Anda di halaman 1dari 44

1

BAB I PENDAHULUAN Menua didefinisikan sebagai suatu proses menghilangnya secara perlahanlahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/mengganti diri dan mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga meningkatkan kerentanan terhadap berbagai penyakit dan kematian secara eksponensial.1 Peningkatan perubahan-perubahan anatomis dan fisiologis tubuh tersebut akan terlihat nyata pada usia lanjut (diatas 60 tahun) sehingga pasien dengan usia lanjut sering mengalami suatu penyakit multiorgan. Hasil sensus penduduk tahun 2010 di Indonesia menunjukkan bahwa jumlah penduduk lanjut usia di Indonesia mencapai 18,57 juta jiwa, dimana mengalami peningkatan sekitar 7,93 % dari tahun 2000.2 WHO memprediksi pada tahun 2025 , populasi penduduk usia lanjut akan mencapai 1,2 milyar seiring dengan peningkatan usia harapan hidup.3 Meningkatnya penduduk usia lanjut akan mengakibatkan peningkatan pada kebutuhan penanganan yang holistik terkait masalah kesehatan, psikologis dan masalah-masalah lain yang dihadapi pada usia lanjut. Salah satu penyakit yang meningkat prevalensinya seiring dengan umur terutama umur diatas 60 tahun adalah Diabetes Melitus Tipe II (Non Insulin Dependent Type II Diabetes). Menurut American Diabetes Association (ADA) pada tahun 2010, Diabetes Melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin, atau kedua-duanya4. Diabetes dapat menimbulkan komplikasi makroangiopati (pembuluh darah jantung dan otak), neuropati, dan mikroangiopati seperti diabetik nefropati dan diabetik retinopati. Peningkatan usia pada orang dengan Diabetes Melitus, dikaitkan dengan meningkatnya komplikasi terkait DM salah satunya Diabetik Nefropati.4 Diabetik Nefropati dimulai dengan adanya dengan adanya mikroalbuminuria, dan kemudian berkembang menjadi proteinuria dan berlanjut dengan penurunan fungsi laju filtrasi glomerulus dan berakhir dengan keadaan gagal ginjal kronis. Gagal ginjal kronis merupakan suatu keadaan klinis

yang ditandai dengan penurunan fungsi ginjal yang ireversible pada suatu derajat yang memerlukan terapi ginjal yang tetap berupa dialysis dan transplantasi ginjal. Dalam pengelolaan pasien Diabetes Melitus dengan komplikasi Diabetik Nefropati pada usia lanjut, diperlukan kompetensi berbagai disiplin ilmu dimana hal tersebut dibutuhkan karena kebutuhan jenis pelayanan kesehatan pada populasi usia lanjut beragam di samping karakteristik multipatologis yang melekat pada pasien dengan usia lanjut. Aspek fisik, emosional, psiko-sosial, kognitif, hubungan interpersonal dan aspek material saling mempengaruhi pada saat mengelola pasien usia lanjut dengan DM II disertai komplikasi Diabetik Nefropati. Oleh karena itu lewat hasil Pengalaman Belajar Lapangan (PBL) yang telah dilakukan ini diharapkan praktisi kesehatan khususnya dokter muda mampu memahami dengan baik permasalahan pasien usia lanjut dengan DM tipe II di lapangan agar mampu memberikan penanganan yang komprehensif dengan mengutamakan aspek bio, psiko, sosial khususnya pada pasien dengan usia lanjut.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Diabetes Menurut American Diabetes Association (ADA) pada tahun 2010, Diabetes Melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan

karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin, atau kedua-duanya4 2.2 Diagnosis Diabetes Melitus Tipe II

Pada dasarnya, prinsip diagnosis DM adalah dengan penghitungan kadar glukosa darah baik puasa, sewaktu, ataupun 2 jam post prandial, penghitungan kadar HbA1c, dan menemukan adanya keluhan klasik DM.4 Tabel 1. Kriteria diagnosis diabetes melitus4
1

Gejala klasik DM + glukosa darah sewaktu > 200 mg/dL (11,1 mmol/L) (Glukosa sewaktu merupakan hasil pemeriksaan sesaat pada suatu hari tanpa memperhatikan waktu makan terahir) Atau Gejala klasik DM + Kadar glukosa darah puasa > 126 mg/dL (7,0 mmol/L) (puasa diartikan pasien tidak mendapat kalori tambahan sedikitnya 8 jam) Atau Kadar glukosa darah 2 jam pada test toleransi glukosa oral (TTGO) > 200 mg/dL (11,1 mmol/L) (TTGO dilakukan dengan standar WHO, menggunakan beban glukosa yang setara dengan 75 gram glukosa anhidrus yang dilarutkan ke air) Atau Kadar HbA1c serum > 6,5%

2.3

Definisi Nefropati Diabetik The Kidney Disease Outcomes Quality Initiative (K/DOQI) of the

National Kidney Foundation (NKF) mendefinisikan penyakit ginjal kronis sebagai kerusakan ginjal > 3 bulan, yaitu kelainan struktur atau fungsi ginjal, dengan atau tanpa penurunan laju filtrasi glomerulus berdasarkan5: - Kelainan patologik - Petanda kerusakan ginjal seperti proteinuria atau kelainan pada pemeriksaan pencitraan atau; LFG < 60 ml/menit/1,73m selama > 3 bulan dengan atau tanpa kerusakan ginjal. PGK yang disebabkan oleh diabetes melitus disebut juga Nefropati Diabetik (ND). Pada penyakit ini terjadi kerusakan pada filter ginjal atau yang

dikenal dengan glomerulus. Oleh karena terjadi kerusakan glomerulus maka sejumlah protein darah diekskresikan ke dalam urin secara abnormal.. ND dapat dibedakan menjadi dua kategori utama berdasarkan jumlah albumin yang hilang pada ginjal, yaitu:4,5 1. Mikroalbuminuria Albumin dalam urine sebesar 30-300 mg/hari. Mikroalbuminuria juga dikenal sebagai tahapan nefropati insipien. 2. Proteinuri Albumin dalam urine lebih dari 300 mg/hari. Keadaan ini dikenal sebagai makroalbuminuria atau nefropati overt. Progresi umum dari mikroalbuminuria menjadi nefropati overt menyebabkan banyak yang menganggap mikroalbuminuria sebagai tanda nefropati tahap awal Tabel 2. Klasifikasi PGK atas Dasar Derajat Penyakit6 Derajat 1 2 3 4 5 Penjelasan Kerusakan ginjal dengan LFG normal / Kerusakan ginjal ringan Kerusakan ginjal sedang Kerusakan ginjal berat Gagal ginjal 2.4 Penatalaksanaan DM tipe II dan Diabetik Nefropati Terdapat 4 pilar penatalaksanaan DM tipe II yaitu edukasi, terapi gizi medis, latihan jasmani, dan intervensi farmakologis.4 LFG 90 60 89 30 59 15 29 < 15 atau dialisis

1. Edukasi. Hal ini dilakukan untuk mencapai perubahan prilaku, melalui pemahaman tentang penyakit DM, makna dan perlunya pemantauan dari pengendalian DM, penyulit DM, intervensi farmakologis dan non-farmakologis, hipoglikemia,dan masalah khusus yang dihadapi.

2. Terapi Gizi Medis Perencanaan makan pada penderita DM dengan komplikasi penyakit ginjal diabetik disesuaikan dengan penatalaksanaan diet pada penderita gagal ginjal kronis. Perencanaan diet yang diberikan adalah diet tinggi kalori, rendah protein dan rendah garam. Dalam upaya mengurangi progresivitas nefropati maka pemberian diet rendah protein sangat penting. Pada penderita PGK konsumsi protein yang direkomendasikan adalah 0,6-0,8 gr/kgBB/hari (50% protein dianjurkan yang mempunyai nilai biologi tinggi) dengan kalori 30-35 kkal/kgBB/hari.2 Diet tinggi protein pada pasien PGK akan mengakibatkan penimbunan substansi nitrogen dan ion anoganik lain dan mengakibatkan gangguan klinis dan metabolik yang disebut uremia. Selain itu, asupan protein berlebih akan mengakibatkan perubahan hemodinamik ginjal berupa peningkatan aliran darah dan tekanan intraglomerulus yang akan meningkatkan perburukan fungsi ginjal. Pembatasan asupan protein juga berkaitan dengan pembatasan asupan fosfat, karena protein dan fosfat selalu berasal dari sumber yang sama. Dibutuhkan pemantauan yang teratur terhadap status nutrisi pasien. Jika terjadi malnutrisi, jumlah asupan protein dan kalori dapat ditingkatkan dianjurkan 0,9 gr/kgBB.8 Penderita DM sendiri cenderung mengalami keadaan dislipidemia. Keadaan ini perlu diatasi dengan diet dan obat bila diperlukan. Dislipidemia diatasi dengan statin dengan target LDL kolesterol < 100mg/dl pada penderita DM dan < 70 mg/dl bila sudah ada kelainan kardiovaskuler.4 3. Latihan Jasmani. Dilakukan teratur 3-4 kali seminggu, selama kurang lebih 30 menit. Latihan jasmani dapat menurunkan berat badan dan memperbaiki sensitifitas terhadap insulin, tapi tetap harus disesuaikan dengan umur dan status kesegaran jasmani penderita. Contoh latihan jasmani yang dimaksud adalah jalan, sepeda santai, joging, berenang. Prinsipnya CRIPE (Continous, Rhytmical, Interval, Progressive, Endurance). 4. Terapi Farmakologis Diabetes terkendali adalah pengendalian secara intensif kadar gula darah, lipid kadar HbAlc sehingga mencapai kadar yang diharapkan. Selain itu

pengendalian status gizi dan tekanan darah juga perlu diperhatikan. 4 Terapi farmakologis untuk pengendalian kadar gula darah yang biasanya dapat diberikan adalah pemicu sekresi insulin (insulin secretagogue): (sulfonilurea dan glinid), peningkat sensitivitas terhadap insulin (metformin dan tiazolidindion), penghambat glukoneogenesis (metformin), penghambat absorpsi glukosa dan

penghambat glukosidase alfa, dan DPP-IV inhibitor. Selain terapi farmakologis oral, dapat juga diberikan terapi injeksi insulin sesuai dengan pertimbangan klinis dan kadar pengendalian gula darah.

