Anda di halaman 1dari 15

NASKAH KULIAH

TRACHEITIS

BLOK 15 SISTEM RESPIRASI

MEDICAL EDUCATION UNIT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS JENDERAL ACMAD YANI 2009

BAB I PENDAHULUAN

Trakea adalah tabung yang dapat bergerak dengan panjang kurang lebih 5 inci (13cm) dan berdiameter 1 inci (2,5cm). Trakea mempunyai dinding fibroelastis yang tertanam di dalam balok-balok kartilago hialin yang berbentuk huruf U yang mempertahankan lumen trakea tetap terbuka. Ujung posterior kartilago yang bebas dihubungkan oleh otot polos yang disebut otot trachealis.(6) Salah satu gangguan yang dapat terjadi pada trakea adalah trakeitis. Trakeitis adalah suatu infeksi/peradangan yang disebabakan oleh bakteri yang ditandai dengan obstruksi jalan napas, sepsis, dan bahkan dapat terjadi kematian. Trakeitis paling sering terjadi pada anak usia 3 tahun, tetapi dapat juga terjadi pada anak usia 8 tahun. Tidak ada perbedaan jenis kelamin yang jelas pada insidens atau keparahannya Penyebab trakeitis antara lain Staphylococcus, Streptococcus, dan

Streptococcus pneumoniae, ditandai dengan demam tinggi, stridor, dan gejala obstruksi jalan napas bagian atas.(2) Pengobatan dapat dilakukan dengan terapi antimikroba, bronkoskopi, lavage, dan intubasi(2).

BAB II TRAKEA

1. ANATOMI
Trakea adalah tabung yang dapat bergerak dengan panjang kurang lebih 5 inci (13cm atau rata-rata 10-13cm) dan berdiameter 1 inci (2,5cm). (4) Trakea mempunyai dinding fibroelastis yang tertanam di dalam balok-balok kartilago hialin yang berbentuk huruf U yang mempertahankan lumen trakea tetap terbuka. Ujung posterior kartilago yang bebas dihubungkan oleh otot polos yang disebut otot trachealis. Trakea berpangkal di leher, di bawah kartilago cricoidea larynk setinggi corpus vertebrae cervicalis VI. Ujung bawah trakea terdapat didalam thorax setinggi angulus sterni (pinggir bawah vertebra thoracica IV) membelah menjadi bronkus principalis (utama) dexter dan bronkus principalis sinister. Bifurcatio trakea ini disebut carina. Pada inspirasi dalam carina turun sampai setinggi vertebra thoracica VI.(6) Trakea terbentang dari pinggir bawah kartilago cricoid (berhadapan dengan corpus vertebra cervicalis VII) di leher sampai setinggi angulus sterni pada thorax. Trakea terdapat di garis tengah dan berakhir tepat di sebelah kanan garis tengah dengan bercabang menjadi bronkus principalis dexter dan sinister. Pada pangkal leher dapat diraba di garis tengah pada incisura jugularis.

Batas-batas di Leher(6) Anterior : Kulit, fascia, isthmus glandula thyroidea (di depan cincin kedua, ketiga, dan keempat), vv. thyroidea inferior, arcus jugularis, a. thyroidea ima (kalau ada), dan v. brachiocephalica sinistra pada anak. Vena ini ditutupi oleh m. sternothyroid dan m. sternohyoid. Posterior : N. laryngeus recurrens dextra dan sinistra, dan columna vertebralis Lateral : Lobus glandula thyroidea (ke bawah sampai cincin ke-5 dan 6) serta selubung carotis.

2. PEREDARAN DARAH TRAKEA


Suplai darah trakea di daerah leher terutama berasal dari a. thyroidea inferior.(6)

3. PEMBULUH LIMFE TRAKEA


Pembuluh limfe bermuara ke dalam nodi lymphoidei pretrachealis dan paratrachealis.(6)

4. PERSARAFAN TRAKEA
Persarafan trakea adalah cabang-cabang nervus vagus, nervus laryngeus recurrens, dan truncus symphaticus. Saraf-saraf ini mengurus otot trakea dan membran mukosa yang melapisi trakea.(6)

Hubungan trakea dengan struktur lain di dalam mediastinum superius thorax adalah sebagai berikut : Anterior : Sternum, thymus, vena brachiocephalica sinistra, pangkal truncus brachiocephalus dan arteria carotis communis sinistra, dan arcus aortae. Posterior : Oesophagus, nervus laryngeus recurrens sinistra. Dextra : Vena azygos, nervus vagus dextra, dan pleura. Sinistra : Arcus aortae, arteri carotis communis sinistra dan arteria subclavia sinistra, nervus vagus sinister dan nervus phrenicus sinistra, dan pleura.(6)

