Anda di halaman 1dari 16

TUGAS MK SISTEM PERTANIAN BERKELANJUTAN II

Sistem Pertanian Berkelanjutan Pada Agroekosistem Sawah Irigasi Teknis

AGROTEKNOLOGI C KELOMPOK 1 Bobby Clinton Siregar Azka Milla Tina M. Ardiansyah Feri Mega Nurrizqi Shanly Margaretha H Melissa Aritonang 150510100096 150510100109 150510100121 150510100127 150510100050 150510

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN 2013

Kata Pengantar
Puji syukur kehadirat Tuhan yang Maha Esa atas terselesaikannya makalah ini. Makalah ini berisikan mengenai sistem pertanian berkelanjutan pada agroekosistem sawah irigasi teknis. Makalah ini kami sajikan untuk melengkapi nilai mata kuliah Sistem Pertanian Berkelnjutan II. Akhir kata, kami megucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam pengerjaan makalah ini. Semoga makalah ini bermanfaat bagi semua pihak. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun tetap kami nantikan demi kesempurnaan makalah ini. kami juga meminta maaf jika terdapat kesalahan dalam makalah kami. Wassalamualaikum wr. Wb.

Jatinangor, September 2013

Penyusun

BAB I PENDAHULUAN
Pertanian adalah kegiatan pemanfaatan sumber daya hayati yang dilakukan manusia untuk menghasilkan bahan pangan, bahan baku industri, atau sumber energi, serta untuk mengelola lingkungan hidupnya. Pertanian merupakan sektor terbesar dalam hampir setiap ekonomi negara berkembang. Peranan sektor pertanian adalah sebagai sumber penghasil bahan kebutuhan pokok, sandang dan papan, menyediakan lapangan kerja bagi sebagian besar penduduk, memberikan sumbangan terhadap pendapatan nasional yang tinggi, memberikan devisa bagi negara dan mempunyai efek pengganda ekonomi yang tinggi dengan rendahnya ketergantungan terhadap impor (multiplier effect), yaitu keterkaitan input-output antar industri, konsumsi dan investasi. Pertanian berkelanjutan adalah pengelolaan sumberdaya yang berhasil untuk usaha pertanian guna membantu kebutuhan manusia yang berubah sekaligus mempertahankan atau meningkatkan kualitas lingkungan dan melestarikan sumberdaya alam. Sistem pertanian berkelanjutan sangat diperlukan agar pertanian masih bisa menghidupi manusia di masa depan. Pertanian berkelanjutan memiliki konsep dasar yaitu mempertahankan ekosistem alami lahan pertanian yang sehat, bebas dari bahan-bahan kimia yang meracuni lingkungan. Pertanian berkelanjutan direpresentasikan dengan sistem pertanian yang melaksanakan pengurangan input bahan-bahan kimia, mengendalikan erosi tanah dan gulma, serta memelihara kesuburan tanah. Usahatani adalah kegiatan usaha manusia untuk mengusahakan tanahnya dengan maksud untuk memperoleh hasil tanaman atau hewan tanpa mengakibatkan berkurangnya kemampuan tanah yang bersangkutan untuk memperoleh hasil selanjutnya (Adiwilaga, 1992 dalam anonim1). Keadaan yang masih dijalani oleh umumnya petani kita adalah sebagian besar masih untuk memenuhi kebutuhan keluarga (pola subsistem) dan belum berorientasi pasar (market oriented) seperti halnya usaha tani di negara-negara maju (Danil, 2001 dalam anonim2). Pada umumnya usaha tani petani yang ada di Indonesia adalah berlahan sempit, modal relatif kecil, tingkat pengetahuan yang rendah dan kurang dinamis sehingga mengakibatkan tingkat pendapatan usaha tani yang rendah (Soekartawi, 1989 dalam anonim2). Lahan sawah irigasi teknis adalah lahan sawah yang mempunyai jaringan irigasi dimana saluran pemberi terpisah dari saluran pembuang agar penyediaan dan pembagian air

ke dalam lahan sawah tersebut dapat sepenuhnya diatur dan diukur dengan mudah. Biasanya lahan sawah irigasi teknis mempunyai jaringan irigasi yang terdiri dari saluran primer dan sekunder serta bangunannya dibangun dan dipelihara oleh PU. Ciri-ciri irigasi teknis: Air dapat diatur dan diukur sampai dengan saluran tersier serta bangunan permanennya (gis.deptan.co.id).