Gambar 1 . Algoritma Pengelolaan DM tipe 2 Menurut PERKENI4 Tabel 3 Target Pengendalian DM4 Indikator keberhasilan
Glukosa darah puasa Glukosa darah 2 jam pp A1C Kolesterol total Kolesterol LDL Kolesterol HDL Trigliserida Tekanan Darah - Proteinuria > 1 g/24 jam

Target
70-130 mg/dL <180 mg/dL <7% <200 mg/dL <100 mg/dL >40 mg/dL <150 mg/dL <130/80 mmHg < 125/75 mmHg

Pengendalian tekanan darah merupakan hal yang penting dalam pencegahan dan terapi nefropati diabetik.. Pengelolaan tekanan darah dilakukan dengan dua cara, yaitu non-farmakologis dan famakologis. Terapi nonfarmakologis adalah melalui modifikasi gaya hidup sehat. Terapi farmakologis yang biasanya diberikan pada pasien DM tipe II dengan hipertensi adalah ACE Inhibitor atau dan ARB. Angiotensin Converting Enzyme Inhibitor (ACE-I) dan

Angiotensin Reseptor Blocker (ARB), dikenal mempunyai efek antiprotein uric maupun renoproteksi yang baik.
Tabel 4.Penatalaksanaan pasien PGK Diabetik Nefropati GFRnya. 7
Derajat GFR Rencana Tatalaksana (ml/min/1,73 m2) 90 Terapi penyakit dasar, kondisi komorbid, evaluasi perburukan fungsi ginjal, memperkecil resiko kardiovaskular 60-89 Menghambat perburukan fungsi ginjal 30-59 15-29 <15 Evaluasi dan terapi komplikasi Persiapan untuk terapi pengganti ginjal Terapi pengganti ginjal

1 2 3 4 5

2.5 Diabetes Melitus Tipe 2 pada Lanjut Usia Lansia merupakan populasi yang rentan terhadap gangguan metabolism karbohidrat yang dapat muncul sebagai DM, tetapi gejala klinis DM pada lansia seringkali bersifat tidak spesifik. DM pada lansia seringkali tidak disadari hingga munculnya penyakit lain atau baru disadari setelah terjadinya penyakit akut. Oleh sebab itu, upaya diagnosis dini melalui skrining terhadap DM pada lansia perlu dilakukan. Gangguan metabolisme karbohidrat pada lansia meliputi tiga hal yaitu resistensi insulin, hilangnya pelepasan insulin fase pertama sehingga lonjakan awal insulin postprandial tidak terjadi pada lansia dengan DM, peningkatan kadar glukosa postprandial dengan kadar gula glukosa puasa normal. Di antara ketiga gangguan tersebut, yang paling berperanan adalah resistensi insulin. Timbulnya resistensi insulin pada lansia dapat disebabkan oleh 4 faktor, yakni perubahan komposisi tubuh, massa otot lebih sedikit dan jaringan lemak lebih banyak; menurunnya aktivitas fisik sehingga terjadi penurunan jumlah reseptor insulin yang siap berikatan dengan insulin; perubahan pola makan lebih banyak makan karbohidrat akibat berkurangnya jumlah gigi; perubahan neurohormonal (terutama insulin-like growth factor-1 (IGF-1) dan dehidroepiandosteron (DHEAS) plasma) sehingga terjadi penurunan ambilan glukosa akibat menurunnya sensitivitas reseptor insulin dan aksi insulin.8

DM pada lansia umumnya bersifat asimptomatik, kalaupun ada gejala, seringkali berupa gejala tidak khas seperti kelemahan, letargi, perubahan tingkah laku, menurunnya status kognitif atau kemampuan fungsional (antara lain delirium, demensia, depresi, agitasi, mudah jatuh, dan inkontinensia urin). Inilah yang menyebabkan diagnosis DM pada lansia seringkali agak terlambat.9 Target terapi DM yang dianjurkan adalah HbA1c <7,0% untuk lansia dengan komorbiditas minimal dan <8,0% untuk lansia yang renta, harapan hidup <5 tahun, dan lansia yang berisiko bila dilakukan kontrol gula darah intensif risiko. Namun, rekomendasi target terapi ini tidak mutlak dan perlu disesuaikan secara individual menurut tingkat disabilitas, angka harapan hidup, dan kepatuhan pengobatan. Terapi DM pada dasarnya sama dengan terapi DM pada masyarakat pada umumnya dengan beberapa penyesuaian sesuai kondisi lansia pada setiap tindakan yang dilakukan.8 1. Modifikasi Gaya Hidup a. Terapi Diet Terapi diet untuk lansia dapat merupakan sebuah masalah tersendiri karena adanya berbagai keterbatasan, antara lain berupa: keterbatasan finansial, tidak mampu menyediakan bahan makanan karena masalah transportasi/ mobilitas, tidak mampu menyiapkan makanan (terutama pada lansia pria tanpa istri), keterbatasan dalam mengikuti instruksi diet karena adanya gangguan fungsi kognitif, berkurangnya pengecapan karena berkurangnya kepekaan dan jumlah reseptor pengecap, meningkatnya kejadian konstipasi pada lansia. Total kalori dan komposisi makanan juga harus diperhitungkan.8

b. Olah raga Berikut ini adalah pertimbangan manfaat-risiko olah raga pada lansia. Manfaat Perbaikan toleransi glukosa Peningkatan kemampuan konsumsi oksigen maksimum Peningkatan kekuatan otot Penurunan tekanan darah Resiko Hipoglikemia Cedera pada tulang-sendi dan kaki Sudden cardiac death

Pengurangan lemak tubuh Perbaikan profil lipid Karena pada lansia, seringkali dijumpai juga penyakit penyerta seperti osteoartritis, parkinson, gangguan penglihatan, dan gangguan keseimbangan, maka olah raga sebaiknya dilakukan di lingkungan yang memang dekat, dan jenis olah raga yang dilakukan lebih bersifat isotonik daripada isometrik.8 2. Terapi Farmakologis Salah satu kontraindikasi terhadap pemakaian metformin adalah antara lain gangguan fungsi ginjal (kreatinin serum >133 mmol/L atau 1,5 mg/dL pada pria dan >124 mmol/L atau 1,4 mg/dL pada wanita). Namun, karena kreatinin serum tidak menggambarkan keadaan fungsi ginjal yang sebenarnya pada usia sangat lanjut, maka metformin sama sekali tidak dianjurkan pada lansia >80 tahun. Penggunaan metformin pada lansia dibatasi oleh adanya efek samping gastrointestinal berupa anoreksia, mual, dan perasaan tidak nyaman pada perut (terjadi pada 30% pasien). Untuk mengurangi kejadian efek samping ini, dapat diberikan dosis awal 500 mg, kemudian ditingkatkan 500 mg/minggu untuk dapat mencapai kadar gula darah yang diinginkan.8,9 Sulfoniliurea generasi kedua dengan masa kerja singkat lebih dipilih untuk lansia dengan DM. Sedangkan klorpropramid dipilih untuk tidak digunakan pada lansia karena masa kerja yang panjang, efek antidiuretik, dan berhubungan dengan hipoglikemia berkepanjangan. Di antara sulfonilrea generasi kedua, glipizid mempunyai risiko hipoglikemia yang paling rendah sehingga merupakan obat terpilih untuk lansia10 Keputusan untuk memulai pemberian insulin dibuat berdasarkan pertimbangan akan kemampuan penderita untuk menyuntikkan sendiri insulin, dan keutuhan fungsi kognitif. Pada lansia yang bergantung pada orang lain untuk memberikan insulin, maka gunakan insulin masa kerja panjang (long-acting) dengan dosis sekali sehari. Jika kontrol gula darah atau glukosa postprandial target tidak tercapai dengan pemberian basal insulin, maka dapat diberikan insulin kerja singkat (short-acting). Namun, pada pemberian bolus insulin short acting, saatnya makan merupakan faktor penting, dan sering menimbulkan masalah pada pasien yang renta yang tidak dapat menyuntikkan insulinnya sendiri. Lansia

