Anda di halaman 1dari 29

STUDI LAPANGAN YOGYAKARTA LAPORAN KELOMPOK PERBANDINGAN KETIGA ASPEK DALAM BANGUNAN TRANSPLANTATIF, DUPLIKATIF, ADAPTIF DAN INSPIRATIF

Disusun oleh: Andriany Eka Yovita / 052.10.005 Fathia Anindya Wulansasri / 052.10.020 Fakhri Muhammad / 052.10.018

Dosen : Ir. Djoko Santoso, M.T Ir. Indartoyo, MSA

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN UNIVERSITAS TRISAKTI 2013

STUDI LAPANGAN YOGYAKARTA LAPORAN INDIVIDU PERBANDINGAN LIMA ASPEK DALAM BANGUNAN TRANSPLANTATIF, DUPLIKATIF, ADAPTIF DAN INSPIRATIF

Disusun oleh: Andriany Eka Yovita / 052.10.005 Fathia Anindya Wulansasri / 052.10.020 Fakhri Muhammad / 052.10.018

Dosen : Ir. Djoko Santoso, M.T Ir. Indartoyo, MSA

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN UNIVERSITAS TRISAKTI 2013

KATA PENGANTAR Puji syukur saya ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan rahmat dan karunia-Nya penulis masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan makalah ini. Tidak lupa penulis ucapkan kepada dosen pembimbing dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman.

Penulis

DAFTAR ISI Kata Pengantar ...................................... 2 Daftar Isi ................... 3 BAB I Pendahuluan .................... 4 1.1 Topik Penelitian 1.2 Latar Belakang 1.3 Tujuan Penelitian 1.4 Tinjuan Pustaka 1.5 Metode Penelitian BAB II 2.1 Pembahasan.......... SPATIAL KONDISI MERUANG 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.2 Spatial kondisi meruang pada pendopo Keraton Spatial kondisi meruang pada Omah UGM Spatial kondisi meruang pada Masjid Soko Tunggal Spatial kondisi meruang pada Museum Tembi 16

STRUKTURAL DAN KONSTRUKSI 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 Struktural dan konstruksi pada Between Two Gates Struktural dan konstruksi pada Omah UGM Struktural dan konstruksi pada Masjid Soko Tunggal Struktural dan konstruksi pada Museum Tembi

2.3

KOMPONEN ARSITEKTURAL 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.4 Komponen arsitektural pada Between Two Gates Komponen arsitektural pada Omah UGM Komponen arsitektural pada Masjid Soko Tunggal Komponen arsitektural pada Museum Tembi

Perbandingan Ketiga Aspek dalam Bangunan Transplantatif, Duplikatif, Adaptif, dan Inspiratif............................................... 2 Daftar Pustaka .. 19 Lampiran

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Topik Penelitian Kaitan antara aspek dan kesenyawaan yang membentuk arsitektur 1.2 Tujuan Penelitian Tujuan utama penulis untuk melakukan penelitian di Yogyakarta adalah untuk mengetahui aspek-aspek arsitektural pada bangunan regionalism. Aspek-aspek tersebut akan menunjukkan adanya kesenyawaan antara yang lama dan yang baru. Ketiga aspek tersebut adalah komponen arsitektural, struktural dan konstruksi serta spasial kondisi meruang. 1.3 Latar Belakang Telah diketahui bersama bahwa Yogyakarta dan sekitarnya merupakan wilayah yang mempunyai keanekaragaman peninggalan arsitektur tradisional yang dibangun sesuai budaya setempat, kepercayaan yang dianut masyarakatnya pada zamannya dalam kaitan relegi dan ritual agama Hindhu, Budha dan Islam. Dalam berjalannya waktu tumbuh fungsi-fungsi baru/bangunan baru yang dirancang untuk mendapatkan indentitas/ciri kedaerahan, mengungkap budaya setempat, iklim melalui teknologi dan material modern. Arsitek berusaha mengembangkan ciri-ciri arsitektur tradisional yang disatukan dengan arsitektur modern. Oleh karenanya Regionalisme sebagai salah satu perkembangan arsitektur modern, bagaimana menyatukan yang lama (arsitektur tradisional) dengan yang baru (arsitektur modern) sangat menarik dipelajari untuk mendapatkan keterkaitan antara arsitektur masa lampau dan masa kini. 1.4 Tinjauan Pustaka 1.4.1 Pengertian Regionalisme Regionalisme dalam arsitektur tidak begitu tepat apabila diartikan dengan arti kata itu sendiri . Region yang berarti yang berartu daerah, dan isme yang berarti paham.

