Anda di halaman 1dari 68

USULAN TEKNIS

UNTUK PEKERJAAN:

PENYUSUNAN RENCANA DETAIL TATA RUANG (RDTR)


KECAMATAN BUKIT BATU KABUPATEN BENGKALIS

KATA PENGANTAR

i Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .........................................................................................................i DAFTAR ISI.....................................................................................................................ii DAFTAR TABEL ..............................................................................................................v BAB IPENDAHULUAN ................................................................................................... 1 1.1. 1.2. LATAR BELAKANG ............................................................................................. 1 MAKSUD DAN TUJUAN ..................................................................................... 2 Maksud ...................................................................................................... 2 Tujuan ........................................................................................................ 2

1.2.1. 1.2.2. 1.3. 1.4. 1.5.

SASARAN ........................................................................................................... 3 RUANG LINGKUP PEKERJAAN ........................................................................... 3 HASIL/KELUARAN .............................................................................................. 6

BAB IITANGGAPAN TERHADAP KAK ........................................................................... 11 2.1. 2.2. 2.3. TANGGAPAN UMUM ...................................................................................... 11 TANGGAPAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN ....................... 11 TANGGAPAN TERHADAP TENAGA AHLI .......................................................... 12

BAB IIIAPRESIASI DAN INOVASI ................................................................................. 13 BAB IVPENDEKATAN DAN METODOLOGIDALAM PELAKSANAAN PEKERJAAN ......... 15 4.1. PENDEKATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN...................................................... 15 Pendekatan Tata Ruang Terpadu ............................................................ 15 Pendekatan Sumber Daya (Resources Base Approach)........................... 16 Pendekatan Partisipasi (Participation Approach).................................... 16

4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.2.

METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN ..................................................... 17 Tahapan Persiapan .................................................................................. 17 Tahapan Pengumpulan Data ................................................................... 18

4.2.1. 4.2.2.

ii Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

4.2.3. 4.2.4. 4.2.5.

Tahap Pengenalan Permasalahan/ Issue Wilayah................................... 23 Tahap Analisis Perencanaan .................................................................... 23 Perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit .......... Batu.......................................................................................................... 25

4.2.6.

Pedoman Pelaksanaan Pembangunan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu ................................................... 27

4.2.7. 4.2.8.

Tahap Pelaksanaan Pekerjaan ................................................................. 31 Staf Ahli Dan Jadwal Pekerjaan ............................................................... 32

BAB VRENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................................................. 38 5.1. TAHAP PELAKSANAAN PEKERJAAN ................................................................. 38 Tahap Persiapan ...................................................................................... 38 Tahap Pengumpulan, Kompilasi dan Analisis Data ................................. 38 Tahap Kompilasi Data .............................................................................. 40 Tahap Analisis .......................................................................................... 42 Tahap Perumusan Rencana Detail Tata Ruang ....................................... 43 Tahap Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang untuk Penataan dan Pengembangan Kawasan Perencanaan................................................... 44 5.2. JADWAL PELAKSANAN PEKERJAAN................................................................. 44

5.1.1. 5.1.2. 5.1.3. 5.1.4. 5.1.5. 5.1.6.

BAB VIRENCANA DETAILTATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN ................................ 45 6.1. 6.2. 6.3. 6.4. 6.5. 6.6. UMUM ............................................................................................................ 45 FUNGSI RDTR .................................................................................................. 45 MANFAAT RDTR .............................................................................................. 46 MUATAN RDTR................................................................................................ 46 PROSES PERENCANAAN .................................................................................. 47 PRODUK RENCANA ......................................................................................... 49 Tujuan Pengembangan Kawasan Fungsional Perkotaan ......................... 50 Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang Kawasan Perkotaan .... 50 Rencana Blok Pemanfaatan Ruang (Block Plan) ...................................... 54 Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan perkotaan ................... 56

6.6.1. 6.6.2. 6.6.3. 6.6.4.

iii Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

6.6.5. 6.7. 6.8.

Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang ......................................... 59

LEGALISASI ...................................................................................................... 61 DASAR HUKUM ............................................................................................... 61

iv Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ................................................................ 34 Tabel 4.2 Jadwal Penugasan Kerabat Kerja ............................................................. 37

v Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG Sebuah kota/wilayah seharusnya dapat berfungsi dengan baik sebagai salah satu titik awal dari pertumbuhan, dan peningkatan kehidupan sosial, ekonomi dan budaya masyarakat. Pertumbuhan, perkembangan dan peningkatan ini tidak hanya terjadi di kota tersebut, tetapi juga menyebar ke kawasan-kawasan lain yang berada di dalam wilayah pengaruhnya. Berdasarkan pemahaman tersebut dalam pelaksanaan pembangunan, pemerintah daerah membutuhkan 2 (dua) dokumen penting yaitu dokumen pembangunan (RPJP, RPJM, RESTRA SKPJ maupun RENJA-KL) dan Dokumen Tata Ruang. Salah satu kebutuhan rencana tata ruang tersebut adalah Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) yang merupakan penjabaran dari Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Kota/Kabupaten ke dalam rencana pemanfaatan ruang. RDTR adalah rencana pemanfaatan ruang Bagian Wilayah

Kota/Kawasan Perkotaan secara terperinci yang disusun untuk menyiapkan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan program-program

pembangunan perkotaan yang menetapkan blok-blok peruntukan pada kawasan fungsional perkotaan, sebagai penjabaran. Kegiatan kedalam wujud ruang dengan mempertimbangkan keterkaitan antara kegiatan utama dengan kegiatan penunjang. Dengan pesatnya pembangunan fisik dan terjadinya peningkatan sistem pelayanan kota, maka perlu disusun suatu rencana kota yang efektif dan efisien sehingga pada prosesnya rencana kota tersebut akan sejalan dengan arah dan tujuan pembangunan yang telah ditetapkan sebelumnya.

1 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Sebagai kelanjutan dari tahap Penyusunan Tata Ruang Wilayah yang bersifat makro (RTRW), maka perlu disusun Rencana Detail Tata Ruang (RDTR). Sebagai kota yang berkembang pesat, Kota Sungai Pakning membutuhkan pembangunan sarana dan prasarana untuk menunjang program pembangunan sarana dan prasarana untuk menunjang program pembangunan pemerintah Kabupaten Bengkalis. Maka dari itu, untuk mengatisipasi pemanfaatan ruang yang tidak terkendali perlu disusun Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Dumai Pakning Kecamatan Bukit Batu yang nantinya berfungsi sebagai acuan peruntukan lahan perencanaan pembangunan.

1.2. MAKSUD DAN TUJUAN 1.2.1. Maksud Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030 dimaksudkan untuk: a. Menjadikan sebuah pedoman Pemerintah daeah untuk

pelaksanaan pembangunan Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu. b. Meningkatkan kompetensi daerah (propinsi, kabupaten dan kota) dalam penataan ruang. c. Membantu daerah dalam memecahkan berbagai persoalan tata ruang dan pengembangan wilayah. d. Memberdayakan daerah melalui pelibatan aparat penataan ruang setempat secara aktif.

1.2.2. Tujuan Memberikan fasilitas dalam rangak menyusun Rencana Detail Tata Ruang(RDTR), pedoman pelaksanaan pembangunan dan

pedoman pengendalian pemanfaatan ruang Kota Sungai Pakning 2 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Kecamatan Bukit dan sekitarnya, sehingga mampu memenuhi kebutuhan pembangunan dengan senantiasa berwawasan lingkungan, efisien dalam alokasi investigasi bersinergi dan menjadi acuan dalam penyusunan program pembangunan untuk tercapainya kesejahteraan masyarakat sebagaimana tercantum dalam UU No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

1.3. SASARAN Sasaran penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030 adalah: a. Terkendalinya pembangunan di wilayah Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu oleh pemerintah maupun untuk masyarakat. b. Terciptanya keserasian antara kawasan lindung dan kawasan budidaya. c. Tersusunnya rencana dan keterpaduan program-program pembangunan di Kecamatan Bukit Batu. d. Terdorongnya minat investasi masyarakat dan dunia usaha di wilayah Kecamatan Bukit Batu. e. Terkoordinasinya pembangunan antar wilayah dan antar sektor pembangunan. 1.4. RUANG LINGKUP PEKERJAAN Kegiatan penyusunan Recana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota SungaiPakning Kecamatan Bukit Batu merupakan bagian dari proses penilaian pembangunan maupun penataanruang sertapengendalian pemanfaatan ruang mempunyai ruang lingkup pekerjaan sebagai berikut ini: a. Lingkup wilayah perencanaan Wilayah studi untuk pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu adalah administrasi Kecamatan Bukit Batu.

3 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

b. Lingkup kegiatan dan materi perencanaan Lingkup pekerjaan dalam rangka penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu meliputi kegiatan kegiatan sesuai dengan tahap perencanaan sebagai berikut: 1. 2. Pengkajian latar belakang dan dasar pertimbangan perlunya dilakukan pembuatan RDTR Kecamatan Bukit Batu 2010-2030. Perumusan tujuan dan sasaran RDTR Kecamatan Bukit Batu, dengan memperhatiakn arahan kebijakan pembangunan pada tingkat Nasional, Provinsi, Kabupaten, maupun Kecamatan Bukit Batu sendiri, serta dengan memperhatikan perkembangan lingkungan strategis global dan nasional. Kegiatan survey lapangan untuk mengumpulkan berbagai data dan informasi mengenai wilayah perencanaan (Kecamatan Bukit Batu), meliputi pengumpulan data sekunder/instansional serta pengumpulan data primer melalui kegiatan wawancara dan observasi lapangan. Perumusan kondisi eksisting dan tingkat perkembangan wilayah Kecamatan Bukit Batu, mencakup kondisi fisik dasar wilayah, potensi SDA (Sumber Daya Alam). Kondisi sosial-ekonomi, kondisi tata ruang wilayah, serta sistem manajemen tata ruang yang diterapkan. Kegiatan analisis wilayah Kecamatan Bukit Batu, meliputi analisis kebijakan pembangunan, analisis perkembangan wilayah (fisik dasar dan potensi SDA, kesesuaian lahan dan daya dukung wilayah, pergeseran pemanfaatan lahan, struktur tata ruang dan kependudukan, ekonomi, sosial budaya, dll) serta analisis makro wilayah. Evaluasi pelaksanaan pemanfaatan ruang pemanfaatan ruang di Kecamatan Bukit Batu. dan pengendalian

3.

4.

5.

6. 7.

Perumusan kembali isue pokok pengembangan wilayah, pemantapan visi ruang dan perumusan landasan perkembangan wilayah berdasarkan hasil analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threat). Perumusan dan penyempurnaan kebijakan pengembangan skenario dan strategi pengembangan wilayah sesuai dinamika perkembangan

8.

4 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

dan tuntutan pembangunan dalam kurun 10 (sepuluh) tahun ke depan. 9. Perumusan kembali tujuan dan sasaran penataan ruang Kecamatan Bukit Batu berdasarkan hasil-hasil analisis wilayah, isue pokok pengembangan, visi ruang, landasan pengembangan, serta kebijakan, skenario dan strategi pengembangan yang telah ditetapkan.