10

merupakan kelompok populasi yang rentan terhadap efek samping hipoglikemia. Oleh sebab itu, diperlukan edukasi bagi lansia dan pengasuhnya tentang pengenalan gejala hipoglikemia dan penanganannya.11 Lansia merupakan populasi yang rentan terhadap terjadinya komplikasi kronik DM yang dapat menimbulkan morbiditas dan mortalitas. Oleh sebab itu, tata laksana komprehensif terhadap lansia penderita DM tidak dapat terlepas dari upaya untuk mencegah terjadinya komplikasi kronik DM. a. Kontrol Gula Darah Dengan kontrol gula darah yang baik, risiko komplikasi makrovaskular dapat dikurangi. Kontrol gula darah ini tidak perlu terlalu ketat pada lansia mengingat risiko hipoglikemia pada lansia penderita DM. Target kontrol gula darah ditentukan oleh status kesehatan serta kemampuan fisik & mental. 12 b. Kontrol Tekanan Darah Kejadian hipertensi pada lansia penderita DM meningkat, prevalensi 40% pada usia 45 tahun meningkat menjadi 60% pada usia 75 tahun. Hipertensi merupakan salah satu faktor yang berperanan dalam terjadinya komplikasi makrovaskular dan mikrovaskular pada DM12 c. Kontrol Lemak Darah DM dianggap sebagai faktor risiko yang setara dengan penyakit jantung koroner, sehingga dislipidemia pada DM harus dikelola secara agresif yaitu harus mencapai target kadar kolesterol LDL <100 mg/dl. Pada pasien yang juga menderita penyakit pembuluh koroner atau mempunyai komponen sindrom metabolik lain, maka dianjurkan kadar kolesterol LDL <70 mg/dl. Banyak studi memperlihatkan bahwa penurunan kadar kolesterol dapat mengurangi kejadian kardiovaskular pada lansia dengan DM.12 d. Lain-Lain Berhenti Merokok. DM dan merokok merupakan faktor risiko aterosklerotik yang bersinergi. Selain itu, merokok dapat mempercepat timbulnya mikroalbuminuria yang dapat berkembang ke arah makroproteinemia. Manfaat dari berhenti merokok untuk mencegah komplikasi kronik DM diperoleh setelah 3-6 bulan dan seterusnya.12

11

Penggunaan aspirin. Aspirin sebanyak 75-162 mg dianjurkan untuk digunakan sebagai pencegahan primer terhadap komplikasi kronik DM, serta dianjurkan untuk pasien DM berusia >40 tahun dengan riwayat keluarga menderita komplikasi DM atau mempunyai komponen sindrom metabolic lain.12

Penggunaan penghambat b-adrenergik. Studi menunjukkan bahwa setelah infark miokard, pasien yang menyandang kontraindikasi relatif terhadap penghambat b-adrenergik (asma, penyakit paru obstruktif kronik, tekanan darah rendah dan fraksi ejeksi ventrikel kiri yang rendah) ternyata dapat mentoleransi dan memperoleh manfaat kardioproteksi dari penggunaan penghambat b-adrenergik. Berdasarkan studi ini, kecuali adanya kontraindikasi absolut (bradikardia, blok jantung, hipotensi berat, gagal jantung yang tidak terkontrol, penyakit paru berat), maka pasien DM dengan riwayat infark miokard sebaiknya diberi penghambat b-adrenergik.12

2.5 Sindrom Geriatri Selain manifestasi klinik yang telah disebutkan, pada lansia juga terdapat aspek khusus berkenaan dengan DM yang dikenal dengan sindrom geriatri. Tata laksana DM harus memperhatikan semua aspek dalam sindrom geriatri ini. 1. Depresi Kejadian depresi pada lansia penderita DM adalah 2 kali lipat dibandingkan dengan lansia pada umumnya, dan prevalensi pada wanita lebih banyak (28%:18%). Sayangnya, depresi pada lansia ini seringkali tidak terdeteksi. Depresi tentu meningkatkan biaya pelayanan kesehatan dan memberi pengaruh buruk pada pengobatan DM karena tata laksana DM yang efektif memerlukan partisipasi pasien. Sebuah studi memperlihatkan bahwa terdapat hubungan yang bermakna antara keparahan depresi dan keberhasilan pengobatan. Jadi, tata laksana DM kurang berhasil pada pasien yang menderita depresi. Mekanisme hubungan antara DM dan depresi belum jelas, tetapi hiperglikemia dapat menyebabkan depresi dan sebaliknya, depresi dapat menyebabkan hiperglikemia. Metaanalisis dari 24 studi memperlihatkan bahwa terdapat hubungan signifikan antara nilai HbA1C dan gejala depresi. Tata laksana depresi dapat meningkatkan proporsi pasien dengan kontrol gula darah yang baik. Karena depresi dapat

12

mengganggu tata laksana DM, sebaiknya dilakukan skrining berkala atas depresi pada lansia penderita DM. Saat ini tersedia berbagai modalitas skrining antara lain Geriatric Depression Scale, Beck Depression Inventory, atau Zungs Mood Scale. Pada lansia penderita DM yang mengalami depresi rekuren, perlu ditelaah kembali obat yang diterimanya, adakah obat yang menyebabkan depresi di antara obat-obatan tersebut.13 2. Gangguan Fungsi Kognitif Berbagai studi telah melaporkan hubungan antara DM dan gangguan fungsi kognitif yang meningkatkan risiko terjadinya demensia. Hubungan gangguan fungsi kognitif pada lansia penderita DM cukup kuat, dan wanita mengalami penurunan fungsi kognitif yang lebih bermakna dibandingkan pria. Studi lain membuktikan bahwa lansia dengan kontrol gula darah yang baik lebih lambat mengalami gangguan fungsi kognitif. Seperti hal depresi, gangguan fungsi kognitif dapat menganggu kemampuan pasien berpartisipasi dalam tata laksana DM, baik dalam hal modifikasi gaya hidup maupun dalam minum obat. Oleh sebab itu, penting dilakukan skrining atas gangguan fungsi kognitif pada awal pengobatan dan setiap ada perubahan pada kemampuan lansia di dalam mengurus diri sendiri.13 3. Keterbatasan Fisik dan Risiko Terjatuh DM merupakan faktor risiko utama untuk gangguan fungsi tungkai bawah, gangguan keseimbangan, dan kemampuan gerak. Dibandingkan dengan lansia laninnya, risiko keterbatasan fisik 2-3 kali lipat pada lansia penderita DM, dan risiko ini lebih besar pada wanita . Dampak semua ini adalah lebih banyak lansia wanita penderita DM yang mengalami jatuh dan fraktur. Oleh sebab itu, perlu dilakukan pengkajian berkala terhadap faktor risiko terjatuh pada lansia penderita DM agar dapat diupayakan pencegahannya.13,14 4. Polifarmasi Polifarmasi adalah penggunaan 5 atau lebih obat-obatan sekaligus. Pada penderita DM, polifarmasi mungkin tak dapat dihindari karena selain diperlukan untuk pengendalian gula darah, obat juga diperlukan untuk mengatasi gangguan tekanan darah, dispipidemia, dan komplikasi vaskular. Pada kenyataannya, selain meningkatkan risiko terjadinya efek samping obat, pada lansia polifarmasi

13

meningkatkan kerentanan terhadap depresi, gangguan fungsi kognitif dan risiko terjatuh. Salah satu efek samping pada lansia penderita DM yang paling serius adalah hipoglikemia. Predisposisi untuk keadaan ini antara lain berupa makan tidak teratur, penurunan berat badan, aktivitas berlebih, gangguan hati, gangguan ginjal, penggunaan alkohol, dan kebingungan akan regimen pengobatan. Risiko ini terutama tinggi pada penggunaan sulfonilurea atau insulin sekretogogue, maka sulfonilurea kerja panjang tidak boleh digunakan pada lansia dengan DM. Pilihan obat untuk lansia penderita DM tergantung dari fungsi hati, fungsi ginjal, obat lain yang dipakai, dan kemampuan untuk monitor diri sendiri. Untuk meminimalisasi risiko polifarmasi, daftar obat-obatan perlu ditinjau secara berkala, yang tidak terlalu bermanfaat dapat dihentikan pemberiannya.13 5. Inkontinensia Urin Kejadian inkontinensia urin meningkat pada lansia penderita DM, dan wanita berisiko 2 kali lebih banyak daripada pria. Faktor yang berperanan dalam hal ini antara lain poliuria, glikosuria, neurogenic bladder, infeksi saluran kemih, efek samping pengobatan dan impaksi feces. Inkontinensia urin persisten perlu dievaluasi dan diatasi karena dapat menurunkan kualitas hidup dan memicu terjadinya isolasi sosial. 13

BAB III LAPORAN KASUS 3.1 Identitas pasien Nama Umur Jenis kelamin Suku : INP : 73 tahun : Laki-laki : Bali

14

Bangsa Agama Pendidikan Status perkawinan Pekerjaan Alamat Tanggal pemeriksaan Tanggal kunjungan 3.2 Anamnesis Keluhan Utama

: Indonesia : Hindu : Tamat SD : Sudah menikah : Freelancer Konsultan Pajak : Jalan Raya Pemogan Gang Antariksa : 27/6/2013 : 28/6/2013

Sering kencing di malam hari. Riwayat Penyakit Sekarang Pasien datang diantar oleh anaknya ke Divisi Geriatri RSUP Sanglah untuk kontrol serta cek up rutin. Pasien mengatakan tidak memiliki keluhan yang berarti, pasien hanya mengatakan bahwa ia merasa sedikit terganggu dengan frekuensi buang air kecil pasien yang meningkat terutama di malam hari. Pada malam hari saat pasien sedang tertidur, pasien mengatakan bisa buang air kecil 3 sampai 4 kali. Kencing dikatakan berwarna kuning dengan volume kurang lebih gelas untuk sekali buang air kecilnya. Tidak ada darah dan tidak ada rasa nyeri sebelum, saat dan sesudah buang air kecil. Selain keluhan tersebut, pasien tidak ada mengeluh mengenai masalah kesehatannya. Pasien mengatakan masih sering mengkonsumsi daging dan banyak mengkonsumsi buah-buahan. Selain itu pasien juga mengatakan bahwa di setiap pagi hari, pasien selalu sarapan jaje bali seperti laklak, injin, bubur sumsum dan sebagainya. Pasien mengatakan susah untuk mengatur nafsu makannya karena memang dari awal pasien memang sudah memiliki hobi makan dimana pasien juga mengatakan bahwa pasien mendapatkan suatu kepuasan dengan makan.

