Anda di halaman 1dari 16

REFERAT ILMU KESEHATAN JIWA

FAMILY THERAPY

Disusun oleh: Jatu Sarasanti (030.08.130)

Pembimbing : Dr.Rudy Hartanto, Sp.KJ, M.Fils

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN JIWA RS PROF. DR. SOEROJO MAGELANG PERIODE 15 JULI 2013 - 17 AGUSTUS 2013 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI

BAB I PENDAHULUAN Menurut Kamus Webster keluarga adalah A social unit consisting of parent and the children they rear(sebuah unit sosial yang terdiri dari orang tua dan anak yang mereka asuh) atau A group of people related by ancestry or marriage (sekelompok orang yang dihubungkan oleh keturunan atau perkawinan). Sementara itu, menurut PP No. 21 tahun 1994, keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang terdiri dari suami-istri, atau suami, istri dan anaknya, atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya. Menurut WHO, keluarga adalah anggota rumah tangga yang saling berhubungan melalui pertalian darah, adopsi atau perkawinan. Berdasarkan 3 definisi diatas dapat disimpulkan bahwa keluarga adalah sebuah unit terkecil dalam kehidupan sosial dalam masyarakat yang terdiri dari orang tua dan anak baik yang terhubung melalui pertalian darah, perkawinan, maupun adopsi. Menurut ahli keluarga yaitu Friedman(1998) menjelaskan bahwa keluarga dalam memenuhi kebutuhan kehidupannya memiliki fungsi-fungsi dasar keluarga. Fungsi dasar tersebut terbagi menjadi 5 fungsi yang salah satunya adalah fungsi affektif, yaitu fungsi keluarga untuk pembentukan dan pemeliharaan kepribadian anak-anak, pemantapan kepribadian orang dewasa serta pemenuhan kebutuhan psikologis para anggotanya. Apabila fungsi affektif ini tidak bisa berjalan semestinya maka akan terjadi gangguan psikologis yang berdampak pada kejiwaan dari keseluruhan unit keluarga tersebut. Mengenai fungsi affektif ini banyak kejadian dalam keluarga yang bisa memicu terjadinya gangguan kejiwaan baik pada anggotanya maupun pada keseluruhan unit keluarganya, contoh kejadian-kejadian tersebut seperti perceraian, kekerasan dalam rumah tangga, kultural, dll. Kejadian tersebut tidak semata-mata muncul tetapi selalu ada pemicunya, dalam konsep keluarga yang biasanya menjadi pemicu adalah struktur nilai, struktur peran, pola komunikasi, pola interaksi, dan iklim keluarga yang mendukung untuk mencetuskan kejadian-kejadian yang memicu terjadinya gangguan kejiwaan pada keluarga tersebut.Sehingga dalam hal ini di perlukan terapi keluarga dalam menormalisasikan individu dalam kehidupannya baik untuk dirinya sendiri,keluarga maupun masyrakat sekitarnya khususnya dalam hubungan sosial.

BAB II FAMILY THERAPY A. DEFINISI Family TherapY atau dalam bahasa indonesia disebut Terapi keluarga adalah model terapi yang bertujuan mengubah pola interaksi keluarga sehingga bisa membenahi masalah-masalah dalam keluarga (Gurman, Kniskern & Pinsof, 1986). Terapi keluarga muncul dari observasi bahwa masalah-masalah yang ada pada terapi individual mempunyai konsekwensi dan konteks social. Contohnya, klien yang menunjukkan peningkatan selama menjalani terapi individual, bisa terganggu lagi setelah kembali pada keluarganya. Menurut teori awal dari psikopatologi, lingkungan keluarga dan interksi orang tua- anak adalah penyebab dari perilaku maladaptive (Bateson et al,1956; Lidz&Lidz, 1949 ;Sullivan, 1953). B. PRINSIP DASAR Terapi keluarga didasarkan pada teori system (Van Bertalanffy, 1968) yang terdiri dari 3 prinsip. Pertama adalah kausalitas sirkular, artinya peristiwa berhubungan dan saling bergantung bukan ditentukan dalam sebab satu arahefek perhubungan. Jadi, tidak ada anggota keluarga yang menjadi penyebab masalah lain; perilaku tiap anggota tergantung pada perbedaan tingkat antara satu dengan yang lainnya. Prinsip kedua, ekologi, mengatakan bahwa system hanya dapat dimengerti sebagai pola integrasi, tidak sebagai kumpulan dari bagian komponen. Dalam system keluarga, perubahan perilaku salah satu anggota akan mempengaruhi yang lain. Prinsip ketiga adalah subjektivitas yang artinya tidak ada pandangan yang objektif terhadap suatu masalah, tiap anggota keluarga mempunyai persepsi sendiri dari masalah keluarga. Penelitian mengenai terapi keluarga dimulai pada tahun 1950-an oleh seorang Antropologis bernama Gregory Bateson yang meneliti tentang pola komunikasi pada keluarga pasien skizofrenia di Palo Alto, California. Penelitian ini menghasilkan 2 konsep mengenai terapi dan patologi keluarga, yaitu : 1. the double bind (ikatan ganda) Dalam terapi keluarga, munculnya gangguan terjadi saat salah satu anggota membaik tetapi anggota keluarga lain menghalang-halangi agar keadaan tetap stabil. 2. family homeostasis (kestabikan keluarga) Bagaimana keluarga menjaga kestabilannya ketika terancam.