10. Perumusan konsep dasar dan substansi pengembangan detail tata ruang Kecamatan Bukit Batu. 11. Perumusan indikasi program dan proyek-proyek pembangunan Kecamatan Bukit Batu sampai tahun 2030 yang dijabarkan dalam kurun jangka menengah 5 (lima) tahunan. 12. Perumusan sistem manajemen tata ruang, mencakup kelembagaan penataan ruang, mekanisme perijinan investasi, perolehan hak pengelolaan lahan dan Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) serta penyusunan pedoman pengendalian pemanfaatan ruang sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. 13. Perumusan rekomendasi dan skala prioritas kawasan-kawasan yang memerlukan penanganan segera melalui penyusunan Studi Kelayakan Pengembangan, Amdal dan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan. 14. Perumusan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu, meliputi: a) Rencana Struktur Pemanfaatan Ruang b) Rencana Pola Pemanfaatan Ruang c) Rencana Pengelolaan Kawasan Lindung dan Budidaya d) Rencana Pengelolaan Kawasan Perkotaan, Pedesaan, dan Kawasan Tertentu. e) Rencana Sistem Prasarana Wilayah f) Rencana Pengembangan Penduduk g) Rencana Pengembangan Fasilitas Pelayanan Kota h) Rencana Pengembangan Utilitas Kota i) Rencana Penatagunaan Tanah, Sumberdaya Alam lainnya. Air, Udara, Hutan dan

5 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

c.

Skala dan jangka waktu RDTR Kecamatan Bukit Batu RDTR Kota Sungai Pakning disusun berdasarkan kondisi di lapangan saat ini yang sudah banyak berubah, perkiraan kecenderungan dan arahan perkembangan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan di masa depan sesuai dengan jangka waktu perkembangan yaitu selama 2o tahun dan dituangkan dalam peta dengan tingkat ketelitian skala 1:5000.

d. Kedalaman Substansi RDTR Kota Duri Kecamatan Bukit Batu. Rencana Detai Tata Ruang (RDTR) kota Duri Kecamatan Bukit disusun dengan kedalaman substansi yang sesuai dengan ketelitian atas skala petanya. Unit analisis yang digunakan didalam RDTR kecamatan adalah unit kelurahan dan desa. Sedangkan sistem jaringan prasarana digambarkan pada kedalaman sistem primer dan sekunder.

e.

Penuangan substansi Rencana Detail Tata Ruang Penuangan substansi Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Bukit Batu ke peta-peta menggunakan peta dasar digital dan BAKOSURTANAL yang sudah terkontrol koordinat geografisnya.

1.5. HASIL/KELUARAN Hasil atau keluaran dari proses penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu terdiri dari:

1.

Rencana Struktur Pemanfaatan Ruang Dalam penyusunan Rencana Struktur Pemanfaatan Ruang, pembahasan akan meliputi distribusi penduduk, struktur pelayanan kegiatan di Kecamatan Bukit Batu, sistem jaringan pergerakan, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan energi, dan sistem prasarana pengelolaan lingkungan.

6 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Adapun hirarki sistem pusat-pusat pelayanan yang akan dikembangkan di Kecamatan Bukit Batu terbagi atas: a. Pusat Pelayanan Primer (Pusat Utama Pelayanan Kecamatan) b. Pusat Pelayanan Sekunder (Sub Pusat Pelayanan Umum) c. Pusat Pelayanan Lingkungan Permukiman (Pusat Tersier)

2. Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Rencana Pola Pemanfaatan Ruang meliputi pengembangan kawasan fungsional (kawasan permukiman, perdagangan, jasa,

pemerintahan, pariwisata, perindustrian) dalam blok-blok peruntukan dan menggambarkan letak, ukuran, fungsi dari Kegiatan-kegiatan budidaya dan lindung. Isi Rencana Pola Pemanfaatan Ruang adalah delineasi (batasbatas) kawasan sosial, ekonomi, budidaya dan kawasan-kawasan lainnya di dalam kawasan budidaya dan delineasi kawasan lindung, meliputi: a. Rencana Pengembangan Kawasan Lindung b. Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya c. Rencana Kawasan Strategis d. Rencana Pengembangan Kawasan Prioritas

3. Rencana Pengelolaan Kawasan Lindung dan Budidaya Rencana Pengelolaan Kawasan Lindung dan Budidaya adalah bentuk-bentuk upaya pengelolaan untuk mewujudkan struktur dan pola pemanfaatan ruang. Bentuk-bentuk upaya pengelolaan kawasan lindung dan budaya meliputi: a. Pengaturan kelembagaan b. Program pemanfaatan c. Pengawasan d. Penertiban

7 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

4. Rencana Pengelolaan Kawasan Perkotaan, Perdesaan dan Kawasan Tertentu Rencana pengelolaan kawasan perkotaan dan kawasan tertentu dirumuskan untuk mencapai keserasian hubungan fungsional antara kawasan-kawasan tersebut meliputi: a. Pengaturan kelembagaan b. Program pemanfaatan c. Pengawasan d. Penertiban tersebut. Bentuk-bentuk pengelolaan kawasan

5. Rencana Sistem Prasarana Wilayah Rencana sistem prasarana wilayah terdiri atas: a. Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Transportasi b. Rencana Sistem Prasarana Pengairan c. Rencana Sistem Prasarana Telekomunikasi d. Rencana Sistem Prasarana Energi e. Rencana Sistem Prasarana Pengelolaan Lingkungan

6. Rencana Pengembangan Penduduk Kota Sungai Pakning Laju pertumbuhan penduduk di masing-masing kelurahan/desa disesuaikan dalam setiap tahap, yang setiap tahap berjangka waktu tertentu dan diperkirakan akan mengalami penurunan atau kenaikan sesuai kondisi setiap kelurahan/desa. Penghitungan proyeksi

perkembangan penduduk Kota Sungai Pakning hingga tahun 2030 akan mengalami 3 proses tahapan (periode), yaitu: a. Periode 1 (tahun 2010 2016) b. Periode 2 (tahun 2017 2023) c. Periode 3 (tahun 2024 2030)

8 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

7. Rencana Pengembangan Fasilitas Pelayanan Kota Keberadaan fasilitas pelayanan kota pada suatu wilayah sangat penting dalam menunjang penduduk menjalankan aktivitasnya. Rencana Pengembangan Fasilitas Pelayanan Kota meliputi: a. Fasilitas Peribadatan b. Fasilitas Pendidikan c. Fasilitas Kesehatan d. Fasilitas Perekonomian e. Fasilitas Rekreasi Olahraga dan Ruang Terbuka Hijau f. Fasilitas Pemerintahan dan Pelayanan Umum Kota

8. Rencana Pengembangan Utilitas Kota Dalam memenuhi kebutuhan utilitas masyarakat, sejalan dengan pertumbuhan dan perkembangan wilayah, maka diperlukan sistem pelayanan jaringan utilitas yang lebih efisien. Penyediaan dan pengaturan jaringan utilitas umum didasarkan pada rencana kerangka utama pengembangan sistem utilitas kota dengan memperhatikan daya dukung lingkungan. Dengan adanya pengembangan sistem jaringan utilitas kota ini diharapkan dapat memacu perkembangan kotanya secara merata dan menyeluruh. Adapun jaringan utilitas kota yang akan dikembangkan, meliputi sistem jaringan air bersih, drainase, sistem pembuangan limbah cair, persampahan, jaringan listrik dan telepon. a. Rencana Sistem Jaringan Air Bersih b. Rencana Sistem Jaringan Drainase (Pengeringan Air Hujan) c. Rencana Sistem Pembunagan Air Limbah d. Rencana Sistem Pengelolaan Persampahan e. Rencana Sistem Jaringan Listrik f. Rencana Sistem Jaringan Telekomunikasi g. Rencana Sistem Jaringan Gas

9 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

9. Rencana Penatagunaan Tanah, Air, Udara, Hutan dan Sumberdaya Alam lainnya Rencana Penata Gunaan Tanah, Air, Udara, Hutan Dan Sumberdaya Alam lainnya berisis pengaturan penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah, air, udara, hutan dan sumberdaya alam lainnya.

10. Rencana Peruntukan Blok Rencana Peruntukan Blok terdiri atas: a. Kegiatan fungsional perumahan b. Kegiatan fungsional perdagangan dan jasa c. Kegiatan fungsional industri dan pergudangan d. Kegiatan fungsional pertambangan e. Kegiatan fungsionan pariwisata f. Kegiatan fungsional agropolitan/pertanian g. Ruang terbuka hijau h. Ruang terbuka non hijau

11. Rencana Penataan Bangunan dan Lingkungan Rencana Penataan Bangunan dan Lingkungan terdiri atas: a. Tata kualitas lingkungan b. Tata bangunan c. Arahan garis sempadan

10 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB II TANGGAPAN TERHADAP KAK

2.1. TANGGAPAN UMUM Secara umum, Kerangka Acuan Kerja (KAK) dari pekerjaan ini telah memuat arahan yang jelas mengenai latar belakang, maksud, tujuan, sasaran, manfaat, produk yang dihasilkan, ruang lingkup, metodologi, jadwal pelaksanaan, serta tenaga ahli dan sistem pelaporan yang akan harapkan. Dari berbagai arahan tersebut, pihak konsultan menilai bahwa KAK yang disusun oleh pemberi tugas telah memberikan gambaran yang memadai mengenai pekerjaan yang ditawarkan. Secara umu, konsultan berpendapat bahwa KAK tersebut sudah dapat digunakan sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu. Dari tahapan yang akan dilakukan, tujuan yang hendak dicapai adalah menetapkan acuan penataan kota secara menyeluruh agar dalam

pelaksanaannya tetap dalam satu rancangan yang utuh. Dengan demikian diharapkan dapat menghasilkan acuan untuk perencanaan detail dan rencana pengembangan kawasan sehingga di masa yang akan datang penataan dan pengembangan kawasan Kecamatan Bukit Batu akan lebih tertata dan memiliki identitas kawasan yang kuat.

2.2. TANGGAPAN TERHADAP WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN Waktu yang disediakan untuk melaksanakan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 20102030 ini adalah 120 (seratus dua puluh) hari kalender sejak ditandatanganinya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK). Dalam jangka waktu tersebut konsultan merencanakan akan melaksanakan kegiatan perencanaan secara intern dan 11 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

ekstern, mulai dari kegiatan pengumpulan data/kompilasi data, analisa dan represtasi data yang meliputi penyusunan draft rencana dan arahan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang(RDTR).

2.3. TANGGAPAN TERHADAP TENAGA AHLI Melihat kaitan dengan pekerjaanpenyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Bukit Batu Tim Konsultan yang dipimpin oleh seorang Team Leader dengan pengalaman yang sangat sesuai, memadai dan teruji dalam kegiatan penyusunan RDTR dengan karakteristik permasalahan yang kompleks, dan memiliki kapasitas dan pengalaman memadai dalam hal wawasan perkotaan. Dengan kapasitas dan kapabilitas keahlian tersebut diharapkan mampu mendukung efektifitas kinerja Tim Konsultan, sehingga tercapainya esensi penting KAK pada produk yang dihasilka. Team Leader yang merupakan ahli dibidang planologi akan didukung sepenuhnya oleh beberapa staf ahli, meliputi bidang keahlian planologi, Sipil dan Transportasi, Arsitektur, Pertanian, Sosiologi, Ekonomi Pembangunan, Lingkungan. Para Tenaga Ahli akan diupayakan seoptimal mungkin, agar dapat dicapai efisiensi dan efektifitas kerja guna menghasilkan keluaran yang maksimal. Dalam pekerjaan ini tim juga akan didukung tenaga pembantu yang terdiri dari surveyor, operator computer, draft man serta sekretaris administrasi. Keterlibatan staf ahli, staf pendukung dan tenaga

pembantudiwujudkan dalam Satuan Orang Bulan (OB) yang tidak selalu sama antara satu tenaga ahli/pendukung dengan yang berbeda.