Sesungguhnya, regionalism hadir akibat berkembangnya international style. Style ini membuat semua Negara memiliki bangunan seragam sehingga tidak dapat menjadi identitas masing-masing bangsa. Kita tidak dapat membedakan mana budaya asli bangsa dan mana yang bukan. Tata ruang, bahan bangunan, dan desain semua dilator belakangi oleh efisiensi. Regionalisme dalam arsitektur berusaha menemukan kembali makna dari ruang-ruang dan bentuk serta senyawa kedaerahan pada bangunan. Regionalisme memiliki misi untuk memperbaiki kerusakan budaya yang diakibatkan oleh birokrasi, rasionalisme dan juga perkembangan international style. Sebuah bangunan regionalis harus memiliki tampilan yang memiliki senyawa budaya daerah setempat, namun dibangun oleh teknologi masa kini. Oleh karena itu, menurut kritis Kenneth Frampton dari universitas Yale, arsitektur regionalism umumnya membutuhkan biaya yang tinggi karena harus menampilkan tampilan bangunan kedaerahan namun dengan teknologi terbaru. Regionalisme diharapan dapat meleburkan antara yang lama dengan yang baru, yang bersifat kedaerahan, dan yang bersifat universal. Ciri-ciri umum bangunan regionalism adalah : - Menggunakan bahan bangunan local dengan teknologi modern - Tanggap dalam mengatasi pada kondisi iklim setempat - Mengacu pada tradisi, warisan sejarah serta makna ruang dan tempat - Mencari makna dan substansi cultural, bukan gaya/ style sebagai produk akhir.

1.4.2 Kesenyawaan Regionalisme Berikut adalah penjabaran tentang kesenyawaan bangunan regionalism : a. Transplantatif

Transplantatif yaitu dimana adanya pencakokan satu atau beberapa elemen/unsure yang mewakili citra arsitektur tradisional ke dalam arsitektur modern. Contohnya : Sebuah bangunan menggunakan atap joglo dengan material dan teknologi tradisional, namun elemen interiornya sudah menggunalan komponen modern b. Duplikatif

Meniru segala aspek fisik arsitektur tradisional secara persis / tepat, hanya tata ruang dan utilitasnya disesuaikan dengan tuntutan kegunaan dan kebutuhan masa kini.

Pada gambar eksterior bangunan menggunakan elemen tradisional, namun fungsinya diubah menjadi fungsi modern, yaitu museum. c. Adaptif

Bangunan/arsitektur modern yang direncanakan dengan beberapa/seluruhnya merupakan olahan penyesuaian dengan citra-Arsitektur Tradisional, seperti bentuk masa, bentuk atap (kontur), pemakaian konsole pada emperan, emperan emperan yang lebar dengan sistem tritisan (tanpa talang), namun tidak melakukan duplikasi sebagian atau keseluruhan sistem, teknologi, maupun bentuk (dan idiom) tradisional.

d. Inspiratif

Bangunan/arsitektur modern dengan konsep citra bentuknya

secara asosiatip mengingatkan kita kepada ungkapan bentuk-bentuk tradisional, bisa bangunan tidak bertingkat, bertingkat 2, 3 atau bahkan bertingkat banyak. Tata-ruang, bentuk-ruang serta elemen-elemen fisik, sistem struktur, bahan yang digunakan, seluruhnya modern.

