Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Tujuan Menghitung karakteristik dari pompa sentrifugal Menghitung efisiensi dari dari pompa single pump dan paralel pump

1.2 1.

Dasar Teori Pompa Pompa merupakan pesawat angkut yang bertujuan untuk

memindahkan zat cair melalui saluran tertutup. Pompa menghasilkan suatu tekanan yang sifatnya hanya mengalir dari suatu tempat ke tempat yang bertekanan lebih rendah. Atas dasar kenyataan tersebut maka pompa harus mampu membangkitkan tekanan fluida sehingga dapat mengalir atau berpindah. Fluida yang dipindahkan adalah fluida inkompresibel atau fluida yang tidak dapat dimampatkan. Dalam kondisi tertentu pompa dapat digunakan untuk memindahkan zat padat yang berbentuk bubukan atau tepung. Prinsip kerja pompa adalah menghisap dan melakukan penekanan terhadap fluida. Pada sisi hisap (suction) elemen pompa akan menurunkan tekanan dalam ruang pompa sehingga akan terjadi perbedaan tekanan antara ruang pompa dengan permukaan fluida yang dihisap. Akibatnya fluida akan mengalir ke ruang pompa. Oleh elemen pompa fluida ini akan didorong atau diberikan tekanan sehingga fluida akan mengalir ke dalam saluran tekan (discharge) melalui lubang tekan. Proses kerja ini akan berlangsung terus selama pompa beroperasi. Pompa yang dipergunakan sebelumnya harus diketahui karakteristik pada kondisi kerja yang berbeda, dengan demikian dapat ditentukan batasbatas kondisi kerja dimana pompa tersebut bisa mencapai efisiensi maksimum. Hal ini perlu dilakukan karena pada kenyataannya sangat sulit memastikan performansi pompa pada kondisi kerja yang sebenarnya.
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 1

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

2.

Pengertian Dasar Pompa Sentrifugal dan Cara Kerjanya Pompa adalah salah satu jenis mesin fluida yang berguna untuk memindahkan fluida cair dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan prinsip perbedaan tekanan. Pompa digerakkan oleh motor listrik sehingga mampu menciptakan ke vacuum-an dan dapat menghisap, mengangkat kemudian meneruskan fluida (zat cair) dari satu tempat ke tempat lain dengan menambahkan tekanan. Tekanan ini dihasilkan oleh gaya sentrifugal dari putaran impeller pompa.

Gambar 1.1 Pompa Sentrifugal

Pompa sentrifugal merupakan salah satu jenis pompa yang mempunyai impeller untuk mengangkat zat cair tersebut.Pompa sentrifugal adalah pompa yang bekerja dengan memanfaatkan gaya sentrifugal. Gaya sentrifugal ialah gaya yang timbul akibat adanya gerakan sebuah benda atau
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 2

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

partikel melalui lintasan lengkung (melingkar). Prinsip-prinsip dasar pompa sentrifugal adalah gaya sentrifugal bekerja pada impeller untuk mendorong fluida ke sisi luar sehingga kecepatan fluida sehingga kecepatan fluida meningkat serta kecepatan fluida yang tinggi diubah oleh casing pompa (volutte atau diffuser) menjadi tekanan atau head. Proses kerja pompa sentrifugal yaitu aliran fluida yang radial akan menimbulkan efek sentrifugal dari impeler diberikan kepada fluida. Jenis pompa sentrifugal atau kompresor aliran radial akan mempunyai head yang tinggi tetapi kapasitas alirannya rendah. Pada mesin aliran radial ini, fluida masuk melalui bagian tengah impeler dalam arah yang pada dasarnya aksial. Fluida keluar melalui celah-celah antara sudut dan piringan dan meninggalkan bagian luar impeler pada tekanan yang tinggi dan kecepatan agak tinggi ketika memasuki casing atau volute. Volute akan mengubah head kinetik yang berupa kecepatan buang tinggi menjadi head tekanan sebelum fluida meninggalkan pipa keluaran pompa. Jika casing dilengkapi dengan sirip pemandu (guide vane), pompa tersebut disebut diffuser atau pompa turbin. Impeler yaitu bagian dari pompa yang berputar yang mengubah tenaga mesin ke tenaga kinetik. Volute yaitu bagian dari pompa yang diam yang mengubah tenaga kinetik ke bentuk tekanan.