15

Ditanyakan mengenai keluhan yang lain, pasien mengatakan ia tidak pernah merasakan kesemutan, mati rasa atau keram pada kakinya. Pasien juga menyangkal bila ia sering merasa mengantuk atau tidak bertenaga. Pasien mengakui bahwa aktivitasnya sat ini sudah berkurang dari sebelumnya karena pasien merasa mulai cepat lelah, namun hal ini disadari pasien sebagai bagian dari proses penuaan yang wajar dialami oleh semua orang. Riwayat Penyakit Dahulu Penderita terdiagnosis diabetes melitus sejak 5 bulan yang lalu. Saat itu dikatakan pasien mengalami keluhan sering kencing dimana frekuensi kencing lebih dari sepuluh kali per hari, dengan volume kurang lebih seperempat gelas setiap kali kencing dan sering kencing pada malam hari sehingga menggangu tidur penderita. Dikatakan pula saat itu pasien sering merasa haus sehingga terus menerus minum air dan cepat merasa lapar sehingga pasien sering kali makan. Namun proporsi berat badan pasien mengalami penurunan >5 kg. Pasien kemudian memeriksakan dirinya ke puskesmas setempat dimana kemudian pasien diperiksa gula darahnya. Selain terdiagnosis diabetes melitus, pasien juga terdiagnosis hipertensi. Riwayat penyakit jantung, riwayat penyakit infeksi terutama infeksi kulit, gigi serta kaki diasangkal oleh pasien. Riwayat Pengobatan Pasien sudah terdiagnosis diabetes melitus serta hipertensi sekitar 4 bulan lalu dan sudah mendapat obat dari puskesmas. Pasien juga rutin pergi ke puskesmas setiap seminggu sekali untuk mendapatkan obat dan rutin memeriksa kadar gula darah setiap sebulan sekali. Pasien mengatakan lupa nama obat yang diberikan dan dosis obat. Pasien hanya ingat kalau ia hanya mendapatkan pengobatan untuk hipertensi karena pasien bisa mengatur kadar gula darah hanya dengan diet dan pola hidup yang baik saja. Riwayat Penyakit Keluarga

16

Tidak ada anggota keluarga yang mengalami keluhan yang sama seperti pasien. Di keluarga pasien dikatakan tidak ada keluarga yang menderita penyakit kencing manis maupun tekanan darah tinggi. Riwayat penyakit lain seperti penyakit jantung, riwayat penyakit infeksi terutama infeksi kulit, gigi serta kaki diasangkal oleh pasien. Riwayat sosial Pasien awalnya bekerja sebagai konsultan seorang buruh namun saat ini sudah tidak bekerja lagi. Pasien tinggal bersama kedua anak bersama istri serta 3 cucu. Pasien sehari-hari bekerja sebagai freelancer konsultan pajak dan hanya mengurus pekerjaan rumah tangga dan seringkali aktif dalam kegiatan lingkungan sekitar rumah. Pasien mengatakan bahwa sebelum tahu akan penyakitnya, pasien sangat suka makan dan minum yang mengandung gula. Pasien mengatakan sangat suka makan. Pasien akan makan sesuai dengan selera dan tidak tebang pilih dalam hal jenis makanan. Pasien juga mengaku di rumah lebih suka minum minuman yang bersoda. Namun saat mengetahui pasien menderita kencing manis, pasien sudah tidak lagi mengkonsumsi makanan dan minuman yang manis lagi dan sudah mulai mengatur pola makan yang benar.

3.3 Penapisan 1. ADL Barthel (BAI)


No. Fungsi 01 Mengontrol BAB Skor 0 1 2 0 1 2 Keterangan Inkontinen/tak teratur (perlu enema) Kadang-kadang inkontinen (1 x seminggu) Kontinen teratur Inkontinen/pakai kateter dan tak terkontrol Kadang-kadang inkontinen (max 1 x 24 jam) Kontinen teratur

02

Mengontrol BAK

17

03

04

Membersihkan diri (lap muka, sisir rambut, sikat gigi) Penggunaan toilet pergi ke dalam dari WC (melepas, memakai celana, menyeka, menyiram)

0 1 0 1 2

Butuh pertolongan orang lain Mandiri Tergantung pertolongan orang lain Perlu pertolongan beberapa aktivitas tetapi dapat mengerjakan sendiri aktivitas yang lain Mandiri Tidak mampu Perlu seseorang menolong memotong makan Mandiri Tidak mampu Perlu banyak bantuan untuk bisa duduk (2orang) Bantuan minimal 1 orang Mandiri Tidak mampu Bisa berjalan dengan kursi roda Berjalan dengan bantuan satu orang Mandiri Tergantung orang lain Sebagain dibantu (mis. mengancing baju) Mandiri Tidak mampu Butuh pertolongan orang lain Mandiri (naik turun) Tergantung orang lain Mandiri

05

06

07

08 09

10

0 1 Makan 2 0 Berpindah tempat 1 dari tidur ke duduk 2 3 0 Mobilisasi/berjala 1 n 2 3 0 Berpakaian 1 (memakai baju) 2 Naik turun tangga 0 1 2 0 Mandi 1 Total Skor 20

Skor ADL (BAI) 20 : Mandiri 12 19 : Ketergantungan ringan 9 11 : Ketergantungan sedang 58 : Ketergantungan berat 04 : Ketergantungan total Total skor = 20 Mandiri

2. IADL No Aktivitas 1 Telepon Dependen (perlu Independen (tidak perlu bantuan orang lain)Nilai bantuan orang lain) Nilai = 0 Nilai = 1 Mengoperasikan telepon Tidak bisa0

18

sendiri Mencari dan menghubungi nomer Menghubungi beberapa nomer yang diketahui Menjawab telepon tetapi tidak menghubungi 2 Belanja

menggunakan telepon sama sekali

Persiapan makanan

4 Perawatan rumah

5 Mencuci baju

Transport

7 8

Pengobatan

Manajemen

Perlu bantuan untuk Mengatur semua mengantar belanja 0 kebutuhan belanja sendiri Sama sekali tidak mampu belanja Menyiapkan makanan jika sudah disediakan bahan makanan Merencanakan, Menyiapkan 1 menyiapkan, dan makanan tetapi tidak menghidangkan makanan mengatur diet yang cukup Perlu disiapkan dan dilayani Merawat rumah sendiri Perlu bantuan untuk atau bantuan kadangsemua perawatan kadang rumah sehari-hari 0 Mengerjakan pekerjaan Tidak berpartisipasi ringan sehari-hari dalam perawatan (merapikan tempat tidur, rumah mencuci piring) Mencuci semua pakaian Mencuci hanya sendiri beberapa pakaian 1 Mencuci pakaian yang Semua pakaian kecil dicuci oleh orang lain Berpergian sendiri menggunakan kendaraan Perjalanan terbatas umum atau menyetir ke taxi atau sendiri kendaraan dengan Mengatur perjalanan bantuan orang lain 1 sendiri Tidak melakukan sama Perjalanan menggunakan perjalanan transportasi umum jika sekali ada yang menyertai Meminum obat secara Tidak mampu tepat dosis dan waktu menyiapkan obat0 tanpa bantuan sendiri Mengatur masalah Tidak mampu0

19

keuangan

finansial ( tagihan, pergi ke bank) Mengatur pengeluaran sehari-hari, tapi perlu bantuan untuk ke bank untuk transaksi penting

mengambil keputusan finansial atau memegang uang TOTAL 3

Skor IADL : 0 : Independen 1 : Kadang-kadang perlu bantuan 2 : Perlu bantuan sepanjang waktu 3-8 : Tidak beraktivitas / Dikerjakan oleh orang lain Pada pemeriksaan IADL pada pasien didapatkan total skor adalah 3, dimana dalam kehidupan sehari-hari pasien : Tidak beraktivitas / dikerjakan oleh orang lain. 3. Penapisan Kognitif AMT (Abreviated Mental Test) a. b. c. d. e. f. g. h. i. Umur: 73 tahun Waktu/jam sekarang: 12.00 WITA Alamat tempat tinggal: Jl. Raya Pemogan Tahun ini: 2013 Saat ini berada di mana : Rumah sakit Mengenali orang lain di RS (dokter, perawat,dll) Tahun kemerdekaan RI Nama presiden RI Tahun kelahiran pasien: 1939 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 0.Salah 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar 1.Benar

j. Menghitung terbalik (20 s/d 1) Skor AMT: 0 3 : Gangguan kognitif berat 4 7 : Gangguan kognitif sedang 8 10 : Normal Perasaan hati (afeksi) oBaik oLabil oCemas

Total Skor : 10

oDepresi

oAgitasi

20

4. MMSE (Mini Mental State Examination) SKOR Skor Jam Mulai : Maks Lansia ORIENTASI 5 5 5 5

Sekarang (hari), (tanggal),(tahun), berapa, (musim) apa? Sekarang kita berada di mana? (jalan), (nomor rumah), (kota), (kabupaten), (propinsi)

REGISTRASI 3 3

Pewawancara menyebutkan nama 3 buah benda, 1 benda,, 1 detik untuk tiap benda. Kemudian mintalah klien mengulang ke 3 nama benda tersebut. Berikan 1 angka untuk tiap jawaban yang benar. Bila masih salah, ulangi penyebutan ke 3 nama benda tersebut sampai ia dapat mengulangnya dengan benar. Hitunglah jumlah percobaan dan catatlah(bola,kursi, sepatu)

Jumlah Percobaan : 2 ATENSI DAN KALKULASI 5 3 Hitunglah berturut- turut selang 7 mulai dari 100, kebawah berilah 1 angka untuk jawaban yang benar, berhenti (a-i-n-u-d) MENGINGAT 3 3 BAHASA 9 8 Tanyalah kenbali nama ke 3 benda yang telah disebutkan di atas. Berilah 1 angka untuk setiap jawaban yang benar Apakah nama benda-benda ini? Peerlihatkan pensil dari arloji (2 angka) Ulanglah kalimat berikut : Jika Tidak, dan Atau Tapi. (1 angka) Laksanakan 3 buah perintah ini : peganglah selembar kertas dangan tangan kananmu, lipatlah kertas itu pada pertengahandan letakkanlah di lantai . (3 angka ) setelah 5 hitungan (93, 86, 79,72,65) kemungkinan lain ejalah kata dunia dari akhir ke awal