12 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB III APRESIASI DAN INOVASI

Berdasarkan pertimbangan dari jenis pekerjaan ini nantinya akan mengeluarkan suatu rencana pemanfaatan ruang Bagian Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan secara terperinci yang disusun untuk menyiapkan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan program-program pembangunan perkotaan yang menetapkan blok-blok peruntukan pada kawasan fungsional perkotaan, sebagai penjabaran, maka konsultan mengusulkan beberapa hal, yaitu:

1.

Kebijaksanaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang pada dasarnya tetap mengacu pada kebijaksanaan Tata Ruang yang lebih tinggi (RTRK) yang secara umum berisi: a. Mengarahkan secara teknis rencana pemanfaatan lahan dengan penetapan ukurankapling, KDB, KLB, ketinggian bangunan, garis sempadan dan selubung bangunan. b. Mengarahkan secara teknis perencanaan jaringan prasarana / utilitas umum dalambentuk desain rinci rencana jaringan. c. Mengarahkan secara teknis perencanaan sistem transportasi dan pola sirkulasi kendaraandan pejalan kaki serta fasilitas penunjangnya. d. Mengarahkan secara teknis perencanaan lokasi fasilitas pelayanan umum baik komersialmaupun fasilitas umum sosial sesuai dengan jenis kegiatannya.

2.

Sesuai dengan fungsinya, hasil penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030 adalah sebagai bahan arahan operasionaldan implementasi rencana kota yang lebih bersifat teknis dan rinci. Dengan demikian prosespenyusunan RDTR ini disusun diatas peta garis skala 1:5.000.

13 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

3.

Dalam penyusunannya agar memperhatikan pelayanan umum yang telah disusun Dinas TataKota dan Permukiman Kecamatan Bukit BatuKabupaten Bengkalis yang orientasinya adalah untuk kebutuhan pelayananparsial dengan pertimbangan perencanaan yang komprehensive, meskipun pelayanan tersebutharus tetap dikaji untuk dilakukan penyesuaian-penyesuaian sesuai dengan scenario pengembangan yang direncanakan serta tetap

memperhatikan asas legalitas terhadap perijinanyang telah dikeluarkan. 4. Memperhatikan kebijaksanaan dan perencanaan sektoral yang terdapat atau yangdirencanakan di wilayah perencanaan. 5. Melengkapi dengan tampilan-tampilan perspektive atau bentuk tiga dimensi lainnya untuk memperjelas kondisi lapangan dan rencana pengembangan yang dilakukan.

14 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB IV PENDEKATAN DAN METODOLOGI DALAM PELAKSANAAN PEKERJAAN

4.1. PENDEKATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN Dalam pelaksanaan pekerjaan, dasar pola pendekatan yang digunakan konsultan untuk pelaksanaan pekerjaan ini yaitu pendekatan Konseptual. Pola Konseptual yaitu pola pikir pendekatan yang bersifat konseptual menyangkut kebijaksanaan, strategi, kerangka filosofi, atau konsep dasar yang akan digunakan konsultan dalam merumuskan, memilih, dan menetapkan strategi dan rekomendasi Penataan Ruang untuk Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu. Dari berbagai literatur yang dimiliki, terdapat cukup banyak pendekatan konseptual yang akan menjadi acuan dalam pekerjaan perencanaan ini. Adapun yang akan dijelaskan berikut ini hanya merupakan pendekatan utama yang penting diperhatikan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. Pada dasarnya, pendekatan utama berikut merupakan pendekatan yang saling terkait erat dan berhubungan, sehingga dalam implementasinya nantiakan digunakan dalam satu kesatuan kerangka pendekatan.

4.1.1. Pendekatan Tata Ruang Terpadu Terdapat beberapa hal pokok dari kerangka pendekatan tata ruang terpadu ini yang perlu diperhatikan sebagai berikut: 1. Pada dasarnya terdapat dua tujuan utama dari perencanaan tata ruang, sebagai berikut: Mengatur/mengarahkan jenis kegiatan masyarakat yang akan dikembangkan padasuatu wilayah.

15 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Menata/mengarahkan lokasi ruang/wadah dari setiap jenis kegiatan yang akandikembangkan, berdasarkan pertimbangan aspek kesesuaian lahan dan daya dukunglingkungan pada wilayah bersangkutan. 2. Bahwa untuk meminimalisasi terjadinya penyimpangan antara Realisasi dengan RencanaTata Ruang yang telah disusun diperlukan strategi pemanfaatan dan pengendalianrencana yang efektif.

4.1.2. Pendekatan Sumber Daya (Resources Base Approach) Pendekatan sumber daya (resources approach) merupakan suatu pendekatan yangmengandalkan ketersediaan sumber daya atau potensi wilayah setempat yang dapat digunakanatau perlu didukung pengembangannya melalui implementasi suatu rencana atau

program.Umumnya hal ini jarang diperhatikan oleh pihak-pihak yang menentukan dalam perencanaansuatu kegiatan. Akibatnya adalah ketika suatu rencana, program atau proyek itu dilaksanakandan dioperasikan, secara ekonomi tidak memberikan nilai tambah yang berarti bagi wilayahatau kawasan setempat. Hal ini tentu bertentangan dengan pendekatan manfaat ekonomiganda.

4.1.3. Pendekatan Partisipasi (Participation Approach) Dalam banyak kasus selama ini masyarakat ibarat penonton yang menyaksikan pelaksanaanpembangunan di wilayahnya. Hal ini terjadi karena sifat dan format pembangun annya adalahtop-down. Maksudnya adalah mulai dari perencanaan, pelaksanaan

hinggapengoperasiannya tanpa sedikitpun masyarakat atau Pemda setempat dilibatkan. Kalaupunmereka terlibat sekedar sebagai pekerja. Hal ini pada gilirannya membuat semakin jauhnyajarak antara pembangunan itu sendiri dengan masyarakat. 16 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Pendekatan dengan pelibatan stakeholders (participation approach) daerah sangatmenentukan keberhasilan implementasi program-program pembangunan. Untuk itu pelibatanstakeholders daerah mulai dari perumusan kebijakan dan penetapan rencana dan programpenanganan sangat penting artinya.

4.2. METODOLOGI PELAKSANAAN PEKERJAAN 4.2.1. Tahapan Persiapan Dalam pelaksanaan pekerjaan, tahap persiapan bertujuan menyiapkan tim baik secara substansial maupun administratif, untuk melaksanakan pekerjaan ini. Serta memenuhi tujuan dan keluaran yang diharapkan. Kegiatan pada tahap persiapan antara laini: a. Penyusunan Rencana Kerja. Tahapan ini meliputi penyempurnaan metodologi agar lebih rinci dan operasional, dan penyempurnaan jadwal kerja untuk melengkapi dan mensinkronkan antara tugas jadwal rencana kerja dengan tenaga ahli. b. Desk study Desk study merupakan kegiatan untuk mendapatkan gambaran awal wilayah studi. Pada tahap ini dikaji data sekunder, seperti: dokumen RTRW Kabupaten Bengkalis, dan peta-peta yang relevan, seperti peta topografi, peta land system skala 1 : 100.000, peta geologi, dan peta-peta lain yang relevan dan tersedia. Petapeta tersebut digunakan untuk menyiapkan peta dasar untuk kegiatan lapang. Pada tahap ini, dilakukan pula penyusunan checklist data, pengumpulan data sekunder, penyusunan daftar pertanyaan dan surat pengantar/administrasi untuk di lapangan.

17 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

c. Mobilisasi dan Penjelasan Merupakan kegiatan mobilisasi tenaga ahli dan penjelasan kembali alokasi tugas tenaga ahli serta briefing tahap awal.

4.2.2. Tahapan Pengumpulan Data 1. Persiapan Untuk Pelaksanaan Survei Lapangan Persiapan untuk pelaksanaan survei lapangan meliputi kegiatan sebagai berikut: a. Penelaahan terhadap kebijaksanaan yang ada seperti RTRW, Rencana Tata Ruang yang telah ada (RUTR Kecamatan Bukit Batu), studi air bersih, studi transportasi, dan berbagai studi yg telah ada. b. Pembuatan Checklist dan Questioner sebagai alat survei atau daftar data yang harus dicari di lapangan. c. Penyiapan peta dasar skala 1 : 25.000 dan skala 1 : 5.000

d. Penyiapan peralatan survei seperti alat ukur, kamera, GPS, alat test dan lain-lain. e. Pembuatan jadwal kerja survei di lapangan.

2. Pengenalan Lokasi dan Pengenalan Tokoh Masyarakat Dalam pekerjaan ini masyarakat akan dilibatkan dalam survei dengan tujuan agar masyarakat merasa ikut peduli terhadap perencanaan wilayahnya. Selain itu juga diharapkan masyarakat lebih mengetahui kondisi wilayahnya karena menetap dan tinggal di wilayah perencanaan. Mekanisme pelibatan masyarakat dalam tahap pengumpulan data antara lain: a. Tahap Pengenalan Lokasi/ Penjajagan awal Tim survei dari pihak konsultan beserta beberapa anggota masyarakat bersama-sama mengenali dan

mengidentifikasi lokasi. Pada tahap ini, tim dari konsultan 18 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

sangat membutuhkan bantuan masyarakat yang sangat mengenal wilayahnya sendiri sehingga diharapkan akan memperoleh hasil yang maksimal dalam survei. Kegiatan yang dilakukan adalah: - Wawancara informal kepada anggota masyarakat lain yang berada pada lokasi-lokasi khusus atau yang memerlukan penanganan khusus. - Pencatatan hasil survei primer, baik secara global maupun rinci. - Observasi di lapangan untuk mendapatkan gambaran umum (base line data) dari kelompok sasaran program. b. Tahap Pengenalan Tokoh Masyarakat (Stakeholder) Tim dari konsultan akan secara cermat mengenali orang yang dianggap sebagai tokoh masyarakat (stakeholder) di lokasi. Oleh sebab itu pelibatan masyarakat dan pejabat setempat (camat dan lurah) dapat membantu penentuan tokoh tersebut. Tim dari konsultan akan membuat daftar nama para tokoh tersebut dan melakukan pembobotan sesuai dengan pendapat masyarakat di lokasi ini. Tokoh masyarakat yang diharapkan terlibat di antaranya tokoh pejabat pemerintah (camat dan lurah), tokoh informal (ustadz, ilmuwan, sesepuh desa), pemilik tanah dalam skala besar (juragan tanah), wakil dari swasta (kalangan industri), wakil petani dan tokoh penting lainnya. Dari hasil penjajagan awal tersebut kemudian akan dipaparkan dalam sesi pengenalan program terhadap para tokoh masyarakat (stakeholder) di Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya. Dalam sesi ini dilihat tanggapan dari para tokoh terhadap gambaran yang diperoleh oleh pihak luar 19 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

melalui jajag pendapat para tokoh masyarakat Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya.