3.

Karakteristik Pompa Sentrifugal a. Tunggal

Gambar 1.2 Grafik Hubungan antara head dan kapasitas untuk pompa tunggal Pada pompa tunggal, nilai head dan kapasitas tertentu tergantung atau mengacu pada spesifikasinya.

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

b. Paralel

Gambar 1.3 Grafik Hubungan antara head dan kapasitas untuk pompa paralel Pemasangan dengan cara ini dapat meningkatkan kapasitas pompa hingga dua kali lipat jika dibandingkan dengan menggunakan pompa tunggal dengan kondisi head yang sama. Dari kurva di atas dapat dilihat bahwa head maksimum rangkaian seri sama dengan pompa tunggal. Spesifikasi pompa paralel dibandingka pompa tunggal dengan spesifikasi yang sama, pompa paralel memiliki kapasitas dua kali pompa tunggal. c. Seri

Gambar 1.4 Grafik Hubungan antara head dan kapasitas untuk pompa seri Pada titik Q yang sama dihasilkan head yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pompa tunggal. Namun kapasitas maksimumnya bernilai sama dengan pompa tunggal. Pompa-pompa yang berbeda karakteristiknya dapat pula bekerja sama secara parallel dan seri.Spesifikasi pompa seri dibandingka pompa tunggal dengan spesifikasi yang sama, pompa seri memiliki head dua kali pompa tunggal.

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

4. Jenis Jenis Impeller a. Terbuka

Gambar 1.5. impeller terbuka

Impeller terbukan dan semi terbuka kemingkinan tersumbatnya kecil.Akan tetapi untukmenghindari terjadinya penyumbatan melalui resirkulasi internal,volute pompa harus diatur yang benar untuk mendapatkan setelan impeler yang benar. b. Semi Terbuka

Gambar 1.6. impeller semi-terbuka c. Tertutup

Gambar 1.7. impeller tertutup

Impeller tertutup memiliki baling-baling yang ditutupi oleh mantel (penutup) pada keduasisinya.Biasanya digunakan untuk pompa air,dimana baling-baling seluruhnya mengurungair.Hal ini mencegah perpindahan air dari sisi pengiriman ke sisi penghisapan,yang akan mengurangi efisiensi pomp.Dalam rangka untuk memisahkan ruang pembuangan dari ruang
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

penghisapan,diperlukan sebuah sambungan yang bergerak di antara impeller dan wadah pompa.

d. Axial Axial flow impeller disebut juga propeller dimana dapat dipasang secara tetap atau dapat diubah-ubah ketika pompa dibuka maupun diubahubah pada saat pompa tersebut dioperasikan. Pompa dengan impeller ini digunakan untuk memompa cairan dengan kapasitas yang besar tetapi total head yang dicapai relatif rendah. Contoh penggunaan pompa axial impeller ini adalah untuk pompa penanggulangan banjir, pompa irigasi, pompa air pendingin pembangkit tenaga listrik dan lain-lain.

Gambar 1.8. impeller tipe axial flow

e. Radial Untuk membantu bentuk sudu-sudu tersebut maka pada setiap radial impeller dilengkapi dengan cover plate pada bagian belakang dan juga kadang-kadang pada bagian depannnya. Cover plate ini juga secara otomatis menimbulkan kerugian akibat gesekan dengan cairan. Untuk memperbaiki dalam hal ini meningkatkan efesiensi atau menurunkan nilai NSPH, impeller harus dibuat beberapa sudu.

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Gambar 1.9. impeller tipe radial flow

f. Mixed Flow Type impleller ini dapat dikatakan sama dengan radial impeller hanya berbeda pada arah alirannya saja. Biasanya impeller ini dipergunakan untuk memompakan cairan dengan kapasitas besar dengan total head yang relatif rendah dibandingkan dengan radial impeller tapi lebih tinggi dari axial impeller. Impeller ini dapat berbentuk terbuka dan tertutup.

Gambar 1.8. Impeller tipe mixed flow

4.