EMBRIOLOGI TRAKEA Susunan pernapasan mulai berkembang 2 sampai 4 hari setelah pembentukan sistem saraf dan kardiovaskuler. Pada permulaan minggu ke-3 uterus (20 hari, 1 sampai 3 somit atau embrio 1,5 sampai 2,5 mm), usus depan ( foregut) dapat terlihat sebagai lekukan terbuka sampai ke kandung kuning telur. Pada mulanya berbentuk oval dengan dinding dorsalnya agak pipih. Kemudian usus depan membentuk jalur tengah yang dalam dengan satu devertikulum ventral yang jelas (akan menjadi sulkus laringotrakea). Dalam minggu ke-5 (mudigah 8 mm) tunas kartilago krikoid dan aritenoid tampak dengan nyata, demikian juga konstriktor luar dan dalam. Pintu masuk laring berbentuk segitiga dengan pembengkakan aritenoid. Aritenoid mulai meluas ke depan dan menempel pada masing-masing sisi epiglottis yang mengubah bentuk lumen laring menjadi berbentuk huruf T. Dengan demikian trakea dipisahkan dari esophagus dan hipofaring. Trakea tertutup setinggi krikoid dan berhubungan dengan faring melalui saluran faringotrakea. Saluran vestibulotrakea langsung berhubungan dengan faring. (1)

BAB III TRAKEITIS

I.

DEFINISI
Trakeitis adalah suatu infeksi/peradangan disebabkan oleh bakteri yang

menyebabkan obstruksi jalan napas, sepsis, dan kematian. Obstruksi jalan napas yang jelas di laringotrakea sangat berbeda dengan penyakit paru obstruktif menahun. Obstruksi laringotrakea ditandai dengan meningkatkan usaha ventilasi untuk mempertahankan batas normal ventilasi alveolus sampai terjadi kelelahan. Hal ini terjadi pada obstruksi akut atau kronis. Pada pasien yang lelah, kematian terjadi dalam beberapa menit atau jam setelah usaha ventilasi maksimal tidak dapat

mempertahankan ventilasi alveolus yang normal. Jadi obstruksi saluran napas bagian atas harus dipikirkan, jika pemakaian bronkodilator tidak dapat mengatasi obstruksi jalan napas.(3) Trakeitis paling sering terjadi pada anak usia 3 tahun, tetapi dapat terjadi pula pada anak berusia 8 tahun. Timbulnya penyakit yang tak diketahui secara pasti. Tidak ada perbedaan jenis kelamin yang jelas pada insidens atau keparahannya. Klasifikasi lesi obstruktif laring dan trakea (1) A. Perkembangan 1. Anomali vaskuler kompresi arkus aorta atau cabang-cabangnya hemangioma subglotis angioma trakea

2. Malformasi Kongenital B. Infeksi 1. Bayi dan anak croup epiglottis trakeobronkitis oedem laring spasme laring difteri stenosis glottis dan subglotis selaput hipoplasia kista dan tumor

2. Dewasa laringitis akut epiglotitis tuberculosis jamur mediastinitis

C. Trauma striktur pasca intubasi polip fraktur laring pemisahan laringotrakea trauma tumpul dari luar benda asing

D. Paralisis pita suara bilateral neurogenik 1. Pasca bedah pascabedah tiroid dan paratiroid pascabedah ekstensif fosa S.S.P. bedah ekstensif mediastinum

2. Pasca trauma intubasi lama subluksasi aritenoid

3. Pasca inflamasi difteri tuberkulosis

4. Idiopatik (tersering) E. Neoplasma 1. Jinak 2. Ganas karsinoma sel skuamosa laring dan trakea (tersering) adenokarsinoma karsinoma mukoepidermoid limfoma sarkoma-leiomiosarkoma, kondroma karsinoma tiroid invasiv metastasis karsinoma papilomatosis skuamosa fibroma polip inflamasi

10

F. Mekanik obesitas sindrom Pickwickian sindrom apnea saat tidur makrognatia

1. Kompresi eksterna lesi leher-goiter, limfoma lesi mediastinum-goiter substernal timoma penyakit limfoproliferatif metastasis karsinoma tuberkulosis

2. Obstruksi sekret sekresi laring dan trakea trakeitis sika bronkiolitis bronkitis bronkiektasis sindrom silia tak bergerak (sindrom Kartagener)

G. Etiologi tidak diketahui trakeopati osteoplastik polikondritis berulang amiloid trakeomalasi laringomalasi

11

II.

ETIOLOGI
Trakeitis bakteri, suatu infeksi akut saluran pernapasan atas, tidak

melibatkan epiglotis, tetapi seperti epiglotitis dan croup, trakeitis bakteri mampu menyebabakan obstruksi jalan napas yang mengancam jiwa. S. aureus adalah patogen yang paling lazim diisolasi. Virus parainfluenza tipe 1, Moraxell catarrhalis, dan H. influenzae telah terlibat dalam infeksi ini. Kebanyakan penderita berumur kurang dari 3 tahun, walaupun anak yang lebih tua kadang-kadang telah terkena. Tidak ada perbedaan jenis kelamin yang jelas pada insidens atau keparahannya. Trakeitis bakteri biasanya pasca infeksi virus pernapasan yang jelas (terutama laringotrakeitis). Trakeitis mungkin merupakan komplikasi bakteri penyakit virus, bukannya penyakit bakteri primer. Wujud yang mengancam jiwa ini mungkin setidak-tidaknya, selazim epiglotitis.