21

Bacalah dan laksanakan perintah berikut PEJAMKAN MATA ANDA, (1 angka) Tulislah sebuah kalimat (1 angka) Tirulah gambar ini (1 angka) .:. Total skor: 26 Kognitif: Tidak ada gangguan 5. Penapisan Depresi GDS (Geriatri Depression Scale) No. 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 Keterangan YA TIDAK 1 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 0 0 0 1 0

Apakah anda sebenarnya puas dengan kehidupan 0 anda? Apakah anda telah meninggalkan banyak kegiatan 1 dan minat atau kesenangan anda? Apakah anda merasa kehidupan anda kosong? Apakah anda sering merasa bosan? Apakah anda sangat berharap terhadap masa depan? Apakah anda merasa targanggu dengan pikiran bahwa anda tidak dapat keluar dari pikiran anda? Apakah anda merasa mempunyai semangat yang baik setiap saat? Apakah anda merasa takut bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada diri anda? Apakah anda merasa bahagia untuk sebagian besar hidup anda? Apakah anda sering merasa tidak berdaya? Apakah anda sering merasa resah dan gelisah? Apakah anda lebih senang berada di rumah daripada pergi ke luar rumah dan melakukan halhal yang baru? Apakah anda sering merasa khawatir terhadap masa depan anda? Apakah anda merasa memiliki banyak masalah dengan daya ingat anda dibandingkan kebanyakan orang? Apakah menurut anda hidup anda saat ini menyenangkan? Apakah anda sering merasa sedih? 1 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 1

22

17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Apakah saat ini anda merasa tidak berharga?

0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 1

Apakah anda sangat mengkhawatirkan masa lalu 1 anda? Apakah anda merasa hidup ini sangat menarik dan 0 menyenangkan? Apakah sulit bagi anda untuk memulai sesuatu hal 1 yang baru? Apakah anda merasa penuh semangat? 0 Apakah anda merasa bahwa keadaan anda tidak 1 ada harapan? Apakah anda merasa orang lain memiliki keadaan 1 yang lebih baik dari anda? Apakah anda sering merasa sedih terhadap hal-hal 1 kecil? Apakah anda sering merasa ingin menangis ? Apakah anda mempunyai masalah dalam berkonsentrasi? Apakah anda merasa senang ketika bangun di pagi hari? Apakah anda lebih memilih untuk tidak mengikuti pertemuan-pertemuan sosial atau masyarakat? Apakah mudah bagi anda untuk membuat keputusan? Apakah pikiran anda secerah biasanya? 0 1 1 0 1 0 0

TOTAL Skor antara 0-9 : Normal Skor antara 10-19 : Mild depression Skor antara 20-30 : Severe depression Total skor = 0 Normal 6. Penapisan Inkontinensia

Pertanyaan : Apakah anda mengompol atau BAB tanpa disadari ? 0 1,0 2,5 4,0 5,0 Tidak pernah Kadang-kadang kehilangan kontrol berkemih/ menggunakan alat bantu untuk berkemih &BAB Kehilangan kontrol berkemih sedikitnya sekali dalam sebulan Kehilangan kontrol berkemih sedikitnya 2 kali sebulan /kadangkadang kehilangan kontrol BAB Kehilangan kontrol BAB sedikitnya sekali dalam sebulan

23

5,5 Kehilangan kontrol berkemih sedikitnya sekali dalam seminggu 6,5 Kehilangan kontrol BAB sedikitnya 2 kali sebulan Kehilangan kontrol BAB sedikitnya sekali seminggu/kehilangan 8,0 kontrol berkemih sedikitnya sekali tiap hari 10 Kehilangan kontrol BAB sedikitnya sekali sehari 10, Tidak bisa mengontrol fungsi berkemih sama sekali 5 11, Tidak bisa mengontrol BAB sama sekali 5 Inkontinensia dikelompokkan menjadi : 0 : Tidak ada inkontinensia 1-2,5 : Inkontinensia ringan 4,0-6,5 : Inkontinensia sedang 8 : Inkontinensia berat Total skor = 0 Tidak ada inkontinensa 7. Penapisan Nutrisi Mini (Mini Nutritional Assessment) No. Penilaian Indeks masa tubuh : BB/TB (m2) 1 a. < 19 = 0 c. 21-23 = 2 b. 19-21= 1 d. >23 = 3 Lingkar lengan atas (cm) 2 a. < 21 = 0 c. >22 = 1 b. 21-22 = 0.5 Lingkar betis (cm) a. 31 = 0 b. >31 = 1 BB selama 3 bulan terakhir : a. Kehilangan > 3kg = 0 4 b. Tidak tahu = 1 c. Kehilangan antara 1-3 kg = 2 d. Tidak kehilangan BB = 3 Hidup tidak tergantung (tidak di tempat perawatan atau RS) : 5 Tidak = 1 / Ya = 0 Menggunakan lebih dari 3 obat perhari 6 Tidak = 1 / Ya = 0 Mengalami stres psikologis atau penyakit akut dalam 3 bln terakhir : 7 Tidak = 1 / Ya = 0 Mobilitas a. Hanya terbaring atau di atas kursi roda = 0 8 b. Dapat bangkit dari tempat tidur tapi tidak keluar rumah =1 c. Dapat pergi keluar rumah = 2 9 Masalah neuropsikologis Nilai 3

1 1

0 0 1

2 2

24

a. Demensia berat dan depresi = 0 b. Demensia ringan =1 c. Tidak ada masalah psikologis = 2 Nyeri tekan atau luka kulit 10 1 Tidak = 1 / Ya = 0 Berapa banyak daging yang dikonsumsi setiap hari ? a. 1 x makan = 0 11 2 b. 2 x makan = 1 c. 3 x makan = 2 Asupan protein terpilih a. Minimal 1x penyajian poduk-produk susu olahan (susu, keju, yoghurt, es krim) perhari. Ya = 1 / Tidak = 0 12 b. Dua atau lebih penyajian produk kacang-kacangan (tahu,3 tempe, susu kedelai ) dan telur perminggu Ya = 1 / Tidak = 0 c. Daging, ikan, unggas tiap hari Ya = 1 / Tidak = 0 Konsumsi 2 atau lebih penyajian sayur atau buah-buahan per hari 13 1 Ya = 1 / Tidak = 0 Bagaimana asupan makanan 3 bulan terakhir a. Kehilangan nafsu makan berat = 0 14 2 b. Kehilangan nafsu makan sedang = 1 c. Tidak kehilangan nafsu makan = 2 Berapa banyak cairan (air, jus, kopi, teh, susu) yang dikonsumsi per hari. 15 a. < 3 cangkir = 0 0,5 b. 3 - 5 cangkir = 0,5 c. > 5 cangkir = 1 Pola makan a. Tidak dapat makan tanpa bantuan = 0 16 2 b. Dapat makan sendiri dengan sedikit kesulitan = 1 c. Dapat makan sendiri tanpa masalah = 2 Apakah mereka tahu bahwa mereka memiliki masalah gizi ? a. Malnutrisi = 0, 17 2 b. Tidak tahu atau malnutrisi sedang = 1 c. Tidak ada masalah gizi = 2 Dibandingkan dengan orang lain dengan usia yang sama, bagaimana 18 mereka menilai kesehatan mereka sekarang ? 1 Tidak baik = 0, Tidak tahu = 0.5, Baik = 1, Lebih baik = 2 TOTAL 27,5 Interpretasi: Skor > 24 : Gizi baik

25

Skor 17-23,5 : Berisiko malnutrisi Skor < 17 : Malnutrisi Total Skor > 24 = Gizi Baik 3.4 Assesment Lingkungan (Hasil Kunjungan Rumah) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Apakah tersedia kamar khusus penderita Kamar Tidur Kamar Mandi WC Dapur Kamar duduk : dipakai bersama istri : dipakai bersama dengan keluarga : dipakai bersama dengan keluarga : dipakai bersama dengan keluarga : dipakai bersama dengan keluarga : 6 ruang : Tidak : Ya : Bersih : Ya : Tidak : Tidak : Tidak : Tidak : Ya

Jumlah ruang yang ada di rumah penderita Apakah rumah mempunyai tangga Apakah lingkungan rumah cukup nyaman

10. Kebersihan rumah 11. Apakah rumah berventilasi 12. Apakah terdapat tanda-tanda neglected 1. Makanan basi di almari 2. Alat makan yang tidak dicuci 3. Tumpukan pakaian kotor 4. Sampah berserakan Keamanan 1. Apakah penderita dapat a. b. c. d. Membuka / mengunci pintu Mencapai sakelar lampu Mencari pertolongan bila perlu Berjalan di dalam rumah dengan aman

: Ya : Ya : Ya : Ya : Tidak : Tidak : Tidak : Ya : Ya : Ya

2. Apakah terdapat bahaya yang jelas/nyata a. Fitting lampu yang bertumpuk b. Kabel-kabel listrik yang telanjang c. Penyinaran yang tidak terang (siang/malam) d. Perabotan (besar/kecil) yang berserakan e. Perabotan/mebel yang tidak aman