Karakteristik Sistem Pemompaan

Efisiensi Pompa
Pompa tidak dapat mengubah seluruh energi kinetik menjadi energi tekanan karena ada sebagian energi kinetik yang hilang dalam bentuk losis. Efisiensi pompa adalah suatu faktor yang dipergunakan untuk menghitung losis ini. Efisiensi pompa terdiri dari : - Efisiensi hidrolis, memperhitungkan losis akibat gesekan antara cairan dengan impeller dan losis akibat perubahan arah yang tibatiba pada impeler.

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

- Efisiensi volumetris, memperhitungkan losis akibat resirkulasi pada ring, bush, dll. - Efisiensi mekanis, memperhitungkan losis akibat gesekan pada seal, packing gland, bantalan, dll. Setiap pompa dirancang pada kapasitas dan head tertentu, meskipun dapat juga dioperasikan pada kapasitas dan head yang lain. Efisiensi pompa akan mencapai maksimum pada designed point tersebut, yang dinamakan dengan titik BEP.Untuk kapasitas yang lebih kecil atau lebih besar efisiensinya akan lebih rendah. Efisiensi pompa adalah perbandinga antara daya hidrolis pompa dengan daya poros pompa.

Daya Hidrolis Daya hidrolis adalah daya yang diperlukan oleh pompa untuk mengangkat sejumlah zat cair pada ketinggian tertentu. Daya hidrolis dapat dicari dengan persamaan berikut :

Kurva Karakteristik Pompa Untuk setiap pompa, biasanya pabrik pembuatnya memberikan kurva karakteristik yang menunjukkan unjuk kerja pompa pada berbagai kondisi pemakaian. Karakteristik sebuah pompa digambarkan dalam kurva karakteristik menyatakan besarnya head total, daya pompa dan efisiensi pompa terhadap kapasitas. Berikut ini adalah contoh kurva karakteristik suatu pompa :

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Gambar 1.9 Kurva Karakteristik Pompa

6.

Head Head adalah energi mekanik yang terkandung dalam satu satuan berat zat cair yang mengalir. Secara umum head dirumuskan sebagai:

Keterangan: P : tekanan zat cair (N/m2) v : rata-rata kecepatan aliran zat cair (m/s)

g : percepaan gravitasi (m/s2) Z : ketinggian (m)

Head total adalah gabungan antara static head (Hs), pressure head (Hp), velocity head (Hv) dan ditambah losses karena friction (Hf) pada suction dan discharge pump.
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Gambar 1.10 Instalasi Head Pompa a. Head Static (Hs) Head statis merupakan head karena perbedaan ketinggian antara permukaan antara dua permukaan cairan. Dirumuskan sebagai:

Penurunan satuan :

Dimana : Z1 : ketinggian permukaan cairan pada tanki suction (m) Z2 : ketinggian permukaan cairan pada tanki discharge (m)

b. Head Pressure (Hp) Head tekanan adalah head yang terjadi karena perbedaan tekanan pada sisi suction dan discharge pompa. Dirumuskan sebagai:

Penurunan satuan :

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

10

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Dimana : P1-P2 : beda tekanan pada permukaan antara dua tangki yang diukur(N/m2 ) R : berat jenis cairan (kg/m3 ) g : percepatan gravitasi (m/s2)

c. Head Velocity (Hv) Head velocity merupakan head karena perbedaan kecepatan pada sisi dischrage dan suction. Dirumuskan sebagai:

Dimana : v1 : kecepatan rata-rata aliran dititik 1, suction (m/s) v2 : kecepatan rata-rata aliran dititik 2, discharge (m/s)

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

11

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

d. Head Losses Merupakan head yang diperlukan untuk mengatasi kerugian gesekan pada pipa (head loss minor) serta head yang diperlukan untuk mengatasi kerugian karena panjang pipa (head loss major). Head Loss Major Head loss major adalah kerugian yang diakibatkan karena adanya gesekan dalam pipa. Secara matematis dirumuskan dengan:

Dimana : : koefisien kerugian gesekan L : panjang pipa (m) D : diameter pipa (m) Head Loss minor Head loss minor merupakan kerugian yang terjadi pada jalur pipa. Yang antara lain terjadi karena ukuran pipa, bentuk penampang, atau berubahnya arah aliran karena filter. Secara matematis ditulis:

Dimana : f : koefisien kerugian karena perlengkapan pipa v : rata-rata kecepatan aliran zat cair (m/s) g : percepatan gravitasi (m/s2)

