu konsep biasanya berisi p kerangka dari konsep tersebut. terkadang para ahli tidak memberikan definisi, akan tetapi memberikan kerangka konsep yang jelas. Terdapat definisi yang jelas dan cukup operasional untuk dijadikan dasar penyusunan alat ukur, definisi tersebut sudah dapat langsung dipakai untuk menyusun pertanyaan dalam kuesioner. b. Seandainya definisi konsep yang diukur tidak diperoleh dari literatur, periset harus mendefinisikan sendiri konsep tersebut. Untuk membentuk penyusunan definisi dan mewujudkan definisi tersebut ke dalam bentuk yang operasional, periset disarankan untuk mendiskusikan konsep tersebut dengan para

ahli yang kompeten di bidang tersebut, kemudian pendapat para ahli dan pendapat periset dicari kesamaannya. c. Jika ternyata para ahli pun tidak ditentukan, maka periset menanyakan definisi konsep yang diukur kepada calon responden, atau orang-orang yang memiliki karakteristik yang sama dengan responden. Misalnya periset ingin mengukur konsep sistem informasi pemasaran. Untuk medefinisikan konsep ini, periset dapat langsung menanyakan kepada beberapa calon responden terseleksi dengan ciri-ciri sistem informasi pemasaran yang efektif. Berdasarkan jawaban responden, kemudian disusun kerangka konsepnya. 2. Validitas Isi Validitas isi adalah suatu pengukur untuk mengetahui sejauh mana isi alat pengukur tersebut mewakili semua aspek yang dianggap sebagai aspek kerangka konsep. Misalnya, seorangperiset ingin mengukur konsep sistem informasi SDM. Jika di dalam penyusun kuesioner si peniliti hanya memasukkan beberapa dimensi saja dari keseluruhan dimensi merupakan kerangka konsep untuk mengukur efektivitas sistem informasi SDM, maka alat yang disusun tidak memiliki validitas isi yang tinggi. 3. Validitas Prediktif Alat pengukur yang dibuat periset seringkali dimaksudkan untuk memprediksikan apa yang terjadi di masa yang akan datang. Dalam riset bisnis yang bersifat riset sosial, cukup sering terjadi para periset bermaksud memprediksi apa yang akan terjadi dimasa yang akan datang, misalnya dalam upaya meningkatkan pendapatan perusahaan, seringkali diteliti sikap konsumen terhadap produk-produk perusahaan. Dengan pengukuran sikap ini dapat diketahui jenis produk apa yang disukai.

Uji validitas item atau butir dapat dilakukan dengan menggunakan software SPSS. Untuk proses ini, akan digunakan uji korelasi pearson product yang dimaksud. Dalam hal ini masing-masing item yang ada di dalam variabel X dan Y adan diuji relasinya dengan skor total variabel tersebut. Agar penelitian ini lebih teliti, sebuah item sebaiknya memiliki korelasi (r) dengan skor total masingmasing variabel 0,25. Item yangpunya r hitung < 0,25 akan disingkirkan akibat mereka tidak melakukan pengukuran secara sama dengan yang dimaksud oleh skor total skala dan lebih jauh lagi, tidak memiliki kontibusi dengan pengukuran seseorang jika bukan malah mengacaukan. Cara melakukan uji validitas dengan SPSS(Marguerite et al, 2006) : 1. Buat skor total masing-masing variabel. 2. Klik Analyze > Correlate > Bivariate. 3. Masukkan seluruh item variables x ke variables 4. Masukkan total skor variable x ke variables 5. Ceklis pearson ; Two Tailed ; Flag 6. Klik OK 7. Lihat kolom terakhir. Nilai >= 0,25 8. Lakukan hal serupa untuk Variabel Y Uji reliabilitas adalah proses pengukuran terhadap ketepatan (konsisten) dari suatu instrumen. Pengujian ini dimaksudkan untuk menjamin instrumen yang digunakan merupakan sebuah instrumen yang handal, konsistensi, stabil dan dependibalitas, sehingga bila digunakan berkali-kali akan menghasilkan data yang sama. (Usman dan Purnomo, 2003). Uji reliabilitasnya digunakan untuk mengetahui adanya konsistensi alat ukur dalam penggunaannya, atau dengan kata lain alat ukur tersebut mempunyai hasil yang konsistensi apabila digunakan berkali-kali pada waktu yang berbeda. Logikanya jika kita lakukan penelitian yang sam, dengan tujuan yang sama dan karakteristik responden yang sama, maka hasil pengambilan data berikutnya akan kita dapatkan respon yang kurang lebih sama. Kecuali pada kasus-kasus