III.

MANIFESTASI KLINIK
Khasnya pada anak timbul batuk keras dan kasar, tampak sebagai bagian

dari laringotrakeobronkitis. Demam tinggi dan

toksisitas dengan kegawatan

pernapasan dapat terjadi segera atau sesudah beberapa hari dari perbaikan yang tampak(3). Pengobatan yang biasa digunakan untuk croup (misalnya, kabut, cairan intravena, epinefrin rasemik aerosolisasi) tidak efektif. Pada trakeitis dapat juga terjadi odinofagi. Intubasi atau trakeostomi biasanya diperlukan. Patologi utama yang tampak adalah pembengkakan mukosa pada setinggi kartilago krikoid, yang dikomplikasi oleh sekresi purulen, kental banyak sekali. Pengisapan sekresi ini, walaupun kadang-kadang memberikan pelegaan sementara, biasanya tidak cukup menghindarkan perlunya jalan napas buatan.

12

IV.

DIAGNOSIS
Diagnosis didasarkan pada bukti adanya penyakit saluran pernapasan atas

bakteri, yang meliputi leukositosis sedang dengan banyak bentuk batang, demam tinggi, dan sekresi jalan napas purulen dan tidak adanya tanda-tanda klasik epiglotitis.
(3)

V.

PENGOBATAN
Terapi antimikroba yang tepat, yang biasanya meliputi agen antistafilokokus,

harus diberikan pada setiap penderita dengan croup yang perjalanannya memberi kesan trakeitis bakteri sekunder. Bila didiagnosis trakeitis bakteri dengan laringoskopi langsung atau sangat dicurigai atas dasar klinis, jalan napas buatan biasanya terindikasi. Penambahan oksigen mungkin diperlukan. Pada trakeitis dapat juga dilakukan bronkoskopi, lavage, dan intubasi. Pada bronkoskopi memungkinkan dokter memeriksa bagian dalam trakea, percabangannya yang dinamakan carina, dan bronkus principalis.(6)

VI.

KOMPLIKASI
Roentgenogram dada sering menunjukkan bercak infiltrate dan dapat

menampakkan kepadatan lokal. Penyempitan subglotis dan kolom udara trakea yang terobek-robek kasar seringkali dapat diperlihatkan secara rontgenografi. Jika manajemen saluran udara tidak optimal, dapat terjadi henti kardiorespirasi. Sindrom syok toksik telah dihubungkan dengan trakeitis.(3)

13

VII.

PROGNOSIS
Prognosis untuk kebanyakan penderita sangat baik. Kebanyakan penderita

menjadi afebris dalam 2-3 hari pemberian antimikroba yang tepat, tetapi rawat-inap yang lama di rumah sakit mungkin diperlukan. Dengan berkurangnya edema mukosa dan sekresi purulen, ekstubasi dapat diselesaikan dengan aman, dan penderita dapat diamati secara cermat sementara terapi antibiotik dan oksigen diteruskan. Rata-rata lama rawat-inap12 hari pada satu seri.(3)

14

BAB IV KESIMPULAN

Trakea adalah tabung yang dapat bergerak dengan panjang kurang lebih 5 inci (13cm) dan berdiameter 1 inci (2,5cm). Trakea mempunyai dinding fibroelastis yang tertanam di dalam balok-balok kartilago hialin yang berbentuk huruf U yang mempertahankan lumen trakea tetap terbuka. Salah satu gangguan yang dapat terjadi pada trakea adalah trakeitis. Penyebab trakeitis antara lain Staphylococcus, Streptococcus, dan

Streptococcus pneumoniae, ditandai dengan demam tinggi, stridor, dan gejala obstruksi jalan napas bagian atas. Diagnosis didasarkan pada bukti adanya penyakit saluran pernapasan atas bakteri, yang meliputi leukositosis sedang dengan banyak bentuk batang, demem tinggi, dan sekresi jalan napas purulen dan tidak adanya tanda-tanda klasik epiglotitis. Pengobatan meliputi agen antistafilokokus, ,bronkoskopi, lavage, dan intubasi. Penyempitan subglotis dan kolom udara trakea yang terobek-robek kasar seringkali dapat diperlihatkan secara rontgenografi. Jika manajemen saluran udara tidak optimal, dapat terjadi henti kardiorespirasi. Trakeitis dapat menyebabkan sindrom syok toksik. Prognosis untuk kebanyakan penderita sangat baik. Kebanyakan penderita menjadi afebris dalam 2-3 hari setelah pemberian antimikroba yang tepat.

15