Figur bangunan modern dengan penyelesaian emperan/tritisan genteng sehingga menimbulkan asosiasi tradisional

1.5 Metode Penelitian Berikut ini adalah daftar metode yang penulis lakukan dalam pelaksanaan studi lapangan : 1. Data Kepustakaan : Mengumpulkan berbagai sumber pustaka yang bersangkutan terhadap regionalism untuk menyempurnakan laporan studi lapangan ini 2. Data lapangan : Pengamatan langsung terhadap obyek-obyek arsitektur regionalism 3. Wawancara : Wawancara secara langsung terhadap beberapa nara sumber seperti Pak Eugenius Pradipto dan Pak Dave.

BAB II PEMBAHASAN

2.1

SPATIAL KONDISI MERUANG 2.1.1 Spatial kondisi meruang pada pendopo Keraton Seperti pada biasanya pendopo Jawa, pendopo beratap jogloberbentuk limasan dan tidak ada tembok di setiap sisinya, hanya kolom-kolom atau soko

Secara konseptual, bentuk pendopo ini memiliki arti dari sgi denah ruang yaitu menyeratkan suatu bentuk geometri yang sebenarnyamerupakan ungkapan dari makrokosmos ( dunia ).Sedangkan dari fungsinya dari bentuk yang persegi 4 tanpa tembok melambangkan bahwa tuan rumah selalu welcome terhadap tamunya, memberikan kesan ramah.

Pada pendopo ini terdapat pusat dari ruang ini melambagkan ungkapan dari makro kosmos atau alam semesta.

2.1.2

Spatial kondisi meruang pada Omah UGM Pintu masuk utama area omah ugm terlihat pondopo yang terletak di depan bangunan utama

Omah UGM dibangun oleh arsitektur UGM yaitu Bapak Ikaputera. Omah UGM merupakan renovasi dari rumah yang telah hancur sebagian oleh gempa. Tata letak

masa bangunan masih menerapkan konsep ruang rumah tradisional Jawa. Namun sudah diminimalisir dengan menggabungkan ruang-ruang service di fungsi utama rumah.

Setelah pendopo, terdapat ruang transisi yaitu pringgitan.Biasanya untuk pertunjukkan wayang

Pintu masuk menuju tempat terpenting yaitu dalem agung, dimana terdapat kamar tidur laki-laki disebelah kiri dan

Area pribadi atau sering disebutkan gandhok atau pawon terdiri dari kamar mandi dll. Tidak seperti rumah tradisional Jawa yang memisahkan gandhok dengan dalem agung, omah UGM menyatukannya.

2.1.3

Spatial kondisi meruang pada Masjid Soko Tunggal Arsitektur bangunan masjid ini sarat dengan makna. Jika para jama'ah duduk di ruangan masjid, akan terlihat 4 buah Saka Bentung dan 1 buah Saka Guru. Semuanya berjumlah 5 buah. Merupakan lambang negara kita Pancasila. Sedangkan SOKOGURU merupakan lambang sila yang pertama, ialah : KETUHANAN YANG MAHA ESA. Usuk sorot (memusat seperti jarijari payung), disebut juga peniung merupakan lambang Kewibawaan negara yang melindungi rakyatnya.

Masjid soko tunggal pertama kali dibangun oleh sri sultan hamengkubuwono 9 pada tanggal 28 februari 1973. Keistimewaan dari masjid ini terletak pada soko guru (tiang penyangga utama) nya yang hanya satu buah dan ditopang oleh batu penyangga yang biasa disebut Umpak, yang berasal dari zaman pemerintahan Sultan Agung Hanyokro Kusumo dari Kerajaan Mataram Islam dengan disain berbentuk Joglo Jawa.

2.1.4

Spatial kondisi meruang pada Museum Tembi

Interior museum tembi, terletak di belakang pendopo.perletakan masa bangunan pada Museum budaya tembi mirip dengan penataan rumah tradisional Jawa,hanya fungsinya berbeda dengan rumah tradisional Jawa museum budaya tembi mulai diresmikan pada bulan November 1999 di bawah naungan Yayasan Rumah Budaya Tembi. Museum tembi merupakan sebuah museum yang mengkhususkan pada kebudayaan jawa, khususnya kebudayaan jawa yang berada di desa Tembi.