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

12

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

3.9.Operasi Seri dan Paralel 3.9.1.Operasi Seri Paralel dengan Karakteristik Pompa Sama Jika head atau kapasitas yang diperlukan tidak dapat dicapai dengan satu pompa saja, maka dapat digunakan dua pompa atau lebih yang disusun secara seri atau paralel. Susunan Seri Bila head yang diperlukan besar dan tidak dapat dilayani oleh satu pompa, maka dapat digunakan lebih dari satu pompa yang disusun secara seri. Penyusunan pompa secara seri dapat digambarkan sebagai berikut :

Susunan Paralel Susunan paralel dapat digunakan bila diperlukan kapasitas yang besar yang tidak dapat dihandle oleh satu pompa saja, atau bila diperlukan pompa cadangan yang akan dipergunakan bila pompa utama rusak/diperbaiki. Penyusunan pompa secara paralel dapat digambarkan sebagai berikut :

Agar unjuk kerja pompa yang disusun seri/parael optimal, maka sebaiknya digunakan

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

13

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

pompa dengan karakteristik yang sama. Karakteristik pompa yang disusun seri/paralel dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 1.11. Operasi Seri dan Paralel dari pompapompa dengan karakteristik yang sama Gambar 1.11 menunjukan kurva headkapasitas dari pompapompa yang mempunyai karakteristik yang sama yang di pasang secara paralel atau seri. Dalam gambar ini kurva untuk pompa tunggal diberi tanda (1) dan untuk susunan seri yang terdiri dari dua buah pompa diberi tanda (2). Harga head kurva (2) diperoleh dari harga head kurva (1) dikalikan (2) untuk kapasitas (Q) yang sama. Kurva untuk susunan paralel yang terdiri dari dua buah pompa, diberi tanda (3). Haraga kapasitas (Q) kurva (3) ini diperoleh dari harga kapasitas ada kurva (1) dikalikan (2) untuk head yang sama. Dalam gambar ditunjukkan tiga buah kurva headkapasitas sistem, yaitu R1, R2, dan R3. Kurva R3 menujukkan tahanan yang lebih tinggi dibanding dengan R2 dan R1. Jika sistem mempunyai kurva headkapasitas R3, maka titik kerja pompa 1 akan terletak di (D). Jika pompa ini disusun seri sehingga menghasilkan kurva (2) maka titik kerja akan pindah ke (E). Disini terlihat bahwa head titik (E) tidak sama dengan dua kali lipat head (D), karena ada perubahan (berupa kenaikan) kapasitas. Sekarang jika sistem mempunyai kurva head kapasitas R1 maka titik kerja pompa (1) akan terletak di (A). Jika pompa ini disusun paralel sehingga menghasilkan kurva (3) maka titik kerjanya akan
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

14

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

berpindah ke (B). Disini terlihat bahwa kapasitas dititik (B) tidak sama dengan dua kali lipat kapasitas dititik (A), karena ada perubahan (kenaikan) head sistem. Jika sistem mempunyai kurva karakteristik seperti R2 maka laju aliran akan sama untuk susunan seri maupun paralel. Namun jika karakteristik sistem adalah seperti R1 dan R3 maka akan diperlukan pompa dalam susunan paralel atau seri. Susunan paralel pada umumnya untuk laju aliran besar, dan susunan seri untuk head yang tinggi pada operasi. Untuk susunan seri, karena pompa kedua menghisap zat cair bertekanan dari pertama, maka perlu perhatian khusus dalam hal kekuatan konstruksi dan kerapatan terhadap kebocoran dari rumah pompa.

3.9.2.Operasi Paralel dengan Karakteristik Pompa Berbeda Pompapompa yang berbeda karakteristiknya dapat pula bekerjasama secara paralel. Hal ini ditunjukkan dalam gambar 2.14. dimana pompa (1) mempunyai kapasitas kecil dan pompa (2) mempunyai kapasitas besar.

