Anda di halaman 1dari 18

Amier.sf.

/mesothelioma

Sept.2013

Mesothelioma
1. Definition Mesothelioma (diucapkan Mez-o-theel-e-oh-ma) adalah kanker mesothelium, lapisan membran pelindung organ-organ vital, termasuk paru-paru, jantung dan perut. Membran ini menghasilkan cairan pelumas yang memungkinkan organ untuk lancar meluncur di atas satu sama lain karena mereka menjalankan fungsi mereka (misalnya pernapasan, detak jantung, dll). Mesothelioma adalah sejenis kanker (jinak) yang menyerang saluran paru-paru. Mesothelioma termasuk dalam penyakit langka yang jarang sekali diderita oleh sembarang orang kecuali para kuli bangunan.

Dokter membagi mesothelioma kedalam beberapa jenis berdasarkan bagian dimana kanker ini terjadi.Antara lain: 1. Pleural malignant mesothelioma, Terjadi pada jaringan yang melapisi sekitar paruparu dan merupakan jenis yang paling umum. 2. Peritoneal mesothelioma, terjadi pada jaringan yang melapisi bagian perut. 3. Pericardial mesothelioma, terjadi pada jaringan yang melapisi disekitar jantung. 4. Mesothelioma of the tunica vaginalis, terjadi pada lapisan di sekitar testikel. Dalam paru-paru kita terdapat Mesothelium yang terdiri dari dua lapisan sel-sel khusus yang dikenal dengan nama sel mesothelial. Satu lapisan langsung mengelilingi sebuah organ, lainnya menjadi kantung pelindung di sekitar organ. dua jenis sel utama mesothelioma, epitel dan sarcomatoid. Kadang-kadang kedua tipe sel dapat hadir. Jenis sarcomatoid adalah jarang dan terjadi hanya sekitar 15% kasus, itu menandakan prognosis yang lebih buruk. Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, mesothelioma dapat berasal dari jinak, non-ganas sel. Ini mesothelioma disebut jinak bisa disembuhkan melalui pembedahan. Bentuk mesothelioma yang paling umum akan mempengaruhi selaput atau kantong di saluran paru-paru (selaput paru-paru). Bentuk mesothelioma jauh kurang umum lainnya termasuk selaput yang membatasi perutnya (peritoneal), Hal ini dapat mempengaruhi

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

organ-organ di perut, dan gejala yang berhubungan dengan area tubuh, yaitu, pembengkakan perut, mual, muntah, dan obstruksi usus. Bentuk paling langka mesothelioma perikardial mesothelioma, yang melibatkan kantung yang mengelilingi jantung. 2. Signs and symptoms Gejala mesothelioma tidak muncul sampai hingga 50 tahun setelah awal kemasukan / menghirup asbes. Namun, setelah gejala mulai tampak, mesothelioma bisa dengan cepat menyebabkan komplikasi ancaman hidup. Gejala mesothelioma termasuk nyeri pleuritik, demam, penurunan berat badan dan mual.Selama konsultasi, pasien harus mendiskusikan riwayat medis mereka dan pribadi / pekerjaan dengan dokter mereka untuk diagnosis yang lebih akurat dari penyakit mereka. Mesothelioma memiliki periode laten yang panjang Dari paparan serat asbes, kanker membutuhkan waktu 15 sampai 50 tahun untuk berkembang. Ini berarti bahwa seseorang yang terkena serat asbes selama 50 tahun yang lalu mungkin mengembangkan mesothelioma hari ini. Sangat jarang kasus Mesothelioma adalah mesothelioma jinak mematikan Gejala penyakit ini tidak muncul sampai mencapai tahap maju yang mematikan. Pada saat itu, penyakit ini melampaui penyembuhan. Tingkat kelangsungan hidup rata-rata dari korban mesothelioma didiagnosis kurang dari setahun.Terapi pilihan untuk mesothelioma termasuk operasi, kemoterapi dan radioterapi. Gejala-gejala mesothelioma termasuk sesak napas karena efusi pleura (cairan antara paru dan dinding dada) atau nyeri dinding dada, dan gejala umum seperti penurunan berat badan. Sebagai penyakit berlangsung, sesak napas meningkat, dan penurunan berat badan, nafsu makan menurun, dan berkeringat di malam hari dapat berkembang. Invasi lokal oleh tumor dapat mengakibatkan perubahan suara, hilangnya fungsi dari diafragma, dan gejala khusus ke daerah dan keterlibatan struktur yang berdekatan. Tanda dan gejala Mesothelioma peritoneal adalah penurunan berat badan dan cachexia, pembengkakan dan nyeri perut akibat ascites (penumpukan cairan dalam rongga perut). Gejala lain dari Peritoneal Mesothelioma dapat mencakup obstruksi usus, kelainan pembekuan darah, anemia, dan demam. Jika kanker telah menyebar melampaui mesothelium