tertentu,misalnya pada kasus penelitian tentang preferensi terhadap susu formula X, jika suatu saat terdapat isu bahwa susu formula merek tertentu tercemar oleh bakteri, maka kemungkinan respon terhadap penelitian sejenis terhadap semua merk susu akan berpengaruh, sehingga respon yang didapat kemungkinan tidak akan sama dengan respon penelitian terdahulu sebelum isu cemaran tersebut beredar (Anonim2, 2012). Uji reliabilitas dilakukan dengan uji Alpha Cronbach. Rumus Alpha Cronbach sebagai berikut (Hilton and Charlotte, 2004): ( )( )

Keterangan : K = Koefisien realibilitas Alpha Cronbach = Jumlah item pertnyaan yang diuji = Jumlah varians skor item = Varian skor-skor tes (seluruh item K) Jika nilai alpha > 0,7 artinya reliabilitas mencukupi (sufficient reliability) sementara jika alpha > 0,80 ini mensugestikan seluruh item reliabel dan seluruh tes secara konsisten secara internal karena memiliki realibilitas kuat.[3] Atau, ada pula yang memaknakannya sebagai berikut: Jika alpha > 0,90 maka rebilitas sempurna Jika alpha antara 0,70 0,90 maka reliabilitas tinggi Jika alpha antara 0,50 0,70 maka reliabilitas moderat Jika alpha > 0,50 maka rebilitas rendah Uji realibilitas berguna untuk menetapkan apakah instrumen yang dalam hal ini kuesioner dapat digunakan lebih dari satu kali, paling tidak oleh reponden

yang sama akan menghasilkan data yang konsisten. Dengan kata lain, reliabilitas instrumen mencirikan tingkat konsistensi. Banyak rumus yang dapat digunakan untuk mengukur reliabilitas diantaranya adalah rumus Spearman Brown

Keterangan : a. R11 adalah nilai reliabilitas b. Rb adalah nilai koefisien korelasi Nilai koefisien reliabilitas yang baik adalah diatas 0,7 (cukup baik), di atas 0,8 (baik). Pengukuran validitas dan reliabilitas mutlak dilakukan, karena jika instrumen yang digunakan sudah tidak valid dan reliable maka dipastikan hasil penelitiannya pun tidak akan valid dan reliable. Perbedaan antara penelitian yang valid dan reliable dengan instrument yang valid dan reliable sebagai berikut : Penelitian yang valid artinya bila terdapat kesamaan antara data yang terkumpul dengan data yang sesungguhnya terjadi pada objek yang diteliti. Artinya, jika objek berwarna merah, sedangkan data yang terkumpul berwarna putih maka hasil penelitian tidak valid. Sedangkan penelitian yang reliable bila terdapat kesamaan data dalam waktu yang berbeda. Kalau dalam objek kemarin berwarna merah, maka sekarang dan besok tetap berwarna merah (Sugiyono, 2007).