3. Survei Lapangan Dalam tahap pengumpulan data survei lapangan, akan dikumpulkan data-data yaitu : a. Kebijaksanaan pembangunan Pemerintah Pusat, Propinsi dan Kabupaten (RTRWN, RTRW Propinsi Riau, RTRW Kabupaten Bengkalis), Rencana Strategis Kabupaen Bengkalis. b. Karakteristik Fisik dasar, yang meliputi keadaan topografi, geologi, hidrologi, pola arus laut. Informasi tersebut perlu dilengkapi peta dengan kedalaman skala 1 : 25.000 dan skala 1 : 5.000 c. Karakteristik pola penggunaan lahan yang menggambarkan karakteristik penyebaran bentuk-bentuk fisik buatan manusia, yang meliputi: - Uraian penggunaan lahan eksisting. - Struktur masing-masing jenis penggunaan lahan. - Sebaran perumahan baik perumahan baru atau lama. - Semua informasi dan data tersebut disajikan dalam bentuk peta dengan kedalaman, skala 1 :5.000 serta dilengkapi tabel- tabel data. d. Data keadaan jalan Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya yang menggambarkan pola dan kualitas jaringan jalan yang ada di Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya, yang meliputi : - Jenis dan kondisi perkerasan jalan. - Panjang dan lebar jalan menurut fungsinya. - Kondisi jalan dan fasilitas lainnya seperti saluran air limbah saluran pengeringan dan lain-lain. 20 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

- Garis sempadan bangunan dan dilengkapi untuk setiap ruas jalan. - Arus lalu lintas, parkir dan lain-lain. - Data tersebut disajikan dalam bentuk peta dengan kedalaman skala 1 : 5.000 menggunakan perbedaan warna/ kode serta dilengkapi tabel-tabel data. e. Data mengenai tanah Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya meliputi data pola pemilikan lahan secara umum dan perkiraan umum harga tanah yang disajikan dalam peta dengan skala 1 : 5.000. f. Data mengenai sarana dan prasarana utama Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya yang meliputi: - Pola distribusi fasilitas pendidikan, perbelanjaan, kesehatan, rekreasi beserta intensitas fungsi pelayanannya. - Sistem distribusi dan kapasitas sumber air bersih atau air minum Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya - Sistem pembuangan air limbah dan pengeringan (Drainase) Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya. - Sistem pembuangan sampah. g. Data mengenai aspek kependudukan sebagai bahan evaluasi kebijaksanaan kependudukan yang telah ditetapkan dalam rencana induk, data ini meliputi: - Data jumlah penduduk Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya 5 tahun terakhir. - Data distribusi jumlah penduduk diuraikan dalam unit data Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya dalam wilayah administratif terkecil untuk lima tahun. - Data penduduk berdasarkan usia kerja untuk seluruh Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya lima tahun terakhir. 21 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

- Data distribusi jenis struktur tenaga kerja diuraikan dalam unit data Kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya terkecil (kelurahan/ desa) untuk lima tahun terakhir, data tersebut disajikan dalam bentuk tabel dengan dilampiri peta kepadatan penduduk. h. Rencana pengembangan kegiatan industri sekitar, terdiri dari : - Luas lahan dan rencana pengembangan lahan - Jenis kegiatan dan volume produksi - Jumlah dan karakteristik tenaga kerja - Bahan baku - Pemasaran - Limbah industri dan sistem pengolahannya - Bangkitan dan tarikan transportasi kegiatan industri - Efek multiplier/ kegiatan ekonomi ikutan kegiatan industri i. Data kegiatan ekonomi Penduduk Kawasan Kecamatan Bukit Batu, terdiri dari: - Struktur mata pencaharian penduduk - Skala/ kapasitas kegiatan ekonomi penduduk (nelayan, industri kecil, perdagangan, pertanian) - Faktor-faktor produksi kegiatan ekonomi lokal (bahan baku, tenaga kerja, modal, peralatan/mesin, teknologi, informasi, pasar, kewirausahaan) j. Data kegiatan Perekonomian wilayah, terdiri dari: - Investasi skala besar (industri, pelabuhan, pariwisata, perkebunan, hotel danrestoran dll) - Sumberdaya kelautan - Sumberdaya pertanian, industri, perdagangan, pariwisata, perhubungan dll

22 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

k.

Data Pendapatan Daerah terdiri dari : PAD, Dana Alokasi Umum, Dana Alokasi Khusus, swadaya masyarakat, investasi swasta

l.

Data

Kelembagaan

Pembangunan,

terdiri

dari

instansi

pemerintah terkait, LSM, organisasi masyarakat, parpol, Asosiasi-asosiasi, perguruan tinggi.

4.2.3. Tahap Pengenalan Permasalahan/ Issue Wilayah Dalam tahap pengenalan masalah di lokasi ini sangat menentukan hasil perencanaan wilayah ini, sehingga pelibatan masyarakat sangat diperlukan. Tahap ini merupakan lanjutan dari tahap (1) yang akan menghasilkan kedetailan masalah (dilakukan di atas peta). Tahap ini dilakukan secara berkesinambungan, walaupun tim dari konsultan memiliki batas waktu yang ditentukan namun diharapkan masyarakat akan mengerti sebab akibat dari permasalahan yang ada atau yang akan terjadi di masa mendatang. Tahap ini berupa pertemuan atau rembug para tokoh dimana tim dari konsultan berfungsi sebagai fasilitator. Beberapa hasil yang diharapkan dalam tahap ini adalah dapat teridentifikasi masalah-masalah dan penyebabnya, teridentifikasinya struktur masalah perkotaan oleh masyarakat penghuni kota

diharapkan dapat menimbulkan koreksi diri dan muncul keinginan untuk mengatasi masalahnya sendiri. Diharapkan dapat

teridentifikasinya struktur masalah dalam perwujudan ruang dalam kawasan.

4.2.4. Tahap Analisis Perencanaan Di tahap ini, analisis dilakukan berdasarkan issue/

permasalahan pokok yang terjadi di kawasan perencanaan. Kegiatan analisis juga ditujukan untuk merumuskan arahan dan kebutuhan 23 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

pengembangan kawasan dimasa mendatang. Kebutuhan analisis wilayah Kecamatan Bukit Batumeliputi : 1. Analisis Makro Kawasan, Pada tahap analisis makro kawasan diharapkan sekurangkurangnya mencakup: Analisis pengaruh pengembangan kawasan tehadap

pertumbuhan ekonomi Propinsi Riau dan Kabupaten Bengkalis Analisis prospek kawasan andalan Kecamatan Bukit Batu dan kebutuhan pengembangan sarana/ prasarana kawasan andalan Kecamatan Bukit Batu. Analisis pengaruh kebijaksanaan pembangunan Kabupaten terhadap pengembangan kawasan. Analisis kebijaksanaan tata ruang wilayah kabupaten dan pengaruhnya terhadap pengembangan kawasan Kecamatan Bukit Batu. Analisis kebijaksanaan pengembangan sektor/ sub sektor yang terkait dengan fungsi kawasan. Analisis kebutuhan pengembangan sektor/ sub sektor

fungsional kawasan. 2. Analisis Mikro Kawasan, Di tahap analisis mikro kawasan ini sekurang-kurangnya akan mencakup data: Analisis fisik dan daya dukung kawasan Analisis tata guna tanah, air dan udara dan sumber daya alam lainnya Analisis fungsi lindung kawasan Analisis struktur tata ruang Analisis sosial ekonomi Analisis sosial budaya

24 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Analisis karakteristik dan kebutuhan pengembangan fungsi kawasan

Analisis kebutuhan pengembangan kegiatan dominan dan kegiatan non dominan

Analisis kebutuhan pengembangan prasarana dan sarana Analisis dampak pengembangan kawasan.

Pada tahap analisis ini akan dihasilkan perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan. Perkiraan kebutuhan

pelaksanaan pembangunan kawasan didasarkan atas hasil analisis kependudukan, sektor / kegiatan potensial, daya dukung

lingkungan, kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan, sasaran pembangunan kawasan yang hendak dicapai, dan pertimbangan efisiensi pelayanan. Perkiraan kebutuhan tersebut mencakup: Perkiraan kebutuhan pengembangan kependudukan; Perkiraan kebutuhan pengembangan ekonomi kawasan

Kecamatan Bukit Batudan sekitarnya; Perkiraan kebutuhan fasilitas sosial dan ekonomi kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya; Perkiraan kebutuhan pengembangan lahan perkotaan; kebutuhan ekstensifikasi; kebutuhan intensifikasi; perkiraan ketersediaan lahan bagi pengembangan.

Perkiraan kebutuhan prasarana dan sarana perkotaan.

4.2.5. Perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu Perumusan ini berdasarkan pada perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan dan pemanfaatan ruang serta

25 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

berdasarkan aspirasi masyarakat. Keluaran/ produk rencana yang akan dikeluarkan meliputi : 1. Penetapan Fungsi Kawasan Perkotaan Penetapan fungsi kawasan baik dalam lingkup makro/ fungsi primer dan fungsi mikro (lingkup kota). Penetapan fungsi kota ini perlu dilengkapi dengan penentuan Visi dan Misi Pengembangan Kawasan Kecamatan Bukit Batudan sekitarnya. 2. Penetapan pola dan Pemanfaatan Ruang Penetapan komponen fungsional serta hubungan fungsional antar fungsi kegiatan Rencana alokasi fungsi-fungsi kegiatan perkotaan dan kegiatan penambangan (luas dan sebarannya di Kawasan Kecamatan Bukit Batu) Pengaturan ketentuan-ketentuan bagi setiap kegiatan pada kawasan tertentu. Pola pemanfaatan ruang dan prosedur kewenangan dalam pemanfaatan ruang. 3. Rencana Struktur Pelayanan Kegiatan Perkotaan Penentuan hirakhi/ tata jenjang pelayanan sarana dan prasarana (pelayanan regional, perkotaan atau satuan

permukiman) Penggunaan standart perencanaan kegiatan perkotaan yang disesuaikan dengan kondisi di lapangan dan kebutuhan masyarakat Kawasan Kecamatan Bukit Batu. 4. Kebijaksanaan Pengembangan Penduduk Meliputirencana jumlah dan distribusi penduduk tiap-tiap kelurahan. Penyusunan rencana distribusi tenaga kerja penambangan dan daya dukung kegiatan ekonomi pendukungnya. 5. Rencana Sistem Transportasi 26 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Penentuan sistem jaringan jalan berupa sistem pergerakan, penentuan fungsi jalan, penentuan tingkat pelayanan jalan bagi kegiatan penambangan, kegiatan perkotaan dan sistem pelayanan angkutan umum perkotaan.

Penentuan sarana dan Prasarana penunjang transportasi berupa sistem terminal.

6. Rencana Pengembangan pemanfaatan sumber air baku, meliputi : Penentuan kapasitas (debit air yg tersedia baik dari air permukaan dan air tanah dangkal) Penentuan fungsi dan klasifikasi pelayanan sungai-sungai dan rencana pemanfaatannya. Rencana pemanfaatan air tanah dangkal untuk pelayanan penduduk perkotaan. 7. Rencana Sistem Jaringan Utilitas Rencana sistem jaringan air bersih, air kotor, sistem persampahan, listrik, gas dan telekomunikasi 8. Tahapan Pelaksanaan Pembangunan Penentuan prioritas program pembangunan selama 10 tahun dibagi dalam tahapan 5 tahunan Penentuan kawasan prioritas pembangunan

9. Indikasi Unit Pelayanan Pembagian unit-unit pelayanan Penentuan kelembagaan Indikasi biaya pembangunan

4.2.6. Pedoman

Pelaksanaan

Pembangunan

dan

Pengendalian

Pemanfaatan Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu 1. Pedoman Pelaksanaan Pembangunan Kawasan Kecamatan Bukit Batu

27 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan Kecamatan Bukit Batu dan sekitarnya meliputi : a. Arahan Kepadatan Bangunan, berupa pengaturan kepadatan bangunan yang dirinci untuk setiap blok-blok peruntukan. b. Arahan Ketinggian Bangunan, berupa pengaturan ketinggian bangunan yang dirinci untuk setiap blok peruntukan. c. Arahan Perpetakan Bangunan, berupa pengaturan luas petak peruntukan pada setiap blok peruntukan dan pada setiap penggal jalan. d. Arahan Garis Sempadan, berupa pengaturan berbagai garis sempadan yang dirinci sampai dengan blok peruntukan untuk tiap penggal jalan. e. Rencana Penanganan Blok Peruntukan, berupa penanganan blok peruntukan dan jaringan pergerakan yang dirinci untuk setiap blok peruntukan dan penggal jalan. f. Rencana Penanganan Prasarana dan Sarana, berupa

penanganan prasarana dan sarana yang dirinci untuk setiap blok peruntukan dan penggal jalan.

2. Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang (Urban Development Guidelines) Pengendalian pemanfaatan ruang adalah suatu kegiatan dalam sistem penataan ruang. Dalam UU 26 Tahun 2007tentang penataan ruang, penataan ruang meliputi tigatahapan yaitu perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pengendalian pemanfaatan ruang merupakan upaya

memperbaiki sistem rencana agarrencana selalu dapat digunakan sebagai dasar untuk memanfatkan sebagai dasar untuk

pemanfaatan ruang dalam mewujudkan tujuan pembangunan.

28 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Dalam UU 26 Tahun 2007tentang penataan ruang, disebutkan bahwapengendalian pemanfaatan ruang

diselenggarakan dalam bentuk pelaporan, pemantauan, dan evaluasi. Penertiban terhadap pemanfaatan ruang yangtidak sesuai dilakukan dalam bentuk pengenaan sangsi sesuai dengan peraturan danperundangan yang berlaku. a. Bentuk pelaporan dalam pengawasan adalah berupa

pemberian informasiobjektif mengenai pemanfaatan ruang, baik yang sesuai maupunyangtidaksesuai dengan rencana tata ruang. b. Pemantauan adalah usaha atau tindakan mengamati,

mengawasi danmemeriksa dengan cermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yangtidak sesuai degan rencana tata ruang. c. Evaluasi dimaksudkan sebagai usaha menilai kemajuan kegiatan pemanfaatanruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang. d. Penertiban adalah tindakan pengenaan sangsi yang dilakukan melaluipemeriksaan dan penyelidikan atas semua pelanggaran terhadap pemanfaatanruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Bentuk sangsi dapat berupasangsi administrasi, perdata, dan pidana. Ketentuan sangsi disesuaikan

denganperaturan dan perundangan yang berlaku.

Upaya pengendalian pemanfaatan ruang perlu disusun prosedur dan mekanisme yangjelas agar upaya pengendalian pemanfaatan ruang dapat berjalan efektif. Penyusunan pedoman pengendalian pemanfaatan rung dilakukan dengan memperhatikan penggunaruang baik masyarakat atau swasta dan seluruh instansi yang terkait dengan penataanruang.

29 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Pedoman Pengendalian dan Pemanfaatan Ruang yang akan digunakan meliputi: a. Mekanisme advis planning perijinan sampai dengan pemberian ijin lokasibagi kegiatan pengembangan kawasan Kecamatan Bukit Batu; b. Mekanisme pemberian insentif dan disinsentif bagi kawasan yang didorongpengembangannya, kawasan yang dibatasi pengembangannya, sertaterhadap upaya-upaya perwujudan ruang yang menjaga konsistensipembangunan dan keserasian perkembangan Kecamatan Bukit Batu, dan Rencana Tata RuangWilayah Kabupaten; c. Mekanisme pemberian kompensasi berupa mekanisme

penggantian yangdiberikan kepada masyarakat pemegang hak atas tanah, hak pengelolaansumber daya alam seperti hutan, tambang, bahan galian, kawasan lindungyang mengalami kerugian akibat perubahan nilai ruang dan

pelaksanaanpembangunan sesuai dengan rencana tata ruang; d. Mekanisme pelaporan mencakup mekanisme pemberian informasi secaraobyektif mengenai pemanfaatan ruang yang dapat dilakukan olehmasyarakat dan instansi yang berwenang; e. Mekanisme pemantauan yang mencakup pengamatan,

pemeriksaan dengancermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dandilakukan oleh instansi yang berwenang; f. Mekanisme evaluasi dilakukan untuk menilai kemajuan kegiatanpemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang yangdilakukan oleh masyarakat dan instansi yang berwenang; g. Mekanisme pengenaan sanksi mencakup sanksi administratif, pidana danperdata. 30 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

3.

Penetapan rencana tata ruang Untuk mengoperasionalisasikan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu, perlu adanya suatu upaya penetapan rencana tata ruangdalam bentuk Surat Keputusan Bupati dalam hal Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batusebagai penjabaran RTRW Kabupaten Bengkalis.

4.2.7. Tahap Pelaksanaan Pekerjaan Laporan yang diberikan oleh konsultan dalam rangka pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu, meliputi berbagai buku laporan kegiatan. Adapun buku laporan tersebut antara lain adalah: 1. Buku Laporan Pendahuluan Laporan Pendahuluan harus mencakup semua gambaran yang jelas tentang lingkup pekerjaan dan juga metodologi dan pendekatan teknis. Selain itu juga mencakup rencana pelaksanaan pekerjaan. 2. Buku Laporan Hasil Survey Laporan hasil survey berisi tentang laporan pengukuran di lapangan, data-data eksisting kawasan, data-data primer sebagai bahan dasar dalam penyusunan RDTR Kecamatan Bukit Batu. 3. Buku Laporan Antara Laporan berisikan ringkasan hasil survey lapangan,

penelaahan kebijakan lain yang terkait, analisa potensi serta permasalahan kawasan, serta perumusan konsep dan strategi pengembangan RDTR Kecamatan Bukit Batu. 4. Laporan Final Laporna Final secara umum merupakan hasil

penyempurnaan dari laporan-laporan sebelumnya yang disusun berdasarkan hasil diskusi dan koreksi yang diberikan oleh pemberi 31 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

tugas. Dalam laporan akhir ini disertai pula gambar-gambar rencana. 5. Laporan Eksekutif Laporan Eksekutif merupakan bentuk format ringkasan dari Laporan Final. 6. Album Peta Album peta yang dimaksud merupakan berbagai peta hasil perencanaan yang terdiri dari: Peta Eksisting Tata Guna Lahan Peta Lingkup Wilayah Administrasi Kota Peta Rencana Struktur Pelayanan Kota Peta Rencana Penggunaan Lahan Kota Peta Rencana Pengembangan Kawasan Lindung Kota Peta Kawasan Rawan Banjir Peta Rencana Pengembangan Sistem Transportasi Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Air Bersih Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Drainase Peta Rencana Pengembangan Jaringan Listrik Peta Rencana Pengembangan Sistem Persampahan

4.2.8. Staf Ahli Dan Jadwal Pekerjaan 1. Staf Ahli dan Deskripsi Tugas Pekerjaan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu akan dilaksanakan oleh tim penyusun studi yang terdiri dari delapan orang staf ahli dan tiga tenaga penjunjang yaitu: Tenaga Ahli a. b. c. Team Leader/Ahli Planologi : Ahli Planologi Ahli Sipil dan Transportasi : :

32 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

d. e. f. g. h.

Ahli Arsitektur Ahli Pertanian Ahli Sos-Bud/Sosiologi

: : :

Ahli Ekonomi Pembangunan : Ahli Lingkungan :

Tenaga Penunjang a. b. c. d. Surveyor Drafter Operator Komputer Sekretaris Administrasi

2. Penjadwalan Pekerjaan a. Jadwal Rincian Kegiatan Penanganan Pekerjaan Berbagai jadwal rinci tahapan pekerjaan beserta jadwal terkait, dapat dilihat pada tabel 4.1. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan.

33 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Tabel 4.1

Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan


WAKTU PELAKSANAAN (BULAN-MINGGU)

NO I 1 2 3 4 5 6 Tahap Persiapan Pemahaman Materi Pekerjaan

URAIAN KEGIATAN

II

III

IV

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Pemantapan Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Pemantapan sistem dan organisasi pelaksanaan pekerjaan Melengkapi dan memobilisasi tenaga ahli sesuai dengan technical proposal Kajian awal (Study Literatur) Pembuatan rencanan / metodologi survey (menggali sumber data yang terkait, menyusun format pendataan, menyusun kuisioner, menyiapkan peralatan survei, dll) Pembuatan Rancangan / Metodologi Pembahasan Pengumpulan Data dan Review Survey Lapangan

7 II 1

a. Kondisi Fisik Dasar Kawasan b. Kondisi Tata Guna Lahan c. Kondisi Tata Massa Kawasan d. Kondisi Sirkulasi Kawasan e. Kondisi Vegetasi Kawasan

34 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

f. Kondisi Infrastruktur Kawasan


2 III 1 Review Kebijakan Pengembangan Kawasan Kecamatan Bukit Batu Tahap Analisis Analisis Makro

a.

Analisis pengaruh pengembangan kawasan tehadap pertumbuhan ekonomi Prov Riau &Kab. Siak Analisis prospek kawasan andalan Kecamatan Bukit Batu dan kebutuhan pengembangan sarana/ prasarana kawasan andalan Kecamatan Bukit Batu. pengembangan kawasan

b.

c.Analisis pengaruh kebijaksanaan pembangunan Kabupaten terhadap d.


Analisis kebijaksanaan tata ruang wilayah kabupaten dan pengaruhnya terhadap pengembangan kawasan Kecamatan Bukit Batu. e. Analisis kebijaksanaan pengembangan sektor/ sub sektor yang terkait dengan fungsi kawasan.

f. Analisis kebutuhan pengembangan sektor


2 Analisis Mikro

a. Analisis fisik dan daya dukung kawasan b. Analisis tata guna tanah, air dan udara dan sumber daya alam lainnya c. Analisis fungsi lindung kawasan d. Analisis struktur tata ruang e. Analisis sosial ekonomi f. Analisis sosial budaya 35 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

g. Analisis karakteristik dan kebutuhan pengembangan fungsi kawasan h. Analisis kebutuhan pengembangan kegiatan dominan dan kegiatan non
dominan

i. Analisis kebutuhan pengembangan prasarana dan sarana j. Analisis dampak pengembangan kawasan
IV Tahap Perumusan

a. Penetapan Fungsi Kawasan Perkotaan b. Penetapan pola dan Pemanfaatan Ruang c. Rencana Struktur Pelayanan Kegiatan Perkotaan d. Kebijaksanaan Pengembangan Penduduk e. Rencana Sistem Transportasi f. Rencana Pengembangan pemanfaatan sumber air baku g. Rencana Sistem Jaringan Utilitas h. Tahapan Pelaksanaan Pembangunan
V 1 2 3 4 5 Penyerahan Laporan Laporan Pendahuluan Laporan Antara Laporan Akhir Laporan Eksekutif Album peta

36 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

b. Jadwal Penugasan Kerabat Kerja Segenap tenaga ahli, studio dan tenaga pendukung diatas, terlibat dalam pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukita Batu ini dalam waktu yang tersedia, adalah sebagaimana ditunjukan pada Tabel 4.2. Jadwal Penugasan Kerabat Kerja Tabel 4.2 Jadwal Penugasan Kerabat Kerja
TENAGA Team Leader (Ahli Planologi) Ahli Planologi Ahli Sipil dan Transportasi Ahli Arsitektur Ahli Pertanian Ahli Sosial Budaya/Sosiologi Ahli Ekonomi Pembangunan Ahli Lingkungan Surveyor Drafter Operator Komputer Sekretaris Administrasi Bulan 1 Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4

37 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB V RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN

5.1. TAHAP PELAKSANAAN PEKERJAAN Beberapa tahapan pelaksanaan kegiatan pekerjaan akan dilakukan sesuai dengan lingkup pekerjaan, yang dijabarkan sebagai berikut:

5.1.1. Tahap Persiapan Tahap pekerjaan persiapan ini meliputi kegiatan sebagai berikut:
1. 2. 3. 4.

Pemantapan rencana kerja dan jadwal survey lapangan Mobilisasi personil Pengumpulan bahan/materi dasar Penyusunan Laporan Pendahuluan

5.1.2. Tahap Pengumpulan, Kompilasi dan Analisis Data Tahap pekerjaan pengumpulan, kompilasi dan analisis Data ini meliputi kegiatan sebagai berikut:
1.