Interior pendopo,terletak di depan museum

Denah rumah tradisional jawa dengan namanama tiap masa bangunannya. Museum budaya tembi telah menerapkan peletakkan masa-masa bangunan pada rumah tradisional Jawa dimana nomor 1 adalah pendopo dan nomor 3 adalah museumnya

Lokasi penginapan tergambar pada nomor 4 pada denah rumah tradisional Jawa. Pada penginapan ini terdapat ruang terbuka hijau sebagai ruang transisi antara cottage ke cottage lainnya

2.2

STRUKTURAL DAN KONSTRUKSI 2.2.1 Struktural dan konstruksi pada pendopo Keraton

Bentuk fisik bangunan yang terdapat dalam komplek Keraton Yogyakarta sebagian besar menggambarkan bentuk rumah tradisional Jawa dan sebagian diantaranya menggunakan konstruksi kayu. Pendopo menggunakan atap limasan trajumas lambang gantung.

Bentuk limasan dua ruang, emper keliling melekat pada saka bentung

Detail tumpang sari Proses konstruksi balok:

Detail kolom

2.2.2

Struktural dan konstruksi pada Omah UGM

Omah UGM merupakan rumah joglo. Bentuk bangunan Joglo lebih besar bila dibandingkan dengan bangunan Panggangpe, Kampung, atau Limasan. Bangunan ini juga menggunakan jumlah kayu yang lebih banyak sehingga memunggkinkan adanya pembuatan ruang tambahan.
Keterangan :

1.Pendopo 2.Pringgitan 3.Dalem a.senthong kiwa b. senthong tengah c.senthong kanan 4.Gandhok

2.2.3

Struktural dan konstruksi pada Masjid Soko Tunggal

Konstruksi masjid Soko Tunggal sangat unik, dan tentunya berbeda dengan masjidmasjid lain yang ada di Yogyakarta. Masjid ini diberi nama Soko Tunggal karena atap masjid ini disangga oleh satu tiang penyangga utama. Padahal, biasanya bagunanbangunan tradisional Jawa memiliki setidaknya empat buah penyangga utama. Jadi, masjid ini merupakan sebuah bangunan dengan desain tajug, yang mempunyai satu

tiang penyangga utama di tengah-tengah, yang berukuran sekitar 50cm x 50cm.

Masjid memiliki 1 saka dari kayu. Untuk menggantikan 3 soko lainnya maka soko tersebut menggunakan 4 konsol yang disebut dengan usuk sorot/peniung.

Struktur tajug dipakai untuk mendapatkan sirkulasi udara dan cahaya dari bidang yang tergantung.

Kaca untuk cahaya Agar tidak tampias dan sebagai tempat masuknya udara.

Penyaluran beban pada atap tajug

Beban Penyaluran gaya Reaksi gaya Hubungan antara Soko Guru - Sunduk -Sunduk Gili menggunakan sistem Purus. Sedangkan antara Soko Guru - Pengeret & Blandar menggunakan sistem Cathokan. Sistem Purus & Canthokan yang bersifat jepit terbatas menjadikan atap berlaku sebagai bandul yang menstabilkan bangunan saat menerima gaya gempa (berlaku seperti pendulum).

Masjid dibangun tanpa menggunakan kayu. Terlihat detail sunduk gili pada sambung antara kolom dan balok pada soko guru.

2.2.4

Struktural dan konstruksi pada Museum Tembi

Tembi Rumah Budaya menerapkan konstruksi bangunan tahan gempa. Konstruksi bangunan tahan gempa ini diterapkan di kompleks bangunan Tembi Rumah Budaya dengan satu alasan karena Tembi Rumah Budaya memang berdiri di atas tanah rawan gempa. Konstruksi bangunan tahan gempa itu bukan saja semata-mata memenuhi sistem atau standar bangunan tahan gempa, namun juga dipadukan atau diselaraskan dengan gaya bangunannya yang berakar pada gaya arsitektur lokal (omah kampung, pendapa, atau limasan).

Konstruksi modern

Konstruksi tradisional

Detail konsol

Konsol beton

Detail sambungan atap

Kolom beton pada museum diberi plesteran semen lalu di cat yang menunjukan museum tergolong pada kesenyawaan inspiratif.