BAB II PEMBAHASAN
Sawah adalah lahan usahatani yang secara fisik permukaan tanahnya rata, dibatasi oleh pematang, dapat ditanami padi dan palawija / tanaman pangan lainnya (anonim3, 2012). Irigasi adalah usaha penyediaan, pengturan, dan pembuangan air irigasi untuk menunjang pertanian yang jenisnya meliputi irigasi permukaan, irigasi rawa, irigasi air bawah tanah, irigasi pompa dan irigasi tambak. Sedangkan teknis dalam kamus bahasa indonesia mempunyai arti bersifat atau mengenai(menurut) teknik. Jadi, Sawah Irigasi Teknis adalah Sawah yang memperoleh pengairan dimana saluran pemberi terpisah dari saluran pembuang agar penyediaan dan pembagian irigasi dapat sepenuhnya diatur dan diukur dengan mudah. Jaringan seperti ini biasanya terdiri dari saluran induk, sekunder dan tersier. Saluran induk, sekunder dikuasai serta dan
Gambar 1. Sawah Irigasi Teknis

bangunannya

dibangun,

dipelihara oleh Pemerintah (anonim3, 2012).

Sawah irigasi teknis adalah sawah yang pengairannya sejak dari sumber air sampai petak sawah terdapat jaringan irigasi dari bangunan permanen. Sehingga kehilangan air karena rembesan atau penguapan dapat diminimalkan. Sawah irigasi merupakan lahan potensial untuk usaha tani. Sumber air sawah irigasi teknik berasal dari waduk, dam, atau danau. Ketersediaan air sepanjang tahun memungkinkan penanaman dapat dilakukan sepanjang tahun dengan berbagai variasi komoditas. Sawah irigasi sebagian besar dapat ditanami padi dua kali atau lebih dalam setahun, tetapi ada yang hanya dapat ditanami padi sekali dalam setahun bila ketersediaan air tidak mencukupi. Ciri ciri sawah irigasi teknis: Potensi air > 5 bulan Ketersediaan air tidak tergantung curah hujan Elevasi < 700 mdpl Salah satu prinsip dalam perencanaan jaringan teknis adalah pemisahan antara jaringan irigasi dan jaringan pembuang/pematus. Saluran irigasi mengalirkan air irigasi ke

sawah-sawah dan saluran pembuang mengalirkan air lebih dari sawah-sawah ke saluran pembuang alamiah yang kemudian akan diteruskan ke laut. Jaringan saluran tersier dan kuarter mengalirkan air ke sawah. Kelebihan air ditampung di dalam suatu jaringan saluran pembuang tersier dan kuarter dan selanjutnya dialirkan ke jaringan pembuang primer. Jaringan irigasi teknis yang didasarkan pada prinsip-prinsip di atas adalah cara pembagian air yang paling efisien dengan mempertimbangkan waktu merosotnya persediaan air serta kebutuhan kebutuhan pertanian. Jaringan irigasi teknis memungkinkan dilakukannya pengukuran aliran, pembagian air irigasi dan pembuangan air lebih secara efisien.