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Mesothelioma yang mempengaruhi pleura dapat menyebabkan tanda-tanda dan gejala sebagai berikut: Dada nyeri dinding Pleura efusi, atau cairan di sekitar paru-paru Sesak napas Kelelahan atau anemia Desah, suara serak, atau batuk Darah dalam dahak (cairan) batuk (hemoptysis) Pada kasus yang parah, orang tersebut mungkin memiliki banyak massa tumor. Individu dapat mengembangkan pneumotoraks, atau runtuhnya paru-paru. Penyakit ini bisa menyebar ke bagian lain dari tubuh Tumor yang mempengaruhi rongga perut sering tidak menyebabkan gejala sampai mereka berada pada tahap akhir. Gejala-gejalanya termasuk: Nyeri abdomen Ascites, atau penumpukan abnormal cairan dalam perut Massa di perut Masalah dengan fungsi usus Berat badan Dalam kasus penyakit yang parah, Tanda dan gejala Mesothelioma berikut dapat hadir : Gumpalan darah di pembuluh darah, yang dapat menyebabkan tromboflebitis Koagulasi intravascular yang menyebar, gangguan yang menyebabkan pendarahan parah di banyak organ tubuh Jaundice, atau menguningnya mata dan kulit Rendah kadar gula darah Pleura efusi Paru emboli, atau bekuan darah di arteri paru-paru Asites

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

3. Cause Penyebab dari kanker Mesothelioma sendiri tidak diketahui namun para peneliti berpendapat bahwa kanker ini mungkin saja terjadi akibat kombinasi beberapa faktor, seperti keturunan, lingkungan, kondisi kesehatan dan gaya hidup. Sekitar 70-80 persen dari kasus-kasus mesothelioma akibat terkena asbes, bahkan bisa dibilang penyakit Mesothelioma adalah penyakit yang disebabkan karena terpapar pada asbes seperti terhirup debu-debu asbestos. Banyak orang yang mengalami mesothelioma karena terkena serat asbes saat bekerja pada tempat-tempat antara lain: 1. Tambang 2. Pekerja pabrik 3. Pabrik komponen elektronik 4. Pembuatan rel 5. Pembuatan kapal 6. Pekerja konstruksi 7. Mekanik Pada penyakit Mesothelioma ini, sel-sel ganas berkembang dalam mesothelium, yaitu sebuah lapisan pelindung yang menutupi sebagian besar organ internal tubuh. Situs yang paling umum terjadi pada Pleura (lapisan luar paru-paru dan dinding dada internal), tetapi mungkin juga terjadi di peritoneum (selaput rongga perut), jantung, perikardium (kantung yang mengelilingi jantung) atau tunika vaginalis. Sebagian besar orang yang mengembangkan mesothelioma, biasanya telah bekerja pada pekerjaan dimana mereka banyak menghirup partikel asbes, atau mereka telah terkena debu asbes dan serat dengan cara lain. Ini juga telah menyiratkan bahwa mencuci pakaian anggota keluarga yang bekerja dengan asbes, juga dapat menempatkan seseorang pada risiko untuk mengembangkan mesothelioma.

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Faktor risiko - Terkena polutan asbestos (faktor risiko primer) Asbes adalah mineral yang banyak ditemukan di lingkungan sekitar. Serat asbes kuat dan tahan terhadap panas membuatnya sangat berguna untuk diaplikasikan ke berbagai kebutuhan. Orang yang bekerja di lingkungan yang banyak tercemar serat asbes memiliki risiko yang lebih besar terkena mesothelioma. Ketika asbes terpecah seperti ketika proses pembuatan debu asbes terbentuk. Jika debu ini terhirup atau tertelan maka serat asbes akan mengendap di paru-paru atau di dalam perut dan dapat menyebabkan iritasi yang menyebabkan mesothelioma. Beberapa orang yang selama bertahun-tahun terkena polusi asbes dapat tidak mengalami mesothelioma, sementara yang lain sebaliknya. Hal ini mengindikasikan faktor lain yang mungkin terkait, yaitu faktor keturunan apakah anda memiliki sejarah keluarga dengan kanker yang pada sebagian orang merupakan kondisi yang meningkatkan risiko.