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil 1. Hasil SPSS pada Pengujian Pertama Tabel 1.
Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 50 0 50 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Tabel 2.
Reliability Statistics Cronbachs Alpha Based on Cronbachs Alpha .899 Standardized Items .901 N of Items 30

Tabel 3.
Item Statistics Mean p1 p2 p3 p4 p5 p6 p7 3.98 3.84 4.10 3.80 3.22 3.20 3.60 Std. Deviation .685 .618 .735 .782 .887 .969 .756 N 50 50 50 50 50 50 50

p8 p9 p10 p11 p12 p13 p14 p15 p16 p17 p18 p19 p20 p21 p22 p23 p24 p25 p26 p27 p28 p29 p30

3.62 3.72 3.58 3.56 3.60 3.66 3.22 3.46 3.54 3.76 3.78 3.54 3.78 3.78 3.56 3.76 3.86 3.82 3.84 3.42 2.96 3.38 3.86

.855 .904 .785 .861 .833 .872 .764 .885 .862 .916 .764 .885 .648 .679 .787 .687 .670 .720 .681 .883 .880 .855 .606

50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50

Tabel 4.
Scale Statistics Mean 108.80 Variance 145.020 Std. Deviation 12.042 N of Items 30

2. Hasil SPSS pada Pengujian Kedua Tabel 5.

Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total


a

% 50 0 50 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Tabel 6.
Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Cronbach's Alpha .901 Standardized Items .903 N of Items 27

Tabel 7.
Item Statistics Mean p1 p2 p3 p4 p5 p6 p7 p8 p9 3.84 3.80 3.22 3.20 3.60 3.62 3.72 3.58 3.60 Std. Deviation .618 .782 .887 .969 .756 .855 .904 .785 .833 N 50 50 50 50 50 50 50 50 50

p10 p11 p12 p13 p14 p15 p16 p17 p18 p19 p20 p21 p22 p23 p24 p25 p26 p27

3.66 3.22 3.46 3.54 3.76 3.78 3.54 3.78 3.78 3.56 3.76 3.86 3.82 3.84 3.42 2.96 3.38 3.86

.872 .764 .885 .862 .916 .764 .885 .648 .679 .787 .687 .670 .720 .681 .883 .880 .855 .606

50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50

Tabel 8.
Scale Statistics Mean 97.16 Variance 130.749 Std. Deviation 11.435 N of Items 27

B. Pembahasan Praktikum pemasaran acara 4 ini berjudul Pengolahan dan Analisis Data. Tujuan dari praktikum ini untuk mengetahui cara melakukan pengolahan data kuesioner menggunakan uji validitas dan reliabilitas, mampu menggunakan software aplikasi SPSS untuk mengolah data kuesioner serta mampu melakukan analisa data kuesioner. Data yang diperoleh dalam kuesioner umumnya memiliki permasalahan dalam hal validitas dan reliabilitasnya. Validitas dan reliabilitas menunjukkan seberapa kuat instument yang digunakan dapat memberikan tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap hasil yang diperolehnya. Hal tersebut akan berpengaruh pada tingkat kepercayaan terhadap hasil analisis yang diperoleh. Maka dari itu dalam pengolahannya perlu dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas. Uji validitas dan reliabilitas dilakukan hanya pada jawaban pada kolom kondisi saat ini saja, sedangkan pada kolom harapan yang akan datang tidak dilakukan pengujian. Validitas menunjukkan sejauh mana sebuah hasil pengukuran yang diperoleh benar-benar menunjukkan hasil pengukuran yangingin diukur. Untuk mengetahui sejauh mana tingkat validitas suatu hasil pengukuran maka dilakukan pengujian validitas. Uji validitas dilakukan terhadap butir pertanyaan yang diberikan. Metode yang dilakukan untuk uji validitas adalah dengan mengukur korelasi antar variabel dengan skor total variabel. Masing-masing pertanyaan dicari korelasinya terhadap skor total dengan menggunakan teknik korelasi product moment. Apabila telah diperoleh korelasi masing-masing pertanyaan dengan skor totalnya, maka hasil tersebut dibandingkan dengan nilai kritik. Sebuah pertanyaan dinyatakan signifikan apabila nilai koefisien product momentnya berada di atas nilai tabel kritik. Tujuan dilakukannya uji validitas adalah untuk mengetahui sejauh mana sebuah instrument menjalankan fungsinya dengan baik, yaitu melakukan pengukuran sesuai apa yang seharusnya diukur. Semakin tinggi tingkat