Oleh karena itu, untuk meningkatkan fungsi anggota keluarga maka sistem dalam keluarga musti dipengaruhi dengan melibatkan seluruh anggota keluarga bukan individual/perorangan. Adanya gangguan dalam pola komunikasi keluarga adalah inti dari double bind. Ini terjadi bila korban menerima pesan yang berlawanan/bertentangan yang membuat sulit bertindak konsisten dan memuaskan. Anak diberitahukan bahwa ia harus asertif dan membela haknya namun diwaktu yang sama dia diharuskan menghormati orangtuanya, tidak menentang kehendaknya, dan tidak pernah menanyakan/menuntut kebutuhan mereka. Apa yang dikatakan berbeda dengan yang dilakukan. Keadaan ini selalu ditutupi dan disembunyikan, sehingga si korban tidak pernah menemukan sumber dari kebingungannya. Jika komunikasi ini (double bind communication) terjadi berulang kali, akan mendorong perilaku skizoprenik. Kemudian timbul kontrovesi mengenai teori double bind ini, khususnya dengan faktor gentik dan sosiologi yang menyebabkan terjadinya skizofrenia. Hal ini kemudian melahirkan penelitian untuk pengembangan terapi keluarga. Terapi keluarga sering dimulai dengan fokus pada satu anggota keluarga yang mempunyai masalah. Khususnya, klien yang diidentifikasi adalah remaja laki-laki yang sulit diatur oleh orang tuanya atau gadis remaja yang mempunyai masalah makan. Sesegara mungkin, terapis akan berusaha untuk mengidentifikasi masalah keluarga atau komunikasi keluarga yang salah, untuk mendorong semua anggota keluarga mengintrospeksi diri menyangkut masalah yang muncul. Tujuan umum terapi keluarga adalah meningkatkan komunikasi karena keluarga bermasalah sering percaya pada pemahaman tentang arti penting dari komunikasi (Patterson, 1982). Terapi keluarga mengajarkan penyelesaian tanpa paksaan, mengajarkan orang tua untuk menetapkan kedisiplinan pada anak-anak mereka, mendorong tiap anggota keluarga untuk berkomunikasi secara jelas satu sama lain, mendidik anggota keluarga dalam prinsip perubahan perilaku, tidak menekankan kesalahan pada satu anggota akan tetapi membantu anggota keluarga apakah hyarapan terhadap anggota yang lain masuk akal. Pendekatan berpengaruh yang lain disebut strategi atau terapi keluarga terstruktur (Minuchin, 1974; Satir, 1967). Disini, terapis berusaha menemukan problem utama dari masalah klien dalam konteks keluarga, bukan sebagai masalah individual. Tujuannya adalah untuk mengurangi sikap menyalahkan yang mengarah pada satu orang. Contohnya, terapis menyampaikan bahwa perilaku menentang dan agresif dari remaja mungkin adalah tanda dari ketidakamanan remaja atau alasan untuk mendapatkan perhatian yang lebih dari ayahnya. 4