Gambar 2. Jaringan Irigasi Teknis Lahan irigasi teknis memiliki produktivitas yang cukup baik, yaitu berkisar dari sedang sampai tinggi. Hal ini disebabkan karena tersedianya cukup air sehingga mendukung dalam produksi pertanaman. Stabilitas pada lahan irigasi teknis juga berkisar antara sedang sampai

tinggi karena didukung oleh hasil produksi yang merata. Keberlanjutan dan Kemerataan juga berkisar sedang sampai tinggi pada sawah irigasi teknis karena dampak negatif yang dihasilkan dari sistem sawah irigasi teknis dapat diminimalisir dengan berbagai cara sehingga dapat mendukung suatu keberlanjutan ekosistem sawah yang seimbang. Kendala Pada Lahan Irigasi Teknis: Solusi: Perbaikan struktur tanah Perbaikan pada saluran Induk Penggunaan pertanian terpadu Terbentuknya tapak bajak (water logging, reductive) Ketidakseimbangan hara Serangan OPT Endapan pada saluran Induk

Mekanisasi pada lahan sawah Mekanisasi pertanian yaitu mencakup pengertian pengkajian, penciptaan dan penggunaan alat dan mesin pertanian yang digerakan oleh tenaga manusia, ternak, mekanis, dan alam, untuk melakukan semua kegiatan yang berhubungan dengan budidaya, panen dan penanganan lepas panen. Tujuan penerapan mekanisasu pertanian adalahuntuk meningkatkan produktivitas dan pendapatan petani dengan meningkatkan efektifitas dan efisiensi usahatani. Salah satu penggunaan mekanisasi pertanian adalah penggunaan traktor di lahan sawah. Penggunaan traktor dalam membantu mengolah tanah pada lahan sawah memiliki dampak positif dan negatif, diantaranya : Positif : Dari segi waktu, penggunaan traktor dapat membuat pekerjaan menjadi cepat. Apabila biasanya petani perlu menghabiskan waktu lebih lama untuk membajak tiga hektar lahan sawah, kini dengan traktor pekerjaan tersebut dapat menjadi lebih cepat. Selain itu pengguanaan traktor dapat membantu pengolahan lahan menjadi lebih efektif dan efisien. Negatif : Traktor memiliki beberapa dampak negatif, diantaranya biaya yang dibutuhkan untuk membeli alat traktor ini cukup tinggi sehingga tidak terjangkau oleh petani kecil, traktor dapat membuat tanah menjadi padat, hal tersebut disebabkan oleh massa traktor yang berat, kondisi ini dapat menyebabkan berkurangnya porositas anah sehingga akar tanaman akan

kesulitan bernapas dan benih akan kesulitan keluar dari tanah. Dampak negatif lainnya yaitu, dampak negatif terhadap sosial masyarakat, karena penggunaan traktor dapat menyebabkan berkurangnya tenaga kerja manusia dan hewan, hal ini menyebabkan berkurangnya pendapatan masyarakat. Praktek pengetahuan lokal & ciri-ciri pertanian lokal Interaksi antara sistem sosial dengan ekosistem membentuk ekologi manusia (Rambo et al., 1984 dalam Fagi et al ., 2007). Manusia secara berkelompok menyesuaikan diri dengan ekosistem dan memodifikasinya secara berkelompok atau secara individual, bergantung pada intelektualitas dan kreativitasnya sehingga terbentuk kearifan lokal dan teknologi lokal. Berbagai contoh kearifan lokal dan teknologi lokal: Di Bali pengolahan SDA dipandu oleh falsafah hidup Tri Hita Karana yaitu: pengolahan air irigasi dan padi sawah ditangani oleh lembaga subak, yang kedisiplinan anggotanya dijaga dengan peraturan atau awig-awig. Di Sulawesi Selatan dan Jawa pengolahan pertanian dipandu oleh kertamasa atau pranata mangsa untuk menentukan jadwal dan pola tanam. Di Sumatera Barat pengolahan SDA terjaga karena dikawal oleh hak ulayat yaitu aturannya tersirat dalam petatah petitih. Tanah ulayat melingkari bagian tengah dari suatu DAS. Tanah ulayat tidak begitu saja bisa diolah sehingga DAS tengah dan hulu terhindar dari pengrusakan hutan. Di Nusa Tenggara terdapat Upacara Nyale yaitu kegiatan memanen cacing laut beramai-ramai. Contoh Teknologi Lokal :

Tandur jajar legowo yaitu mencabut satu baris tanaman padi selang 3,4,5 dan 6 baris dan tanaman yang dicabut ditanam dikanan kiri lajur kosong sehingga populasi tetap. Minapadi yaitu budidaya padi beririgasi dengan budidaya ikan pada lahan. Gursat yaitu teknik irigasi di Subang dengan menerapkan penggenangan dan pengeringan secara bergilir atau intermittern irrigation.

