Anda di halaman 1dari 4

Fungsi dari TH 1 , TH 2, & CTL.

Jawab : Sel T adalah sel yang ada dalam satu kelompok di sel leukosit, yang mana diketahui berperan dalam kekebalan seluler. Sel limphosit T-helper berkembang jadi 2 jenis sel. Yaitu sel TH1 dan Sel TH2 Sel TH1 berfungsi mengatur imunitas celular ( mediasi sel imun ) yang memproduksi cytokin : IL-2, IFN gamma & TNF alpha Sementara Sel TH2 berfungsi atas pengaturan imunitas humoral atau produksi antibodi, yang mana juga memproduksi : IL-4 (interleukin), IL-5, IL-6, IL-10, dan IL-13

Sel TH2 memiliki peran utama dalam menginisiasi reaksi hipersensitivitas immediate ini dengan menstimulasi produksi IgE dan mempromosikan inflmasi. Sel TH2 muncul karena adanya presentasi dari antigen dengan sel T helper CD4+, mungkin oleh sel dentritik yang menangkap antigen dari tempat awal masuknya. Respon yang ditimbulkan akibat dari antigen dan stimuli lain, termasuk sitokin (IL4), sel T akan berdiferensiasi menjadi sel TH2. Sel TH2 akan memproduksi sitokin dalam jumlah besar

(IL4, IL5, dan IL13). IL4 akan bereaksi terhadap sel B untuk menstimulasi produksi dari IgE dan mempromosikan lebih banyak lagi sel TH2. IL5 akan terlibat dalam perkembangan dan pengaktivasian eosinofil, yang merupakan efektor penting dalam hipersensitivitas ini. Efek dari IL13 adalah meningkatkan produksi IgE dan menstimulasi produksi mukus pada sel epitel. Sel TH2 juga memproduksi kemokin yang dapat menarik sel TH2 lebih banyak dan leukosit lain kedalam situs reaksinya. Respon sel imun TH1 sangat penting terhadap kekebalan tubuh supaya bisa mempertahankan diri terhadap serangan Virus, Jamur, Parasit, Kanker dan Organisme Intraseluler. Imunitas Seluler bisa dites dengan menggunakan : Skin test delayed hypersensitivity Respon to non spesific mitogen, Phytohemagglutinin (PHA) T-sell subject IL-212 NK cell level NK cell aktivity IL-1 assay IL-2 & interferon gamma & sitokin

Apabila seseorang itu berada pada kondisi yang didominasi TH-2 akan terjadi penurunan imunitas celuler dan penguatan imunitas humoral, maka kondisi yang akan terjadi adalah Alergi Sinusitis kronis Asma Vaccinasi pertusis Malaria Infeksi oleh Helminth Hepatitis C Giardiasis kronis Hypercortisolism Kanker Infeksi virus

Pada kondisi TH1 yang dominan, maka kondisi yang timbul adalah : Diabetes melitus Multipel seclerosis Rheumatoid arthritis Chronic disease Hashimotos disease Sjorgen syndrom Psoriasis Sarcoidosis Chronic lime disease H. Pylori infection E. hystolitica

Peranan dan fungsi CTL CTL akan mengenal antigen yang dipresentasikan bersama molekul MHC-1 yang mana telah ditemukan pada semua sel tubuh yang mempunyai nukleus. Fungsi utama CTL adalah menghancurkan sel yang telah terinfeksi virus, unfeksi bakteri intraseluler, sel ganas, dan sel histo inkompatible yang menimbulkan penolakan pada proses transplantasi.