Tahap Pengumpulan Data Tahap pengumpulan data atau kegiatan pelaksanaan survey dimaksudkan untuk mendapatkan data yang lengkap, mencakup data primer dan sekunder.

2.

Tahap Pelaksanaan Survei mencakup : Persiapan ; chek-list, kuesioner dan pengadaan peta dasar. Proses administrasi, surat ijin/surat pengantar survai. Survai instansi, dan Survai lapangan

3.

Metode Pengumpulan Data, dilaksanakan melalui :

38 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

a. Survey Instansional, yaitu mengumpulkan data primer maupun

sekunder dari instansi terkait di pusat maupun di masingmasing pemda (propinsi, kab/kota) di mana lokasi kawasan studi termasuk di dalam wilayah administratifnya.

Pengumpulan data yang dilakukan meliputi: peta-peta dasar, peta rencana, peta citra landsat (foto satelit), data rencana tata ruang dan sektoral yang sudah ada sebelumnya, (RTRW Propinsi, RTRW Kab/Kota) data tentang kondisidan kegiatan sosial-perekonomian
b. Wawancara, dilakukan dengan pejabat dilingkungan instansi,

baik di tingkatpropinsi, maupun kabupaten/kota untuk mendapat arahan dan informasi mengenai kebijaksanaan dan program yang telah dan akan dilaksanakan serta informasi potensi dan permasalahan Selain itu pengembangan wawancara kawasan dengan

perencanaan.

dilakukan

masyarakat setempat, untuk mendapatkan data primer sebagai cross-check data sekunder serta sebagai bahan dalam menjaring aspirasi masyarakat.
c. Survai

Lapangan, berupa pengamatan

lapangan

secara

langsung, khususnyayang menyangkut aspek kondisi fisik dan pola penggunaan lahan yang dominan serta aspek sosialekonomi lokasi studi.

Langkah Kegiatanyang akan dilakukan dalam kegiatan Survei, meliputi :


i. Survey Data Instansional, berupa pengumpulan data dari instansi-

instansi. Hasil yang diharapkan adalah uraian, data atau peta

39 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

mengenai keadaan kawasan perencanaan keseluruhan, dan kawasan-kawasan di sekitarnya. Kumpulan laporan dan data sebagai hasil studi tata ruang terdahulu, antara lain: Penyusunan Rencana Tata Ruang/Wilayah Kabupaten Bengkalis RTRW Kota Sungai Pakning Rencana Detail Tata Ruang Kota Sungai Pakning Pengukuran Topografi dan Rencana Tata Ruang Kota Sungai Pakning Rencana Umum Tata Ruang Kota (RUTRK) Kota Sungai Pakning Kabupaten Bengkalis RTBL Kota Sungai Pakning

ii. Materi Survei difokuskan terhadap pengamatan dan pengumpulan

data primer yang menyangkut pola pemanfaatan dan penataan ruang serta arahan pengembangan kawasan terkait dengan kegiatan dominan kawasan perencanaan, yang antara lain adalah : Survey pemanfaatan ruang kawasan mencakup kondisi, potensi, permasalahan serta kecenderungan pengembangan dan perkembangan kawasan perencanaan; Survey ketersediaan, kondisi dan tingkat pelayanan dari sarana dan prasarana kawasan yang ada, dan sebagainya. Observasi dan interview untuk melengkapi survey tersebut diatas dan untuk memperoleh data/informasi yang lebih rinci.

5.1.3. Tahap Kompilasi Data Kompilasi data merupakan tahap kegiatan pengelompokkan dan tabulasi data untuk mendapatkan gambaran yang

lengkap/sistimatis tentang kondisi, potensi dan permasalahan kawasan perencanaan, yang disajikan dalam bentuk tabel, diagram dan peta

40 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

sebagai bahan untuk melakukan kegiatan analisis dan rencana yang optimal pada pelaksanaan pekerjaan selanjutnya. Adapun langkah-langkah kegiatan Kompilasi Data yang akan dilakukan, meliputi: 1. Tabulasi berdasarkan jenis data dan sistematikanya a. Skala makro wilayah, mencakup data pokok tentang :
1) 2) 3) 4)

Kebijaksanaan Pembangunan (Tata Ruang dan Sektoral) Pola Dasar Pembangunan Daerah, Rencana Strategi Investasi pembangunan baik yang sudah, sedang, maupun yang akan dilaksanakan.

5)

Aspek Fasilitas Pelayanan dari Prasarana :


Jenis dan fungsi prasarana perhubungan yang ada Fasilitas kegiatan sosial ekonomi Tingkat kemudahan hubungan (aksesibilitas)

b. Skala mikro kawasan, mencakup data :


1)

Aspek kependudukan, sosial dan kebudayaan antara lain :


Jumlah dan penyebaran penduduk Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin Lapangan kerja Tingkat pendapatan Perkembangan, jumlah, penyebaran dan komposisi pen-

duduk
2)

Aspek perekonomian, antara lain :


Sektor-sektor kegiatan perekonomian & penyebarannya Sistem hubungan antar sektor kegiatan Perkembangan ekonomi.

3)

Aspek fisik dasar, antara lain :


Klimatologi (keadaan iklim) Topografi

41 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Geologi Jenis dan struktur tanah Hidrologi Oceanografi 4) 5) 6)

Aspek tata guna tanah (pola pemanfaatan ruang) Aspek fasilitas pelayanan Aspek administrasi/pengelolaan pembangunan/pendanaan pengembangan kawasan

2.

Tabulasi data yang bersifat kualitatif, yaitu mengenai kondisi eksisting tentang potensi dan permasalahan yang dihadapi.

5.1.4. Tahap Analisis Analisis dilakukan terhadap seluruh data dan informasi yang didapat, yang disesuaikan dengan tujuan kegiatan/pekerjaan sehingga tiap tahapan analisis akan bermuara pada hasil akhir yang sesuai dengan tujuan. Metodologi yang digunakan memperlihatkan satu alur pikir perencanaan yang menunjukkan tahapan analisis beserta keterkaitan tiap-tiap tahapan tersebut. Analisis yang dibutuhkan dalam perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Bukit Batu antara lain: 1. Identifikasi permasalahan pembanguan dan perwujudan ruang: Analisis yang berdasarkan atas tuntutan pelaksanaan

pembangunan suatu kegiatan perkotaan yang selanjutkan didukung keputusan strategis dari pemerintah daerah setempat untuk pengembangannya. Terdapat suatu permasalahan dalam perwujudan ruang kawasan seperti masalah rumah kumuh, urban heritage, kota tepi air, dsb. 2. Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan

42 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan didasarkan atas hasil analisis kependudukan, sektor/kegiatan potensial, daya dukung lingkungan, kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan, sasaran pembangunan kawasan yang hendak dicapai, dan pertimbangan efisiensi pelayanan. Perkiraan kebutuhan tersebut mencakup: Perkiraan kebutuhan pengembangan kependudukan Perkiraan kebutuhan pengembangan ekonomi perkotaan Perkiraan kebutuhan fasilitas sosial dan ekonomi perkotaan Perkiraan kebutuhan pengembangan lahan perkotaan Kebutuhan ekstensifikasi Kebutuhan intensifikasi Perkiraan ketersediaan lahan bagi pengembangan Perkiraan kebutuhan prasarana dan sarana perkotaan

5.1.5. Tahap Perumusan Rencana Detail Tata Ruang Perumusan / penetapan Rencana Detail Tata Ruang Wilayah Kecamatan Bukit Batu meliputi kegiatan: Perumusan Rencana Tata Ruang Wilayah Kecamatan, yang dilakukan berdasarkan perkiraan kebutuhan yang telah diperoleh dari hasil analisis. Penetapan Rencana Tata Ruang untuk mengoperasionalisasikan Rencana Detail Tata Ruang perlu adanya suatu upaya penetapan rencana tata ruang dalam bentuk Surat Keputusan Bupati dalam hal Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan sebagai penjabaran RTRW Kabupaten. 1. Perumusan Draft Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Kecamatan Bukit Batu, sebagai upaya penataan pembangunannya, 2. Perumusan Draft Rencana Detail Tata Ruang KawasanKecamatan Bukit Batu, 43 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

3. Penyusunan Laporan Antara

5.1.6. Tahap Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang untuk Penataan dan Pengembangan Kawasan Perencanaan Tahap Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang untuk Penataan dan Pengembangan Kawasan Perencanaan meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut : 1. 2. 3. Revisi Draft Laporan Akhir Revisi data dan peta-peta Penyusunan Laporan Akhir, yang dilengkapi dengan Laporan Ringkasan Eksekutif (Executive Summary), back-up seluruh laporan yang disertai dengan gambar-gambar rencana termasuk desain sculpture kawasan dan arahan design guidelines pada kawasan perencanaan dalam CD-Rom.

5.2. JADWAL PELAKSANAN PEKERJAAN Lama waktu penyelesaian pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Kecamatan Bukit Batu ini selama 120 hari kalender (4 bulan) atau waktu yang ditetapkan sesuai dengan berita acara rapat penjelasan umum terhitung dari penandatanganan kontrak (SPK).

44 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

BAB VI RENCANA DETAIL TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN

6.1. UMUM Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan merupakan rencana yang menetapkan blok-blok peruntukan pada kawasan fungsional perkotaan, sebagai penjabaran kegiatan ke dalam wujud ruang, dengan

memperhatikan keterkaitan antara kegiatan dalam kawasan fungsional, agar tercipta lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan kegiatan penunjang dalam kawasan fungsional tersebut. Jangka waktu Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan ini adalah 5 tahun dan dituangkan ke dalam peta rencana dengan skala 1 : 5.000 atau lebih. Secara umum, Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan merupakan penjabaran dari Rencana Umum Tata Ruang Wilayah

Kota/Kabupaten ke dalam rencana pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan. Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan adalah rencana pemanfaatan ruang Bagian Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan secara terperinci yang disusun untuk penyiapan perwujudan ruang dalam rangka pelaksanaan programprogram pembangunan perkotaan.

6.2. FUNGSI RDTR Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan memiliki fungsi antara lain untuk: Menyiapkan perwujudan ruang, dalam rangka pelaksanaan

programpembangunan perkotaan;

45 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Menjagakonsistensi perkembangankawasan WilayahKota/Kabupaten;

pembangunan perkotaan dengan

dan Rencana

keserasian Tata Ruang

Menciptakan keterkaitan antar kegiatan yang selaras, serasi dan efisien; Menjaga konsistensi perwujudan ruang kawasan perkotaan

melaluipengendalian program-program pembangunan perkotaan.

6.3. MANFAAT RDTR Manfaat Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan bagi Pemerintah Daerahadalah pedoman dalam berbagai hal antara lain: Pemberian advis planning; Pengaturan bangunan setempat; Penyusunan rencana teknik ruang kawasan perkotaan atau rencanatata bangunan dan lingkungan; Pelaksanaan program pembangunan.