Modernisasi teknologi berbasis ekologi pada sawah irigasi teknis Pengembangan rancang bangun mikro di Kabupaten Gunung Kidul Tim Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada dengan dukungan HitachiFoundation Jepang, pada tahun 1992 telah mengenalkan berbagai rancangbangun

irigasi mikro tetes dan curah di Dusun Bandung, kabupaten Gunung Kidul. Pengenalandidasarkan pada asumsi bahwa masyarakat dapat memakai sistem rancangbangun irigasi mikro yang dirancang dengan memakai bahan yang mudah diperoleh di sekitar,murah, efisien dan efektif. Pengenalan dilakukan delama dua tahun. Pemanfaatan teknologi terhenti setelah dua tahun dengan alasan bahwa masyarakat masih canggung dengan sistem rancang bangun, tidak adanya dukungan institusi karena pengenalan teknologi tidak diikuti dengan pemberdayaan masyarakat sebagai pemakai teknologi baru (Susanto et al, 1993). Modernisasi juga dapat dilakukan pada sistem pengelolaan irigasi, yaitu:
(a) Pekalen Regeling: sistem pengelolaan yang didasarkan pada pola tanam (cultuur plan)

yang ditetapkan sebelumnya. Pengelolaan air irigasi diperlukan untuk mendukung terlaksananya pola tanam yang dikehendaki, suatu prinsip klasik tentang azas kegunaan,
(b) Pategoean Regeling: mengadopsi prinsip pengelolaan air pada daerah irigasi yang

dibangun masyarakat sendiri yaitu alokasi air berdasarkan kesamaan kesempatan, sedangkan pola tanam diserahkan sendiri pada masyarakat. Pada masa penjajahan untuk kepentingan kolonial maka dipilih yang pertama dengan turunannya sistem Golongan, sistem Pasten dll. Strategi keberlajutan peningkatan produksi pangan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan menetapkan strategi pencapaian produksi tanaman pangan melalui empat strategi atau disebut dengan Catur Strategi Pencapaian Produksi Tanaman Pangan yaitu:
1. Peningkatan produktivitas 2. Perluasan areal dan optimasi lahan 3. Penurunan konsumsi beras dan pengembangan diversifikasi pangan 4. Peningkatan manajemen.

Gambar 3. Catur Strategi Pencapaian Produksi Tanaman Pangan Strategi dalam peningkatan produksi pangan pada sawah irigasi teknis dapat dilakukan dengan pemakaian sistem budidaya secara penanaman ganda/ multiple cropping. Selain strategi dalam hal budidaya, strategi juga harus dilakukan dalam hal pengelolaan daerah aliran sungai, perawatan infrastruktur dan pengelolaan penggunaan air irigasi agar irigasi teknis ini tetap dapat digunakkan dalam jangka waktu yang lama. Sistem penanaman ganda merupakan sistem bercocok tanam dengan menanam lebih dari satu jenis tanaman dalam sebidang tanah bersamaan atau digilir. Sistem ini dapat menunjang strategi pemerintah dalam rangka pelaksanaan program diversifikasi pertanian yang diarahkan untuk dapat meningkatkan optimalisasi pemanfaatan sumberdaya dengan tetap memperhatikan kelestariannya. Sistem pertanian ganda ini sangat cocok bagi petani kita dengan lahan sempit di daerah tropis, sehingga dapat memaksimalkan produksi dengan input luar yang rendah sekaligus meminimalkan resiko dan melestarikan sumberdaya alam. Selain itu keuntungan lain dari sistem ini : (a) Mengurangi erosi tanah atau kehilangan tanah-olah,