Gambar 1.12 Operasi Paralel dari pompapompa dengan karakteristik yang Berbeda

Jika keduanya dipasang secara paralel maka akan menghasilkan kurva karakteristik (3). Disini, untuk kurva headkapasitas sistem R1 akan dicapai titik operasi paralel di (C) dengan laju aliran total sebesar Q. Dalam hal ini pompa (1)
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 15

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

beroperasi dititik (D) dengan kapasitas Q1 dan pompa (2) beroperasi dititik (E) dengan kapasitas aliran Q2. Laju aliran total Q = Q1 + Q2. Apabila kurva head kapasitas sistem naik lebih curam dari pada R2, maka pompa (1) tidak dapat lagi menghasilkan aliran keluar karena head yang dimiliki tidak tinggi untuk melawan head sistem. Bahkan jika head sistem lebih tinggi dari pada head ini pompa, aliran akan membalik masuk kedalam pompa (1). Untuk mencegah aliran balik ini pompa perlu dilengkapi dengan katup cegah (check valve) pada pipa keluarnya. Kondisi operasi seperti ini pada umumnya tidak dikehendaki. Jadi untuk operasi paralel sebaiknya dipakai pompa-pompa dengan head tertutup (shutoff head) yang tidak terlalu berbeda.

3.9.3. Operasi Seri dengan Karakteristik Pompa Berbeda Pada gambar 2.15 memperlihatkan karakteristik susunan seri dari dua buah pompa yang mempunyai karakteristik berbeda. Kurva (1) adalah dari pompa kapasitas kecil, kurva (2) dari pompa kapasitas besar, dan kurva (3) merupakan karakteristik operasi kedua pompa dalam susunan seri.

Gambar1.13 Operasi Seri dari pompapompa dengan karakteristik yang Berbeda

Jika sistem pipa mempunyai kurva karakteristik R1 maka titik operasi dengan pompa susunan seri akan terletak di (C). Dalam keadaan ini pompa (1) bekerja dititik (D) dan pompa (2) dititik (E). Untuk sistem yang mempunyai kurva karakteristik R2, menjadi negatif sehingga akan menurunkan head pompa (2). Jadi untuk kurva sistem yang lebih rendah dari R2 lebih baik dipakai pompa (2) saja.
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 16

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

BAB II METODOLOGI

2.1 Alat dan Bahan yang Digunakan 2.1.1 Alat yang Digunkanan Hydraulic bench Pompa FI-27 Penjepit selang Selang Stopwatch Sambungan pipa tee Discharge Manifold Orifice Plate

2.1.2 Bahan yang Digunakan Bahan yang digunakan adalah air 2.2 Prosedur Kerja

2.2.1 Prosedur Seri Operation Pump Menyiapkan pompa dan valve yang akan dikontrol Menyusun rangkaian seri pada pompa dan aliran air. Menyalakan pompa Mengatur 0;2;4;6;8;10 Membaca dan mencatat inlet heat (hi) dan outlet heat (ho). Membaca dan mencatat waktu pada volume 10 L. Membaca dan mencatat daya listrik pada alat. Mematikan pompa.
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA 17

tekanan keluaran laju alir air (hm) pada tekanan

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

2.2.2 Prosedur Paralel Operation Pump Menyiapkan pompa dan valve yang akan dikontrol Menyusun rangkaian paralel pada pompa dan aliran air Menyalakan pompa Mensetting tekanan keluaran laju alir air (hm) pada tekanan 0;2;4;6;8;10 Membaca dan mencatat inlet heat (hi) dan outlet heat (ho). Membaca dan mencatat waktu pada volume 10 L. Membaca dan memcatat daya listrik pada alat. Mematikan pompa.

2.2.3 Prosedur Single Operation Pump Menyiapkan pompa 1 dan valve yang akan dikontrol Menyusun rangkaian aliran untuk operasi single pump

menggunakan pompa 1 Menyalakan pompa 1 Mengatur 0;2;4;6;8;10 Membaca dan mencatat inlet heat (hi) dan outlet heat (ho). Membaca dan mencatat waktu pada volume 10 L. Membaca dan mencatat daya listrik pada alat. Mematikan pompa. Melakukan hal yang sama dari awal untuk pompa 2. tekanan keluaran laju alir air (hm) pada tekanan