Pada banyak keluarga yang mengalami stress, pesan emosional begitu tersembunyi sehingga anggota keluarga lebih sering berbicara tanpa berbuat. Mereka sering mengasumsikan bahwa mereka dapat saling membaca pikiran masing-masing. Saat ini, terapi keluarga terstruktur telah disesuaikan untuk membawa faktor budaya yang mungkin berpengaruh pada terapi keluarga dari kelompok etnis tertentu. Untuk membawa keluarga ke terapi, membuat mereka tetap kembali, harus ada perjanjian keluarga yang disusun untuk menghindari hal-hal berikut : 1. penolakan anak untuk mengikuti terapi, 2. sikap ambivalen ibu dalam memasukkan keluarganya ke dalam terapi, 3. penolakan keberadaan seorang ayah dalam keluarga, dan anggota keluarga tetap berusaha menjaga rahasia keluarga dari orang asing. Terapi keluarga biasanya diberikan saat pasien sudah dewasa sebagai hasil dari keluarga yang patologis. Terapi individual mungkin tidak berguna karena kondisi keluarga yang tidak mendukung. Kondisi keluarga itu bisa mengganggu kepribadian dan tingkah laku pasien. Namun jika memungkinkan, tritmen bagi penderit skizofrenia atau borderine yang masih awal dengan memanfaatkan seluruh anggota yang ada mungkin bisa berguna. Terapi dimulai dengan fokus pada masalah yang dialami pasien dalam keluarga dan kemudian anggota keluarga menyampaikan/memberikan kontribusi masing-masing. Terapis bertugas untuk mendrong seluruh anggota keluarga untuk mau terasa terlibat dalam masalah yang ada bersama-sama. Terapis keluarga biasa dibutuhkan ketika : 1. Krisis keluarga yang mempengaruhi seluruh anggota keluarga 2. ketidak harmonisan seksual atau perkawinan 3. konflik keluarga dalam hal norma atau keturunan Terapi keluarga tidak bisa digunakan bila tidak mungkin untuk mempertahankan atau memperbaiki hubungan kerja antar anggota kunci keluarga. Tanpa adanya ksadaran akan pentingnya menyelesaikan masalah pada setiap anggota inti keluarga, maka terapi keluarga sulit dilaksanakan. Bahkan meskipun seluruh anggota keluarga datang atau mau terlibat, namun beberapa system dalam keluarga akan sangat rentan untuk terlibat dalam terapi keluarga. C. TUJUAN Tujuan pertama adalah menemukan bahwa masalah yang ada berhubungan dengan keluarganya, kemudian dengan jalan apa dan bagaimana anggota keluarga tersebut ikut 5

berpartisipasi. Ini dibutuhkan untuk menemukan siapa yang sebenarnya terlibat, karenanya perlu bergabung dalam sesi keluarga dalam terapi ini, juga memungkinkan apabila diikutsertakan tetangga, nenek serta kakek, atau keluarga dekat yang berpengaruh. Ada cara tercepat dalam terapi dimana terapis keluarga membuat usaha untuk mempengaruhi seluruh anggota keluarga dengan menunjukan cara dimana mereka berinteraksi dalam sesi keluarga itu. Kemudian, setiap anggota keluarga diminta menyampaikan harapan untuk perkembangan diri mereka sebaik mungkin, umumnya untuk menyampaikan komitmen pada terapis. Tujuan jangka panjang bergantung pada bagian terapis keluarga, apakah sebagian besar yang dilakukan untuk mengembangkan status mengenali pasien, klarifikasi pola komunikasi dlm keluarga, dll. Dalam survey, responden diminta menyebut tujuan primer dan sekunder mereka, untuk seluruh keluarga, kedalam 8 kemungkinan tujuan. Tujuan yang disebut sebagai tujuan primer mengembangkan komunikasi untuk seluruh keluarga, ternyata lebih dipilih mengembangkan otonomi dan individuasi. Sebagian memilih pengembangan symptom individu dan mengembangkan kinerja individu. Memfasilitasi fungsi individu adalah tujuan utama dari terapi individual, tetapi para terapis keluarga melihat sebagai bukan yang utama dalam proses perubahan keluarga yang luas, khususnya sistem komunikasi dan sikap anggota keluarga yang menghormati anggota lainnya. Dalam survei, bagaimanapun, menjadi jelas bahwa para therapists keluarga dengan susah bersatu di dalam metoda dan konsep perawatan keluarga. Hampir semua, Di tahun 1970, ketika itu tritmen keluarga banyak yang utama adalah patient-centered. Anggota keluarga yang lain, memberi informasi menyangkut pasien. Contoh ekstrim yang lain adalah itu merasa terikat dengan suatu pendekatan sistem, sebagai contoh, Satir dan halay. Mereka melihat proses dari permulaan hingga akhir dengan memusatkan pada keluarga dengan harapan perubahan dalam keluarga dan membawa ke arah hidup lebih sehat untuk semua anggota nya. Mereka menekankan proses keluarga dengan individual psychodinamics, dengan perhatian mereka, memusat pada pasien yang dikenali. D. PROSES Dalam perjalanannya, untuk membedakan suatu dimensi dari berorientasi individu ke sistem yang diorientasikan pemikiran, keluarga therapists dapat diuraikan seperti kepala perguruan tinggi/ dirigen. Dirigen, sebagai pembanding, cenderung ke program dan mengorganisir cara bekerja, menentukan agenda, menugaskan tugas, dan dengan aktif menanyai dan mengajar. Dalam kasus Ackerman, ini mungkin dalam rangka menghilangkan pengingkaran dan kemunafikan, menuntut anggota keluarga untuk lebih membuka dengan dia 6