(b) Memperbaiki tata air pada tanah-tanah pertanian, termasuk meningkatkan pasokan (infiltrasi) air ke dalam tanah sehingga cadangan air untuk pertumbuhan tanaman akan lebih tersedia, (c) Menyuburkan dan memperbaiki struktur tanah, (d) Mempertinggi daya guna tanah sehingga pendapatan petani akan meningkat pula, (e) Mampu menghemat tenaga kerja, (f) Menghindari terjadinya pengangguran musiman karena tanah bisa ditanami secara terus menerus, (g) Pengolahan tanah tidak perlu dilakukan berulang kali, (h) Mengurangi populasi hama dan penyakit tanaman, dan (i) Memperkaya kandungan unsur hara antara lain nitrogen dan bahan organik. Agar diperoleh hasil yang maksimal maka tanaman yang ditumpangsarikan harus dipilih sedemikian rupa sehingga mampu memanfaatkan ruang dan waktu seefisien mungkin serta dapat menurunkan pengaruh kompetitif yang sekecil-kecilnya. Sehingga jenis tanaman yang digunakan dalam tumpangsari harus memiliki pertumbuhan yang berbeda, bahkan bila memungkinkan dapat saling melengkapi. Dalam pelaksanaannya, bisa dalam bentuk barisan yang diselang seling atau tidak membentuk barisan. Misalnya tumpang sari kacang tanah dengan ketela pohon, kedelai diantara tanaman jagung, atau jagung dengan padi gogo, serta dapat memasukan sayuran seperti kacang panjang di dalamnya. Studi Kasus: Studi kasus terdapat di Kecamatan Uepai, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara. Kabupaten Konawe merupakan lumbung beras Provinsi Sulawesi Tenggara dengan kontribusi 32% produksi beras dari total produksiberas Provinsi Sulawesi Tenggara tahun 2009.Pengembangan sektor pertanian tanaman pangan kabupaten Konawe diprioritaskan pada pengembangan padi sawah dan palawija. Selain dengan potensi luas lahan pertanian, kabupaten Konawe juga merupakan daerah irigasi pertanian. Irigasi yang cukup dikenal adalah Wawotobi dengan rencana luas sekitar 18.000hektare. Irigasi ini dibangun tahun 1998 silam, baru berfungsi proyek tahap I dengan areal seluas 11.273 ha. Usaha budidaya padi di lahan sawah irigasi teknis yang dilakukan di Kecamatan Uepai, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara: 1. Pengolahan Tanah Pengolahan tanah merupakan salah satu tahap penyiapan media tumbuh bagi tanaman. Pengolahan tanah dilakukan secara sempurna dengan menggunakan traktor