Faktor risiko yang mungkin Faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko mesothelioma antara lain: Sejarah keluarga dengan mesothelioma Radiasi sinar X Terkena polusi debu serat asbes Merokok Tinggal dengan seseorang yang bekerja di lingkungan dengan asbes (serat asbes menempel pada pakaian atau kulit mereka) Virus SV40 yang banyak ditemukan pada hewan primata

4. Diagnosis Mendiagnosis mesothelioma Mesothelioma adalah gejala sulit adalah non-spesifik, yang berarti karakteristik gejala yang mirip dengan beberapa penyakit lain.Dengan demikian, mereka sering diabaikan.

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

CXR demonstrating a mesothelioma

CT scan pasien dengan mesothelioma, bagian koronal (the section follows the plane that divides the body in a front and a back half Mesothelioma ini ditunjukkan oleh panah kuning, efusi pleura pusat (pengumpulan cairan) ditandai dengan bintang kuning.Red numbers: (1) paru-paru kanan, (2) tulang belakang, (3) paru kiri, (4) tulang rusuk, (5) turun bagian dari aorta, (6) limpa, (7) ginjal kiri, (8) ginjal kanan , (9) hati.

Mikrograf

dari

cairan

pleura

Sitopatologi

spesimen menunjukkan mesothelioma.

Mikrograf biopsi inti.

menunjukkan

mesothelioma

pada

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Diagnosis dapat diduga dengan sinar-X dada dan CT scan, dan dikonfirmasi dengan pemeriksaan biopsi (sampel jaringan) dan mikroskopis. Sebuah thoracoscopy

(memasukkan tabung dengan kamera ke dada) dapat digunakan untuk mengambil biopsi. Jika sejumlah besar cairan hadir, sel-sel abnormal dapat dideteksi oleh Sitopatologi jika cairan ini disedot dengan jarum suntik. Untuk cairan pleura, hal ini dilakukan dengan thoracentesis atau tabung thoracostomy (chest tube), karena asites, dengan paracentesis atau selokan asites, dan untuk efusi perikardium dengan pericardiocentesis.

Mesothelioma didiagnosis dengan pemeriksaan patologis dari biopsi. Jaringan akan dihapus, ditempatkan di bawah mikroskop, dan ahli patologi membuat diagnosis definitif dan masalah laporan patologi. Ini adalah akhir dari sebuah proses yang biasanya dimulai dengan gejala yang mengirim kebanyakan orang untuk dokter: penumpukan cairan di sekitar paru-paru (efusi pleura), sesak napas, nyeri di dada, atau sakit atau bengkak di perut. Dokter mungkin memesan sebuah X-ray atau CT scan dada atau perut. Jika pemeriksaan lebih lanjut diperlukan, tes berikut dapat dilakukan: Thoracoscopy Thoracoscopy Untuk mesothelioma rongga dada, dokter dapat melihat ke dalam rongga dada dengan alat khusus yang disebut thoracoscope . Cut akan dilakukan melalui dinding dada dan thoracoscope akan dimasukkan ke dalam dada di antara dua tulang rusuk. Tes ini biasanya dilakukan di sebuah rumah sakit dengan menggunakan anestesi lokal atau penghilang rasa sakit. Jika cairan telah terkumpul di dada, dokter mungkin mengalirkan cairan keluar dari tubuh Anda dengan menempatkan jarum ke dada dan menggunakan hisap lembut untuk mengeluarkan cairan tersebut. Ini disebut thoracentesis. Peritoneoscopy Peritoneoscopy Untuk mesothelioma peritoneal, dokter juga dapat melihat ke dalam perut dengan alat khusus yang disebut peritoneoscope . Peritoneoscope ini dimasukkan ke dalam sebuah lubang yang dibuat di perut. Tes ini biasanya dilakukan di rumah sakit di bawah bius lokal. Jika cairan telah dikumpulkan dalam perut Anda, dokter mungkin mengalirkan cairan keluar dari tubuh Anda dengan menempatkan jarum ke perut Anda dan menggunakan hisap lembut untuk mengeluarkan cairan tersebut. Proses ini disebut paracentesis.

