Anda di halaman 1dari 48

ARSITEKTUR RENAISSANCE

Dimulai dari Itali sejak awal abad XV, berarti Kelahiran kembali ada yang mengartikan Pencerahan

Ciri-ciri Umum:
y Pola tata ruang ( di luar benteng) (extra-muros >< intra muros) y Bentuk dan pandangan dari luar cenderung mendatar, dengan

garis-garis horisontal dari dekorasi, bertolak belakang dengn Gotik y Bangunan B melebar, l b d datar, t d dan ti tipis i (l (lebar b b banding di panjang j berbedanya besar) y Garis Garis-garis garis lantai di bawah dan di atas diekspos menjadi garis horisontal, terkesan yang satu menumpuk di atas lainnya. y Bangunan-bangunan g g umum p penting g (istana, g gereja, balaikota dll) diletakkan dalam ujung sumbu jalan atau taman luas terbuka

y Masa Renaissance sering disebut juga masa pencerahan,

karena menghidupkan kembali budaya-budaya klasik, hal ini disebabkan banyaknya pengaruh filsuf-filsuf dari Yunani dan Romawi Selain itu ilmu pengetahuan Romawi. pengetahuan, ketatanegaraan ketatanegaraan, kesenian, dan keagamaan berkembang dengan baik. Di masa ini arsitekturnya ikut berusaha menghidupkan kembali kebudayaan klasik jaman Yunani dan Romawi dengan jalur garap dan jalur pikir yang tersendiri, tidak menggunakan jalur garap dan pikir Yunani Yunani-Romawi Romawi

Chateau de Chambord
Domenico da Cortona, 1519 -1547

Chateau. de Chambord adalah y yang gp paling g menarik dari p puri Loire dalam rencana dan struktur. Model kayu asli oleh Italia Domenico da Cortona, tapi jauh berubah dalam pelaksanaan. Leonardo da Vinci, yang y g merancang g istana untuk Fran ois di Romorantin, , mungkin g telah terlibat. Pada abad pertengahan tampak dalam rencana, dengan bentuk kotak menjulang 'menara' dengan bentuk empat persegi panjang p j g menjulang, j g, Chambord memiliki kekuatan Renaissance. Empat ruang berkubah persegi panjang di setiap lantai membentuk bentuk-lintas, bertemu di tengah dengan double helix spektakulerterbuka dengan g tangga, gg , di mana orang g dapat p naik dan turun secara bersamaan tanpa pertemuan. Ini dan anak tangga yang dimahkotai dengan lentera.

Palazzo Strozzi
B Benedetto d tt da d Maiano, M i Italy It l , 1489 - 1539

y desain Strozzi's berpuncak pada Florentine palazzo 'pola,'

yang menguntungkan t k bentuk b t k datar d t tiga ti ti tingkat k t setiap ti cerita it ditandai oleh stringcourse penuh-lebar menonjol (pita horisontal)-diatapi cornice outsize . y Bertempat di desa Batu dengan bentuk fasad hampir seperti teater, dengan lengkungan setengah lingkaran mahkota semua bukaan besar. besar Perhatikan bahwa voussoirs radating (batu berbentuk baji) dari peningkatan lengkungan panjang sebagai mereka naik ke batu kunci itu. dua-melengkung jendela terbagi dengan berbagai panel hias adalah tipikal dari lantai atas, sedangkan jendela persegi ditandai lebih rendah. Sebuah pintu masuk utama angkuh mengarah ke halaman utama

Pazzi Chapel
Filippo Brunelleschi, Italy , 1429 - 1461
y Terletak di sisi selatan gereja Fransiskan besar, Pazzi Chapel dimulai

setelah 1442 meskipun perjanjian dengan Brunelleschi mungkin telah dibuat lebih dari satu dekade sebelumnya. Kapel Pazzi dirancang dengan kubah hemispherical dua belas-berusuk pada pendentives atas persegi diperluas menjadi sebuah persegi panjang dengan penambahan telukb k b h barel berkubah b l pada d dua d sisinya. ii Sesuai S i dengan d f fungsinya i sebagai b i rumah, h bangku rendah berjalan sepanjang dinding ruangan; sebaliknya pintu masuk altar sebuah kapel kecil, persegi dan kubah, terbuka dari dinding timur Serupa dengan sakristi Lama timur. Lama, namun lebih rumit pola dan lebih dekoratif yang berlaku, adalah lengkungan yang jelas dan artikulasi pilaster tembok semen pucat, dengan lingkaran berbingkai mengapung dalam ruang g dibiarkan bebas dalam sistem geometris. g y Struktur, brilian diwakili titik tinggi dengan gaya Renaissance awal. Cerebral, rasional, dan damai, itu adalah bertentangan dengan dinamika arsitektur Gothic

San Lorenzo, Florence


Filippo Brunellechi, Italy, 1421 - 1440
y Brunelleschi B ll hi merancang V Vecchia hi S Sacrestia ti ('Old sakristi' k i ti' untuk t k membedakannya b dk

dari yang 'baru' dibangun pada abad keenam belas di gereja yang sama oleh Michelangelo) sebagai kubus diatasi oleh kubah hemispherical pada pendentives, perangkat ia diadaptasi dari praktek Bizantium menjembatani sudut persegi untuk t k menyediakan di k dasar d lingkaran li k untuk t k kubah. k b h (Th (The ruang kubah k b h besar b arsitektur Renaissance dapat melacak asal mereka untuk konsep Brunelleschi's) dikelilingi oleh jendela pada dasarnya., Kubah itu dipartisi oleh iga ke dua belas web, masing-masing dengan garis dasar segmentally melengkung. Sebuah kubus yang lebih l bih kecil, k il juga j kubah, k b h membentuk b t kk kapel l mezbah. b h Di Dimensi id dari ik kuadrat d t sakristi menjadi modul untuk skema proporsional ruangan itu menghubungkan rencana untuk elevasi, dan salah satu kontribusi Brunelleschi yang paling berpengaruh pada evolusi gaya Renaisans arsitektur adalah ekspresi dari skema yang oleh l h pola l geometris t i yang dib dibentuk t k oleh l hb batu t abu-abu b b gelap, l dik dikenal l sebagai b i Serena Pietra, terhadap cahaya plesteran dinding