Figur bangunan museum yang didominasi oleh beton (baik dari struktur atap maupun kolom) ini menggunakan penyelesaian atap kampung sehingga menimbulkan citra tradisional. Museum Tembi Rumah Budaya mengadaptasi atap kampung tradisional, namun struktur kuda-kudanya sudah modern.

Bentang kolom lebih dari 4 meter karena menggunakan beton, struktur Site plan Rumah Budaya menjadi kuda-kuda, dan sudah tidak Tembi Pendopo Keraton adalah salah satu bangunan menggunakan umpak. regionalism yang mengalami pembangunan 2.3 KOMPONEN ARSITEKTURAL ulang setelah gempa yang melanda Jogja pada 27 Mei 2007. Pendopo 2.3.1 Komponen arsitektural pada pendopo Keraton dibangun kembali tanpa merubah desain maupun struktur. Struktur yang digunakan menggunakan portal dengan material kayu. Pendopo keraton memili 6 saka guru yang melambangkan 6 elemen pada bumi, yaitu kayu, tanah, air, api, logam dan udara. Hal ini berbeda dengan kebanyakan soko guru yang umumnya hanya berjumlah 4 tiang, dan juga menunjukkan adanya pengaruh ilmu modern kepada komponen-komponen bangunan.

Enam Soko Guru

Atap joglo mempergunak an bentuk aslinya dengan material tradisional

Kolom-kolom pendopo menggunakan pondasi umpak yang diberikan ornamen jawa

2.3.2

Pada ujung-ujung tritisan atap diberikan ornamen tradisional jawa Komponen arsitektural pada Omah UGM

Omah UGM merupakan suatu rumah joglo yang dibangun oleh dosen arsitektur UGM Pak Ikaputera. Rumah joglo dengan kesenyawaan regionalisme duplikatif ini

dibangun dengan tujuan mempertahankan jumlah rumah joglo yang semakin berkurang akibat banyak dibeli oleh warga negara asing. HIngga sekarang rumah yang berlokasi di Kotagede, Yogyakarta ini difungsikan untuk menggelar berbagai acara bagi warga UGM maupun warga sekitar. Komponen-komponen Omah UGM ini sarat dengan arsitektur tradisional jawa, walaupun sudah dibangun teknologi modern yaitu dengan struktur beton. Namun, beberapa komponen terlihat jelas masih merupakan bentuk asli komponen arsitektur jawa, contohnya yaitu kolom-kolom pendopo, pintu, jendela serta tata ruang yang masih menganut tata ruang asli joglo. Hanya saja kini penggunaan ruang tersebut sudah dipergunakan untuk fungsi baru.

Pondasi Umpak pada kolom Omah UGM masih menggunakan bentuk tradisional jawa

Pintu pada Omah UGM menggunakan jenis pintu kuputarung dengan warna hijau yang melambangkan budaya jawa. Jendela Omah UGM juga jenis jendela kupu tarung. Kesan tradisional didapat dari kisi-kisi vertikal khas Jawa dan juga warna hijau. Pintu-pintu dan jendela pada Omah UGM ini merupakan pintupintu khas Kotagede. Bentuk atap Omah UGM, baik itu pendopo maupun bangunan sentong ( utama ) menggunakan bentuk atap joglo tradisional, dengan ornamen ujung tritisan yang merupakan pengaruh budaya cina

Seperti rumah jawa pada umumnya, konsol penyangga overstek berupa Bahu Donggol, dengan ornament ukiran jawa dan system sambungan cathokan

Ciri khas rumah joglo yang masih diterapkan pada Omah UGM juga terdapat tadhah lasm berupa tempat duduk di depan jendela

2.3.3

Komponen arsitektural pada Masjid Soko Tunggal

Masjid Soko Tunggal merupakan masjid yang berada pada area Taman Sari. Masjid Tiang tunggal utama ini disebut masjid Soko Tunggal karena tidak seperti bangunan joglo padapada umumnya masjid disangga yang memiliki 4 tiang utama, masjid ini memiliki satu tiang utama berukuran massive oleh 4 penahan yang berada di tengah ruangan. tiang yang tersambung pada tumpang sari yang mengelilinginya. Baik kolom maupun penahan memiliki ornament ukiran khas Jawa.

