Anda di halaman 1dari 8

ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS PADA MASYARAKAT RW 08 KELURAHAN CITARUM

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Keperawatan Komunitas

Disusun oleh : Kelompok 5 Alfiah Munawaroh Centika Cahya Mughni Lilis Nina N Mulyadi Tiara Sri Rusmayanti Winar Salina S1 Keperawatan B

PROGRAM STUDI STRATA I KEPERAWATAN STIKES DHARMA HUSADA BANDUNG 2012

KASUS KOMUNITAS Kelurahan Citarum terdiri dari 12 RT, luas 5 Ha, total populasi 5.000 orang, 636 keluarga. Densitas 8000/km, 22 % penduduknya berpendidikan SMP dan SLTA, sosial ekonomi rendah, rumah sebagian besar tidak permanent. Di wilayah tersebut terdapat organisasi karang taruna, PKK, kelompok pengrajin dan karang werdha. Jumlah kader aktif 18 orang, pengunjung posyandu setiap bulan sekitar 80 balita. Data wilayah setempat 1. Dari Puskesmas Bulan januari s/d September 2011 : pengunjung dengan diare menempati urutan ke 3 setelah ISPA dan penyakit gigi. KLB tahun 2011 : out break diare 7 orang meninggal dari 3000 penderita.

2. Observasi lingkungan Penyediaan air bersih kurang, air bersih dibeli, setiap keluarga memerlukan sekitar 40 liter/ hari. Terdapat tiga MCK . Terdapat sumur pompa yang dibangun oleh PAM tetapi sudah tidak berfungsi 3. Hasil kunjungan rumah Selokan tidak mengalir. Tiap RT telah memiliki tenaga pengangkut sampah. Anak-anak bermain tanpa alas kaki, jarang cuci tangan sebelum makan. Terdapat perusahaan padat dengan ventilasi yang buruk dan pencahayaan yang kurang. Remaja usia 12-21 tahun berkumpul tanpa kegiatan. Menurut LMD, problem yang dihadapi masyarakat di wilayah RW 08 adalah : supply air kurang. Diare merupakan endemis. Banyak pengangguran. Kasus TB banyak. Beberapa keluarga belum melaksanakan KB

Data nasional
Balita mortality rate : tahun 2008 : 40 % dan tahun 2010 : 20 %. Sub Dit P2D melaporkan lebih dari balita meninggal karena diare pada tahun 2010. Sasaran tahun 2011 angka kematian diare menurun dari 40 % menjadi 20 %. Tiga penyebab utama kematian bayi tahun 2010 adalah diare, ISPA dan tetanus neonatorum.

1. DATA INTI (core) RW 08 kelurahan Citarum terdiri dari 12 RT Luas 5 Ha Total populasi 5.000 orang 636 keluarga Densitas 8000/km Pengunjung pos yandu bulan sekitar 80 balita Bulan januari sampai dengan september 2011 pengunjung dengan diare menempati urutan ke 3 setelah ISPA dan penyakit Gigi KLB tahun 2011 : out break Diare 7 orang meninggal dari 7000 penderita Balita mortality rate : tahun 2008 40% dan tahun 2010 20% Sub Dit P2D melaporkan lebih dari 1/3 balita meninggal karena diare pada tahun 2010 Sasaran tahun 2012 angka kematian diare menurun dari 40% jadi 20% 3 penyebab utama kematian bayi tahun 2010 adalah Diare, ISPA dan Tetanus neonatorum Diare merupakan endemis Kasus TB banyak

2. LINGKUNGAN FISIK Penyediaan air bersih kurang, air bersih dibeli. Setiap keluarga memerlukan sekitar 40 liter/ hari. Terdapat tiga MCK. Terdapat sumur pompa yang dibangun oleh PAM tetapi sudah tidak berfungsi. Selokan tidak mengalir. Terdapat perusahaan padat dengan fentilasi yang jelek dan pencahayaan yang kurang.