dan dengan diri mereka. Ia menghadapi seksual, agresif, dan perasaan tergantung. Cara nya besar, yakin, dan jujur. Satir, pada sisi lain, menjadikan dirinya sebagai guru dan tenaga ahli di komunikasi. Dia mengarahkan ke diskusi, dan menunjukkan permasalahan dalam hal komunikasi. Dia menetapkan dirinya sebagai contoh komunikasi yang jelas, penggunaan yang sederhana dan kata-katanya jelas, dan menjelaskan prinsip nya kepada keluarga. Meskipun demikian terkait dengan segi manusia yang lain yang dapat merasakan dan interaksi, dia pada dasarnya seorang guru dan contoh yang memiliki kejelasan dalam berkomunikasi. Bagaimanapun, apakah lebih sebagai kondektur atau reaktor, Ackerman dan Satir, semua keluarga therapists perlu bermain suatu peran yang lebih aktif dibanding yang sudah biasa dalam individu therapy. Therapist harus yang lebih memiliki kemampuan dalam penggunaan kendali, melembutkan argumentasi, dan memandu diskusi. Terapi keluarga meletakkan therapist dalam suatu hubungan yang berbeda dengan klien nya dibanding dalam terapi kelompok atau individu. Ia tidak dimulai dari dasar yang sama atau dari sama sama ketidaktahuan. Anggota keluarga masuk dengan suatu pengalaman umum; therapist adalah orang luar. Dalam pelaksanaan bahkan untuk mengerti sindiran sindiran mereka untuk membagi bersama pengalaman, ia harus belajar ke kultur keluarga, bahasa dan aturan. Therapist harus sampai kepada dalamnya sistem keluarga memahami dan bekerja dengan itu. Sekalipun begitu ia tidak bisa menjadi 'yang diatur & bagian dari sistem', karena ia harus menyendiri dari itu dalam rangka memahami aktivitas nya dan untuk memandu perubahan nya. Begitu, sisanya antar detasemen dan keterlibatan menjadi yang lebih dikritisi dalam keluarga therapy dibanding dalam bentuk lain psikoterapi. Cara-cara lain, adalah dengan berbagi tugas yang umum dari semua therapists, untuk menyediakan suatu atmospir yang mendukung dan aman untuk menghadapi pengalaman menyakitkan. Therapy umumnya mulai dengan usaha untuk menemukan apa yang sedang mengganggu keluarga dan apa yang mereka harapkan melalui terapi ini. Sesi pertama atau kedua hanya boleh melibatkan pasangan yang sudah menikah, dimana sebagai pemimpin menyangkut keluarga. Yang secara khas cukup, masalah yang ada dikaitkan dengan perilaku yang menganggu menyangkut pasien yang dikenali "Pemuda lontang lantung mogok sekolah, dan menggunakan narkoba." Itu hampir suatu kebenaran mutlak bahwa semua anggota keluarga tidak membagi dugaan yang sama tentang apa yang salah, mengapa masalah datang, atau seberapa penting hal itu diharapkan untuk di tritmen bersama-sama. Untuk memperjelas gabungan persepsi dan alasan adalah suatu awal tugas penting. Dalam proses yang sama, therapis berusaha untuk mengkomunikasikan sebagian dari peraturan utama, bahwa semua

anggota akan diperlakukan sebagai individu, mereka akan masing-masing diharapkan untuk mengambil bagian, dan poin-poin pandangan mereka akan dihargai. Suatu contoh dari suatu awal sesi suatu keluarga bersama dengan Virginia Satir dapat memperjelas. Keluarga terdiri dari seorang laki-laki dan Mary dan anak-anak mereka, Johnny (16) dan Patty (7). Orang tua telah mencari bantuan untuk kelakuan buruk sang pemuda di sekolah. Dalam posisi ini di dalam wawancara itu Satir telah menemukan Johnny itu berpikir bahwa keluarga sedang mengadakan suatu perjalanan, sedang Patty berpikir mereka akan menemui seseorang untuk memperbicangkan tentang keluarga. Satir bertanya pada anak-anak di mana mereka mendapat gagasan mereka itu. Patty : ibu mengatakan kami akan memperbicangkan tentang permasalahan keluarga Therapist: Bagaimana dengan Bapak? Apa ia menceritakan kepada kamu hal yang sama? P T P T : Tidak ada : Apa yang telah Bapak katakan? : Ia berkata kita akan mengadakan suatu perjalanan : ok. jadi kamu mendapat beberapa informasi dari ibu dan beberapa informasi lagi dari Bapak. Bagaimana dengan kamu, Johnny: Di mana kamu mendapatkan informasi mu? Johnny : Aku tidak ingat T : Kamu tidak ingat siapa yang menceritakan kepada kamu? mengira T T J T : Bagaimana denganmu Bapak? Ada yang Anda katakan ke Johnny? : ( ke Johnny) baik, kemudian, bagaimana kamu bisa ingat jika tidak ada apapun dikatakan : Patty mengatakan kita akan menemui seorang nyonya untuk membicarakan tentang keluarga. : ok. jadi Kamu Dapat informasi mu dari saudari mu, sedangkan Patty mendapat info dari Ibu dan Bapak. ( Therapist melanjutkan, menanyakan pada anak-anak bagaimana mereka menangani perbedaan pesan dari kedsua orang tuanya. Dia kemudian bertanya pada orang tua perkataan apa yang mereka ingat. T : Bagaimana dengan itu, Ibu? Adalah kamu dan Bapak sama-sama bekerja ke luar apa yang kamu akan ceritakan kepada anak-anak? Father : Tidak ada, aku pikir Mary yang telah menceritakan kepada dia Mother: Aku tidak berpikir aku berkata apapun kepadanya. Ia tidak di sekitar saat itu, aku