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Biopsi Biopsi Jika jaringan abnormal ditemukan, dokter akan harus memotong sepotong kecil dan memilikinya dilihat di bawah mikroskop. Hal ini biasanya dilakukan selama thoracoscopy atau peritoneoscopy, tetapi dapat dilakukan selama operasi. Sayangnya, dalam beberapa kasus, sel tumor dapat tumbuh di sepanjang saluran di mana biopsi diambil. Hal ini dapat diminimalkan dengan penggunaan radiasi untuk daerah tersebut. Derajat Mesothelioma Ada tiga sistem pementasan yang sedang digunakan, dan masing-masing mengukur variabel yang agak berbeda. Sistem pementasan tertua dan yang paling sering digunakan adalah sistem Butchart, yang didasarkan terutama pada besarnya massa tumor primer dan membagi mesotelioma menjadi empat tahap. Butchart sistem tingkat massa tumor primer 1. Stadium I: Mesothelioma hadir pada pleura kanan atau kiri dan mungkin juga melibatkan diafragma pada sisi yang sama. 2. Stadium II: Mesothelioma menyerang dinding dada atau melibatkan

kerongkongan, jantung, atau pleura di kedua sisi. Kelenjar getah bening di dada juga mungkin terlibat. 3. Tahap III: Mesothelioma telah merambah melalui diafragma ke dalam lapisan rongga perut atau peritoneum. Kelenjar getah bening di luar yang di dada juga mungkin terlibat. 4. Stadium IV: Ada bukti dari metastasis atau menyebar melalui aliran darah ke organ lain.

Sistem TNM lebih baru menganggap variabel tumor massa dan menyebar, keterlibatan kelenjar getah bening, dan metastasis. TNM sistem: variabel T (tumor), N (getah bening), dan M (metastasis)

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

1. Stadium I: Mesothelioma melibatkan pleura kanan atau kiri dan juga mungkin telah menyebar ke, perikardium diafragma paru-paru, atau di sisi yang sama. Kelenjar getah bening tidak terlibat. 2. Stadium II: Mesothelioma telah menyebar dari pleura pada satu sisi ke kelenjar getah bening di dekatnya di sebelah paru-paru pada sisi yang sama. Hal ini juga mungkin telah menyebar ke dalam, perikardium diafragma paru-paru, atau di sisi yang sama. 3. Tahap III: Mesothelioma adalah sekarang dalam dinding dada, otot, tulang rusuk, jantung, kerongkongan, atau organ lain di dada pada sisi yang sama dengan atau tanpa penyebaran ke kelenjar getah bening pada sisi yang sama dengan tumor primer. 4. Stadium IV: Mesothelioma telah menyebar ke kelenjar getah bening di dada pada sisi yang berlawanan tumor primer, diperluas ke pleura atau paru-paru pada sisi yang berlawanan, atau langsung diperpanjang ke organ-organ dalam rongga perut atau leher. Setiap metastasis jauh termasuk dalam tahap ini. Sistem Brigham adalah sistem terbaru dan mesothelioma bertahap sesuai resectability (kemampuan untuk pembedahan mengangkat tumor) dan keterlibatan kelenjar getah bening. Brigham sistem: variabel resectability tumor dan status nodal 1. Stadium I: mesothelioma dioperasi dan tidak ada keterlibatan kelenjar getah bening 2. Stadium II: mesothelioma dioperasi tetapi dengan keterlibatan kelenjar getah bening 3. Tahap III: mesothelioma dioperasi memperluas ke dinding dada, jantung, atau melalui diafragma, peritoneum, dengan atau tanpa extrathoracic getah bening-node keterlibatan 4. Stadium IV: penyakit metastasis jauh

5. Screning
Tidak ada protokol yang disepakati secara universal untuk skrining orang yang telah terpapar asbes. Tes skrining dapat mendiagnosis mesothelioma awal daripada metode konvensional sehingga meningkatkan prospek kelangsungan hidup bagi pasien. Tingkat serum osteopontin mungkin berguna dalam skrining orang terpajan asbes untuk mesothelioma. Tingkat larut protein

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

mesothelin terkait meningkat pada serum sekitar 75% pasien di diagnosis dan telah menyarankan bahwa mungkin berguna untuk skrining. Dokter telah mulai menguji uji Mesomark yang mengukur kadar protein larut mesothelin terkait (SMRPs) dilepaskan oleh sel mesothelioma sakit.