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

18

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN


3.1 Data Pengamatan Jenis Po 1 0 2 Pararel 4 6 8 10 0 2 Seri 4 6 8 10 0 2 4 P1 6 8 10 0 2 4 P2 6 8 10 -2 -2 -2 -2 -1,5 1 -6 -4,5 -3 -2 -1 0 3,5 5 7 9 10,5 12 -3,5 -2,5 -2,5 -2 -2 -2 P1 2 -2 -2 -2 -2 -1,5 1 -6 -4,5 -3 -2 -1 0 3,5 5 7 9 10,5 12 -3,5 -2,5 -2,5 -2 -2 -2 1 11 13 14 14 15,5 16,5 5,5 7,5 9 11 13 15 4 6 8 10 11,5 13 5,5 7 8,5 11 13 14 P2 2 11 13 14 14 15,5 16,5 5,5 7,5 9 11 13 15 4 6 8 10 11,5 13 5,5 7 8,5 11 13 14 Volume (liter) 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 t (sekon) 1 3,55 4,59 5,32 5,25 5,90 6,00 6,23 7,00 7,05 6,89 6,81 6,83 7,45 8,44 8,48 9,37 10,27 11,15 6,37 7,15 7,05 7,47 8,34 9,49 2 3,78 4,65 5,35 5,54 6,00 5,97 6,49 6,74 6,78 6,93 6,97 7,55 7,64 8,15 8,50 9,51 10,44 11,76 5,78 6,84 7,26 7,65 8,66 10,19 W (Watt) 1340 1340 1310 1300 1290 1290 1275 1260 1250 1240 1200 1190 625 620 605 600 595 580 710 700 690 680 675 670 1340 1330 1300 1300 1290 1290 1275 1260 1250 1240 1200 1180 625 625 605 600 595 575 710 700 690 680 675 670

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

19

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Hd parallel = 0.24 m Hd seri = 0,02 m Hd single = 0.17 m

3.2 Data HasilPerhitungan Jenis Q 0,002729 0,002165 Pararel 0,001874 0,001854 0,001681 0,001671 0,001572 0,001456 Seri 0,001446 0,001447 0,001451 0,001391 0,001325 0,001206 0,001178 P1 0,001059 0,000966 0,000873 0,001646 0,00143 0,001398 P2 0,001323 0,001176 0,001016 H 13.24 15.24 16.24 16.24 17.24 15.74 11.52 12.02 12.02 13.02 14.02 15.02 4.17 6.17 8.17 10.17 11.67 13.17 5.67 7.17 8.67 11.17 13.17 14.17 W outlet 354.03 323.2727 298.3168 294.9991 283.9529 257.731 177.5094 171.4643 170.3485 184.6541 199.4136 204.7232 54.16302 72.89451 94.30624 105.5784 110.4452 112.6722 91.46667 100.4518 118.7505 144.7963 151.8424 141.124 Effisiensi 26.42015 24.21519 22.85952 22.69224 22.01186 19.97915 13.92231 13.60828 13.62788 14.89146 16.6178 17.27622 8.666083 11.70996 15.58781 17.5964 18.56222 19.51034 12.88263 14.35025 17.21022 21.29357 22.49516 21.06328

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

20

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

3.3 Pembahasan
Padapraktikum Pilot Plant yang berjudul Seri Paralel Pump bertujuan untuk menghitung karakteristik dari pompa sentrifugal head/ flowrate

characteristic dari pompasentrifugal, dan menghitung efisiensi dari pompa , seri pump, dan parallel pump. Pertama yang dilakukan pada praktikum ini adalah mengalirkan air pada alat Hydraulic Bench dengan menggunakan pompa yang disusun secara tunggal, seri, dan paralel. Parameter yang dijadikan variasi untuk mengetahui karakteristik pompa adalah discharge control valve head (Hm) yang terbaca pada indicator pressure pada valve 0. Variasi nilai hm yang digunakan adalah 0, 2, 4, 6, 8, 10 mH2O. Variasi nilai hm ini didapat dari pengaturan putaran valve 0 hingga menghasilkan laju alir yang diinginkan. Hubungan antara laju alir dan Hm dapat dilihat dari grafik dibawah ini:

Grafik Q vs Hm
0,003 0,0025 Q (L/menit) 0,002 0,0015 0,001 0,0005 0 0 2 4 6 Hm 8 10 12 paralel seri p1 p2

Pada grafik diatas dapat diketahui bahwa semakin besar Hm (head discharge control valve ) maka laju alir pada setiap system operasi (paralel, seri, single pompa 1 dan pompa 2) mengalami penurunan. Hal ini dikarenakan

semakin besar head discharge control valve maka semakin besar bukaan valve nya, hal ini menghasilkan laju alir yang semakin besar.
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