diolah 3 kali hingga kondisi tanah siap tanam, yaitu bajak satu kali, kemudian digaru dan diratakan. Pengolahan tanah dilakukan antara bulan Juli Agustus. 2. Pesemaian Benih disiapkan untuk menjadi bibit biasanya diambil dari hasil panen sebelumnya sehingga lama penyimpanan benih antara 1 2 bulan. Untuk mematahkan masa dormansi benih direndam selama satu malam kemudian dianginanginkan selama 24 jam, kemudian benih dihambur di pesemaian. Setelah bibit berumur 15 hari, dicabut dan diikat, akar bibit dicuci sehingga air dan lumpur di perakaran terbuang untuk mempermudah penanaman. Luas pesemaian antara 20 m2 200 m2 sesuai dengan luas lahan yang akan ditanami. 3. Penanaman Bibit Petani melakukan penanaman dengan menggunakan sistem tanam pindah (tapin) dengan jarak tanam 20 x 20 cm. Cara menanam bibit dari pesemaian dengan cara mencaplak atau mengajir dan rata-rata bibit padi ditanam sebanyak 3-4 batang per rumpun. Penanaman dilakukan dimana kondisi tanah macak-macak. Pada MK 2005 penanaman padi dilakukanpada bulan Agustus. 4. Pemupukan Semua responden petani padi sawah melakukan pemupukan dengan pupuk buatan terutama pupuk Urea dan SP-36. Dalam hal pengadaan pupuk dikelola oleh kelompok tani,ada petani yang membayar langsung, namun ada pula petani yang membayar pada saat panen. Dilihat dari jumlah takaran pupuk masih beragam, yakni dari 66,67 333,33 kg/ha Urea atau rata-rata 209,50 kg/ha, SP-36 antara 0 133,33 kg/ha atau rata-rata 76,60 kg/ha, sedangkan KCl hanya 10 persen petani responden menggunakan pupuk KCl dengan dosis antara 62,5 66,67 kg/ha sedangkan 90 persen responden tidak menggunakan pupuk KCl. Aplikasi pemberian pupuk pada umumnya pupuk Urea diberikan dua kali, sedangkan pupuk yang lain diberikan satu kali. Waktu pemupukan pertama pada saat tanaman berumur 15 25 HST dan pemupukan kedua pada 40 45 HST. Cara pemberian pupuk dilakukan dengan cara menghambur diantara barisan tanaman. 5. Penggunaan Pestisida

Kegiatan pengendalian organisme pengganggu tanaman dalam usahatani padi sawah merupakan salah satu faktor penentu untuk memperoleh hasil yang diharapkan. Jenis hama yang ditemui di areal pertanaman padi sawah pada MK 2005 adalah ulat grayak dan walang sangit, namun tingkat serangan kedua hama tersebut belum melampaui batas ambang kendali. Oleh karena itu jumlah dan aplikasi penyemprotan disesuaikan dengan kondisi di lapangan. Serangan hama yang ditemui di lapangan adalah hama walang sangit, ulat grayak dan ulat tentara. Tingkat serangan dari ketiga hama tersebut masih dibawah batas ambang ekonomi, namun sebagai tindakan pencegahan agar serangan tidak semakin meluas petani melakukan penyemproan dengan pestisida. Jenis pestisida yang digunakan adalah Lansette dan Matador dengan rata-rata dosis 1,16 l/ha. Perlakuan ini ternyata berpengaruh positip terhadap upaya penyelamatan produksi, sehingga petani masih bisa mengintensifkan penyemprotan bila terjadi serangan yang lebih berat. Komentar: Sistem budidaya yang dilakukan di Kecamatan Uepai, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara masih belum mengarah kepada sistem pertanian berkelanjutan karena pada budidaya nya masih dilakukan hal hal yang tidak termasuk dalam sistem pertanian berkelanjutan. Hal hal dalam sistem sawah irigasi teknis yang menyebabkan tidak termasuk dalam sistem pertanian berkelanjutan diantaranya adalah sistem pertanaman yang digunakan adalah monokultur, pengelolaan sistem sawah ini memerlukan input dari luar, berupa air irigasi tadi. Selain itu, sawah seperti ini masih menggunakan pupuk kimia serta pestisida yang juga didatangkan dari luar. Lahan sawah biasanya identik dengan sistem pengairan. Sistem pengairan di sini merupakan sesuatu yang sangat vital bagi kelangsungan sistem pertanian ini sendiri. Kebanyakan lahan sawah di sini menggunakan saluran irigasi teknis, sehingga keberadaan air masih sangat melimpah, dan air akan tetap ada meskipun pada musim kemarau. Berbeda halnya apabila dibandingkan dengan sawah yang menggunakan hujan sebagai sumber airnya. Sawah dengan saluran irigasi, baik teknis maupun setengah teknis biasanya terbentang dan tergolong sangat luas karena saluran irigasi dapat digunakan tidak hanya di satu tempat saja, sehingga dapat pula mengairi lahan lain yang masih termasuk dalam satu wilayah. Ini berarti, untuk pengelolaan sistem sawah ini memerlukan input dari luar, berupa air irigasi tadi. Selain itu, sawah seperti ini masih menggunakan pupuk kimia serta pestisida yang juga didatangkan dari luar. Hal ini menunjukkan bahwa sistem pertanian sawah ini belum merupakan sistem