Tempietto of San Pietro


Donato Bramante, Italy 1502
y The Th Tempietto T i di bi biara San S Pietro Pi di Montorio M i dibangun dib oleh l h

Bramanate setelah 1502, pada komisi dari raja Spanyol, Ferdinand dari Aragon g dan Isabella dari Kastilia. Penekanan di sini adalah pada keselarasan proporsi, kesederhanaan volume (silinder, belahan) dan ketenangan Orde Doric. Rencana melingkar li k melambangkan l b k k kesempurnaan il ilahi. hi T Terinspirasi i i i oleh kuil-kuil kuno, Tempietto merupakan sebuah penghormatan p g kepada p kuno dan p peringatan g Kristen. .

Villa Farnese
Giacomo Vignola, Italy ,1560
y Villa Farnese, Caprarola, (adalah) didasarkan pada poligon

beraturan. Keras pada tingkat 'podium' yang terletak bangunan, bagian muka menjadi lebih ringan di lantai atas, terutama di halaman melingkar dengan irama alternatif yang pasang kolom terlibat dan semi-lingkaran bay

Florence Cathedral
Arnolfo di Cambio, Italy 1296 - 1462
y Pembangunan kubah Katedral Florence (adalah) salah satu

peristiwa germinal arsitektur Renaissance ... Masalahnya telah berpose di pertengahan abad keempat belas ketika rencana definitif untuk persimpangan segi delapan telah ditetapkan. Diameter kubah pada 39,5 meter (130 kaki) menghalangi penggunaan struktur kayu tradisional untuk mendukung pembangunan kubah, sedangkan penggunaan dinding penopang seperti di katedral Gothic utara diperintah oleh desain bangunan

S. Andrea
Leon Battista Alberti, 1470 to 1476
y Pada fasad, ,[ [Ablerti] ] menggabungkan gg g kedua favorit kuno nyay

gambar yang pedimented depan candi (pilaster, entablature, trabeation, dan pedimen segitiga) dan gapura triadic (bagian tengah g melengkung g g dan p portal y yang g lebih rendah di kedua sisinya). y) Tinggi fasad sama dengan lebarnya, tetapi kubah nave mencapai jauh di atas puncak pedimen, yang juga diatasi dengan kanopi besar atas j jendela nave. Oleh karena itu Alberti fasad memisahkan diri dari tubuh gereja dengan mengubahnya menjadi sebuah narthex independen satu teluk dalam (yang Michelangelo akan dilakukan pada tahun 1516 dalam model-nya p y untuk fasad S. Lorenzo) ) dengan g sistem sendiri dari kubah barel coffered dan desain menggabungkan gambar dari gapura dengan sebuah depan candi Klasik as

bangunan gaya renaissance yang memperlihatkan lih tk ti tiang-tiang ti gaya kl klasik ik

Arsitektur Renaisans (yang berjaya dalam abad 1517 M) memperlihatkan sejumlah ciri khas arsitektur. Munculnya kembali langgam-langgam Yunani dan Romawi seperti bentuk tiang langgam Dorik, Ionik, Korintia dan sebagai-nya; (meskipun pada perkembangan selanjutnya peng-gunaan langgam tersebut mulai berkurang) dapat disam-paikan sebagai ciri yang pertama. Bentuk-bentuk denahnya sangat terikat oleh dalil-dalil yang sistematik, yaitu bentuk simetris, jelas dan teratur dengan teknik konstruksi yang bersahaja (kalau dibandingkan dengan masa sekarang sekarang, masa abad 20 khususnya) khususnya).

Dimana tiang-tiang beserta balok murni masuk ke dalam arsitektur Yunani. Gaya y ini disebut Gaya Dorik dan lebih murni dibandingkan gaya ionik

Tiang gaya ionik dari Bait Olympicon g dan terkesan lebih muda. Lebih elegan lebih langsing.

Banqueting House
Architect LocationWhitehall Date Building Type Construction System Climate Contex Co te : : : : : : : Inigo Jones London,England 1619 to 1622 timeline large house cut stone masonry temperate turbanStylePalladian, tu ba Sty e a a a , Late ate English g s Renaissance e a ssa ce

Jones membangun Banqueting House (Rumah Perjamuan) pada Istana Whitehall Istana untuk Yakobus I, untuk menggantikan bangunan sebelumnya yang dibinasakan oleh api. Ketika Banqueting q g House di London selesai, bangunan g tersebut tidak mirip p dengan g bangunan sebelumnya di Inggris yang terdiri dari satu ruang agung berbentuk kubus sebagai ruang untuk melayani tamu raja, upacara, dan melihat penampilan drama. Bagian luar mempunyai tiga tingkatan: bagian dasar rusticated; tingkatan pertama dihiasi dengan rangkaian jendela dan pediment segitiga yng ditopang oleh kolom ion, dan dua pilar persegi empat p pada p bagian g akhir bangunan; g dan tingkatan g kedua dengan g pilar p persegi p g empat p dan kolom Corinthian pada bagian bawah, seperti halnya jendela (tetapi dengan hiasan lurus pada tembok bangunan), dan rangkaian bunga ditempat bersama-sama di bawah atap"

Banqueting House