validitasnya, maka dapat dipastikan data yang diperoleh juga tidak bias karena pertanyaan yang diberikan telah dinyatakan valid. Reliabilitas merupaskan sebuah indeks yang menunjukkan sejauh mana sebuah instrument pengukuran dapat diandalkan atau dapat dipercaya. Hal tersebut berkaitan dengan konsistensinya dalam melakukan pengukuran. Untuk mengetahui sejauh mana instrument tersebut reliable, maka dalam statistika dikenal pengujian yang disebut dengan uji reliabilitas. Reliabilitas ini berkaitan dengan jawaban yang diberikan responden dalam kuesioner. Instrument yang baik tentunya tidak akan mengarahkan responden untuk menjawab sebuah pertanyaan dengan jawaban tertentu. Metode yang dilakukan untuk menguji reliabilitas ini adalah dengan menggunakan metode Alpha Cronbachs. Pengujiannya dilakukan dengan pengujian dua arah, hal itu dilakukan dengan asumsi bahwa kita tidak mengetahui sejauh mana pengaruh suatu atribut terhadap atribut lainnya. Butir-butir pertanyaan yang diberikan dikatakan reliable apabila hasil pengujian dua arahnya memberikan alpha > 0,6. Kemudian untuk mencari reliabilitas keseluruhan ite, dilakukan dengan mengkoreksi angka korelasi yang diperoleh. Tujuan dilakukannya uji reliabilitas adalah untuk mengetahui sejauh mana tingkat konsistensi suatu instrument dalam melakukan pengukuran. Instrument tersebut dikatakan konsisten apabila hasil yang ditunjukkan stabil sehingga dapat dipercaya kehandalannya dalam melakukan pengukuran. Sebaliknya, suatu instrument dinyatakan tidak konsisten jika berubah-ubah hasilnya dari waktu ke waktu. Uji validitas dan reliabilitas yang diperoleh dengan menggunakan SPSS menghasilkan output berupa beberapa tabel, diantaranya adalah Case Processing Summary, Reliability Statistics, Item Statistics, Item-Total Statistics dan Scale Statistics. Pada pengujian terhadap kelompok pertanyaan pertama berjumlah 30 pertanyaan diketahui pada tabel Case Processing Summary dapat dilihat ringkasan hasil uji validitas yang menunjukkan bahwa item pertanyaan pada 50 kuesioner

dikatakan valid seluruhnya. Hal tersebut ditunjukkan pada presentase sebesar 100%. Pada tabel Reliability Statistics dapat diketahui bahwa nilai Cronbachs Alpha sebesar 0,899 dan nilai Cronbachs Alpha Based on Standardized Items sebesar 0,901.nilai yang dihasilkan tersebut lebih besar dari 0,6. Hal tersebut menunjukkan bahwa 30 butir pertanyaan yang ada pada kuesioner sangat reliabel. Pada tabel Item Statistics dapat diketahui nilai rata-rata (mean) dan standard deviasi (std. Deviation) masing-masing pertanyaan yang ada pada 50 kuesioner yang disebar. Pada tabel Item-Total Statistics, terdapat kolom Corrected Item-Total Correlation. Corrected Item-Total Correlation akan menunjukkan tingkat validitas butir-butir pertanyaan yang diberikan. Pertanyaan dikatakan valid apabila nilai Corrected Item-Total Correlation lebih besar dibanding R tabel. Nilai R tabel dapat diketahui dengan menentukan nilai df yang merupakan derajat bebas. Nilai df dapat diperoleh dengan rumus N-2 dimana N merupakan jumlah responden. Dalam survey ini digunakan sebanyak 50 responden, sehingga df adalah 50-2=48. Kemudian tingkat signifikansi uang digunakan adalah 0,05 dan pengujian satu arah sehingga diperoleh R tabel sebesar 0,279. Dari 30 pertanyaan pada kolom Corrected Item-Total Correlation dapat dilihat bahwa terdapat tiga pertanyaan yang nilainya lebih kecil dibanding R tabel, yaitu butir pertanyaan pertama mengenai

KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan B. Saran

DAFTAR PUSTAKA Anonim 1. 2013.