Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN DENGAN GANGGUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN SENSORY, PERSEPSI DAN KOGNITIF Unit Stroke

RSUP Dr. Sardjito

Tugas Mandiri Stase Praktek Keperawatan Dasar

Disusun oleh : APRI NUR WULANDARI 08/267882/KU/12756

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

I.

KONSEP KEBUTUHAN SENSORY PERSEPSI DAN KOGNITIF A. PENGERTIAN Proses sensori dibagi menjadi dua komponen yakni resepsi dan persepsi. Sensori resepsi adalah proses menerima stimulus atau data, baik eksternal atau internal dari tubuh. Stimulus eksternal termasuk visual (penglihatan), auditori (pendengaran), olfactori (penghidu), tactile (perabaan) dan gustatori (pengecap). Stimulus gustatory juga termasuk ke dalam stimulus internal. Tipe lain dari stimulus internal adalah kinesthetic atau visceral. Kinesthetic merujuk kepada kesadaran terhadap posisi dan pergerakan bagian tubuh. Stereognosis adalah kesadaran terhadap ukuran objek, bentuk dan teksture. Visceral merujuk kepada organ-organ besar dalam tubuh. Persepsi sensori adalah proses sadar terhadap seleksi, organisasi dan mengartikan data dari indera ke informasi yang berarti. Macam-macam indera antara lain: olfaktori (penghidu), visual (penglihatan), taktil (perabaan), auditori (pendengaran), gustatori (pengecap), kinestetik (merasakan posisi tubuh) dan viseral (merasakan organ-organ dalam tubuh). Persepsi dipengaruhi oleh: 1. Intensitas, intensitas yang rendah dapat mengganggu proses 2. Ukuran 3. Perubahan atau gambaran stimulus yang sama dengan masa lalu 4. Pengetahuan dan lingkungan sekitar 5. Sikap Kognitif adalah proses penggunaan ingatan, cara belajar, berpikir, memecahkan masalah, abstraksi, penilaian, pengetahuan, kapasitas intelektual, kalkulasi dan bahasa. B. NILAI-NILAI NORMAL Resepsi dan persepsi sensori adalah dua komponen dari proses sensori, yang keduanya dikontrol oleh sistem saraf. Normalnya sistem saraf dapat menerima ratusan stimulus. Diawali oleh stimulus yang memacu receptor sensori, stimulus kemudian akan diteruskan oleh neuron sensori I kepada sistem saraf pusat. Dari spinal cord atau batang otak, impuls kemudian diteruskan oleh neuron sensori II kepada thalamus. Disini neuron sinaps dengan neuron sensori III bertemu dan menghantarkan impuls dari thalamus ke area somatosensori dari postcentral gyrus lobus parietal otak, yang juga disebut dengan area sensori primer. Segera setelah itu,

jaras sensori mulai berproses dan meneruskan sensasi dari sisi yang berlawanan dari tubuh. Biasanya proses tersebut terjadi pada tingkat neuron sensori II. Kesadaran terhadap stimulus terletak pada korteks serebri, dimana stimulus dipersepsikan dan diinterpretasikan. Untuk dapat menerima dan menginterpretasikan stimulus, otak harus terjaga. Reticular activating system (RAS) pada batang otak berperan dalam menyalurkan mekanisme desakan (arousal). Tingkat aktivitas dari RAS tergantung dari besarnya stimulus sensori yang diterima. Nyeri, dapat meningkatkan aktivitas RAS. Setelah stimulus ditangkap oleh RAS kemudian diteruskan ke korteks serebri. Peran dari korteks adalah memproses, menginterpresikan, menggunakan dan menyimpan data yang masuk dan mengorganisasikannya. Peran dari thalamus adalah pusat distribusi sinyal dan sinyal kembali dan selanjutnya diantara korteks serebri dan thalamus. Area lainnya yang dapat menggambarkan aktivitas penting di otak adalah reticular inhibitory area (RIA) yang berlokasi pada medulla. Area ini dapat menurunkan jumlah sinyal nervus yang sedang turun pada spinal cord ke otot dan menurunkan aktivitas yang lebih tinggi dari pusat otak. Otak mempunyai kapasitas adaptasi terhadap stimulus sensori. C. HAL-HAL YANG PERLU DIKAJI PADA KLIEN YANG MENGALAMI GANGGUAN KEBUTUHAN SENSORY, PERSEPSI DAN KOGNITIF Beberapa hal yang perlu dikaji oleh perawat dalam hubungannya dengan pemenuhan kebutuhan sensory, persepsi dan kognitif antara lain: 1. Kemampuan persepsi - Kaji fungsi dari masing-masing indera : penglihatan, pendengaran, pengecapan, pembau, atau perasa (vertigo, intoleransi terhadap panas/dingin). - Kaji penggunaan alat-alat bantu seperti kacamata, alat bantu dengar, dsb., tanyakan apakah alat-alat tersebut efektif. Pengkajian neurologi: kesadaran, orientasi, persepsi 2. Kognitif perceptual - Tanyakan kepada klien apakah ada kesulitan dalam memahami percakapan dengan orang lain. Kaji tingkat pendidikan klien, kemampuan klien mengingat hal-hal kecil, kemampuan klien menulis dan kemampuan intelegensi klien. - Kaji kemampuan klien dalam membuat keputusan. Apakah klien merasa kesulitan dalam melakukan pengambilan keputusan.