6. Pathophysiology

Mesothelioma rongga dada Berdifusi dengan keterlibatan yang luas dari perikardium. Mesothelium terdiri dari satu lapisan sel kuboid diratakan untuk membentuk lapisan epitel rongga serosa tubuh termasuk peritoneal, perikardial rongga pleura dan. Deposisi serat asbes di parenkim paru-paru dapat menyebabkan penetrasi pleura visceral dari mana serat kemudian dapat dibawa ke permukaan pleura, sehingga mengarah ke pengembangan plak mesothelial ganas. Proses yang mengarah ke pengembangan mesothelioma peritoneal tetap tidak terselesaikan, meskipun telah diusulkan bahwa serat asbes dari paru-paru diangkut ke perut dan organ terkait melalui sistem limfatik. Selain itu, serat asbes dapat disimpan dalam usus setelah menelan dahak terkontaminasi dengan serat asbes. Kontaminasi pleura dengan asbes atau serat mineral lainnya telah terbukti menyebabkan kanker. Serat asbes tipis panjang (asbes, serat amphibole biru) yang lebih kuat karsinogen dari "serat berbulu" (serat asbes chrysotile atau putih) Namun, sekarang ada bukti bahwa partikel yang lebih kecil mungkin lebih berbahaya daripada serat yang lebih besar.. Mereka tetap tersuspensi di udara di mana mereka dapat dihirup, dan dapat menembus lebih mudah dan lebih dalam paru-paru. "Kita mungkin akan mencari tahu lebih banyak tentang aspek kesehatan asbes dari [Trade serangan Pusat Dunia], sayangnya," kata Dr Alan Fein, kepala pengobatan paru dan kritis perawatan di North Shore-Long Island Jewish Health System . Dr Fein telah merawat beberapa pasien untuk "World Trade Center sindrom" atau penyakit pernapasan dari eksposur singkat hanya satu atau dua hari di dekat reruntuhan bangunan.

10

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Pengembangan mesothelioma pada tikus telah dibuktikan setelah inokulasi intra-pleura serat chrysotile terfosforilasi. Ia telah mengemukakan bahwa pada manusia, transportasi serat ke pleura sangat penting untuk patogenesis mesothelioma. Hal ini didukung oleh perekrutan diamati sejumlah besar makrofag dan sel lain dari sistem kekebalan tubuh untuk lesi lokal akumulasi serat asbes dalam rongga pleura dan peritoneal dari tikus. Lesi ini terus menarik dan mengumpulkan makrofag sebagai penyakit yang berkembang, dan perubahan sel dalam lesi memuncak dalam tumor ganas morfologis. Bukti eksperimental menunjukkan asbes yang bertindak sebagai karsinogen lengkap dengan perkembangan mesothelioma terjadi di tahap berurutan inisiasi dan promosi. Mekanisme molekuler yang mendasari transformasi maligna sel-sel mesothelial normal dengan serat asbes tetap tidak jelas meskipun demonstrasi kemampuan onkogenik. Namun, lengkap dalam transformasi in vitro sel mesothelial manusia normal untuk fenotipe ganas berikut paparan serat asbes belum tercapai. Secara umum, serat asbes yang berpikir untuk bertindak melalui interaksi fisik langsung dengan sel-sel dari mesothelium dalam hubungannya dengan efek tidak langsung mengikuti interaksi dengan sel-sel inflamasi seperti makrofag. Analisis interaksi antara serat asbes dan DNA telah menunjukkan bahwa serat phagocytosed mampu membuat kontak dengan kromosom, sering mengikuti serat kromatin atau terjerat dalam kromosom. Ini kontak antara serat asbes dan kromosom atau protein struktural aparat spindle dapat menyebabkan kelainan yang kompleks. Abnormalitas yang paling umum adalah monosomi kromosom 22. Kelainan sering lainnya termasuk penataan struktural 1p, 3p, 9p dan lengan kromosom 6Q. Kelainan gen umum dalam baris sel mesothelioma termasuk penghapusan gen supresor tumor: Neurofibromatosis tipe 2 di 22q12 p16INK4a P14ARF

11

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Asbes juga telah ditunjukkan untuk memediasi masuknya DNA asing ke dalam sel target. Pendirian DNA asing ini dapat menyebabkan mutasi dan oncogenesis oleh beberapa mekanisme yang mungkin:

Inaktivasi gen supresor tumor Aktivasi onkogen Aktivasi proto-onkogen karena penggabungan DNA asing yang mengandung daerah promoter

Aktivasi enzim perbaikan DNA, yang mungkin rentan terhadap kesalahan Aktivasi telomerase Pencegahan apoptosis