Menurut LMP problem yang dihadapai masyarakat diwilayah RW 08 adalah : Suply air kuarng

3. PELAYANAN KESEHATAN DAN SOSIAL Beberapa keluarga belum melaksanakan KB Anak-anak bermain tanpa alas kaki, jarang cuci tangan sebelum makan 4. EKONOMI Sosial ekonomi rendah Rumah sebagian besar tidak permanen Banyak pengangguran Ada kelompok pengrajin 5. KEAMANAN DAN TRANSPORTASI Tiap RT telah memiliki tenaga pengangkut sampah Selalu diadakan ronda setiap malam 6. POLITIK DAN PEMERINTAH Organisasi karang taruna PKK Karang werdha. Kader yang aktif 18 orang 7. KOMUNIKASI Remaja usia 12 sampai 21 tahun berkumpul tanpa kegiatan 8. PENDIDIKAN 22 % penduduknya berpendidikan SMP dan SLTA 78 % penduduknya masih berpendidikan SD 9. REKREASI Kadang diadakan permainan voli sesama ibu-ibu

ANALISA DATA No 1 Bulan januari Data sampai september Masalah 2011 Kurangnya pengetahuan sehat

pengunjung dengan diare menempati urutan tentang Diare dan cara hidup ketiga setelah ISPA dan penyakit Gigi KLB tahun 2011 : out break diare 7 orang meninggal Balita mortality rate : tahun 2008 40% dan tahun 2010 20% Penyediaan air bersih kuarng, air bersih dibeli Terdapat tiga MCK Selokan tidak mengalir Terdapat perusahaan padat dengan ventilasi yang buruk dan pencahayaan yang kurang Menurut air kurang Tiap RT telah memiliki tenaga pengangkut sampah Terdapat tiga MCK Terdapat sumur pompa yang dibangun oleh PAM tetapi sudah tidak berfungsi 2 Terdapat perusahaan padat dengan ventilasi Kurangnya pengetahuan yang buruk dan pencahayaan yang kurang Kasus TB banyak Tiga penyebab utama kematian bayi tahun mengenai ISPA & TB LMD, problem yang dihadapi masyarakat di wilayah RW 08 adalah : supply

2010

adalah

diare,

ISPA

dan

tetanus

neonatorum 3 Beberapa keluarga belum melaksanakan KB Kurangnya Pengetahuan tentang KB DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Resiko terjadinya peningkatan Diare pada masyarakat RW 08 Kelurahan Citarum berhubungan dengan kurang pengetahuan masyarakat Citarum tentang Diare dan cara hidup sehat 2. Resiko terjadinya ISPA/TB berhubungan dengan ventilasi yang buruk dan pencahayaan yang kurang, yang dimanifestasikan dengan kasus TB paru banyak. 3. Kurangnya pengetahuan masyarakat Citarum tentang KB PENAPISAN/PRIORITAS : DIARE Kriteria 1 2 3 4 1. Sesuai role CHN 2. Resiko terjadi 3. Resiko parah 4. Potensi untuk HE 5. Interes Komunitas 6. Kemungkinan bisa diatasi 7. Relevensi dengan program 8. Keters sumber : tempat 9. Keters sumber : waktu 10. Keters sumber : dana 11. Keters sumber : fasilitas 12. Keters sumber daya Total jumlah keseluruhan dari penapisan/prioritas DIARE adalah: 47/12 = 3,9 PENAPISAN/PRIORITAS : ISPA/TB Kriteria 1. Sesuai role CHN 2. Resiko terjadi 3. Resiko parah 4. Potensi untuk HE 5. Interes Komunitas 6. Kemungkinan bisa diatasi 7. Relevensi dengan program 8. Keters sumber : tempat 1 2 3 4 5 5

9. Keters sumber : waktu 10. Keters sumber : dana 11. Keters sumber : fasilitas 12. Keters sumber daya Total jumlah keseluruhan dari penapisan/prioritas ISPA & TB adalah: 44/12 = 3,6 PENAPISAN/PRIORITAS : KB Kriteria 1 2 3 1. Sesuai role CHN 2. Resiko terjadi 3. Resiko parah 4. Potensi untuk HE 5. Interes Komunitas 6. Kemungkinan bisa diatasi 7. Relevensi dengan program 8. Keters sumber : tempat 9. Keters sumber : waktu 10. Keters sumber : dana 11. Keters sumber : fasilitas 12. Keters sumber daya Total jumlah keseluruhan dari penapisan/prioritas KB adalah: 3,5 4 5