6.4. MUATAN RDTR Berdasarkan Kepmen Kimpraswil No.

327/KPTS/M/2002tentangpenetapan enam pedoman bidang penataan ruang, menyatakan bahwa muatan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan, meliputi: 1. 2. Tujuan pengembangan kawasan fungsional perkotaan; Rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan, meliputi: a. Struktur pemanfaatan ruang, yang meliputi distribusi

penduduk,struktur pelayanan kegiatan kawasan perkotaan, sistem jaringanpergerakan, sistem jaringan telekomunikasi, sistem jaringan energi,dan sistem prasarana pengelolaan lingkungan; b. Pola pemanfaatan ruang, (kawasan yang meliputi pengembangan perdagangan,

kawasanfungsional

permukiman,

46 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

jasa,pemerintahan, blokperuntukan. 3. Pedoman pelaksanaan

pariwisata,

perindustrian)

dalam

blok-

pembangunan

kawasan

fungsional

perkotaanmeliputi: a. Arahan kepadatan bangunan (net density/KDB) untuk setiap blokperuntukan; b. Arahan ketinggian bangunan (maximum height/KLB) untuk setiapblok peruntukan; c. Arahan garis sempadan bangunan untuk setiap blok peruntukan;

d. Rencana penanganan lingkungan blok peruntukan; e. f. Rencana penanganan jaringan prasarana dan sarana. Pedoman pengendalian pemanfaatan ruang kawasan

fungsionalperkotaan.

6.5. PROSES PERENCANAAN Adapun penetapan dan penyusunan rencana tata ruang, ditempuh langkah-langkahpenentuan kawasan perencanaan, identifikasi potensi dan masalahpembangunan, perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan,dan penetapan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan. Dalam hal tersebut, penyusunan perencanaan terbagi atau dapat dijabarkan menjadi: 1. Penentuan kawasan perencanaan perkotaan; Dalam menentukan kawasan perencanaan perkotaan

dilakukanberdasarkan penanganankawasan

tingkat tersebut di

urgensi/prioritas/keterdesakan dalam konstelasi Wilayah

Kota/KawasanPerkotaan. 2. Identifikasi permasalahan pembangunan dan perwujudan ruangkawasan; Analisis yang didasarkan atas tuntutan pelaksanaan

pembangunansuatu kegiatan perkotaan yang selanjutnya didukung

47 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

keputusanstrategis

dari

pemerintah

daerah

setempat

untukpengembangannya; Terdapat suatu permasalahan dalam perwujudan ruang

kawasanseperti masalah rumah kumuh, urban heritage, kota tepi air, dsb. 3. Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan; Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan

didasarkanatas hasil analisis kependudukan, sektor / kegiatan potensial, dayadukung lingkungan, kebutuhan prasarana dan sarana

lingkungan,sasaran pembangunan kawasan yang hendak dicapai, danpertimbangan efisiensi pelayanan Perkiraan mencakup: a. Perkiraan kebutuhan pengembangan kependudukan; kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan

b. Perkiraan kebutuhan pengembangan ekonomi perkotaan; c. Perkiraan kebutuhan fasilitas sosial dan ekonomi perkotaan;

d. Perkiraan kebutuhan pengembangan lahan perkotaan; kebutuhan ekstensifikasi; kebutuhan intensifikasi; perkiraan ketersediaan lahan bagi pengembangan. e. 4. Perkiraan kebutuhan prasarana dan sarana perkotaan.

Perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan Perumusan ini berdasarkan pada perkiraan kebutuhan

pelaksanaanpembangunan dan pemanfaatan ruang. 5. Penetapan rencana tata ruang Untuk mengoperasionalisasikan Rencana Detail Tata Ruang KawasanPerkotaan, perlu adanya suatu upaya penetapan rencana tata ruangdalam bentuk Surat Keputusan Walikota/Bupati dalam hal RencanaDetail Tata Ruang Kawasan Perkotaan sebagai penjabaran RTRWKota/Kabupaten.Dalam hal terjadi perubahan fungsi kawasan 48 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

sebagai akibat daridinamika perkembangan perkotaan yang cukup tinggi, maka RencanaDetail Tata Ruang Kawasan Perkotaan yang bersangkutan ditetapkandengan persetujuan DPRD dalam bentuk Peraturan Daerah. Hal iniselanjutnya menjadi Peraturan masukan Daerah bagi peninjauan kembali Tata

danpenyempurnaan

tentang

Rencana

RuangWilayah Kota/Kabupaten.

Masyarakat berhak untuk berperan serta dalam penyusunan RencanaDetail Tata Ruang serta Kawasan Perkotaan. kualitas Masyarakat ruang dan

berkewajibanberperan

dalam

memelihara

berkewajiban menaatirencana tata ruang yang telah ditetapkan.Dengan demikian, produk Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaanmerupakan hasil kesepakatan seluruh pelaku pembangunan (stakeholders),termasuk masyarakat. Peranserta masyarakat dalam penataan ruang menganut asasasasdemokratis, kesetaraan gender, dan keterbukaan. Pendekatan ini merupakandasar bagi pendekatan community driven planning yang menjadikanmasyarakat sebagai penentu dan pemerintah sebagai

fasilitatornya. Sejalandengan proses penataan ruang yang iteratif, maka keterlibatan masyarakatada pada setiap proses tersebut dan selalu tanggap dan mengikuti setiapdinamika dan perkembangan di dalam masyarakat. Peranserta masyarakat dalam penataan ruang dapat diwujudkan dalambentuk pengajuan usul, memberi saran, atau mengajukan keberatan kepadapemerintah. Dalam mengajukan usul, memberikan saran, atau mengajukankeberatan kepada pemerintah dalam rangka penataan ruang bagianKawasan Perkotaan dapat dilakukan melalui pembentukan forum kota,asosiasi profesi, media massa, LSM, lembaga formal

kemasyarakatan(sampai tingkat lembaga perwakilan rakyat).

6.6. PRODUK RENCANA 49 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Dalam pekerjaan Perencanaan Produk Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan terdiri dari:

6.6.1. Tujuan Pengembangan Kawasan Fungsional Perkotaan Perumusan tujuan pengembangan kawasan fungsional

perkotaan disesuaikan dengan permasalahan dan arahan kebijakan berdasarkan urgensi/keterdesakan penanganan kawasan tersebut. 6.6.2. Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang Kawasan Perkotaan Rencana Struktur dan Pola Pemanfaatan Ruang Kawasan Perkotaan meliputi: 1. Rencana Distribusi Penduduk Kawasan Perkotaan a. Materi yang diatur Distribusi penduduk sampai dengan akhir tahun perencanaan. b. Kedalaman materi yang diatur Rencana distribusi penduduk kawasan perkotaan yang dirinci dalam blok-blok peruntukan. c. Pengelompokan materi yang diatur Jumlah penduduk dan kepadatan penduduk setiap blok peruntukan. 2. Rencana Struktur Pelayanan Kegiatan Kawasan Perkotaan a. Materi yang diatur Tata jenjang kapasitas dan intensitas menurut lokasi dan jenis pelayanan kegiatan dalam kawasan. b. Kedalaman materi yang diatur Distribusi pusat-pusat pelayanan kegiatan perkotaan dirinci sampai pusat pelayanan lingkungan permukiman perkotaan. c. Pengelompokan materi yang diatur 1) Perdagangan yang terdiri dari: perdagangan skala regional; perdagangan skala kota; 50 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

perdagangan skala lingkungan. 2) Pendidikan yang terdiri dari: perguruan tinggi; sekolah lanjutan tingkat atas; sekolah lanjutan tingkat pertama; sekolah dasar; taman kanak-kanak. 3) Pelayanan kesehatan yang terdiri dari: rumah sakit umum kelas A; rumah sakit umum kelas B; rumah sakit umum kelas C; rumah sakit umum kelas D; pusat kesehatan masyarakat pembantu. 4) Pelayanan rekreasi dan atau olah raga yang terdiri dari: pelayanan skala kota; pelayanan skala lingkungan. 3. Rencana Sistem Jaringan Pergerakan a. Materi yang diatur Sistem jaringan pergerakan dan prasarana penunjang (terminal, jalan, lingkungan perparkiran) bagi angkutan jalan raya, angkutan kereta api, angkutan laut, angkutan sungai, danau dan penyeberangan, serta angkutan udara. b. Kedalaman materi yang diatur Angkutan jalan raya, meliputi seluruh sistem primer jaringan arteri sekunder dan kolektor sekunder, sampai dengan jalan lokal sekunder; Angkutan sungai, sampai dengan jaringan sekunder; Pergerakan lainnya meliputi seluruh sistem pergerakan. c. Pengelompokan materi yang diatur 1) Angkutan jalan raya, terdiri dari: 51 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Jaringan jalan arteri sekunder, jaringan jalan kolektor sekunder, jaringan jalan lokal sekunder, sistem primer (jumlah lajur, daerah pengawasan jalan, daerah milik jalan, persimpangan utama); Terminal penumpang dan barang; Jaringan trayek angkutan penumpang dan jaringan lintas angkutan barang. 2) Angkutan kereta api, terdiri dari: Jaringan jalan kereta api; Stasiun kereta api; Depo atau balai yasa. 3) Angkutan sungai, danau dan penyeberangan, terdiri dari: Terminal angkutan sungai, danau dan penyeberangan; Jalur pelayaran sungai. 4) Angkutan laut , terdiri dari: Pelabuhan laut; Jalur pelayaran. 5) Angkutan udara, terdiri dari: Bandar udara; Jalur penerbangan. 4. Rencana Sistem Jaringan Utilitas a. Materi yang diatur Sistem jaringan utilitas dalam kawasan hingga akhir tahun perencanaan. b. Kedalaman materi yang diatur Seluruh jaringan telepon (hingga jaringan kabel sekunder); Seluruh jaringan listrik (tegangan menengah hingga gardu distribusi); Seluruh jaringan gas;

52 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Seluruh jaringan air bersih (hingga jaringan distribusi sekunder/per blok peruntukan); Seluruh jaringan air hujan; Seluruh jaringan air limbah; Seluruh jaringan persampahan (hingga TPS komunal). c. Pengelompokan materi yang diatur 1) Sistem saluran telepon, yang terdiri dari: Stasiun telepon otomat; Rumah kabel dan kotak pembagi; Jaringan kabel sekunder; Jaringan telepon seluler. 2) Sistem televisi kabel, yang terdiri dari: Stasiun transmisi; Jaringan kabel distribusi. 3) Sistem jaringan listrik, yang terdiri dari: Bangunan pembangkit; Gardu induk tegangan ekstra tinggi; Gardu induk; Gardu distribusi. 4) Sistem jaringan gas, yang terdiri dari: Pabrik gas; Seluruh jaringan gas. 5) Sistem penyediaan air bersih, yang terdiri dari: Bangunan pengambil air baku; Seluruh pipa transmisi air baku instalasi produksi; Seluruh pipa transmisi air bersih; Bak penampung; Hingga pipa distribusi sekunder/distribusi hingga blok peruntukan. 6) Sistem pembuangan air hujan, yang terdiri dari: 53 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Seluruh saluran; Waduk penampungan. 7) Sistem pembuangan air limbah, yang terdiri dari: Seluruh saluran; Bangunan pengolahan; Waduk penampungan. 8) Sistem persampahan, yang terdiri dari: Tempat pembungan akhir; Bangunan pengolahan sampah; Penampungan sementara.