Serat asbes telah ditunjukkan untuk mengubah fungsi dan sifat sekresi dari makrofag, akhirnya menciptakan kondisi yang mendukung perkembangan mesothelioma. Setelah fagositosis asbes, makrofag menghasilkan peningkatan jumlah radikal hidroksil, yang normal-produk dari metabolisme anaerobik seluler. Agen clastogenic dan membran-aktif Namun, radikal bebas juga dikenal pemikiran untuk mempromosikan carcinogenicity asbes. Ini oksidan dapat berpartisipasi dalam proses onkogenik dengan langsung dan tidak langsung berinteraksi dengan DNA, memodifikasi peristiwa selular membran-terkait, termasuk aktivasi onkogen dan gangguan pertahanan antioksidan seluler. Asbes juga dapat memiliki sifat imunosupresif. Misalnya, serat chrysotile telah ditunjukkan untuk menekan in vitro proliferasi phytohemagglutinin-dirangsang limfosit darah perifer, menekan lisis sel pembunuh alami dan secara signifikan mengurangi limfokin-diaktifkan pembunuh kelangsungan hidup sel dan pemulihan. Selanjutnya, perubahan genetik dalam makrofag asbes diaktifkan dapat menyebabkan pelepasan ampuh mitogen sel mesothelial seperti faktor pertumbuhan platelet-derived (PDGF) dan transforming growth factor- (TGF-) yang pada gilirannya, dapat menyebabkan stimulasi dan kronis proliferasi sel mesothelial setelah cedera oleh serat asbes. 7. Treatment Mesothelioma perawatan pilihan (pengobatan tradisional dan baru sedang dipelajari) Pilihan pengobatan ditentukan oleh tahap mesothelioma (sejauh mana tumor telah menyebar dalam tubuh).

12

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

a. Surgery Bedah, dengan sendirinya, telah terbukti mengecewakan. Dalam satu seri besar, kelangsungan hidup rata-rata dengan operasi (termasuk pneumonectomy extrapleural) hanya 11,7 bulan Namun, penelitian menunjukkan keberhasilan bervariasi bila digunakan dalam kombinasi dengan radiasi dan kemoterapi (Duke, 2008), atau dengan salah satu yang terakhir.. Sebuah pleurectomy / decortication adalah operasi yang paling umum, di mana lapisan dada akan dihapus. Kurang umum adalah pneumonectomy extrapleural (EPP), di mana paru-paru, lapisan bagian dalam dada, diafragma dan hemi-pericardium akan dihapus. b. Radiation Untuk pasien dengan penyakit lokal, dan yang dapat mentolerir operasi radikal, radiasi dapat diberikan pasca-bedah sebagai pengobatan konsolidatif. Seluruh hemi-thorax diperlakukan dengan terapi radiasi, sering diberikan bersamaan dengan kemoterapi. Menyampaikan radiasi dan kemoterapi setelah operasi radikal telah menyebabkan harapan hidup diperpanjang pada populasi pasien yang dipilih. Hal ini juga dapat menyebabkan efek samping yang berat, termasuk pneumonitis fatal. Sebagai bagian dari pendekatan kuratif untuk mesothelioma, radioterapi biasanya diterapkan pada situs dada menguras penyisipan, untuk mencegah pertumbuhan tumor sepanjang trek dalam dinding dada. Meskipun mesothelioma umumnya resisten terhadap pengobatan kuratif dengan radioterapi saja, rejimen pengobatan paliatif kadang-kadang digunakan untuk meredakan gejala yang timbul dari pertumbuhan tumor, seperti obstruksi dari pembuluh darah utama. Terapi radiasi ketika diberikan sendirian dengan maksud kuratif tidak pernah terbukti untuk meningkatkan kelangsungan hidup dari mesothelioma. Yang diperlukan dosis radiasi untuk mengobati mesothelioma yang belum pembedahan akan sangat beracun. c. Chemotherapy Kemoterapi adalah pengobatan hanya untuk mesothelioma yang telah terbukti untuk meningkatkan kelangsungan hidup dalam uji acak dan terkontrol. Penelitian tengara diterbitkan pada tahun 2003 oleh Vogelzang dan rekannya membandingkan kemoterapi cisplatin saja dengan kombinasi cisplatin dan pemetrexed (nama merek ALIMTA) kemoterapi pada pasien yang tidak menerima kemoterapi untuk mesothelioma rongga