M F T

: beginilah, aku berpikir ini adalah satu masalah kami. Ia mengerjakan hal-hal dengan mereka dan aku lakukan hal yang lain : Aku berpikir ini adalah suatu hal yang tak penting untuk dicemaskan : Tentu saja ini penting. Akan tetapi kita justru dapat menggunakan itu, untuk lihat bagaimana pesan berseberangan dalam keluarga. Salah satu hal penting dalam keluarga adalah bagaimana anggota keluarga berkomunikasi dengan jelas sehingga pesan mereka tersampaikan. Kita harus lihat bagaimana Ibu dan Bapak dapat bersama sedemikian sehingga Johnny dan Patty dapat mendapat pesan jelas.

( segera, dia menambahkan;) T : kemudian, Aku akan menceritakan kepada kamu mengapa Ibu dan Bapak sudah kemari. Mereka kemari sebab mereka tak bahagia dalam keluarga dan mereka ingin membuat rencana sedemikian rupa sehingga semua anggota keluarga dapat mendapat lebih kesenangan dari kehidupan berkeluarga. Dalam peristiwa ini secara ringkas kita lihat Satir memperkenalkan keluarga ke konsep komunikasi, selagi menyelidiki pemahaman therapy mereka. Dalam tekniknya, masing-masing anggota didukung untuk berbicara atas nama dirinya dan untuk membuat posisi nya dikenal; therapist boleh menyela jika seseorang usaha untuk menghadirkan pandangan yang lain. Begitu, dia membantu perkembangan suatu perasaan berharga dan kejelasan pada setiap orang. Awal dalam sesi keluarga, suatu sejarah luas keluarga diambil. Ini mulai dengan perkawinan sepasang orangtua ( " arsitek keluarga" di dalam istilah Satir), yang mana menyampaikan kepada anak-anak yang sedikit banyak cerita mengejutkan dalam suatu keluarga mereka masukan ke dalamnya. Cerita beralih kepada saat ini dan mengembalikan kepada awal hidup dari orang tua di dalam keluarga-keluarga asal mereka. Therapist begitu mendapatkan suatu dugaan menyangkut karakter di dalam kehidupan berkeluarga dan tentang yang terdahulu dan kesinambungan perilaku mereka. Anak-Anak bisa jadi menemukan bahwa ketika anak-anak menderita banyak kemarahan yang sama ternyata bertentangan dengan orang tua mereka. Permasalahan kini diberi perspektif dan mungkin yang lebih dapat dikendalikan. Di dalam proses, dongeng keluarga dapat diungkapkan dan barangkali dikubur. Meskipun demikian mereka sudah sering mendengar bapak berkata kepada ibu, "ia mengerjakan mempunyai paman mu darah Max'S,