Kolom Tunggal ini merupakan simbol dari Ketuhanan Yang Maha Esa

Contoh ukiran-ukiran Jawa

2.3.4

Komponen arsitektural pada Museum Tembi

Museum tembi merupakan salah satu bangunan pada area rumah budaya tembi yang digunakan untuk memajang benda-benda budaya jawa. Bangunan Museum Tembi merupakan banguan reguionalisme dengan senyawa inspiratif karena dibangun menggunakan teknologi terkini namun beberapa komponen terinsipirasi dari arsitektur tradisional. Komponen-komponen tersebut tidak seutuhnya persis dengan komponen tradisional, namun menganut atau menerapkan sebagian unsur seperti material, bentuk dasar dan elemen-elemen dekorasi. Komponen-komponen yang dipengaruhi oleh arsitektur tradisional antara lain jendela, bentuk kuda-kuda dan konsol. Ketiganya memiliki kesamaan terhadap komponen-

komponen tradisional hanya saja tidak persis seutuhnya. tidak persis seutuhnya.

Kuda-kuda pada museum bermaterial beton namun bentuknya terinspirasi dari kudakuda kayu tradisional yang terekspos tanpa plafon.

Museum tembi menggunakan konsol beton untuk menopang overstek atap. Dibandingkan dengan konsol tradisional, konsol pada rumah tembi bentuk modern yang lebih fungsional

Konsol tradisional menggunakan kayu, namun menggunakan unsur ukiran elemen jawa

Kisi-kisi pada jendela tembi terinspirasi jendela Joglo. Disini terlihat bahwa yang menjadi inspirasi museum tembi adalah bentuk dasar, kisikisi dan arah bukaan daun jendela. Namun apabila pada jendela tradisional masih terdapat ukiran-ukiran khas jawa, maka pada jendela museum tembi tidak terdapat ukiran. Jendela pada museum tembi terinspirasi dari bentuk jendela tradisional joglo yang tiap jendela berupa dua daun jendela yang dapat terbuka keluar.

BAB III

KESIMPULAN

Perbandingan Ketiga Aspek dalam Bangunan Transplantatif, Duplikatif, Adaptif, dan Inspiratif A. SPATIAL KONDISI MERUANG TRANSPLANTATIF Hubungan langsung: Terdapat antara ruang utama saka guru dengan ruang emper pendopo. Tidak ada barrier pembatas antara kedua ruang, hanya dibatasi susunan kolom DUPLIKATIF Hubungan langsung: Antara ruang tengah dengan pewayangan, dihubungkan dengan pintu masuk ADAPTIF Hubungan langsung: Terdapat antara ruang sembahyang dan serambi. Pembatas ruang ditandai oleh lantai ruang sembahyang yang ditinggikan dan pintu. Hubungan tidak langsung: Antara ruang utama saka guru dan ruang luar. Dihubungkan oleh Hubungan tidak langsung: Ruamg tengah dengan sentong kiwo, oleh koridor penghubung dengan perbedaan ketinggian antara ruangs Hubungan tidak langsung: Terdapat pada ruang luar dengan dengan ruang sembahyang. Ruang dihubungkan oleh ruang bersama, yaitu Hubungan tidak langsung: Terdapat pada ruang luar dengan ruang museum. Ruang dihubungkan oleh gapura. INSPIRATIF Hubungan langsung: Terdapat antar ruang yang dapat dilihat pada pola tata letak ruangnya. Penghubung ruang ditunjukkan oleh partisi.

ruang emper pendopo dihubungkan

serambi.