6.6.3. Rencana Blok Pemanfaatan Ruang (Block Plan) Bagian ini merupakan rencana pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan yang menggambarkan ukuran, fungsi serta karakter kegiatan manusia dan atau kegiatan alam, yang dituangkan dalam blok-blok peruntukan. Pembahasannya mencakup: 1. Materi yang diatur Luas dan lahan peruntukan sampai dengan akhir tahun

perencanaan. 2. Kedalaman materi yang diatur Pemanfaatan ruang kawasan perkotaan yang dirinci dalam blokblok peruntukan. 3. Pengelompokan materi yang diatur a. Kawasan Budidaya Perkotaan, meliputi: Perumahan dan permukiman, yang dirinci menurut ketinggian bangunan, jenis penggunaan, pengelompokan berdasarkan besaran perpetakan; Perdagangan, yang dirinci menurut jenis dan bentuk bangunannya, antara lain pasar, pertokoan, mal, dll; Industri, yang dirinci menurut jenisnya; 54 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Pendidikan, yang dirinci menurut tingkatan pelayanan mulai dari pendidikan tinggi, SLTA, SLTP, SD, dan TK; Kesehatan, yang dirinci menurut tingkat pelayanan mulai dari RS Umum kelas A,B,C,D; puskesmas, puskesmas pembantu; Peribadatan, yang dirinci menurut jenisnya mulai dari mesjid, gereja, kelenteng, pura, vihara; Rekreasi, yang dirinci menurut jenisnya, antara lain taman bermain, taman rekreasi, taman lingkungan, taman kota, dll; Olahraga, yang dirinci menurut tingkat pelayanannya, antara lain stadion, gelanggang, dlll; Fasilitas sosial lainnya, yang dirinci menurut jenisnya, seperti panti asuhan, panti werda, dll; Perkantoran pemerintah dan niaga, yang dirinci menurut instansinya; Terminal angkutan jalan raya baik untuk penumpang atau barang, stasiun kereta api, pelabuhan sungai, pelabuhan danau, pelabuhan penyeberangan, pelabuhan laut, bandar udara, dan sarana transportasi lainnya; Kawasan pertanian tanaman pangan, perkebunan,

peternakan, perikanan; Taman pemakaman umum, taman pemakaman pahlawan; Tempat pembuangan sampah akhir. b. Kawasan Lindung, meliputi: Kawasan resapan air dan kawasan yang memberikan perlindungan bagi kawasan bawahan lainnya; Sempadan pantai, sungai, sekitar danau dan waduk, sekitar mata air, dan kawasan terbuka hijau kota termasuk jalur hijau; Cagar alam/pelestarian alam, dan suaka margasatwa; Taman nasional, taman hutan raya, dan taman wisata alam lainnya; 55 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Kawasan cagar budaya; Kawasan rawan letusan gunung berapi, rawan gempa, rawan tanah longsor, rawan gelombang pasang dan rawan banjir.

6.6.4. Pedoman pelaksanaan pembangunan kawasan perkotaan Dalam pelaksanaan pembangunan kawasan perkotaan,

pedoman yang digunakan antara lain adalah: 1. Arahan Kepadatan Bangunan a. Materi yang diatur Perbandingan luas lahan yang tertutup bangunan dan bangunan-bangunan dalam tiap petak peruntukan

dibandingkan dengan luas petak peruntukan b. Kedalaman materi yang diatur Kepadatan bangunan yang dirinci untuk setiap blok-blok peruntukan. c. Pengelompokan materi yang diatur Blok peruntukan dengan koefisien dasar bangunan sangat tinggi (lebih besar dari 75 %); Blok peruntukan dengan koefisien dasar bangunan

menengah (20 50 %); Blok peruntukan dengan koefisien dasar bangunan rendah (5 - 20 %); Blok peruntukan dengan koefisen dasar bangunan sangat rendah ( > 5 %). 2. Arahan Ketinggian Bangunan a. Materi yang diatur Rencana ketinggian maksimum atau maksimum dan minimum bangunan untuk setiap blok peruntukan (koefisien lantai bangunan) b. Kedalaman materi yang diatur 56 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Ketinggian bangunan yang dirinci untuk setiap blok peruntukan. c. Pengelompokan materi yang diatur Blok peruntukan ketinggian bangunan sangat rendah adalah blok dengan tidak bertingkat dan bertingkat maksimum dua lantai (KLB maksimum = 2 x KDB) dengan tinggi puncak bangunan maksimum 12 m dari lantai dasar; Blok peruntukan ketinggian bangunan rendah adalah blok dengan bangunan bertingkat maksimum 4 lantai ( KLB maksimum = 4 x KDB) dengan tinggi puncak bangunan maksimum 20 m dan minimum 12 m dari lantai dasar; Blok peruntukan ketinggian bangunan sedang adalah blok dengan bangunan bertingkat maksimum 8 lantai (KLB maksimum = 8 x KBD) dengan tinggi puncak bangunan maksimum 36 m dan minimum 24 m dari lantai dasar; Blok peruntukan ketinggian bangunan tinggi bangunan tinggi adalah blok dengan bangunan bertingkat minimum 9 lantai (KLB maksimum = 9 x KDB) dengan tinggi puncak bangunan minimum 40 m dari lantai dasar; Blok peruntukan ketinggian bangunan sangat tinggi adalah blok dengan bangunan bertingkat minimum 20 lantai (KLB maksimum = 20 x KDB) dengan tinggi puncak bangunan minimum 80 m dari lantai dasar. 3. Arahan Perpetakan Bangunan a. Materi yang diatur Luas petak-petak peruntukan yang terdapat pada setiap blok peruntukan dalam kawasan. b. Kedalaman materi yang diatur Luas petak peruntukan pada setiap blok peruntukan dan pada setiap penggal jalan. c. Pengelompokan materi yang diatur 57 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi I (diatas 2500 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi II (1000 2500 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi III (600 1000 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi IV (250 600 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi V (100 250 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi VI (50 100 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi VII (dibawah 50 m2); Blok peruntukan dan penggal jalan dengan petak klasifikasi VIII (rumah susun/flat). 4. Arahan Garis Sempadan a. Materi yang diatur Jarak antara as jalan dengan bangunan maupun dengan pagar halaman, dan jaringan bangunan dengan batas persil. b. Kedalaman materi yang diatur Berbagai garis sempadan yang dirinci sampai dengan blok peruntukan untuk tiap penggal jalan. c. Pengelompokan materi yang diatur Sempadan muka bangunan; Sempadan pagar; Sempadan sampingan bangunan. 5. Rencana Penanganan Blok Peruntukan a. Materi yang diatur

58 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Penanganan blok peruntukan dan jaringan pergerakan serta utilitas yang akan dilaksanakan dalam kawasan, baik kebutuhan akan konservasi, pengembangan baru pemugaran atau penanganan khusus. b. Kedalaman materi yang diatur Penanganan blok peruntukan dan jaringan pergerakan yang dirinci untuk setiap blok peruntukan dan penggal jalan. c. Pengelompokan materi yang diatur Bangunan/jaringan baru yang akan dibangun; Bangunan/jaringan yang akan ditingkatkan; Bangunan/jaringan yang akan diperbaiki; Bangunan/jaringan yang akan diperbaharui; Bangunan/jaringan yang akan dipugar; Bangunan/jaringan yang akan dilindungi. 6. Rencana Penanganan Prasarana dan Sarana a. Materi yang diatur Penanganan prasarana dan sarana yang akan dilaksanakan dalam kawasan, baik kebutuhan akan konservasi,

pengembangan baru pemugaran atau penanganan khusus. b. Kedalaman materi yang diatur Penanganan prasarana dan sarana yang dirinci untuk setiap blok peruntukan dan penggal jalan. c. Pengelompokan materi yang diatur jaringan prasarana dan sarana baru yang akan dibangun; jaringan prasarana dan sarana yang akan ditingkatkan; jaringan prasarana dan sarana yang akan diperbaiki; jaringan prasarana dan sarana yang akan diperbaharui; jaringan prasarana dan sarana yang akan dipugar.

6.6.5. Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang 59 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Pengendalian

pemanfaatan

ruang

Kawasan

Perkotaan

diselenggarakan melalui kegiatan pengawasan dan penertiban terhadap pemanfaatan ruang berdasarkan mekanisme perijinan, pemberian insentif dan disinsentif, pemberian kompensasi,

mekanisme pelaporan, mekanisme pemantauan, mekanisme evaluasi dan mekanisme pengenaan sanksi. a. Materi yang diatur Ketentuan-ketentuan yang mencakup perijinan, pengawasan, dan penertiban di kawasan perkotaan. b. Kedalaman materi yang diatur Kedalaman materi yang diatur meliputi pengaturan tentang mekanisme advis planning (rekomendasi perencanaan) perijinan, pengawasan, dan penertiban. c. Pengelompokan materi yang diatur Mekanisme advis planning perijinan sampai dengan pemberian ijin lokasi bagi kegiatan perkotaan; Mekanisme pemberian insentif dan disinsentif bagi kawasan yang didorong pengembangannya, kawasan yang dibatasi pengembangannya, serta terhadap upaya-upaya perwujudan ruang yang menjaga konsistensi pembangunan dan keserasian perkembangan Bagian Kawasan Perkotaan dengan

Kota/Kawasan Perkotaan, dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten; Mekanisme pemberian kompensasi berupa mekanisme

penggantian yang diberikan kepada masyarakat pemegang hak atas tanah, hak pengelolaan sumber daya alam seperti hutan, tambang, bahan galian, kawasan lindung yang mengalami kerugian akibat perubahan nilai ruang dan pelaksanaan pembangunan sesuai dengan rencana tata ruang;

60 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Mekanisme pelaporan mencakup mekanisme pemberian informasi secara obyektif mengenai pemanfaatan ruang yang dapat dilakukan oleh masyarakat dan instansi yang berwenang; Mekanisme pemantauan yang mencakup pengamatan,

pemeriksaan dengan cermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dan dilakukan oleh instansi yang berwenang; Mekanisme evaluasi dilakukan untuk menilai kemajuan kegiatan pemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang yang dilakukan oleh masyarakat dan instansi yang berwenang; Mekanisme pengenaan sanksi mencakup sanksi administratif, pidana dan perdata.

6.7. LEGALISASI Legalisasi merupakan pengesahan yang harus didapatkan untuk membuat sebuah usulan peraturan ataupun ketetapan menjadi sebuah ketetapan tetap. Untuk mendapatkan ketetapan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan, perlu adanya suatu upaya penetapan rencana tata ruang dalam bentuk Surat Keputusan Walikota/Bupati dalam hal Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan sebagai penjabaran RTRW Kota/Kabupaten. Jika nantinya terjadi perubahan fungsi kawasan sebagai akibat dari dinamika perkembangan perkotaan yang cukup tinggi, maka Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan yang bersangkutan ditetapkan dengan persetujuan DPRD dalam bentuk Peraturan Daerah. Hal ini selanjutnya menjadi masukan bagi peninjauan kembali dan penyempurnaan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota/Kabupaten.

6.8. DASAR HUKUM 61 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

Dalam berbagai hal penyusunan peraturan, harus pula diperhatikan peraturan terkait. Sedangkan untuk kegiatan/pekerjaan dan penyusunan RDTR Kecamatan Bukit Batu dilaksanakan dengan memperhatikan sekurangkurangnya peraturan-peraturan antara lain: a. Undang Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar PokokPokok Agraria b. Undang Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman c. Undang Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya

d. Undang Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup e. f. g. Undang Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung Undang Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air Undang Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan

h. Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang i. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air j. k. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang l. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Ketelitian Peta

m. Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2002 tentang Hutan Kota n. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah o. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang rencana Tata Ruang Nasional (RTRWN) p. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung

62 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030

q. Keputusan Presiden Nomor 98 Tahun 1993 tentang Perubahan Keppres Nomor 53/1989 tentang Kawasan Industri r. s. Keputusan Presiden Nomor 41 Tahun 1996 tentang Kawasan Industri Peraturan Menteri PU Nomor 63/PRT/1993 tentang Garis Sempadan Sungai, daerah manfaat sungai, daerah penguasaan sungai.

63 Rencana Penyusunan Detail Tata Ruang (RDTR) Kota Sungai Pakning Kecamatan Bukit Batu 2010-2030