E. PERLAKUAN TERHADAP ANAK YANG BERMASALAH Banyak bentuk dari psikoterapi individual untuk masalah anak. Diantaranya psikoanalisis anak, psikoterapi client centered anak, dan banyak bentuk lain dari modifikasi behaviorisme. Perlunya, terapi hanya dapat mendekati bentuk orang dewasa, untuk tidak hanya menyelesaikan masalah dan symptom anak yang berbeda tetapi bahwa mereka hidup dalam level perkembangan yang berbeda. Sebagai gantinya, percakapan terapi, komunikasi antara terapis dan anak bergantung pada permainan dan berbagai jenis aktivitasnya. Lantai ruangan dibanding dipan dan kursi adalah arena terapi anak. Yang didalamnya telah ada peralatan; boneka dan kotak pasir, cat air, dan lain-lain. Tidak hanya yang anak-anak pikirkan, komunikasikan dan ekspresikan dalam mode berbeda dengan orang dewasa, tapi kondisi hidupnya benar-benar berbeda. Anak bergantung pada apa yang diberikan keluarga. Dalam bagian ini, anak adalah klien yang segan yang tidak memilih, menyusun, dan tdk membayar untuk psikoterapi. Disamping itu, anak sedang dalam masa perkembangan, sangat dipengaruhi keluarga mulai saat ini. Dalam dunia bimbingan anak, menjadi kesepakatan bahwa anak tidak seharusnya tidak terpisah dari orangtua. Tanpa mengubah, paling tidak pada beberapa tingkatan, memaksa anak yang terlihat memiliki bakat kecil untuk perkembangan dalam berusaha mempengaruhi perkembangannya sendiri. Konsekuensinya, usaha yang dibuat untuk memasukkan orangtua kedalam pengertian yang lebih luas dalam program tritmen. Banyak tipe, dimana ibu yang siap sedia dan konsen. Lebih dari itu, teori yang menekankan peran waktu ibu, melalaikan peran ayah, dalam perkembangan anak. Pengaruh orangtua terhadap tritmen sangat minim, sebagian besarnya sesi diharapkan membahas masalah anak dan potensi kontribusi keluarga, dan sesi selanjutnya untuk mempertimbangkan kemajuan anak, untuk membantu keluarga mengakomodir perubahan perilaku anak dan menyediakan kondisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan kedepan. Kadangkala, orangtua dan anak seharusnya sesekali terlihat bersama. Lebih sering usaha yg ada membawa ibu kedalam psikoterapi personal, jadi ibu bisa menjadi orang yang efektif dalam pengaruh terhadap anak. Ini mungkin mengambil tempat dalam Psikoterapi serentak yang mana ibu dan anak memiliki masingmasing terapis, yang bekerja sendiri-sendiri atau dalam kolaborasi psikoterapi yang saling mensinkronkan usaha. Dalam perkembangan bimbingan anak, pindah dari satu terapi ke terapi yang lain meletakkan pekerjaan mendasar untuk memperkenalkan mengikuti terapi keluarga, dimana seluruh anggota keluarga diampu satu terapis. Menyangkut peran bapak yang terabaikan, dan fakta bahwa suatu keluarga yang bermasalah lebih baik dibanding suatu individu yang 10

bermasalah dalam suatu keluarga. Menjadi ayah, mengasuh, dan saudara kandung bersama dengan 'korban' bersama dalam suatu proses yang focus pada menyelesaikan kegagalan dan kesusahan dalam sistem keluarga itu sendiri. F. TERAPI PERKAWINAN Dalam terapi perkawinan atau yang disebut terapi pasangan, klien adalah pasangan menikah atau pasangan yang mempunyai hubungan intim di luar pernikahan. Model terapi ini juga disebut sebagai terapi bersama, dimana kedua anggota pasangan menemui ahli terapi yang sama dalam sesi yang sama. Perbedaannya dengan terapi individual, fokus terapi perkawinan adalah hubungan yang buruk pada pasangan, bukan gangguan individual yang terjadi dalam suatu hubungan. Sebenarnya, kebutuhan terapi muncul karena adanya konflik dan kebutuhan dari pasangan. Hubungan intim sering memburuk karena masalah sekitar kepuasan seksual, otonomi individu, dominasi, tanggung jawab pada anak, komunikasi, keintiman, pengaturan uang, kesetiaan dan ekspresi ketidaksetujuan serta permusuhan. Dalam hal pekerjaan, antara suami dan istri kelihatannya mendapatkan tempat yang sama, hanya saja suami diperlakukan sebagai sosok yang profesional dalam lingkungan keluarga. Dalam struktur hubungan sosial pria sangat dominan dibandingkan dengan perempuan. Konseling seputar pernikahan sewaktu- waktu dapat membuat kita senang atau dapat mewujudkan suatu ketentraman dalam suatu keluarga yang mana antara suami dan istri tidak dapat menyelesaikan masalah- masalah yang muncul dalam rumah tangga mereka. Terapi pasangan dapat menjadi penyelesaian utama ketika kesulitan hubungan menjadi target utama terapi, atau ini bisa digabung dengan metode lain yang didesain untuk mengatasi masalah lain seperti depresi, alkoholisme, gangguan kecemasan yang mempengaruhi kualitas, dan bahkan eksistensi dari pasangan. Beberapa ahli kesehatan mental merekomendasikan terapi pasangan atau paling tidak membawa serta partner klien dalam terapi gangguan ini. Beberapa pasangan bahkan mendapat terapi untuk membantu mereka mengakhiri pernikahan atau hubungan yang sudah lama terjalin dengan konflik yang minimum. Tujuan teknik terapi perkawinan sebagian tergantung pada konflik yang paling menekan pasangan dan sebagian tergantung orientasi teori terapis. Contohnya, terapis yang berorientasi behaviorisme akan mungkin membantu partner dengan masalah komunikasi pasangan dengan mengajarkan partner untuk merubah kemarahan, kritik yang tidak membangun dengan komentar yang diekspresikan dengan jelas dan terbuka sehingga tingkah 11