26

(mudah patah/ringkih, mudah terguling dan sebagainya) f. Karpet, keset atau lantai yang tidak rata Bahaya / penyebab jatuh 1. Lingkungan rumah a. Lantai dan karpet dalam keadaan baik dan tidak menonjol sana-sini, yang mungkin menyebabkan terpeleset/jatuh : Ya b. Pencahayaan cukup terang dan tidak silau tempat tidur dan kamar mandi berpendar menjawab panggilan f. Kabel-kabel listik tidak terletak di lantai g. Bila perlu harus diperpendek dan dipakukan ke dinding h. Tak terdapat barang berserakan di jalan tempat lampu 2. Kamar mandi a. Terdapat ril pegangan di daerah toilet dan bak mandi dan mudah didapat bila diperlukan b. Permukaan lantai pancuran atau bak rendam tidak licin c. Bila mempergunakan pelapis bak rendam ada harus dari kwalitas baik d. Belakang keset harus berlapis karet yang tidak bisa licin e. Drainase air harus baik hingga mencegah tergenang 3. Kamar tidur a. Keset tidak merupakan hambatan yang memungkinkan terpeleset atau tergelincir, terutama yang di jalan lalu ke kamar mandi b. Terdapat meja di samping tempat tidur untuk meletakkan kacamata atau barang lain, sehingga tidak diletakkan di lantai di samping tempat tidur : Ya : Ya : Ya : Ya : Ya : Tidak : Ya : Tidak : Ya : Ya : Ya : Ya : Ya : Ya c. Penempatan lampu cukup baik, terutama di dekat tangga dan antara d. Sakelar lampu di tempat beresiko tinggi, kalau perlu dari jenis yang bisa e. Telepon ditempatkan sedemikian sehingga tidak perlu bergegas untuk : Ya

27

4. Dapur a. Lantai terbuat dari bahan yang tidak licin b. Tumpahan-tumpahan cepat dibersihkan untuk mencegah terpeleset c. Bahan untuk membersihkan dan memasak diletakkan di tempat yang terjangkau d. Disediakan kursi tinggi untuk keperluan mencuci piring e. Tersedia tempat pijakan yang stabil untuk mencapai barang yang letaknya agak tinggi 5. Kamar duduk a. Keset-keset tidak terletak di atas karpet atau terserak di sana-sini b. Mebel/perabotan diletakkan sedemikian rupa sehingga jalan cukup lebar c. Tinggi kursi dan sofa cukup sehingga mudah bagi lansia untuk duduk atau bangkit darinya 6. Di luar rumah a. Pintu masuk depan dan belakang dalam keadaan baik b. Jalan lalu harus bebas dari lumpur atau air di musim hujan sehingga mencegah terpeleset/jatuh c. Anak tangga/ril pegangan harus terpasang kuat/baik 3.5 Pemeriksaan Fisik 1. Kesadaran : E4V5M6 2. Tekanan darah/nadi Berbaring Duduk Berdiri 3. Laju respirasi 4. Suhu Axilla 5. Antropometri Berat badan Tinggi badan : 80 kg : 170 cm : : 150/90 mmHg : 150/90 mmHg : 150/80 mmHg : 20 x/menit : 360C Nadi Nadi Nadi : 80 x/menit : 78 x/menit : 76 x/menit : Ya : Ya : Ya : Ya : Ya : Ya : Tidak : Ya : Tidak : Ya : Ya

28

BMI Tinggi lutut

: 27,68 kg/m2 : 48 cm

Lingkar lengan atas: 34 cm (kanan dan kiri) Lingkar kaki (calf) : 41 cm (kanan dan kiri) Komposisi tubuh IMT (BMI) 28,30 kg/m2 Kesimpulan: Gizi baik, Overweight 6. Kulit Kekeringan Bercak kemerahan Lesi kulit lain Curiga keganasan Dekubitus 7. Pendengaran Dengar suara nomal Pakai alat bantu dengar 8. Penglihatan Membaca huruf koran dengan kacamata : Tidak ada Jarak penglihatan Jarak baca Katarak Temuan funduskopi Anemis Ikterus Refleks pupil Edema palpebra 9. Mulut Hygiene mulut Gigi palsu Gigi palsu terpasang baik Lesi di bawah gigi palsu Kelainan yang lain : Baik : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Terganggu : Terganggu : Tidak ada : Tidak dilakukan : Tidak ada : Tidak ada : +/+ Isokor : Tidak ada : Biasa : Tidak ada : Biasa : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada

29

10. Leher Derajat gerak Kelenjar tiroid Bekas luka pada tiroid Massa lain Kelenjar limfa membesar JVP 11. Thorax Massa teraba Kelainan lain 12. Paru Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi suara dasar Auskultasi suara tambahan 13. Jantung dan pembuluh darah Irama Inspeksi Palpasi Perkusi : Reguler : Iktus kordis tak tampak : Iktus kordis teraba pada ICS V MCL S :batas atas : ICS II, batas kiri : MCL S, batas kanan : PSL D Bising Gallop Bising A. Karotis Bising A. Femoralis Denyut A. Dorsalis pedis Edema pedis Edema tibia Edema sacrum : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Simetris statis dinamis : TF N/N : Sonor / Sonor : Vesikuler +/+ : Ronkhi -/: Tidak ada : Tidak ada : Normal : Normal : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : PR + 0 cmH2O

30

14. Abdomen Hati membesar Massa perut Bising Nyeri tekan Cairan ascites Limpa membesar 15. Otot dan kerangka Deformitas Gerak terbatas Nyeri Benjol/ radang 16. Saraf Penghidu Ketajaman penglihatan Lapangan penglihatan Fundus Pupil Ptosis Nistagmus Gerakan bola mata Sensasi kulit occuli Sensasi kulit mandibularis Sensasi kulit maksilaris Otot mengunyah Refleks kornea Jerk jaw Saraf muka simetris Kekuatan otot wajah Pendengaran Uvula : Kesan normal : Ada : Kesan normal : Kesan normal : Kesan normal : Kesan normal : Tidak ada : Kesan normal : Kesan normal : Kesan normal : Kesan normal : Kesan normal : Normal : Normal : Normal : Normal : Kesan normal : Normal : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada, Liver span 10 cm : Tidak ada : Normal : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada

31

Refleks trapesius Otot trapesius Sternokleidomastoideus Lidah 17. Motorik Anggota tubuh atas Bahu Siku Anggota tubuh bawah Paha Lutut Pergelangan kaki 18. Sensorik Anggota tubuh atas Tajam (Nyeri) Raba Getar Suhu 19. Koordinasi Jari ke hidung Tumit ke lutut 3.6 Pemeriksaan Penunjang Darah Lengkap (26/06/2013) Parameter WBC %NEU %LYM %EOS %BASO #NEU Hasil 8,45 55,20 35,70 1,50 0,60 4,66 Satuan x103/L % % % % % x103/L kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) (5)/(5) (5)/(5) (5)/(5) Kekuatan (5)/(5) (5)/(5)

: Kesan normal : Normal : Normal : Normal Tonus (N)/(N) (N)/(N) (N)/(N) (N)/(N) (N)/(N) (N)/(N) Refleks (+)/(+) (+)/(+) (+)/(+) (+)/(+) (+)/(+) (+)/(+)

Pergelangan tangan (5)/(5)

Anggota tubuh bawah kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) kanan (+) kiri (+) : Normal : Normal

Nilai Rujukan 4,10 11,00 47,0 80,0 13,0 40,0 2,0 11,0 0,0 5,0 0,0 2,0 2,5 7,5

Keterangan

%MONO 4,60

32

#LYM #MONO #EOS #BASO RBC HGB HCT MCV MCH MCHC RDW PLT

3,02 0,38 0,13 0,05 5,36 16,10 48,40 90,30 29,90 33,20 12,80 110,00

x103/L x103/L x103/L x103/L x103/L g/dL % fL Pg g/dL % x103/L

1,0 4,0 0,1 1,2 0,0 0,5 0,0 0,1 4,0 5,2 12,0 16,0 36,0 46,0 80,0 100,0 26,0 34,0 31,0 36,0 11.60 14,80 140,0 440,0

Rendah

Kimia Klinik (26/06/2013) Parameter Hasil Satuan BUN 27,00 mg/dL Creatinin 1,61 mg/dL Albumin 4,49 g/dL SGOT 22,80 U/L SGPT 28,30 U/L Asam Urat 8,10 mg/dL Cholesterol 171,00 mg/dL HDL Direk 36,00 mg/dL LDL Kolesterol Direk 133,00 mg/dL Triglyserida 155,00 mg/dL Glukosa darah puasa 142,00 mg/dL Glukosa darah 2 jam 200,00 mg/dL Natrium 149,00 mmol/L Kalium 5,80 mmol/L GFR (Menurut Cockroft Gault Formula ) (140- umur) x BB (kg) / 72 x serum creatinin (140-73) x 80 / 72 x 1,61 = 46,24 mL/menit CKD stage III Urinalisis (26/06/2013)
Parameter pH Leukosit Nitrit Protein Glukosa Ketone Nilai 5,00 Negatif Negatif 25,00 Normal Negatif Nilai Normal 58 Negatif Negatif Negatif Normal Negatif Keterangan

Nilai Rujukan 8,00 23,00 0,70 1,20 3,40 4,80 11,00 33,00 11,00 50,00 2,00 7,00 < 200 40,00 65,00 < 100 < 150 80,00 100,00 80,00 140,00 136,00 145,00 3,50 5,10

Keterangan Tinggi Tinggi

Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi

1+

33

Urobilinogen Bilirubin Eritrosit SG Warna SEDIMEN Leukosit Eritrosit Sel Epitel Sel Gepeng Silinder Kristal Lain-lain

Normal 1,00 Negatif 1,02 Amber

1 mg/dL Negatif Negatif 1,005 1,020 Kuning Pucat Kuning

1+

01 01 Amorph + Bakteri +

< 6/lp < 3/lp /lp /lp

EKG (26/06/2013)