13

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

dada ganas yang sebelumnya dan tidak kandidat untuk lebih agresif "kuratif" operasi . percobaan ini adalah yang pertama melaporkan manfaat kelangsungan hidup dari kemoterapi di mesothelioma rongga dada ganas, menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik pada kelangsungan hidup rata-rata dari 10 bulan pada pasien yang diobati dengan cisplatin saja untuk 13,3 bulan pada kelompok pasien yang diobati dengan cisplatin dalam kombinasi dengan pemetrexed dan yang juga menerima suplemen dengan folat dan vitamin B12. Suplemen vitamin diberikan kepada kebanyakan pasien dalam persidangan dan pemetrexed efek samping terkait secara signifikan lebih kecil pada pasien yang menerima pemetrexed ketika mereka juga menerima oral setiap hari folat 500mcg dan intramuskular vitamin B12 1000mcg setiap 9 minggu dibandingkan dengan pasien yang menerima pemetrexed tanpa suplementasi vitamin. Tingkat respons tujuan meningkat dari 20% pada kelompok cisplatin menjadi 46% pada kelompok kombinasi pemetrexed. Beberapa efek samping seperti mual dan muntah, stomatitis, dan diare lebih sering terjadi pada kombinasi pemetrexed kelompok tetapi hanya mempengaruhi sebagian kecil pasien dan keseluruhan kombinasi pemetrexed dan cisplatin dapat ditahan dengan baik ketika pasien menerima suplemen vitamin, baik kualitas hidup dan tes fungsi paruparu membaik pada kelompok pemetrexed kombinasi. Pada bulan Februari 2004, Administrasi Amerika Serikat Food and Drug disetujui pemetrexed untuk pengobatan mesothelioma rongga dada ganas. Namun, masih ada pertanyaan yang belum terjawab tentang penggunaan optimal kemoterapi, termasuk ketika memulai pengobatan, dan jumlah yang optimal siklus untuk memberi. Cisplatin dalam kombinasi dengan raltitrexed telah menunjukkan kemajuan dalam kelangsungan hidup sama dengan yang dilaporkan untuk pemetrexed dalam kombinasi dengan cisplatin, tetapi raltitrexed tidak lagi tersedia secara komersial untuk indikasi ini. Untuk pasien tidak dapat mentoleransi pemetrexed, cisplatin dalam kombinasi dengan gemcitabine atau vinorelbine adalah sebuah alternatif, atau vinorelbine sendiri, meskipun manfaat kelangsungan hidup belum terbukti untuk obat-obatan. Untuk pasien yang cisplatin tidak dapat digunakan, carboplatin dapat diganti namun data non-acak telah menunjukkan tingkat respon yang lebih rendah dan tingginya tingkat toksisitas hematologis untuk kombinasi berbasis carboplatin, meskipun dengan angka kelangsungan hidup yang mirip dengan pasien yang menerima cisplatin. d. Immunotherapy

14

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

Rejimen pengobatan yang melibatkan imunoterapi telah menghasilkan hasil yang bervariasi. Misalnya, inokulasi Bacillus Calmette intrapleural-Gurin (BCG) dalam upaya untuk meningkatkan respon kekebalan tubuh, ditemukan untuk menjadi tidak bermanfaat bagi pasien (sementara itu mungkin bermanfaat bagi pasien dengan kanker kandung kemih). Sel mesothelioma terbukti rentan terhadap in vitro lisis oleh sel LAK setelah aktivasi oleh interleukin-2 (IL-2), tetapi pasien yang menjalani terapi khusus ini mengalami efek samping besar. Memang, percobaan ini dihentikan mengingat tingkat yang sangat tinggi dari IL-2 toksisitas dan keparahan efek samping seperti demam dan cachexia. Meskipun demikian, percobaan lain yang melibatkan interferon alfa telah terbukti lebih menggembirakan dengan 20% dari pasien mengalami pengurangan massa tumor dikombinasikan dengan efek samping yang minimal lebih besar dari 50%. e. Heated intraoperative intraperitoneal chemotherapy Teknik ini digunakan dalam hubungannya dengan operasi, Dokter bedah termasuk pada pasien dengan mesothelioma rongga dada ganas. Menghapus sebanyak tumor mungkin diikuti dengan pemberian langsung dari agen kemoterapi, dipanaskan sampai antara 40 dan 48 C, di perut. Cairan diperfusi selama 60 sampai 120 menit dan kemudian ditiriskan. Konsentrasi tinggi dari obat yang dipilih kemudian diberikan ke permukaan perut dan panggul. Memanaskan pengobatan kemoterapi meningkatkan penetrasi obat ke jaringan. Juga, pemanasan itu sendiri merusak sel-sel ganas lebih dari sel-sel normal. f. Multimodality therapy

Semua pendekatan standar untuk mengobati tumor padat-radiasi, kemoterapi, dan operasitelah diteliti pada pasien dengan mesothelioma rongga dada ganas. Meskipun operasi, dengan sendirinya, sangat tidak efektif, operasi dikombinasikan dengan kemoterapi dan radiasi adjuvant (terapi trimodality) telah menghasilkan perpanjangan kelangsungan hidup yang signifikan (3-14 tahun) di antara pasien dengan faktor-faktor yang menguntungkan. [40] Namun, seri besar lainnya memeriksa pengobatan multimodality hanya menunjukkan perbaikan moderat dalam kelangsungan hidup (survival median 14,5 bulan dan hanya 29,6% yang masih hidup 2 tahun) Mengurangi sebagian besar tumor dengan operasi Cytoreductive adalah kunci untuk kelangsungan hidup memperluas.. Dua operasi telah dikembangkan: pneumonectomy extrapleural dan pleurectomy / decortication. Indikasi untuk melakukan operasi ini unik. Pilihan operasi yaitu tergantung pada ukuran tumor