3. Kemampuan merawat diri: kemampuan melakukan ADL dan sumber-sumber di rumah sebelum klien pulang. 4. Status mental: observasi penampilan fisik dan perilaku serta kestabilan emosi. 5. Trauma yang baru saja terjadi yang dapat mempengaruhi sistem persarafan, (seperti : jatuh atau kecelakaan lalu lintas) 6. Infeksi yang baru saja terjadi, termasuk sinusitis dan infeksi telinga atau gigi 7. Kecanggungan atau kelemahan ekstremitas dan kesulitan berjalan 8. Penyimpangan sensori (seperti: kesemutan, baal, hipersensitivitas, nyeri) atau kehilangan sensori pada wajah, badan dan ekstremitas 9. Penggunaan tembakau, alkohol dan obat-obat tertentu (baik yang diresepkan maupun obat yang dibeli sendiri, termasuk : dosis, jadwal pemberian, dan efek teraupetik dan yang merugikan) II. DIAGNOSA KEPERAWATAN Beberapa diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan gangguan pemenuhan kebutuhan sensory, persepsi dan kognitif antara lain : 1. Gangguan persepsi sensori (spesifik: visual, auditori, kinestetik, gustatori, taktil dan olfaktori) 2. Gangguan ingatan 3. Gangguan proses pikir 4. Risiko jatuh III. PENATALAKSANAAN KEPERAWATAN 1. Gangguan persepsi sensori (spesifik: visual, auditori, kinestetik, gustatori, taktil dan olfaktori) Definisi karakteristik :

Konsentrasi rendah Distorsi auditori Perubahan respon terhadap stimulus Irritabilitas Disorientasi waktu, tempat dan orang Perubahan dalam kemampuan memecahkan masalah Perubahan pola perilaku Gangguan pola komunikasi

Halusinasi Distorsi visual Mempertahankan fungsi optimal indera Membangun lingkungan yang aman Berkomunikasi efektif Mencapai perawatan diri Mempertahankan fungsi optimal indera Penglihatan: Simpan kacamata dan kontak lensa bersih dan berfungsi Gunakan alat bantu tambahan Tulis label obat dengan huruf besar Ajarkan klien denagn pamflet tulisan besar dan kontras Pendengaran: Lakukan tes pendengaran Irigasi telinga Modifikasi lingkungan Saat berkomunikasi matikan televisi atau tape Perasa Lakukan oral hygiene Makanan berasa dan tekstur berbeda-beda Sentuhan Terapi sentuhan: menyisir rambut, back rub, menyentuh lengan atau bahu Reposisi Tekanan lembut bila sensasi berkurang Linen bersih Pembau Stimulasi bau menyenangkan Membaui makanan sebelum makan Lingkungan bersih Membangun lingkungan yang aman Kehilangan penglihatan: Ambulasi

NOC: Klien dapat : a.