- Normal sinus rhytm - Normal axis - Non ST elevation Kesimpulan : normal sinus rhtym

3.7

Daftar Masalah Dari data-data yang dikumpulkan, didapatkan bahwa penderita memiliki masalah sebagai berikut : ADL Barthel IADL : Mandiri : Tidak beraktivitas / Dikerjakan oleh orang

34

lain AMT MMSE GDS Mini Nutritional Assessment Pasien mengaku sering merasa terganggu dengan banyaknya frekuensi buang air kecil di malam hari A. Rekapitulasi Assessment Perorangan a) Disease: Diabetes Melitus Tipe 2 (Kontrol gula darah dengan diet) o Dislipidemia Chronic Kidney Disease stage III ec susp DKD dd/ PNC o Hipertensi grade I o Hiperuricemia o Hiperkalemi b) Impairment: Tidak ada b) Disabilitas: Tidak ada c) Handicap: Tidak ada hambatan untuk melakukan aktifitas sosial baik di rumah maupun di lingkungan sosialnya. Ada sedikit hambatan jika pasien ingin keluar rumah dengan jarak yang jauh karena pasien tidak bisa menaiki motor maupun mobil. B. Rekomendasi Penatalaksanaan a. Terapi suportif a) Valsartan 1 x 80 mg b) Disinopril 1 x 10 mg c) Aspilet 1 x 80 mg : Normal : Kognitif : Tidak ada gangguan : Normal : Gizi baik

35

d) Simvastatin 1 x 20 mg e) Kalitake sachet 3 x I + Laxadine 3 x f) Allupurinol 1 x 100 mg b. Terapi psikososial a) Berikan informasi tentang penyakitnya secara lengkap, termasuk di dalamnya yaitu definisi penyakit, gejala klinis, penanggulangan, komplikasi, dan pencegahan. b) Berikan edukasi tentang modifikasi gaya hidup, yakni terapi diet dan olahraga. c) Berikan edukasi tentang obat yang diminum. d) Menghindari paparan zat yang memperburuk penyakitnya, seperti rokok, polusi, debu dan lain-lain. e) Menjaga kebersihan diri, lingkungan, terutama untuk makanan dan minuman sehari-hari. f) Menjaga asupan nutrisi yang bergizi baik dan seimbang. g) Penyediaan ruangan yang aman bagi lansia, menjaga kebersihan lantai kamar mandi agar tidak licin karena tertutup lumut, menyediakan ril pegangan di toilet, dan menjaga kebersihan lantai dapur dan dijaga tetap kering serta menyediakan tempat pijakan yang stabil untuk mencapai barang yang letaknya agak tinggi di dapur. h) Pelaksanaan screening dan tinjauan berkala untuk skala depresi, gangguan fungsi kognitif, keterbatasan fisik dan resiko jatuh, peninjauan kembali daftar obat-obatan yang sudah tidak diperlukan, dan ada tidaknya inkontinensia urin. c. Monitor Gula darah puasa dan 2 jam PP setiap bulan Hb A1C ( Setiap 3 bulan) Elektrolit Natrium dan Kalium

36

BAB IV PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN 4.1 Daftar Permasalahan Adapun sejumlah permasalahan yang masih menjadi kendala penderita dalam hal menghadapi penyakitnya antara lain: 1. Pasien mengatakan dirinya susah untuk mengontrol nafsu makannya, karena pasien sering ingin makan makanan yang enak dan mengatakan bahwa makan itu adalah hobinya. 2. Pasien masih belum mengetahui komplikasi-komplikasi yang mungkin terjadi terkait penyakit kencing manis. Pasien juga belum terlalu memahami pentingnya pengendalian kadar gula darah dalam mencegah komplikasi-komplikasi tersebut. Selain itu pasien juga belum mengetahui tindakan-tindakan pencegahan sederhana yang dapat dilakukan untuk mencegah komplikasi pada diabetes melitus utamanya pencegahan diabetic foot. 3. Pasien tidak pernah mencatat hasil pemeriksaan kadar gula darah baik puasa maupun sewaktu yang telah dilakukan rutin di Puskesmas. 4.2 Analisis Kebutuhan Penderita 1. Kebutuhan Fisik-Biomedis Syarat-syarat diet pada pasien DM tipe II dengan komplikasi Diabetik Nefropati adalah:4,7 1. 2. 3. Energi cukup, yaitu 35 kkal/kgBB. Protein rendah, yaitu 0,6-0,8 g/kgBB. Lemak cukup yaitu 20-30% dari kebutuhan energi total. Diutamakan lemak tidak jenuh ganda.

37

4. 5. 6. 7. 500 ml). 8.

Karbohidrat cukup, yaitu kebutuhan energi total dikurangi energi yang berasal dari protein dan lemak. Natrium dibatasi apabila ada hipertensi, edema, asites, oliguria, atau anuria. Banyaknya natrium antara 1-3 g. Kalium dibatasi (40-70 mEq) apabila ada hiperkalemia (kalium darah > 5,5 mE1), oliguria, atau anuria. Cairan dibatasi yaitu sebanyak jumlah urin sehari ditambah pengeluaran cairan melalui keringat dan pernapasan ( Vitamin cukup, bila perlu diberikan suplemen pitidoksin, asam folat, vitamin C, dan vitamin D.

Kalori yang dibutuhkan oleh Pasien : Berat badan ideal = 90% x (TB dalam cm 100) x 1 kg 90% x (170-100) x 1 kg = 63 kg Kebutuhan energi = Berat badan ideal x 35 kal/kgBB 63 x 35 + 10% untuk aktivitas ringan Total kebutuhan menjadi 1985 kalori. Adapun distribusi makanan yang diperlukan pasien: - Karbohidrat 60% = 60% x 1985 kalori = 1191 kalori dari karbohidrat yang setara dengan 298 gram karbohidrat. - Protein 0,8/kgBB (0,8/63) = 50 gram protein. - Lemak 20% = 20% x 1985 kalori = 397 kalori dari lemak yang setara dengan 44 gram lemak. = = 10% x 2135 = 2205 -441 kal kal 20% untuk umur diatas 70 tahun = 20% x 2135 =

220,5 kal 1984,5 kalori

Jadi kebutuhan energi untuk pasien ini adalah 1984,5 kalori digenapkan

38

Selain distribusi makanan pokok, pasien juga sebaiknya mengkonsumsi makanan ringan 2-3 kali dalam sehari sebesar 10-15% Dengan penghitungan 10% x 1985 kalori = 198 kalori. Dengan perhitungan dibawah ini maka dicoba untuk memberikan suatu pola jadwal yang mencakup pilihan jenis makanan dan jumlah makanan. Berdasarkan data dari Poliklinik Gizi RSUP Sanglah maka, penulis mencoba menyusun pola makanan yang sudah diubah dalam bentuk ukuran yang dapat dimengerti oleh pasien. Pemilihan jenis makanan pun disesuaikan dengan makanan yang tersedia di pasien. Waktu Pagi Nama Masakan Nasi putih Sup sawi+wortel+tahu Nama Bahan Beras Sawi Wortel Tahu Minyak Pepaya Pastel Beras Kembang kol Jamur Pisang ambon Martabak telur Beras Telur Kecap Kangkung Minyak goreng Jagung Apel muda Apel Jumlah total Berat Energ (g) 50 50 100 50 7,5 100 45 70 50 25 100 50 70 60 25 50 7,5 100 100 i (kal) 178 11 42 24 65,25 46 100 249,2 12,5 Protein Lemak (g) 2,1 1,15 1,2 3,9 0,8 0,5 2,6 2,94 1,2 (g) 0,1 0,15 0,1 2,3 7,35 0 7,7 0,14 0,1 0,15 0,35 2,55 0,14 6,9 0,15 0,3 7,35 1,3 0,4 40

Snack Siang

Pepaya Pastel Nasi putih Kembang kol+jamur

Pisang Snack Malam Martabak telur Nasi putih Semur telur Cah kangkung+jagung

3,75 0,95 173,25 2,1 100 249,2 97,2 11,5 14,5 65,25 140 58 1900 4,45 2,94 7,7 1,43 1,5 0,03 4,7 0,3 45

39

Terapi gizi medik merupakan salah satu hal yang sangat penting dalam penatalaksanaan penyakit yang diderita pasien. Tujuan diet adalah memberikan nutrisi yang cukup untuk mempertahankan status gizi, mempertahankan (menormalkan) kadar gula darah dalam batas normal, menurunkan kadar creatinin dan BUN darah, menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit serta mencegah timbulnya komplikasi lebih lanjut serta dapat melaksanakan pekerjaan sehari-hari. Pada pasien yang terdiagnosis DM type II , pola makan yang baik sangatlah menjadi prioritas utama untuk tetap mempertahankan metabolisme tubuh dengan baik. Selain itu, pasien juga menderita CKD st.III dimana distribusi makanan sebaiknya rendah protein untuk menghindari hiperfiltrasi glomerulus dan menjaga fungsi ginjal dengan baik. Untuk hipertensi yang juga diderita oleh pasien, asupan garam sebaiknya dikurangi dengan tujuan untuk menghilangkan retensi (penahanan) garam atau air dalam jaringan tubuh dam menurunkan tekanan darah pada hipertensi. Selama ini pasien sudah melakukan konsultasi ke ahli gizi dan asupan gizi pasien sudah mendapatkan pengawasan dari istri saat berada di rumah. Selain terapi gizi klinis, latihan jasmani merupakan salah satu pilar dari 4 pilar terpenting dalam penatalaksanaan DM tipe II. Menurut saran dari PERKENI 2011 latihan jasmani sebaiknya dilakukan teratur 3-4 kali seminggu, selama kurang lebih 30 menit.4 Contoh latihan jasmani yang dimaksud adalah jalan, sepeda santai, joging, berenang. Prinsipnya CRIPE (Continous, Rhytmical, Interval, Progressive, Endurance). Pasien mengaku sudah melakukan latihan jasmani yang baik dimana setiap pagi pasien lari keliling kompleks rumah selama 30 menit. b. Akses pelayanan kesehatan Saat ini pasien terdiagnosis menderita Diabetes Melitus type 2, CKD st III, serta hypertension grade I. Diabetes Melitus merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan namun dapat dikontrol dengan mengendalikan gula darah, kadar lipid, dan tekanan darah. Komplikasi DM tidak dapat dihindari, namun dapat perkembangannya dapat dihambat. Untuk mengetahui perkembangan penyakitnya, penderita harus rutin memeriksakan diri ke dokter. Mengingat penderita tinggal di kawasan Pemogan yang terletak di pusat kota, dimana sudah tersedia layanan Puskesmas sehingga akses pelayanan kesehatan sangat mudah