pertanian yang terpadu, juga belum dapat dikatakan sebagai pertanian yang berkelanjutan. Hal ini dikarenakan proses produksi untuk menghasilkan output masih berorientasi pada hasil yang maksimum, bukan optimum. Solusi yang dapat dberikan pada study kasus ini salah satunya yaitu dengan sistem pertanian multiple croping sehingga dapat meningkatakan hasil produksi lahan. Selain itu keuntungan yang dapat diperoleh melalui sistem pertanian multeple croping yaitu menghemat biaya pengolahan tanah dan pemeliharaan per jenis tanaman, meningkatkan pendapatan petani, biaya produksi tanaman lebih hemat. Selain sistem pertanian multiple croping, budidaya ternak maupun perikanan juga merupakan salah satu usaha pertanian terpadu, dengan budidaya peternakan dan perikanan dapat membantu meningkatkan pendapatan petani, selain itu juga dapat membantu petani dalam budidaya pertanamannya.

BAB III KESIMPULAN


Sawah irigasi teknik merupakan sawah yang sumber air pengairannya berasal dari waduk, dam, atau danau yang dialirkan melalui saluran induk (primer) yang selanjutnya dibagi-bagi kedalam saluran-saluran sekunder dan tersier. Kendala yang sering dihadapi oleh sawah irigasi teknis adalah terbentuknya tapak bajak (water logging, reductive), ketidakseimbangan hara, tingginya serangan OPT, dan terjadinya endapan pada saluran Induk. Sistem budidaya yang dilakukan di Kecamatan Uepai, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara masih belum mengarah kepada sistem pertanian berkelanjutan karena pada budidaya nya masih dilakukan hal hal yang tidak termasuk dalam sistem pertanian berkelanjutan.

DAFTAR PUSTAKA

Ananto, Eko. Mekanisasi Pertanian dalam Usahatani Padi. Balai Tanaman Pangan Sukamandi. Diakses dari http://www.pustaka.litbang.deptan.go.id/bptpi/lengkap/IPTANA/fullteks/okt05/padi93 /15.pdf pada tanggal 14 September 2013 Anonim. - . Sumber Daya Alam. Diakses dari http://gis.deptan.go.id/pusdatin/statistik/sda.htm pada 14 September 2013 Anonim. - . Tinjauan Pustaka Tesis. Diakses dari http://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf_thesis/unud-125-818544967-bab%20ii.pdf pada 7 September 2013 Anonim. - . Tinjauan Pustaka. Diakses dari http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/26146/3/Chapter%20II.pdf pada 14 September 2013 Anonim. 2012. Istilah Pertanian. Diakses dari http://distan.majalengkakab.go.id pada 7 September 2013 Salahuddin. 2012. Faktor-Faktor Produktivitas Usahatani Tanaman Padi Sawah Di Kabupaten Konawe. AGRIPLUS, Volume 22 Nomor : 01Januari 2012, ISSN 08540128 Supadmo, sigit. 2003. Modernisasi Irigasi, Pembaharuan Kebijakan Pengelolaan Irigasi (PKPI) dan Kebutuhan Riset Tentang Irigasi di Masa Depan. Diakses dari http://mekanisasi.litbang.deptan.go.id pada 7 September 2013 Direktorat Jendral Tanaman Pangan. 2012. Program Peningkatan Produksi, Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan. Diakses dari http://pusdatin.setjen.deptan.go.id pada 7 september 2013 Saragih, Ibrahim. Pengelolaan Irigasi Teknis Untuk Tanaman Padi. Diakses dari http://cybex.deptan.go.id pada 7 September 2013