-

NIC:

a.
-

Jangan tinggalkan klien sendiri di tempat asing Sediakan bel Objek penting letakkan dekat klien Pasang side rail Pindahkan barang berbahaya Kehilangan pendengaran: Ajarkan klien menggunakan penglihatan untuk menemukan bahaya Kunjungi klien secara teratur Gangguan bicara: Perlu alternatif komunikasi Sediakan bel panggil Berkomunikasi efektif Dengarkan klien Jangan berteriak Gunakan pertanyaan pendek, mudah dan bahasa tubuh Beri klien waktu untuk memahami Jangan menekan atau memaksa Gunakan alat bantu untuk memperjelas Berhadapan dengan klien Mencapai perawatan diri

c.

d.

Jelaskan letak susunan makanan yang disajikan Bantu klien dengan gangguan penglihatan ke kamar mandi Beri kesempatan klien melakukan ADL sendiri 2. Gangguan ingatan Definisi karakteristik :

Ketidakmampuan untuk mengingat informasi yang factual Ketidakmampuan untuk mengingat kejadian yang telah lalu Ketidakmampuan untuk mempelajari keterampilan atau informasi yang baru Melupakan kegiatan yang seharusnya dilakukan

NOC: Ingatan, dengan kriteria hasil klien mampu: Mengingat kembali informasi yang sekarang dengan benar Mengingat kembali informasi yang baru saja diterima dengan benar Mengingat kembali informasi yang sudah lama dengan benar

NIC: Ingat kembali bersama pasien pengalaman yang telah lalu Sediakan waktu untuk berkonsentrasi Sediakan kesempatan untuk mengingat kejadian yang baru saja terjadi Monitor tingkah laku pasien 3. Gangguan proses pikir Definisi karakteristik :

Dissonansi kognitif Deficit memori / masalah Ketidakakuratan menginterpretasikan lingkungan Egosentris Berfikir tidak berdasarkan realita

NOC: Kemampuan kognitif, dengan kriteria hasil klien mampu: Berkomunikasi dengan lancar sesuai umur dan kemampuan Memiliki perhatian yang penuh Berkonsentrasi Memiliki orientasi Membuat keputusan yang tepat NIC: Beri kesempatan kepada klien untuk menyampaikan pendapatnya. Beri kesempatan kepada klien untuk memusatkan perhatian Jangan beri klien informasi yang berlebihan dalam satu waktu Orientasikan lingkungan sekitar klien 3. Risiko jatuh NOC : Klien dapat menunjukkan perilaku yang aman untuk mencegah jatuh dengan indikator :

Menggunakan alat bantu dengan benar Menempatkan penghalang untuk mencegah jatuh Menggunakan prosedur berpindah yang ama Menggunakan restrain jika diperlukan

NIC : Pencegahan jatuh Aktivitas :

Identifikasi keterbatasan fisik dan kognitif pasien yang dapat meningkatkan potensi jatuh Identifikasi karakteristik lingkungan yang meningkatkan potensi jatuh Sediakan alat bantu seperti walker Ajarkan pasien meminimalkan injuri ketika jatuh Gunakan restrain fisik untuk membatasi pergerakan yang dapat membahayakan klien Gunakan side rail pada bagian kiri dan kanan untuk mencegah jatuh dari tempat tidur Sediakan pencahayaan yang adekuat untuk meningkatkan penglihatan

IV.

DAFTAR PUSTAKA. Ellis, Janice, Elizabeth A. Noulis. 1994. Nursing Human Need Approach 5th Edition. Philadelphia: J.B. Lippincott Company. LeMone, Priscilla, Karen M. Burke. 1996. Medical-Surgical Nursing: Critical Thinking in Client Care. Canada: Addison-Wesley Nursing. North American Nursing Diagnosis Association. 2001. Nursing Diagnoses : Definition & Classification 2001-2002. Philadelphia. Taylor C., Lilis C., Le Mone P. 1997. Fundamentals of Nursing: The Art and Science of Nursing Care. Philadelphia: Lippincott-Raven Publishers.