40

untuk dicapai. Untuk monitor kendali glukosa darah pasien dan hipertensi sebaiknya pasien rutin kontrol ke puskesmas untuk melakukan pengecekkan kadar gula darah puasa dan 2 jam setelah makan minimal dua kali dalam sebulan. Untuk pengecekkan HbA1C sebagai indikator kendali glukosa yang rutinnya dilakukan setiap 3 bulan sekali, minimal 2 kali selama setahun, menurut pasien tidak bisa dilakukan karena di puskesmas masih belum bisa mengukur HbA1C. c. Lingkungan Penderita tinggal bersama istrinya, anaknya beserta menantu dan cucunya. Pasien bekerja sebagai konsultan pajak selama puluhan tahun dan saat ini pasien bekerja freelancer dan hanya melakukan aktivitas ringan di dalam rumah. Rumah penderita terdiri dari 1 lantai, seluas 5 are, permanen dimana atap, dinding, dan lantai terbuat dari bahan permanen dengan lantai keramik. Terdapat sebuah garasi disamping rumah. Halaman rumah terdapat taman dan sanggah. Keadaan rumah yang dihuni penderita tergolong bersih dan rapi, lantai rumah dari bahan keramik, dengan ventilasi kamar penderita tergolong cukup baik. Untuk kamar utama pasien terdapat AC yang hanya digunakan ketika pasien tidur di malam hari. Saat pagi hari dan siang hari pasien selalu membuka jendela kamar sehingga sirkulasi udara berjalan lancar. Untuk ruang keluarga dan sekitarnya, barang-barang tertata rapi sehingga seluruh anggota keluarga merasa nyaman. Dalam rumah terdapat 5 ruangan yaitu: 1 kamar tidur utama untuk pasien beserta istri, 1 kamar tidur untuk anak pasien, 2 kamar mandi dan 1 ruang makan dan ruang tamu. Sumber air MCK berasal dari PDAM, dan sumber air minum keluarga penderita berasal dari air mineral galon. Dibelakang rumah pasien terdapat lahan kosong yang berguna sebagai tempat menjemur pakaian. Diatas lahan tersebut terdapat tangga yang menuju ke merajan pasien. Jumlah tangga menuju merajan lumayan banyak namun pasien dan istrinya merasa masih mampu untuk menaiki tangga tersebut. Tempat pembuangan sampah menggunakan tempat sampah dan bila sudah terkumpul banyak biasanya langsung dikumpulkan dan dibakar di lahan kosong sebelah rumah pasien. Hubungan pasien dengan tetangga sekitar tergolong baik, dimana penderita sendiri merupakan orang yang cukup disegani di kalangan sekitar. Terlihat saat pasien sakit, banyak para

41

tetangga yang menjenguk dan saat pasien pergi ke rumah sakit pun diantar juga oleh para tetangga. 2. Kebutuhan Bio-Psikososial a. Lingkungan biologis Kualitas kehidupan sehari-hari pasien dikatakan baik, karena pasien bisa melakukan semua aktivitas dasar seperti makan, minum, berjalan, membersihkan diri, mengontrol BAB dan BAK tanpa ada masalah dan tidak perlu bantuan. Seharinya harinya pasien hanya melakukan aktivitas ringan. Dari segi genetik penderita tidak terdapat resiko untuk mengidap penyakit DM. Pasien mengatakan tidak ada anggota keluarga yang memiliki riwayat obesitas, penyakit jantung maupun hipertensi. masih bisa melakukan aktivitas sehari-hari secara mandiri. b. Faktor psikososial Pasien awalnya bekerja sebagai seorang konsultan pajak di sebuah perusahaan, namun sekarang pasien bekerja sebagai freelancer dan hanya melakukan aktivitas ringan di rumah. Semula saat pasien tahu menderita penyakit DM, pasien tidak percaya karena pasien sama sekali tidak merasakan bahwa dirinya sakit. Namun setelah mendapat penjelasan dari dokter puskesmas serta medapat dukungan dari istri dan keluarga, pasien mulai mengerti dan menerima penyakit yang dideritanya. Saat ini pasien sudah mulai kembali memperhatikan kesehatannya. Karena penyakit DM tidak bisa disembuhkan namun dapat dikontrol sehingga memperlambat terjadi komplikasi maka harus diupayakan agar pasien tetap menjaga pola hidup sehat dengan cara menjaga pola makan, rajin melakukan olahraga, dan kontrol serta berobat secara teratur. Untuk mencapai hal tersebut diperlukan keinginan yang kuat dari pasien sendiri untuk menjaga kesehatan sendiri serta perlunya dukungan dari keluarga. Keluarga pasien tampaknya termasuk keluarga yang harmonis dimana interaksi pasien dengan anggota keluarga yang lain sangat baik walaupun anak-anak pasien berada jauh, namun pasien seringkali menelpon untuk tetap saling menjaga hubungan satu

42

sama lainnya. Keluarga penderita juga sangat mendukung dalam pengobatan penderita. 4.3 KIE a. Memberikan informasi kepada penderita dan keluarganya mengenai Diabetes Melitus tipe 2 (faktor risiko, perjalanan penyakit,gejala klinis, pilihan terapi, dan komplikasi yang mungkin dialami), sehingga penderita dan keluarganya semakin paham akan pentingnya pengendalian dan pemantauan DM. Keluarga penderita juga menjadi lebih paham bahwa dukungan mereka memiliki andil yang cukup besar guna membantu penderita dalam hal pengendalian penyakitnya. b. Memberikan informasi kepada penderita dan keluarganya bahwa untuk dapat mengendalikan penyakitnya, diperlukan kombinasi antara terapi gizi medis, latihan jasmani, dan intervensi farmakologis. Penderita juga dapat berperan aktif dalam pemantauan gula darahnya secara mandiri serta menginformasikan kepada penderita mengenai target pencapaian yang diharapkan. c. Penyakit Diabetes Melitus memiliki komplikasi yang salah satunya adalah kaki diabetes. Dan untuk menghindari hal tesebut, maka pemeriksa memberikan edukasi mengenai pentingnya perawatan kaki, seperti selalu menggunakan alas kaki bila berjalan, memperhatikan bila terdapat perubahanperubahan pada kaki, selalu menjaga kaki dalam keadaan bersih dan mengoleskan lotion pelembab ke kulit yang kering. d. Memberikan mengatasinya. edukasi mengenai hipoglikemia baik sebagai efek samping cara pengkonsumsian obat-obatan, tanda-tandanya maupun

4.4 Saran a. Disarankan pada pasien agar banyak mengkonsumsi makanan yang rendah karbohidrat, lemak terutama rendah protein mengingat pasien juga selain menderita DM, pasien juga menderita CKD st.III sehingga diet rendah protein sangat perlu diperhatikan guna tetap menjaga fungsi ginjal bekerja

43

dengan baik. Selain itu konsumsi garam juga sebaiknya dikurangi karena pasien juga menderita hypertension grade I. b. c. Menyarankan pada pasien agar tidak terlalu memikirkan penyakitnya serta berusaha untuk relaksasi dan rekreasi minimal seminggu sekali. Menjelaskan pada pasien bahwa kunci keberhasilan dari pengobatan diabetes adalah dalam pengaturan pola hidup dimana didalamnya termasuk juga pola makan pasien, sehingga pasien mau mengontrol pola makannya. e. Menjelaskan kepada pasien akan komplikasi yang dapat terjadi pada penyakit DM. Salah satu komplikasi tersering dari penyakit diabetes adalah kaki diabetes, dimana sering kali terdapat luka pada kaki pasien yang sering tidak disadari dan lama kelamaan menjadi ulkus. Sehingga penting bagi pasien dalam memperhatikan perawatan kakinya. e. Memberikan penjelasan pentingnya berolahraga pada pasien diabetes. penderita tetap dapat bersemangat dalam berolahraga yang telah dijalaninya selama ini dengan melakukan jalan santai seputaran lingkungan rumah pasien. Diingatkan pada penderita agar melakukan olahraga setelah makan menghindari kemungkinan adanya hipoglikemia. f. Kontrol ke puskesmas terdekat secara reguler dan teratur, dan selalu terbuka serta rajin melaporkan perkembangan penyakitnya kepada dokter. Catat hasil pemeriksaan gula darah puasa maupun sewaktu yang rutin dilakukan di Puskesmas dalam sebuah catatan kecil untuk dapat mengetahui kendali glikemik pasien. h. Banyak berdoa, melakukan ibadah, serta lebih mendekatkan diri kepada Tuhan untuk menciptakan kedamaian hati dan ketenangan pikiran pada penderita.

44

4.5 Denah Rumah

Kamar mandi

Dapur Dapur Dapur

Ruang makan dan ruang keluarga

Kamar tidur
Kamar mandi

Kamar tidur

Ruang tamu

garasi

Halaman depan rumah