laku yang diinginkan bisa tercapai. Untuk mengatasi hubungan yang bermasalah, kontrak perubahan tingkah laku mungkin perlu dibuat. Terapis pernikahan yang berorientasi kognitif-behavioral membantu pasangan merubah cara mereka berpikir tentang hubungan mereka dan mengubah atribusi yang mereka buat tentang satu sama lain (Baucon et al, 1989; Bradbury&Fincham, 1990). Ketika pasangan sibuk memikirkan siapa yang bersalah dan mulai saling menyalahkan, maka kondisi ini tidak memungkin bagi keduanya untuk mengatasi masalah mereka sendiri. Disamping itu, terapis kognitif-behavioral mungkin mengajarkan tiap anggota untuk saling memahami, contohnya kemarahan pasangannya mungkin refleksi dari kecemasan tentang masa depan hubungan, bukan keinginan untuk berpisah. Terapis perkawinan dengan pendekatan phenomenologi memusatkan pada pengembalian ikatan emosional dan rasa kedekatan pasangan yang pernah dirasakan. Karena itu, tujuan terapi pasangan yang berpusat secara emosional adalah membantu partner menjadi lebih nyaman mengekspresikan dan menerima kebutuhan emosional satu sama lain ( Greenberg&Johnson, 1988). Untuk mencapai tujuan ini, terapis mungkin menggunakan teknik yang membiarkan tiap partner untuk bekerjasama dan memutuskan, atau paling tidak menyingkirkan, menekan kebencian atau masalah emosi lain yang sering muncul dalam suatu hubungan. Terapi pasangan yang berorientasi psikodinamik juga didesain untuk membantu partner mengerti dan memutuskan area konflik, tetapi disini, ini diasumsikan bahwa masalahmasalah mungkin tidak disadari. Disamping itu, partner berusaha untuk mengerti bahwa tindakan dari masing-masing yang menyebabkan ketidakbahagiaan pasangannya (mungkin secara tak sadar) muncul dari konflik yang tidak dapat diselesaikan karena tidak ada pengalaman dalam keluarga atau mungkin menekan emosi yang tidak diketahui. Partner mungkin juga menyadari bahwa kecocokan dari karakteristik individual ini cenderung membawa keburukan. Mengikuti beberapa insight, partner dibantu untuk berusaha memahami masalah mereka dan berusaha mengatasinya. Kebanyakan terapis pernikahan cenderung menekankan pada pemecahan masalah. Inti pemacahan masalah adalah mengajarkan pasangan bagaimana berkomunikasi dan bernegosiasi dengan lebih efektif dengan pasangannya. Terapis mengajarkan pasangan membangun komunikasi yang lebih baik, saling tanggung jawab pada masalah yang ada, mengungkapkan masalah yang ada dari pada mendendam, dan membicarakan masalah yang belum dapat diatasi.

12

G. BENTUK HUBUNGAN TERAPI Konseling Perkawinan Dapat ditemukan pada kasus terapi keluarga yang special, di mana fokusnya asalah hubungan antara suami istri dan masalah dengan anak-anak. Ahli klinis individual melihat masalah keluarga sebagai suatu refleksi adanya salah satu anggota keluarga mengalami neurosis. Mereka menemukan bahwa perubahan terapeutik dalam kehidupan pasien dapat menjaga keseimbangan. Untuk alasan ini pula, terapis memberi nasehat untuk upaya terapeutik, fokus pada hubungan antara suami-istri dari pada kehidupan pribadi orang lain. Terapi seksual conjoint Masalah perkawinan berakar pada hubungan seksual yang tidak memuaskan. Berdasarkan penelitian dalam seksualitas manusia, Master dan Johnson mengmbangkan suatu bentuk terapi seksual yang membantu kehidupan seksual pasangan lebih emnarik dan memuaskan. Mekanisme terapinya adalah pasangan suami istri menghabiskan dua minggu di sebuah pusat terapi jauh dari kotanya. Sangat penting bagi pasangan untuk menjauh sementara dari kewajiban, pekerjaan, tanggung jawab, anak-anak, dan teman. Suami istri masing-masing bekerja dengan tim asisten terapis. Untuk hari pertama tiap-tiap pasangan dipisahkan,menggali lebih dalam soal sikap seksual, harapan, dan penampilan. Hari ketiga suami istri dan dua partnernya datang bersama, dan digali dalam sebuah sesi untuk melihat secara individual maupun atau berhubungan dnegan kesulitan seksual. Kebanyakan proses cojoint adalah pendidikan. Para peserta diberi pendidikan singkat tentang memuaskan pasangan. Upaya dilakukan untuk meluruskan kesalahpahaman seksual, mitos, dan mngembangkan komunikasi antara suami istri. Instruksi lebih lanjut lanjut adalah teknik fisik maupun psikologis diusahakan untuk mengurangi masalah symptomatic. Pendekatan Behavioral untuk Masalah Perkawinan dan Keluarga Therapist yang berorientasi pada belajar membawa prinsip terapi behavior untuk intervensi perkawinan dan keluarga.bagi mereka, cara sebuah keluarga untuk membuat kesepakatan antara satu dengan yang lainnya dapat mengkonseptualisasikan kontingensi dari reinforcement, masing-masing berperilkau pada yang lain. Maka tugas para terapis adalah mengajak anggota keluarga mereinforcemenkan keinginan untuk berperilaku dari pada memberikan reward bagi perilaku maladaptive dengan memberikan perhatian, kepedulian, dan reinforcemen lain. Therapist behavioral memulai dengan membuat analisis perilaku dari sebuah keluarga untuk menemukan perilaku mana yang harus ditambah atau harus dikurangi. Proses dari terapi