21

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

Proses pengaliran air dijalankan dengan system operasi seri, parallel dan single pump. Pada setiap system operasi pengaliran air dicatat nilai daya input dari pompa dengan menggunakan watt meter. Dari praktikum ini didapat data head input (hi) dan head output (ho) untuk setiap system operasi sehingga daya output (Wo) dan overall efisiensi dari pompa untuk setiap system operasi dapat ditentukan. Dari data head input (hi) dan head output (ho) didapat data total head. Pengaruh total head terhadap laju alir pada setiap system operasi (single pump1, single pump 2, seri dan paralel) dapat dilihat pada grafik dibawah ini:
20 18 16 14 12 10 8 6 4 2 0 0 0,0005 0,001 0,0015 Q 0,002 0,0025 0,003 H paralel Seri P1 P2

Apabila dibandingkan dari ketiga susunan pompa tersebut dilihat dari grafik diatas bahwa parallel pump menghasilkan total head dan laju alir terbesar dari total head laju alir system seri dan single pump sehingga bisa disimpulkan bahwa paralel pump menggunakan energy (head) lebih besar dibandingkan yang lainnya apabila ingin dialirkan air dengan variasi bukaan valve yang sama dan kapasitas laju alir yang diperoleh juga besar pada system parallel ini. Sedangkan untuk seri pump, hanya dengan sedikit menigkatkan laju alir maka nilai total head yag akan dihasilkan akan menurun secara signifikan. Laju alir yang dihasilkan lebih kecil dibanding yang parallel pump. Untuk sistem operasi single pump, dapat dilihat bahwa total head dan laju alir yang dihasilkan lebih besar pada single pump 2 dibanding single pump1. Namun perbedaan ini tidak terlalul signifikan
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

22

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

karena karakteristik pompa 1 dan 2 sama. Adanya perbedaan dikarenakan seiring berjalannya waktu, performa keduanya berubah. Dari grafik diatas dapat disimpulkan bahwa untuk nilai hm (head discharge control valve) yang sama maka pompa yang disusun secara paralel akan menghasilkan total head dan laju alir yang lebih besar dibandingkan dengan single pump dan seri pump. Dan single pump 2 menghasilkan total head dan laju alir yang tidak jauh berbeda dibanding single pump 2. Setelah menentukan nilai total head (H), maka dapat ditentukan nilai daya output (Wo) yang merupakan energi yang diberikan oleh pompa untuk mengalirkan fluida pada laju alir tertentu tiap satuan waktu. Dari diperolehnya nilai Wo maka dapat ditentukan nilai overall efisiensi sehingga kemudian dapat dibuat grafik hubungan antara H dengan overall efisiensi yang dpat dilihat di bawah ini :
20 18 16 14 H (m) 12 10 8 6 4 2 0 0 5 10 15 20 25 30 overall effisiensi (%) paralel seri single pump 1 single pump 2

Dari grafik diatas dapat dillihat bahwa sistem parallel memiliki efisiensi yang lebih besar dibandingkan dengan seri dan single pump pada nilai Hm yang sama. Dari grafik diatas dapat diartikan bahwa single pump memiliki efisiensi yang lebih besar dibandingkan dengan paralel pump dan seri pump pada nilai
LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

23

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

head yang sama. Sedangakn single pump (pump 1) memiliki efisiensi terkecil karena total head, daya, dan laju alir yang dihasilkan oleh pompa 1 paling kecil.

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

24

LAPORAN SERI-PARALEL PUMP

BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan Dari hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa : untuk nilai hm (head discharge control valve) yang sama maka: o parallel pump akan menghasilkan total head dan laju alir yang lebih besar dibandingkan dengan single pump dan seri pump. o Dan single pump 2 menghasilkan total head dan laju alir yang tidak jauh berbeda dibanding single pump 2. Untuk seri pump, hanya dengan sedikit menigkatkan laju alir maka nilai total head yag akan dihasilkan akan menurun secara signifikan. Artinya pada seri pump terjadi perubahan signifikan total head yang dibutuhkan terhadap laju alir. Efisiensi pompa terbesar dihasilkan oleh pompa paralel (single pump) yaitu sekitar 26.42%

LABORATORIUM SATUAN OPERASI TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

25