15

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

pasien. Ini merupakan pertimbangan penting karena volume tumor telah diidentifikasi sebagai faktor prognosis pada mesothelioma. Pleurectomy / decortication suku cadang paru-paru yang mendasari dan dilakukan pada pasien dengan penyakit tahap awal ketika tujuannya adalah untuk menghapus semua tumor terlihat bruto (reseksi lengkap makroskopik), bukan hanya paliatif extrapleural pneumonectomy. Adalah operasi yang lebih luas yang melibatkan reseksi parietal dan visceral pleura, paru-paru yang mendasari, diafragma ipsilateral, dan perikardium ipsilateral. Operasi ini diindikasikan untuk subset dari pasien dengan tumor yang lebih maju, yang dapat mentolerir pneumonectomy g. Alternative medicine Tanaman obat Ashwagandha (Withania somnifera) telah lama digunakan dalam pengobatan Ayurveda India. Ekstrak tanaman ini, Withaferin A (WA), telah diuji in vitro dan in vivo sebagai pengobatan untuk mesothelioma rongga dada ganas (MPM). Para penulis dari tes ini telah menyimpulkan bahwa data mereka "meyakinkan menunjukkan WA yang menargetkan beberapa jalur untuk menekan pertumbuhan MPM in vitro dan in vivo, dan garis bawah potensinya sebagai terapi anti-MPM masa depan" Ashwagandha ekstrak diproduksi secara komersial. Dan banyak tersedia. 8. Epidemiology Meskipun tingkat kejadian yang dilaporkan telah meningkat dalam 20 tahun terakhir, mesothelioma masih merupakan kanker yang relatif langka. Tingkat kejadian bervariasi dari satu negara ke negara lain, dari tingkat rendah kurang dari 1 per 1.000.000 di Tunisia dan Maroko, dengan tingkat tertinggi di Inggris, Australia dan Belgia:. 30 per 1.000.000 per tahun .Sebagai perbandingan, populasi dengan tingkat tinggi merokok dapat memiliki insiden kanker paru-paru lebih dari 1.000 per 1.000.000. Insiden mesothelioma ganas saat ini berkisar dari sekitar 7 sampai 40 per 1.000.000 di negara-negara industri Barat, tergantung pada jumlah paparan asbes dari populasi selama beberapa dekade terakhir. Telah diperkirakan bahwa kejadian mungkin telah mencapai puncaknya pada 15 per 1.000.000 di Amerika Serikat pada tahun 2004. Insiden ini diperkirakan akan terus meningkat di bagian lain dunia. Mesothelioma lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita dan meningkat dengan usia risiko, tetapi penyakit ini dapat muncul baik pria

16

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

atau wanita pada usia berapa pun. Sekitar seperlima sampai sepertiga dari semua mesotelioma yang peritoneal. 9. Prognosis Seperti kebanyakan kanker, prognosis untuk penyakit ini sering tergantung pada bagaimana awal itu didiagnosis dan bagaimana agresif itu diperlakukan. Mesothelioma seperti pada umunya, sulit untuk mendiagnosa pada tahap-tahap awal, dan biasanya baru dapat terdiagnosis setelah tahap lanjut ( tahap 3,4), namun setelah terdiagnosis pada tahap lanjut, pilihan pengobatan lebih terbatas dan pemberianpun menjadi kurang efektif.cara terbaik untuk menghindari prognosis buruk mesothelioma adalah melalui deteksi dini.

17

Amier.sf. /mesothelioma

Sept.2013

DAFTAR PUSTAKA

1. http://www.mesothelioma.com 2. http://www.asbestos.com/mesothelioma 3. http://en.wikipedia.org/wiki/Mesothelioma 4. Statement on Malignant Mesothelioma in the United Kingdom. 2007. British Thoracic Society Standards of Care Committee. 5. Malignant pleural mesothelioma: ESMO Clinical Recommendations for diagnosis, treatment and follow-up. Annals of Oncology. 2009. 20 (Supplement 4): iv73 iv75. 6. Referral Guidelines for Suspected Cancer. Feb 2005. National Institute for Health and Clinical Excellence

7. Eastbourne Today. "Woman's death from asbestos". Retrieved 2008-10-28 8. Ashrafian H, Athanasiou T, Yap J, DeSouza AC (June 2005). "Two-chamber intracardiac mesothelioma". Asian Cardiovasc Thorac Ann 13 (2): 1846

18