13

adalah mereka membimbing pasangan menikah, anggota keluarga untuk secara intens mengubah kontingensinya reinforcement. Pendekatan Lain 1. Network theory Secara logika, terapi keluarga adalah perluasan dari simultan dengan semua yang tersedia dari system kekeluargaan, teman, dan tetangga serta siapa saja yang berkepentingan untuk memupuk rasa kekeluargaan ( Speck and Attneave, 1971). 2. Multiple-impact therapy Multiple-impact therapy biasanya dapat membantu remaja pada saat mengalami krisis situasi ( MacGregor et al.,1964 ). Tim kesehatan mental bekerja dengan keluarga yang beramasalah selama dua hari. Setelah dibei pengarahan, anggota tim akan dipasangkan dengan salah satua atau lebih anggota keluarga dengan beberapa varisasi kombinasi. Mungkin ibu dan putrinya dapat ditangani oleh satu orang terapist, sedangkan ayah ditangani secara individual sepert halnya anak laki-lakinya. Bila dibutuhkan regroup diperbolehkan untuk mengeksplorasi maslah keluarga yang rumit. Tujuan dari terapi adalah untuk reorganisasi sistem keluarga sehingga dapat terhindar dari malfungsi. Diharapkan sistem keluarga menjadi lebih terbuka dan adaptif, untuk itu terus dilakukan followup. 3. Multiple- family and multiple- couple group therapy Masa kegiatan kelompok keluarga selanjutnya menimbulkan suatu keadaan yang biasa untuk membantu masalah emosional ( e.g., Laqueur, 1972 ). Model ini, partisipan tidak dapat memeriksa satu persatu dengan mentransaksi keluarga kecil mereka tetapi mengalami simultan mengenai masalah ekspresi oleh keluarga dan pasangan suami istri. Dengan demikian, terapi kelompok ini dapat menunjang pemikiran pada pasangan suami istri.

14

BAB III PENUTUP A.Kesimpulan Terapi keluarga merupakan salah satu terapi modalitas yang melihat masalah individu dalam konteks lingkungan khususnya keluarga. Untuk dapat menjalankan terapi keluarga dengan baik diperlukan pendidikan dan latihan dengan dilandasi berbagai teori yaitu psikoterapi kelompok, konsep keluarga struktur dan fungsi keluarga, dinamika keluarga, terapi perilaku dan teori komunikasi. Manfaat peran keluarga dalam proses terapi pasien dapat diperbesar melalui terapi keluarga. Dengan terapi keluarga diharapkan selain bermanfaat untuk terapi dan rehabilitasi pasien juga dapat memperbaiki kesehatan mental dari keluarga, termasuk tiaptiap anggota keluarga dalam arti memperbaiki peran dan fungsi atau hubungan interpersonalnya. B.Saran Dalam makalah ini sekiranya masih ada kekurangan pada cakupan isi mau pun sumber yang tidak komprehensif. Karenanya perlu diadakan telaah lebih mendalam dalam pemilihan materi yang sejatinya terdapat dalam buku-buku terbaru yang lebih populer dan revolusioner. Diharapkan juga makalah ini dapat menjadi acuan sumber pembelajaran mahasiswa agar nantinya dapat diterapkan dalam melakukan terapi pada keluarga.

15

DAFTAR PUSTAKA 1. Kaplan H.I. Sadock B. J. Sinopsis Psikiatri, Ilmu Pengetahuan dan Perilaku Psikiatrik Klinis, edisi VII, Jakarta : Binarupa Aksara. 2002 : 372 393, 258 291. 2. Leichsenring, Leibing. Psychodynamic Psychotherapy for Personality Disorder. Am J Psychiatry 164:10, pg 1465 1467, 2007. 3. Becvar, Dorothy S. Becvar, Raphael J. 1976.Family Teraphy ( A systematic Intregation). Adivision of Simon & Schester, Inc. Needham Height; Massachusetts. 4. Korchin, Sheldon J. 1976.Modern Clinical Psychology. Basic Books, Inc. Publishers: New York. 5. Friedman, Marlyn M. 1998. Praktik Keperawatan Keluarga: Teori, Pengkajian, Diagnosa, dan Intervensi. Toronto: Appleton&Lange. No.1,61-66.

16