Hubungan ruang pada keempat kesenyawaan sama, yaitu terdapat hubungan langsung dan hubungan tidak langsung. Hubungan langsung terdapat pada ruang perantara dan ruang utama, sedangkan hubungan tidak langsung terdapat pada ruang luar dan ruang utama. Penghubung ruang untuk ruang yang berhubungan langsung adalah lantai yang ditinggikan, pintu, dan gapura. Sedangkan penghubung untuk ruang yang tidak berhubungan langsung berupa serambi/teras. B. STRUKTURAL DAN KONSTRUKSI Adapun perbedaan dan persamaan struktur dan konstruksi dalam kesenyawaan Transpantatif, Duplikatif, Adaptif, dan Inspiratif adalah sebagai berikut: Persamaan: Struktur dan konstruksi yang paling banyak diadaptasi oleh bangunan regionalisme adalah struktur atap, kolom, dan pondasi. Beberapa dinding sudah menggunakan bata, namun masih banyak yang menggunakan anyaman bambu ataupun kayu. Perbedaan:
TRANSPLANTATIF

DUPLIKATIF Dalam senyawa Duplikatif, struktur pada bangunan Omah UGM masih menggunakan pakem-pakem tradisional baik dari

ADAPTIF Dalam senyawa Adaptif, struktur pada bangunan Masjid Soko Tunggal sudah dimodifikasi. Saka guru pada bangunan tradisional umumnya berjumlah 4 buah, namun pada ruangan

INSPIRATIF Dalam senyawa Inspiratif, struktur atap pada museum Tembi menggunakan struktur atap kampung yang sudah modern. Materialnya menggunakan

Dalam senyawa Transplantatif, struktur brunjung pada pendopo Keraton menggunakan saka guru yang berjumlah 6. Saka pada pendopo masih menggunakan

material kayu. Hanya lantai saja yang sudah dipugar menjadi modern.

struktur material dan struktur ruang. Baik dari konsol, tumpang sari, saka, maupun atap joglonya.

sembahyang berjumlah 1 dengan tambahan konsol yang berjumlah 4 agar kuat menyangga brunjung atap. Sedangkan pada teras masjid, saka guru berjumlah 8 untuk melambangkan keadilan.

beton, dan strukturnya sudah berubah menjadi struktur atap kuda-kuda. Kolom pun terbuat dari beton dengan bentang lebih dari 4 m.

C. KOMPONEN ARSITEKTURAL Adapun perbedaan dan persamaan komponen arsitektural dalam kesenyawaan Transplantatif, Duplikatif, Adaptif, dan Inspiratif adalah sebagai berikut: Persamaan: Komponen-komponen arsitektural pada bangunan regionalisme umumnya masih mengadaptasi bentuk ataupun ornamen khas bangunan tradisional. Adapun tingkat pengadaptasian tersebut berbeda-beda baik secara material atau teknologi. Komponen yang paling banyak diadaptasi oleh keempat senyawa adalah bentuk atap, pengeksposan struktur atap ( tanpa plafon ) dan pengunaan pintu kupu tarung dan jendela Jalusi.

Perbedaan:
TRANSPLANTATIF

DUPLIKATIF

ADAPTIF

INSPIRATIF

Komponen pada bangunan transplantatif umunya masih menggunakan bentuk dan material tradisional, walaupun tidak di gunakan pada keseluruhan bangunan. Contohnya adalah penggunaan atap joglo pada pendopo keraton namun ubin pendopo sudah menggunakan

Komponen pada bangunan duplikatif masih menerapkan bentuk dan material tradisional yang diterapkan pada keseluruhan bangunan. Seperti bangunan Omah UGM yang membangun rumah joglo dengan semua komponenkomponennya hanya saja yang fungsi ruangnya.

Komponen pada bangunan adaptif merupakan komponen tradisional yang sudah disesuaikan dengan kondisi zaman sekarang. Contohnya pada bangunan Masjid Saka Tunggal yang masih menerapkan elemen ukiran jawa pada kolom tunggal yang merupakan struktur adaptif.

Komponen pada bangunan bersenyawa inspiratif umumnya memiliki bentuk yang terinspirasi dari bentuk-bentuk komponen tradisional. Bentuk bentuk komponen tersebut membuat bangunan modern seolah memiliki citra bangunan tradisional dengan mengambil inspirasi beberapa komponen rumah tradisional. Namun secara teknologi, susunan ruang dan keseluruhan material bangunan sudah modern.

ubin dari Belanda. baru adalah

DAFTAR PUSTAKA

www.architecturobory.blogspot.com www.scribd.com GOOGLE